09 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 36

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 36: Ibu

Setelah kematian Viscount Bellido, para kesatria menyerah serta semua musuh di dalam kota, dan pertempuran berakhir. Kompi kavaleri yang berada di bawah komando Agor berpisah di dalam kota dan terus mengawasi untuk menjaga ketertiban sementara Celia dan aku bersama dengan Carl yang terampil dan beberapa bawahan lainnya masuk ke mansion Margrave Alnode.

Ada laporan bahwa ada penjarahan dan pemerkosaan terhadap wanita dan anak-anak yang dimulai di dalam kota oleh sebagian prajurit, jadi untuk tujuan menjaga ketertiban, Kapten Erich dan Bruno berlarian. Margrave Alnode tidak lagi punya tempat untuk kabur. Bahkan hanya dengan kita, kita tidak perlu khawatir memikirkan dia kabur.

「 Hiiih! 」 「 Dengan segala cara, mohon belas kasihan ...」

Para pelayan di rumah sedang membungkuk ke arahku. Tidak ada permusuhan di mata mereka, hanya perasaan takut. Para bangsawan yang kelelahan berkumpul di aula perjamuan yang terletak di tempat tersebut.

「 Siapa Alnode-dono?」

Aku melangkah di tengah-tengah mereka yang masih mengenakan armor dan helm dan menatap semua orang. Aku tidak punya niat untuk mengintimidasi mereka yang tidak berguna tapi aku bukan orang yang menunjukkan rasa hormat.

「 ... seseorang yang tidak memperkenalkan dirinya benar-benar pria yang lebih rendah.」

「 Aku Knight Aegir Hardlett. Apa kau Alnode-dono? 」

Para bangsawan yang bersekongkol dalam pemberontakan telah kehilangan statusnya oleh Yang Mulia. Tidak perlu untuk menghormati bangsawan seperti kalian.

「 Itu benar, aku tidak menyangka akhir seperti itu akan terjadi ...」

「 Lalu, karena melakukan kejahatan pengkhianatan terhadap keluarga kerajaan, aku akan menahanmu. Juga, aku akan melakukan hal yang sama kepada mereka yang telah menandatangani nama mereka. 」

「 Aku menolak! 」「Mati!」

Beberapa bangsawan mencabut pedang mereka dan mendatangiku, tapi Celia dan Carl yang waspada langsung memotongnya. Mereka yang jarang menggunakan pedang dan bergerak kekanak-kanakan tidak akan mampu mengalahkan para veteran pertempuran. Seorang bangasawan menyelinap masuk dan mendekatiku, tapi tidak perlu menarik pedang. Seperti karya seni, aku menarik pedang tipis penjaga dan meraih tenggorokannya.

「 Gah! Guh! Ooh! 」

Aku menghancurkan tenggorokannya dengan menekan dan suara-suara dari penghancuran dapat didengar, bangsawan yang gemuk kehilangan kekuatan dan jatuh.

「 Apa ada lagi? Itu akan menghemat banyak waktu dan kemudahan bagiku. 」

Semua orang menjatuhkan pedang mereka ke lantai dan membungkuk.

「Bodoh, apa yang telah kaucapai dengan perlawanan jelek ini?」

Alnode bergumam tanpa kekuatan.

「 Itu sangat membantu. Aku diberitahu untuk hanya membawamu hidup-hidup. 」

「 Digantung di depan semua orang?」

「 Nah itu, kau harus mendengar dari Yang Mulia. Bawa dia pergi! 」

Para bangsawan berbaris sejajar, seperti tahanan ... mereka adalah tahanan tapi mereka dibawa pergi.

「 Apa yang akan terjadi pada keluargaku?! Bagaimana dengan keluargaku?! 」

Salah satu bangsawan berteriak tak sedap dipandang.

「 Lebih dari kita yang rakyat jelata, kau prajurit seharusnya tahu lebih baik apa kalimat untuk pengkhianatan tingkat tinggi.」

Untuk kejahatan pengkhianatan tingkat tinggi, selain pelaku, keluarga langsung dan istrinya akan dieksekusi. Keluarga lain yang terhubung dan kerabat darah dicap dengan tanda aib, mereka tidak lagi dapat bekerja atau menikah. Untuk seorang bangsawan, itu adalah kematian seluruh keluarga dan merupakan hukuman terburuk. Itu adalah kejahatan pengkhianatan tingkat tinggi. Sangat menyedihkan untuk berada di dekat seseorang yang telah mengalami keputusasaan. Para prajurit diperintahkan untuk menyelidiki tempat jika ada yang mengintai di sekitarnya, dan meninggalkan daerah itu. Satu-satunya yang mengikutiku adalah Celia.

「 Nyonya saya! Suatu hal yang mengerikan! 」
「 Ini adalah satu-satunya hal yang tersisa! Silahkan! 」

Aku mendengar suara di tempat yang cocok dari kamar pelayan dan menendang pintu terbuka.

「 Hiih! 」「Ugh!!」

Di dalam, ada bangsawan wanita dan pelayan wanita, dan juga bayi yang dibungkus selimut. Para bangsawan perempuan menjadi objek untuk diambil.

「 Nyonya muda, bisakah kau beritahu namamu?」

「 Aku, yah, itu ..」

「 Bisakah kau memberitahu aku namamu!?」

Perempuan itu melihat Celia meletakkan tangannya di pedangnya dan menyerah untuk memperkenalkan dirinya.

「 Aku adalah istri Cecil Bellido, Catherine Bellido…」

Aku mengerti, aku telah mendengar dari Erich kemarin tentang nama dan hubungan para bangsawan tapi aku lelah jadi aku tidak ingat banyak. Itu nama yang pernah kudengar sebelumnya.

「 Putri kedua Margrave Alnode. Juga, Viscount Bellido ... istri yang Knight Aegir-sama bunuh. 」

Sangat membantu bahwa Celia ingat. Dengan kata lain, bayi ini adalah anak Viscount Bellido.

「 Anak ini adalah ... anak pelayan!」

Catherine mendorong anak itu ke pelayan paruh baya. Tidak, tidak, itu tidak akan mungkin. Dia putus asa, tapi pelayan tampak bermasalah. Jika dia terlibat hidupnya akan berada dalam bahaya, aku tidak bisa merasa bahwa dia cukup setia untuk menyerahkan hidupnya.

「 Pelayan, jawablah! Apakah ini benar-benar anakmu? 」

Celia dengan sengaja bertanya dengan nada menuntut. Dari sudut pandangku dia terlihat imut berusaha bersikap tangguh, tapi bagi pelayan dia mungkin terlihat seperti malaikat maut. Wanita paruh baya itu menjerit dan memohon, dia menggelengkan kepalanya sehingga tampak seperti akan robek.

「 Tidak ... tidak! Itu salah! Anak ini adalah anak perempuan itu! 」

「 Tidak mungkin ...」

Pelayan melarikan diri dari tempat ini.

「 Tolong beritahu aku namamu.」

Catherine bergumam sambil memeluk dan melindungi anak itu.

「 Aegir Hardlett.」

「Ap-!!」

Tangan Catherine menyentuh mulutnya dan matanya terbuka lebar. Mungkin dia telah mendengar nama pria yang membunuh suaminya. Dia mengarahkan matanya penuh kebencian terhadapku ... dan berlutut.

「 Lord Hardlett, mohon belas kasihan pada anak ini... dia masih seorang anak yang sedang menyusui. Untuk menanggung dosa kakeknya terlalu banyak ... 」

Sampai menurunkan kepalanya pada musuh suaminya dan memohon ampun, bahunya gemetar dengan penghinaan. Tapi kalaupun kau memberitahu aku, tidak ada yang bisa kulakukan.

「 Silakan angkat kepalamu. Tidak ada artinya kendati kau melakukan sesuatu seperti itu. 」

Dia menolak kata-kata itu dengan air mata mengalir sambil memeluk anaknya, dan meraba bagian belakang pinggangnya. Dia menarik pedang pendek dari pinggangnya dan Celia membalasnya dengan pedangnya sendiri, tapi aku menahannya dan menggelengkan kepala. Dia tidak mungkin berpikir untuk menebasku dengan pedang pendek yang memiliki pisau seukuran jari, mungkin dia menariknya keluar untuk mengeluarkan aku karena dia akan dieksekusi. Sekarang aku memandangnya, dia cantik bahkan dengan wajahnya yang basah bercampur air mata dan putus asa. Akan sia-sia dia mati bersama anaknya.

「 Dia bukan seorang bangsawan atau akan memiliki status, bahkan kau ingin anakmu hidup?」

Catherine mengangkat kepalanya dengan energi yang cukup untuk membuat suara.

「 Tentu saja! Apakah ada kebahagiaan yang lebih besar dari itu? 」

「 Dan kau sendiri akan memiliki nasib suram yang menunggumu. Apa kau punya tekad untuk kehilangan segalanya? 」

「 Selama anak ini hidup, aku akan tahan dengan apapun!」

Sang ibu kuat, mengapa aku tidak mencoba trik kecil yang menarik. Sepertinya mungkin ada hadiah yang membahagiakan. Ketika aku membuka pintu, pelayan dari tadi berdiri di depan ruangan. Tidak mungkin dia kabur karena dia membenci Catherine. Dia tampak khawatir berbaring di tanah sambil mengangkat kepalanya, tetapi ketika dia melihat apa yang aku bawa di bahuku, dia menjerit dan menangis.

「 Aaaaaah— !! Nyonya! Ini berlebihan! 」

Membawa Catherine di pundakku, bagian atas tubuhnya dibungkus kain; darah merah cerah meresap. Kakinya yang tergantung tanpa kekuatan dan memiliki darah di atasnya, itu cukup untuk membuatnya berpikir bahwa dia sudah mati. Celia tampak memeluk bayi itu dengan satu tangan.

「 Dia menolak ketika aku mencoba untuk mengambil bayi itu, tak usah cemas. Kembalilah ke kamar dan jadilah baik. 」

「 Ah ... Catherine-sama ... tolong maafkan saya ... maafkan saya ...」

Aku bisa menipu dia secara tidak terduga. Pelayan itu menangis dan menutupi tubuhnya, selain dia tidak ada orang di aula jadi aku mencoba menggosok pantat orang di pundakku.

「 …!」

Kekuatan masuk ke kakinya yang terkulai. Kain yang membungkus wanita itu berlumuran darah yang Celia hapus dari para bangsawan yang dipotong sebelumnya. Ada darah dari kakinya yang aku rasakan agak menyesal karena aku dengan ringan melukai paha Catherine, tapi tanpa darah kami tidak akan bisa menipu para tentara.

Aku akan membuatmu bertahan sedikit lebih lama untuk 'nasib suram' itu.

Menipu para tentara yang berpatroli di mansion dengan cara yang sama, aku membawa bayi itu langsung bersamaku ke Erich dan naik ke atas kuda. Dalam perjalanan, seorang kepala pelayan dari rumah yang menemani prajurit itu ingin memastikan identitas mayat-mayat itu, kami panik ketika kain itu dilepas tetapi Catherine dengan ceria bertindak dengan cara yang menunjukkan matanya yang setengah terbuka. Pelayan itu mengeluarkan nama Catherine dengan suara getir, dan berharap bahwa dia akan mendapatkan penguburan yang layak.

Celia memeluk bayi tanpa ekspresi dan melewati tetapi aku, yang memiliki banyak pengalaman mengintai, mengerti. Wajahku mencoba menekan tawa. Suhu Catherine di pundakku, yang merasakannya juga, juga meningkat. Itu adalah saat krisis tapi apa kau terangsang?

Selain gejolak pertempuran di kota, ada juga beberapa penjarahan; membakar rumah dan menghancurkan alat-alat rumah tangga dan peralatan tersebar di sana-sini.

「 Celia, bawa Catherine ke rumah tanpa orang. Buat rambut dan wajahnya ditutupi dengan abu dan kotoran, buatlah pakaiannya berwarna polos dengan potongan keliman dan membuatnya terlihat seperti pelacur. 」

「 Ada apa dengan permintaan terakhir itu ...?」

「 Aku tidak punya waktu untuk menjelaskan. Ketika kau selesai, bawa dia ke markas. 」

Celia menatapku dengan keraguan, tapi dengan enggan, dia menyeret Catherine yang terbungkus kain ke dalam rumah yang hancur. Nah, untuk bayi aku harus berani dan maju dari depan atau tidak akan berhasil. Jika aku bisa menggunakan metode yang sama seperti yang kulakukan dengan Catherine, itu akan mudah, tapi aku tidak dapat mengharapkan seorang bayi untuk mati. Jika bayi menangis, semuanya akan sia-sia.

「 Lord Hardlett, apakah Anda sudah selesai menangkap semua bangsawan pemberontak?」

Aku mengembalikan bayi itu ke markas tempat Erich berada di dalam kota.

「 Karena mereka berkumpul kami menangkap yang besar. Kami memotong beberapa yang menolak. Sekarang, kami sedang menyelidiki di rumah itu sehingga mungkin masiha ada lebih banyak lagi. 」

「 Aku tidak keberatan. Yang Mulia juga telah menginstruksikan kita bahwa selama Alnode hidup, mereka tidak peduli. 」

「 Lalu haruskah aku memanggil kembali pasukan kompi? Tidak baik bagi tentara untuk berserakan di kota setelah pertempuran. 」

Tak usah dikatakan bahwa itu karena penjarahan dan pemerkosaan. Tidak peduli seberapa banyak kita mendisiplinkan mereka, hal itu tidak akan membuatnya menghilang sepenuhnya. Memang, memiliki kelompok tentara bayaran sebagai inti untuk central army, dapat dianggap bahwa disiplin cukup kurang. Wajah Erich berubah.

「 Itu benar, aku melarangnya sebelumnya tapi tentu sulit untuk tidak ada. Sebelumnya ketika aku melewati sebuah rumah, aku membunuh seorang tentara yang sedang meniduri seorang wanita di tempat itu. 」

「 Ini takdir tentara bayaran bukan. Satu-satunya cara adalah memberi mereka perlakuan kasar untuk mengubahnya. 」

Untuk tentara bayaran, setelah kemenangan ini umum untuk menjarah dan memperkosa wanita menjadi bagian dari imbalan.

「 Bahkan seperti itu, para bangsawan lainnya juga memberi mereka perlakuan kasar, kita harus menghancurkan apapun yang dapat menyerang kita ... omong-omong ..」

Sepertinya dia melupakan sesuatu.

「 Apa bayi yang kau pegang di tangan kananmu? Jika kau membawanya, kau harus membunuhnya juga. 」

Itu benar, dia lupa tentang bayinya. Pemandangan penjarahan sambil menggendong bayi di satu tangan akan menjadi adegan konyol.

「 Tampaknya anak ini adalah putri kedua Alnode, anak Catherine.」

「 Cucunya ya ...」

Erich membuat wajah pahit. Anak itu akan dieksekusi karena itu adalah hukuman atas pengkhianatan tingkat tinggi. Tapi tidak banyak orang yang menginginkan seorang anak mati.

「 Aku juga berpikir bahwa memiliki anak meninggal adalah hal kurang baik, akankah kau membiarkan aku kembali ke ibukota dan berbicara dengan Yang Mulia?」

「 Ya, aku juga tidak ingin berpikir Yang Mulia adalah setan. Dimungkinkan bahwa ia akan mengenalinya sebagai pengecualian. 」

「 Kemudian kau tidak keberatan jika aku membawa anak ini secara langsung?」

「 Bayi tidak akan bisa melarikan diri, lakukan apa yang kau inginkan ... omong-omong, apa yang terjadi pada ibunya?」

「 Dia meninggal.」

「 ... Begitukah ?」

Erich tidak menanyakan hal lain. Aku merasa sedikit bersalah menipunya, tapi lain kali aku akan membawa alkohol mahal untuk membantunya melupakannya. Catherine, yang Celia kotori dengan cukup baik, duduk di tenda yang ditugaskan kepadaku. Bajunya berwarna hijau rumput polos tetapi bagian di atas lututnya ke kakinya menjulur keluar, dan aku bisa melihat lembah di antara payudaranya.Tapi hal yang paling dia khawatirkan adalah rambutnya yang dipotong hingga sebahu. Potongan itu tampak kasar; itu mungkin dilakukan secara acak dengan pedang.

「 Tidak peduli di mana dan bagaimana aku melihat kau adalah pelacur terluka dari perang yang kacau.」

Ketika aku kembali, Catherine dengan penuh semangat memeluk bayi itu.

「 Kuh-!」

Catherine menggigit bibirnya merasa terhina.

「 Aegir-sama, jadi apa yang ingin kau lakukan dengan wanita ini?」

「 Catherine – itu benar namanya Torii di mana dia adalah seorang pelacur di kota tapi dibakar selama kekacauan, aku menjemputnya untuk menghiburnya dari medan perang. Bagaimana itu? 」

Aku pasti tidak ingin terlihat seperti aku menculiknya.

「 Sesuatu seperti menggoda dengan orang yang membunuh suamiku ...」

「 Wanita ini! Ada apa dengan mulut itu, mengatakan sesuatu seperti itu kepada Aegir-sama yang secara khusus menyelamatkan hidupmu! Haruskah aku membunuhnya sekarang bersama anaknya? 」

Baru-baru ini, Celia semakin ekstrim. Aku kira itu karena dia awalnya memiliki kepribadian yang berkemauan keras dan tanpa ampun. Bahkan lebih dari itu dia telah terbiasa berperang dan menjadi lebih berani. Karena kata-kata kasar Celia, Catherine memeluk bayinya untuk melindunginya.

「 Celia, diamlah sebentar.」

「 Tapi! Sampai Aegir-sama melewati jalan berbahaya seperti itu demi wanita ini .. 」

「 Aku tidak menginginkan kehidupanku sendiri tapi selama kau menyelamatkan kehidupan anak ini!」

Orang yang memutuskan untuk menyelamatkan Catherine juga adalah aku, alasannya karena dia cantik. Seharusnya tidak ada alasan lain yang dibutuhkan.

「 Lalu apakah kau akan memperkenalkan dirimu sebagai Catherine di sini? kau akan segera ditangkap di ibukota dan digantung. 」

「 Jika aku harus menerima penghinaan lebih lanjut, terjadilah!」

「 Maka tidak ada pilihan lain. Aku akan mengatakannya dengan jelas; aku berniat tidur denganmu. 」

「Ap-!」

「 Haah ... aku juga berpikir begitu.」

Catherine menjadi tidak bisa berkata-kata sementara Celia menghela napas.

「 Suamiku ... kau membunuh Cecil, dan sekarang kau ingin memperkosa aku juga?!」

「 Aku tidak akan memaksamu. Aku akan memintamu mengizinkan aku menggunakan tubuhmu. 」

「 Jika aku tidak mendengarkan, kau akan melukai anak itu?Anda iblis ... itu adalah perbuatan lebih rendah dari roh jahat. 」

Aku tidak akan melakukan itu. Aku punya alasan yang lain dalam pikiran untuk anak itu, tapi sebelum aku dapat mengatakan sesuatu, Catherine terus berbicara.

「 Baik. Lakukan seperti yang kau suka, karena sekarang aku pelacur menyedihkan yang tergantung padamu! 」

Catherine salah mengerti maksudku; melepas pakaiannya sendiri dia naik ke tempat tidur.

「 Ayo cobalah yang terbaik untuk menikmati dirimu dengan benda burukmu.」

Dia menutup matanya dan memalingkan wajahnya. Ini adalah sikap yang langsung tapi ketika seorang pria yang telah bersemangat dari pertempuran melihat seorang wanita telanjang nafsunya mendidih. Celia mengambil bayi itu dan melangkah keluar dari tenda dengan wajah yang sangat tidak senang. Catherine merasa khawatir meninggalkan bayi dengan Celia tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa, dan dengan lembut menyerahkannya.

「 Suamiku adalah pria yang sangat luar biasa, jadi aku tidak terbiasa hidup dengan rendah. Jika aku akhirnya muntah, aku mohon memaafkan aku. 」

Dia terus-menerus menyiksaku karena aku melepaskan pakaiannya. Ini untuk menunjukkan semacam perlawanan.

「 Sebarkan kakimu.」

「 Cecil sebagai pria adalah orang yang luar biasa. Di malam hari, dia juga cukup kuat namun baik, dia membuatku klimaks berkali-kali. 」

Dia menyebar kakinya dengan patuh tapi terus memuji suaminya yang sudah mati. Aku mencoba merelaksasi lubang Catherine dengan satu jari, tapi itu tidak akan basah sama sekali, dan jari itu tidak mau masuk. Jadi aku menggunakan mulut dan lidahku untuk membelai dia, menyebarkan air liur di dalamnya. Begitu aku mulai menjilati gundukannya, dia mulai mengeluarkan aroma seperti wanita.

「 Ini tidak pantas untuk dikatakan, tapi alat suamiku sangat besar. Kau mungkin tidak bisa menjadi tegak dengan baik dan bercinta denganku dengan alat kecilmu, tapi aku akan melakukan sebanyak yang aku bisa untuk bertindak untukmu, jadi tolong maafkan aku. 」

Dia terus bersikap sarkastik, tetapi aku rasa dia tidak perlu khawatir tentang itu. Aku melepas pakaianku dan mendorong anggotaku yang telah menyimpan nafsu setelah pertempuran, di depan wajah Catherine.

「 Bahkan sekarang aku dapat mengingat dengan jelas saat ketika suamiku bercinta denganku ... ap-apa itu!! Itu mengerikan! 」

Kami berdua sudah telanjang. Aku menutupi Catherine dengan tubuhku, sambil membelai payudaranya yang sederhana, aku menyesuaikan posisi penisku. Catherine kotor dengan abu, tapi aku juga datang langsung dari pertempuran dan dipenuhi bau darah dan keringat jadi kita berdua bahkan dalam arti itu. Catherine yang tercengang menatap penisku karena itu benar-benar cocok dengan vaginanya, yang harus kulakukan adalah meletakkan kekuatan di dalamnya.

「 Bukannya akan baik jika hanya besar! Mungkin satu-satunya keahlian yang kau miliki adalah memperlakukan wanita secara kasar dan membuat mereka menderita, kan!? 」

「 Bukan seperti itu. Kau basah cukup mudah sehingga akan masuk dengan cukup lancar. 」

Dia tidak ingin aku bercinta dengannya. Akan lebih baik untuk melakukan jumlah minimum.

「 Tidak masuk akal ... Hyaan! Itu-itu menyakitkan ... gakkkk 」

Suara daging yang ditekan dapat didengar saat bendaku tenggelam ke dalam vagina.
Tampaknya ukuran suaminya yang sangat dibanggakannya tidak seperti ini. Untuk saat ini, mari dorong dan lihat seberapa dalam aku bisa masuk.

「 Hm? Ini cukup… 」

Ada banyak kerutan di dinding daging Catherine, saat aku mendorong dan menarik, gesekan terasa enak. Dia adalah wanita yang langsing, tapi dia telah melahirkan seorang anak jadi sepertinya aku tidak perlu khawatir soal ukuranku.

「 Aah ... Perutku ... Perutku ...」

Aku menikmati perasaan lipatan daging yang menggosokku dan ketika aku menggerakkan pinggulku maju mundur dia mengeluarkan suara yang lemah. Ketika aku melirik perutnya selama waktu aku mendorong maju mundur, aku bisa melihat perutnya menggembung, aku dapat mengenali bentuk penisku.

「 Ini luar biasa. Perasaan dalam juga bagus, kau bukan hanya wanita dengan penampilan yang baik kan? 」

「 Fuun! Seorang pria vulgar hanya akan bernafsu pada tubuh ... Auuh-! 」

Ketika dia tidak basah pada awalnya aku pikir itu mungkin adalah disposisi alaminya tapi tidak seperti itu sekarang. Begitu aku menggosok perutnya, itu langsung menjadi banjir.

「 Haha, itu mengalir sepanjang jalan keluar.」

「 Jangan katakan itu, rendahan! Hentikan, jangan aduk punggung! 」

Aku mengerti, sepertinya titik lemahnya ada di sini. aku menaikkan pinggulnya sedikit dalam posisi misionaris, dan seperti mengetuk, aku mencongkelnya di bagian terdalam.

「 Gaak! Ah Ah, nnnaaahhh—!! 」

「 Hm? Serius .... Sudahkah? 」

Pinggul Catherine gemetar saat dia menyemprotkan di atas penisku. Sedikit, hanya menyodorkan selama beberapa menit membuatnya muncrat. Aku bahkan tidak terlalu intens atau apa pun ...

「 Ah… .aaah….」

Catherine memiliki klimaks lambat untuk pulih. Dia sudah berhenti dengan umpatannya.

「 Ack! Giih-! 」

「 Hm!? Tch ... aku tidak bisa ya. 」

Aku pikir aku akan mengambil kesempatan untuk menciumnya, tapi dia menggigit bibirku. Tidak bisa dihindari, aku akan menikmatinya untuk sementara dan mencobanya lagi setelahnya. Aku mengangkat Catherine dan duduk bersila, menempatkannya di atasku. Dalam posisi duduk, berat badannya sendiri akan menempatkannya pada titik lemah dengan segera ... aku dapat mendorong di bagian terdalam. Dia sudah menyadari niatku dan memalingkan wajahnya, tapi aku cocok dengan cara dia berubah jadi tatapan kami akan bertemu selalu.

「 Letakkan tanganmu di pundakku.」

Catherine sambil menghadapku dalam posisi duduk menempatkan tangannya di pundakku, dia menyerahkannya kepadaku untuk disodorkan seperti ini. Dalam posisi ini aku tidak bisa bergerak terlalu intens tapi sangat sempurna untuk benar-benar menikmati vaginanya. Aku akan perlahan-lahan dan dengan hati-hati memperbaiki pinggulku dan menyerang, tapi lagi setelah hanya beberapa menit, dia mulai tersentak.

「 Aaaaaah–!!」

Perutku dipukul dengan cipratan panas. Sekali lagi aku disemprotkan dengan cairan.

「 ... kenapa... kenapa aku begini! Kenapa rasanya enak sekali!! 」

Dia berteriak frustasi pada tubuhnya sendiri. Aku pikir seorang wanita yang mudah terangsang dapat menikmati hidup. Bukannya aku tidak mengerti betapa tak termaafkannya untuk dirangkul dan klimaks oleh orang yang membunuh suamimu, tetapi lebih baik membuat dirimu bahagia daripada pria yang tidak lagi hidup.

Dan kemudian di dalam diriku sedikit semangat nakal yang gelap mulai tumbuh. Aku ingin tahu apa yang akan terjadi jika aku benar-benar menyerang wanita yang mudah terangsang ini. Dan tidak ada alasan untuk tidak mencobanya.

「 Catherine, aku akan kasar sekarang.」

「 Jangan panggil namaku. Tidak apa-apa jika kau menggodaku seperti yang kau inginkan. 」

Aku pegang pahanya dan memulai. Ini adalah posisi yang bisa kugunakan untuk mendorong pinggulku dengan seluruh kekuatanku. Aku mengambil posisi dan bergerak dengan ganas, memukul bagian terdalam seolah-olah menginginkannya untuk masuk.aku memperbaiki pahanya dengan erat sehingga dia tidak bisa pergi. Tempat di mana kita bergabung membuat suara basah dan suara gesekan daging. Tentu saja aku juga mendapatkan rangsangan yang besar, tapi agar aku tidak secara tidak sengaja melepaskannya aku mengatupkan gigiku, dan berteriak dalam-dalam untuk mengalihkan perhatianku.

「 Uooooh !!」

「 Hiiih!!! Hyaaaa!! Aaaaaaah!! ———- !!!!! 」

Teriakannya sepuluh kali lebih dari milikku, pada akhirnya itu bukan suara tapi suara aneh yang kudengar. Ada semprotan intermiten dari selangkangannya yang mengenaiku, wajahnya dilingkari dengan kesenangan, dan lidahnya menonjol keluar. Ada sedikit perasaan basah dari payudaranya dan ketika pandanganku merendahkan aku melihat bahwa ada air susu yang sedikit mengalir dari putingnya. Aku kira itu wajar untuk itu keluar ketika dia di tengah menyusui bayi, tapi itu menyebabkan penisku anehnya terangsang dan menjadi lebih keras dan lebih besar dari sebelumnya.

「 Oooooh….」

Awalnya dia akan menarik kembali dan mendorong dadaku dengan tangan rampingnya, tapi sekarang dia meletakkan tangannya di pundakku dan ingin aku mengelus payudaranya, akhirnya dia membalikkan punggungnya. Aku tiba-tiba mencapai klimaks, yang kedua aku pikir itu menjadi buruk, benihku terbang keluar. Penisku mulai berdenyut saat Catherine gemetar luar biasa, perutnya mulai mengembang. Tangan yang digunakan untuk menolakku kini membelai pinggulku, sementara di tengah-tengah ejakulasi, seakan berterima kasih kepadaku.

「 Nn….」

Saat masih bersemangat dia menarik mulutku ke bibirnya dan memberi kecupan ringan. Dia tidak kehilangan kesadaran tapi dia tidak menggigitku. Dia dengan ringan menelusuri bibirku dengan lidahnya dan memasukkannya ke mulutku.

「 Nn- 」 「 Nmu-」

Bibir kami tumpang tindih dan lidah masuk. Catherine tidak lagi melawan dan menjerat lidahnya dengan lidahku. Sambil mendengarkan suara ciuman kami dan suara-suara ejakulasi, ketika kami mendaki ke klimaks dia dan aku menikmati perasaan ini. Sebelum aku menyadarinya, kedua tangan Catherine telah saling tumpang tindih dan mencengkeram tanganku.

「 Apakah kau mengenal pria lain selain suamimu?」

Selama tidur setelah klimaks, dia menyesal telah menerimaku, dan menggunakan lenganku sebagai bantal.

「 Jangan mengatakan hal bodoh seperti itu. Aku setia sampai kau memperkosaku. 」

Sungguh memalukan. Aku tidak ingat melakukan hal seperti itu. Tapi jawabannya sudah keluar.

「 Suamimu tidak terampil. Itu hanya fakta bahwa tubuhmu dapat terangsang dengan mudah. 」

「Tidak mungkin!」

Catherine membisu, tapi apakah dia menyadarinya atau tidak dia menyembunyikan wajahnya yang tidak nyaman. Dengan tubuh cabul seperti itu jika aku melakukan hal yang tidak masuk akal, itu akan baik-baik saja. Aku mendorongnya dari belakang dan menembusnya.

「 Bukankah kau sudah keluar!? Tolong hentikan! Hentikan ... Jangan membuatku merasa nikmat!! 」

Setelah itu, aku keluar sekitar 3 kali sementara jumlah Catherine keluar tidak dapat dihitung dengan kedua tangan dan kakinya. Pada akhirnya dia terus berbicara kata-kata penyangkalan tapi tindakannya tidak cocok sama sekali. Dia mengatakan 'Hentikan' sambil menggoyang pinggulnya. Dia mengatakan 'Cukup' sambil menciumku berulang kali. Dia mengatakan 'Tolong aku, jangan meniduriku' sementara kedua kakinya berada di pinggangku dan membujuk spermaku. Dengan wajah yang terlihat seperti sedang meleleh, tidak ada yang akan percaya bahwa dia dikacaukan oleh musuh suaminya.

Dan yang paling penting, para wanita yang kumiliki di rumah telah menganiaya aku beberapa kali lebih banyak daripada ini dan aku telah benar-benar membawa mereka ke klimaks terlepas, Catherine menjaga kesadarannya sampai akhir. Tidak ada yang tahu siapa orang yang berbakat secara seksual.

「 Celia, tidak apa-apa sekarang.」

「 Ya, permisi.」

Celia mengerutkan wajahnya dengan bau menyengat ketika dia memasuki tenda, tapi dia dengan cepat memulihkan ekspresinya. Catherine kehilangan kekuatan di pinggulnya, dan merangkak untuk mengambil kembali anaknya, duduk di sudut atau ruangan.

「 Bagaimana dengan setidaknya menyeka tubuhmu, benihku akan menempel pada bayi.」

Catherine buru-buru menyeka benih yang tersebar dengan kain, serta isak tangis. Sepertinya dia ingin membuatnya tampak seperti dia tidak terlalu tidak senonoh sebelumnya.

「 Ini adalah pesan dari komandan. Dia bilang bahwa akibatnya akan ditangani oleh Bruno dan infanteri di bawah komandonya. Pasukan lainnya akan kembali ke ibukota besok pagi. Siap-siap. 」

Nah, kembali ke ibukota demi anak perempuan yang membiarkan aku bersenang-senang, aku harus bernegosiasi dengan raja juga. Ada 10 hari bagiku untuk mendapatkan kembali semangatku. Aku akan mengambil hadiah di muka sehingga aku dapat menikmatinya sepenuhnya.

Sampai kita kembali ke ibukota, aku memeluk Catherine setiap hari, dan setiap kali dia menolak tapi menyerah dan mencapai klimaks dengan senang hati.



Catherine POV

Aku ingin mati. Aku tidak pernah memikirkan hal seperti ini di sepanjang hidupku. Ayahku baik kepadaku dan anggota keluarga lainnya juga telah melakukannya dengan baik. Pernikahan dengan Cecil diputuskan oleh orang tua kedua belah pihak dan aku belum melihatnya sampai hari upacara, tapi aku ingat tersipu ketika aku melihat wajah tampannya dalam upacara. Aku menerima banyak kesenangan wanita dari malam pertama, akhirnya hamil, dan hidup tanpa ketidaknyamanan terus berlanjut.

Tapi kebahagiaan yang kupikir akan bertahan selamanya hancur dalam sekejap. Untuk suatu alasan atau lainnya ketika aku berpikir ayahku mengumpulkan semua bangsawan dan tentara, pasukan kerajaan itu maju ke arah kami. Ketika aku mendengar tentang kematian saudara laki-lakiku dalam pertempuran, aku menangis sesaat, pasukan raja mendorong ke kota, suamiku yang tercinta dengan berani pergi untuk bertempur, dan meninggal tidak lama kemudian.

Aku mendengar dari seorang teman ayahku yang bingung bahwa ayahku telah melakukan kejahatan pengkhianatan tingkat tinggi. Dari sana aku tidak ingat apa yang terjadi sebelumnya dengan sangat jelas. Anak ini ... demi melindungi Rose, aku memohon dengan kepala ke tanah menuju musuh suamiku dan pria yang dia ajak bicara.

Aku dibawa ke tenda pria itu, dan menggunakan hidup Rose sebagai perisai yang ia cari pada tubuhku. Tidak mungkin aku menolak. Itu karena hidupku dan hidup Rose ada di tangan pria itu.

Paling tidak sambil mengkhawatirkan barangnya dan berbicara tentang suamiku, aku bisa memeluknya tapi itu tidak berjalan seperti yang kuinginkan. Alat kelamin pria itu jauh lebih besar daripada alat kelamin suamiku, bentuknya juga jahat dan keras seperti baja. Dia meletakkan benda yang sangat besar itu dalam diriku seolah-olah mencoba mencabik-cabikku, benda yang digoreskan suamiku di dalamku sudah dicungkil. Akhirnya dia meracuni begitu banyak benih sehingga rahimku menggelembung dan kau tidak bisa mencium apa pun selain bau pria itu.

Akan lebih baik jika aku menderita sakit. Setelah diperkosa, terluka dan bahkan membuat tubuhku tercabik, aku memutuskan untuk menanggungnya demi Rose bagaimanapun juga. Tapi aku salah, rasanya luar biasa nikmat.

Pria itu mengatakan aku memiliki tubuh yang cabul, tapi itu karena aku dipeluk oleh suamiku dan mencapai klimaks sampai aku merasa malu. Tidak mungkin itu bisa terjadi! Tidak mungkin aku dihalau karena dipeluk oleh musuh suamiku dan memalingkan wajahku, tapi tubuhku mengkhianati hatiku. Pria dengan otot-ototnya yang bersemangat, menggunakan gerakan kasar, dan batang dagingnya yang besar yang tampak seperti bukan milik manusia, dia mengambil tubuhku tertawan.

Begitu dia mulai menyerangku, saya langsung membocorkan rintihan, dan menerima ciumannya.
Akhirnya aku menempel di leher pria itu, tanganku melilit punggungnya, dan pada akhirnya aku ingat seluruh tubuhku menempel pada pria itu sementara aku menggoyang pinggulku. Dari perasaan klimaks pria itu mengeluarkan benihnya di dalamku, dan aku memohon agar benihnya membuatku hamil.

Mengerang sementara di dada pria yang membunuh suamiku saat aku dibawa ke klimaks, aku menggoyang pinggulku seolah ingin hamil. Aku bertanya-tanya apakah ada wanita yang jorok dan gila.

Aku seorang wanita cabul seperti yang dikatakan pria itu. Selama sepuluh hari sebelum ibukota, pria itu mencari tubuhku setiap hari. Aku menolak setiap kali, tapi begitu saklarku terbalik, tubuhku menolak untuk mendengarkanku, dan vaginaku segera terbuka. Aku juga melakukan fellatio yang bahkan belum aku lakukan pada suami sayku, dan sambil menghisap ASI yang dibuat untuk anakku tercinta, pria itu membuat rahimku menerima semua nafsu birahi. Apalagi dia tidak pernah memperkosaku dengan paksa. Itu membuat hal-hal yang tidak perlu kejam dan menyedihkan.

Aku harus mengakuinya. Tubuhku jatuh cinta padanya. Saat ini aku putus asa memegang kebencianku sebagai bahan bakar, tetapi jika dia terus menjinakkan tubuhku seperti ini, hatiku akhirnya akan jatuh.

Awalnya, aku akan mengambil pisau di leherku dan memotong diriku hingga mati, tapi jika aku mati sekarang, nasib Rose juga akan disegel. Aku harus tetap hidup dengan segala cara. Dan begitu anak itu aman, aku akan mengakhiri hidupku, jika mungkin aku tidak akan pernah mengatakan aku bergaul dengan pria itu. Aku berdoa bahwa ini akan terjadi sebelum semua milikku menjadi milik pria itu.



Nama: Aegir Hardlett, 19 tahun, Musim Panas
Status: Knight Kerajaan Goldonia, Divisi 1 Central Army, Komandan Kompi Kavaleri
Gaji Tahunan: 80 emas
Uang: 257 koin emas (Perak dan dibawahnya tidak dihitung)
Senjata: Dual Crater (pedang panjang), Large Bardiche (tombak)
Peralatan: High-grade Steel Plate armor, Black Cloak (Terkutuk)
Pasangan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla, Catherine, Rose
Pembantu: Miti, Alma, Kroll
Bawahan: Celia (pengikut), Agor (ajudan), Christoph (orang lemah), Carl, Schwartz (Kuda)
Jumlah Pasangan Seksual: 29
Oukoku e Tsudzuku Michi 36

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment