04 August 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 25

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 25 – Wing of Dawn 1 – Prolog

“Apakah kau......Blueno?”

Ketika aku pergi untuk menyambut batalion 2, aku berpikir soal bagaimana Federation telah bertarung dengan orang yang berbeda sebelumnya, setelah tiba, aku melihat Blueno duduk di kursi komandan.

“Aku mendengar bahwa seseorang dengan keterampilan datang, itukah kau, Aegir?”

Blueno berkata dengan nada serak.

Aku ingat bahwa dia seorang pria dengan sosok ramping namun memiliki kemampuan yang luar biasa.

Aku tidak pernah menyangka bahwa dia komandan.

“Ya, aku datang ke sini segera setelah itu. Pada periode 1 tahun ini, aku telah memiliki berbagai masalah sendiri”

Kami kemudian menjabat tangan masing-masing.

“Ini mendadak tapi, rombongan tentara bayaran ini berbeda dari rombongan tentara bayaran biasa. Mulai sekarang ketika ada orang lain, panggil aku ‘komandan’, itu bukan formalitas tapi perintah minimum”

“Tidak keberatan, komandan-dono”

“Oke, karena kau memiliki senjata dan kuda sendiri, cobalah untuk melakukan serangan. Singkatnya, lakukan yang kau inginkan mengenai penunjukan tempat dan tentara. Ketika aku melihat perjuanganmu sebelumnya, itu yang terbaik ketika aku membiarkanmu pergi mengamuk sesuka kau”

Aku tidak pernah ingat bahwa aku bertarung seperti itu.

“Adapun senjatamu...... kau tidak akan membutuhkannya tapi, kalau kau membutuhkan armor, aku akan memberikan itu. Sebagai orang yang diharapkan, menyerbu dengan hanya 2 orang cukup lemah, jadi aku akan memberikan satu orang lagi untuk menemanimu”

Mark tiba-tiba muncul lamban di belakang Blueno.

Dia membawa Warhammer besar yang tidak jauh berbeda dari Bardiche-ku.

“......”

“Ini orang pendiam biasa. Sudah beberapa saat, salam”

“Ya aku juga”

“Soal Celia, karena dia pengikutku, silakan juga memperlakukan dengan baik”

“Apa orang masih membawa istrinya ke medan perang...... Nah, hati-hati sehingga kau tidak membuat masalah......Ah benar, aku tidak pernah mendengar ini, tapi, berapa usiamu dan anak itu?”

“Aku 19, dan dia berusia 14 tahun”

Sebenarnya, kami tidak pernah tahu usia kami, tapi aku berkonsultasi dan memutuskan usia kami dengan Nonna.

“Tahun ini, aku berusia 18 tahun. Hal ini membuatmu satu tahun lebih tua dariku”

Jangan sembarangan membandingkan diri mereka sendiri.

Celia lucu, tapi dia baru berusia 14 tahun.

Datang usia seorang wanita berusia 15 tahun.

Aku tidak tahu usiaku yang asli, sih.

“Benarkah? Kau muda”

Sekarang aku bisa membawa wanitaku dengan otorisasi komandan.

Aku menerima chainmail-ku sendiri dan Celia memilih kuda sendiri.

Sulit untuk naik kuda karena sudah begitu lama, tapi jika itu Celia, dia harusnya baik-baik saja.

“Hei, pendatang baru, kau akan memakai armormu sebelum menyambut kami?”

Ketika kami mencoba untuk menempatkan armor kami, 5 orang tiba-tiba muncul dan mengelilingi kami.

Preman, tapi penjahat adalah kata yang jauh lebih baik bagi mereka, biasanya rombongan tentara bayaran terdiri oleh orang semacam ini.

“Ya, silakan memperlakukan kami dengan baik”

Tampaknya bahwa mereka tidak suka cara kami berbicara.

“Oi oi, kau harus menundukkan kepalamu ketika melakukan salam sebagai pendatang baru”

“Aku tidak tahu kalau kau melakukan penyerbuan kavaleri atau tidak, tapi tentara bayaran memiliki aturan mereka sendiri”

“Kau bahkan memiliki pengikut juga”

Ketika mereka mendekat, Mark tiba-tiba berkata ‘apa yang akan kita lakukan dengan mereka?’ Aku tahu apa maksudnya, tapi aku menggeleng.

“Jadi, apa yang akan kau lakukan padaku?”

“Tentara bayaran semua tentang kekuatan, kau tahu. Meskipun tidak masalah kalau kau memiliki keterampilan”

Mereka menggunakan mata vulgar mereka untuk melihat Celia seperti menjilati seluruh tubuhnya.

Meskipun Celia telah menyamar sebagai pria, dia masih terlihat cantik nan tampan. Dengan tahun-tahun menumpuk nafsu, setiap pria di sini melihat dia cukup layak untuk memiliki pikiran penuh nafsu.

“Kalau kau tidak punya masalah, tolong meminjamkan pantat yang lucu saudara di sana pada kita. Meskipun, aku tidak tahu apakah penis kebesaranku akan merusak dia”

Mendengar kata-kata vulgar mereka, Celia menarik pedangnya.

Titik didihnya rendah seperti biasa, tapi aku menepuk kepalanya ‘pon’ dengan tanganku.

“Kau ingin membandingkan pedang kita, kan?”

“Kau ingin menunjukkan setiap hal, ya? Ada lebih mudah untuk memahami cara, kau tahu”

Aku mengambil pedangku dan mengarah di lahan kosong.

“Kau akan tahu kalau kita bertarung, 1 vs 2 tak masalah, juga”

“Jangan menyesali keputusanmu!”

Aku tidak tahu bahwa titik didihku tiba-tiba lemah.

Situasi ini 1 vs 2, meskipun itu hanya pertarungan praktek, tidak ada pedang tumpul disini.
Mark menjelaskan berbagai hal tetapi, kalau dilihat dari bagaimana orang-orang berperilaku, tidak perlu aturan.

“Mulai!”

Sebagai sinyal awal, aku jawab.

Dia menerima serangan pedangku.

Orang itu yang menerima seranganku menjerit sedih karena bahunya terkilir dan aku meninggalkannya saat aku pergi ke korban berikutnya.

Korban berikutnya menjadi bingung dan tidak tahu harus berbuat apa melihat bagaimana aku dengan mudah mengalahkan temannya, seperti yang kuharapkan, ia mendirikan pedangnya dalam posisi defensif sebagaimana membuat sebuah pedang mainan di posisi itu.

Aku akan membiarkanmu melihat neraka sedikit.

Aku mengangkat pedangku dari bawah, kemudian menyerang wilayah bawah dengan sisi tumpul

Suara tebal seolah-olah sesuatu pecah bisa didengar, setelah itu, pria itu memancarkan busa dan runtuhnya karena daerah bawahnya pecah.

“Ada yang ingin mencoba?”

Mendengar ejekan memaksakanku, teman-teman lain melarikan diri sekaligus.

Bagus juga, pertandingan ini bukan adab atau kata belaka bagi mereka, tetapi pelajaran yang diperlukan.

Meskipun Wing of Dawn menyerupai tentara reguler, dengan orang-orang macam begitu, itu adalah jauh dari baik.

Orang-orang macam “tradisi tentara bayaran” ada banyak, aku berharap pelajaran ini membantu mereka.

Aku harus mengubah tempat ini menjadi tempat yang nyaman.

“Kau kuat”

“Aku ingin melihatmu selain dari belakang meja ini, kau tahu”

“Seharusnya tidak selama itu, pada waktu itu......”

Keesokan harinya setelah aku mengucapkan kata-kata, batalion 2-ku diperintahkan untuk pergi.

Mereka tampaknya telah menemukan tempat persembunyian pencuri.

Awalnya ini adalah tanggung jawab kerajaan, tapi dalam rangka memberikan keamanan, kami perlu menghabisi mereka. Ada banyak hal yang ingin kulihat, seperti perintah Blueno, dan kekuatan seluruh batalion tanpa aku.

Dan, itu sudah lama, telah intuisiku tumbuh kusam? Ini adalah kesempatanku untuk mencari tahu.

“Celia, jangan terpisah dari sisiku. Kau harus mendengarkan setiap perintahku, oke?”

“Baik!”

Celia memiliki insting pertempuran yang baik.

Tapi, tubuhnya yang ramping itulah cacatnya, berpotensi ada kesalahan fatal.

Aku benar-benar harus melindunginya.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇
Wing of Dawn; batalion 2; Komposisi
Kavaleri
Kavaleri Berat (level sama dg ordo ksatria) 1 unit 20 penunggan kuda
Kavaleri Ringan 2 unit 40 penunggan kuda
Kavaleri Penyerbu (senjata campuran) Individual unit 20 penunggan kuda
.
Infanteri
Infanteri Ringan 4 unit 80 orang
Infanteri Elite (dg bowgun) 2 unit 20 orang
Unit Tombak Panjang 3 unit 60 orang
Pemanah 2 unit 40 orang
.
Unit Transportasi (Unit Persediaan) 10 kereta
◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Unit persediaan berbaris bersama-sama, menjadikan seluruh unit 300 orang, yang perlahan-lahan berbaris dari ibukota kerajaan ke arah tenggara.

Pemusnahan pencuri biasanya tidak diperlukan pada mobilisasi pasukan skala besar tetapi, karena penjelasan komandan dari tanah air, ada masuknya besar petani dari kemiskinan Arcland.

Ada motif tersembunyi untuk serangan mendadak kekuatan penuh ini, itu untuk latihan militer untuk mempersiapkan sesuatu yang akan terjadi waktu berikutnya.

“Dengan skala ini, pemusnahan pencuri tampaknya seperti perang sungguhan, bukan?”

“Ya. Ini adalah partisipasi pertamaku di pawai seperti ini”

Celia mengikutiku mengendarai kuda kecil.

Mark mudah naik kuda sebesar dirinya.

Aku memeriksa kondisi Dual Crater dan tombak.

Kau bisa mengatakan penampilanku membawa pedang di punggungku dan Schwarz membawa tombakku aneh.

Sebuah batalion kavaleri ringan dengan peralatan seragam dibandingkan dengan kavaleri penyerbu kami jelas lebih baik.

Schwarz meringkik, pada awalnya, bersemangat dari suasana pertempuran, tapi sekarang jengkel karena kita maju perlahan-lahan.

Unit kavaleri kami tampaknya seperti infanteri, terutama unit tombak panjang, mereka sedang berjalan seperti cacing menggeliat.

Usulan Blueno tentang kavaleri pergi duluan ditolak, seperti yang diharapkan, komandan mulai merasa kesal juga.

Tapi, sekarang rekan-rekan kami sudah mulai memperhatikan 5 penunggang kuda dari kavaleri pengintaian yang kembali.

Dari kejauhan, mereka akan segera tiba.

“Mark, ada rencana seperti ini sebelumnya?”

“Disana. Dari sisi selatan, pasukan Arcland menyamar sebagai pencuri untuk menjarah”

Begitu, situasi Arcland ini tumbuh lebih buruk sejauh itu.

“Pada saat itu, semua tentara kami adalah sekitar 500 orang. Lawan juga memiliki sekitar kekuatan yang sama dan mereka menang. Banyak yang telah mati tetapi, di sana sudah banyak pengalaman juga”

Memang, mereka tidak harus menggunakan unit lapis baja berat jika mereka menyamar dengan jumlah yang sama pasukan dan mereka menang, mereka harus menggunakan level pasukan kekaisaran untuk melakukannya.

“Komandan Blueno itu superior. Jadi aku tidak punya masalah”

Mark menilai Blueno tinggi-tinggi.

Aku melihat awan debu dari jauh, itu harusnya seluruh kavaleri berjalan.

Ini harusnya menjadi hasil dari pengintai.

Karena kita dekat Blueno, kami mendengar informasi dari pengintai.

“Musuh menempati sebuah desa reklamasi! Jumlah musuh dikonfirmasi, jumlah mereka sekitar 100 infanteri dilihat dari luar, tetapi tidak ada informasi soal jumlah di dalam! Ada juga beberapa kuda perang!”

Itu cukup sesuatu bagi pencuri karena memiliki kuda perang, setidaknya itu level rombongan tentara bayaran jatuh.

Namun, mungkin tidak menjadi perkembangan sepihak yang normal

“Naikkan kecepatan seluruh pasukan! Mari kita tiba di tempat saat malam. Kavaleri penyerbu menyebar di depan! Periksa pengintai musuh!”

Tentara itu meningkatkan kecepatan mereka sambil mengeluh, kami menyebar lurus.

Sebuah penilaian yang baik, jika kita ketahuan sekarang, kami datang sia-sia.

Tidak ada tapi polos di sini, jika musuh ingin melakukan sesuatu diam-diam, kita akan tahu sekaligus, sehingga kami berdiri menonton di posisi kami.

Aku lari menggunakan kuda untuk berdiri menonton, aku akan membantai mereka sebelum mereka melihatku.

Aku merasa gelisah soal waktunya tetapi, risikonya tinggi jika kita membuat sebuah perkemahan di sini.

Aku tidak punya pilihan selain untuk bergegas.

“Ini pengintai!”

Seseorang dari kavaleri penyerby berteriak, seorang pria bersembunyi di semak-semak mencoba kabur......kau bisa mengatakan bahwa dia seorang anak muda belaka yang telah mencoba untuk lari.

“Aku akan serahkan padamu!”

Aku berkata kepada Celia, dia mempercepat mengejar pengintai musuh.

Kuda Celia tidak secepat itu, tapi tetap saja akan berhasil, karena kecepatan kuda dan manusia benar-benar berbeda.

Setelah mengejar anak itu, Celia menarik keluar pedangnya, dan setelah dia datang cukup dekat dengannya, ia mengayunkan itu.

Anak itu jatuh dengan darahnya yang tersebar, dia bahkan tidak bisa memohon untuk hidupnya.

Celia tentu memiliki bakat lebih tinggi dibandingkan laki-laki rata-rata, terutama pada berkuda dan menghunus pedang.

Pikirannya cepat juga, dia memiliki kemungkinan dalam menyelesaikan studi.

Mungkin, dia memiliki kesempatan lebih tinggi untuk sukses dalam kehidupan dariku.

Saat ia meletakkan pedangnya kembali, Celia datang kembali sambil menatapku seolah ingin dipuji.

Setelah itu, beberapa orang merapikan kekacauan saat kavaleri penyerbuan memimpin seluruh unit berbaris tapi tiba-tiba, kavaleri memimpin mengangkat pedangnya tinggi-tinggi dan berhenti.

Tampaknya kami telah tiba di tempat persembunyian musuh, desa reklamasi.

Jika kita, penunggang kuda, maju seperti ini, kita akan ketahuan, sehingga unit-unit kavaleri akan ditinggalkan siaga di sini, kemungkinan bahwa infanteri akan memimpin serangan.

“Akankah serangan infanteri sekaligus?”

“Ya, pemanah akan mendukung dengan panah saat infanteri akan melakukan serangan utama, kavaleri akan ditempatkan di belakang untuk mencegat dan pembantaian jika seseorang mencoba untuk melarikan diri”

Ucap Blueno salah satu pria kavaleri penyerbuan.

Kita tidak perlu menjadikan pencuri tahanan, kita hanya membantai mereka.

Ada beberapa yang temporer menangkap mereka, tetapi pada akhirnya, mereka akhirnya tewas juga.

Unit infanteri akhir akhirnya menyusul kami.

Awalnya kami harus menunggu sampai stamina mereka dikembalikan ke yang terbaik, tapi akan menetapkan segera.

Saat malam, bahaya kegagalan untuk membunuh pencuri itu tinggi.

“Semua pasukan, di posisi kalian! Pemanah, pergi diam-diam, tembak panah-panah kalian pada waktu yang sama kavaleri penyerbu untuk membantu infanteri menyerang desa”

“Celia, Mark, tinggal di belakangku, jika ada musuh mencoba untuk melarikan diri, habisi mereka”

“Iya!” “Oke”

Kami membuat formasi perang segitiga dan menunggu tembakan panah dari pemanah.
Dari sini, orang-orang di desa benar-benar tak sadar situasi kita.

Unit pemanah mendekati desa dan kemudian menakik panah mereka di haluan.
Ketika musuh mulai memerhatikan, itu sudah terlambat, dan kemudian...

“Tembak!”

Ada 40 anak panah menuangkan pada mereka sekaligus.

Orang-orang jatuh, lonceng bel, dan semua pencuri telah melompat keluar dari setiap rumah.

“Serang!”

20 kavaleri penyerbu maju dari belakang.

Jarak dari desa bahkan tidak 1 menit.

Jika kita telah menyerang sebelum perencanaan, itu sudah menjadi fatal.

“Di mana kita akan pergi?”

Biasanya, parit luar dan pagar kayu yang dibangun di sekitar desa dihindari oleh binatang dan monster.
Menyerang dengan kuda, kita dapat dengan mudah mematahkan hambatan.

Jadi, ketika tidak ada pagar dan parit, kita bisa hanya menyerbu melalui depan.

Ada pencuri yang menjaga pintu depan, tetapi mereka masih tidak sadar pada apa yang akan terjadi.

“Ah, kalian... ‘pemburu pencuri’.”

Di depan pintu gerbang, orang yang diblokir, mendapatkan kepala mereka hancur, dan yang lainnya diinjak-injak oleh kuda.

Di atas menara pengawas, belati melanda pemanah yang menyiapkan busur mereka.
Apakah Celia membunuh pemanah?

Menerobos dari pintu masuk ke interior desa, kita diblokir oleh tombak tertanam di pagar kayu.
Di balik pagar itu, beberapa pria dengan busur dan anak panah siap menunggu di sana, dan kavaleri berdiri di depan untuk membunuh si penyerbu.

Tapi, Schwarz tidak melambat.

Schwarz tidak memiliki masalah dengan pagar seperti itu.
Jadi, aku menyiapkan tombak dan mengayun lebih cepat.

Schwarz melompati pagar, dan menghancurkan satu pemanah ketika mendarat.

Schwarz mendekati pemanah yang tersisa yang hanya berdiri di sana dengan tubuh mereka gemetar dari rasa takut.

Mereka mengayunkan tombak mereka dalam kebingungan, 3 orang kehilangan bagian dari tubuh mereka dan jatuh.

Aku bertujuan tombak pada pria terpisah, seperti 3 yang lain, ia juga ditebas oleh tombak.

2 orang melemparkan busur dan biaya mereka kepadaku dengan belati di tangan.

Aku menarik Dual Crater-ku dari belakang dan menebas, Dual Crater-ku telah menebasnya seperti tahu.
Tapi satu orang tetap berjalan meskipun yang aku yakin aku telah mengayunkan dual crater-ku di lehernya, itu adalah keajaiban bahwa orang itu terus berjalan seperti tidak ada yang terjadi.

Aku pikir ‘Gagal?’ dalam sekejap tapi, Celia membantai orang itu sampai bahunya jatuh.

Tidak hanya musuh, Celia, Mark, dan bahkan aku sendiri terkejut dengan ketajaman dual crater-ku.

Kami mengamankan pintu masuk desa sementara pencuri mundur, kavaleri penyerbu yang mencari pintu masuk dari sisi lain mengejar pencuri yang melarikan diri.

Dengan situasi di mana kavaleri yang mendatangkan malapetaka di sekitar di dalam desa, runtuhnya pencuri ini, mencegat unit infanteri mendekati bodoh ketika pertahanan mereka bahkan tidak dapat disiapkan sepenuhnya.

“Ini sudah berakhir”

Celia mengatakan sambil berdiri di sampingku

“Ya”

Para pencuri hanya bisa melakukan 2 hal, mengulur-ulur waktu atau melarikan diri.

Meskipun tidak mungkin jika mereka ingin melarikan diri, dan mengulur-ulur waktu tidak akan membantu mereka pula.

“Ini adalah kavaleri ringan”

Pencuri, terutama wanita, kekuatan pertempuran mereka rendah.

Aku melihat unit kavaleri ringan menyerang sekelompok 40 pencuri pelarian di depan desa.

Masih ada waktu sampai matahari terbenam.

Ini harusnya cukup jika kita telah membunuh 100 dari mereka.

“Aku memutuskan untuk berada di sana. Kami akan menghancurkan perlawanan mereka dari dalam desa”

Aku mengambil duel crater berdarahku dari mayat dan membawanya di bahuku.

Unit infanteri memanjat pagar di berbagai tempat untuk melawan dalam desa.

Beberapa pencuri mengambil posisi di bukit kecil, karena bersaing dengan pengguna tombak, aku bisa menyerang 3 orang sekaligus, Mark menghancurkan rumah dengan palu perang di mana musuh membarikade diri mereka sendiri, sementara aku menusuk musuh pelarian di ladang.

Aku tidak benar-benar memiliki perasaan yang baik tentang pembantaian.

Tapi, instruksi telah diberikan

Pembantaian itu dilanjutkan, itu sekitar waktu ketika matahari hampir terbenam akhirnya kita membantai semua pencuri.

“Baiklah, sudah selesai! Menggali lubang dan mengubur mayat, itu akan dimakan ketika serigala atau monster datang. Membuat kamp di sini, berhati-hatilah terhadap orang selamat”

Menurut perintah Blueno, pertempuran telah berakhir, kepentingan semua orang pindah dari pembantaian menjadi makan malam dan menghitung imbalan.

“Apakah kau Aegir, pengguna tombak terbaik? Tampaknya kau telah berjuang dengan baik.”

“Ya, aku sudah siap untuk pencuri, tapi kupikir itu karena gangguan di Arcland”

“Ya, sudah ada anak-anak dan wanita antara mayat, juga. Tentara bayaran harus melibatkan para pengungsi juga”

“Pada akhirnya, aku tidak suka membunuh para wanita”

“Kami, sebagai tentara reguler tidak ingin melakukannya. Tapi, aku tidak ingin menjual wanita dem uang”

Itulah mengapa kau membunuh mereka semua? Sulit, ya.

Padahal, warga desa reklamasi memiliki nasib yang sama, mungkin karma

“Aegir, karena kupikir, tidak ada yang bisa kau sesuaikan dengan jenis pertempuran kekuatan. Aku akan membalasmu, mulai sekarang aku akan mempercayakan Unit penyerbuan ini padamu”

Serangan mendadak pertama Wing of Dawn kami berakhir seperti ini.

Setelah kami kembali, kami menerima imbalan khusus dan 10 koin emas dan kami juga mendapat istirahat untuk sementara waktu.

Celia menerima 5 koin emas, tapi akhirnya memberikannya kepadaku, aku meletakkannya kembali ke payudaranya sambil mengatakan ‘menghabiskan uang sakumu sendiri’

Tapi sayangnya, dari perutnya, sebuah ‘Charin’ terdengar karena uang telah menyelinap, wajah Celia sedih saat melihat koin emas tergelincir dari payudaranya...

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Sekuel - pertengkaran wanita

Paviliun rebus

“Aww!” “Oh maaf”

Ketika Nonna melewati Carla di koridor, ia menginjak kaki Carla.

“Hei! Kau melakukannya dengan sengaja, ya kan!?”

“Tidak. Aku sedang memikirkan sesuatu...”

Carla berkobar, sementara Nonna hanya menangkal dengan santai.

“Karena itu payudara besar berayun tanpa henti, kau mengabaikan kakimu sendiri!”

“Yah... ketika kau mengatakan seperti itu, itu benar aku tidak bisa melihat kakiku......payudara besarku memiliki sisi buruk dan baik sendiri juga”

Ketika Noona berbicara tentang dada besar, dia tiba-tiba mengatakan dengan percaya diri.
Karena selama perjalanan, dia membuat orang tercinta gila pada payudara, jadi dia tidak akan merasa malu tentang hal itu.

“Kuh! Payudara monster ini! Susu sapi!”

“Terserah. Ini adalah payudara tercinta Aegir-sama. Aku tidak akan gelisah dengan apa pun yang kau katakan”

“Meskipun kau memiliki puting hitam”

Nonna berhenti.

“Kau berusia 18 tahun, benar? Yang masih akan hitam bahkan setelah beberapa tahun. Matikan”

“Apa yang kau tahu tentang ini? Ini hanya sedikit gelap, itu saja! Ini besar dan bagus untuk menggosok!”

“Itu tidak ada hubungannya dengan Aegir, kan? Kalau hitam, bukankah kau akan dibuang? Ah, kau dapat menghasilkan ASI dengan payudara besar itu?”

“Aegir-sama tidak akan melakukan sesuatu seperti itu! Selain itu, kau lebih tua dari Aegir-sama sekitar 5 tahun, kan? Bukankah kulitmu jadi keriput segera?”

“A- Kulit ini masih penuh dengan rasa muda! Bahkan jika kau tidak dapat melihat, kau bisa merasakannya!”

“Ara, aku pasti merasakan itu di ranjang tapi, kupikir itu terasa seperti air”

Carla mengamuk saat ia merobek pakaiannya.

“Lihat! Kulit ini mulus! Tuduhan palsumu itu......”

Karena semua darahnya mengalir ke kepala, Carla sudah lupa tentang lingkungannya.
Salah satu orang yang mendengar pertengkaran itu mengambil melihat luar dari kamarnya, ia melihat payudara telanjang Carla.

Semua tatapan laki-laki berkumpul pada payudara lembut dan bergoncang Carla.

“O-onee-chan. acara yang baik pada siang hari!” “Mungkin juga menunjukkan sisi bawah, juga” “Jadilah pasanganku seharga 1 koin perak”

Nonna menjauhkan dirinya dari Carla yang mencemooh sebelum seseorang menyadari bahwa Nonna kenal Carla.

“Telanjang di depan publik? Jadi, kau ingin seks sampai begini. Sebagai seorang wanita Aegir-sama, aku akan melaporkanmu”

Carla menyembunyikan payudaranya sementara wajahnya berubah cemas.

“Tunggu! Jangan bilang Aegir!”

“Ara ara, orang yang merasa bersalah adalah yang paling mencurigakan”

Carla berpaling tuli pada ejekan Noona

“Mulai sekarang, belajar dari pengalaman ini dan hati-hati pada kata-katamu. Atau yang lain, mulutku akan longgar di depan Aegir-sama”

Nonna berjalan pergi elegan dengan ‘hohoho’ sementara Carla mencoba untuk menahan amarahnya.

“Nonna memenangkan putaran pertama”

Kata Melissa sambil makan kue panggang.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Status: Wing of Dawn; Member of 2nd battalion of Cavalry unit.

Uang: 30 koin Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche (Lance)

Peralatan: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed)

Rekan: Schwarz (kuda), Celia (pengikut), Mark

Rekan yang bersiap di penginapan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla (mesum sekali)

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 25

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment