04 September 2018

Hyaku ma no Shu 30

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

30 PRIA YANG BERBICARA BAHASA NAGA

Sang <Kaisar Pedang> Elma, meninggalkan Raja-Raja Iblis lainnya, hilang dalam pikirannya sendiri sepanjang waktu.
Meskipun dia memberi sedikit perhatian pada lingkungannya tapi kebanyakan dia lupa segalanya.
Elma mulai menyadari bahwa dia menyesali tindakan yang telah diambilnya sejauh ini.

――Karena kesalahanku, terutama dengan Mūzeg ...

Itu adalah kekhawatiran besar yang tidak ada yang bisa dilakukan.
Dia merasa ingin memarahi dirinya sendiri karena telah menciptakan situasi semacam ini.

Meskipun, sebelumnya, dia benar-benar terserap dalam melarikan diri sehingga dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal tapi tidak bahwa mereka punya waktu, pikiran-pikiran itu datang kembali untuk mewabahinya.

Jika kau memikirkannya, maka alasan untuk Mūzeg untuk mengejar mereka karena dirinya sendiri.
Dia adalah orang yang melibatkan «Raja-Raja Iblis» lain.

—— Sial.

Mungkin benar bahwa para Raja Iblis lainnya sedang dikejar oleh beberapa kekuatan musuh.
Sang 〈Raja Alkimia〉 Shaw dikejar oleh negara-negara Saisalis dan yang lain juga sama.

Keadaan orang-orang yang berkumpul di sana mungkin sangat mirip.

Namun, Mūzeg berada di level yang sama sekali berbeda.
Daripada dikejar oleh Mūzeg, mungkin lebih baik dikejar oleh beberapa negara lain.

Dan orang yang membawa Mūzeg ke dalam situasi ini, adalah dirinya.

「Elma, Elma, mari pergi ke ruang bawah tanah. Sepertinya kita bisa melihat banyak hal di sana!」

「Eh? ... A, ah, benar juga ...」

Tiba-tiba, suara gembira mengganggu pikirannya.
Merea berdiri di sebelah Elma dengan ekspresi ceria di wajahnya.
Ini mungkin apa artinya memiliki wajah penuh kegembiraan.
Itu adalah ekspresi yang mudah dimengerti.

「Apa ada masalah?」

「Tidak, tidak ada yang salah」

Pupil merahnya yang aneh sepertinya menembusnya dan, tapi sesaat, dia merasa seperti dia telah melihat hatinya.

Begitulah tatapan lurus ke depan, dengan kilatan kecerahan di dalamnya yang tampaknya memastikan sesuatu atau setidaknya itulah yang dia rasakan ketika Elma menatap mata Merea.

Namun, melihat dia memiringkan lehernya dan bertanya padanya, membuatnya menyadari bahwa itu adalah kekhawatiran yang tidak perlu.

Merasa sedikit lega, Elma mengikuti Merea.

◆◆◆

Kekhawatiran Elma sebenarnya tidak perlu.
Meskipun ke tingkat yang samar tetapi Merea memiliki firasat bahwa Elma menyalahkan dirinya sendiri.

Di puncak Gunung Suci Lindholm, dia telah melihat ekspresi semacam itu beberapa kali.
Roh-roh heroik yang memiliki penyesalan di masa lalu terkadang membuat ekspresi semacam itu dan Elma sangat mirip dengan itu.

Terlebih lagi, Merea telah memperhatikan kemarahan Elma dan Merea juga menyadari bahwa Elma sepertinya tidak ingin membicarakannya sehingga Merea memutuskan untuk tidak menanyakan apapun pada Elma.
Ada juga alasan bahwa, meski dia bertanya, dia tidak benar-benar memiliki jawaban yang layak untuk diberikan.

Dia tidak berencana meninggalkannya tapi sekarang, dia tidak yakin bagaimana menyingkirkan kekhawatirannya.
Kapan dan bagaimana.

Bahkan untuk roh-roh heroik sulit untuk ditanyakan, jadi bagaimana dia bisa begitu saja menanyakan hal itu kepadanya padahal dia baru saja bertemu dengannya.

Bagaimana Merea bisa membuat ELma mengekspresikan pikirannya tanpa rasa takut.
Sebenarnya, haruskah Elma benar-benar mengekspresikan pikirannya sama sekali?

Merea merasa sedikit kesal pada dirinya sendiri karena tidak bisa memutuskan.

◆◆◆

Setelah itu, Merea mengikuti pimpinan Shaw dan melangkah ke ruang bawah tanah kantor cabang Sherwood.

「Ada banyak hal, baik 『bernyawa』 dan tidak bernyawa」

Ada berbagai yang telah diperoleh dari beberapa daerah di ruang bawah tanah kantor cabang firma.
Merea dengan lembut meletakkan Lilium yang sedang tidur di sofa yang empuk, di sudut ruang bawah tanah dan mulai melihat-lihat barang-barang itu.

Dimulai dengan mineral dan tanaman yang jelas memiliki banyak nilai, seni rupa yang tampaknya tidak memiliki harga yang jelas, sampai alat yang sulit dimengerti mengapa mereka dibuat.

――Ada bahkan kandang untuk menempatkan benda-benda di dalamnya.

Istilah berantakan beragam akan menjadi cara sempurna untuk menggambarkan ruang bawah tanah itu.

Karena mereka harus menunggu sampai monokel setengah baya itu 〈Zaido〉 menyiapkan transportasi untuk mereka, Shaw juga dengan sabar menjelaskan tentang semua produk yang berbaris.

Bagi Merea, sebagian besar adalah barang-barang yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

Meskipun dia sangat ingin tahu dan rasa ingin tahunya hanya tumbuh setiap kali dia melihat barang-barang yang sebenarnya tapi dia masih terus berpikir kembali pada ekspresi kesedihan Elma.

Sesekali dia akan melirik Elma tetapi seperti yang diharapkan, bahkan selama penjelasan Shaw, dia tampak tenggelam dalam pikiran.

「Ohh, ada sesuatu yang langka di sini」

Ketika mereka mendekati akhir tur mereka di gudang, Shaw tiba-tiba mengangkat suara yang sedikit terkejut.

Di depan Shaw, yang melihat ke depan dengan ekspresi terkejut, adalah sebuah sangkar.
Hewan-hewan yang seharusnya menjadi barang perdagangan, pada penghujung hari, semuanya disimpan dengan aman di dalam kandang.

Mereka telah melihat beberapa kandang sejauh ini tetapi yang satu ini jauh lebih besar daripada yang lain.

Merea mendekati kandang dan mengikuti pandangan Shaw. Ketika dia melakukan itu, dia langsung mengerti mengapa kandang itu sendiri, jauh lebih besar daripada yang lain.

「... Naga」

Itu mirip dengan itu.
Di dalam kandang itu adalah makhluk, mirip dengan 〈Naga Langit〉 Cortista, duduk dengan berat.

Dibandingkan dengan tubuh putih Cortista, naga di dalam kandang memiliki tubuh hitam sebagai gantinya.

「Ini mungkin seekor bayi Naga Tanah (Reirnote)」
Bukan 〈Naga Langit (Teishia)〉 tapi 〈Naga Tanah (Reirnote) 〉 .

Sekarang setelah dia diberitahu, akhirnya dia menyadari apa yang dirasakan oleh naga itu.
『sayapnya』 terlalu kecil.

Sayap Cortista teramat-amat besar.
Untuk membuat tubuh besar itu terbang, sayap-sayap itu mungkin harus sebesar naga langit setidaknya.

Namun, naga tanah di depan mereka, sayapnya agak lebih kecil dari tubuhnya.
Sebagai gantinya, kakinya jauh lebih baik daripada Cortista. Jelas untuk berjalan sangat baik di darat.

「Naga Tanah tidak terbang, kan?」

「Benar. Mereka tidak terbang. ... Tapi mereka 『melompat』」

Naga tanah tidak terbang, tapi mereka melompat. Mereka melompat.

Dengan kekuatan kaki besar mereka dan sayap mereka yang mereka gunakan untuk menstabilkan postur mereka, mereka dapat dengan mudah 『melompat』 menembus langit.

Di sisi lain, sangat jelas bahwa mereka sangat baik dalam berlari di tanah juga.
Kecepatan mereka adalah sesuatu yang tidak pernah bisa kuda saingi dan itu pada tingkat di mana mereka mungkin dianggap sebagai salah satu makhluk yang bergerak paling cepat di dunia.

Juga, sayap kecil mereka akan membantu mereka ketika mereka berlari dengan kecepatan yang menakutkan dan bisa dikatakan bahwa sayap mereka tidak pernah terbang tapi dibuat untuk berlari sebagai gantinya.

「Hmm, di mana beli sesuatu seperti naga tanah, aku ingin tahu. Ini bukan sesuatu yang sangat sering kau lihat」

Shaw sendiri sepertinya tidak memiliki petunjuk.
Pada saat itu, monokel setengah baya, Zaido, kembali dengan napas yang berat.

「Sherwood-sama, persiapan untuk kuda sudah selesai. Mereka kuda cepat, aku sudah menyiapkan 15」

「Begitukah. Jika beberapa dari mereka naik bersama, entah bagaimana kita bisa berhasil. Terima kasih atas kerja kerasnya.
―― Omong-omong, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan」

「Ya?」

「Naga tanah itu, dari mana kau membelinya?」
「... Ah」

Pada pertanyaan Shaw, Zaido mengangkat suara keyakinan dan kemudian pada saat berikutnya, dengan 「u~n」 dia mengangkat erangan bermasalah.

「Sebenarnya, beberapa hari yang lalu, di lelang distrik komersial pusat, aku melihatnya. Berpikir bahwa jika kita menanganinya dengan baik, itu mungkin laku tapi ...」

Zaido terus melirik ke wajah Shaw ketika dia berbicara seolah-olah itu sangat sulit untuk dikatakan.
Shaw dengan ringan meminta Zaido melanjutkan dan seolah-olah menjalankan tugas, Zaido melanjutkan.

「... Itu sakit. Ketika aku membelinya, itu sangat sehat tetapi tampaknya itu adalah penyakit laten. Tidak ada gejala penyakit. ...2 hari setelah kami membawanya ke ruang bawah tanah... sayangnya... 『kami menyesal』」

「Jadi begitu, ada kebutuhan untuk ketekunan yang lebih tinggi ya. Haruskah aku menyewa seorang ahli biologi?」

「Tidak tidak, aku tidak boleh melakukan kesalahan yang sama dua kali. Aku sedang mempelajarinya sekarang」

「Bagus, itulah mengapa kau adalah seorang pedagang dengan firma Sherwood」

Shaw tampaknya lunak dengan kesalahan Zaido.
Setelah mengetahui alasannya, Shaw mengalihkan pandangannya kembali ke naga tanah.

「Namun demikian, suatu penyakit ya. Tidak bisakah kita mengobatinya secara medis?」

「Barangkali mustahil. Meskipun kita mengatakan bahwa itu sakit, karena itu naga tanah, manusia normal tidak akan pernah bisa menyembuhkannya. Belum lagi itu, penyakit yang telah dipunyai oleh naga tanah ini, adalah 〈Penyakit Keras Mematikan〉 yang tidak memiliki perawatan yang mapan.
Aku menyelidiki penyakit keras mematikan untuk melihat apakah kami dapat mengobatinya, tapi pada akhirnya, aku pun menemukan betapa menyulitkannya itu...
Aku sudah sampai pada titik di mana aku sudah menyerah. Meskipun aku benar-benar tidak ingin kehilangan barang yang bagus tapi ...」

Naga tanah itu memang berbaring lemah di dalam gua.
Setelah mendekati kandang, Aiz melihat naga tanah dengan mata sedih.

Elma juga, membersihkan pikirannya yang linglung dari sebelumnya dan melihat naga tanah dengan tatapan suram.
Melihat naga tanah yang secara bertahap menjadi lebih lemah, seolah melihat masa depannya sendiri di dalamnya, Elma memiliki ekspresi yang sangat sedih.

「... Kalau begitu, haruskah kita mencoba untuk menyembuhkannya?」

Namun, hanya pria dengan rambut putih yang mengatakan kata-kata dan menunjukkan ekspresi yang sepenuhnya bertentangan dengan orang lain di sana.

「Eh?」

「Jika tidak ada yang membantu, setidaknya biarkan aku membantu saja」, jawab Merea.

「Aku tidak tahu apakah aku bisa menyembuhkannya atau tidak tapi, kalau kau menyerah, maka tidakkah kau membiarkan aku mencobanya?」

Tatapan Merea, seperti kata-katanya, teramat jujur ​​dan lugas.

◆◆◆

Apa sebenarnya yang akan dilakukan pria itu, semua orang berpikir seperti itu.
Pada saat itu, Merea berjalan ke arah Marisa dan berbicara.

「Bisakah kau meminjamkan salah satu belati di punggungmu?」

Marisa memiringkan kepalanya.

「Apa kau berencana melakukan sesuatu pada tubuh naga tanah dengan pisau ini? Kau tidak akan bisa menembus tubuh naga tanah dengan pisau begini? 」

「Ah, bukan itu yang aku butuhkan. Ini untuk menusuk diriku sendiri」

「AKu, sekarang, memiliki dorongan yang sangat kuat untuk tidak meminjamkan kepadamu...」

Serius, apa sebenarnya yang dia katakan.
Marisa kehilangan ketenangannya dan dengan ekspresi bermasalah, dia mengerutkan kening.

Namun, Merea tidak menurunkan tangannya, dia memiliki ekspresi yang mengatakan, 「cepat, cepat」 .

「... Ya ampun, master yang egois ...」

Mengatakan demikian, Marisa tampaknya telah lelah.
Meskipun dia bingung, pemberiannya ke dalam permintaan Merea adalah seperti pembantu manis yang tidak bisa menolak permintaan masternya yang egois.

Marisa mengeluarkan salah satu belati dari sarungnya dan menyerahkannya pada Merea.

「Asal tahu saja, itu hanya belati biasa yang kokoh」

「Oke」

Dia menjawab agak linglung dan kemudian dia mendekati kandang naga tanah.

「 ■■■ 」
Tepat setelah itu, Merea mengatakan sesuatu.
Itu pasti, 『 sesuatu 』 .
Apa yang mungkin terjadi, adalah sesuatu yang tidak seorang pun di tempat itu mengerti.

Itu bukan bahasa manusia.

Dengan 「Oh!」 , Yang pertama yang sepertinya menyadari sesuatu adalah Shaw.

「Apakah itu, kebetulan, 『Bahasa Naga』?」

「Hm? ... Ah, itu benar. Naga langit yang berteman denganku mengajariku」

「... Tu, tunggu!! Bentar!! Kenyataan bahwa kau telah diajari oleh naga langit itu teramat aneh!! 」

Mendengar protes Shaw yang disertai ketidaksabarannya, 「Hanya membiarkannya」, Merea mencoba menarik yang dengan tatapan kesal di wajahnya.

Namun, Shaw berbicara dengan ekspresi yang mengatakan, 「Itu sesuatu yang pasti tidak bisa kulupakan」 .

「Tapi, bukankah bahasa naga adalah sesuatu yang kau butuhkan organ khusus di tubuhmu hanya untuk bisa mengucapkan?」

「 Benar」

「 Apa maksudmu, benar ...?」

「Pita suara adalah sesuatu ... yang kuterima dari seorang kenalan. Di antara kenalanku ada seorang idiot yang, ingin mendapatkan kekuatan, telah bertujuan untuk menjadi seekor naga」

「Itu jelas idiot. Tanpa ragu, seorang idiot. Seseorang yang menjadi naga ... ide itu sendiri adalah bodoh, tidak ada cara untuk menjadi sukses ...」

「Meskipun tubuhnya tidak berubah menjadi naga tetapi dia, ternyata, berhasil mengintegrasikan bagian dari kekuatan naga ke dalam tubuhnya」

「…」

Itu luar biasa.

Shaw, meski memiliki ekspresi yang kaku, tidak bisa membentuk kata-kata.
Marisa mengangkat alisnya dan, luar biasa, menunjukkan ekspresi terkejut, Aiz, di sisi lain, memiringkan lehernya dan berbicara dalam keadaan linglung, 「Eh? Ehh? Seseorang menjadi naga? ... Ehh?!」

「Jadi dengan cara itu, aku entah bagaimana berhasil mendapatkan pita suara karena kenalan itu. Setelah itu, pada dasarnya aku hanya belajar bahasa naga. Aku bekerja keras untuk mempelajari bahasanya. Itu akan menjadi pemborosan harta jika aku tidak belajar.
Cortista sangat ketat ...」

Sambil berbicara dengan cara yang ringan, Merea tersenyum pahit saat mengingat masa lalu orang itu.

Meskipun apa yang dia katakan adalah sesuatu yang tidak mudah dipercaya tetapi sebenarnya, ketika Merea berbicara dalam bahasa naga, naga tanah bereaksi padanya.

「... Aku tidak terlalu menyukai situasi di mana aku tidak punya pilihan selain percaya, tapi ...」

Mereka masih tidak punya pilihan selain mempercayai kata-katanya.
Hyaku ma no Shu 30

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment