09 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 40

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 40: Pertanda

Area perbatasan Arkland-Goldonia Selatan

「 Ada angin sepoi-sepoi bertiup hari ini.」

Musim ini pun musim panas, akan terus menjadi lebih panas dari sini. Dataran Tengah dikatakan sebagai wilayah yang mudah ditinggali selama musim panas dan musim dingin, tapi cuaca yang sangat panas pun masih panas.

「 Untuk datang ke daerah terpencil seperti itu hanya untuk tertiup angin ini tidak membuatnya cukup berharga bagiku.」

Teman-temanku sesama tentara menggerutu. Kau tidak usah mengatakannya, aku sudah mengerti.

Kami awalnya ditempatkan di kota pinggiran dekat Goldonia sebagai prajurit untuk pasukan nasional. Pasukan hanya dalam nama dan misi kami terdiri dari penaklukan penjahat dan bandit yang keluar sekali-sekali, serta eliminasi monster. Bayarannya tidak buruk juga, dan aku bisa mendapatkan wanita. Itu karena para bangsawan besar di selatan punah dan patroli perbatasan negara itu mengubah tugas.

Tidak ada garis yang tepat antara Arkland dan Goldonia. Terutama tempat di mana aku ditempatkan, di sekitar sumber Sungai Nosteries, adalah di mana hanya ada padang rumput dan bukit yang tak ada habisnya. Sepertinya Arkland adalah negara yang mengira ancaman hamburan kekuatan militer sebagai diplomasi dan menjadi marah. Di perbatasan negara yang marah hanya orang-orang idiot perintis yang bangkrut dan berpikir tentang mendirikan desa di sana. Tempat yang kami tempati adalah sebuah benteng sederhana dengan tidak ada yang lain di sekitarnya, dan bahkan pada hari-hari kami berangkat, memakan waktu setengah hari dengan kereta kuda untuk sampai ke kota terdekat.

「 Berapapun kau menggerutu, pada akhirnya tidak ada yang bisa dilakukan selain menikmati angin di sini.」

Kami dipasangkan dalam kelompok dua orang dan misi kami adalah, menggunakan benteng sebagai petunjuk, berjalan berkeliling sambil mengawasi tanpa henti. Ketika aku berada di kota, tidak dapat membantu bahwa aku harus melakukan sesuatu yang sama merepotkan seperti mengawasi, tapi karena kali ini aku dapat berbicara dengan teman-temanku, itu telah menjadi menyenangkan. Meskipun kau berada di benteng tidak ada yang bisa kami lakukan, orang-orang yang berada di luar dan dapat merasakan angin adalah yang beruntung.

「 Lihat sesuatu yang aneh?」

「 Tidak ada yang aneh terjadi. Tidak ada di sini atau di sana, tidak ada satu hal pun yang terjadi di desa ini. 」

「 Jangan mengacau, kapten sialan itu bilang bahwa dia akan tidur siang karena itu adalah laporan yang sama kemarin, jadi jangan mengeluh kepadaku. Apapun saja, cari sesuatu untuk dilaporkan. 」

Sambil mendecakkan lidahku, aku mengamati sekeliling dengan partnerku. Akan ada tanda penuh jika kita runtuh dan mati di wilayah mereka. Ini bisa dilaporkan sebagai 'bagian dalam Arkland bahkan lebih buruk dari pola kemiskinan.'

「 Hei, bagaimana itu? Ada kawanan domba yang berjalan. 」

Domba ya ... 50 poin ada laporan yang sama minggu lalu.
Aku kira itu adalah 'pola di mana mata-mata disamarkan sebagai seorang gembala dan melakukan pengintaian.'

「 Itu aneh ... hanya ada domba dan tidak ada tanda gembala. Apakah mereka lari? 」

Jika domba datang ke sisi ini maka makan malam nanti akan mewah.

「 Dan juga, entah bagaimana gerakan mereka sinkron ... mereka rapi dan kecepatan mereka juga sama.」

「 Hei ... apa kau tidak memikirkan hal lain selain domba? Jangan melaporkan setiap hal tentang sesuatu yang membosankan seperti bagaimana domba berjalan! 」

Memang, partner yang marah itu akan mengaum tapi suaranya tidak bisa didengar.

「 Serangan musuh —!!! Ini Arkland !!!!! 」

Mantel domba terlempar sekaligus, dan prajurit yang mengenakan armor muncul. Sial! Sementara kita meremehkannya, mereka telah sampai di sini!

「 Lari, laporkan ke benteng! Mereka telah melintasi perbatasan. 」

Kami dengan cepat berlari menuju benteng. Musuh tidak bergerak dari tempat mereka! Kita bisa kabur seperti ini!

Aku dan partnerku saling memandang dan bertukar senyum pahit.

Segera setelah itu, anak panah menembus, orang-orang menjadi seperti landak dan jatuh ke tanah.

 

Istana Kerajaan Goldonia. Setelah beberapa hari

「 Arkland telah menyerbu?」

Seorang utusan dari selatan berlutut di depan raja dan segera memberitahunya berita itu. Dia mungkin datang dengan kuda semalam, napas prajurit itu kasar dan dia mendukung tubuhnya tetapi akhirnya dia selesai melaporkan tanpa pingsan.

「Betul! Benteng keamanan perbatasan telah dibakar, mereka telah menginvasi pedalaman, dan desa pedagang dan perintis dirusak. 」

「 Katakan padaku ukurannya.」

「 Belum dikonfirmasi tapi setidaknya beberapa ratus hingga seribu tentara telah melintasi perbatasan.」

Sang raja menutup matanya dan mengangguk.

「 Itu pasti sulit. Ambil makanan dan air dan istirahatlah dengan baik. 」

Ketika utusan itu pergi, rekan-rekan dari pihak raja menarik kembali ... menteri kabinet dan juga komandan pasukan, dan raja secara pribadi meminta Erich juga ada di sana ... mereka mulai berbicara.

「 Jadi, bagaimana menurutmu? 」

「 Sama seperti biasanya. 」
「 Mungkin ada kelaparan. 」
「 Atau mungkin penurunan petani telah menyebabkan kesulitan dalam penanaman.」

Suara menteri kabinet dan yang lainnya tidak punya perasaan ketidaksabaran atau rasa urgensi.

「 Selama masa pemerintahan raja sebelumnya, selalu ada satu insiden setiap beberapa tahun. Tolong tenanglah. 」

Sebaliknya, mereka tampaknya terbiasa harus menenangkan raja.

「 Aku mengerti, ini pasti yang ditinggalkan ayahku.」

Bukan hal yang aneh bagi Arkland untuk menyerang Goldonia. Dengan itu dikatakan, itu bukan invasi skala penuh biasa. Mereka hanyalah sekelompok kecil tentara yang hanya menyeberangi perbatasan, membakar sebuah desa kecil, dan bertempur dengan keamanan perbatasan. Alasannya adalah penjaga perbatasan kami melanggar perbatasan sehingga mereka merasa itu adalah kebiasaan bagi mereka untuk membalas.

Dan setelah berjuang sampai batas tertentu, sebelum berubah menjadi perang skala penuh, mereka akan meminta kami untuk rekonsiliasi. Kondisinya adalah pertukaran produk antar negara: senjata dan budak dari Arkland, dan terutama makanan dan kebutuhan sehari-hari dari Goldonia. Tentu saja, itu akan dilakukan pada tingkat yang jauh lebih menguntungkan dari biasanya untuk Arkland. Mengatakan bahwa mereka menginginkan pertukaran yang setara untuk perdamaian adalah alasan bagi mereka untuk menuntut perdagangan secara sepihak.

Raja sebelumnya tidak mengubah kondisi memalukan ini untuk menjaga kedamaian sambil terus minum. Itu berlangsung selama 30 tahun, dan sekarang Arkland pun terus menyerang setiap beberapa tahun seolah-olah itu adalah tradisi yang mapan.

Berkaitan dengan kekuatan nasional, kita menguasai Arkland jadi mengapa kita membiarkan negara kecil seperti Arkland memeras kita dengan kondisi memalukan seperti itu? Pada awalnya, ada seorang pria yang mengklaim sesuatu seperti itu. Tapi sementara Arkland adalah negara kecil, itu adalah negara militer yang menggunakan sebagian besar sumber dayanya untuk mempertahankan pasukannya. Ada jumlah kekuatan militer yang tak terpikirkan yang berasal dari sumber daya nasionalnya, dan keterampilan mereka juga tinggi karena mereka telah dipelihara selama bertahun-tahun. Jika mereka berjuang sungguhan, jelas bahwa akan ada banyak korban.

Rakyat jelata dan bangsawan yang telah terbiasa damai selama bertahun-tahun juga tidak ingin berselisih dengan Arkland sampai mereka telah berkorban. Barang-barang yang mereka cari dari Goldonia yang melimpah juga bukan jumlah yang signifikan sama sekali. Dengan demikian, akan baik-baik saja jika kita dihadapkan dengan momen penghinaan, dan begitulah bagaimana kebijakan raja sebelumnya didukung.

Tapi itu sudah berbeda, raja sebelumnya sudah mati, yang saat ini ada di tahta adalah aku. Aku tidak akan mengundurkan diri untuk penghinaan dan aku tidak akan menerimanya. Sebagai gantinya, akan ada pengorbanan besar? Tidak ada yang perlu dicemaskan; Aku akan memusnahkan orang-orang itu dalam penebusan.

Goldonia bukan cuma anjing tua yang ramah. Mari kita jadi seperti bangsawan baru dengan nama keluarga yang diputuskan ... serigala legendaris, seperti Hardlett. Aku pasti akan mencabik-cabik orang-orang yang menyerang teritoriku dan mengirim mereka ke neraka sendiri, kalaupun itu akan menyebabkan aku bersimbah darah.

「 Marquess Hoover, apakah tentara nasional siap untuk penyergapan?」

Berbicara dengan komandan tertinggi pasukan kerajaan, Marquess Hoover, dia tidak bisa berbicara.

「 Kami melakukan yang terbaik untuk melindungi kerajaan Baginda, tapi kami agak tersebar ... dan akan membutuhkan waktu untuk berkumpul. jika kami menghadapi mereka dengan buruk ketika pasukan utama Arkland keluar, akan ada kerusakan besar ... 」

Orang bodoh yang tidak kompeten! Aku tidak berguna untukmu! Kau hanya berdiri di sana dengan wajah seorang komandan.

「 Tentara nasional tidak bisa? Erich, bagaimana dengan central army? 」

「 Kita bisa melakukannya Yang Mulia.」

Dengan dua balasan, raja mengangguk dengan pandangan puas dan mendesaknya untuk melanjutkan.

「 Menyebarkan dari ibukota akan menjadi pawai yang berat tapi kita bisa membuatnya dalam lima hari. Dengan kejadian penindasan para pemberontak di masa lalu, aku akan membawa batalion infanteri yang tersisa di Zaar dan menerima tugas itu. Keamanan kota mungkin agak terganggu tapi itu seharusnya tidak jadi masalah. 」

Hoover dan para pembantu militer membuat wajah pahit. Mereka tidak punya informasi tentang formasi central army atau penempatan tentara. Selain itu, unit yang disebut batalion infanteri adalah unik bagi mereka dan ada beberapa di antara mereka yang bisa mengerti. Awalnya, central army akan berada di dalam tentara nasional, tapi karena niat raja, itu menjadi entitas yang terpisah.

「 Namun, pasukan musuh banyak dan belum dilaporkan lebih dari 1000, bisakah kita menanggapi dengan jumlah yang lebih rendah secara numerik?」

「 Batalion infanteri Lord Bruno berjumlah 800, jumlah ini inferior tapi mereka tidak mengharapkan kita untuk melawan dengan organisasi yang hebat. Aku tidak berpikir formasi mereka dipersiapkan untuk perang skala penuh juga. 」

「 Itu berbahaya! Laporannya tidak pasti, jadi jika ada 2.000 prajurit, apa yang akan Anda lakukan? Dalam kasus kekalahan, Anda akan kehilangan prajurit dan tuntutan mereka akan menjadi lebih parah. 」

Para pengikut Hoover mengangkat suara mereka.

「 Apakah aku meminta pendapatmu?」

Orang-orang itu menunduk dalam diam, tapi tampaknya mereka tidak yakin. Namun ada satu alasan lain; dalam banyak kasus, laporan pengintai telah melihat musuh memiliki banyak pasukan tapi mereka tidak menyangkal kemungkinan bahwa mungkin ada lebih sedikit pasukan. Dan jika musuh siap untuk serangan kami dan mampu bertarung dengan jumlah pasukan yang sama akan ada banyak korban.

「 Yang Mulia, ada satu cara untuk menyelesaikan masalah itu. Saya akan membentuk pasukan penguat dari ibukota ke lokasi. 」

Wajah raja berawan. Dia tidak suka bagaimana Erich mengubah pendapatnya sendiri.

「 Tapi bukankah kau hanya bilang butuh lima hari untuk sampai ke sana dari ibukota? Jadi, apakah kau menganggap aku akan membiarkanmu melakukan apa yang kau inginkan sampai saat itu? 」

「 Tidak, itu hanya kompi kavaleri divisi 1 yang akan meninggalkan ibukota. Seluruh pasukan terdiri dari kavaleri jadi jika itu adalah sebuah kompi kavaleri dan persediaan disiapkan di kota ini, maka akan memakan waktu dua hari untuk tiba. Selain itu, jika para penyusup fokus pada mobilitas mereka tidak akan memiliki banyak tombak, yang berarti kavaleri berat akan menampilkan kekuatan luar biasa mereka. Bahkan jika musuh memiliki 2000 prajurit, kami akan mengambil inisiatif. 」

「 Jadi begitu, skuad hanya dengan kavaleri ya ... dan orang yang memimpinnya adalah orang itu, kan?」

Lingkungan menjadi bising; tak ada satu pun di antara mereka yang berpartisipasi dalam pasukan negara yang tidak tahu tentang pria itu. Seorang pria lajang yang mampu menghabisi dua puluh atau lebih penjaga kekaisaran elite dan menebas kaptennya dalam satu tebasan. Selain itu, ada juga desas-desus paling menyebar di negara ini; pahlawan pemberani yang menebas Cecil Bellido dalam duel.

「 Ini akan tepat untuk Lord Hardlett. Mari kita pimpin mereka yang menginvasi teritoriku menuju neraka, dan mengapa kita tidak menunjukkan orang-orang bodoh itu bersama mereka juga. 」

Raja berteriak dalam suasana hati yang baik. Hoover dan para pengikutnya menggertakkan gigi mereka dengan frustrasi, mereka harus melalui kesulitan untuk mengalah kepada pegawai sipil atau mengubah pikiran dari pihak lain.

 

「 Aku pulang. 」
「 Aku telah kembali.」

Ketika matahari sudah mulai terbenam, Celia dan aku kembali ke rumah dari garnisun. Keberangkatan diatur untuk besok pagi, persiapan untuk skuad sudah selesai dan semua orang di garnisun diizinkan untuk beristirahat. Tapi aku ada sesuatu yang lain yang ingin kulakukan.

「 Kroll, ini agak mendadak tapi panaskan bak mandi, itu adalah prioritas utama. 」
「 Alma, siapkan handuk basah dan minuman dan simpan di sana. 」
「 Melissa? Cari Carla dan katakan padanya untuk mandi dan datang ke kamar tidurku. 」

Selama hari ini, aku harus memastikan bahwa aku bersanggama dengan semua orang sehingga pinggul mereka keluar. Alasan mengapa aku hanya memanggil Carla adalah karena dia adalah satu-satunya yang tidak punya lokasi tertentu; yang lain sudah cukup tahu tempat mereka. Selain kamarnya sendiri, Nonna entah di ruang tamu atau di teras di kebun minum teh, Melissa di tempat anak-anak berada, Maria ada di dapur dan Celia ada di sampingku.

Ketika aku mencari Carla di masa lalu, dia memanjat di atas atap, atau dia pergi ke gudang bawah tanah. Tingkat kebebasannya masih meningkat.

Celia kembali ke kamarnya, sementara aku, ingin makan sesuatu yang ringan, menuju ke dapur di mana Maria bersenandung sambil menggoyang-goyangkan pantatnya. Sepertinya ini adalah lagu tentang pembersihan yang dia buat sendiri, tapi yang lebih aku minati adalah pantatnya yang basah.

「 ~~ ♪ 」

Aku merangkulnya dari belakang dan mengecup lehernya. Maria berteriak tiba-tiba — jeritannya bahkan melebar ke bagian bawahnya.

「 Maria, taruh tanganmu di sana.」

「 Ap-apa itu!? Jangan lakukan hal seperti itu. 」

Aku menekan perlawanannya, memeriksa untuk melihat apakah api sudah padam sebelum meletakkan tangannya di jendela dan membelai pantatnya. Persiapan segera siap; aku menarik celana dalamnya dan membalik roknya. Setelah mengetuk pantatnya tiga kali dengan penisku, aku mengisi lubang basahnya.

「 Ahn~! Tebal!! 」

Di antara bagian dalam wanita – tidak termasuk Celia yang belum kutembuskan – Maria adalah yang paling lembut. Jika aku menaruh terlalu banyak kekuatan, tampaknya itu akan rusak sehingga aku memutar pinggulku dan membangkitkan bagian dalam tubuhnya dan kadang-kadang aku akan mengulang seperti itu. Aku menanggalkan pakaian di bagian depan dan mencoba menemukan payudaranya tapi aku tidak dapat melakukannya.

「 … ..Nn!」

Maria tampaknya marah dan tumpang tindih tangannya dengan tanganku dan menuntunku ke payudaranya. Berbeda dengan payudaranya yang kecil, dia memiliki puting besar dan ketika aku meremasnya, dia dengan senang mengencangkanku. Menciptakan cinta yang manis padanya akhirnya membuatnya mencapai klimaksnya dan pada saat itulah orang yang tidak diundang muncul.

「 Maria-san.Pembersihan lorong dilakukan… .hiiih!! 」

Pel itu membuat suara gedebuk saat jatuh ke tanah. Tampaknya Miti datang untuk melaporkan bahwa dia telah selesai bersih-bersih.

「 Eeeh! Ini dapurnya? Kenapa!? 」

Biasanya, begitu kami terkejut kami akan menangguhkan apa yang kami lakukan, tetapi Maria dan aku adalah satu langkah menuju klimaks sehingga kami berdua tidak berhenti.

「 Miti!! Tolong j-jangan lihat! Jangan lihaaat! Aku tidak bisa lagi!! 」

「 Maria….-san.」

Maria, wanita dewasa yang biasanya baik yang dia kagumi karena pandai bersih-bersih, sedang disiksa oleh seorang pria dan wajahnya berubah, lidahnya keluar sambil mengerang dan terlihat linglung. Miti menutup mulutnya dengan tangannya tetapi sepertinya dia tidak bisa berpaling.

Maria mencapai puncaknya lebih dulu dan meremasku; mengikuti rangsangan itu, aku juga melepaskan benihku. Berakhir dengan gerutuanku dan erangan Maria, gerakan kami berhenti, dan aku perlahan berpisah dari Maria.

「 Hiiih!! 」

Sekali lagi, dia menjerit, mungkin karena dia melihat bendaku tertutup cairan putih keruh, atau mungkin itu karena dia melihat Maria mengeluarkna benihku saat dia pingsan.

Aku membawa Maria yang linglung dan pergi ke kamar mandi. Bak mandi mungkin belum memanas, tapi saat ini aku setidaknya bisa mencuci tubuhnya dengan air. Sebelum air memanas, aku juga bisa bercinta dengan Maria sekali lagi di kamar mandi.

「 Maaf. Aku menunjukkan sesuatu yang tidak menyenangkan ... atau bukan itu yang terjadi? 」

Ketika aku berbicara, akhirnya aku menyadari bahwa Miti memasukkan tangannya sendiri di dalam roknya. Dalam kepanikan, dia merapikan pakaiannya dan melihat ke bawah sambil memerah. Ini pertama kalinya aku melihat Miti membuat wajah seperti dia akan menangis. Ketika dia masih anak-anak, itu tidak akan baik jika aku menempatkan rasa malu wanita padanya.

「 … ..Eh!」

Sambil masih memegang Maria di satu tangan, aku menarik mulut Miti padaku. Aku berpikir untuk mencuri bibirnya seperti ini tapi sepertinya dia belum siap, dia menutup matanya erat-erat dan air mata menetes. Tidak ada gunanya jika aku melakukannya dengan paksa; Aku bergeser dari bibirnya dan mencium tengkuknya, mengisap dengan kuat untuk meninggalkan bekas.

「 Hawaa….」

Terakhir, aku menjilatnya dari leher ke telinganya dan melepaskan wajahnya. Pinggul Miti lemas dan dia duduk di tempat. Dengan ini, kesedihannya melakukan mastrubasi di depan seorang pria telah sedikit melemah.

Setelah kami meninggalkan kamar mandi, apakah Miti sekali lagi akan meletakkan tangannya di celana dalamnya sambil mengingat lidahku dan wajah Maria yang kusut adalah sesuatu yang aku tidak tahu.

 

—Bruno Renster POV—

Tiga hari kemudian di perbatasan Arkland Bagian Luar Goldonia Selatan.

「 Laporkan dari para pengintai! Perkemahan musuh telah ditemukan. 」

Aku, Bruno Renster, melihat laporan itu dan masing-masing kapten kompi dan ajudan. Perintah itu untuk bertemu dengan bala bantuan dari ibukota dan melenyapkan musuh. Tapi sekarang, jika kita melepaskan kesempatan kita, musuh mungkin menemukan kita. Jika itu terjadi, pertahanan akan menjadi lebih ketat, dan jika kita gagal, kita mungkin membiarkan mereka kabur.

「 Kapten! Ayo serang! 」

Pendekatan ajudan. Namun, para pengintai hanya menemukan musuh dan laporan itu tidak berisi rincian tentang jumlah atau situasi mereka. Akan lebih baik menunggu laporan dari pengintai tambahan.

「 Jika kita melakukannya sekarang mereka akan kabur.」

Ajudan tersebut tampaknya memiliki pengalaman negatif di masa lalu dari serangan Arkland, sehingga napasnya kasar. Akan lebih baik jika bala bantuan tiba di sini sedikit lebih awal ...

「 Laporkan dari pengintai tambahan! Musuh berjumlah 800, formasinya adalah: mereka melipat tenda mereka dan bersiap untuk bergerak. 」

「 Kapten tertinggi! Kita harus cepat. 」

Jumlah musuh sama dengan jumlah kita, tapi ketika mereka bersiap untuk bergerak mereka tidak berdaya, jika kita menyergap mereka, kita akan menang. Kapten kompi semakin tidak sabar, dan sudah mencapai batasnya.

「 Semua regu bergerak keluar, kita akan menyergap musuh. Jangan melewati tepi bukit sambil mendekati lokasi musuh! 」

Regu mulai bergerak sekaligus. Pasukanku benar-benar batalion infanteri; tidak ada kavaleri selain yang digunakan untuk pengintaian. Ini bukan serangan bagus dari kuda. Para prajurit diam tanpa bertanya apapun dan maju perlahan ...

Musuh sudah berada di sisi lain bukit. Satu-satunya tugas yang tersisa adalah memberi perintah dan penyergapan akan berhasil. Tapi, perintah untuk menyerang tidak keluar dari mulut Bruno.

「 Semua regu dalam posisi defensif!!! Panah akan datang!! 」

Segera setelah aku selesai berbicara, anak panah seperti hujan deras jatuh di barisan depan, dan selain orang-orang yang nyaris tidak bisa memasang perisai mereka pada waktunya jatuh satu per satu.

「 Mereka menemukan kita! Kekuatan musuh sudah tidak di perkemahan. Mereka telah membentuk posisi pertempuran di puncak bukit! 」

Aku tidak percaya itu! Pasukan yang naik di atas bukit akan menjadi sasaran panah; Tapi, musuh malah naik ke puncak dan mengerahkan pasukan mereka. Demi bergerak secara diam-diam, kami bergerak dalam formasi sempit tapi musuh cukup bagus.

「 Mari kita susun kembali formasi kita. Regu panah bergeser ke depan, jatuhkan musuh di puncak! 」

Skuatku juga tidak punya keterampilan yang rendah. Awalnya, kita terkejut karena disergap dan bingung, tapi kita segera mendapatkan kembali ketenangna dan menyusun kembali formasi. Selama kita merebut bukit, kita akan mampu membalikkan momentum.

Infanteri mengangkat suara mereka dan melanjutkan serangan mereka. Tapi suara-suara itu tidak proporsional, dan mereka tidak bergerak sedikit pun.

「 Laporan dari kapten kompi, serangan musuh terlalu kuat! Mereka tidak dapat maju ke depan. 」

「 Sama, semua jalur sudah tidak mungkin! Anak panah terbang secara akurat menuju barisan depan. Kebingungan menyebar. 」

Laporan yang kembali padaku semuanya buruk. Kepemimpinan dan keterampilan musuh lebih tinggi dari yang kami harapkan. Mereka selalu lebih cepat daripada kami mengubah formasi mereka, dan terus mengambil inisiatif!

Meskipun kami berasal dari tentara bayaran, mayoritas tentara central army saat ini direkrut dan dipindahkan dari tentara nasional. Dengan kata lain, mereka adalah tentara yang memuja yang telah menikmati perdamaian selama bertahun-tahun, jadi selain berlatih, satu-satunya pengalaman nyata yang mereka miliki hanyalah sesuatu seperti pemberontakan sebelumnya.

Di sisi lain, Arkland mengalami beberapa bentuk pertempuran bersenjata dengan negara lain setahun sekali. Perbedaan pengalaman para komandan dan prajurit terlalu besar.

「 Hentikan serangan, masuk ke dalam formasi! Pertama, kita harus keluar dari jangkauan busur mereka. Mundur dengan tenang, jangan panik! 」

Kami mundur perlahan ke belakang, dan segera anak panah tidak lagi mencapai kami sehingga mereka menghentikan serangan mereka. Baiklah, dengan ini kami telah memperbaiki formasi kami. Setelah kami menghabisi musuh dari bukit, mereka akan kehilangan keuntungan mereka. Kerusakannya juga dalam batas yang dapat diterima, kami masih bisa bertempur!

Namun harapan seperti itu segera pecah. Suatu bagian dari musuh dengan cepat bercabang dan mengancam sisi-sisi kami ketika kami mundur. Kecepatan berbaris mereka juga cepat, dan tidak peduli berapa kali kami mundur, mereka dapat mengejar kami dengan mudah. Jumlahnya sekitar 200, tapi karena kami mundur, formasi kami kacau dan tidak bisa menghadapinya.

「 Sayap kanan musuh telah terpisah! Mereka sudah berada di sisi kita. Kompi sayap kiri adalah pasukan kecil! 」

「 Kekuatan utama musuh mengambil formasi serang dan berlari pada kita dari bukit!」

「 Kemana tujuan pasukan pemanah!? Di depan!? Di sisi!? 」

Ada 600 di depan dan 200 di sisi kami. Kami telah kehilangan kira-kira sebagian dari pasukan kami dan berjumlah 700 ... kami tidak dapat menyusun formasi dan telah menciptakan formasi runtuh persegi sambil menempatkan pertahanan setengah layak. Setiap elemen memberikan perasaan bahwa hasil terburuk telah terjadi.

「 Hancurkan...」

Ajudan bergumam tanpa sadar; aku juga tidak memberikan instruksi apapun. Segera, semua kompi tenggelam dalam kebingungan dan tidak mendengarkan perintah yang terperinci. Hanya ada satu perintah yang valid. Yaitu kabur ... atau mengabaikan perintah dan serangan, terjebak dalam perangkap dan kehilangan pasukan ...

Seperti ini, takdirku tertutup. Namun kalaupun aku bertarung sampai semua prajurit di depanku terbunuh secara sepihak, keadaan pertempuran tidak akan terbalik.

「 Semua unit ...... Mund- !!」

Ketika aku hendak memberikan perintah untuk mundur, tiba-tiba, seolah-olah kebingungan kami dialihkan ke musuh, formasi mereka kacau. Kekuatan utama musuh menghentikan serangannya pada kami dan mengabaikan kami saat mengubah arah, berbalik dan bertemu dengan pasukan yang menyerang dari sisi-sisi.

「 Apa yang ...」

Jawabannya adalah suara menderu, suara infanteri yang saling bertempur juga luar biasa, tapi dibandingkan dengan itu hampir seolah-olah itu adalah bisikan aliran kecil.

Suara derap tapal kuda dari 200 kavaleri berat bergemuruh ketika mereka langsung mendominasi medan perang.

—Bruno Renster POV End—
Oukoku e Tsudzuku Michi 40

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment