03 September 2018

Hyaku ma no Shu 29

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

29 DI FIRMA SHERWOOD

「Ini adalah firma yang cukup besar, tapi, jumlah sebenarnya dari pedagang yang bekerja di firma tidak terlalu banyak.
Di sisi lain, orang-orang yang dipekerjakan oleh firma benar-benar dipilih olehku, itulah mengapa kami dapat mempercayai mereka」

「Karena mereka dipilih olehmu, mereka mungkin setia pada cinta mereka terhadap uang」

Marisa mengatakan itu pada Shaw sambil menatapnya dengan tatapan sinis. Dia mengatakan itu tiba-tiba sambil mendesah.
Di sisi lain, Shaw tampaknya sudah terbiasa dengan sikapnya dan tampaknya hanya membiarkannya meluncur dengan mudah dan malah menunjukkan senyum kemenangan.

「Tepat sekali. Cinta setengah mati untuk uang tidak cukup baik tapi jika mereka berada pada level 『mata duitan』 maka mereka akan jauh lebih mudah untuk dipercaya. Itu karena, selama ketajaman bisnisku adalah luka di atas yang lain, mereka tidak akan mengkhianatiku.
Mereka pasti tidak akan melakukan sesuatu yang bodoh seperti melepaskan seorang pria yang pada dasarnya adalah biji emas」

「... Haa, kepercayaan dirimu itu adalah satu-satunya hal yang patut dihormati」

「Ohh, pujian langka dari Nona Marisa~」

「...!!」

Kemungkinan besar, itu adalah sesuatu yang seharusnya tidak dia ucapkan keras-keras.
Namun, dari Marisa, yang secara konsisten melecehkan Shaw, itu memang cukup langka.

Pada saat itu, Shaw memiliki seringai lebar di wajahnya, yang pada gilirannya membuat Marisa dengan cepat menutup mulutnya dengan, 「Sialan!」 .
Ekspresi Marisa sangat jelas berubah kembali pada 『ekspresi asli』-nya.

「Aku, aku tak mengatakan apa-apa.... sama sekali tidak ada」

「Kali ini adalah kemenanganku, bukan?」

「Ini bukan masalah menang atau kalah」

「Jadi, kau membuat wajah seperti itu bahkan ketika kau tidak melihat ke arah『Master Pertama』-mu huh? Mungkinkah, di balik keegoisan itu kau benar-benar gadis polos?」

「Kalau kau berani berbicara lebih banyak omong kosong, aku akan memisahkan mulutmu」

Melihat tampilan kemenangan Shaw, Marisa dengan cepat mengeluarkan dua belati yang tergantung di pinggangnya dan mengangkatnya sehingga cahaya memantul dari ujung tajam belatinya.

「Tolong jangan lakukan itu! Kalau aku tidak memiliki ini, maka aku tidak akan dapat melanjutkan bisnisku! Aku akan berhenti sekarang! 」

「Tolong lakukan itu」

Marisa mengembalikan belatinya ke dalam sarungnya, berbalik ke arah lain dan berhenti berbicara.
Selama serangkaian tindakan itu, dia terus melirik ke arah Merea yang merupakan sesuatu yang hanya diketahui Shaw dan Aiz saat itu.
Pria yang dimaksud, Merea sendiri memiliki pikiran seperti, 「Pertengkaran mereka cukup bergaya」 dan tertawa samar-samar sendiri.

Bagaimanapun juga, melihat bahwa pertukaran mereka akan segera berakhir, Merea memutuskan untuk berbicara.

「Serius, aku benar-benar kalah dengan Shaw. Aku sangat menghormatimu」

Kata-kata Merea tidak ada sarkasme di dalamnya.
Karena Shaw bisa melakukan sesuatu yang tidak bisa dia lakukan, sejauh menyangkut Merea, dia pantas dihormati.

「Haha, Jika kita punya waktu, aku akan mengajarimu pengetahuan」

Dipuji oleh Merea, Shaw tampaknya tidak menyukai itu karena dia memiliki senyum mengambang di wajahnya.

「Omong-omong, berapa biayanya?」

「Mari kita lihat ... Karena kau menyelamatkan hidupku, aku akan secara khusus memberimu 『diskon』 」

「Aku punya harapan tapi, itu benar-benar tidak akan gratis ya」

Dengan rambut putihnya yang berayun, Merea menggelengkan kepalanya sedikit. Karena dia memiliki Lilium di punggungnya, dia tidak bisa mengangkat bahunya.

「Tidak apa-apa untuk menawarkannya secara gratis. Itu adalah sesuatu yang aku katakan demi kau
『Tidak ada yang lebih mahal daripada gratis』 adalah pepatah yang sangat tepat. Jika uang tidak dipertukarkan, maka titik akhir kesepakatan akan menjadi sangat tidak jelas. Akhirnya kau akan memberikan sisi lain yang cukup luas untuk memeras lebih banyak dari kesepakatan.
Itu akan menjadi hal yang sangat menakutkan」

「Aku mengerti, aku akan mengingatnya」

「Untuk saat ini, aku adalah profesor pertama pengetahuan. Biayanya, tentu saja, akan dikenakan biaya」

「Kami benar-benar harus berjaga-jaga denganmu huh!!」

「Ha, ha, ha, kau masih terlalu naif!」

Ketika Merea menundukkan kepala kepalanya, kecewa, tampaknya telah terjadi, orang-orang lain di sekitar mereka juga memiliki ekspresi bermasalah.

Aiz mendekati Merea dan sambil mengetuk pundaknya dengan lembut, berkata, 「Se, semangat? Baik?」, Melihat itu, Shaw memiliki tampang penuh kemenangan di wajahnya.

Sementara itu, Shaw mengangkat kemenangan tertawa dan akhirnya menghadapi pintu masuk firma dan mengetuk pintu.
Setelah itu, tanpa menunggu balasan, dia langsung masuk.

◆◆◆

Begitu mereka masuk, hal pertama yang bisa mereka lihat adalah meja panjang untuk pengunjung.
Itu seperti pagar yang membagi kedua sisi.

Ada lentera batu yang tergantung di langit-langit yang mengeluarkan cahaya oranye pucat dan memberi ruangan suasana yang agak hangat.

「 Apa ... itu?」

Melihat lentera batu itu, Aiz terkejut.
Marisa menjawab dari sebelah Aiz,

「Itu disebut batu cahaya dan telah dibentuk untuk tujuan pencahayaan. Di bagian utara benua, di mana siang tidak terlalu lama, teknologi dan industri yang terkait dengan pencahayaan telah berkembang dengan cukup baik tapi, ini adalah bijih yang baru saja ditemukan di bagian utara benua」

「Jadi begitu」

Melihat itu untuk kali pertama, Aiz memiliki rasa ingin tahu yang kuat dalam tatapannya.
Tidak kalah dengan itu sama sekali,

「Apa itu!? Aku sangat menginginkannya...!!!」

Merea memiliki cahaya yang lebih cemerlang lagi di mata merahnya saat dia berbicara.
Seolah-olah dia adalah seorang anak yang telah menemukan mainan baru untuk dimainkan.

Melihat mereka, Shaw menunjukkan sedikit senyum pahit.

「Jika kita pergi ke bagian utara benua, kau bisa mendapatkannya dengan mudah. Ketika kita mendapatkan bagian kami berikutnya, aku akan mempertimbangkan sahammu juga」, kata Shaw.

Pada saat itu, seolah-olah telah memperhatikan suara-suara yang datang dari pintu masuk, seorang pria berjalan keluar dari dalam gedung.
Dia adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan kacamata berlensa yang sangat cocok dengannya.

Dengan rambut kelabu kusam diikat ekor kuda pendek, dia memiliki kerutan yang dalam di antara alisnya yang seperti simbol magangnya, dia berjalan maju dengan tubuhnya yang agak kurus.

Hanya setelah dia memperbaiki posisi monokel di wajahnya, akhirnya dia melihat para pengunjung dengan tatapan bingung.

「... Sherwood-sama?!」

Dia tiba-tiba mengangkat suara histeris.

Melihat wajah Shaw, itu seperti matanya akan muncul keluar.
Ekspresi tegas yang ia hadapi di wajahnya sambil berjalan sudah benar-benar runtuh dan dia tampak heran seolah-olah dia telah melihat hantu.

「Yo, Zaido-kun. Entah bagaimana, aku berhasil lolos dari fanatik Saisalis」

Sebaliknya, Shaw, dengan sikap ringan, mengangkat tangan untuk menyapa.

Meskipun, dengan hanya satu tampilan itu mungkin tampak seperti monokel paruh baya akan jauh lebih tinggi tetapi hubungan antara keduanya tampaknya benar-benar berlawanan.

Melihat pemandangan aneh ini, Merea dan yang lainnya, sekali lagi, menegaskan bahwa dia adalah kepala sebenarnya dari firma itu.

「Aku senang Anda selamat! Aku mendengar dari kantor cabang di sekitar Saisalis bahwa Sherwood-sama dikejar oleh fanatik negara itu, jadi ...」

「Ah, Jadi informasinya disirkulasikan ya」

「Ya, meskipun, untuk berpikir bahwa Anda akan berlari ke arah timur ...」

「Ada beberapa hal terjadi. Barat tidak baik, utara atau selatan juga tidak bagus, timur adalah pilihan terburuk, tapi jika kami berhasil melewati tempat ini maka ada tempat dengan beberapa kemungkinan」

「Hou, kemungkinan ... ya. Jika itu terkait dengan 『Raja Iblis』 maka itu akan menjadi ... Lemuse kan?」

「Itu benar. Meskipun bukan tidak mungkin melakukan bisnis sambil dikejar-kejar tetapi agak merepotkan. Jadi, agar mereka berhenti, aku memutuskan untuk membuat semacam pijakan yang akan membantu」

「Anda memiliki simpatiku. Jika Sherwood-sama tidak ada di sana maka firma ini tidak akan berfungsi juga. Tentu saja, kami semua bekerja sendiri sebelum kami mulai bekerja di sini sehingga kami dapat melakukan setidaknya pekerjaan minimum yang dibutuhkan」

「Ya, aku punya harapan yang tinggi.... Bagaimanapun, meskipun ada banyak hal yang ingin kubicarakan, kami sedikit kekurangan waktu. Aku akan mengirimkan surat lagi nanti」

「Dipahami」

Saat percakapan mereka mencapai akhir, tatapan monokel paruh baya akhirnya menetap Merea dan sisanya.

「Orang-orang ini?」

「Mereka juga 『Raja-Raja Iblis』 yang menghadapi situasi yang jauh lebih meresahkan dibandingkan denganku. Satu hal mengarah ke yang lain dan aku cukup diselamatkan oleh mereka」

「Begitukah. Sama seperti sebelumnya, Anda memiliki simpatiku. Dipengaruhi oleh keegoisan dari orang-orang kasar itu pasti agak merepotkan」

Sepertinya berada bersama sang 〈Raja Alkimia〉 telah memberikan sang monokel setengah baya ... Zaido, beberapa wawasan tentang Raja Iblis.

「Namun, untuk berpikir bahwa Sherwood-sama diselamatkan oleh seseorang, itu cukup langka. Aku pikir Anda akan berada di sisi menyelamatkan orang-orang」

「Itu tidak benar.... Pokoknya, ada sesuatu yang aku ingin kau persiapkan 」

「Aku sepenuhnya mengerti.... Anda ingin aku menyiapkan transportasi untuk mencapai Lemuse, kan?」

「Kau menyelamatkanku kesulitan menjelaskan」

「Aku akan mendapatkannya dengan cepat」

「Dapatkah aku memintamu menyiapkannya untuk 30 orang?」

「Hahaha, Anda sungguh meminta sesuatu yang sulit ya.... Namun, aku akan melakukannya.
Juga untuk menunjukkan orang-orang ini kekuatan uang tak terbatas!」

Mereka memang mirip.
Melihat senyum di wajah Zaido, Merea berpikir demikian.

「Baiklah, mari kita tunggu sebentar. Zaido-kun akan menyiapkan transportasi kita. Dia adalah seseorang yang memiliki seluruh perdagangan tertutup 〈Kadipaten Neuce Gauss〉, dia pasti akan melakukan pekerjaan hebat
Sampai saat itu, ada barang yang dibeli dari berbagai daerah di ruang bawah tanah firma ini jadi apakah kalian ingin pergi memeriksa itu sambil menunggu? Hanya duduk-duduk juga membosankan」

Begitu Zaido menunduk dan cepat-cepat keluar dari firma, Shaw memandang Merea dan mengatakan itu.

「 ... !!」

Mendengar kata-kata itu, seolah-olah dia tidak akan pernah merasa cukup, mata Merea berbinar.
Itu ekspresi keingintahuan yanag sangat mudah dimengerti.
Melihat ekspresi seperti anak-anak di wajahnya, Shaw tanpa sadar sekali lagi merasakan senyum masam melayang di wajahnya.

◆◆◆

Shaw sendiri, selama perjalanan dalam percakapan dengan Merea menemukan bahwa ia telah menjalani seluruh hidupnya di puncak Gunung Suci Lindholm.
Pada awalnya, dia langsung berpikir bahwa itu adalah kebohongan dan dia tertawa agak berlebihan tetapi, begitu dia berbicara dengan Merea lebih jauh lagi, dia pun menerima itu, yang mungkin benar-benar terjadi.

Meskipun dia tahu banyak teknik khusus, dia tidak memiliki akal sehat yang sama seperti orang normal lainnya, dia juga tidak tahu tentang hal-hal yang sangat umum.
Meskipun itu tidak memutuskan semuanya tetapi dia juga sepertinya hanya memiliki informasi sampai masa lalu yang panjang.

Itu adalah penyimpangan yang sangat aneh.

――Tepatnya siapa atau apa yang membesarkannya?

Meskipun dia belum menerima jawaban yang jelas untuk pertanyaan itu, jika dia berpikir tentang kuburan yang mereka bangun maka tebakan yang agak aneh bisa dibuat.

――Apakah benar-benar ada roh heroik di puncak Gunung Suci Lindholm?

Mereka mungkin benar-benar ada di sana.
Meskipun mereka hanya rumor atau legenda tetapi, dia telah mendengar cerita bahwa ada roh yang kuat berkumpul di puncak gunung suci.

Nama-nama yang terukir pada batu nisan itu.
Meskipun dia telah mendengar nama-nama keluarga dari banyak nama yang dia baca di sana tetapi jika dia juga mempertimbangkan nama-nama yang mereka berikan, maka dia tidak pernah mendengar tentang kebanyakan dari mereka.

Juga, ada negara-negara yang menghapus catatan masa lalu para pahlawan untuk menjadikan mereka Raja Iblis sehingga mungkin bahwa, saat ini, nama mereka tidak lagi diingat.

——Aku kira kita akan mengambil langkah ini selangkah demi selangkah.

Pada saat itu, Shaw berhenti memikirkan Merea untuk sementara waktu.
Selain dia, masih ada seseorang yang dia rasakan seperti dia harus berpikir serius.

Sebaliknya, tidak seperti Merea yang dapat beristirahat dengan baik selama istirahat singkat ini, yang lainnya adalah sumber kecemasan yang jauh lebih besar.

Shaw memalingkan muka dari Merea yang memiliki mata berkilau dan mengalihkan tatapannya ke arah sang 〈Kaisar Pedang〉 Elma yang berdiri sedikit terpisah dari mereka semua dan sepertinya berpikir keras.

Tidak seperti Merea atau Aiz, dia sendiri masih memiliki ekspresi yang sangat berat di wajahnya.
Udara di sekitarnya terasa begitu berat sehingga dia sendiri mungkin berakhir tercekik karena atmosfer berat di sekitarnya.

Bagi Shaw, itu tampak seperti ekspresi seseorang, yang menyesali telah melakukan sesuatu yang tidak dapat dibatalkan ... itulah ekspresi yang dia miliki.
Hyaku ma no Shu 29

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment