25 November 2017

Campione! v1 4-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 4 – MUSUH DARI JAUH

Bagian 1

Begitu Godou turun dari Shobakouen Station, dia pergi mencari peta. Yakni, semacam 'KAU-ADA-DISINI' yang menghiasi bagian depan pemberhentian penumpang manapun.

Setelah telepon kemarin, dia menemukan lokasi pertemuan mereka; Itu sangat mungkin kuil Shinto yang paling tersebunyi yang pernah ada. Paling tidak, dia belum pernah mendengarnya.

Meski sudah memastikan untuk mengetahui halte bus terdekat dan rute jalan kaki, mungkin masih butuh waktu lama untuk sampai ke kuil, jaraknya jauh sekali.

Setelah memastikan tujuannya lagi di peta besar, Godou kembali berangkat.

————————————

"Kenapa sebuah kuil? Ada begitu banyak tempat yang lebih baik untuk bertemu... Dan karena kita bahkan belajar di sekolah yang sama, tidak bisakah dia bertemu aku di sekolah?"

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku ingat seseorang bilang bahwa dia sedang bekerja di tempat suci di suatu tempat sebagai miko. Konon, dia tidak melakukannya demi uang, tapi untuk mendapatkan beberapa pengalaman hidup di 'dunia nyata'. Jadi... mungkin karena itulah dia sangat suka kuil?"

Semalam, sepasangan adik dan kakak tengah mempertimbangkan permintaan aneh itu.

Setelah Shizuka berkata kepadanya bahwa, kekhawatiran Godou tumbuh secara eksponensial.

"Baiklah, ayo putuskan apa yang akan kamu lakukan besok. Onii-chan, kapan kamu berencana untuk berkunjung? Bagaimana kalau sehabis sekolah?"

"...Kenapa kamu mengatur jadwalku? Aku bisa memutuskan sendiri, makasih."

"Karena Onii-chan adalah anak laki-laki yang tidak sopan dan tidak peka, aku tidak bisa membiarkanmu pergi dan menemui Ojou-sama polos dan lugu, bukan? Jadi aku akan pergi bersamamu."

"Cukup, Shizuka— aku bukan anak SD lagi, aku tidak butuh pendamping."

"Hmm... apa salahnya denganku ikut denganmu? Jadi, kamu akan melakukan hal yang patut dipertanyakan kepada Mariya-sempai ——"

Setelah percakapan yang panjang dan menyakitkan, akhirnya Godou membujuk Shizuka yang bersikeras untuk tidak ikut serta.

————————————

Pada akhirnya, Godou memutuskan untuk pulang ke rumah dan ganti pakaian santai, lalu pergi sendiri ke tempat pertemuan. Tentu saja, dia juga membawa Gorgoneion itu ke dalam tas.

Mungkin benda itu bahkan lebih berbahaya dari yang dia bayangkan?

Alasan mengapa Mariya ingin berbicara di luar sekolah, barangkali mungkin para murid lain tidak ingin terlibat dalam insiden... Ini jelas bukan karena rasa paranoia.

Pada akhirnya, Godou merasa menyesal... seharusnya dia tidak membiarkan Erica memaksakan benda berdarah padanya!

Sekali lagi dia merasa sangat menyesal saat dia terus berjalan. Akhirnya, dia sampai di pintu masuk kuil.

Tangga batu yang panjang dan merepotkan ini merupakan hambatan terakhirnya.

Agak lelah, dia memulai serangannya terhadap anak tangga, dan akhirnya sampai di tempat tujuannya —— Kuil Nanao.

Melewati torii, dia memasuki halaman kuil.

Orang yang keluar untuk menyambutnya adalah seorang gadis berpakaian miko.

"Kami sangat tersentuh oleh kedatangan Anda ke tempat suci yang sederhana ini, Kusanagi Godou-sama. Kehadiran Anda adalah sebuah kehormatan bagi kami. Semoga Anda memaafkan penghinaan saya, dalam meminta Campione yang terhormat dan mulia seperti Anda melangkah ke tempat ini."

Miko itu membungkuk dalam-dalam.

Kontras cemerlang dari hakama dan furisode yang dikenakan di atas kosode putihnya yang memesona dan membuatnya tercengang. Saat dia bangkit dari membungkuk, Godou segera mengerti mengapa Shizuka terus-menerus menggunakan 'menakjubkan' untuk menggambarkannya.

"Nama saya Mariya Yuri. Soal panggilan telepon semalam ke orang terhormat, saya harus meminta maaf dengan tulus."

Rambut cokelat gelapnya bergoyang saat dia bergerak.

Mariya Yuri — sungguh, dia seindah rumor yang diucapkannya. Dan itu bukan hanya kecantikan; Wajahnya memproyeksikan atmosfer bangsawan sopan, matanya bersinar dengan kecerdasan yang jelas.

Dari semua orang yang Godou kenal, Erica Blandelli menonjol dalam penampilannya.

Tapi, gadis Mariya di depannya tentu saja setara.

Jika seseorang menganggap Erica sebagai bunga camellia yang besar, Ojou-sama yang luar biasa sopan ini akan menjadi bunga sakura yang mekar, yang menarik perhatian orang lain.

"Kamu juga salah satu sorcerer itu, bukan? Sama seperti yang ada di Eropa— tapi aku harus mengatakan ini adalah pertama kalinya aku bertemu dengan kalian di Jepang."

"Benar... Meskipun saya tidak ingin Anda menyamakan kami dengan mereka, tidak ada perbedaan mencolok diantara kami berdua. Saya ditugaskan ke tempat suci ini, melayani sebagai miko yang melindungi Musashino, dan meskipun tidak lebih dari pengetahuan umum, saya tahu beberapa sihir."

Dengan kata lain, dia bekerja di kuil ini.

Godou mengangguk dan melihat sekeliling.

"Err... apakah Mariya-san satu-satunya di sini? Apakah ada orang lain?"

Kalau bisa, dia akan lebih suka kalau ada orang lain yang hadir.

Sejauh menyangkut Godou, terlalu sulit untuk menyendiri dengan gadis cantik itu.

"Yang Mulia sangat tanggap— Saat ini saya adalah satu-satunya orang di sini— dan dengan cara yang sama, jika saya menyinggung perasaan Anda karena alasan apapun, hanya saya yang harus disalahkan. Saya mohon Yang Mulia untuk mengampuni kekurangan pelayanan saya yang rendah hati, dan meredakan kemarahan Anda yang mengerikan di tubuh saya sendiri ——"

"...Umm, Mariya-san? Entah kenapa, apa yang baru saja kamu katakan sepertinya agak aneh?"

"Satu-satunya harapan saya adalah seorang tiran seperti Anda untuk menenangkan amarah Anda dengan kematian saya. Saya mohon dari Anda, tolong jangan menyiksa dan mengeksekusi warga malang atas kesenangan Anda. Tampilan kasih sayang dan toleransi adalah satu-satunya teladan bagi Yang Mulia; Apapun kesalahan sebelumnya yang telah mereka buat, saya rela menanggung hukumannya sendiri."

Yuri menyatakannya dengan hormat.

...Mungkinkah ini bisa menjadi kata nasihat? Bukankah seperti adegan dalam drama periode, di mana seorang pelayan setia bersedia mati sehingga Raja tiran atau bengisnya bisa dibujuk?

Godou tiba-tiba menyadari bahwa keadaan memburuk, dan dengan cepat mengoreksi Yuri:

"Ada banyak hal yang perlu dikoreksi dalam apa yang kamu katakan, tapi mari kita mulai dengan yang pertama— Tipe orang seperti apa kamu? Aku bukan Nero, bukan Dong Zhuo dan jelas bukan Oda Nobunaga, aku tidak akan membunuh siapapun!"

"...Jadi maksud Anda hanya membunuh saja tidak cukup memuaskan Anda?"

Sang hime-miko yang cantik sekali lagi mengatakan sesuatu yang benar-benar berbeda dengan ekspresi serius.

Kenapa jadi begini?

Gadis ini tampak tenang dan cerdas, tapi tak bisa mengerti sepatah kata pun yang Godou katakan. Dia benar-benar wanita kelas atas; Cara berpikirnya sangat berbeda dari orang lain.

"Itu bukanlah apa yang kumaksud. Dengarkan baik-baik; Aku orang yang beradab, dan tidak senang melakukan perbuatan tirani semacam itu. Kuharap kamu mengerti apa yang kumaksud dengan ini."

"...Ya, saya mengerti sepenuhnya. Namun Anda ingin mempermainkan atau menyiksa saya, saya bersedia menyetujui permintaan Raja saya. Maksud Anda yakni Anda takkan membiarkan kematian yang cepat, bukan?"

"Kamu sama sekali tidak mengerti! Aku beneran nggak punya fetish aneh untuk menyiksa perempuan!"

Godou tiba-tiba menyadari ada yang salah.

Walaupun dia adalah seorang sorcerer, sangat sedikit orang yang benar-benar tahu bahwa dia adalah seorang Campione.

Kakek yang dia temui beberapa hari yang lalu di Roma juga sama. Sampai dia berduel dengan Erica dan menunjukkan kekuatannya, mereka semua mencurigai klaimnya yang bertentangan.

"Bagaimana kamu tahu bahwa aku adalah Campione?"

"Karena kemampuan saya, mata saya ini adalah clairvoyant(cenayang/peramal), bisa membaca rahasia bidang spiritual. Suatu ketika, lama sekali, saya memiliki takdir bertemu dengan rekan Anda, Marquis Voban. Makanya saya tidak akan pernah salah dengan Campione — Rakshasa Raja."

Ucapan Yuri penuh dengan rasa percaya diri.

Akhirnya Godou mengerti. Jadi gadis ini sebenarnya pernah bertemu Raja Iblis legendaris Eropa Timur!

"Begitukah, aku juga pernah mendengar namanya. Dia memakai sikap kuno dan tirani, dan orang tua yang keras kepala dan temperamental, bukan? Kupikir dia adalah satu-satunya Campione yang bertindak seperti itu, jadi tolong jangan memperlakukan aku dengan cara yang sama."

Godou sendiri mengenal Campione yang lain.

Dia adalah orang yang tidak berdaya tanpa harapan.

Di permukaan, dia tampak seperti ksatria Latin yang terbuka dan riang; tapi dia bisa tersenyum lebar sambil menertawakanmu dengan pedang secara serius. Dia jelas tidak normal, tapi harus dikatakan bahwa dia sangat pandai berurusan dengan orang.

"Yang Mulia terlalu rendah hati. Saya sangat jelas tentang perbuatan Anda di Sisilia, Milan dan Roma, yang dilakukan dengan marah; semua adegan kehancuran itu tidak lain hanyalah perbuatan Campione. Sangat mengerikan..."

"Bu-Bukan seperti itu, aku benar-benar tidak melakukannya karena aku marah. Bagaimanapun, Mariya-san, bisakah kamu berhenti berbicara secara formal? Kita teman sekelas di sekolah, jadi tak masalah kita bicara santai— dan aku akan melakukan hal yang sama."

Agar begitu diperhatikan oleh seorang gadis begitu lama, Godou merasa sangat tidak nyaman. Tapi Mariya tampak terperanjat mendengar sarannya.

"Saya sangat menyesal, itu karena ucapan saya gagal mencocokkan maknanya. Saya sangat menyesal... Tapi, apa arti 'bicara santai'?"

Apa yang...? Mungkinkah bahwa di dunia para putri dan gadis-gadis kelas atas, tidak ada cara berbicara yang 'santai'?

Godou menyadari betapa berbedanya hidup dan dunia mereka.

"Maksudku, berhenti menggunakan nada suara hormat itu. Aku akan memanggilmu Mariya, dan kamu bisa memanggilku dengan namaku. Aku tidak peduli apakah itu Kusanagi, atau Godou, atau kamu bisa membuat nama panggilan— semuanya baik-baik saja."

"Bagaimana saya bisa... maafkan saya, saya tidak bisa melakukannya. Lagi pula, posisi Yang Mulia dan saya sangat berbeda, dan selain itu, saya tidak pernah secara langsung menyebut nama anak laki-laki."

Yuri tersipu dan menolak.

Godou hanya tumbuh lebih yakin bahwa keduanya mungkin bahkan tidak berasal dari negara yang sama.

"Posisiku... siapa yang menggunakan kata itu hari ini? Dan aku bukan orang yang luar biasa. Lupakan saja, kalau kamu merasa tidak nyaman, aku takkan memaksamu untuk melakukannya— tapi tolong santai saja saat kamu bicara. Dan tolong, tolong berhenti memanggilku 'Yang Mulia'."

"Ya... aku akan berusaha... Kusanagi...-san."

Melihat Yuri memperhatikan kata-katanya, Godou mengangguk.

Itu seratus kali lebih baik daripada melihat seorang gadis seusianya memanggilnya 'Yang Mulia'.

"Aku punya sesuatu yang kuinginkan darimu, Kusanagi...-san. Bisakah aku meminjam benda dewata yang kamu bawa dari Roma untuk kulihat?"

Yuri menemukan cara dan permintaannya yang serius.

"Aku tidak punya masalah dengan itu, tapi bagaimana kamu tahu tentang benda itu?"

"Kusanagi-san, kamu terlalu rendah hati. Seseorang yang bisa menjadi Campione pergi ke negara asal untuk semua ilmu sihir — Eropa. Kepada rekan mereka di Jepang, daripada mengatakan bahwa mereka tertarik dengan apa yang kamu dapatkan, mungkin lebih tepatnya untuk mengatakan bahwa mereka khawatir. Itu, tentu saja, alami."

"Khawatir... apakah aku diawasi selama ini?"

Godou sangat khawatir.

Dia tidak pernah menduga bahwa kelompok seperti itu ada.

"Aku tidak tahu apakah mereka mengikutimu secara aktif, tapi setidaknya aku bisa memastikan bahwa ada penyidik ​​Jepang yang dikirim ke Roma. Menurut laporan dari penyelidikan, setelah mereka mengetahui bahwa mage Italia menekan benda tertentu ke arahmu; mereka mengirim berkas mereka pada kami."

"Dan siapa yang mengirim para penyidik?"

"Tentu saja itu Komite Kompilasi Sejarah... apakah kamu tidak mengenal mereka?"

Gelar yang sangat panjang muncul dari bibir Yuri.

Konon, Godou ingat bahwa dia pernah mendengarnya sebelumnya. Godou mengingat kejadian itu dari ingatannya yang suram.

Erica memang bilang sebelumnya bahwa semua mage di Eropa bersembunyi, dan meskipun dia merasa itu tidak masuk akal, ada juga rasa kagum.

Dia juga bilang bahwa Jepang pasti juga memiliki asosiasi mage-nya sendiri.

Perbedaannya adalah, tidak seperti Eropa, karena mage di Jepang diorganisir, dipantau dan diarahkan secara ketat oleh pemerintah, warga rata-rata tidak mengetahui keberadaan mereka.

Nama asosiasi itu, jikalau dia ingat dengan benar, adalah...

"Komite Kompilasi Sejarah, ya, aku pernah mendengar itu sebelumnya."

"Mereka adalah organisasi rahasia, mengendalikan dan memanipulasi informasi yang dikumpulkan dengan cara mage dan spiritualis. Ini terdiri dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Perpustakaan Diet Nasional, Badan Rumah Tangga Imperial, Badan Urusan Agama, Departemen Kepolisian Metropolitan di antara organisasi-organisasi berpengaruh lainnya. Orang sepertiku, miko dengan kemampuan spiritual atau agen para Dewa, telah ditekan untuk membantu usaha mereka."

Sihir, Ilmu Sihir, Bantuan Kedewataan —— jumlah kekuatan aneh dan kemampuan membingungkan yang tak terbatas.

Semua hal ini tidak dianggap sebagai bagian dari 'sejarah yang tepat' di Jepang.

Komite ini didirikan untuk mempertahankan sikap yang diinginkan di antara populasi, dan dengan demikian menjadi 'Komite Kompilasi Sejarah'. Paling tidak, begitulah cara Erica menjelaskannya.

"Itu juga atas perintah Komite bahwa aku menemuimu di sini hari ini, Kusanagi-san — agar aku bisa memastikan apakah kamu benar-benar Campione. Itu juga karena kita belajar di sekolah yang sama, dan bahwa aku berteman baik dengan Shizuka."

"Kamu juga korban, ya..."

Setelah mendengar ini, Godou mulai bersimpati dengan Yuri.

Mungkin karena kesan yang dia dapatkan dari sikap riang mage Latin itu, dia merasa bahwa Yuri, yang dipenuhi kebiasaan, menjadi tampak menyedihkan. Untuk ini, kalau tidak ada yang lain, ia harus menjaga hubungan positif dengan Komite.

Setelah memutuskan ini, Godou mengeluarkan Gorgoneion dari tasnya.

Sebuah lambang di sebuah batu hitam kusam, ukiran wanita dengan ular sebagai rambut — saat Yuri melihatnya, dia begitu terpana sehingga dia tak bisa mengatakan apapun.

"Jadi ini sangat berbahaya, huh?"

"Aku takut begitu— ini memiliki segel Dewata yang sangat kuno yang tercetak di dalamnya. Dewa ular, tanda ular besar... Tidak, kemungkinan memiliki akar yang lebih tua lagi, segel helix dari Ibu Bumi yang mengelilingi —"

Yuri memejamkan mata dan mengatakan ini.

"Meski hanya intuisiku, aku yakin segel ini berasal dari Afrika Utara. Mesir, Numidia... Aku tidak yakin sebabnya, tapi hatiku bilang bahwa kemungkinan besar negara-negara itu."

"Hatimu memberitahumu? Seorang temanku menyebut ini Gorgoneion, tahukah kamu tentang itu, Mariya?"

"Tidak— aku sama sekali tidak tahu apa-apa tentang Dewa Europa atau Afrika. Aku hanya mengandalkan clairvoyance dan intuisiku untuk setidaknya 'merasakan' itu, dan kemudian mengatakannya."

Tapi yang dia katakan persis sama seperti yang Erica ceritakan.

Godou sangat terkesan.

Apapun itu, kemampuan spiritual Mariya pastinya merupakan intuisi yang sangat akurat.

Tentu, dia bisa saja menceritakan kebohongan besar yang banyak, tapi Godou tidak siap untuk meragukan gadis itu, yang berbicara dengan sangat serius dan dengan tatapan tulus seperti itu.

—— Meski menyebut Afrika memang mengejutkan.

Gorgons, Medusa dan sebagainya — bukankah itu mitos Yunani? Yah, pahlawan Perseus memang menyelamatkan gadis cantik yang bernama Andromeda, dan dia katakan sebagai putri Ethiopia. Jadi apa yang dia katakan memang masuk akal...

"Kusanagi-san, aku ingin mengajukan pertanyaan."

Godou, yang telah tenggelam dalam perenungan mendalam, tiba-tiba tersentak oleh pertanyaan mendadak Yuri.

"Ini jelas alat untuk [Dewa Sesat] — sebagai Campione, tidak mungkin kamu tidak menyadarinya, benarkah itu?"

"Baiklah, kamu benar. Ya... ini adalah sesuatu yang merepotkan..."

"Kalau kamu tahu itu, kenapa membawanya ke sini! Apakah kamu ingin mengundang beberapa dewa kehancuran ke Tokyo! Apa yang kamu ambil dari keamanan warga negara ini?"

Suara mendadak terdengar tiba-tiba.

Tepat saat dia mengangguk, sebuah pernyataan seperti petir menghantamnya.

Sekali lagi Godou mengamati Yuri dengan cermat — kecantikannya yang percaya diri, sampai sekarang masih paling berbudi luhur dalam ketenangan dan keanggunan, namun sekarang sangat memikat dalam keberaniannya.

Dia sangat mencengangkan, dan Godou mundur secara tidak sadar.

"Baiklah, aku, err, juga mengkhawatirkan hal ini, tapi seharusnya tidak ada masalah, bukan? Dewi yang menginginkan ini masih ada di sana. Baginya, kupikir dia mungkin bahkan tidak tahu nama dan tempat yang bernama Jepang."

"'Seharusnya tidak ada masalah?'...Tolong jangan menciptakan bahaya yang tidak perlu bagi kita. Setelah membaca laporan investigasimu, aku segera menyadari bahwa Kusanagi-san sangat tidak peduli dengan orang lain dan properti mereka."

Yuri memelototinya dengan tatapan dingin, dan Godou melangkah mundur dua langkah.

Ini gawat.

Setiap argumen dengannya akan berakhir dengan sangat buruk untuknya.

Godou tahu dengan naluri bahwa kepribadiannya sangat tidak cocok dengannya — bagi Godou, dia adalah tipe yang sama sekali berbeda dari 'ultimate boss' dari Erica!

Yuri mungkin juga telah menemukan hal yang sama ini...

Sekarang 'nasihat' sebelumnya menjadi lebih seperti serangan habis-habisan!

"Dengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar. Dan karena ini, bukankah menurutmu kamu sangat tidak bertanggung jawab, Kusanagi-san? Karena tidak dapat menahan permintaan kekasihmu, kamu membawa benda tak dikenal dan berbahaya ini kembali ke Jepang ——"

"Kekasih? Siapa yang kamu maksud?"

"Tidak ada gunanya bertindak bodoh, folio investigasi ini menyatakannya dengan sangat jelas."

Kata Yuri saat mengeluarkan sebuah berkas raksasa.

—— Erica Blandelli, anggota organisasi mage [Salib Tembaga Hitam], berusia 16 tahun. Tinggi: 164 cm. Three size: 86,57,88. Kekasih Kusanagi Godou

Mendengarkan narasi rinci tentang rincian pribadi ini, Godou merasa terbebani oleh rasa putus asa.

"Mariya, semua hal mengerikan tentang diriku ini tidak benar— semuanya palsu, laporan palsu. Paling tidak, tolong dengarkan penjelasanku?"

"Aku tidak tahu kenapa kamu bisa menyebut 'palsu'— apa kamu masih mencoba menipuku saat semua fakta ada di sini? Dengan menggunakan kekuatan seorang Tiran untuk melakukan apa yang kamu inginkan pada wanita, tidakkah kamu merasa malu?"

"Apa maksudmu dengan 'melakukan apa yang kamu inginkan'?! Itu kebalikannya! Akulah yang dipermainkan!"

"Oh! Aku tidak pernah tahu bahwa Kusanagi-san adalah seseorang yang mendorong semua kesalahan pada wanita— aku mulai mengerti lebih jauh tentang betapa buruknya dirimu —— Hentikan usahamu yang terus-menerus berbohong sekarang juga!"

Wajah Yuri bersinar dalam senyuman, tapi hanya sedalam kulitnya.

'Dia Raksha.' — Godou benar-benar yakin akan hal ini.

Kalau Raksha wanita benar-benar ada, mereka semua akan tersenyum seperti senyum Yuri. Keindahan itu sedingin es dan senyum itu seperti topeng.

Godou tercengang oleh kekuatan yang tak terlukiskan yang dipegangnya, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak mundur.

...Dan kemudian dia melihat.

Langkah cepat yang sudah terburu-buru ke arah ini membawa siluet yang sangat familier ke arahnya.

Tunggu, tunggu, tunggu, kenapa kamu di sini?

"Kalau kamu berpikir untuk terus menggertak Godou-ku, bisakah aku memintamu untuk berhenti? Satu-satunya orang yang bisa mencintainya, menyiksanya, atau memperlakukannya seperti mainan, adalah aku, [Diavolo Rosso]. Itu adalah hak yang diberikan hanya untukku, dia bukan seseorang yang bisa kamu mainkan saat kamu merasakannya, tahu?"

Wanita ini mustahil berada di sini di tempat ini — dan mari kita tidak menyebutkan bahwa mendengar suaranya sekarang seharusnya hampir mustahil.

Pemandangan mengejutkan yang Godou lihat, adalah gadis yang baru mereka sebutkan —— Erica Blandelli.
Campione! v1 4-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment