11 January 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 104

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 104: Kekacauan Utara ⑩ Dua Pertempuran Malam

–Aegir POV–

「 Jadi, apa yang ingin kau katakan?」

Leopolt ingin memberitahuku sesuatu, jadi aku menyerah untuk merangkul Celia dan kami berdua duduk di sekeliling meja sebagai gantinya.

「 Aku percaya Lord Hardlett juga merasa bahwa perintah musuh dalam pertempuran barusan aneh.」

「 Memang benar …… mereka tidak melakukan apa-apa setelah aku mulai menyerang mereka.」

Satu-satunya hal yang mereka lakukan sebagai reaksi terhadapku adalah memindahkan unit tombak mereka di depan, tapi itu adalah biasa dan meskipun tidak ada perintah yang diberikan dari atas, komandan di tempat kejadian mungkin akan memerintah ini sendiri.

「 Aku sudah berpikir tentang mereka menjadi tidak kompeten yang tidak berpikir berdasarkan akal sehat, tapi jika itu terjadi, korps divisi ketiga akan dihancurkan di hutan.」

Aku rasa begitu.

「 Daripada terlihat seperti musuh tidak menerima perintah, itu tampak seperti mereka bingung dengan perintah yang tidak cocok. Formasi mereka adalah campuran antara serangan dan pertahanan, dan sementara ada tentara yang ingin maju ke depan, ada juga tentara yang mundur ...... ini berbeda dari reaksi jika jenderal meninggal dalam pertempuran. 」

「 Aku juga merasakan itu, tapi dengan kata lain, apa artinya itu?」

「 Aku tidak yakin detailnya. Namun, dapat dipastikan bahwa musuh memiliki masalah fatal dalam garis komando mereka. 」

Ekspresi Leopolt tetap tidak berubah sementara hanya nada suaranya semakin kuat.

「 Di situlah aku ingin menggunakan taktik untuk mengganggu perintah mereka ke tingkat tertinggi.」

Berbicara tentang taktik yang akan menyebabkan kekacauan dan kepanikan …….

「 Serangan malam?」

「 Ya.」

「 Ini langsung setelah pertempuran? Bukankah para prajurit kelelahan? 」

「 Infanteri di pasukan pribadi belum benar-benar mengambil bagian dalam pertempuran ini. Mereka mungkin tidak terlalu lelah juga. 」

Infantri dan kavaleri busur pasukan pribadi bahkan tidak berjumlah 3000. Musuh telah mendekati 30.000, dan meskipun mereka secara teknis dikalahkan, karena kami tidak mengejar mereka, jumlah mereka tidak berkurang sebanyak itu. Jangan katakan padaku bahwa dia berusaha memikul terlalu banyak tanggung jawab.

「 Kita tidak akan menekan mereka dengan jumlah. Jika Anda membiarkan aku mengatasinya, aku pasti akan memberikan pukulan kepada musuh. 」

Jika kita membiarkan musuh mundur sekarang, kita harus melawan mereka lagi di suatu tempat di jalan. Mungkin lebih baik membiarkan dia menanganinya jika dia mengatakan sebanyak ini.

「 Seorang mata-mata telah bercampur dengan musuh yang mundur. Posisi musuh dapat dipastikan bahkan di hutan pada malam hari. 」

「 Kalau kau telah mempersiapkan sebanyak itu, aku tidak akan menghentikanmu. Aku akan mempercayakanmu dengan semua infanteri dan kavaleri busur. Cobalah. 」

Leopolt mengangguk dan hendak pergi dengan cepat, tapi aku memanggil untuk menghentikannya.

「 Meskipun kau gagal, cobalah untuk tidak mati.」

Jika orang ini menghilang, masalahku akan meningkat.

「 Dan juga komandan musuh adalah seorang wanita ...... yang cantik. Jangan bunuh dia. 」

Leopolt mengernyitkan alisnya dan mengangguk dengan tidak senang. Itu seharusnya baik-baik saja.

 

–Orang Ketiga / Yurest POV–

Malam, di dalam hutan, Kamp Pasukan Aliansi Yurest

Para prajurit Yurest tengah tidur seperti balok kayu. Pertempuran sengit di sore hari menghabiskan stamina dan energi mereka. Jika mereka menang, suasana hati mereka akan naik, tapi kekalahan menggandakan kelelahan mereka. Orang-orang yang memimpin tentara itu tidak ada pengecualian.

「 Itu ...... menyedihkan, bukan.」

「 …… ini adalah hasil terburuk.」

Kedua jenderal, Hyuutia dan Hartonen, merosot kelelahan di sekeliling meja dewan perang. Setelah kekalahan mereka menjadi definitif, kedua orang yang berusaha keras untuk menghindari keruntuhan total merasa lebih lelah daripada tentara rata-rata, tapi mereka masih waspada karena tanggung jawab berat yang mereka bawa di pundak mereka.

Mungkin karena kelelahan, Hartonen mengendurkan pakaiannya dan rileks, memamerkan penampilan yang tidak bermartabat untuk seorang jenderal. Hyuutia juga melepas pakaian ketat yang menutupi lehernya dan cara bicaranya tidak lagi sesuai dengan seorang jenderal yang bermartabat, karena dia menggunakan cara berbicara aslinya.

「 Sampai ada kecepatan dan daya rusak semacam itu...... kita tidak akan bisa berganti perintah tepat waktu.」

「 Pria itu tampaknya tidak kurang dari desas-desus tentang jenderal pemberani Hardlett dari Goldonia.」

「 Akankah lebih baik jika salah satu dari kita mengambil alih segalanya? Kemudian, kita mungkin bisa merespons. 」

「 Pada titik waktu ini ...... moral para prajurit juga mengerikan. Jika kita tidak mengangkatnya, kita tidak akan bisa bertarung lagi. 」

Suara Hyuutia terdengar seperti desahan, sementara Hartonen juga meletakkan sikunya di lututnya dan merendahkan bahunya.

「 Kau benar. Namun penyatuan komando tidak dapat diputuskan oleh kami sendiri. 」

Mereka tidak bersaing untuk mengambil alih komando untuk diri mereka sendiri. Cukup jelas bahwa dua jenderal dengan status yang sama akan menjadi tidak nyaman. Tetapi dewan itulah yang mengangkat mereka dan bukan sesuatu yang bisa mereka ubah sendiri.

Mereka berdua memiliki penguasa feodal sendiri yang mereka rekomendasikan. Jika kedua jendral mengubah pangkat mereka di medan perang sendiri, para penguasa feodal yang mendukung mereka tidak akan tinggal diam tentang hal itu. Mengesampingkan diri, itu akan berubah menjadi perselisihan internal dan dalam kasus yang lebih buruk, para prajurit mungkin membelah diri sesuai dengan faksi politik mereka. Jika itu terjadi, mereka akan punya masalah bahkan sebelum pergi berperang.

Jenderal perempuan makin membungkuk kelelahan dan memperlihatkan lembah payudaranya. Payudaranya dianggap besar, begitu juga dengan kecantikannya, dia menarik tatapan pria. Terlebih lagi ketika di medan perang, di mana tentara terpikat dengan desakan.

「 Hei Jenderal Hyuutia, apakah kau ingin mencoba intim denganku sehingga kita bisa menyembuhkan kelelahan kita?」

「 …… Kau punya istri, bukan?」

「 Jangan terlalu keras ...... aku punya kepercayaan diri. Aku akan memperlakukanmu dengan baik jadi mari kita dapatkan kembali semangat kita. 」

「 Aku tidak masalah keras; aku sudah seperti ini sejak lahir. Kalau kau ingin merayuku, tolong lakukan setelah kau meninggalkan istrimu. 」

「 Aku tidak mencoba untuk menikahimu, itu hanya akan menjadi hal satu kali ......」

Hyuutia meluruskan punggungnya dan memperbaiki bajunya dengan erat. Hartonen mendesah lagi pada tanda-tanda penolakan yang jelas. Dan pada waktu itu.

「 Serangan musuh–!!」

「 Ini adalah serangan malam! Posisi musuh tidak diketahui, tapi kira-kira dari sana!! 」

Mereka berdua berdiri tiba-tiba dan bergegas keluar tenda tanpa mengenakan armor sembari membawa pedang mereka saja.

「 Mustahil! Serangan malam di wilayah musuh!? 」

「 Apa mereka dapat melihat lokasi kami di hutan ini bahkan saat malam hari!?」

Mereka bergegas terburu-buru, tapi panah menyala sudah menghujani mereka dari segala arah. Tampaknya mereka sudah mengelilingi di semua sisi.

Anak-anak panah tidak padat bersama-sama, tetapi tenda-tenda terbakar satu demi satu, dan panah yang jatuh ke tanah membakar tumpukan daun jatuh yang menyambut musim gugur. Di mata para prajurit yang sedang tidur, yang kelelahan, pemandangan itu tidak diragukan lagi sesuatu dari kedalaman neraka. Kebingungan muncul sebelum mereka bisa masuk ke posisi defensif dan mereka berlari panik, mencoba melarikan diri.

「 Sial, kita tidak bisa melakukan apa-apa dengan tentara seperti ini! Seharusnya tidak terlalu banyak. 」

Sejauh menyangkut Hartonen, meskipun mereka telah dikepung, jumlah panahnya sedikit dan jumlah musuh yang datang untuk menyerang mereka juga tidak banyak. Jika para prajuritnya tenang, mereka harusnya bisa mengalahkan musuh.

「 Mari kita berpisah dan menenangkan para prajurit dulu! Kalau ini terus berlanjut, semua orang akan menyebar! 」

Keduanya mengangguk pada usulan Hyuutia dan berpisah, mencoba untuk menenangkan tentara mereka.

 

「 Kau di sana」

「 Yessir! 100 orang hadir! 」

「 Tidak banyak! Mundur ke barat dulu dan susun formasi! Beri tahu yang lain di sekitarmu juga! 」

「 Dimengerti!」

Prajurit itu berlari dan meneriakkan perintah, dan prajurit lain di dekatnya melakukan hal yang sama. Tetapi ketika mereka menuju ke barat, komandan lain menghalangi jalan mereka.

「 Apa yang kalian lakukan?!」

「 Kami diperintahkan mundur ke barat dan mendirikan formasi ......」

「 Bagaimana bisa ada perintah semacam itu? Musuh tidak punya banyak pasukan. Tutup jarak dan serang sehingga kau bisa mengepung mereka. 」

「 Tapi ……」

「 Ini adalah perintah langsung dari Jenderal Hyuutia! Jangan mengeluh soal hal sepele dan cepatlah! 」

「 Dimengerti!」

Hyuutia, memahami bahwa dua perintah yang bertentangan menyebabkan kekalahan mereka dalam pertempuran sebelumnya, memberikan perintah yang akan diberikan Hartonen dan memerintahkan para prajurit untuk menyerang sehingga tidak akan ada instruksi yang berlawanan. Yang disayangkan yaitu Hartonen, yang mampu sendiri, berpikir dengan cara yang sama, memberikan perintah pertahanan. Kedua jendral itu memikirkan yang lain dan memilih taktik yang kurang nyaman bagi mereka, yang pada akhirnya menghasilkan benturan instruksi.

Para prajurit Yurest bergerak setiap jalan dan menjadi bingung, akhirnya memilih untuk melarikan diri dalam kekacauan. Karena tidak bisa mengendalikannya, mereka tidak bisa lagi berhenti melarikan diri.

「 Tunggu! Aku tidak akan memaafkanmu kalau kau mundur! Komandan, cepat dan tarik pas-guuoh!! 」

Sebuah panah menembus tubuh Hartonen. Dia akan menarik panah dan menyerang orang yang menembaknya, tapi anak panah tambahan menusuknya dan panah terakhir dari bowgun melalui tenggorokan membuatnya jatuh ke tanah dalam keadaan tak bergerak.

「 Jenderal Hartonen terbunuh!!」

「 Semuanya sudah berakhir!!」

Hyuutia, menjadi satu-satunya jendral yang tersisa, tidak peduli dengan masalah komando, melainkan satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah memastikan para prajurit melarikan diri hidup-hidup.

Dalam pertempuran putus asa itu, kedatangan bala bantuan Goldonia menandai kematian kami. Dengan keberhasilan serangan mendadak yang tak terduga, pertempuran pemusnahan tak terhindarkan dan kavaleri akan datang dengan cepat.

「 Apa sudah berakhir ......?」

Setelah menyelesaikan sendiri, Hyuutia turun dari kudanya dan berdiri sendiri. Kehancuran pasukan praktis sudah jelas dan tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Jika negara itu akan hancur maka dia ingin mengirim satu tentara lagi ke rumah.

Tiga tentara Goldonia yang sedang bersiap-siap menebas tanpa banyak berpikir, karena dia terus berdiri dan menaikkan semangatnya. Dia bersiap-siap dengan pedangnya, bersiap untuk membiarkan banyak tentara berlari bebas sebelum dia terbunuh sendiri. Saat itulah seorang ksatria yang menunggang kuda yang sangat besar muncul di depannya.

 

–Aegir POV–

「 Aku hanya mencoba terburu-buru dan itu sudah berakhir.」

「 Ya, musuh telah runtuh. Selanjutnya, kita hanya membutuhkan orang-orang untuk pertempuran pemusnahan, jadi Lord Hardlett tidak perlu datang. 」

Kavaleri yang mengantuk, yang masih menggosok mata mereka, memiliki kegunaan yang jauh lebih sedikit, tapimereka seharusnya tidak memiliki masalah mengejar dan menghabisi musuh yang melarikan diri. Musuh sudah rusak dan hanya berserakan dengan kacau-balau.

「 Aku baru saja menembak seseorang yang terlihat seperti jenderal sebelumnya.」

「 Jangan bilang, apa itu wanita!?」

Aku mengatakan kepada mereka untuk tidak membunuhnya juga, sayang sekali.

「 Tidak, itu seorang pria.」

「 Bagus deh.」

Kavaleri yang datang mulai memburu tentara Yurest satu demi satu. Ketika aku menyerahkan ini kepada Irijina dan mulai berpikir betapa menyenangkannya untuk menjilat selangkangan Celia, aku melihat wanita cantik menari dalam cahaya yang berasal dari tenda yang terbakar.

「 Itu ......」

Bentrokan pedang dan percikan api terbang saat dia membalikkan tubuhnya dan menebas seorang tentara. Orang yang terbunuh adalah tentaraku, tapi cara dia bertarung sangat indah. Ketika kepala ketiga terputus, para prajurit berhenti bergerak pada kemunculan musuh yang tak terduga kuat. Ini baik saja; membunuhnya tidak.

「 Kavaleri busur, tunggu. Aku akan menyelesaikannya. 」

Aku menghentikan kavaleri busur, yang tampak akan menembak lawan yang tangguh, dan maju ke depan. Aku tidak berniat untuk menyerangnya, jadi aku turun dari Schwartz dan mencoba berbicara dengannya.

「 Aku Hardlett. Kau ini? 」

Wanita cantik itu terkejut sesaat sebelum memperkenalkan dirinya sendiri.

「 Myla Hyuutia, ini suatu kehormatan bagi jenderal untuk duel sendiri-!!」

Dia menurunkan tubuhnya dan menghampiriku dengan kecepatan luar biasa. Tanpa waktu untuk melakukan serangan balik, aku memblokir dengan tombakku, tapi dia berlari ke samping dan meluncurkan serangan terus-menerus yang membuatnya tampak seperti dia sedang menari. Itu adalah serangan terus-menerus tanpa penundaan di antara keduanya, tetapi ketika aku terus memblokir, wanita itu mulai bernapas dengan keras.

Memang benar kecepatannya sangat cepat tapi mataku bisa secara akurat menangkap serangannya dan yang terpenting, serangannya ringan. Aku mungkin bisa memblokir seratus serangan dan tidak lelah.

「 Ada apa! Kau harus menyerang juga! 」

「 Fumu ……」

Jika aku membuat ayunan tunggal secara horizontal dengan tombakku, pertempuran akan diputuskan terlepas dari si wanita bertahan atau tidak. Tapi jika aku melakukan itu, dia mungkin terbunuh dan dia pasti akan terluka. Demi penisku, yang sudah keras, aku ingin dia tetap tidak terluka.

「 Haah!!」

Memutuskan bahwa pemotongan tidak akan berhasil, Myla mengarah ke celah di armorku dengan duri kecepatan kilat yang berulang. Aah, itu sangat membantuku. Aku menarik tubuhku setengah langkah ke belakang dan mengayunkan tombakku.

Dengan suara logam yang tajam, pedang tipis Myla berhenti di pangkal mata pisau. Aku mendekati wanita yang tercengang.

「 Jadi ini dia …… ayah, ibu …… Aku akan pergi sebelum kalian.」

Myla melempar pedangnya dan menutup matanya sambil memiringkan kepalanya ke langit. Aku memeluk tubuh wanita itu.

「 A-apa yang kau lakukan?!!」

「 Aku tidak berniat membunuhmu …… mengapa kita tidak bicara sebentar saja?」

「 K-Kau akan memperkosaku, kan?! Untuk anggota keluarga Hyuutia merasakan penghinaan seperti itu, aku lebih baik mati-! 」

Myla hendak menggigit lidahnya, tapi aku membuka mulutnya dan memasukkan jari ke sana sebelum dia bisa. Jika aku bisa merangkul wanita hebat seperti itu, rasa sakit karena digigit adalah harga kecil yang harus dibayar. Lalu aku mengencangkan cengkeramanku di tubuhnya.

「 St-stop …… guuh …… gaah …… Aku tidak bisa bernapas ……」

Aku berusaha untuk tidak mematahkan tulang-tulangnya ketika aku memeluknya erat-erat, dan setelah Hyuutia berjuang dan melawan, dia kehilangan kesadaran dan menjadi lemas. Para prajurit melanjutkan pengejaran mereka setelah rintangan mereka lenyap.

「 Yah, aku kira ini berarti pertarungan sudah berakhir.」

「 Terus melakukan pertempuran pemusnahan. Jangan memberi musuh ruang untuk menjaga tanah mereka, hancurkan mereka secara menyeluruh. 」

Leopolt sengaja tidak menyentuh wanita yang kubawa di atas bahuku. Celia juga memiliki wajah yang menyerah saat dia mengambil alih komando dari unit pengawal dan melanjutkan pengejaran musuh. Sepertinya tidak perlu bagiku untuk mengambil alih komando lagi. Ketika aku meletakkan Myla yang tidak sadar pada Schwartz, dia memutar kepalanya untuk mengendus selangkangannya. Apa kau mau menghentikan itu, ini adalah wanitaku.

 

Esok pagi

「 Uuun …… tempat ini ........ 」

Setelah beberapa saat, Myla perlahan membuka matanya. Walau dia tidak terluka, dia benar-benar tidur lama. Dia mungkin teramat lelah.

「 Apa kau sudah bangun?」

「 Nnh …… kau ini-! Di mana tempat ini!? Apa yang terjadi sejak saat itu!? 」

「 Ini tendaku, di dalam kamp Goldonia. Pasukan Yurest telah hancur total dan tersebar. 」

「 …… Begitukah? Jadi aku sudah dikalahkan. 」

Myla terkulai lemas. Setelah beberapa lama bertanya, aku mengetahui bahwa wanita itu memimpin pasukan dengan pria lain. Dia mungkin menemukan nasib negaranya sendiri juga. Tidak banyak yang tidak mau dibicarakannya.

「 Jadi dua jenderal untuk satu pasukan? Apa kalian idiot? 」

「 Aku tidak bisa menanggapi itu ......」

Myla menundukkan kepalanya, yang berarti dia menyadarinya sendiri. Sulit ketika orang-orang di atasmu bodoh.

「 Itu sudah diselesaikan. Haruskah kita beralih ke hal berikutnya? 」

「 Ya ……」

Myla membuat wajah sedih seolah dia akan dieksekusi. Aku meminjamkan tangannya dan membantunya berdiri.

「 Letakkan tanganmu di sini.」

「 Apa kita tidak akan keluar?」

「 Tidak, kita akan tetap di sini.」

Tangannya ada di kontainer dengan armor di dalamnya. Ini berat jadi seharusnya cukup stabil.

「 Angkat pinggulmu sedikit lebih tinggi. Sebarkan kakimu sedikit lebih terbuka. 」

「 ??? Apa apaan ini? Apa aku tidak akan dieksekusi sekarang? 」

Aku tidak akan melakukan sesuatu yang konyol seperti membunuh wanita cantik. Aku akan menyodorkan tombak lain.

「 Umu, luar biasa.」

Aku menurunkan celana dan pakaian dalam Myla dan mengistirahatkan penisku di pantat putihnya yang terbuka.

「 Eh ...... apa yang sedang kau lakukan ...... eeeeeeeh!!!!??」

Myla berbalik dan menjerit karena terkejut. Apa yang dia teriakan sekarang?

「 Apa yang kau lakukan!? Apa benda itu!? 」

「 Apa? Ini tentu saja penisku. 」

「 Mustahil penis bisa sebesar itu! Apa kau sejenis monster …… aahn! 」

Aku memasukkan jari ke dalam genital Myla yang rewel dan berputar-putar di dalam. Lubangnya berwarna pink dan gumpalan rambut kemaluan yang tipis juga membangkitkan selera seksualku. Lubang pantatnya sedikit berkontraksi dan cukup lucu.

「 Kau adalah wanita yang luar biasa cantik. Aku ingin kau membiarkan aku memelukmu. 」

「 Tentu saja aku akan bilang tidak! Apa kau bercanda!? 」

「 Aku tidak bercanda. Aku ingin membanting ini ...... dalam wanita cantik sepertimu. 」

Aku menempatkan penisku di pintu masuk dan menggosoknya ke atas dan ke bawah. Jika dia memberiku izin, aku akan mendorongnya segera.

「 Kuuh! Bunuh aku! Aku bilang aku akan menggigit lidahku kalau kau mau memperkosa aku!! 」

Itu buruk. Jika wanita cantik seperti itu mati, itu akan menjadi kerugian bagi seluruh umat manusia.

「 Lalu bagaimana dengan ini? Kalau kau menjadi wanitaku, aku akan meningkatkan perawatan para tahanan. 」

Dia seorang wanita yang berpikir tentang prajuritnya sampai akhir dan mempertahankan tanahnya. Ini sepertinya kondisi yang bagus untuk membuat kesepakatan.

「 B-Betapa pengecut ...... menggunakan kehidupan para tahanan sebagai perisai ......」

Meskipun dia tidak mendengarkanku, aku tidak bermaksud untuk menyalahgunakan para tahanan. Jika dia mendengarkan aku, aku hanya berpikir aku bisa menambahkan beberapa daging ke salah satu makanan mereka.

「 Baik, lalu maju terus dan perkosa aku sesukamu ...... setelah itu, aku akan mengakhiri hidupku! Aku akan memujimu dan mematuhimu, jadi lakukan yang terburuk! 」

Itu juga tidak diizinkan. Aku ingin merangkulmu lagi dan lagi setelah ini juga.

「 Lalu bagaimana dengan ini? Kalau kau menjadi milikku mulai sekarang, aku akan menyarankan raja untuk memberikan perhatian khusus pada keluargamu meskipun Yurest jatuh ke dalam kehancuran. 」

Tubuh Myla berkedut. Sebagai seorang jenderal, dia pasti lahir dari keluarga bangsawan dan sebagai seorang bangsawan, menjaga garis keturunan keluarga jauh lebih penting daripada hidupnya.

「 B-beneran?」

「 Ya, itu tidak akan sama seperti sebelumnya, tapi keluargamu akan terhindar dari pemusnahan.」

「 Nama Hyuutia tetap …… ada.」

Myla berpikir sambil berdiri dengan punggungnya ke arahku dan tetap di posisi yang sama dengan pantat dan alat kelaminnya yang terbuka.

「 Apa kau akan menarik kembali......」

「 Tidak. Aku juga orang yang bertahan.」

Meskipun aku tidak benar-benar tertarik untuk bertahan atau apa pun.

Setelah satu menit diam, Myla berbalik menghadapiku.

「 Aku mengerti ...... aku akan ...... menjadi wanitamu.」

「 Aku bersyukur. Lalu aku akan segera- 」

Aku mengambil pinggang memutar Myla dan menyesuaikan posisi pinggulku.

「 Tunggu! Aku masih seorang pe-!! 」「 Aku mulai……!!」

Aku membanting pinggulku ke arahnya sementara masih memegang erat-erat. Hari ini adalah kelanjutan dari sebelumnya, di mana aku berhenti sebelum melakukannya, jadi penisku jauh lebih keras dan lebih besar dan aku tidak bisa menahan diri. Ketika aku mendorong dengan seluruh kekuatanku untuk menembusnya, aku bisa mendengar suara sesuatu yang merobek.

「 Hm? Ini ...... 」

「 Oooow—!! Meskipun aku masih perawan!! Kau sangat kejam, kejaaaaam!! 」

Jadi dia masih perawan ……? Maka itu buruk bagiku untuk memasukkan penisku tanpa membelai dia dengan memuaskan sebelumnya. Kukira aku tidak akan bergerak dulu.

Untuk sementara, Myla mengendus dan menangis. Lalu dia mengalihkan matanya yang berair padaku.

「 Dasar iblis ...... apa menyenangkan menyiksa seorang perawan!?」

'Ini menyenangkan karena kau manis', adalah apa yang ingin aku katakan, tapi dia pasti akan marah jadi aku tidak bilang. Tanpa membalas, aku mendekat untuk ciuman, meraih wajahnya ketika dia berbalik dan mengisap bibirnya.

「 Sulit bagiku untuk bertahan seperti ini saat aku di dalam wanita cantik sepertimu. Apa tidak masalah bagiku untuk bergerak? 」

「 Tidak apa-apa …… untuk melakukan apa yang kau suka. Tapi tolong jangan selesai di dalam, karena aku akan hamil. 」

「 Ya, aku tahu.」

Aku menggoyangkan pinggulku sambil berdiri di belakangnya. Menyerangnya dengan intens setelah dia kehilangan keperawanannya itu sedikit menyedihkan, tapi aku ingin mempercepat pelepasan benih yang kukumpulkan. Darah dari kehilangan keperawanannya dan cairan cinta yang disekresikan untuk melindungi tubuhnya membuat suara basah ketika suara panggulku memukul gema di dalam ruangan.

「 I-itu sakit …… tolong lakukan dengan sedikit lebih lembut.」

「 Maaf. Isi perutmu ketat ...... 」

「Penismu terlalu besar. Itu bahkan tidak bisa dibandingkan dengan apa yang kulihat pada saudara laki-laki atau ayahku ketika aku masih kecil. 」

「 Tapi barangmu di sini cukup bagus, ya?」

Aku jatuh di atas tubuhnya ddan menempel padanya, lalu ketika aku mengekspos dada Myla, payudara besar yang melebar tumpah keluar.

「 Kau memiliki payudara besar, wajah cantik dan lubang yang sangat sempit …… kau adalah tipe wanita terbaik.」

Aku membelai payudaranya sambil mengayunkan pinggulku dan menciumnya. Tapi air mata terbentuk di mata Myla.

「 Uuuu …… bertahanlah Myla, ini demi rumah tanggamu dan demi para prajurit.」

Tidak bagus, ini akan menjadi perkosaan kalau begitu. Aku harus membuatnya merasa enak bagaimanapun caranya.

「 Bagaimana ini?」

Sementara penisku masih terpasang padanya, aku memutar pinggulku dan perlahan-lahan merangsang bagian dalam Myla.

「 Ah …… itu tidak sakit.」

Aku terus bergerak dengan cara yang sama untuk beberapa saat, dan menambahkan gerakan dorong setelah dia terbiasa dengan gerakan lainnya.

「 Ah! Itu menyakitkan! 」

「 Ya, aku tahu.」

Aku berhenti setelah menyodorkan beberapa kali dan dengan lembut memutar pinggulku lagi. Tangan kiriku dengan lembut menggosok payudaranya sementara tangan kananku menggosok klitorisnya.

Aku menahan sensasi spermaku dan ketika aku mengulangi gerakan bergantian, wajah Myla mulai rileks secara bertahap.

「 Apa kau mulai merasa enakan?」

「 Aku baru saja terbiasa dengan rasa sakit!」

Aku bisa tahu dia berbohong karena lubangnya mulai basah kuyup. Penisku juga bisa bergerak dengan lancar sekarang. Puting dan klitorisnya tegak, jadi hanya perawan yang bersikeras bahwa mereka masih belum terangsang.

「 Aahn …… nnhaah! Nnnh!! 」

Aku beralih dari gerakan pinggul yang berputar ke gerakan mendorong lalu berhenti bergerak sama sekali.

「 Eh!? Ap-apa yang salah? Apa kau sudah selesai? 」

「 Kau ingin aku ...... untuk mendorong jauh?」

「 Tentu saja tidak!」

Aku terus menahan pinggulku sementara hanya menyentuh payudaranya dan klitorisnya, kemudian aku berbicara dengannya lebih lanjut.

「 Jangan keras kepala. Kau perawan ... seperti rekrutan baru. Aku memiliki banyak pengalaman sehingga tidak dapat membantumu merasa enakan. Kalau kau menerimanya, kita berdua bisa merasa lebih enakan. 」

Aku menciumnya dan terus berbicara sambil tetap cukup dekat untuk menyentuh hidungnya dengan hidungku.

「 Hanya satu kata ...... kalau kau hanya mengatakan kau merasa enakan, aku akan bergerak lebih keras dan menyenangkan kau.」

Myla menatapku dengan wajah yang hampir cemberut dan menggumamkan sesuatu dengan pelan sehingga aku tidak bisa mendengarnya.

「 Rasanya …… enak. Buat aku merasa lebih enakan…… 」

Baiklah, sekarang ini konsensual.

「 Uoooooh!」

「 Kyaaaaa!! Sangat kasar! Ini intens tapi rasanya enak!! 」

Hampir seolah-olah gerakan sebelumnya adalah sebuah kebohongan, aku menghempaskannya dengan lenganku yang sembrono, ditemani oleh suara menampar daging, dan mengayunkan pinggulku cukup keras untuk menggerakkan punggungnya dan maju sambil berdiri.

Aku menahan gerakan-gerakan intens saat kenikmatanku menumpuk dan kemudian mencapai klimaksku segera.

「 Ini dia, Myla! Aku akan melepaskan benihku sekarang!! 」

Aku ambil salah satu tangan Myla dan diletakkan di bolaku. Setelah terpendam dari berhenti tepat sebelum seks sebelumnya, dia harusnya bisa merasakan seberapa besar mereka menggembung.

「 Lakukan di luar! Jangan di dalam, aku akan hamil!! 」

「 Aku tahu. Kau mungkin hampir di sana juga, jadi muncratlah!! 」

Suara kami dan suara dari gerakan pinggul kami yang intens cukup keras untuk didengar dari luar, tapi kami tidak mempermasalahkannya karena benihku akhirnya bangkit dan meledak.

「 Aku muncrat! 」「Kyaaa!? 」

Mengikuti apa yang dikatakan Myla, aku akan menarik keluar untuk melepaskan benihku, tetapi pada saat itu, wadah yang dia pegang jatuh. Untuk melindunginya agar tidak terjepit di bawah benda berat dan terluka, aku menggulingkannya ke samping.Tapi karena penisku masih terhubung dengannya, itu mendorong lebih dalam, menggali ke dalam rahimnya.

「 Kyaah!! Kau tidak boleh masuk begitu dalam!! 」

「 Guaah, maaf, aku di batasku!!」

Pada saat-saat terakhir, perasaan penisku menggores rahimnya membuatku mengincar dan melepaskan benihku seperti air mancur.

「 Uoooh!! OOoooooooh. 」

Suara ejakulasiku begitu keras sehingga kami berdua bisa mendengarnya dan perut Myla membengkak. Tampaknya banyak sekali yang keluar.

「 Eh?……kau pasti becanda? Itu keluar......kau sedang keluar di dalam? Gaaaaak, kau pembohong!! Pengkhianat! 」

Myla membuat keributan saat diletakkan olehku, tetapi ejakulasiku tidak berhenti. Sudah kuduga, aku tidak punya cukup alasan untuk menarik penisku keluar sementara aku berada di tengah-tengah klimaks.

「 Maaf, itu baru saja keluar.」

「 Jangan 'itu baru saja keluar' padaku! Kau mengerikan, menyemprotkan begitu banyak ........ aku akan hamil ...... 」

Setelah mengeluarkan semuanya, aku memisahkan diri dari tubuhnya, dan mencoba untuk menenangkan wanita yang marah entah bagaimana caranya.

「 Hei, semangat. Itu diluar kendaliku. 」

「 Aku tidak berbicara dengan pembohong! Uuu ...... itu sangat dalam sehingga itu tidak akan keluar ...... mungkin sudah terlambat. 」

Itu tidak bisa ditolong. Aku akan meyakinkan dia melalui tubuhnya.

「 Eeeh! Kenapa lagi?! Sudah cukup…… 」

「 Aku sudah datang banyak pertama kali. Waktu kedua atau ketiga seharusnya tidak membuat perbedaan. 」

「 Tidak mungkin-, aaah!! Jangan menaruhnya saat masih lengket!! 」

Pada akhirnya, aku berhasil menghindari masalah lebih lanjut – dia jatuh pada ronde kelima, memohon padaku untuk menghamilinya dengan benihku setelah aku terus menggodanya berulang kali.

 

Aegir Hardlett. 21 tahun. Musim gugur. Masa perang.

Unit Subordinasi

Pasukan Pribadi: 9400
Infanteri: 2000, Kavaleri: 1200, Pemanah: 700, Teknisi Tempur: 200, Kavaleri Busur: 5300

Divisi Ketiga Central Army: 11.000
Infanteri: 8500, Kavaleri: 900, Pemanah: 1600

Bawahan: Leopolt (Kepala Staf dan Wakil Komandan Umum), Celia (Ajudan, Kapten Pengawal), Irijina (Komandan), Luna (Komandan Kavaleri Busur), Pipi (Maskot), Leah (Pendamping Malam), Helgen (Komandan Korp Divisi ke-3) )

Myla (tahanan)

Lokasi Saat Ini: Aliansi Yurest, Timur Barrela

Prestasi: Pemusnahan Pasukan Pertahanan Timur Treia (menyerah), Merebut Roleil, Pasukan Magrado dikalahkan, Tentara Kekaisaran Treia dihancurkan, Menjatuhkan Benteng Majino (Gabungan), Memukul mundur Pasukan Aliansi Yurest
Oukoku e Tsudzuku Michi 104

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment