02 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 16

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 16 - Karena Rasanya


"Yang mulia!!"

Fortis berteriak, itu adalah suara putus asa.

Helen melihat ke atas.

Senyumnya menghilang, wajahnya memutih.

Aku juga melihat ke atas.

Panah jatuh seolah-olah itu hujan. Aku bisa melihat pasukan musuh membuat sikap dengan busur.

Itu jelas bahwa mereka terkonsentrasi pada satu sasaran. Itu mungkin karena mereka bisa melihat Putri Helen yang mereka tembak.

"Fu!!!"

Aku mengayunkan Pedang Iblis, memblokir semua panah yang akan mengenai Helen.

Terbang tanpa akhir, tapi aku memblokir satu per satu.

Aku mengabaikan anak panah yang jelas tidak akurat.

Mereka menusuk tanah. Sekitarku dan Helen, mirip lingkaran misteri "tanah yang aman" dibuat.

"Mengagumkan....."

"Sungguh pendekar pedang"

Helen dan Fortis heran.

Panah terbang lebih jauh lagi, kali ini, Putri Helen berbalik ー ー menghadap punggungnya ke panah, tapi aku memblokir semua yang datang ke tanah.

"Sekarang aku di sini, tidak ada lagi masalah"

"Iya……"

Ekspresi Helen kembali tersenyum.

Un, baiklah.

Tapi, kali ini, warna wajahnya berubah ketika ia menatapku.

"Pedang itu......Eleanor?"

"Apa?!!"

Kata Putri Helen, dan Fortis membuka mata lebar-lebar, hampir bermunculan.

Keduanya menatap Pedang Iblis yang kupegang.

"Eleanor......maksud Anda ini?"

"Pedang Iblis Eleanor. Memakan pikiran dan melemahkan semangat, Pedang Iblis legendaris"

"Bentuk itu, dan aura tak menyenangkan. Tidak diragukan lagi, itu Eleanor. Tolong mundur, Yang Mulia!!"

Fortis melangkah antara aku dan Helen.

……Un. pengetahuan yang benar, dan bergerak Fortis sebagai ksatria melindungi putri juga benar.

Tapi entah bagaimana agak sedih. Hal ini tidak dapat membantu karena mereka tidak tahu bahwa aku baik-baik saja walaupun aku memegang ini, tapi diperlakukan seperti ini terasa agak sedih.

Itu ketika aku akan menjelaskan kesalahpahaman.

"Fortis-sama!!"

Kali ini, seorang tentara dengan suara teriakan datang. Ini tentara yang naik di sebuah menara pengawas.

"Apa yang terjadi?!!"

"Dari depan, bala tentara musuh datang"

"Datang lebih banyak ya...... Jumlah mereka?"

"Ada sekitar seribu orang datang!"

"Seribu!! Sialan kau pengkhianat Kiril, ia mengarahkan hampir semua pasukan di sini ya. Kau ingin nyawa Yang Mulia ya"

Kata Fortis memberatkan.

Aku menganjurkan.

"Mari kita pergi di sini dulu"

"Iya, kau benar. Aku akan tinggal menjadi barisan belakang, kau harus membawa Yang Mulia dan la ーー"

"Daripada itu berapa banyak tentara yang kita miliki pergi?"

Aku memotong kata Fortis.

"Lima puluh paling......"

Lima puluh orang ya, kalau hanya ada segitu mungkin itu dapat bekerja. Kalau tidak, lakukan beberapa kali membagi mereka pasti bekerja.

"Maukah kau mengumpulkan semua orang di sini"

"Apa yang akan kau lakukan"

"Jangan dipikirkan, cepat"

Aku mendesaknya. Tapi, Fortis tidak bergerak sama sekali.

Apakah dia ragu-ragu lagi. Apa yang dia lakukan, tak ada waktu untuk itu.

"Fo ー ー"

"Fortis. Lakukan apa yang dikatakan Kakeru-sama "

"……Ha!"

Aku menggunakan Warp Feather, dan kembali ke benteng.



"Tidak ada seorang pun di sini, apa yang terjadi!!"

"Cuma ada mayat di sini juga!!"

"Bagaimana ini bisa, mereka seharusnya berada di sini beberapa waktu yang lalu"



Yang pasti, aku me-warp ke bawah tempat berlindung yang kupersiapkan sebelumnya.

Dari sini, aku bisa mendengar orang-orang berteriak.

Ini bagus sampai mereka menyerbu dalam benteng yang rapuh, tetapi tampaknya bahwa mereka terkejut bahwa tidak ada manusia yang hidup di dalam, bahkan tidak satu pun.

"Nah, kita harus melakukan itu"

"Melakukan apa?"

"Putri Helen kabur dengan selamat, jadi aku pikir aku akan menyerang mereka di sini"

"Kau, sendiri huh"

"Iya. Fortis tampaknya dia lelah, dan juga tentara bawahannya terluka. Jadi lebih baik, kalau aku sendiri, benar"

Itulah alasannya, tapi motif sebenarnya adalah ー ー.

"Mengatakan hal-hal seperti itu, kau cuma ingin membuat dirimu keren untuk Putri Helen kan?"

Pedang Iblis menebaknya dengan sempurna.

"......Bisakah kau membaca pikiran"

"Caramu bergerak, orang bisa menebaknya"

......Yah, itu benar.

"Itu benar, pria keren"

Aku diolok.

Kesal sedikit, aku meninggalkan tempat berlindung dengan Pedang Iblis di pundakku.

"!! Ada satu di sini!!"

Aku ditemukan oleh tentara yang sedang mencari, dan berteriak dengan suara besar.

Tentara musuh dekatnya berbondong-bondong dan berkumpul.

Kalau aku ingat benar seharusnya ada seribu orang yang mereka katakan.

Ini pertama kalinya aku akan melawan sebanyak itu. Sampai saat ini palingan Undead Army yang dipanggil oleh Pedang Iblis ini, hampir beberapa ratus, jumlah ini sekitar sepuluh kali ya.

Aku melakukan sesuatu tentang itu meskipun aku tidak bisa aku bisa hanya pergi dengan me-warp.

"Ahh, tidak"

Aku mengubah pikiranku.

Aku mengeluarkan Warp Feather.

Tentara musuh di depanku, aku me-warp ke punggungnya.

Aku menebasnya dari belakang yang terbuka, memotong lewat bahunya.

Tanpa perlawanan, tentara itu jatuh.

Ada satu lagi di sampingku. Dia tampak terkejut dengan apa yang telah terjadi, aku melompat di punggungnya dan menebas padanya.

Warp & Slash.

"Sungguh cara yang mengerikan untuk melawan"

Suara Pedang Iblis bergema di kepalaku, tetapi bertentangan dengan kata-kata yang ia dengar seperti bersenang-senang.

Aku tertawa dengan senyum, dan menuju tentara musuh lagi.

Aku memotong kepala mereka.

Menangkis serangan mereka dan kubalas dengan tebasan miring.

Aku menebas dan menebas punggung mereka.

Mengayunkan Pedang Iblis, aku menebas pada apa pun yang aku bisa.

Tebas, tebas, aku menebas dan menebas.

"Oooooooooooooooo!!"

Seorang tentara melompat ke arahku dari belakang. Karena apa yang terjadi tiba-tiba, aku didorong ke tanah dengan momentum.

"Hanya dengan in ー ー Ghoa!!"

Mendasari, aku mencoba berdiri, tapi orang di samping yang lain melompat padaku.

Seorang tentara berada di atas seorang tentara yang berbeda, di atas tentara lain, dan seorang tentara selanjutnya.

Orang, satu di samping yang lain adalah tumpang tindih, dan sebuah gunung kecil selesai dengan cepat.

"Sekarang kesempatan!!"

"Seseorang habisi pria ini"

Didorong ke tanah sepenuhnya, bahkan dengan kekuatanku tetap tidak bisa bergerak, dan aku tak bisa bangun.

Seorang tentara yang berbeda mendekati, dan melemparkan tombaknya ke arah kepalaku.

Ini keadaan darurat.

Benar sampai kemarin, yaitu.

Aku menggunakan Warp Feather.

Meninggalkan tentara menumpuk di belakang, aku me-warp sekitar satu meter ke samping.

Aku berdiri perlahan-lahan. Seolah tidak ada yang terjadi.

Aku kembali mencengkeram Pedang Iblis dan mengayunkannya ke gunung yang terbuat dari manusia.

Gunung itu dipotong setengah.

"A-apa dia......"

"M-Monster"

"Bagaimana aku bisa melawan sesuatu seperti itu"

Melihat itu, banyak tentara kehilangan keinginan mereka untuk melawan, dan melarikan diri.

Aku menebas mereka yang melangkah ke arahku, meninggalkan mereka yang tidak punya kemauan untuk berjuang sendirian.

"Sialan, ayo!!"

Setelah beberapa saat, satu orang mendorong tentara pergi dan muncul di depanku.

Penampilannya apa yang berbeda dengan yang lain, senjatanya terlihat indah. Apa ia komandan?

"Kau ini"

"Namaku Kiril Slavia. Siapa kau!! Kemana Helen pergi"

Pria itu bernama Kiril. Aku ingat nama itu.

"Kau Kiril ya. Yang mengkhianati Putri Helen"

"Terus"

"Tidak, benar-benar tidak peduli"

Tidak terlalu penting, tapi.

*Zashun!!*


Aku mengayunkan Pedang Iblis secars horizontal. Kepala Kiril melayang.

"Ada sedikit alasan membiarkan kau hidup"

Kiril tewas. Dan kemudian, para tentara jadi panik, dan melarikan diri sekaligus.

Setelah menjatuhkan semburan kolam darah di benteng, menggunakan warp, aku membawa kepala Kiril kembali dan menyerahkannya pada Fortis.

Fortis sangat terkejut, dan bertanya bagaimana aku melakukannya.

Aku menebas, menebas dan menebas banyak, itulah yang benar-benar apa yang terjadi, jadi aku menjawab begitu.

Fortis teramat-amat sangat terkejut.

Itu tidak masalah.

Maksudku, dadaiu terasa mual saat beberapa saat yang lalu. Apa ini.

"Kupikir"

"Eh?"

Dalam nada yang tiba-tiba, serius, aku melihat Fortis.

"Bawahanku yang kembali dari medan perang untuk pertama kalinya, sering berkata. 'Bila hatimu tak bisa menerimanya, pergi dan rangkullah seorang wanita', kata mereka"

"......"

Menyadari bahwa aku tidak menjawab, Fortis pergi tanpa berkata apa-apa.

Aku mengerti apa yang dikatakan, dan juga mengerti apa yang tertahan dadaku.

Ada kata-kata yang sering didengar.

Memadamkan hausmu. Mereka bilang.

Berarti menahan diri di dadaku ini adalah hal semacam itu, aku mengerti apa yang kubutuhkan untuk dipadamkan.

Ini mengganggu bahwa aku terlihat, tapi aku bersyukur dia membiarkanku tahu.

Mari *MofuMofu*.

Aku akan *MofuMofu* Miu, *MofuMofu* dia lagi, dan benar-benar *MofuMofu* dirinya sampai pagi.

Seharusnya menghilang dengan itu.

Aku mengambil Warp Feather, dan mencoba untuk melompat ke mansion.

"Kakeru-sama"

Aku mendengar suara Helen. Aku melihat ke arah dari mana dia berasal.

"Syukurlah, bahwa kau selamat"

"Un"

"Oh, luka di wajahmu"

"Eh?"

Aku menyentuh wajahku sendiri, tempat aku menyentuh sedikit menyakitkan.

Aku mungkin belum menerima serangan apapun...... mungkin aku tergores itu ketika aku ditembaki.

Putri Helen mengeluarkan sesuatu seperti saputangan, dan mengusap wajahku.

Aku bisa merasakan kehangatan melalui saputangan sutra. Baunya menggelitik hidungku.

Yang menahan diri dalam dadaku ー ー haus.

Setelah Putri Helen selesai mengusap, ia menatap wajahku.

Menatapku ー ー dan kemudian perlahan-lahan menutup matanya.

Aku meletakkan tanganku di bahu yang lembut.

Aku, mencium Helen.



Kujibiki Tokushou Bab 16

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment