20 May 2018

Arifureta LN v3 Bab 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 1
PEKERJAAN PETUALANG

"Fufu, hari ini adalah hari dimana akhirnya aku menemukan rahasia yang sedang kau sembunyikan!" Cahaya bulan malam menusuk selubung awan yang sebagian mengaburkannya dan menerangi tanah di bawahnya. sinar cahaya pucat menari-nari bolak-balik saat awan meniup melewati bulan. Salah satu sinar jatuh pada bangunan tertentu. Atau lebih tepatnya, itu jatuh pada seorang gadis tertentu yang saat ini merapal tali menempel pada satu sisi bangunan. Dia tampak seperti pasukan khusus, dengan kemampuan dan keterampilan yang jelas dia meluncur turun dari batu bata.

Setelah dia berhasil sampai ke jendela lantai tiga, dia membalikkan tubuhnya ke atas, lalu mengintip dari atas ke dalam ruangan.

"Meminta Crystabel-san mengajariku bagaimana memanjat akhirnya terbayar lunas. Aku yakin kau takkan pernah mengharapkanku untuk berada di sini, kukuku. Nah, tunjukkan padaku betapa hebatnya crazy erotic roleplaying yang kalian lakukan di ranjang!" Bergantung dari atap penginapan Masaka dan terengah-engah dengan penuh semangat tak lain adalah Sona, putri pemilik penginapan. Gadis ceria, jujur, lugas, pekerja keras yang dicintai sebagian besar kota. Benar, dia sama sekali bukan wanita cantik yang menakjubkan, tapi ada pesona pedesaan sederhana untuk penampilannya. Lebih dari satu orang memiliki pandangan mereka terhadapnya.

Saat ini, gadis yang sama itu menggunakan skill yang dia dapatkan untuk memata-matai kamar tertentu. Jika orang-orang yang jatuh cinta padanya melihatnya sekarang mereka akan benar-benar kecewa... Sona tampak lebih mirip pria tua mesum dari pada seorang gadis muda yang menawan saat ini.

"Gah, kenapa gelap sekali? Aku tidak bisa melihat dengan benar. Mungkin kalau aku sesuaikan sudutnya sedikit..."

"Seperti ini?"

"Ya, itu sempurna... Tetap saja, kenapa sangat sepi? Aku yakin aku akan mendengar seseorang mengerang seenggaknya..."

"Yah, tidak sulit meredam suara dengan sihir."

"Hah!? Begitu! Kuh, liciknya! Tapi aku tidak akan menyerah! Aku akan menggali rahasia mereka yang beruap kalau itu adalah hal terakhir yang kulakukan..."

Sama seperti penyegar, ini adalah lantai tiga. Jika tidak ada yang melakukan sesuatu yang konyol seperti Sona, tidak masuk akal jika dia bisa mendengar suara siapapun. Air terjun keringat mengalir di alisnya saat dia berbalik. Di belakangnya, mengapung di udara, berdiri Hajime, tersenyum dingin di wajahnya.

"B-bhukan apa yang kau hikirkan, tuan. Aku, uhh, yah, oh! Aku memeriksa dindingnya!"

"Oh benarkah? Tengah malam begini?"

"Y-Ya. Lihat, kalau aku melakukannya di malam hari, tidak ada yang akan menyadarinya. Jika orang melihat kami melakukan perbaikan di tengah hari mereka mengira kita adalah perusahaan yang rusak."

"Begitu. Kurasa reputasi penginapan sangat penting."

"T-Tepat! Kita harus menjaga penampilan!"

"Omong-omong, aku baru saja mendengar desas-desus tentang lelucon di penginapan. Apa pendapatmu tentang itu?"

"I-Itu terdengar seperti masalah serius! P-Penginapan kami tidak mentolerir ketidaksenonohan semacam itu."

"Yeah, itulah yang kupikirkan. Mengintip tak tertahankan, kan?"

"Y-Ya, benar-benar tak tertahankan..."

Hajime dan Sona mulai tertawa. Meski tak satu pun dari mereka benar-benar tampak bahagia. Ada kilau dingin di mata Hajime, sementara di sisi lain ada tetesan keringat menetes dari dahi Sona saat dia gemetar gugup.

"Mati sana."

"Hiiii! Maafkan aku!"

Hajime berhenti tertawa tiba-tiba saat ia mulai dan meraih wajah Sona. Jari metaliknya berderit saat ia menggali kulitnya. Sona menjerit, memohon pengampunan saat dia berjuang di dalam cengkeramannya.

Sona hanya seorang gadis biasa, jadi jumlah kekuatan yang dipegang Hajime dalam cengkeramannya agak berlebihan. Seandainya ini merupakan pelanggaran pertamanya, Hajime tidak akan bersikap kasar. Tapi sejak mereka kembali dari Labirin Reisen dan memesan kamar di penginapan itu, dia telah menggunakan segala cara untuk mencoba mengintipnya, jadi Hajime mulai jengkel. Alasan mereka masih kembali ke penginapan meski tahu ini mungkin terjadi karena makanannya enak.

Saat Sona mulai sedikit berkedut, Hajime menghela napas dan akhirnya menyesuaikan pegangannya padanya sehingga dia menggendongnya di bawah lengannya. Sona mendesah lega, tapi kemudian saat dia melihat ke bawah... dia melihat iblis menunggunya. Ibunya, si iblis, tengah tersenyum, tapi seperti senyum Hajime yang tidak sampai ke matanya.

"Hiii!"

Dia melihat Sona telah melihatnya, jadi dia memberi isyarat dengan lembut, seorang ibu memanggil anaknya, seperti iblis yang memanggilnya ke neraka.

"Sepertinya seratus tamparan itu belum cukup. Mungkin lebih banyak lagi akan bekerja."

"Ngaaaaaaaaaak!" Sona menjerit ketakutan saat memikirkan kembali pukulan lain yang dia terima saat dia tertangkap. Bokongnya akan bengkak waktu sarapan tiba. Hajime mendesah lagi. Dia mulai bosan mengulang lelucon ini setiap malam.

Setelah menyerahkan Sona ke ibunya, Hajime kembali ke kamarnya dan menjatuhkan diri ke tempat tidur.

"...kerja bagus."

"Selamat datang kembali."

Yue dan Shea menyambutnya saat kembali. Cahaya bulan samar menerobos jendela, satu-satunya penerangan di dalam ruangan, dengan samar menggarisbawahi kedua gadis itu.

Keduanya duduk di tempat tidur di seberangnya. Dan keduanya tidak mengenakan apa-apa selain daster. Keindahan mereka sedemikian rupa sehingga bahkan pelukis kelas dua pun bisa menciptakan karya hebat dengan menggunakannya sebagai model.

"Yo. Aku tidak mengerti, kenapa gadis itu sangat ingin mengintip kita... Biasanya, kau tidak akan memanjat atap hanya untuk menangkap seseorang berhubungan seks, bukan? Aku mulai berpikir kita harus memilih penginapan yang berbeda, meski makanannya tidak enak." Shea tertawa kecil, berjalan ke tempat tidur Hajime, dan duduk di sampingnya. Yue juga, menuju ke tempat tidur Hajime dan mengangkat kepalanya ke pangkuannya. Hajime membiarkan dirinya sejenak menikmati sensasi diberi bantal pangkuan. Benar-benar sangat indah.

"Hubungan kita pasti telah memicu keingintahuan Sona-chan, sama sekali. Kau tidak bisa benar-benar menyalahkannya, bukan? Lagi pula, kurasa itu lucu."

"Meskipun, aku sedikit... khawatir tentang bagaimana menguraikan skemanya."

"Yeah, kemarin dia membuat snorkel dan mencoba bersembunyi di bak mandi... Menemukan sepasang mata yang menatapku dari dasar bak mandi cukup mengejutkan."

"Ya, pada dasarnya karena putri pemilik penginapan yang menguntit kita agak... Terutama karena sepertinya dia hanya mengejar kita... "

Shea meringkuk mendekati Hajime saat mereka berbicara. Dia secara tidak sengaja memegangi tangannya dan mencoba membimbingnya ke payudaranya. Perona pipi samar menyebar di pipinya saat dia dengan gugup memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Hajime memberi tangan Shea sedikit meremas. Shea terkejut. Dia dengan senang hati meningkatkan kekuatan cengkeramannya sendiri. Sebagai gantinya, Hajime meremasnya lebih keras lagi.

Siklus ini berulang beberapa kali sampai Shea akhirnya menyadari apa yang sedang terjadi.

"Hei, Hajime-san! kau menghancurkannya! Kau menghancurkan tanganku!" Creak!

"Hiiii! Maafkan aku, maafkan aku! Aku sudah berlebihan, oke!? Itu tidak akan terjadi lagi! Tolong lepaskan aku! Kau meretakkan tanganku! Aku bisa merasakannya retak!"

"Aku melihatmu dengan santai mencoba membuat suasana hati yang baik, kau tahu? Kenapa kau di sini juga? Kamarmu di sana." Shea berusaha melepaskan tangannya, tapi pegangan Hajime begitu sekuat seorang wakil.

"Aku berharap bisa perlahan menyelinap masuk ke tempat tidur bersamamu. Ayo, kita sudah berciuman. Tidak bisakah kita memiliki waktu sendirian?"

"Tidak. Aku hanya melakukan itu untuk menyelamatkan nyawamu."

Dia tentu saja mengacu pada saat Miledi Reisen mengeluarkan mereka dari labirinnya seperti potongan-potongan jeroan yang tak diinginkan. Karena makhluk aneh yang dilihat Shea, dia hampir tenggelam dan harus diselamatkan melalui CPR oleh Hajime. Dia entah bagaimana memiliki cukup kesadarannya untuk tahu bahwa dia sedang dicium, dan saat terbangun telah menyerang Hajime dengan segala keinginannya yang tidak manusiawi, yang mengakibatkan Hajime dicium berulang-ulang.

Dia telah menariknya pergi dan melemparkannya ke air mancur dengan cukup cepat, tapi untuk Shea yang masih merupakan kenangan berharga dari ciuman pertamanya.

Tidak peduli betapa dinginnya Hajime menepisnya, kelinci yang tidak berharga ini tidak tahu kapan harus menyerah. Shea tersenyum puas, seperti detektif terkenal yang akhirnya menyimpulkan siapa penjahatnya.

"Tidak, aku tahu. Kau sudah mulai jatuh cinta padaku, Hajime-san! Kau jauh lebih baik daripada sebelumnya! Kalau kita memikirkan semua bukti yang ditumpuk itu jelas bahwa... Guhehe." Creaaaaak! "Owww! Kau meretakkanku!" Karena tidak mau mendengar lebih banyak tentang Shea yang mengoceh, Hajime meremasnya lebih keras.

Shea mengeluarkan jeritan yang kacau dan akhirnya berhasil menarik tangannya. Dia merawat jemarinya yang berdenyut saat dia merajuk di salah satu sudut tempat tidur. Telinga kelincinya menjatuhkan diri dengan sedih.

Hajime mengabaikannya dan berbalik ke arah Yue. Karena dia masih beristirahat di pangkuannya yang pada dasarnya berarti melihat lurus ke atas. Yue juga melihat ke arah Hajime.

"Omong-omong, Yue. Kau tidak menghentikan Shea seperti biasa. Apa kau memiliki perubahan hati atau semacamnya?" Yue memiringkan kepalanya ke samping, berpikir. Seperti yang dikatakan Hajime, sikapnya terhadap Shea telah tumbuh jauh lebih toleran sejak mereka membersihkan Labirin Reisen.

Pada awalnya, Yue tanpa ampun menghentikan Shea kapan pun dia berusaha mendekati Hajime, tapi belakangan ini Yue menjadi semakin lemah tentang tawaran Shea .Bahkan saat Shea meminta sesuatu yang besar, seperti ciuman, Yue hanya cemberut dengan sedih.

"Shea bekerja keras. Dan dia akan terus bekerja keras untuk tinggal bersama kita. Plus, dia menyukaimu dan aku."

"Yah, kurasa, tapi..."

"...Dan aku... seperti dia."

"Pikir sebanyak itu. Ini jelas hanya dengan melihat bahwa kau bergaul cukup baik."

Dari apa yang dikatakan Yue kecil, Hajime bisa mengatakan bahwa dia sangat menghargai Shea.

Itu masuk akal, jujur saja. Karena mana yang tersebar dengan intensitas yang jauh lebih banyak di dalam labirin daripada di ngarai, Yue tidak dapat menunjukkan kekuatan penuhnya. Hal yang sama juga terjadi pada Hajime. Dengan hanya mereka berdua, menaklukkan labirin pasti sangat merepotkan. Tentu, Hajime mungkin bisa mengatasi labirin itu sendiri, tapi mungkin dia harus membakar beberapa botol Ambrosia untuk melakukannya. Itu hanya berkat Shea bahwa mereka bisa membersihkannya tanpa membuang banyak sumber.

Yang benar-benar menakjubkan yaitu Shea tidak pernah memegang senjata sepanjang hidupnya sampai beberapa minggu yang lalu. Sebenarnya, dia secara aktif menghindari konflik sebanyak mungkin. Dia adalah salah satu manusia kelinci, ras yang dikenal sebagai spesies paling lemah dari manusia binatang, yang membenci pertempuran di atas segalanya.

Dia pasti sudah takut sepanjang waktu di labirin, tapi dia tidak pernah mengatakan bahwa dia ingin kembali. Agar bisa tinggal dengan Hajime dan Yue, dia menabrak neraka yang dikenal sebagai labirin. Dia menggertakkan giginya dan mendorong dengan penuh semangat ke depan, sambil menangis terus.

Karena dia sangat peduli dengan Yue dan Hajime, pengabdiannya telah membiarkannya mengatasi rasa takutnya.

Bukan karena Yue tidak cemburu. Sebenarnya, itulah mengapa sangat sulit baginya untuk menerima perasaan Shea terhadap Hajime. Lagi pula, dia juga sangat kasar terhadap Shea. Tapi tak peduli berapa kali dia ditolak, Shea terus berusaha berteman dengan Yue. Lebih dari itu, dia menunjukkan tekadnya saat dia terjebak bersama mereka melalui keseluruhan labirin. Upaya terus-menerus telah membuat Yue terharu.

Kalau dipikir-pikir, Yue tidak punya teman, bukan? Bahkan sebelum dia disegel, dia sibuk memimpin negaranya. Posisinya tidak mengizinkannya untuk berteman. Dia telah menjadi penyendiri sepanjang waktu.

Jadi, sosok Shea, yang tidak memiliki motif tersembunyi karena ingin menjadi teman Yue, adalah berkah sejati. Itulah sebabnya Yue membenarkannya dengan dirinya sendiri, "Baiklah, kalau itu Shea, tidak apa-apa..." dan biarkan dia pergi lebih banyak lagi.

"...Kecuali."

"Hm?" Hajime menengok ke belakang pada Yue. Matanya penuh emosi. Keyakinan, pesona, resolusi, ketulusan, semua bercampur bersamaan saat dia tersenyum padanya. Dia tampak sangat agung sehingga Hajime tanpa sadar menahan napas. Dia mendapati dirinya tersesat dalam tatapannya, matanya tertelungkup dalam yang menyedotnya masuk. Mereka saling menatap tanpa berkedip untuk waktu yang lama.

"...Hatimu sudah menjadi milikku."

"......"

Tidak peduli siapa yang jatuh cinta padanya, tidak masalah siapa lagi yang dia putuskan untuk masuk ke tempat tidurnya, yang paling penting baginya akan selalu menjadi diriku.

Dari itu, Yue yakin. Jadi, inilah deklarasi perangnya. Deklarasi perangnya melawan semua yang telah Hajime temui, dan semua yang akan datang untuk bertemu dengannya.

Hajime terdiam. Terpesona, dia menatap tajam ke mata Yue yang berkilau. Dengan lembut, dengan lembut, dia meletakkan tangannya di pipinya. Dia menutupi tangannya dengan tangannya sendiri. Cahaya sinar bulan membingkai dua sosok saat mereka mendekat, bayang-bayang mereka meluncur di dinding di belakang mereka.

Tepat sebelum mereka benar-benar tumpang tindih—

"Ugh... Paling tidak kalian bisa berpura-pura mengingat bahwa aku masih di sini. Aku merasa sangat kesepian... Hiks..."


Shea memeluk lututnya di sudut tempat tidur, air mata mengalir dari matanya, telinga melorot sedih. Bahkan Hajime pun merasa sedikit tidak nyaman melihatnya sangat tertekan. dengan canggung Yue memberi isyarat padanya.

"Yue-saaaaan!" Teriak Shea saat dia melompat ke pangkuan Yue, terisak. Yue menepuk-nepuk kepalanya dengan lembut, dan tak lama kemudian napasnya tenang dari seorang gadis kelinci yang sedang tidur bisa didengar. Hajime tersenyum masam saat menunduk menatap Shea.

"Kau lebih seperti ibunya daripada temannya."

"Kalau aku ingin punya anak, aku ingin mereka darimu."

"......"

"Jangan terlalu keras pada Shea, oke?"

"Baiklah, akan kucoba."

"Mmm...Aku cinta kau."

"Aku juga."

Akhirnya, Hajime tidur terjepit di antara mereka berdua.

Sejak hari itu, Yue memberi izin pada Shea untuk tidur di kamar yang sama dengan mereka. Tentu, Shea membiarkan ini sampai ke kepalanya dan mencoba menyerang Hajime setiap malam, tidak ada hasilnya.

Jeritan Shea yang menyakitkan berfungsi untuk merangsang imajinasi Sona lebih jauh lagi, dan dia melangkah lebih jauh lagi untuk memata-matai kegiatan trio malam ini.



Pintu guild petualang Brooke dibuka dengan dentuman ceria. Tiga orang masuk ke dalam. Hajime, Yue, dan Shea, yang telah tumbuh terkenal di sekitar kota.

Seperti biasa, ada beberapa orang yang duduk di dalam guild. Beberapa dari mereka mengangkat tangan untuk menyapa Hajime dan yang lainnya lewat. Banyak orang masih menatap Yue dan Shea dengan kerinduan, dan melotot pada Hajime dengan rasa iri yang membakar, tapi ada sedikit kebencian dalam tatapan mereka.

Dalam minggu yang mereka habiskan di Brooke, banyak sekali pria yang mencoba mengakui cintanya pada Yue dan Shea, tapi mereka semua ditembak jatuh. Beberapa dari mereka masih ingat insiden merinding Yue, jadi alih-alih langsung menemuinya, mereka telah mencoba untuk mendapatkan sisi baiknya Hajime terlebih dahulu.

Hajime tentu saja mengabaikan hal itu sepenuhnya. Orang-orang yang sangat putus asa telah mencoba menantang Hajime untuk berduel, hanya untuk menemukan diri mereka di ujung peluru karetnya. Banyak jiwa yang tidak beruntung telah menemukan diri mereka berputar-putar di udara dan mencium tanah sebelum mereka bahkan menarik senjatanya.

Desas-desus mulai menyebar tentang Yue si penghancur bola dan pasangannya, Hajime si penghancur duelist. Ketenaran mereka terus meningkat.

Meskipun mereka tidak mendaftarkan nama party dengan guild, orang-orang telah memanggil mereka "smashers," sangat disayangkan oleh Hajime.

Sementara itu, Shea meratapi kenyataan bahwa sepertinya tidak ada yang ingat bahwa dia juga bagian dari kelompok mereka.

"Oh, kalian bertiga bersama hari ini?" Nyonya tua Catherine sedang mengantar di meja resepsionis. Alasan mengejutkan Catherine yaitu minggu terakhir ini, Hajime datang sendiri, atau Yue dan Shea pernah berkunjung sebagai pasangan.

"Ya. Kami akan berangkat besok, tapi kami ingin berterima kasih atas semua yang telah Anda lakukan untuk kami terlebih dahulu. Oh, dan untuk melihat apakah ada permintaan yang berhubungan dengan tujuan kami." "Semua itu" termasuk memasukkan Hajime salah satu kamar guild secara gratis. Dia ingin melihat barang apa yang bisa dia lakukan dengan menggabungkan sihir gravitasi barunya dengan sihir kreasinya, tapi dia membutuhkan tempat terbuka lebar untuk itu. Ketika dia datang ke Catherine untuk bertanya di mana dia bisa menemukan salah satu dari itu, dia menawarkan diri untuk membiarkan dia menggunakan salah satu kamar guild secara gratis.

Sementara itu, Yue dan Shea menghabiskan waktu di luar kota untuk melatih kemampuan manipulasi gravitasi mereka.

"Begitu ya. Sudah berangkat? Kurasa akan kesepian di sini lagi. Kota ini sudah jauh lebih hidup sejak kalian bertiga kembali."

"Yang benar saja. Aku sudah cukup dengan pengintip mesum, si orang mesum toko pakaian, para mesum mengemisi Yue dan Shea untuk menginjak mereka, mesum penguntit mereka dan memanggil mereka 'onee-sama,' dan idiot menantangku untuk duel...Kota ini penuh dengan kekosongan selain mereka. Tujuh puluh persen orang yang kutemui adalah orang mesum, dan tiga puluh lainnya adalah idiot... Ada yang salah dengan tempat ini." Keluhan Hajime sedikit banyak ditandai. Sona adalah satu hal, tapi setiap kali dia pergi ke toko Crystabel, dia bisa merasakan tatapan lapar melahapnya.

Ada juga tiga faksi di Brooke yang selalu bertengkar. Yang pertama adalah faksi "aku ingin diinjak oleh Yue-chan", yang kedua adalah faksi "aku ingin menjadi budak Shea-chan", dan yang terakhir adalah faksi "aku ingin menjadi murid Onee-sama". Nama mereka agak jelas, dan ketiga faksi tersebut terus bersaing sebagai anggota.

Hajime dan yang lainnya melakukan yang terbaik untuk menghindari mereka semua.

Yue sudah mengalami mimpi buruk tentang semua pria yang sujud di hadapannya, memintanya untuk menginjaknya. Dan Hajime tidak tahu bagaimana beberapa orang lain sampai pada kesimpulan bahwa mereka ingin menjadi budak Shea. Manusia binatang seharusnya didiskriminasikan, dan tidak jelas bagaimana menjadi budaknya bisa membantu peluang mereka bersamanya, tapi mencoba memahami motif mereka lebih banyak usaha daripada harganya, jadi Shea baru saja melenyapkannya.

Sementara itu, tujuan utama kelompok perempuan tersebut adalah mencoba untuk menyingkirkan Hajime. Salah satu dari mereka bahkan pernah mencoba menusuknya dengan pisau, berkata "Berani-beraninya kau disisi Onee-sama, dasar parasit! Aku akan memotong bolamu!"

Jelas membunuh seorang gadis muda di tengah jalan akan menimbulkan beberapa masalah, jadi Hajime baru saja menelanjanginya, mengikat gaya perbudakan, dan menjuntaiinya dari atap gedung tertinggi di kota. Untuk mengatasinya, dia akan memberi tanda pada dirinya yang berbunyi, "Aku akan membunuh orang berikutnya yang mencoba itu." Hal itu berhasil menakut-nakuti perempuan agar tunduk.

Hajime meringis saat memikirkan kembali waktunya di kota ini, sementara Catherine tersenyum simpatik.

"Ayolah, kau tidak bisa menyangkal hal-hal yang menarik setidaknya."

"Menarik dengan cara yang buruk, mungkin."

"Jadi, ke mana kau tuju saat ini?"

"Fuhren." Mereka terus mengobrol tanpa berpikir sementara Catherine meminta, mencari tahu apakah ada yang terlibat dengan Fuhren.

Fuhren adalah negara pedagang merdeka yang telah dibicarakan Hajime saat pertama kali tiba. Tujuan selanjutnya Hajime adalah Vulkan Gruen Agung, yang terletak di Gurun Gruen. Saat padang pasir tergeletak di ujung barat benua itu, ketiganya memutuskan untuk segera berhenti di Fuhren, saat di jalan. Begitu mereka menyelesaikan vulkan, tujuan selanjutnya adalah labirin yang terletak di dasar laut, Reruntuhan Berdarah Melusine. Mereka lebih jauh ke barat, melewati padang pasir.

"Hmmm, oh, ini dia. Menemukan sesuatu. Ada konvoi pedagang yang mencari penjaga. Mereka punya kamar untuk satu orang lagi... Apa yang kau pikirkan? Mau menerimanya?" Hajime memindai dokumen yang Catherine serahkan padanya. Seperti yang dia katakan, ini tampaknya merupakan misi pendamping. Tugasnya adalah mengawal karavan menengah, dan sepertinya mereka menginginkan sekitar 15 penjaga. Saat Yue dan Shea masih tidak terdaftar petualang, memiliki satu slot terbuka adalah sempurna.

"Tidak apa-apa kalau aku membawa keduanya bersamaku, kan?"

"Tidak apa-apa. Membawa kerumunan besar denganmu akan menjadi cerita yang berbeda, tapi kebanyakan petualang membawa seorang pengangkut atau budak untuk membawa barang bawaan mereka. Selain itu, Yue-chan dan Shea-chan cukup kuat. Mereka mencuri, mempekerjakan kalian semua dengan harga satu. Aku yakin mereka akan dengan senang hati membiarkan keduanya ikut serta."

"Aku mengerti. Hmmm, apa yang kalian pikirkan?"

Hajime berbalik, mencari masukan dari kedua gadis di belakangnya. Dia secara pribadi telah berharap untuk permintaan pengiriman. Dengan cara itu dia bisa menggunakan motor sihirnya untuk membawa mereka ke Fuhren lebih cepat dari pada karavan apapun. Dengan sengaja memperlambat langkahnya hanya untuk pencarian tidak benar-benar terdengar menarik.

"Kami tidak terburu-buru."

"Ya. Selain itu, mungkin menyenangkan untuk bepergian dengan petualang lain untuk sekali ini. Siapa tahu, beberapa veteran mungkin bisa mengajari kita beberapa hal."

"Kurasa memang benar kita sama sekali tidak terburu-buru, dan mungkin tidak terlalu buruk bepergian dengan orang lain..." Hajime mengangguk termenung dan menerima permintaan itu. Seperti yang dikatakan Yue, mereka tidak terburu-buru menaklukkan labirin itu. Terlalu cepat bisa menyebabkan kesalahan fatal, dan Shea benar bahwa beberapa petualang mungkin bisa mengajari mereka trik yang berguna nanti.

"Baiklah. Aku akan memberi tahu mereka, jadi pastikan kalian berada di gerbang utama besok pagi."

"Mengerti."

Sementara Hajime sedang mengisi dokumen, Catherine mengalihkan tatapannya pada Yue dan Shea.

"Pastikan kalian mengurus diri kalian sendiri, oke? Kalau bocah nakal ini membuat kalian menangis, maka pastikan kalian menyeretnya kembali ke sini. Aku akan menghajarnya untuk kalian."

"Baiklah, kami akan melakukannya. Terima kasih."

"Sampai jumpa, Catherine-san. Terimakasih untuk semuanya!"

Yue dan Shea tersenyum pada Catherine. Senyum Shea terutama menyilaukan.

Cara Catherine dan orang-orang di kota ini memperlakukannya hampir membuatnya lupa bagaimana orang biasa biasanya dirawat di permukiman manusia. Tentu saja, tidak semua orang begitu menerima, tapi Catherine, Sona, Crystabel, dan bahkan penggemarnya memperlakukannya seperti gadis normal. Dia tidak yakin apakah orang-orang yang lebih toleran hanya tertarik ke kota ini, tapi baginya tempat ini terasa seperti rumah kedua.

"Sebaiknya kau tidak melakukan sesuatu yang membuat gadis-gadis ini menangis, kau dengar? Meskipun kau berhasil melepaskan diri dari murkaku, Tuhan pasti akan menghukummu kalau kau melakukannya."

"Kau sungguh suka mengajar orang. Jangan khawatir, aku tahu." Hajime tersenyum masam. Catherine memberinya selembar kertas. Bingung, Hajime mengambilnya.

"Apa ini?"

"Sepertinya kalian bertiga memiliki beban berat untuk ditanggung. Anggap ini sebagai permintaan maafku untuk semua masalah yang orang-orang kota sebabkan. Kalau kalian pernah mengalami masalah dengan cabang guild di kota-kota lain, tunjukkan saja surat itu kepada mereka. Ini akan membantu." Catherine mengedipkan mata secara konspiratif pada Hajime. Siapa wanita ini? Satu surat darinya dan bahkan manajemen cabang petualang akan melipatnya?

"Oh, dan jangan tanya kenapa. Setiap gadis berhak memiliki rahasia, bukan begitu?"

"Haah, baiklah. Terima kasih untuk bantuannya."

"Gadis seperti pria yang patuh. Aku tidak tahu apa masa depan yang kau dapatkan, tapi sebaiknya kau tidak mati padaku. " Untuk resepsionis guild tua yang bekerja di sebuah kota kecil di antah berantah, Catherine pasti memiliki banyak misteri yang mengelilinginya. Senyuman puas membelah bibirnya saat dia mengamati Hajime dan yang lainnya pergi.

Selanjutnya, mereka pergi mengunjungi Crystabel. Hajime sangat menentang ide itu, tapi Yue dan Shea berkeras, jadi dia mendapati dirinya ikut serta saat mereka mengucapkan selamat tinggal. Tapi ketika Crystabel mempelajarinya adalah hari terakhir mereka di kota, dia berubah menjadi kumpulan kesedihan yang mengerikan yang mencoba menyerang Hajime, yang mengakibatkan situasi aneh Hajime berusaha menghancurkan Crystabel dengan wave motion cannon sementara Yue dan Shea dengan putus asa mencoba menahannya, Tak perlu dikatakan lagi, selamat tinggal benar-benar terlupakan.

Terakhir, saat Sona mendengarnya semalam mereka di sana, dia telah menarik semua pemberhentian dalam usahanya untuk mengintip Hajime di bak mandi dan di kamarnya. Ketika akhirnya dia diserahkan ke ibunya, dan bukannya pukulan keras tapi dia digantung di depan penginapan sepanjang malam, terikat dengan cara perbudakan. Mengapa ibu Sona tahu bagaimana membuat simpul itu, tidak ada yang bisa mengatakannya.

Pagi selanjutnya. Mengenang kenangan "menyenangkan" yang mereka dapatkan di kota ini, Hajime dan yang lainnya berjalan ke gerbang utama. Mereka menemukan manajer karavan menunggu mereka, bersama dengan petualang lainnya yang telah menerima permintaan tersebut. Tampaknya mereka adalah orang terakhir yang tiba, jadi ketika mereka sampai di sana, petualang lainnya semua ribut.

"H-Hei, jangan bilang smashers ikut dengan kami!?"

"Tidak mungkin! Bung, aku tidak tahu apakah akan senang atau ngeri."

"Tuhan, tanganku tidak akan berhenti gemetar."

"Itu hanya gejala penarikan, Bung."

Beberapa orang senang melihat Yue dan Shea, yang lain secara refleks menutup bola mereka, tapi ada pula yang mencoba menyalahkan kecanduan alkohol mereka terhadap Hajime. Hajime mengerutkan kening saat dia mendekat. Begitu dia mendekat, manajer karavan memanggilnya.

"Kau penjaga terakhir, bukan?"

"Ya, ini kertas permintaannya." Hajime mengeluarkan formulir yang telah dia isi. Manajer karavan meliriknya, mengangguk, dan memperkenalkan dirinya.

"Namaku More Nos. Aku pemimpin ekspedisi ini. Aku pernah mendengar dari Catherine bahwa kau seorang petualang yang sangat hebat meskipun rank-mu masih biru. Aku mengharapkan hal baik darimu."

"More Nos? Pasti melelahkan, mengelola karavan... "

Nama manajer karavan tersebut mengingatkan Hajime akan minuman energi tertentu. Lebih banyak memiringkan kepalanya dalam kebingungan, tapi kemudian membalasnya dengan senyuman.

"Kurasa, tapi aku sudah terbiasa sekarang."

"Yah, aku akan mencoba memenuhi harapanmu setidaknya. Namaku Hajime. Dua orang di belakangku adalah Yue dan Shea."

"Senang mendengarnya... Omong-omong, gadis kelinci milikmu itu... kau tidak akan tertarik untuk menjualnya, bukan? aku bersedia membayar lebih dari harga yang pantas untuknya." Lebih banyak memandang Shea dengan kasar. Dia tidak hanya memiliki rambut pucat, jarang bagi manusia kelinci, dia cantik sekali. Sebagai pedagang, adalah sifatnya untuk mencoba dan mendapatkan barang langka kapanpun memungkinkan. Dan dia adalah pebisnis yang sangat baik, segera tahu bahwa Shea pastilah budak Hajime dan langsung beralih ke negosiasi.

Shea cemberut sedih dan bersembunyi di belakang Hajime. Yue melotot tajam More . Tapi dari sudut pandang objektif, More hanya melakukan hal yang wajar bagi seorang pengusaha. Biasanya, orang akan menganggap ada manusia binatang yang tinggal di luar lautan pepohonan harus menjadi budak seseorang. Lebih banyak yang tidak bisa disalahkan atas kesalahpahamannya.

"Oh, sepertinya dia sangat terikat padamu... aku melihat bahwa kau memperlakukannya dengan baik. Aku berjanji untuk memperlakukannya dengan baik, jadi bagaimana menurutmu?"

"Kau terlihat seperti pengusaha yang cerdik... Aku yakin kau sudah tahu apa jawabanku."

More mencoba untuk terus maju, tatapan laparnya terpaku pada Shea, tapi Hajime menolaknya dengan singkat. Hakim orang yang baik, More sudah bisa memberitahu Hajime tidak akan berpisah dengan dia, tapi memikirkan keuntungan yang bisa dia dapatkan membuatnya tidak mau menyerah begitu saja. Dia berpikir dengan panik untuk apapun yang bisa dia gunakan sebagai bagian tawar-menawar.

Hajime bisa melihat ke mana dia pergi dengan ini, dan mengulangi dirinya dengan lebih tegas.

"Meskipun para dewa sendiri bertanya, aku tidak akan berpisah dengannya... Paham?"

"...Baiklah, aku mengerti. Aku menyerah. Tapi, kalau kau berubah pikiran, datanglah ke perusahaan dagang Nos dulu. Lagi pula, ini sudah saatnya kita berangkat. Mintalah petualang di sana untuk mengisi rincianmu di jalan."

Kata-kata Hajime cukup berbahaya. Seandainya Gereja Suci mendengar pernyataan tersebut, mereka akan mencapnya sebagai orang yang sesat. Secara teknis, Gereja Suci pun mengakui ada dewa selain penguasa tertinggi, Ehit, dan ada iblis menyembah yang berbeda, begitu saja dengan menyebutkan bahwa ada dewa lain bukanlah pernyataan sesat.

Tapi cara Hajime mengungkapkannya, bahwa semua dewa sama saja, paling tidak batas. Itulah sebabnya More menyadari bahwa Hajime sangat serius untuk tidak membiarkan Shea pergi. Tapi semangatnya yang giat membuatnya masih mencoba satu usaha sia-sia yang terakhir, dan dia mendesak Hajime untuk datang ke perusahaannya lebih dulu jika dia berubah pikiran.

Hajime berjalan dengan susah payah ke kereta tempat para petualang lainnya berkumpul. Mereka semua mengamatinya dengan takjub saat dia mendekat.

"Menakjubkan... pergi sejauh ini dengan seorang gadis... Itu menggetarkan tulang belakangku, Bung!"

"Aku lihat sekarang mengapa setiap orang menghormatimu sebagai orang yang menyukai duelist. Kau tidak akan memaafkan siapa pun yang meletakkan jari pada wanitamu... Heh, sungguh jantan."

"Kuharap seseorang mengatakan sesuatu seperti itu kepadaku suatu hari nanti."

"Ayolah, kau kan pria. Tidak mungkin memiliki siapa-siapaaaaa! Maafkan aku, maafkan aku!"

Hajime bisa merasakan sakit kepala dan dia dengan lelah menggosok pelipisnya. Semua orang yang tinggal di Brooke adalah orang tolol.

Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang menekan di punggungnya, dan mendapati dirinya dipeluk dari belakang. Saat dia melihat ke belakang, dia melihat Shea meletakkan dagunya di bahunya. Dia tersipu merah padam dan tersenyum penuh kemenangan.

"Dengar, tidak ada arti khusus dibalik itu, oke? Jangan salah paham."

"Ufufufufu...Aku tahu. Ufufufu~"

Hajime hanya bermaksud mengatakan bahwa dia tidak akan pernah meninggalkan siapa pun yang penting baginya, tapi saat dia berkata begitu kepada Shea, dia tidak terlihat yakin. Lagi pula, pria yang dicintainya tadi mengatakan bahwa dia akan melawan para dewa untuk menjaganya. Terlepas dari niatnya, itu tetap akan membuat gadis senang.

Terlambat, Hajime menyadari bahwa dia mungkin telah sedikit tenggelam dalam keinginannya untuk mengurangi negosiasi sesingkat mungkin. Yue terhuyung mendekatinya dan menarik lengan bajunya.

"Hm? Ada apa, Yue?"

"Mmm...kau terlihat keren, jadi tidak apa-apa."

"Terima kasih telah mencoba menghiburku." Hajime dengan syukur membelai pipinya, dan Yue menutup matanya dengan puas.

Hajime berdiri di bawah cahaya pagi, menatap jalan dengan dua gadis cantik yang berada di lengannya.

Semua wanita menyaksikan tontonan itu dengan hangat, sementara semua pria melihat dengan mata mati. Di satu sisi, seseorang bisa mengatakan bahwa Hajime menuai apa yang telah ditaburkannya.

Butuh sekitar enam hari dengan kereta untuk pergi dari Brooke ke Fuhren.

Mereka melanjutkan perjalanan sebelum matahari terbit, dan biasanya berhenti di kamp tepat sebelum matahari terbenam. Tiga hari pertama berlalu tanpa henti. Mereka sudah setengah jalan menuju Fuhren. Tinggal tiga hari lagi. Kemajuan mereka berjalan mulus. Hajime telah dipercayakan sebagai barisan belakang, tapi dia tidak punya alasan untuk menarik senjatanya sepanjang perjalanan.

Hari keempat berlalu dengan damai juga, dan mereka berhenti untuk berkemah. Semua orang bertanggung jawab atas makanan mereka sendiri. Para petualang makan sementara mereka tetap waspada terhadap ancaman yang masuk. Tak satu pun dari mereka merasa nyaman untuk makan bersama para pedagang. Sudah cukup banyak menjadi aturan yang tidak terucap bahwa mereka makan secara terpisah.

Lagi pula, karena mereka telah mengajukan permintaan, para petualang semuanya telah memastikan untuk membawa jatah portabel. Makanan yang lebih boros dibawa, semakin banyak barang bawaan yang harus mereka bawa untuk menyiapkannya. Dan dalam kasus perkelahian, itu akan menghalangi. Sebagai gantinya, mereka biasanya menikmati pesta mereka setelah mereka menyelesaikan permintaan mereka dan mendapatkan imbalan.

Atau paling tidak, itulah yang telah didengar Hajime dari petualang yang dia ajak bicara pada hari kedua mereka. Sementara dia makan sup nikmat dengan roti yang baru dipanggang di sampingnya.

"Sangaaaaaaat enak! Bung, ini enak sekali. Aku tidak peduli apakah kau seorang manusia binatang atau apa, Shea, tolong menikah saja denganku!"

"Mmmph... Mmmgh...Gulp... Hei, lepaskan tanganmu darinya! Shea-chan istriku!”

"Pah, siapa yang akan menikahi anak babi kotor sepertimu? Pelajari tempatmu, dasar orang biasa! Omong-omong, Shea-chan, maukah kau menemaniku makan malam begitu sampai di kota? Tentu saja aku mentraktirmu."

"Lalu-Lalu aku akan membawa Yue-chan! Yue- chan, tolong makan malam bersamaku!"

"Sendok Yue-chan... Haah... Haah..."

Petualang dengan sepenuh hati menyelinap ke sup Shea.

Pada hari pertama, sementara para petualang lainnya telah berhasil mengeluarkan pukulan keras dan mengeringkan dendeng, trio tersebut telah mengeluarkan panci dan panci dari Treasure Trove milik Hajime dan mulai memasak. Petualang semuanya tertarik oleh bau yang menyenangkan itu, dan mereka meneteskan air liur karena iri saat melihat Hajime, Yue, dan Shea melahap hidangan lezat. Karena merasa sulit untuk terus makan, Shea telah menawarkan untuk berbagi, dan sekarang inilah saat makan siang setiap hari.

Tentu saja, Hajime tidak memiliki masalah makan makanannya sementara para petualang tampak seperti anjing kelaparan. Dia juga tidak berniat berbagi.

Tapi karena Shea telah menjadi juru masak tetap party mereka, dia mendapat keputusan terakhir dalam semua hal yang berkaitan dengan makanan. Rasanya tidak seperti Hajime atau Yue yang tidak bisa memasak, tapi sebagian besar makanan mereka berakhir relatif hambar. Hajime adalah seorang pria, dan bangsawan formal Yue, jadi keduanya tidak pandai memasak. Jadi, jika Shea menawarkan untuk berbagi, Hajime tidak bisa benar-benar mengatakan tidak.

Awalnya para petualang baru saja bersyukur, berkelompok seperti hyena kelaparan saat makan agar bisa dibebaskan dari makanan keras dan daging kering mereka. Tapi seiring berlalunya waktu, mereka semakin berani dan berani, dan sekarang mereka berhasil melewati Shea dan Yue setiap kesempatan yang mereka dapatkan.

Saat suaranya menjadi terlalu banyak, Hajime diam-diam mengaktifkan Intimidation. Petualang, yang telah dihangatkan oleh sup Shea , tiba-tiba merasa kedinginan sampai ke tulang.Hajime menelan sepotong daging dan perlahan menatap petualang yang berkumpul itu. Suaranya nyaris tidak berbisik, tapi semua orang langsung mendengarnya.

"Jadi, siapa yang mau sukarela menjadi samsakku duluan?"

"Kami minta maaf karena mendahului!" Mereka semua meminta maaf serempak. Hampir mereka semua adalah veteran berpengalaman yang jauh lebih tua dari Hajime, tapi mereka masih sujud di hadapannya. Intimidation skill-nya adalah bagian darinya, tapi sebagian darinya juga berasal dari reputasi yang dia dapatkan sendiri di dalam Brooke. Tak ada yang tahu dongeng berani menentangnya.

"Oh, hentikan, Hajime-san. Ini makan malam, ada apa dengan sedikit bicara? S-Selain itu, tidak peduli apa kata orang lain, kaulah satu-satunya bagiku."

"Memangnya aku peduli."

"Hwau!?" Shea mencoba menyelinap ke dalam sebuah komentar lucu, tapi Hajime langsung menolaknya seketika.

"Hajime."

"Hm? Ada apa, Yue?" Hajime tersendat sedikit saat melihat tatapan tajam Yue.

"Hmph!" Yue menjentik pada dahi Hajime dengan jarinya. Dia mengingatkan Hajime tentang janji yang dia buat untuk menjadi sedikit lebih baik pada Shea. Karena Hajime tidak benar-benar jatuh cinta pada Shea, dia pikir memperlakukannya seperti dia akan menjadi anggota keluarganya cukup baik... tapi ternyata bukan untuk Yue.

"Hajime-san! Sebaiknya kau menjadi lebih baik atau aku tidak akan memberimu tusuk sate daging yang kubuat!" Kekurangan Yue juga membuat Shea lebih berani. Dia tidak lagi terhalang oleh pemecatan batal Hajime. Dengan sifat optimisnya, dia bangkit kembali dari kemunduran dengan cepat.

"Serius, di mana semua itu... Lupakan. Baiklah, aku akan lebih baik, jadi beri aku tusuk sate."

"Fufu, kau sangat menginginkannya? Lalu katakan aaah."

"......"

Wajahnya memerah sedikit, Shea membawa tusuk sate itu mendekati mulut Hajime. Dia benar-benar ingin menyuapiku? Hajime melirik Yue. Dia dengan senang hati mengambil tusuk satenya sendiri, lalu menunggu dengan sabar. Dia mungkin ingin menyupinya setelah Shea selesai.

Merasakan tatapan para petualang lainnya juga ditujukan kepadanya, Hajime menghela napas dan dengan enggan membuka mulutnya. Shea berseri-seri dengan sukacita.

"Katakanlah aaaah."

"......" Hajime diam-diam menggigit sepotong daging dan mengunyah perlahan. Shea merah saat ini. Sesaat kemudian, tusuk sate lain ditawarkan pada Hajime.

"Katakan aaaaah."

"......" Hajime menggigit perlahan sekali lagi. Begitu dia selesai mengunyah, Shea menawarinya yang lain lagi. Setelah selesai, Yue menyiapkan yang lain lagi.

Terlepas dari apakah Hajime benar-benar menikmati situasi ini, para penonton semua merasa ngeri karena cemburu. Mati sana, keparat! Mereka semua berteriak marah, tapi hanya secara internal. Alasan tolong ditambahkan di sana karena mereka masih takut pada Hajime.

Dua hari kemudian. Sehari sebelum mereka sampai di kota yang aman, beberapa perampok mengganggu perjalanan mereka. Shea adalah orang pertama yang melihat mereka. Atau dengar mereka, lebih tepatnya. Telinganya yang kelinci menangkap suara gerakan yang datang dari hutan yang membatasi jalan setapak, dan dengan cepat dia memanggil sebuah peringatan.

"Musuh menyerang! Mereka datang dari hutan! Ada lebih dari seratus!" Petualang semua menegang. Memang benar jalan mereka membawa mereka tepat di sebelah hutan, tapi seharusnya tempat itu tidak berbahaya. Apalagi mengingat itu mengarah ke kota perdagangan paling terkenal di benua ini. Mereka akan berusaha keras untuk memastikan jalan raya menuju tempat itu tetap aman. Benar, orang masih menemukan monster di jalan setapak, tapi biasanya mereka tidak bertemu dengan gerombolan lebih dari dua puluh, mungkin empat puluh lebih buruk.

"Sialan, lebih dari seratus? Aku pernah mendengar tidak ada serangan monster selama beberapa minggu terakhir di jalan... Mungkinkah mereka mengumpulkan kekuatan mereka? Sheesh, kau pasti mengira patroli paling tidak akan memeriksa hutan!" Kapten penjaga, Gartima, meringis dan meludahkan sebuah umpatan. Mereka hanya memiliki lima belas penjaga. Biarpun dia menghitung Yue dan Shea, itu hanya membawa angka sampai tujuh belas. Sepertinya mereka tidak bisa keluar dari pertarungan tanpa cedera. Mereka hanya terbebani oleh angka-angka belaka.

Juga, alasan petualang tersebut termasuk Shea sebagai bagian dari kekuatan tempur mereka, terlepas dari kenyataan bahwa manusia kelinci diketahui sebagai makhluk pencinta perdamaian, adalah karena cerita yang pernah dia ceritakan tentangnya di Brooke. Suatu saat, klub penggemarnya yang terlalu bersemangat membuat dia kesal sampai-sampai dia berhasil menghancurkan mereka semua dengan satu pukulan, menyebabkan reputasinya menyebar.

Gartima meminta semua penjaga berhenti, berharap jika mereka mencoba memegang gerombolannya kembali ke sini, setidaknya para pedagang bisa melarikan diri. Namun, Hajime mengusulkan solusi alternatif.

"Kalau kau khawatir, bagaimana membiarkan kita membunuh mereka semua?"

"Hah?"

Hajime berbicara santai, seolah-olah dia hanya menawarkan untuk membeli belanjaan. Tertegun mendengar saran yang luar biasa, Gartima hanya bisa mengatur suara tanya yang bodoh.

"Sudah kubilang, serahkan saja pada kami. Kita akan melenyapkan semuanya."

"T-Tapi itu akan sulit hanya untuk melindungi karavan seperti... Umm, apakah kau yakin bisa melakukannya? Monster yang muncul di sekitar bagian ini tidak begitu kuat, tapi dengan begitu banyak..."

"Jumlahnya tidak masalah buat kita. Jangan cemas, Yue akan menyelesaikannya dalam sekejap." Hajime meletakkan tangannya di bahu Yue. Dia juga tidak terlalu memperhatikan, memilih untuk menegaskan pernyataan Hajime.

Gartima ragu-ragu. Dia telah mendengar desas-desus tentang sihir Yue yang kuat. Dia menduga bahwa meskipun mereka tidak bisa memusnahkan semuanya, dengan yakinnya Hajime rasakan, mereka setidaknya bisa mengurangi jumlah mereka dengan baik. Mungkin layak membiarkan mereka mencoba daripada mempertaruhkan pemisahan kekuatan mereka.

"Baik. Kami akan melakukannya dengan caramu. Tidak masalah kalau kau tidak bisa melenyapkan semuanya, selama kau menurunkan jumlahnya cukup banyak. Kita akan mendapatkan sebanyak mungkin dengan sihir kita sendiri setelah itu, dan mudah-mudahan akan ada cukup sedikit yang tersisa sehingga kita bisa menghabisinya. Mengerti, kawan?"

"Ya pak!" Petualang semua berteriak serentak. Tak satu pun dari mereka yakin Yue benar-benar bisa melenyapkan semuanya.

Sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Yah, kurasa itu masuk akal dari sudut pandang mereka, karena penyihir seperti Yue sama sekali tidak biasa.

Petualang membentuk tembok pertahanan di depan karavan. Campuran tekad dan gugup menyelimuti wajah mereka. Tidak ada olok-olok ringan yang bisa didapat di antara mereka saat ini. Hajime telah banyak mendengar tentang perjalanan petualang veteran ini, tapi baru sekarang dia sepenuhnya menghargai berapa lama mereka harus melakukan ini. Para pedagang itu dengan takut bersembunyi di dalam kereta mereka, sesekali mengintip ke luar untuk melihat apa yang terjadi.

Hajime dan yang lainnya memanjat ke salah satu atap kereta.

"Yue, aku tahu kau tidak perlu, tapi rapallah mantra itu. Akan merepotkan untuk menjelaskan sebaliknya."

"Merapal... mantra itu?"

"Uhh, apa kau tidak tahu bagaimana caranya?"

"Jangan khawatir, tidak masalah."

"Itu hanya membuatku lebih khawatir ..."

"Sepuluh detik sampai mereka mencapai kita." Hajime ingin menghindari pertanyaan yang tidak perlu, tapi karena Yue tidak perlu lagi mengucapkan mantra sebelumnya, dia bahkan tidak tahu apa kata-kata itu. Tidak apa-apa kalau dia menggumamkan sesuatu secara acak dengan suara tenang, tapi masalahnya lebih jauh dari itu. Sepertinya dia bahkan tidak tahu bahwa mantra datang dengan rapalan.

Peringatan Shea memotong Hajime sebelum dia bisa menjelaskannya. Yue mengangkat tangan kanannya dan mengarahkannya ke hutan.

"Menerangi kegelapan dengan crimson membutakan. Hancurkan belenggu penjara kekalku dan hancurkan semua jalanmu. Kita yang akan menjadi pemanggil terkuat atas kekuatan ini, dan bersama-sama kita merobek langit—Draconic Thunder!" Awan yang telah terpecah berantakan saat Yue selesai merapal. Seekor naga yang menakutkan ditempa seluruhnya dari petir yang turun dari pembukaan. Ini mirip ular yang terjerat turun ke bumi.

"Apa-apanya..." Seseorang berbisik takjub.

Para petualang mengabaikan serangan monster yang datang, perhatian mereka sepenuhnya terfokus pada naga petir. Bahkan penyihir dalam party itu belum pernah melihat atau mendengar mantra seperti ini. Mulut mereka ternganga karena heran saat mereka melihat.

Bukan hanya petualang yang tampak kagum. Bahkan monster-monster haus darah pun berhenti dan mendongak, membeku di tempat oleh keagungan naga yang membungkuk ke atas mereka.

Sinyal Yue, ia membuka rahangnya lebar dan meluncur ke arah pasukan monster.

Roooooooooooooooooar!

"Uwaah!?"

"Dowaaah!?"

"Kyaaaaa!"

Naga itu jatuh ke kelompok monster, menelannya secara utuh. Tanpa kesempatan untuk melawan, mereka semua dibakar. Lalu, pada perintah Yue, naga itu melingkar di sekelilingnya, mengelilingi semua monster.

Siapa yang mencoba melarikan diri dihabiskan oleh tembok petir, hanya menyisakan abu di belakang. Naga itu membuka rahangnya sekali lagi. Monster bahkan tidak sempat merasakan sakit sebelum mereka dilenyapkan, beberapa di antaranya tampaknya melompat ke dalam atas kemauan mereka sendiri saat mereka menyadari bahwa itu mustahil dilakukan. Hal terakhir yang mereka lihat adalah naga agung yang membungkuk pada mereka. Begitu mereka dimusnahkan, naga itu mengeluarkan deru halilintar dan menyebar menjadi seribu kilat.


Karena takut akan nyawa mereka, para petualang dan pedagang semua berteriak dan terjun ke tanah. Ketika bahaya itu akhirnya berlalu, mereka dengan ragu membuka mata mereka dan melihat sekeliling. Tak ada yang tersisa Hanya tanah yang hangus yang memberi indikasi pertempuran yang telah terjadi di sini, jika bisa disebut demikian.

"...Hm. Aku terlalu berlebihan."

"Omong kosong, aku bahkan tidak tahu sihir seperti itu ada..."

"Bukankah ini sihir original Yue-san? Dia mungkin mengambil deskripsi naga yang kau berikan padanya dan mencampurnya dengan mantranya sendiri."

"Jadi, inilah yang akan terjadi saat aku bersembunyi di ruang guild itu... Omong-omong, Yue, rapalan itu..."

"Ya... Aku mencontohnya setelah pertemuan kita, dan masa depan kita." Meskipun dia berbicara dengan cara yang sama seperti biasanya, Hajime bisa mengatakan bahwa dia agak bangga dengan prestasinya.

Dia tersenyum masam dan mengusap rambutnya. Dia ingin dia menggunakan rapalan yang sebenarnya untuk menghindari kecurigaan, tapi tidak ada hati untuk memberitahunya karena betapa ia tampak bangga.

Ini adalah mantra original Yue, yang dibuat dengan menggabungkan sihir gravitasi dan sihir petir, Draconic Thunder. Khususnya, dengan menggabungkan sihir gravitasi Reisen dengan mantra Thunder Hammer tingkat lanjut.

Dengan memberi bobot petir yang tepat, Yue bisa mengendalikan arahnya dan bukan membiarkannya serangan lurus dan tepat. Alasan dia membentuknya setelah naga-naga mitos yang Hajime gambarkan hanya karena menurutnya kedengarannya keren.

Daerah di dekat rahangnya adalah medan gravitasi, yang mengisap sesuatu di dekatnya. Itulah mengapa tampak seperti monster telah melompat ke dalamnya lebih awal. Butuh waktu lebih dari mana bahkan tingkat lanjutan terkuat mantra untuk dirapal, tetapi kekuatannya proporsionalnya lebih besar juga. Sudah jelas Yue bangga akan prestasinya.

Sementara itu, para petualang akhirnya kembali sadar. Mereka berpaling kepada Yue dan semua mulai berteriak pada saat bersamaan.

"Hei, hei, hei, hei, hei, apa itu!? Apa-apaan itu!”

"It-Itu... datang dari... dari langit dan...Aku pasti bermimpi. "

"Hehe, aku akan menikah begitu kita sampai di kota."

"Aku tahu kita baru melihat sesuatu yang gila, tapi tetap bersama, Bung. Kau bahkan tidak punya teman wanita, apalagi pacar."

"Aku baru melihat sihir yang hidup! Jika sihir hidup bisa ada, maka aku bisa menikah!"

"Dengar, sihir biasanya tidak hidup kembali, oke? Itu jelas sesuatu yang aneh."

"Apa itu, brengsek!? Apa kau memanggil Yue-chan aneh!?"

"Tenanglah, semuanya! Yue-chan jelas hanya dewi, itu saja!"

"Aku mengerti!"

Mantra Yue begitu mengejutkan sehingga para petualang telah kehilangan akal mereka. Itu wajar saja. Tidak ada sihir di dunia yang bisa membuat makhluk hidup. Dan dengan bebas memanipulasi mantra setelah dirapal adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa dilakukan oleh penyihir ahli. Jujur saja, hanya bisa menggunakan mantra Thunder Hammer adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan beberapa penyihir jenius.

Hanya pemimpinnya, Gartima, yang berhasil mempertahankan kepalanya. Dia menghela napas saat dia melihat yang lain berteriak "All hail dewi kami Yue!" dan berjalan mendekati Hajime.

"Haah, terima kasih banyak. Karena Yue-chan, kami menghindari korban jiwa."

"Kita rekan. Tidak perlu terima kasih antara rekan, benar?"

"Ya. Aku baru saja melakukan pekerjaanku. "

"Haha, aku mengerti...Jadi, apa sebenarnya itu?" Gartima penasaran juga.

"...Original."

"T-Tunggu? Maksudmu seperti mantra original yang yang kau buat sendiri? Itu tampak seperti lanjutan, tidak ada mantra kelas master. "

"Aku tidak menciptakannya. Aku hanya menggabungkan mantra."

"Menggabungkan? Tapi apa mantra yang bisa kau gabungkan... "

"Rahasia dagang."

"Yah, kurasa itu cukup adil. Tidak ada petualang yang dengan mudah akan melepaskan kartu truf mereka seperti itu." Gartima menghela napas lagi. Sepertinya tidak menusuk hidung seseorang terlalu jauh adalah peraturan yang tak terucap di kalangan petualang. Dia mengangkat bahu dan kembali ke rekan-rekannya. Hajime berharap bisa mengendalikan rekan-rekannya yang lain sebelum memulai sekte Yueisme.

Mereka melanjutkan perjalanan, tapi sekarang semua orang melihat Yue dengan rasa hormat yang baru ditemukan.



Sisa hari berlalu dengan tidak lancar, dan mereka sampai di Fuhren keesokan paginya.

Ada enam orang yang memeriksa barang dan identitas di gerbang timur Fuhren. Hajime dan yang lainnya masuk ke salah satu dari enam baris juga. Dengan berapa lama, dia menduga akan lama sebelum giliran mereka.

Hajime terbaring di pangkuan Yue di atas atap kereta, dengan Shea duduk di sebelahnya, saat More mendekatinya. Sepertinya ada yang ingin dikatakannya. Dia menatap Hajime dengan campuran kekaguman dan kesedihan. Hajime mengangguk santai dan melompat turun.

"Kau sungguh berani. Tidakkah kau khawatir dilihat orang lain?" Lebih banyak yang mengacu pada bagaimana Hajime akan membuat setiap orang cemburu dengan bersikap begitu genit dengan Yue dan Shea. Dan sekarang ada beberapa orang yang melihat Shea dengan harapan bisa menjualnya karena nilainya. Di kota besar seperti ini, sudah bisa diduga. Ini tidak hanya menjadi gambaran cabul Yue dan Shea akan menarik perhatian, tapi perhatian orang-orang berbahaya berharap bisa mendapatkan keuntungan darinya.

"Yah, itu agak menjengkelkan, tapi tidak ada gunanya mengkhawatirkannya. Bukannya ada yang bisa kulakukan." Hajime mengangkat bahu.

"Itu hanya akan bertambah buruk saat kau berada di dalam Fuhren. Apakah kau benar-benar yakin tidak ingin menjual... " Dengan lebih santai mencoba untuk menjual Shea lagi, tapi Hajime hanya melotot tajam padanya. Menangkap isyarat itu, Lebih mengangkat tangannya dalam penyerahan diri.

"Tidak mungkin kau datang kemari untuk bertanya. Apa yang sebenarnya kau butuhkan?"

"Baiklah, aku benar-benar datang ke sini untuk membeli darimu. Bukan gadis itu. aku tertarik dengan artefak yang kau miliki. Apakah ada kemungkinan kau bersedia menjualnya kepadaku? Aku bersedia membayarmu cukup untuk menjalani sisa hidupmu dengan kemewahan bahkan untuk salah satu dari mereka. Sebagian besar pedagang akan saling membunuh untuk menyerahkan artefak-artifakmu, terutama Treasure Trove-mu."

More tidak melebih-lebihkan, pedagang benar-benar akan saling membunuh untuk itu. Tidak hanya itu menjamin keamanan barang mereka, itu akan membuat mereka lebih mudah untuk transportasi. Dua masalah itu terus melanda semua pedagang, mereka akan membantai seluruh kota untuk itu jika mereka harus melakukannya.

Ketika More lebih dulu melihat Hajime mengambil barang-barang dari Treasure Trove, dia tampak seperti anjing kelaparan yang baru saja ditunjukkan tulangnya. Karena lelah dengan serangannya yang terus-menerus, Hajime telah menggunakan Intimidation untuk agar More mundur dengan enggan.

Namun, dia belum menyerah. Dia telah kembali sekali lagi untuk menegosiasikan artefak Hajime, termasuk Donner dan Schlag.

"Berapa kali harus kubilang? Ini bukan untuk dijual. Menyerahlah."

"Tapi artefak ini terlalu berharga hanya untuk satu orang miliki. Begitu orang lain mengetahui kemampuan mereka, mereka pasti akan mengejarmu. Tentunya kau tidak ingin berurusan dengan kerumitan yang datang dengan membawa peralatan berharga seperti itu ...Bagaimana jika seseorang mencoba menculik kedua gadis itu untuk mencoba memaksamu?" Ada sedikit kegilaan di mata More saat dia mendongak dengan semangat manik pada Yue dan Shea. Begitu dia melakukannya, bagaimanapun, sesuatu yang dingin dan keras menempel di keningnya. Haus darah keluar dari setiap pori-pori Hajime.

Tapi dia tetap fokus, jadi tidak ada yang merasakannya. Mereka juga tersembunyi dalam bayang-bayang kereta, jadi tidak ada yang melihat.

"Apakah itu ancaman?" Suara Hajime nyaris tidak berbisik. Tapi dingin lagi ke tulang. Mata Hajime bosan dengan More, tatapannya merupakan kekuatan fisik. Keringat dingin mengalir di punggung More.

"T-tidak. Tolong... Aku... hanya... pikir... mungkin sebaiknya... lebih hati-hati... semuanya..."

More ada benarnya. Hajime tidak mau repot-repot menyembunyikan kekuatan artefaknya sama sekali. Dia telah melakukan beberapa tindakan pencegahan, karena dia meminta Yue untuk merapal mantranya, tapi hanya dengan sedikit saja. Dia tidak berniat melakukan kehati-hatian jika meminta usaha nyata pada bagian gadis-gadis atau dirinya. Dia tidak melihat alasan untuk menyesuaikan diri dengan harapan dunia ini. Siapa pun yang menghalangi, akan terbunuh. Itulah sumpah yang akan dia lakukan di jurang maut.

"Aku mengerti. Akan kutinggalkan saja saat itu." Hajime menyarungkan Donner, haus darahnya lenyap. Lebih kusut ke tanah. Deru keringat mengalir dari dahinya saat dia terengah-engah.

"Kau boleh melakukan apapun yang kau mau. Kau bahkan dapat menyebarkan rumor tentangku kalau kau mau. Aku juga tidak peduli apa yang dilakukan orang lain. Ketahuilah bahwa apapun yang melawanku... tidak akan hidup untuk menceritakan kisahnya. Entah itu manusia, negara, atau seluruh dunia. Aku akan menenggelamkan semuanya jika aku harus melakukannya."

"A-Aku mengerti. Kukira ini bukan akhir..." More sudah pucat pasi, tapi dia masih bisa mengeluarkan jawaban. Dia memiliki kemauan yang sangat kuat. Hajime telah mencatat bahwa dia dihormati di antara para pedagang lainnya. Biasanya, More tidak akan begitu bersikeras tentang artefak Hajime. Hanya saja daya pikat mereka begitu besar sehingga bisa menghilangkan rasa baiknya.

"Bagaimanapun, aku akan membiarkanmu pergi, tapi tidak akan ada waktu berikutnya. Apa sudah jelas?"

"Kristal. Aku menyesal, aku membiarkan keserakahan membutakanku. Hanya orang bodoh menendang bokong naga, lagipula."

"Hanya orang bodoh yang menendang bokong naga" adalah kata yang unik untuk Tortus. Naga di sini menunjuk seekor naga. Manusia naga adalah ras yang membual kekuatan pertahanan lebih besar dari yang lain. Seluruh tubuh mereka tertutup sisik, dan selain dari mulut dan mata mereka, hanya bokong mereka yang tidak terlindungi. Karena betapa terlindunginya mereka, mereka tidur nyenyak. Kecuali sesuatu yang monumental terjadi, sulit membangunkan mereka. Namun, jika seseorang memukul bokong mereka, yang sensitif, mereka langsung bangun dan murka mereka akan mengerikan terlihat.

Suatu saat di masa lalu, orang tolol tertentu terpaksa memutuskan untuk mencobanya. Jadi, pepatah itu lahir. Ini pada dasarnya berarti bahwa hanya orang bodoh yang berisiko menimbulkan kemurkaan seseorang yang lebih kuat daripada mereka saat mereka bisa meninggalkan mereka sendiri.

Ras manusia naga itu telah mati lebih dari lima ratus tahun yang lalu. Sementara alasan pastinya tidak jelas, diasumsikan bahwa karena mereka memiliki sihir spesial "dragonification" khusus, mereka dianggap setengah monster oleh ras "beradab", jadi mereka diburu sampai punah. Teori lain yaitu para dewa sendiri memutuskan bahwa mereka tidak murni dan dengan demikian dibersihkan.

"Kalau dipikir-pikir lagi, sihir Yue-dono mirip naga juga. Sebagai tanda permintaan maafku, aku beri peringatan. Lebih baik bagi orang untuk tidak tahu bahwa dia bisa menggunakan sihir seperti itu. Gereja Suci tidak terlalu memikirkan para naga. Meski kurasa itu lebih mirip ular daripada naga, jadi mungkin kau akan baik-baik saja." More sudah cukup pulih untuk bangkit kembali, dan dia menepuk-nepuk pakaiannya saat dia memberikan peringatan itu. Dia adalah pebisnis yang berani. Butuh sengatan baja untuk berbicara begitu santai dengan seseorang yang baru saja akan membunuhmu beberapa detik yang lalu.

"Sungguh?"

"TEntu. Mereka adalah ras setengah manusia setengah monster, dan yang lebih buruk lagi, mereka adalah orang-orang sesat yang tak percaya pada dewa. tapi, mereka sangat kuat, jauh lebih kuat daripada manusia. Kau bisa melihat mengapa Gereja Suci, sama dogmatiknya, akan sangat membenci mereka."

"Ya. Harus dikatakan, kau tidak terlalu menyukai Gereja Suci sendiri. Kau harus berhati-hati atau mereka akan menjadikanmu seorang sesat."

"Aku percaya pada Tuhan, bukan orang-orang yang memegang otoritas dengan mengaku berbicara untuknya. Orang adalah pelanggan, tidak lebih."

"Kurasa aku mengerti orang macam apa dirimu sekarang. Kau seorang pedagang sejati, bukan? Tidak heran jika kau menjadi gila saat melihat barang-barangku." Hajime meraba cincin di jarinya. Senyum lebih merupakan campuran rasa malu dan bangga. Tingkah lakunya sejak awal tidak terlihat di mana pun. Haus darah Hajime telah bekerja seperti seember air dingin.

"Aku dengan tulus meminta maaf atas kekasaranku sebelumnya, jadi kuharap kau tetap memikirkan perusahaanku jika kau ingin melakukan transaksi dengan pihak manapun, bahkan tanpa artefak. Kau bukan petualang biasa, yang bisa kuceritakan. Perusahaan kami sangat bangga dalam menjaga hubungan damai dengan orang-orang yang menyimpang dari jalan biasa, jadi kuharap kejadian ini tidak membuatmu menjauh dari kami."

"Kau benar-benar tidak tahu kapan harus berhenti, ya?" Hajime tertawa kecil. Lalu kembali ke depan karavan dengan sebuah "Sekarang, aku pergi dulu" dan menunduk.

Sementara itu, Yue dan Shea berhasil menarik lebih banyak lagi tatapan. Lagi-lagi sudah berbicara dengan pedagang lain, menunjuk dengan penuh semangat kepada Yue dan Shea. Hajime berniat untuk bersantai beberapa saat di Fuhren, tapi sepertinya tinggal mereka akan lebih penting daripada yang dia duga.



Negara bagian Fuhren yang independen. Itu adalah kota perdagangan terbesar di benua ini, dijaga oleh dinding tebal yang tingginya dua puluh meter dan terbungkus dua ratus kilometer di sekitar keseluruhan kota. Pengrajin dari segala jenis berkompetisi dengan kejam satu sama lain hari demi hari untuk menjual barang dagangan mereka. Beberapa menjadikannya besar dan memiliki impian terliar mereka diberikan, sementara yang lain hancur oleh sifat anjing makan anjing. Dengan jumlah wisatawan dan pedagang yang masuk dan keluar dari tempat itu, itu tersibuk di dunia.

Karena ukurannya, Fuhren terbagi menjadi empat penjuru. Kuartal birokrat, di mana berbagai urusan pemerintahan kota diproses, kuartal turis, di mana sebagian besar fasilitas hiburan berada, kuartal pembuat, di mana senjata, perlengkapan senjata, peralatan, dan perabotan dari segala jenis dibuat, dan kuartal pedagang, di mana barang dari semua jenis dijual.

Dua jalan utama berbaris dari timur ke barat dan utara ke selatan, berpotongan di tengahnya. Umumnya, semakin dekat dengan pusat pendirian kota, semakin tinggi kualitas layanannya. Di sisi lain, pinggiran kota dipenuhi oleh toko-toko gelap yang tidak berlisensi yang menjual berbagai barang dan jasa. Kadang-kadang, seseorang akan menjadi terkenal dengan harga atau barang dagangannya, dan banyak jenis kekacauan dan kekerasan seperti petualang atau tentara bayaran akan mulai sering melakukannya.

Hajime dan yang lainnya mendengar ini semua dari pemandu wisata sementara mereka duduk di sebuah kafe yang terhubung dengan cabang guild petualang Fuhren, yang terletak di sudut kuartalan birokrat. Permintaan pemandu di kota tinggi karena besarnya, dan tampaknya menjadi pemandu wisata adalah salah satu profesi yang lebih terhormat di kota ini. Karena ada sejumlah agen tur di kota, masing-masing harus bersaing untuk mendapatkan pelanggan, yang menyebabkan keseluruhan kualitas layanan meningkat.

Setelah mereka melewati gerbang kota, Hajime dan yang lainnya mengucapkan selamat tinggal kepada karavan More dan pergi untuk menyerahkan permintaan tertera mereka ke guild petualang. Karena mereka baru mengenal kota, mereka juga berharap bisa menemukan buku panduan sejenis di sana, yaitu saat mereka mengetahui tentang keberadaan pemandu wisata.

Jadi, mereka menyewa seorang pemandu, Rithy, yang menjelaskan seluk beluk kota kepada mereka karena makanan ringan.

"Jadi jika Anda mencari penginapan, saya akan merekomendasikan menuju ke kuartal turis pertama. Ada beberapa penginapan di kuartal birokrat juga, tapi kebanyakan dari mereka adalah penginapan sementara untuk orang-orang yang bekerja di sini, jadi layanan mereka hampir tidak sebagus yang lain."

"Begitu ya. Lalu kurasa kita akan menuju ke sana selanjutnya. Penginapan apa yang kau rekomendasikan?"

"Tergantung pada apa yang Anda cari. Masing-masing fokus pada layanan yang berbeda."

"Ayo lihat. Nah, yang terpenting adalah makanan dan bak mandi itu bagus. Lokasi atau sejenisnya tidak masalah. Oh, dan kalau bisa, aku ingin suatu tempat di mana ada jaminan."

Rithy mengangguk saat ia mendengarkan preferensi Hajime. Dua yang pertama adalah permintaan umum. Dia mulai membuat daftar rekomendasi setelah mendengarnya. Namun, permintaan ketiga Hajime dilontarkannya.

"Jaminan? Dari apa?"

"Ah, kujelaskan. Katakanlah, misalnya, kami mengalami perselisihan, dan kami jelas bukan pelakunya, penginapan tersebut akan membuat orang-orang yang bertanggung jawab membayar ganti rugi. Aku ingin tinggal di tempat yang cukup tinggi, tapi aku ingin jaminan bahwa kita tidak perlu membayar perabot yang rusak atau sejenisnya jika kejadian itu jelas bukan kesalahan kita."

"Umm, seharusnya Anda tidak mengalami masalah seperti itu, saya tidak berpikir..."

Hajime tersenyum canggung.

"Biasanya aku setuju, tapi seperti yang kau lihat, kedua sahabatku menarik banyak perhatian. Dan kedengarannya kebanyakan orang yang sering berkunjung ke kuartal turis bukanlah tipe yang terkendali. Aku khawatir beberapa pedagang yang lebih kuat bisa mencoba sesuatu sedikit... penuh kekerasan. Tapi, seperti yang kukatakan, hanya 'kalau bisa'. Jika permintaannya terlalu sulit, maka kau tidak perlu khawatir."

Rithy menatap kedua gadis yang duduk di samping Hajime, dengan senang hati melahap makanan mereka, lalu mengangguk.

"Keduanya pasti menonjol." Bahkan sekarang, mereka menarik tatapan. Terutama Shea, karena dia adalah seorang gadis kelinci. Menyerang budak orang lain adalah pelanggaran yang dapat dihukum, tapi itu tidak akan menghentikan beberapa pedagang yang lebih bersemangat, atau orang mesum.

"Kalau begitu bagus untuk memilih penginapan dengan keamanan yang meningkat? Karena ada lebih banyak orang yang menilai itu sebagai sebuah layanan, saya dapat memikirkan beberapa penginapan yang menyediakan—"

"Tidak, tidak apa-apa. Orang bertanggung jawab untuk melakukan beberapa hal yang sangat gila saat mereka menjalankan hormon. Keamanan tidak selalu sempurna, jadi lebih mudah aku berasumsi bahwa kita harus membujuk mereka dengan paksa."

"M-Membujuk mereka dengan paksa... Saya mengerti. Jadi, itu sebabnya Anda menginginkan jaminan."

Hajime berkeras sekali lagi bahwa pada akhirnya itu hanya jika mungkin, tapi Rithy adalah pemandu. Sekarang setelah diminta darinya, dia akan melihatnya selesai.

"Serahkan pada saya," katanya. Kemudian, dia bertanya kepada Yue dan Shea apakah ada hal lain yang mereka inginkan dari penginapan mereka. Menjawab kebutuhan pelanggan untuk sebaik-baiknya dari kemampuannya adalah kebijakan Rithy, dan perusahaannya. Hajime telah memilih pemandu yang bagus.

"Aku hanya butuh mandi. Oh, tapi bak mandi yang punya saat permandian campuran."

"Umm, asalkan memiliki tempat tidur besar, aku baik-baik saja."

Setelah memikirkannya, Yue dan Shea mengatakan kepadanya preferensi mereka. Permintaan mereka sepele, tapi Rithy bisa melihat dengan jelas apa tujuan kedua gadis itu.

Dia hanya berkata "serahkan pada saya," seperti sebelumnya, tapi kali ini pipinya sedikit merah. Saat tatapannya bergeser maju-mundur antara Yue, Shea, dan Hajime, wajahnya menjadi semakin redup.

Orang-orang yang duduk di meja di sekitarnya menatap tajam pada Hajime, tapi saat itu dia sudah terbiasa dengan hal itu, jadi dia mengabaikannya.

Rithy kemudian mulai menjelaskan berbagai segi secara lebih rinci. Di tengah penjelasannya, Hajime merasa tatapan mata kuat menampakkan jalan mereka. Itu jauh lebih tidak sopan daripada yang mereka rasakan sejauh ini, termasuk yang mereka terima dari beberapa orang mesum yang telah mempercayakan Yue dan Shea di Brooke. Karena mereka sudah terbiasa dengan perhatian seperti itu juga, mereka hanya mengangkat alis mereka sedikit ke arahnya.

Hajime berpaling untuk melihat siapa yang menatap dan melihat... seekor babi.

Tidak ada cara lain untuk menggambarkannya. Dengan mudah beratnya mencapai seratus kilogram, wajahnya sangat berminyak, dia memiliki moncong babi untuk hidung, dan rambut pirangnya licin dengan minyak. Satu-satunya hal yang positif dari penampilannya adalah pakaian mewah yang dikenakannya. Babi itu melotot lapar pada Yue dan Shea.

Astaga, menjengkelkan, pikir Hajime. Pada saat yang sama, babi gemuk itu mulai dengan perlahan melangkah ke tempat mereka duduk. Sepertinya sudah terlambat untuk melakukan pelarian diam-diam. Bukan berarti Hajime akan lari.

Rithy pasti menyadari perubahan sikap pelanggannya, atau mungkin babi gemuk itu hanya menonjol sebanyak itu, tapi dia juga mendongak. Ketika dia melihat bakaran lemak babi berjalan di atas, dia lupa senyum bisnisnya dan mengeluarkan suara yang tidak puas.

Dia berhenti di samping meja mereka dan melirik Yue dan Shea. Saat melihat kerah budak Shea, dia mengerutkan kening. Dia menatap Hajime, seolah baru memerhatikannya untuk pertama kalinya, dan menuntut yang berikut dengan suara angkuh.

"H-Hei, bocah. A-aku akan memberimu sejuta Luta, j-jadi serahkan gadis kelinci itu. Dan kau, Pirang. I-ikut denganku. Kau akan menjadi selirku." Kegagapannya tidak sesuai dengan nada arogannya. Dia mengulurkan tangan untuk memegang lengan Yue, mengira dia sudah miliknya. Saat itu, gelombang hawa nafsu tidak seperti yang lainnya dicuci di atasnya. Bahkan orang-orang yang duduk beberapa meja lagi menolak keras. Beberapa jatuh dari kursi mereka dengan tergesa-gesa untuk menjauh dari Hajime.

Babi berjalan, yang telah haus darah itu, menjerit tak jelas dan jatuh ke pantatnya. Dia membasahi dirinya sendiri di tempat, tidak mampu mengumpulkan kehadiran pikiran untuk bahkan merangkak pergi.

Bila Hajime mengaktifkan Inntimidation dengan kekuatan penuh, si babi pasti langsung pingsan, jadi dia memastikan untuk menahan diri.

"Yue, Shea, ayo kita pergi. Aku tidak mau tinggal di sini." Karena dia tidak ingin makanannya tercemar bau kencing, Hajime memilih untuk pergi. Hajime benar-benar ingin membunuh bajingan itu, tapi karena dia belum melakukan apa-apa selain berbicara dengan mereka, dia tidak akan bisa membenarkannya kepada pihak berwenang. Dan tidak ada kota yang membiarkan seorang pembunuh berkeliaran bebas. Kecuali dia bisa mengatakan bahwa itu untuk membela diri, Hajime ingin menghindari pembunuhan orang selama dia berada di sebuah kota.

Mereka bertiga berdiri, dengan Rithy melihat dalam kebingungan. Satu-satunya alasan mengapa Rithy tidak terpengaruh adalah karena Hajime mengecualikannya secara khusus dari daftar target saat dia mengaktifkan Intimidation. Pada dasarnya, itu adalah kebalikan dari saat dia memfokuskan Intimidation-nya pada More sendiri. Inilah buah latihannya.

Dari perspektif Rithy, babi itu baru saja mulai berbicara dengan tinggi dan kuat sebelum tiba-tiba jatuh dan mengompol, jadi kebingungannya bisa dimengerti.

Hajime telah membiarkan efek dari Intimidation-nya bocor ke meja di sekitarnya dengan sengaja. Beberapa orang yang duduk di sekelilingnya melotot tajam pada gadis-gadis itu, jadi dia juga memutuskan untuk mengajari mereka pelajaran. "Jangan pernah memikirkannya," pokoknya.

Melihat betapa pucatnya penampilan mereka, sepertinya mereka mendapat pesan.

Namun, saat Hajime meninggalkan guild dan melepaskan Intimidation-nya, seorang pria besar menghalangi jalannya. Dia juga melihat beratnya lebih dari seratus kilogram, tapi untuk alasan yang sama sekali berbeda. Seluruh tubuhnya dijalin tali otot, dan sebuah pedang panjang yang tampak seperti itu terlihat dari pertempuran yang adil telah diikatkan ke pinggangnya.

Tiba-tiba, Hajime mendengar suara gemuruh babi gemuk itu lagi.

"D-dia yang itu, Reganid! Bunuh bocah itu! D-Dia mencoba membunuhku! Merobek anggota badannya!"

"Tuan Muda, aku tidak bisa membunuh seseorang di siang bolong. Aku akan meninggalkannya hampir tidak hidup."

"Serang dia! A-Aku tidak peduli kalau kau tidak membunuhnya, serang saja dia! T-Tapi jangan sakiti gadis-gadis itu. Mereka milikku!"

"Baiklah, tapi aku berharap bisa mendapat kompensasi dengan baik."

"A-Aku akan memberikan sebanyak yang kau mau. Serang saja dia!"

Tampaknya si Reganid ini adalah salah satu penjaga bayaran si babi. Dia terus menatap Hajime sepanjang waktu dia berbicara, lalu tersenyum puas saat masalah uang diselesaikan. Sangat jarang seseorang tidak memperhatikan Yue atau Shea. Dia lebih tertarik pada uang daripada dua gadis cantik yang berdiri di hadapannya.

"Maaf soal ini, Nak. Tapi aku dibayar untuk mengalahkanmu. Jangan khawatir, setidaknya aku tidak akan membunuhmu. Dan yah... maaf, tapi kau mungkin tidak akan bisa bertemu dengan dua temanmu lagi." Reganid memecahkan buku-buku jarinya. Mereka berada di tengah jalan, jadi wajar saja dia tidak bisa menggunakan pedangnya. Banyak penonton mulai bergumam di antara mereka sendiri saat mereka mendengar nama Reganid.

"O-Oleh Reganid, maksudnya Reganid si Hitam?"

"R-Reganid si Badai!? Kenapa pria seperti itu bekerja sebagai penjaga..."

"Bukankah untuk uang? Mereka bilang Reganid akan melakukan apapun demi emas."

Melihat percakapan orang-orang di sekitarnya, Hajime sedikit banyak mengetahui orang macam apa Reganid itu. Dia tidak tahu apakah Reganid memiliki kelas tempur atau tidak, tapi jika, sesuai namanya, dia naik ke peringkat petualang tertinggi ketiga, hitam, dia pasti petualang berpengalaman.

Reganid bersiap dalam posisi tempur. Dengan alasan bahwa dia bisa dibenarkan untuk mengalahkannya sampai satu inci dari hidupnya atas nama pembelaan diri, Hajime berusaha menarik Donner, tapi dihentikan tanpa diduga.

"Tunggu, Hajime."

"Yue? Ada apa?" Alih-alih menjawab pertanyaannya, Yue menarik Shea bersamanya di depan Hajime. Dengan dia kembali ke Hajime, dia menjawab pertanyaannya dengan berbicara kepada Reganid.

"Lawan kami dulu."

"Hah? Aku juga, Yue-san?" Yue mengabaikan Shea. Sebelum Hajime sempat mengatakan apapun, Reganid tertawa terbahak-bahak.

"Gahahaha, melawan dua gadis kecilmu? Nah, itu lucu. Maksudku, aku tidak keberatan bisa melawan kalian di ranjang, tapi—"

"Diam, sampah."

Komentar yang tidak pantas Reganid dipotong pendek oleh embusan angin yang mengiris melewati pipinya. Darah menyembur keluar dari luka menetes besar. Pasti potongannya cukup dalam.

Reganid patuh diam. Sihir Yue begitu cepat sehingga dia tidak melihatnya datang.

Kapan dia mengucapkan mantra itu? Kenapa aku bahkan tidak melihat lingkaran sihir? Otak Reganid bekerja keras, mencoba memikirkan apa yang baru saja terjadi.

Yue menatap Shea dan Hajime untuk menjelaskan apa yang sedang dilakukannya.

"Akan lebih cepat jika kita menunjukkan kepada orang lain bahwa kita bukan gadis kecil yang lemah yang perlu dilindungi."

"Oh begitu. Kami memamerkan bahwa kita juga sama kuatnya."

"Ya. Sebaiknya kita juga melakukan ini juga." Yue mengangkat tangan ke arah Reganid dan melotot tajam ke arahnya.

"Ah, aku mengerti. Nah, alangkah baiknya menunjukkan kepada semua orang bahwa putri mereka yang mereka coba klaim sebenarnya adalah harimau ganas. Plus, kita punya banyak saksi disini... Yeah itu rencana bagus."

"Kau tidak perlu menambahkan bagian yang ganas itu."

Hajime mengangguk dalam pengertian, lalu melangkah mundur.

Yue kemudian mengangguk pada Shea, menandakan bahwa itu adalah gilirannya. Shea menarik Drucken dari punggungnya, lalu mengayunkannya dengan santai ke udara seolah tidak menimbang apapun.

"Tunggu, apa kau serius, gadis kelinci? Kau tahu, atasanku menginginkan kalian berdua tanpa cedera, jadi aku lebih suka jika kalian diam saja." Reganid terus menatap Yue sepanjang waktu ia berbicara dengan Shea. Shea membalas peringatan Reganid dengan miliknya sendiri.

"Tidakkah menurutmu kau harus menarik pedangmu itu? Aku akan menahan diri, tapi aku tidak ingin terlalu banyak mematahkan tulangmu."

"Hah, kata-kata besar untuk manusia kelinci. Maaf, tapi aku harus sedikit kasar."

Fokus Reganid masih hampir sepenuhnya terkonsentrasi pada Yue. Dengan seberapa cepat dia melemparkan mantranya, dia tidak mengira dia bisa membawanya tanpa cedera.

Namun, Reganid seharusnya lebih memperhatikan Shea. Lonceng peringatan seharusnya tidak berjalan saat dia melihat seorang manusia kelinci, sebuah ras yang dikenal lemah, melambai-lambaikan palu perang. Selanjutnya, Yue dan Hajime telah memutuskan untuk membiarkannya mengatasi pukulan nyata pertama dari pertarungan ini.

Shea tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya, dia menarik Drucken kembali ke pinggulnya dan melompat maju. Dia berada di depan Reganid sebelum sempat berkedip.

"Hm!?"

"Yaah!" Palu Shea menuju dada Reganid dengan kecepatan yang menyilaukan. Meskipun dia terlihat imut, serangannya berbeda. Terkejut, Reganid masih berhasil menggerakkan lengannya tepat pada waktunya untuk diblokir. Aku tidak bisa menghentikannya!? Menyadari dia akan terhempas mundur, dia dengan cepat mencoba menepis pukulan itu dengan langkah mundur. Namun, palu lebih cepat dari waktu reaksinya.

Ada celah yang memuakkan, dan Reganid terhempas ke dinding guild petualang. Udara meledak dari paru-parunya dan dia mengeluarkan batuk yang tercekik. Dia melihat Shea menunduk menatapnya dengan kecewa melalui penglihatannya yang kabur. Sepertinya dia mengharapkan sedikit lebih banyak darinya.

Sungguh menggelikan bahwa petualang peringkat hitam seperti dia tidak hanya dikalahkan oleh seorang gadis kelinci, tapi si gadis kelinci bahkan menghempaskannya. Plus, sepertinya dia kecewa dengan penampilannya. Dia tersenyum mencela diri sendiri, lalu meringis kesakitan yang ditimbulkannya. Dia berusaha keras untuk berdiri, tapi rasa sakitnya terlalu besar dan dia roboh. Dia menoleh dan melihat lengannya benar-benar hancur.

Untung, sepertinya hanya satu lengannya yang hancur, jadi dia mencoba mengangkat dirinya dengan lengan baiknya yang lain. Pandangannya kabur di tepinya sekarang, tapi entah bagaimana dia berhasil berdiri. Meski tidak berhasil, seandainya dia tidak mencoba mundur itu sama sekali berbeda, mungkin dia pasti sudah terbaring di tanah pingsan.

Meski tak sadarkan diri mungkin telah menyelamatkannya dari rasa sakit yang akan datang.

Reganid berdiri tegak, jadi saat melihat Yue dengan dingin menyodorkan tangannya ke arahnya, dia putus asa secara internal.

Hah, ini tidak layak untuk apa kau bayar padaku... Sesaat kemudian, Reganid memiliki pengalaman yang sangat unik dan mengerikan menari melalui udara.

"Kelopak angin, tarian dan serpihan—Flurry Waltz!" Ini adalah salah satu mantra asli Yue, yang dibuat dengan menggabungkan sihir gravitasi dengan mantra angin, Air Cannon. Seperti namanya, Air Cannon menciptakan bola angin untuk membombardir musuh. Sihir gravitasi memungkinkan Yue untuk memanipulasi bola itu dengan bebas. Selain itu, medan gravitasi yang mengelilingi mereka berarti ada yang menyerang akan terus berputar mengelilingi bola sampai mantra itu lenyap. Lalu, begitu mereka disalibkan di udara, lawan yang tak berdaya itu dijadikan sasaran empuk untuk skill lainnya. Seperti sebelumnya, rapalan yang diucapkannya omong kosong.

Setelah Reganid dilemparkan ke udara seperti boneka kain, dia terjatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk dan terbaring tak bernyawa.

Pada kenyataannya, dia telah kehilangan kesadaran setelah beberapa bola angin pertama menabraknya, tapi apakah Yue menyadari hal itu atau tidak, dia tanpa ampun membombardirnya dengan mantra penuh, memukul bola lebih sering daripada tidak. Para penonton di dekatnya mengernyit dan menutupi bola mereka sendiri. Rasanya cukup menyakitkan sehingga Hajime pun sedikit meringis.

Para penonton baru saja menyaksikan dua kejadian yang tidak mungkin terjadi satu per satu. Diam di jalan. Tidak ada yang berani. Beberapa staf guild yang keluar untuk menghentikan pertarungan membeku, tangan mereka terulur. Bahkan petualang veteran pun terlalu kaget untuk mengatakan apapun.

Akhirnya, keheningan itu pecah. Langkah Hajime bergema di batu-batuan saat dia melangkah maju. Mata semua orang mengikutinya. Dia berhenti tepat di depan babi itu.

"Hiii! M-Mundur! Si-Siapa yang kau pikir aku!? Aku adalah Poom Min! Kau pikir kau akan bisa lolos setelah melukai anggota keluarga Min!?"

"Minta maaflah kepada semua penggemar maskot babi di dunia ini, dasar babi." Hajime meringis saat memikirkan bagaimana nama Poom menyerupai karakter maskot terkenal di bumi, saat ia melangkah dengan marah ke wajah Poom.

"Oink!?" Dia bahkan mengeluarkan jeritan seperti babi saat dia menjerit. Hajime terbengkalai lebih keras, sampai dia bisa mendengar tengkorak Poom.

Semakin Poom menjerit, semakin sulit Hajime mendorong. Wajahnya berantakan sekarang, hidungnya retak dan matanya masuk ke tengkoraknya. Poom akhirnya terdiam saat menyadari jeritannya hanya membuatnya semakin parah. Atau mungkin dia baru saja kelelahan sendiri.

"Hei, babi. Jangan pernah menunjukkan wajahmu padaku lagi. Kau mencoba melakukan apapun kepadaku lagi, secara langsung atau tidak... dan aku akan membunuhmu." Poom mencoba mengangguk dengan putus asa, wajahnya masih menempel di bawah kaki Hajime. Dia bahkan tidak berusaha bersikap keras. Kesombongannya benar-benar hancur berantakan.

Namun, Hajime belum puas dengan itu. Membiarkan babi ini hidup bahagia begitu kejadian ini berlalu sangat ringan untuk rasanya. Karena Hajime tidak bisa membunuhnya, dia hanya harus mengukir teror begitu dalam ke dalam jiwanya sehingga si babi tidak akan pernah pulih.

Jadi, dia mengangkat kakinya sedikit, memancarkan solnya ke paku. Lalu, dia menginjakkan kaki ke wajah Poom sekali lagi.

"Gyaaaaaaaaaaaaaaaa!!!" Lonjakan itu mengebor lubang yang tak terhitung jumlahnya ke wajah Poom. Poom mengeluarkan satu jeritan bernada tinggi sebelum kehilangan kesadaran. Setelah Hajime menggerakkan kakinya, wajah jelek Poom terbuka untuk dilihat semua orang. Nah, wajahnya sudah jelek, tapi sekarang juga tertutup darah.

Akhirnya puas, Hajime berjalan kembali ke Yue dan Shea. Mereka menunggunya dengan senyuman, tampaknya tidak terpengaruh oleh pembantaian di sekitar mereka. Hajime tersenyum pada pemandu turnya, Rithy, juga.

"Kalau begitu, bisakah kita menuju ke tempat lain?"

"Hiii! U-Umm, aku, yah..." Dengan ketakutan, Rithy mencoba menenangkan diri. Jelas dari ekspresinya bahwa dia tidak ingin berurusan dengan mereka lagi. Begitulah cara mengintimidasi Hajime dan tampilan kekuatan lainnya.

Hajime mengerti bahwa dia mungkin telah melukai pemandu tur mereka saat ini, tapi dia tidak ingin mencari yang baru setelah semua keributan yang telah terjadi. Menyadari bahwa Hajime tidak ingin membiarkan pelarian ini terlewatkan, Yue dan Shea secara kausal berjalan ke kedua sisinya dan memeluknya.

Rithy menjerit lagi. Tapi kemudian penyelamatnya, petugas guild, akhirnya muncul.

"Umm, permisi, tapi maukah Anda menjawab beberapa pertanyaan untuk kami?" Tiga pembantu guild lainnya dengan hati-hati mengelilingi Hajime. Tak satu pun dari mereka tampak bersemangat untuk mendekat. Kerumunan mulai tumbuh, karena semakin banyak orang yang melihat apa yang terjadi pada Poom dan Reganid.

"Nah, babi di sana mencoba menculik teman-temanku. Ketika aku mencoba menghentikannya, dia menjadi marah dan memerintahkan penjaga untuk menyerangku, jadi aku melawan. Itu saja. Pemandu wisata ini dan semua penontonnya adalah saksi. Terutama orang-orang yang duduk di meja di sana, mereka tampaknya menikmati menguping." Hajime melotot pada orang-orang yang telah mendengarkannya lebih awal, dan mereka semua mengangguk dengan penuh semangat, karena takut Hajime bisa melepaskan kepala mereka.

"Saya mengerti, tapi karena ini terjadi pada properti guild, kita harus melalui prosedur yang tepat. Kedua belah pihak perlu mempresentasikan kasus mereka sehingga keadilan dapat dibagikan... Itu aturannya, jadi kalau Anda mau bersikap baik seperti... "

"Kedua belah pihak, ya?" Hajime melirik ke tempat Poom dan Reganid berrbaring. Rasanya salah satu dari mereka tidaak akan segera sadar kembali dalam waktu dekat. Guild telah mengirim beberapa petugas medis untuk merawat mereka, tapi dia ragu mereka akan terbangun setidaknya beberapa hari lagi.

"Anda ingin kita menunggu di guild sampai mereka bangun? Meskipun kita korbannya...? kau pasti bercanda denganku. Mungkin sebaiknya aku menyeret mereka keluar dari kota dan membunuh mereka di sana." Hajime melotot marah pada petugas guild. Dia tampak seperti orang Amerika yang siap untuk menuntut seseorang.

"Tolong jangan memelototi saya seperti itu, saya hanya melakukan pekerjaan saya," kata petugas dengan suara panik. Tapi saat Hajime menyarankan untuk membunuh mereka, dia tetap rajin berusaha menghentikannya.

Sambil menggerutu pada dirinya sendiri, Hajime memutuskan untuk mencoba membangunkan keduanya. Petugas guild sedang mencoba menghentikannya saat sebuah suara baru menembus kerumunan.

"Apa yang sedang kau lakukan? Apa yang terjadi di sini?" Seorang pria langsing berkacamata menatap tajam ke arah Hajime.

"Sekretaris Utama Dott! Waktu yang tepat! Anda dengar..." Para petugas semua bersukacita atas penampilan pria bernama Dott ini. Setelah dia mendengarkan penjelasan mereka tentang apa yang terjadi, dia membalas tatapan tajamnya pada Hajime.

Sepertinya sesuatu baru saja semakin rumit. Hajime mendesah pada dirinya sendiri.

Dott mengatur kacamatanya dengan jari tengahnya dan menunjuk Hajime dengan tenang.

"Aku kurang lebih mengerti situasinya sekarang. Dan tampaknya memang ada beberapa saksi saja. Kupikir kau mungkin telah berlebihan sedikit, tapi... baik, mereka masih hidup, jadi tidak apa-apa. Aku berharap setidaknya kau rela tinggal di dalam Fuhren sampai mereka bangun. Bolehkah aku paling tidak meminta identifikasi dan alamat yang Anda tinggali... Aku yakin bukan masalah, kan?" Nada suaranya mengejutkan. Hajime mengangkat bahu.

"Yeah, tidak apa-apa. Sebenarnya, jika babi itu mulai menimbulkan masalah lagi, aku ingin kau menghubungiku. Aku akan lebih baik di lain waktu, jangan khawatir." Hajime dengan lelah menyerahkan plat statusnya.

"Sedangkan untuk tempat tinggal kita, kita belum memutuskannya, jadi... mintalah pemandu wisata itu disana. Kami berencana untuk tinggal di tempat yang dianjurkannya."

Rithy sedikit terkejut saat Hajime menyebutkan namanya, lalu dengan sedih bergumam, "Saya rasa saya berhenti membimbing Anda..."

"Hmm, baiklah... Aku melihat peringkatmu berwarna biru. Orang itu tergeletak di tanah di sana berwarna hitam... Bolehkah aku meminta kedua plat status temanmu juga?" Dott mengangkat alis saat melihat pangkat Hajime hanya biru, peringkat terendah. Tapi karena saksi mata mengatakan bahwa Yue dan Shea yang telah mengalahkan Reganid, dia pikir mungkin mereka jauh lebih kuat.

"Baiklah, Yue dan Shea sama-sama kehilangan pelat status mereka, dan kita belum bisa mendapatkan pengganti. Maksudku, harganya cukup mahal, bukan?" Hajime berbohong tanpa mengedipkan kelopak mata. Menyembunyikan kekuatan mereka setelah mereka menunjukkan banyak hal, itu tidak ada gunanya, tapi Hajime tetap ingin membiarkan orang lain tahu persis apa yang mereka mampu.

"Tapi, kita harus memastikan identitas mereka. Jika kau mulai terus-menerus menyebabkan masalah bagi guild, terlepas dari apakah kau adalah korban atau penyerang, kami perlu memasukkanmu ke daftar hitam. Jadi, kami butuh catatan. Jika kau mau, guild akan membayar penggantinya." Ternyata Dott ingin memastikan identitas mereka.

Tapi jika Hajime membuatkan plat status baru mereka sekarang, dia tidak punya waktu untuk menyembunyikan statistik dan kolom skill mereka. Semua orang pasti bisa menggunakan sihir khusus. Lebih buruk lagi, mereka tahu mereka berdua bisa menggunakan sihir dari zaman para dewa. Tidak ada keraguan dalam pikirannya bahwa ini akan menyebabkan kegemparan besar. Meski itu memang terjadi, Hajime tidak keberatan membunuh semua orang yang mengejarnya. Masalahnya yaitu akan membuat tidak mungkin mereka tinggal di kota lagi.

Astaga, semua ini berubah menjadi lebih menjengkelkan daripada yang kuinginkan. Seakan membaca pikirannya, Yue menawarkan sebuah saran.

"Hajime, suratnya."

"Hah? Oh ya, suratnya..."

Yue tentu saja berbicara tentang surat yang diberikan Catherine kepada mereka sebelum mereka meninggalkan Brooke. Yang Catherine katakan akan membantu mereka jika mereka mendapat masalah dengan cabang guild petualang lainnya.

Bukannya kita harus kehilangan. Hajime mengeluarkan surat itu dari sakunya dan memberikannya pada Dott, mengira mereka bisa melarikan diri dari kota jika keadaan benar-benar mengarah ke selatan. Bagaimanapun, sementara Catherine telah menjelaskan apa yang akan dilakukannya, dia tidak tahu apa yang sebenarnya tertulis di dalamnya. Ia menyesal tidak mengecek isinya sekarang.

"Aku tidak yakin apakah ini akan berhasil di tempat identifikasi, tapi teman kami dari cabang guild lain menyuruh kami menunjukkan ini kepada seseorang yang berpangkat tinggi jika kami menemukan diri kami dalam masalah apapun."

"Hm? Seorang teman dari cabang guild lain...? Coba kulihat." Dott merasa agak curiga bahwa Hajime tidak mau membayar plat status baru mengingat dia dan teman-temannya berpakaian lumayan bagus dan sepertinya tidak kekurangan uang. Namun, ia tetap patuh mengambil surat itu dan membolak-balik isinya. Ketika sampai di akhir, dia mengeluarkan napas terkesiap.

Tatapannya beralih dari surat ke trio beberapa kali. Dengan cara dia terus memikirkan kata-kata itu, sepertinya dia mencoba untuk menentukan keaslian surat itu.

Akhirnya, dia melipatnya kembali dan memasukkannya dengan rapi ke dalam amplop.

"Jika surat ini asli, maka itu memang akan menjadi identifikasi... Namun, aku sendiri tidak dapat menentukan apakah pengirimnya benar-benar dia yang klaim. Aku akan mengkonfirmasi rinciannya dengan kepala cabang kami, jadi bisakah anda menunggu di dalam guild? Aku janji itu tidak akan lama. Sepuluh, paling lama lima belas menit."

Siapa sebenarnya Catherine?

"Baiklah, kalau cuma selama itu aku tidak keberatan. Kita tunggu saja."

"Petugas bisa membimbing kalian ke ruang tunggu. Aku akan segera kembali." Dott memanggil petugas dan menginstruksikannya untuk membimbing mereka sebelum lenyap di dalam gedung guild. Petugas memberi isyarat pada Hajime dan yang lainnya mengikutinya. Saat Hajime dan yang lainnya menyusulnya, Rithy menanyainya dengan bingung, tapi agak penuh harap.

"Umm, apa yang harus saya lakukan?" Karena mereka sekarang berhenti dengan guild, dia berharap dia tidak perlu membimbing mereka lagi. Dengan betapa berbahayanya mereka, dia ingin bebas dari mereka sesegera mungkin.

Hajime mengangguk dan menjawab pertanyaannya dengan beberapa pertanyaannya sendiri.

"Tunggu kami... kau tidak akan lari, bukan? Kau seorang profesional kan?"

"Baik..." Rithy menunduk dengan sedih dan duduk di salah satu kursi kosong di kafe. Tidak peduli seiapapun, karyawan harus mengambil pekerjaan yang tidak menyenangkan untuk perusahaan mereka.

Sepuluh menit setelah Hajime dan yang lainnya dibawa ke ruang tunggu, terdengar ketukan di pintu. Hajime memanggil siapa pun yang akan masuk, dan pintunya terbuka. Dott memasuki ruangan, ditemani seorang pria berusia akhir tiga puluhan. Dia telah menyisir kembali rambut pirang dan tatapan tajam di matanya.

"Senang bisa berkenalan denganmu. Aku adalah kepala guild petualang cabang Fuhren, Ilwa Chang. Kalian bertiga ini... Hajime-kun, Yue-kun, dan Shea-kun, benarkah?" Ilwa memperkenalkan dirinya dan menawarkan tangannya pada Hajime. Dia mengguncangnya dan menjawab.

"Ya itu benar. Apakah nama kita ada dalam surat itu?"

"Mereka memang benar. Surat master lamaku mengatakan... atau lebih tepatnya, memperingatkanku tentang kalian bertiga. Dia mengatakan bahwa kalian menunjukkan banyak janji, tapi kalian adalah anak-anak yang agak merepotkan, jadi kami harus mengawasi kalian."

"Merepotkan, ya? Kukira Brooke hanyalah masalah. Baiklah Apakah surat itu menyelesaikan masalah identifikasi kita atau tidak?"

"Ya, dia bilang bahwa kalian bertiga bukan ancaman bagi guild, jadi itu cukup baik buatku. Dia adalah hakim karakter yang sangat baik. Jika itu surat darinya, itu akan menjadi identifikasi yang cukup. Bagaimanapun, dia tidak akan menuliskannya untuk orang-orang yang memiliki karakter yang meragukan."

Sepertinya Catherine benar-benar memegang banyak pengaruh dengan guild. Semua orang benar-benar mempercayainya. Karena Ilwa memanggil Catherine masternya, mereka pasti saling mengenal dengan baik. Shea tampak sangat penasaran dengan hubungan Ilwa dengan Catherine. Dia sudah cukup akrab dengan wanita tua itu, jadi masuk akal.

"Umm, orang macam apa Catherine-san?"

"Anda tidak bertanya padanya sendiri? Dia dulu adalah sekretaris utama cabang utama guild petualang. Setelah itu dia menjadi instruktur guild. Lebih dari separuh kepala cabang mempelajari perdagangan mereka darinya."

Hajime mendongak kaget. Sambil tersenyum masam, Ilwa melanjutkan.

"Aku adalah salah satu dari mereka. Meskipun aku tidak berada di dekat levelnya. Saat itu, kecantikan dan keterampilannya yang tak tertandingi memikat semua orang yang belajar di bawah bimbingannya. Kemudian dia akhirnya menikah dan dipindahkan ke cabang Brooke. Dia bilang dia lebih suka membesarkan anak-anaknya di pedesaan. Pengumuman pernikahannya juga sangat mendadak. Aku sangat kaget saat mendengarnya. Sebenarnya, keseluruhan guild, tidak keseluruhan ibukota. "

"Haah, aku tidak sadar dia orang yang luar biasa."

"Ya... Catherine luar biasa. "

"Aku tahu dia bukan hanya wanita tua biasa ... tapi untuk menganggapnya penting. Jadi jika dia begitu cantik saat itu, kenapa... Sebenarnya tak usah dipikirkan."

Yue dan Shea tercengang melihat betapa mengesankannya Catherine. Hanya Hajime yang membuang muka dengan sedih, meratapi apa yang telah terjadi dengan malapetaka waktu.

"Baiklah, kalau tidak ada masalah dengan identifikasi maka kita bebas untuk pergi kan?" Hajime hanya setuju untuk menunggu agar mereka bisa menyelesaikan masalah identifikasi mereka, dan sekarang setelah itu, dia tidak melihat alasan untuk tinggal. Namun, mata Ilwa berkilau nakal saat dia memanggil mereka.

"Sebenarnya, tolong tunggu sebentar?"

Hajime merasakan firasat buruk.

Ilwa memberi isyarat pada Dott, yang memberi Hajime selebaran permintaan tertentu.

"Sebenarnya, kami terkesan dengan keahlian kalian, jadi kami berharap kalian bersedia melakukan tugas untuk kami."

"Tidak, terima kasih."

Hajime langsung menolak dan pergi meninggalkannya. Yue dan Shea mengikutinya, tapi kata-kata selanjutnya dari Ilwa membawa mereka kembali.

"Hmm, apakah Anda yakin tidak akan mau mendengarkan? Kami akan mengabaikan keseluruhan kejadian ini jika Anda setuju untuk mendengarkan."

"......"

Itu tentu saja memiliki implikasi yang tak terelakkan bahwa mereka akan membuat kejadian ini jauh lebih menyakitkan daripada jika dia tidak tinggal untuk mendengarkan.

Berkat semua kesaksian saksi mata, Hajime dan yang lainnya tidak akan dikenai tuduhan kriminal. Tapi karena sudah berleibhan, guild bisa memaksa mereka melakukan pendengaran panjang dan membosankan tentang apa yang telah terjadi dan meminta pertanggungjawaban dari kedua belah pihak.

Pada akhirnya, mereka mungkin masih belum dihukum, tapi masih akan menghabiskan banyak waktu mereka. Dan jika mereka mengabaikan perintah guild, mereka akan masuk daftar hitam di mana-mana. Karena tidak bisa mengakses informasi di berbagai cabang guild akan merepotkan.

Hajime melotot pada Ilwa sejenak. Dia hanya meminta mereka mendengarnya, bukan karena mereka menerima permintaan itu. Jika hanya itu yang dibutuhkan untuk menghindari proses hukum selama berminggu-minggu, maka itu tidak terlalu buruk. Hajime duduk kembali.

"Jadi Anda akan mendengarkannya. Terima kasih."

"Kau bukan kepala cabang untuk tidak melihat apa pun yang kulihat. Kau cukup berani."

"Aku bisa mengatakan hal yang sama kepada Anda. Sekarang, seperti yang bisa Anda lihat di selebaran, permintaan khusus ini adalah mencari beberapa orang hilang. Beberapa waktu yang lalu, sebuah party petualang berangkat untuk menyelidiki pegunungan utara. Ketika mereka tidak kembali, salah satu keluarga petualang mengeluarkan permintaan pencarian."

Sisa penjelasan Ilwa bisa disingkat menjadi sebagai berikut:

Ada laporan tentang aktivitas monster yang meningkat di wilayah utara, jadi guild tersebut telah mengeluarkan penyelidikan.

Hanya gunung yang terdekat dengan kota yang dipetakan dengan baik, sisa jaraknya hanya ditandai sebagai padang belantara. Sementara mereka tidak sekuat yang ditemui di labirin, pegunungan masih dihuni monster kuat. Jadi party yang telah menerima permintaan itu agak tinggi. Namun, sebelum mereka memulai orang lain memohon untuk bergabung dengan mereka. Mereka agak kuat dalam permohonan mereka, dan pada akhirnya mereka diizinkan untuk ikut serta.

Pendatang baru ini adalah anak ketiga keluarga bangsawan Cudeta, Will Cudeta. Count Cudeta diam-diam mengirim seseorang untuk mengikuti anaknya, yang pada dasarnya lari dari rumah untuk menjadi petualang. Tetapi orang yang dikirim untuk membuntutinya telah lenyap, jadi dia telah mengirimkan permintaan pencarian ke guild.

"Count itu juga mengirim party pencari independennya, tapi dia meminta bantuan guild karena dia menginginkan sebanyak mungkin orang mencari sesuatu. Ini semua terjadi baru kemarin. Party yang keluar untuk diselidiki adalah yang paling berpengalaman dalam guild, jadi jika mereka mengalami sesuatu yang tidak dapat mereka tangani, kebanyakan petualang tidak akan mendapat kesempatan. Jadi satu-satunya orang yang mampu kita kirim dalam pencarian ini adalah keterampilan yang cukup besar. Namun yang memenuhi kriteria itu semua ada di pencarian lain saat ini. Untungnya bagi kami, kebetulan Anda muncul pada waktu yang tepat."

"Kupikir kau membutuhkan orang-orang dengan keterampilan yang cukup besar? Sayangnya aku hanya petualang peringkat biru."

Ilwa tidak jatuh karena usaha lemah Hajime pada pura-pura lemah.

"Anda baru saja megalahkan Reganid, seorang petualang berperingkat hitam tanpa berkeringat sedikitpun. Selain itu... siapa pun yang bisa bertahan di dasar jurang Reisen tidak akan begitu lemah."

"Bagaimana kau... Surat? Tapi aku tidak pernah memberi tahu Catherine..."

Hajime tidak memberi tahu siapapun yang mereka kunjungi untuk menjelajahi Reisen Gorge. Satu-satunya cara Ilwa tahu itu jika ada tertulis dalam surat itu. Tapi kemudian itu memunculkan pertanyaan tentang bagaimana Catherine mengetahui perjalanan mereka. Saat Hajime menggaruk kepalanya dengan bingung, Shea dengan takut-takut mengangkat tangannya.

Hajime menatap curiga pada Shea.

"Apa?"

"Yah, mungkin aku tak sengaja memberitahunya... Tehe?"

"Sepertinya aku harus menghukummu nanti."

"Y-Yue-san juga bersamaku!"

"Shea, dasar pengkhianat."

"Kurasa aku menghukum kalian berdua."

Jadi itu adalah kesalahan Yue dan Shea. Sementara mereka berdua tampak tenang di luar, mereka berkeringat memikirkan apa yang mungkin dilakukan Hajime terhadap mereka. Ilwa tersenyum penuh arti dan melanjutkan.

"Sepertinya tidak ada satupun dari mereka yang masih hidup, tapi kemungkinannya tidak nol. Count adalah teman pribadiku, jadi aku ingin memulai pencarian sesegera mungkin. Tolong. Tidak ada orang lain yang bisa kuminta. Maukah Anda menerima permintaan itu?"

Jelas dari nada suaranya bahwa Ilwa diinvestasikan secara pribadi dalam permintaan khusus ini. Jika dia berteman dengan count, kemungkinan dia juga dekat dengan Will yang hilang juga. Dia mungkin sama khawatirnya dengan keselamatan mereka.

"Aku mengerti, tapi kita juga berada di tengah perjalanan kita sendiri. Kami hanya berhenti di sini karena perjalanan kami. Pegunungan utara cukup jauh dari kita, jadi aku khawatir aku harus menolak." Hajime tidak peduli dengan anak nakal lainnya. Ilwa pasti sudah menyadari hal itu juga, karena dia menuju Hajime sebelum dia bisa bangun.

"Aku berjanji Anda akan dimbal dengan mahal. Akan ada bonus dariku menunggu Anda bersama dengan imbalan yang sudah ditawarkan. Aku bahkan akan menaikkan peringkat Anda. Mengingat kemampuan Anda, aku bahkan bisa membuat Anda sampai hitam sekaligus."

"Sejujurnya, aku tidak membutuhkan banyak uang, dan aku tidak terlalu peduli dengan peringkatku."

"Lalu bagaimana dengan ini? Jika Anda pernah mendapat masalah dengan guild dari sini, aku akan menjamin kalian semua. Gelar kepala cabang Fuhren memegang banyak pengaruh. Dan aku memiliki banyak hubungan pribadi di dalam guild juga. Kalian bertiga tampaknya menarik cukup banyak masalah jadi ini bukan masalah, bukan?"

"Kau cukup bermurah hati. Aku tidak bisa membayangkan ada baiknya pergi sejauh ini untuk putra temanmu."

Untuk pertama kalinya, moral Ilwa yang tenang hancur. Dia tampak sangat menyesal.

"Baiklah... orang yang merekomendasikan Will mengambil permintaan khusus itu adalah aku. Akulah yang juga meyakinkan party untuk membiarkan dia bergabung. Meski permintaannya agak sulit, kupikir dia akan baik-baik saja jika dia bersama dengan party yang kuat. Dia tidak pernah bertarung sebelumnya, tahu. Sejak awal, Will tidak pernah tertarik untuk menjalani kehidupan bangsawan. Dia selalu bermimpi menjadi petualang... Sayangnya, dia tidak memiliki kualitas yang diperlukan untuk menjadi itu. Jadi aku berharap dengan mengirimkannya dalam sebuah misi bersama dengan party yang kuat, dia akan melihat bahaya yang dihadapi petualang, dan menyadari bahwa dia tidak cocok untuk kehidupan seperti itu. Bahwa dia akan menyerah menjadi petualang. Aku sudah lama mengenal anak laki-laki itu, kau tahu... itu sebabnya aku ingin dia melihat batasannya dan menyerah, tapi..." Hajime terpaku pada pikiran saat ia mendengarkan Ilwa menuangkan hatinya. Ilwa dan Will bahkan lebih dekat dari perkiraanku. Dia mencoba terlihat tenang, tapi jelas dia benar-benar putus asa. Bagaimanapun, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menemukan mereka, semakin besar kemungkinan mereka sudah tewas. Fakta bahwa dia menawarkan imbalan yang begitu mahal itu adalah bukti bahwa Ilwa mulai kehabisan pilihan.

Hajime mulai bosan mengajukan dalih untuk kekurangan Yue dan Shea tentang pelat status, dan mendapat dukungan dari anggota guild berpengaruh akan membuat kota masa depan mereka jauh lebih jarang dikunjungi.

Terutama karena Hajime tidak tertarik untuk berpura-pura percaya pada Gereja Suci, jadi tidak ada yang tahu kapan mereka akan menganggapnya sesat. Ketika hal itu pasti terjadi, hal itu akan membuat perjalanan antar kota agak merepotkan. Tapi jika dia memiliki koneksi guild, mereka mungkin bisa membantu masalah itu juga.

Setelah mempertimbangkan pilihannya, Hajime memutuskan akan lebih bermanfaat untuk menjelaskan keadaannya kepada Ilwa, pastikan dia tidak membicarakannya dengan orang lain, dan menggunakan pengaruhnya untuk mengatasi masalah yang mungkin timbul. Mengingat betapa dia peduli pada si Will ini, dia mungkin tidak akan mengungkit-ungkit kita jika kita membawanya kembali hidup-hidup.

"Jika kau bersedia begitu untuknya, kukira aku mungkin bersedia melakukannya... tapi aku memiliki dua kondisi."

"Kondisi?"

"Ya. Bukan hal besar. Pertama, aku ingin kau membuat pelat status untuk Yue dan Shea. Dan aku ingin kau bersumpah untuk tidak memberitahu siapa pun apa yang kau lihat ditampilkan di sana. Kedua, terlepas dari apakah mereka bagian dari guild atau bukan, aku ingin akses ke semua koneksimu. Itulah dua kondisiku."

"Anda meminta cukup banyak..."

"Jika kau tidak bisa melakukannya, maka kesepakatannya batal. Kami akan melanjutkan perjalanan kami."

Hajime berdiri untuk ketiga kalinya, dan Ilwa serta Dott menahan kepala mereka dengan kesedihan. Kondisi pertama bukanlah masalah besar, tapi yang kedua secara efektif akan mengubah kepala cabang menjadi satu-satunya pesuruh petualang. Menimbang posisinya, itu bukan permintaan yang mudah dia setujui.

"Apa sebenarnya yang Anda minta untuk menggunakan koneksiku?"

"Jangan khawatir. Aku tidak akan meminta sesuatu yang gila. Hanya saja kita sedikit... istimewa, kukira, jadi Gereja Suci tidak akan terlalu memikirkan kita jika mereka mengetahuinya. Dan mereka mungkin akan segera menemukannya, jadi akan membantu seseorang di pihak kita saat hal itu terjadi. Aku hanya ingin kau membantu kami jika kita terjebak dalam masalah semacam itu. Pada dasarnya mari kita menggunakan fasilitasmu dan sejenisnya biarpun kita dicari."

"Anda yakin akhirnya Anda akan diinginkan oleh Gereja Suci? Hmm, aku mulai tertarik pada rahasia apa yang kalian bertiga miliki. Karena Master Catherine telah menyukai Anda, aku meragukan Anda adalah orang-orang jahat, tapi... kalau dipikir-pikir lagi, laporan saksi mata mengatakan bahwa Shea-kun di sana memiliki kekuatan mengerikan, dan Yue-kun menggunakan bentuk sihir yang baru. Apakah rahasia yang Anda sembunyikan berhubungan dengan itu...? Dan mereka adalah alasan mengapa Anda begitu yakin bahwa Gereja Suci mungkin akan mencoba membersihkan Anda... Melihat betapa kecilnya penderitaan yang Anda hadapi saat menyembunyikannya, Anda siap menghadapi konfrontasi sejak awal. Jika memang begitu, aku dapat melihat mengapa Anda memerlukan bantuanku untuk bergerak bebas antar kota... maka permintaan Anda..." Kurasa dia bukan kepala cabang saja. Dia tajam. Setelah merenungkan sebentar, Ilwa akhirnya mengambil keputusan dan beralih ke Hajime.

"Kami benar-benar tidak dapat mendukung Anda dalam upaya yang berpotensi kriminal. Secara pribadi aku perlu mendengar keterangan masing-masing permintaan dan memutuskan apakah kami akan membantu Anda atau tidak. Tapi aku berjanji bahwa kami akan membantu Anda dengan cara lain yang mungkin bisa... Itulah yang paling bisa kutawarkan. Bagaimana menurut Anda?"

"Yah, masuk akal... Tidak apa-apa. Sedangkan untuk imbalan, kita akan menerimanya begitu kita menyelesaikan misinya. Aku hanya harus membawa anak itu kembali, kan? Atau mayatnya jika dia sudah mati."

Tujuan utama Hajime baru saja mendapatkan pelat status untuk Yue dan Shea. Hajime mulai bosan mengajukan alasan mengapa tidak memilikinya, jadi akan lebih mudah bila ada pemberhentian di kota-kota jika mereka berdua memilikinya.

Masalahnya adalah memastikan siapa pun yang mengeluarkannya tidak menimbulkan keributan saat pertama kali melihat kedua statistik mereka... tapi penampilan Ilwa telah memecahkan masalah itu.

Tentu saja, seandainya Ilwa berjanji untuk tidak mengatakan apapun, tidak ada jaminan dia akan menepati janjinya. Akhirnya sifat unik mereka akan menjadi pengetahuan umum, namun Hajime lebih memilih merahasiakannya selama mungkin. Makanya mengapa ia memutuskan untuk mengklaim ganjarannya begitu permintaan itu selesai. Entah untuk baik atau buruk, Hajime akan memberi Ilwa penutupan tentang masalah yang telah menyiksanya sejauh ini. Mudah-mudahan itu akan membuat dia merasa berhutang budi pada Hajime dan karena itu cenderung menutup mulutnya.

Ilwa tentu saja menebak tujuan Hajime dalam menawarkan untuk menunggu sampai dia menyelesaikan permintaan tersebut. Dia tersenyum masam, tapi secara internal dia merasa lega hanya karena telah menemukan seseorang yang mampu dan mau menerima permintaan itu.

"Aku semakin penasaran dengan rahasia Anda setiap saat, tapi... Kurasa aku akan meninggalkannya saat Anda kembali. Seperti yang Anda katakan, Hajime-kun, yang perlu Anda lakukan hanyalah menemukan jejak Will, terlepas dari apakah dia hidup atau mati... Hajime-kun, Yue-kun, Shea-kun. Tolong temukan dia." Dengan ekspresi serius, Ilwa menunduk. Kepala cabang guild kota besar, menundukkan kepalanya ke petualang. Bukan pemandangan yang kaulihat setiap hari. Sepertinya dia juga mempelajari sopan santun dari Catherine.

Hajime dan yang lainnya berdiri dan berkata santai,

"Tentu."

"Baik."

"Oke."

Mereka menerima sejumlah dana untuk mendapatkan persediaan, sebuah surat undangan ke cabang guild di kota danau terdekat yang terletak di kaki gunung, dan dokumen-dokumen yang memerinci permintaan party petualang sebelumnya telah diambil dari Ilwa, dan kemudian meninggalkan ruang guild



Pintu tertutup dengan bunyi gedebuk pelan. Ilwa menarik napas panjang sambil menatap pintu. Dott, yang sudah diam sampai sekarang, akhirnya berbicara, suaranya penuh perhatian.

"Apakah itu... tak masalah, Chief? Menyetujui kondisi itu?"

"Hidup Will dipertaruhkan. Dan tidak ada orang lain yang bisa kita andalkan. Aku tidak punya pilihan lain. Selain itu, mereka setuju untuk membiarkanku akhirnya menjadi orang yang memutuskan apakah akan membantu mereka untuk setiap masalah atau tidak. Tidak ada masalah di sana. Dan yang terpenting, aku penasaran dengan apa yang mereka sembunyikan..."

"Maksud Anda informasi yang akan diungkapkan oleh plat status mereka, hal yang akan mereka anggap 'merepotkan' jika diketahui publik?"

"Mhmm. Dott-kun. Apakah kau mendengar tentang bagaimana para pahlawan yang dipanggil di Kerajaan Heiligh semuanya memiliki statistik yang menggelikan?"

Dott tiba-tiba membuka matanya lebar-lebar.

"Chief, maksud Anda menyarankan bahwa dia adalah salah satu pahlawan yang dipanggil oleh dewa? Tapi kedengarannya dia berselisih dengan Gereja Suci. Kupikir para pahlawan berada di bawah pengawasan Gereja Suci?"

"Memang memang begitu. Tapi... Kudengar sekitar empat bulan yang lalu, salah satu anggota party mereka mati dalam Labirin Orcus. Atau lebih tepatnya lagi dia jatuh ke kedalamannya bersama monster yang menakutkan."

"...Apakah maksud Anda dia bertahan? Empat bulan lalu bahkan party pahlawan masih belum berpengalaman saat bertempur. Aku tidak yakin seperti apa tempat di bawah Orcus, tapi aku tidak bisa membayangkan seorang anak bertahan melalui semua itu."

Dott menggeleng tak percaya. Namun Ilwa terus menatap pintu yang telah ditinggalkan Hajime, sebuah ekspresi geli di wajahnya.

"Benar. Tapi, jika itu benar-benar terjadi... mengapa dia tidak kembali ke rekan-rekannya? Mengapa memulai perjalanan yang terpisah? Apa yang dia lihat di dasar jurang? Apa yang dia pelajari dalam kegelapan tanpa dasar itu?"

"Maksud Anda... mungkin..."

"Benar. Apa pun itu, tampaknya telah meyakinkannya untuk menentang Gereja Suci. Artinya, menentang dunia ini sendiri. Tujuannya sangat berharga."

"Dunia itu sendiri..."

"Secara pribadi, aku ingin berada di pihak orang seperti itu. Meski itu berarti berlawanan terhadap Gereja Suci atau royal kingdom. Aku tidak ragu masterku memperhatikan hal yang sama, itulah sebabnya dia memberinya surat itu."

"Chief... pastikan Anda tidak masuk terlalu dalam, oke?"

"Aku akan berhati-hati."

Mereka berbicara tentang kejadian dalam skala yang hampir tidak mereka bayangkan, tapi Dott masih memiliki pikiran untuk memperingatkan atasannya agar tidak menggigit lebih dari yang bisa dia kunyah. Namun, Ilwa masih dalam pemikiran dan hanya memberikan jawaban yang tidak ada.



Berjalan lurus melewati tengah dataran yang luas adalah jalan yang membentang ke utara.

Meskipun disebut jalan, itu lebih merupakan jalan yang telah diaspal ke jalan raya sejauh berabad-abad. Karena kereta di dunia ini tidak memiliki suspensi, pelancong sering mendapati diri mereka pingsan karena sakit pada akhir perjalanan mereka.

Namun, sebuah siluet tunggal mengalir deras di jalan yang kasar ini dengan kecepatan yang tak terpikirkan betapa kurang terpeliharanya itu. Sebuah sosok hitam dengan dua roda, dan tiga penumpang duduk di atasnya.

Hajime, Yue, dan Shea. Mereka menabrak jalan yang tidak rata dengan kecepatan berkali-kali lebih cepat daripada saat mereka bepergian melalui Reisen Gorge. Hajime dengan mudah melaju sekitar delapan puluh kilometer per jam. Tanpa apapun untuk menghambat mana, Hajime mampu memperkuat Steiff dengan kecepatan penuh.

Mereka duduk dalam formasi yang sama seperti biasanya. Yue di pangkuan Hajime, dengan Shea duduk di belakangnya. Telinga kelinci Shea berdesir tertiup angin.

Langit cerah dan matahari terasa hangat di punggung mereka. Yue bahkan mengurangi tekanan angin, membuat perjalanannya cukup menyenangkan. Yue dan Shea benar-benar menikmati cuacanya, berjemur di bawah sinar matahari yang hangat dan angin sepoi-sepoi yang terbang melewatinya.

"Haau, rasanya enak. Yue- saaaan. Bisakah kita mengganti tempat dalam perjalanan pulang?"

"Tidak. Inilah tempatku."

"Ayolah, jangan pelit. Ayo tukeran. Sangat enak di sini juga lho."

Sudah jelas dari nada santai Shea bahwa dia tidak terlalu peduli apakah dia harus beralih atau tidak. Hajime berbalik dan menjawab di tempat Yue.

"Kau tahu tidak mungkin kau bisa masuk ke sini, bukan? Kau akan menghalangiku menyetir. Terutama telinga kelinci itu. Mereka terus terjepit dan memukul mataku."

"Oh ya, kau benaaaaaar."

"Dia tertidur."

Tampaknya cuaca sangat menyenangkan sehingga Shea tertidur. Kepalanya melorot ke depan, mendarat di bahu Hajime. Sisa berat badannya tertekan di punggungnya. Dia sudah setengah tertidur saat dia memanggil Yue.

"Nah, dengan begini aku akan bilang bahwa kita menyisakan setengah hari perjalanan lagi. Kita akan mengemudi tanpa henti, jadi sebaiknya biarkan dia beristirahat selagi dia bisa." Seperti yang dikatakan Hajime, mereka berjarak sekitar setengah hari perjalanan dari desa tepi danau yang berada di kaki pegunungan. Jika mereka terus melakukan langkah ini, mereka akan tiba di malam hari. Rencana Hajime adalah bermalam di kota dan mulai mencari keesokan paginya.

Alasan dia terburu-buru adalah karena semakin lama dia mengambil, kemungkinan besar Will dan party-nya mungkin sudah mati. Yue menatapnya penuh tanya. Tidak biasa bagi Hajime untuk menaruh minat seperti itu dalam kehidupan seseorang yang tidak dia sayangi.

Hajime menatapnya dengan penuh rasa ingin tahu dan tersenyum masam padanya.

"...Kenapa terburu-buru?"

"Nah, lebih baik kita menemukannya hidup benar kan? Dengan begitu Ilwa akan merasa semakin berhutang budi kepada kita. Dari sini aku yakin kita akan terlibat dalam pertempuran lebih jauh dengan Kerajaan Heiligh dan Gereja Suci. Jadi semakin banyak sekutu yang kita miliki semakin baik. Akan sangat menjengkelkan jika harus bertarung setiap saat kita ingin pergi kemana saja."

"Begitu ya."

Yang sedang berkata, Hajime tidak yakin betapa bergunanya Ilwa sebagai sekutu. Sebenarnya, dia pikir kemungkinan besar Ilwa tidak akan banyak membantu sama sekali. Tapi tak ada salahnya untuk memiliki bantuan tambahan. Terutama mengingat betapa sedikit usaha yang dibutuhkan untuk merekrut Ilwa untuk tujuan mereka.

"Oh ya, aku mendengar desa yang akan kita kunjungi di sebelah danau, jadi mereka punya banyak air. Ternyata berkat itu mereka telah menjadi pembudidaya beras terbesar di benua ini."

"Beras?"

"Yap, beras. Kau tahu, itu gandum putih. Adalah tanaman pokok tanah airku. Aku tidak punya satu kesempatan untuk memakannya sejak datang kesini. Aku tidak yakin apakah beras di sini sama dengan yang dari rumah, tapi aku ingin mencobanya."

"...Mmm. aku ingin mencobanya sekarang juga... Apa nama kota itu?"

Yue tersenyum saat melihat Hajime mengenangnya dengan senang hati tentang kampung halamannya. Pertanyaannya membawa Hajime kembali ke masa sekarang, dan dia menjawab dengan nada agak malu.

"Kota tepi danau Ur," katanya, tidak tahu apa masalah yang sudah terjadi di sana...



"Haah , tidak ada petunjuk hari ini juga. Mau kemana kau, Shimizu-kun..." Berjalan dengan sedih di jalan utama Ur tak lain adalah guru yang dipanggil, Aiko Hatayama. Sikapnya yang biasanya ceria tidak terlihat di mana pun. Saat ini dia hanya tampak tersiksa karena khawatir. Bahkan lampu jalan entah bagaimana tampak redup dari biasanya.

"Ai-chan-sensei, jangan murung begitu. Kita masih belum tahu apa yang mungkin terjadi. Kamarnya tidak terlihat seperti digeledah, jadi mungkin saja dia meninggalkan tempat sendiri. Jadi jangan khawatir tentang barang-barang yang mungkin belum pernah terjadi."

"Benar, Aiko. Jangan hanya terus merenungkan skenario terburuk. Semua yang dilakukan adalah membuatmu kurang fokus pada apa yang seharusnya kau lakukan saat ini. Selain itu, Yukitoshi adalah penyihir yang terampil. Meski dia mengalami sesuatu yang berbahaya, dia tidak akan bisa mengalahkannya dengan mudah. Kau adalah gurunya, Aiko. Kalau kau tidak percaya pada muridmu, siapa yang bisa?"

Yuka dan David keduanya mencoba menghibur Aiko. Para ksatria lain dan semua murid lainnya berdiri di dekatnya. Mereka juga mengungkapkan keprihatinan mereka terhadap Aiko.

Dua minggu telah berlalu sejak salah satu pendamping Aiko, Yukitoshi Shimizu, telah hilang. Aiko dan yang lainnya telah menghabiskan banyak usaha untuk mencarinya, tapi mereka belum bisa menemukan satu pun petunjuk. Tidak ada orang di kota yang melihatnya menghilang, juga tidak ada orang dari desa terdekat saat mereka mengirim orang untuk pergi dan bertanya.

Awalnya orang-orang khawatir dia mungkin terjebak dalam insiden semacam itu. Namun, saat mereka memeriksa kamarnya, mereka menemukannya tidak terganggu. Shimizu adalah seorang penyihir hitam yang hebat, ahli dalam menggunakan sihir gelap, dan cukup mahir dengan elemen lainnya juga, jadi dia tidak akan memiliki masalah dalam menghadapi preman biasa atau monster lemah di daerah sekitar. Selanjutnya, dia telah lenyap beberapa kali sebelumnya tanpa memberitahu siapa pun, jadi penghilangannya bukanlah sesuatu yang baru.

Shimizu pada dasarnya seorang introver, dan tidak berbaur baik dengan sebagian besar penjaga lainnya. Dia juga tidak memiliki teman dekat di antara teman-teman sekelasnya, dan mereka benar-benar terkejut saat dia dengan sukarela bergabung dengan pasukan pertahanan Ai-chan.

Itulah sebabnya sebagian besar murid lebih memperhatikan Aiko, yang khawatir dirinya sakit, daripada Shimizu.

Mereka telah melaporkan hal ini kepada Gereja Suci, yang telah mengorganisir sebuah skuad pencarian dan mengirim mereka ke sana. Mereka dijadwalkan untuk segera datang. Shimizu memiliki salah satu kemampuan sihir tertinggi di antara pahlawan yang dipanggil, jadi berbeda dengan Hajime, mereka memiliki kepentingan dalam mengkonfirmasikan keselamatannya. Dengan kecepatan mereka saat ini, skuad pencarian akan tiba dalam beberapa hari lagi.

Kata-kata penghibur murid-muridnya tidak ada yang bisa menceriakan kesedihan mental Aiko. Sebenarnya, mereka memperburuk keadaan. Terlepas dari apakah dia terjebak dalam insiden tertentu atau memilih untuk lenyap sendirian, Aiko masih khawatir.

Tapi seharusnya dia tidak membiarkan kekhawatiran itu muncul. Karena dia punya, sekarang dia telah membuat murid-murid yang tersisa lebih memperhatikannya. Bagaimana mungkin dia masih menyebut dirinya pendidik jika dia adalah orang yang selalu dijaga? Aiko menarik napas dalam-dalam dan menampar pipinya dengan ringan.

"Semuanya, aku minta maaf membuat kalian khawatir. Kalian benar. Duduk di sini meremas tanganku tidak akan mencapai apapun. Shimizu-kun adalah penyihir terampil. Aku yakin dia baik-baik saja. Kita hanya harus terus percaya bahwa dia aman, dan melakukan semua yang kita bisa untuk menemukannya. Tapi pertama, kita butuh makan malam! Kita sama sekali tidak bisa mencarinya dengan perut kosong!" Jelas dia hanya memaksa dirinya untuk terdengar ceria, tapi murid-muridnya masih dengan patuh mengikuti sarannya. David dan para ksatria lainnya melihat dengan senyuman di wajah mereka.

Bel berbunyi keras saat Aiko membuka pintu ke penginapan tempat mereka menginap. Itu adalah penginapan mewah di Ur, Water Sprite Inn. Nama itu tampaknya menjadi kemunduran saat pasangan sprite air dari Danau Urdea tinggal di sana.

Danau Urdea sendiri juga cukup terkenal, karena merupakan danau terbesar di benua itu. Dari segi ukuran, empat kali lebih besar dari Danau Biwa di Jepang. Ur tumbuh di sekitarnya.

Lantai pertama penginapan berfungsi sebagai pub, dan menyajikan beberapa hidangan nasi terbaik, spesialisasi Ur. Sementara interiornya tidak terlalu mencolok, sangat jelas bahwa banyak perhatian terhadap detail telah beralih ke dekorasi, dan konter bar serta meja makan yang megah memberi ruangan itu atmosfer yang bermartabat. Ada lampu gantung sederhana namun sedap tergantung di langit-langit, menambahkan sentuhan sedikit elegan ke ruangan.

Jika seseorang menyimpulkannya dalam satu kalimat, itu adalah penginapan dengan sejarah yang sudah berlangsung lama.

Awalnya, Aiko dan murid-murid lain telah memprotes untuk tinggal di penginapan mewah seperti itu, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan bisa tidur dengan mudah dikelilingi oleh kemewahan semacam itu. Namun, David dan yang lainnya tidak mampu membiarkan reputasi Gereja Suci menderita dengan membiarkan "pembawa pesan dewa" atau "dewi kesuburan" tinggal di tempat yang kurang dari yang terbaik, dan akhirnya mereka berhasil meyakinkan para murid.

Karena mereka telah menghabiskan beberapa waktu untuk beristirahat di istana kerajaan, para murid mendapati mereka lebih berada di rumah yang dikelilingi kemewahan seperti yang mereka duga, dan mereka dengan cepat menyukai penginapan itu. Mereka datang untuk menantikan makan malam nasi penginapan yang disajikan setelah seharian memperbaiki pertanian kota atau mencari Shimizu.

Mereka semua menuju ke meja di belakang, yang dicadangkan untuk pelanggan VIP, dan dengan bersemangat duduk dengan makanan mereka.

"Wah, makanan mereka selalu berbau lezaaat. Aku tidak pernah menyangka bisa makan kari di dunia seperti ini."

"Meski lebih mirip rebusan daripada kari, benar... Tunggu, bukankah ada tempat kari putih yang mereka makan di beberapa tempat? "

Para murid semua menyanyikan pujian dari kari dunia lain ini. Noboru menuding dengan sumpitnya saat memberi kesan tersendiri pada piringnya sendiri, semangkuk nasi aromatik yang dialasi dengan daging dan sayuran goreng dan dikukus dengan saus kaya rasa.

"Wah, mangkuk nasi mereka juga bagus. Seperti saus ini menakjubkan. Duh, aku bahkan tidak berpikir Jepang punya mangkuk sebagus ini."

"Kau tidak pernah memiliki mangkuk nasi di Jepang, Aikawa-kun. Yang dari toko serba ada tidak akan cocok dengan yang asli."

"Nasi goreng ini satu-satunya untukku. Kurasa aku tidak bisa kembali makan apa pun."

"Dango mereka juga luar biasa. Aku bersumpah, siapapun yang menjalankan tempat ini pasti orang Jepang."

Anak laki-laki yang bertentangan dengan Noboru membalasnya dengan senyuman, sementara Akito memasukkan sendiri nasi goreng. Di sampingnya, Nana sedang memakan pangsitnya dengan senang hati.

Yuka dan yang lainnya sangat senang bisa makan makanan ala Jepang setiap malam.

Sementara rasanya tidak terasa sama, bahan inti yang masuk ke piring sangat mirip. Sebagian alasan masakan Ur sangat terkenal karena banyaknya hasil segar yang bisa mereka nikmati. Tidak hanya mereka menanam semua beras mereka, ikan mereka segar dari danau, dan mereka bisa menabur berbagai bumbu dan rempah-rempah dari pegunungan di dekatnya.

Seorang pria tua sekitar berusia enam puluhan dan membawa kumis yang megah ke meja mereka sambil tersenyum.

"Bagaimana rasa makanannya? Jika ada sesuatu yang Anda butuhkan, jangan ragu untuk bertanya."

"Oh, bukankah ini pemilik penginapan."

Dia adalah Foss Seluo, pemilik Water Sprite Inn. Dia berdiri dengan punggungnya lurus, tapi tatapannya ramah. Rambut putih bergeriginya tersapu rapi.

Dia menyesuaikan suasana penginapan yang santai namun bermartabat ke sebuah penginapan.

"Makanannya luar biasa. Kita semua disembuhkan oleh makanan yang Anda berikan setiap hari." Aiko menjawab dengan riang. "Saya senang Anda menikmatinya," kata Foss, senyumnya melebar.

Namun, sesaat kemudian ekspresinya mendung. Ekspresi maaf semacam itu tidak sesuai dengan wajahnya yang lembut. Bingung apa yang terjadi, Aiko berhenti makan dan memberinya perhatian penuh.

"Sebenarnya, saya sangat menyesal mengatakannya... hari ini adalah hari terakhir kita bisa menyajikan makanan musiman."

"Hah!? Kita tidak akan bisa makan Nilchissle lagi!?"

Yuka berteriak kaget. Dia sangat menyukai kari.

"Benar. Saya sangat menyesal atas ketidaknyamanan ini. Namun, persediaan bahan-bahan tertentu kami telah habis... Biasanya, kami memastikan untuk menyimpan banyak stok dalam cadangan untuk menghindari masalah seperti itu... Namun, bulan terakhir ini gunung-gunung telah tumbuh semakin berbahaya dan semakin sedikit petualang yang keluar untuk mengumpulkan apa yang kami butuhkan. Bahkan, beberapa hari kemudian, seebuah party petualang peringkat tinggi pergi ke pegunungan untuk menyelidiki penyebabnya, dan menghilang. Sejak saat itu, hampir tidak ada yang mau mengumpulkan rempah-rempah. Semua perusahaan yang menangani makanan, termasuk kami sendiri tidak yakin kapan kami bisa mengisi kembali."

"Umm... apa sebenarnya yang membuat pegunungan jauh lebih berbahaya?"

"Laporan mengatakan bahwa kawanan monster sudah mulai muncul. Namun, pinggiran luar rentang selalu aman di masa lalu. Seharusnya ada monster ganas yang tinggal di sisi lain gunung ini, tapi mereka hampir tidak pernah menyebrang ke sisi kami. Namun beberapa orang telah mengklaim telah melihat monster kuat yang berkeliaran di sisi pegunungan akhir-akhir ini."

"Itu pasti mengkhawatirkan..."

Aiko mengerutkan alisnya. Yuka dan murid-murid lainnya saling menatap gelap. "Maaf, ini bukan sesuatu yang seharusnya saya ungkit saat Anda sedang menikmati makanan," kata Foss dengan nada meminta maaf. Dalam upaya untuk meringankan suasana hati, ia mencoba mengarahkan pembicaraan dengan lebih optimis.

"Namun, saya yakin gangguan ini akan segera mereda."

"Bagaimana Anda bisa begitu yakin?"

"Sebenarnya, beberapa tamu baru datang malam ini mencari kamar. Sepertinya mereka petualang yang mencari orang yang hilang. Rupanya kepala guild petualang Fuhren mengirim mereka, jadi saya membayangkan mereka pasti sangat kuat. Saya yakin mereka bisa mengatasi semua masalah ini."

Aiko dan para murid tidak benar-benar mengerti beratnya pernyataan itu, tapi David dan para ksatria lainnya bergumam dengan menghargai.

Kepala cabang Fuhren adalah salah satu orang paling terkenal di guild petualang. Siapa pun yang telah dinominasikan olehnya secara pribadi harus lebih dari sekedar cukup kuat. Sebagai sesama prajurit, minat para ksatria itu terusik. Mereka mulai secara mental memeriksa daftar petualang peringkat emas yang terkenal.

Aiko menatap para ksatria dengan ekspresi bingung. Sebelum ada yang bisa menjelaskan, mereka mendengar suara yang datang dari tangga. Satu laki-laki dan dua perempuan. Salah satu gadis itu sepertinya mengeluh pada pria itu. Sebagai pengganti penjelasan, Foss berkata,

"Yang batu dibicarakan. Itu mereka Sir ksatria, jika Anda ingin berbicara dengan mereka, sekarang adalah satu-satunya kesempatan Anda. Mereka bilang mereka akan berangkat besok."

"Begitu. Tapi, mereka terdengar sangat muda. Apakah ada petualang peringkat emas semuda ini?"

David dan para ksatria lainnya menggaruk-garuk kepalanya dengan bingung. Tidak ada petualang peringkat emas yang mereka kenal dimana masih muda.

Suara trio semakin keras saat mereka mendekat.

Meja murid berada di bagian paling belakang, dikelilingi tiga sisi oleh dinding. Ini menawarkan tampilan yang sempurna dari seluruh lantai. Namun, ceruk juga memiliki satu set gorden yang bisa ditarik tertutup jika penghuni menginginkan privasi. Party mereka menonjol seperti sekarang, dan sekarang orang-orang memanggil Aiko sebagai dewi kesuburan, mereka biasanya makan di balik tirai tertutup. Hari ini tentu saja tidak terkecuali.

Akhirnya trio itu sudah cukup dekat bagi Aiko dan yang lainnya untuk mendengar percakapan mereka.

"Sheesh, sudah berapa kali aku harus memberitahumu? Aku sangat kesepian saat mulai menggoda Yue, tahu. Tidak bisakah kau berhenti melakukannya di depanku? Hei, apa kau mendengarkanku, Hajime-san?"

"Yeah, yeah, aku mendengarmu. Kalau kau tidak ingin melihatnya, kita bisa menyewa untuk kamarmu sendiri."

"Hmph! Apakah kau dengar itu, Yue-san? Hajime-san sangat jahat."

"Ya. Hajime... jahat!"

"Yeah, yeah."

Ketika mereka mendengar nama kedua gadis itu, Aiko dan Yuka keheranan.

Apakah mereka mengatakan apa yang kuduga? Dan apakah hanya aku atau apakah suara pria itu terdengar seperti suara "dirinya"? Pertanyaan dilalui melalui pikiran para murid. Mereka semua menegang dan menatap tirai, seolah-olah kekuatan tatapan mereka sendiri bisa menembus tirai buram.

Yuka sangat terkejut. Hidupnya telah diselamatkan oleh Hajime, dan orang-orang yang hadir, dia adalah yang paling terpengaruh oleh kejadian itu. Dia bahkan tidak menyadari saat sendoknya terlepas dari jemarinya dan berderap ke lantai.

Murid-murid lain juga teringat akan anak lelaki yang telah jatuh ke jurang empat bulan yang lalu. Anak lelaki yang kematiannya telah mengingatkan mereka akan kematian mereka sendiri yang rapuh. Anak lelaki yang menjadi akar trauma yang mereka harap bisa mereka lupakan. Anak lelaki yang, untuk lebih baik atau lebih buruk, selalu menonjol. Khawatir, Foss dan para kesatria bertanya apa yang salah, tapi tidak ada satupun murid yang mendengar kata-kata mereka. Sementara para ksatria saling pandang dalam kebingungan, Aiko menggumamkan satu kata.

"Nagumo-kun?" Kata itu cukup untuk melepaskannya dari linglung, dan dia merasa bisa bebas menggerakkan tubuhnya lagi. Aiko berdiri begitu cepat sampai kursinya jatuh ke lantai di belakangnya, dan hampir tersandung dalam kegembiraannya untuk menarik tirai.

Benda itu meluncur dengan mulus, menunjukkan Hajime, Yue dan Shea berdiri beberapa meter jauhnya.

Sebelum dia bisa melihatnya dengan baik, Aiko meneriakkan namanya.

"Nagumo-kun!"

"Hah...? Sensei?"

Berdiri di depan Aiko adalah anak lelaki yang terkejut dengan rambut putih dan penutup mata yang menutupi satu mata.


Dia terlihat sangat berbeda dengan Hajime yang diingat Aiko. Bukan hanya penampilannya, tapi sikapnya pun terasa berbeda.

Anak lelaki yang dikenal Aiko adalah orang yang lembut dan dewasa yang sepertinya selalu berada di kelas. Dia selalu berpikir bahwa senyum canggung yang dia kenakan saat orang-orang berbicara dengannya sangat cocok dengannya.

Namun, anak lelaki di depannya memiliki tatapan tajam seperti elang, sehingga sulit untuk mendekatinya. Dia sangat berbeda dengan bagaimana Aiko mengingatnya bahwa seandainya mereka saling berpapasan di jalan, dia pasti tidak akan mengenalinya.

Meski begitu, pemeriksaan ketat mengungkapkan bahwa fitur dan suaranya yang mirip dengan Hajime yang sama diingatnya. Dan lebih dari segalanya... dia memanggilnya Sensei.

Itulah yang membuatnya pasti. Kalaupun penampilannya dan cara dia membawa dirinya telah berubah, anak lelaki yang berdiri di depannya tak lain adalah siswanya, Nagumo Hajime.

"Nagumo-kun... ini benar-benar kau, bukan? Kau hidup... kau masih hidup..."

"Tidak, Anda pasti salah paham. Sampai jumpa."

"Huh?"

Itu adalah reuni ajaib dengan murid yang dia pikir sudah lama meninggal. Air mata bermunculan di mata Aiko. "Apa yang kau lakukan selama ini? Apa yang terjadi denganmu? Aku senang kau baik-baik saja!" Ada banyak hal yang ingin dia katakan, tapi dia tidak bisa mengeluarkan kata-kata itu. Namun, Hajime membalas dengan penolakan singkat.

Aiko mengeluarkan gumaman bingung. Bahkan air matanya seakan mundur kembali ke pembuluhnya. Tapi saat Hajime mulai berjalan menuju pintu masuk penginapan, dia tiba-tiba kembali sadar dan mengejarnya. Dia mencengkeram lengan baju dan mencoba berbicara dengannya.

"Tunggu sebentar! Sudah pasti kau, bukan, Nagumo-kun? Kau tadi memanggilku Sensei! Mana mungkin kau orang lain."

"Tidak juga, Anda salah dengar saja. Aku hanya... bilang kerdil, dengan aksen yang sangat kental. Ya."

"Permisi, siapa yang memanggilmu pendek!? Akan kubilang itu sangat kasar! Dan itulah alasan terburuk yang pernah kudengar. Kenapa kau mencoba menipuku? Dan lengan dan mata itu... Apa yang sebenarnya terjadi padamu? Apa yang telah kau lakukan sampai sekarang? Dan kenapa kamu tidak kembali pada kami? Jawab aku, Nagumo-kun! Kau tidak bisa menipu gurumu!" Teriakan Aiko bergema di seluruh penginapan.

Sebagian besar pengunjung lain sedang menonton dengan penuh rasa ingin tahu, bertanya-tanya apa yang dewi kesuburan mereka lakukan dengan pria ini.

Sisa murid dan ksatria lainnya keluar dari lubang kecil mereka juga.

Rahang-rahang para murid turun saat mereka melihat Hajime. Mereka terkejut bukan hanya karena dia masih hidup, tapi betapa radikalnya penampilannya. Tidak yakin apa yang harus dilakukan atau katakan, mereka hanya menatap.

Meskipun Hajime sepertinya bereaksi terhadap semua ini dengan tenang, dia panik secara internal. Bahkan dalam mimpinya yang paling liar sekalipun, dia tidak mengira bertemu dengan guru lamanya dan teman sekelasnya saat melakukan pencarian dari kepala cabang.

Kejutannya adalah apa yang menyebabkannya secara tidak sengaja melepaskan "Sensei," tapi menyegel nasibnya.

Dipukul oleh serangan pertanyaan Aiko, Hajime memperhatikan magic eight ball dalam pikirannya untuk mendapatkan saran, tapi yang dia dapatkan hanyalah pilihan yang tidak berharga seperti "melarikan diri," "tetap berpura-pura dia orang yang salah," "bertingkah seperti orang asing yang aneh", atau "menculik Ai-chan." Yang terakhir sangat mengerikan.

Untungnya, rekannya datang untuk menyelamatkannya. Bukan si gadis kelinci yang tidak berharga, sang putri vampir yang keren. Yue berjalan mendekati Hajime, melingkarkan lengannya di sekelilingnya, dan dengan paksa melepaskan lengan Aiko. David dan para ksatria lainnya melotot tajam padanya.

"Lepaskan, kau mengganggu Hajime."

"Siapa kau? Aku berada di tengah diskusi yang sangat penting dengan muridku... "

"Kalau begitu tenang dulu."

Aiko tersendat sedikit di hadapan tatapan dingin Yue. Tidak banyak perbedaan tinggi badan mereka. Ini akan terlihat seperti dua gadis kecil berkelahi, tapi Aiko selalu bertingkah seolah dia jauh lebih muda dari dia, sementara usia Yue memberinya kedewasaan. Jadi, sebenarnya lebih mirip orang dewasa yang memarahi anak kecil.

Meskipun sebenarnya Yue yang merasa tidak enak karena mengucapkan kata-kata kasar seperti itu, dan dia dengan cepat melangkah mundur, mundur dari belakang Hajime. Berusaha mempertahankan beberapa kemuliaan martabat, Aiko menegakkan punggungnya dan mengayunkan bahunya... tapi efeknya kurang mengesankan.

"Maaf, kau benar. Aku membiarkan diriku sedikit bersemangat. Omong-omong, benarkah kau, Nagumo-kun?" Aiko berbicara pelan, tapi dengan keyakinan. Tatapannya terfokus hanya pada Hajime.

Melihat ekspresinya, Hajime menyadari bahwa dia akan mengejarnya tidak peduli apa yang dia katakan, jadi dia hanya menggaruk kepalanya, menghela napas, dan mengatakan yang sebenarnya padanya.

"Ya, ini aku. Lama tidak bertemu, Sensei."

"Benar-benar kau... kau masih hidup."

Hajime hanya mengangkat bahunya.

"Ya. Beberapa hal terjadi, tapi aku berhasil keluar hidup-hidup. "

"Syukurlah. Sykurulah kau masih hidup."

Hajime tidak menanggapi. Sebagai gantinya, dia berjalan ke meja terdekat dan duduk. Yue dan Shea mengikutinya, meski Shea masih agak bingung.

Aiko dan yang lainnya menatapnya kosong. Sepertinya Hajime telah kembali tenang sekarang. Dia memberi isyarat kepada Foss, yang berdiri di belakang Yuka dan David, menyaksikan proses itu dengan penuh minat.

"Umm, Hajime-san. Sungguh baik-baik saja? Ini temanmu kan? Ini hanya tebakan... tapi ini orang-orang dari dunia lamamu, kan?"

"Terus? Aku sedikit terkejut melihat mereka di sini, tapi hanya itu saja. Kami datang ke sini untuk makan malam, jadi ayo pesan makanan kita. Aku sangat menantikan untuk mencoba makanan di sini. Tahukah kau? Mereka memiliki kari... Tunggu, kau tidak akan tahu apa itu. Mereka memiliki sesuatu yang disebut Nilchissle di sini, ini mungkin pedas. Kuharap rasanya seperti yang kukira."

"Kalau begitu aku juga mau. Aku ingin tahu makanan apa yang kau suka, Hajime."

"Ah, mencoba menggoda dia sampai sekarang... hebat juga, Yue-san Yah, kurasa aku juga mau. Sir, kami ingin memesannya."

Awalnya, Shea melirik Aiko dengan gugup ke arah Aiko dan yang lainnya, tapi dia berhenti memikirkannya setelah Hajime mengatakan bahwa tidak masalah. Foss berjalan mendekat, tersenyum canggung, dan Shea mulai memesan.

Tentu saja Aiko belum selesai. Rasa acuh tak acuh yang telah dilakukan Hajime membuatnya merasa bodoh, tapi begitu dia kembali sadar, dia cepat-cepat berjalan ke meja Hajime dan membanting kedua tangannya dengan marah.

"Nagumo-kun, aku belm selesai berbicara denganmu. Jangan abaikan aku! Dan siapakah kedua gadis ini?" Kata-kata Aiko menggemakan sentimen semua orang yang hadir. Para ksatria, yang akhirnya mengumpulkan fakta bahwa Hajime adalah murid yang hilang yang diperkirakan telah meninggal, juga mengangguk setuju.

Realitas kelangsungan hidup Hajime akhirnya memukul Yuka dan murid-murid lainnya juga. Masih terguncang, mereka diam-diam menunggu jawaban Hajime.

Hajime mengerutkan alisnya dengan jengkel. Mengetahui Aiko, dia tidak akan menyerah sampai dia memberinya sebuah jawaban. Dia ingin bisa makan dengan tenang, dengan enggan menoleh ke belakang.

"Kami menerima permintaan untuk datang ke sini dari Fuhren. Kami telah bepergian tanpa henti, jadi setidaknya biarkan kami makan sebelum aku menceritakan apa yang terjadi. Oh, dan kedua ini... "

Hajime melirik Yue dan Shea, yang mengenalkan diri sebelum dia bisa.

"Yue."

"Namaku Shea."

"Aku pacar Hajime." "Aku pacar Hajime-san."

"P-Pacar?"

Aiko melirik bolak-balik antara Hajime dan kedua gadis tersebut. Dia mengalami masalah dalam memproses apa yang baru saja mereka katakan.

Di belakangnya, Nana dan Taeko terengah-engah kaget. Atsushi dan yang lainnya hanya menatap, ternganga. Yuka menegang, seolah-olah dia terkena petir.

"Hei, Yue bisa dibilang begitu, tapi yang pasti bukan, Shea."

"Aku tidak percaya kau Hajime-san! Itu sangat jahat! Kau bahkan mencuri ciuman pertamaku!"

"Berapa kali aku harus memberitahumu? Itu cuma C-"

"Nagumo-kun?"

"Ada apa, Sensei?"

Saat Shea menyebut Hajime mencuri ciuman pertamanya, Aiko akhirnya cukup sadar untuk mengatakan sesuatu. Suaranya rendah, dan ekspresinya menjelaskan bahwa dia salah mengerti sesuatu. Dia sepertinya mengira Hajime menyuruh kedua gadis ini menunggunya dengan tangan dan kakinya.

Wajahnya merah padam, tapi matanya berkilau karena tekad. Penentuan untuk membawa muridnya yang patuh kembali ke jalan kebenaran.

Jadi, Kemarahan (Wrath) Sensei menyerang Hajime di kota Ur yang damai ini.

"T-Tidak hanya kau mencuri ciuman pertama gadis, juga dua kali!? Apakah alasan kau tidak kembali kepada kami karena kau terlalu sibuk menggoda gadis-gadis ini!? Dalam hal itu... Aku tidak akan pernah memaafkanmu Sebagai seorang guru, aku tidak bisa memaafkanmu! Kau membutuhkan ceramah! Aku akan memperbaiki kepribadianmu yang terpikat saat ini, Nagumo-kun!" Hajime hanya mendesah dalam, ekspresi jengkel di wajahnya.



Berkat ledakan Aiko, pelanggan lain juga mulai menatapnya, jadi Hajime dan yang lainnya pindah ke privasi meja VIP.

Aiko, Yuka, dan murid-murid lainnya menghujani dia dengan pertanyaan, tapi pikiran Hajime ada di Nilchissle yang dia harapkan bisa makan untuk makan malam, jadi dia memberi jawabannya sesingkat mungkin.

T: Setelah terjatuh dari jembatan, apa yang terjadi?

J: Aku mengalami neraka.

T: Kenapa rambutmu putih?

J: Karena aku mengalami neraka.

T: Apa yang terjadi dengan matamu?

J: Aku mengalami lebih banyak lagi neraka.

T: Kenapa kau tidak kembali pada kami?

J: Karena aku tidak punya alasan untuk melakukannya.

"Hei, jawablah dengan benar!" Mendapati tanggapannya, Aiko mengembungkan pipinya dan berteriak marah. Meskipun dia tidak terlihat sedikit pun terintimidasi.

Seperti biasa, Hajime hanya mengambil semuanya dengan tenang. Dia bahkan tidak bertemu dengan tatapan Aiko, dan sebaliknya terus memakan Nilchissle-nya , kadang mengomentari ini atau itu pada Yue dan Shea. Dia tampak sangat puas.

Karena tidak bisa menjalani perlakuan Aiko lagi, David juga mulai berteriak pada Hajime. Kekuatan cinta memang sesuatu. Dia bahkan membanting tinjunya di atas meja untuk menambahkan efek.

"Hei, nak! Aiko mengajukan pertanyaan! Jawab dia dengan benar!" Hajime melirik David, kemudian menarik napas lagi.

"Aku sedang mencoba makan di sini. Tidak bisakah kau sedikit lebih sopan?" David memerah karena marah. Bukan hanya dia seorang templar knight, dia cukup terampil untuk bertugas dengan misi menjaga Aiko. Namun, Hajime telah menyingkirkannya bahkan tanpa berpikir dua kali.

Menyadari bahwa Hajime tidak menginginkan humor, David mengubah sudut serangannya. Dia menatap Shea dan mengeluarkan serangkaian hinaan.

"Hmph, kau berani menguliahiku tentang sopan santun? Biarkan aku segera mengucapkan kata-kata itu padamu. Berani-beraninya kau membawa hewan kotor seperti itu ke meja yang diperuntukkan bagi manusia? Apa kau tidak malu? Bagaimana kalau aku melepaskan telinga yang menjijikkan itu untukmu? Lalu setidaknya dia lebih mirip manusia."

Shea gelisah dengan gelisah di bawah tatapannya yang menghina.

Kembali ke Brooke, karena Catherine, kesan pertama yang diberikannya pada orang-orang saat memasuki penginapan Masaka, dan kehadiran Hajime sendiri, kebanyakan orang memperlakukannya dengan hormat. Beberapa orang telah melotot tak senang pada Fuhren, tapi tidak ada yang mencoba mencungkilnya secara langsung, karena merupakan kejahatan untuk menyakiti budak orang lain.

Dengan kata lain, ini adalah pertama kalinya dia merasakan beban penuh kebencian dan diskriminasi orang-orang terhadap manusia hewan secara langsung. Dia pikir dia tidak lagi peduli dengan apa yang orang asing pikirkan tentangnya, tapi kedengkian David yang mencolok menyakitinya lebih dari yang dia duga. Makanya kenapa dia menurunkan tatapannya.

Bukan hanya David saja. Setelah diperiksa lebih dekat, ternyata para ksatria lain juga sangat membencinya. Tidak masalah seberapa baik mereka bertindak terhadap Aiko atau murid lainnya, mereka masih merupakan templar knight. Hubungan mereka dengan Gereja Suci dan Heiligh berarti mereka menganggap penghinaan itu buruk. Sebenarnya, kebencian mereka bahkan lebih kuat dari manusia biasa, karena ajaran Gereja Suci yang mengklaim bahwa manusia hewan adalah makhluk rendahan.

Cara berpikir mereka menjadi kurang kaku dengan berinteraksi dengan Aiko dan yang lainnya, namun rasa nilai yang begitu dalam sehingga tidak bisa begitu mudah terbalik.

Aiko membuka mulutnya untuk memprotes kata-kata kasar para ksatria, tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Yue memegang tangan Shea dan menatap mereka lebih tajam daripada kematian itu sendiri.

Intensitas tatapannya yang tajam membuat David terdorong mundur sejenak, tapi kenyataan bahwa dia meringkuk di hadapan seorang gadis kecil, meski hanya sesaat, hanya membuatnya semakin marah.

David biasanya bukan orang yang mudah tersentak, tapi tatapan mencela Aiko membuat dia lebih sensitif dari biasanya.

"Berani-beraninya kau menatapku seperti itu! Kau bahkan bukan utusan Dewa, apa hakmu untuk menyalahkanku!"

Chase cepat-cepat berdiri untuk menahan komandannya, tapi sebelum dia bisa, suara Yue bergema dengan jelas melalui hiruk pikuknya.

"Orang yang menyedihkan." Setiap kata meneteskan cemoohan. Yue tidak percaya seseorang bisa begitu tidak toleran terhadap sesuatu yang tidak relevan seperti ras.

Setelah kehilangan ketenangannya, penghinaan Yue hanya membantunya untuk lebih jauh ke dalam hiruk-pikuk.

"Dasar sesat. Aku akan mengirimmu ke neraka bersama dengan manusia hewan yang sangat kau cintai." Dia meletakkan tangannya di atas pedangnya.

Yuka dan Atsushi meraih senjata mereka sendiri, sementara Aiko dan Chase mencoba menenangkan David dengan kata-kata.

Namun, David sudah melampaui kata-kata sekarang. Dia membuat untuk menarik pedangnya, tapi sebelum dia bisa...

Bang! Hidung bergema di seluruh Air Sprite Inn, dan kepalanya tersentak ke belakang.

Seluruh tubuhnya terhempas, dan dia menabrak dinding di belakangnya terlebih dulu. Putih matanya terlihat saat ia meluncur ke tanah dengan tumpukan kusut. Pedangnya berdentang ke lantai di sampingnya sedetik kemudian.

Tidak ada yang bisa mengerti apa yang baru saja terjadi. Semua orang hanya menatap kosong ke tanah tempat David berbaring.

Kaget mendengar suara itu, Foss buru-buru membuka tirai untuk melihat apa yang terjadi. Matanya berputar seiring tontonannya.

Namun, tiba-tiba Foss datang untuk membawa orang lain kembali ke indra mereka. Tatapan setiap orang bergeser dari tempat asal suara itu.

Para murid melihat benda yang mereka kenali, tapi yang seharusnya tidak ada di dunia ini. Sementara itu, para ksatria tidak tahu apa yang mereka lihat. Itu adalah revolver Hajime.

Asap putih naik dari laras Donner. Hajime cukup berbaik hati menembak salah satu peluru karetnya yang tidak mematikan.

Sementara mereka masih belum sepenuhnya memahami apa yang telah terjadi, mereka menyadari bahwa Hajime adalah orang yang telah menyerang, dan dengan hati-hati meletakkan tangan di atas pedang mereka sendiri.

Mereka mulai memancarkan haus darah, tapi sesaat kemudian aura begitu menindas sehingga jelas bisa menghilangkan serangan mereka. Cukup kuat bahwa para ksatria dipaksa kembali ke tempat duduk mereka.

Meskipun Intimidation Hajime tidak ditujukan pada mereka, Aiko dan para murid gemetar ketakutan.

Hajime menjatuhkan Donner ke meja hingga terdengar dentuman. Hanya untuk mengantarkannya pulang, dia kemudian menjelaskan dengan pasti bagaimana sikapnya terhadap mantan teman sekelasnya.

"Aku tidak terlalu peduli dengan kalian. Aku tidak berniat terlibat dalam urusan kalian, dan aku tidak ingin kalian mencampuri urusanku. Juga, aku tidak punya rencana untuk menceritakan semua hal yang telah kulakukan, atau apa yang akan kulakukan dari sini. aku hanya datang ke sini karena guild memintaku untuk melakukannya, dan begitu pekerjaanku selesai, aku melanjutkan perjalananku. Jadi di situlah kita berpisah. Tetaplah menjauh. Kalian dipersilahkan untuk melakukan apapun yang kalian inginkan, tapi jangan menghalangiku. Jika kalian mencoba melawanku seperti orang itu... Aku bisa membunuh kalian."

Mengerti? Pandangannya yang mengintimidasi sepertinya. Tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Dia menatap ksatria-ksatria itu, dan butuh setiap ons kekuatan mereka untuk mengangguk di bawah Intimidation Hajime.

Dia kemudian mengalihkan pandangannya kepada Aiko dan para murid. Aiko diam saja. Sebaliknya, dia tidak bisa mengatakan apapun. Itu bukan Intimidation. Jika dia menyetujui permintaan Hajime, muridnya akan lenyap bahkan sebelum dia sempat mempelajari apa yang telah terjadi padanya. Kebanggaannya sebagai guru menolak untuk mengizinkan hal itu.

Hajime menghela napas, dan melepaskan Intimidation. Meskipun Aiko tidak mengatakan apapun, Hajime telah menebak apa yang harus dipikirkannya. Dia memutuskan tidak pantas mencoba untuk memaksakan jawaban darinya.

Nana, Taeko, Atsushi, dan sebagian besar murid lainnya gemetar ketakutan, jadi dia menduga mereka tidak akan mungkin mengganggunya lagi. Hanya Yuka yang sepertinya tidak takut. Dia menatapnya dengan campuran kebingungan dan sedikit kesedihan, tapi Hajime mengabaikannya.

Dengan tekanan yang hilang, Chase dan para ksatria lainnya ambruk ke meja, terengah-engah. Aiko dan murid-muridnya tidak dalam kondisi buruk, tapi mereka juga masuk ke kursi mereka dengan penuh syukur. Hajime tidak memedulikan mereka dan malah berpaling kepada Shea, yang masih terlihat sedikit kecewa.

"Hei, Shea. Begitulah manusia saat di dunia luar. Kalau kau terus membiarkan setiap hal kecil sampai padamu, kau akan merasa tertekan selamanya."

"Ya aku tahu... Aku tahu itu, tapi tetap saja... aku tidak ingin mempercayainya, tapi aku rasa manusia benar-benar menganggap telinga kelinciku menjijikkan." Shea tersenyum pahit sambil membelai telinganya yang terkulai. Yue menatap matanya dengan lembut dan mencoba menghiburnya.

"Shea, telinga kelincimu lembut dan imut."

"Yue-san... apa maksudmu itu?"

Melihat dia masih belum yakin, Hajime menindaklanjuti dengan suara jengkel. Peringatan terus-menerus Yue terhadap Hajime benar-benar membantu melunakkan sikapnya terhadap Shea.

"Dengar, orang-orang itu telah dicuci otak oleh Gereja Suci, jadi mereka bahkan lebih rasis daripada kebanyakan orang. Tidakkah kebanyakan orang menyukai manusia kelinci sebagai hewan peliharaan? Jika mereka senang menjaga jenismu, mereka jelas tidak bisa membenci telinga kelincimu sampai begitu."

"Kurasa begitu. U-Umm, omong-omong, Hajime-san... apa... apa menurutmu... tentang telinga kelinciku?" Wajahnya memerah sedikit, Shea menatap Hajime, secercah harapan di matanya. Telinganya berkedut liar, seolah ingin tahu jawabannya, tapi juga takut mendengarnya.

"Bagus, kurasa..." Hajime melirik sekilas sebelum segera kembali ke makanannya. Telinga Shea terkulai lagi.

Namun, kata-kata selanjutnya Yue membawa mereka kembali ke keadaan ceria mereka yang biasa.

"Hajime sangat menyukainya. Terkadang, dia bahkan akan menggosoknya saat kau sedang tidur."

"Yue!? Kau berjanji untuk tidak memberi tahu!"

"H-Hajime-san... kau benar-benar menyukai telingaku. Ehehe." Shea menangkup pipinya dengan kedua tangannya dan menggeliat karena malu. Sementara itu, telinga di atas kepalanya sedang melakukan semacam tarian bahagia.

Suasana tegang yang telah merasuki meja beberapa detik yang lalu tidak terlihat di mana-mana, dan semua orang mengagumi betapa cepat suasana hatinya berubah.

Setelah menyaksikan drama komedi mereka selama beberapa menit, Atsushi dengan tenang bergumam,

"Hah, itu aneh. Aku takut mati pada Nagumo beberapa detik yang lalu, tapi sekarang aku merasa ingin membunuhnya..."

"Kau juga, ya? Kau tahu, keduanya sangat imut... dan keduanya sama-sama tipeku... Ini adalah penyiksaan mutlak mengawasi mereka bermain mata dengan pria lain..."

Atsushi mengangguk setuju. Kedua temannya mengepalkan tinjunya, menguatkan tekad mereka, dan saling melirik.

"Nagumo bilang dia tidak peduli dengan kita lagi kan? Tapi kau tahu, aku masih ingin bertanya kepadanya bagaimana membuat gadis-gadis di dunia ini jatuh cinta padamu... Aku harus tahu Noboru! Akito!"

"Kita akan berani masuk neraka bersamamu, Saudaraku!"

Ketiga pria pasukan pertahanan Ai-chan saling pandang solidaritas sebelum melotot pada Hajime, matanya terbakar karena cemburu. Suasana hati yang serius dari sebelumnya sekarang benar-benar menghilang, semua orang kembali normal. Yuka, Taeko, dan Nana melotot dingin pada anak laki-laki itu.

Chase telah membawa bawahannya dan saat ini berusaha mengobati luka David. Suatu ketika dia yakin David tidak dalam masalah serius, dia beralih pada Hajime dan memberinya senyuman paling menawan. Ada sesuatu yang ingin dia ajak Hajime.

"Nagumo-dono— tidak apa-apa kalau aku memanggil Anda itu? Aku minta maaf atas apa yang dikatakan kaptenku. Kami adalah penjaga Aiko-san, jadi kalau menyangkut keselamatannya, terkadang kami sedikit sensitif. Tolong, bisakah Anda memaafkannya?"

Jadi kau baru mulai mencoba membunuh orang saat kau merasa sensitif? Yah, kurasa aku tidak benar-benar menilai orang karena dorongan pembunuh mereka. Hajime melambaikan tangannya tanpa perasaan.

Alis Chase berkedut pada penolakan tak peduli Hajime, tapi dia tetap terus tersenyum. Perhatiannya terfokus hanya pada artefak yang telah ditempatkan Hajime di atas meja, dan dia segera mendesaknya dengan pertanyaannya.

"Juga, tentang itu... artefak. Aku tidak bisa sepenuhnya memahami fungsinya, tapi tampaknya sangat kuat. Tampaknya ada beberapa bentuk senjata jarak jauh, tapi lebih cepat dan lebih kuat dari pada busur. Tapi, aku tidak bisa merasakan sihir dan aku juga tidak melihat lingkaran sihir di mana pun. Bagaimana cara kerjanya?"

Dia masih tersenyum, tapi pandangan Chase sangat serius. Karena tampaknya tidak menggunakan mana sedikitpun, dia tertarik pada kemungkinan memproduksi senjata secara massal lebih kuat daripada busur yang bisa digunakan siapapun. Senjata kaliber itu bisa mengubah sifat perang. Chase mencurigai bahwa seandainya seluruh ksatria melawan Hajime, mereka tidak akan tahan terhadap artefak semacam itu, jadi dia harus bertanya.

Hajime melirik Chase. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, sebuah suara gembira menyela dia. Atsushi.

"Baiklah, Nagumo. Itu pistol, bukan? Bagaimana kau mendapatkan sesuatu seperti itu!?"

Chase terheran.

"Pistol? Tamai, kau tahu apa itu?"

"Huh? Ya, tentu saja aku tahu. Ini senjata dari dunia kita."

Mata Chase berkilauan saat permulaan sebuah gagasan terbentuk dalam pikirannya. Dia kembali menatap Hajime.

"Aku mengerti. Dengan kata lain, ini bukan artefak yang Anda temukan... tapi yang diciptakan... Dan sang pencipta pastilah..."

"Aku." Hajime menjawab dengan santai. Chase telah menandai Hajime sebagai tipe rahasia, jadi dia terkejut saat dia menjawab dengan begitu mudah.

"Aku sadar itu bukan rahasia lagi. Nagumo-dono, apa Anda mengerti senjata apa itu? Itu bisa..."

"Mengubah sifat perang di dunia ini... bukan? Dengan asumsi kau bisa memproduksinya secara massal. Aku yakin kau akan memohon padaku untuk kembali, atau setidaknya mengajarimu bagaimana membuatnya, bukan? Aku menolak. Menyerahlah." Dia berkata dengan tegas. Rasanya sudah mempersiapkan ucapan ini sebelumnya. Namun, Chase menolak menyerah. Itu karena pistol itu berharga.

"Tapi ini bisa membantu membuat tentara terlemah kami sangat kuat. Kita bisa memanfaatkan jumlah kita dalam perang yang akan datang dan meningkatkan peluang kemenangan kita secara drastis. Bantuan Anda bisa menyelamatkan nyawa teman dan guru Anda. Bukankah seharusnya Anda—"

"Katakan saja apa maumu, aku tidak akan membantu kalian. Dan kalau kalian mencoba mencuri ini dariku, aku akan menafsirkannya sebagai tindakan perang. Jadi kalau kau ingin ke rute itu...sebaiknya kau siap mati sebelum perang dimulai."

Kata-kata Hajime menggigil di punggung Chase, dan dia terdiam. Aiko memilih momen itu untuk membungkam dan mencoba mengatasi situasi ini.

"Chase-san, aku yakin Nagumo-kun punya alasan, jadi tolong jangan coba-coba memaksanya. Nagumo-kun, kau perlu memilih kata-katamu lebih hati-hati juga. Menangani hal-hal yang damai itu penting... Nagumo-kun, apa kau benar-benar tidak berencana untuk kembali?"

"Betul. Aku akan pergi besok untuk menyelidiki, dan begitu aku menyelesaikan permintaanku, aku akan pergi."

"Tapi kenapa..." Dia menatap sedih ke arahnya, tapi Hajime hanya berdiri dan bersiap untuk pergi. Yue dan Shea juga sudah selesai makan. Aiko mencoba menghentikannya, tapi dia mengabaikannya dan berjalan menaiki tangga.

Suasana yang aneh turun ke orang-orang yang ditinggalkan.

"Dia benar-benar hidup." Suara yang tenang menerobos keheningan, membenarkan kenyataan dari apa yang baru saja mereka lihat. Orang yang berbicara adalah Yuka. Ada ekspresi bingung di wajahnya saat dia melihat tangga.

"Kaori-chan benar. Padahal, kurasa dia tidak butuh bantuannya. Sebenarnya, dia berhasil keluar sendiri."

"Yukacchi... apa kau baik-baik saja?"

"Yuka..."

Taeko dan Nana khawatir karena Yuka terdengar seperti sedang berbicara pada dirinya sendiri.Yuka tersenyum pahit pada mereka berdua, lalu mengangkat bahunya.

"Aku baik-baik saja... benar-benar terkejut. Tapi itu bukan hal yang buruk, kau tahu? Teman sekelas kita masih hidup. Itu hanya bisa menjadi hal yang baik, bukan?"

"Ya kau benar! Meski aku masih belum bisa mempercayainya. Maksudku, kau melihatnya! Rasanya dia orang yang sama sekali berbeda!"

"Memang. Bagaimana aku bilangnya ya... Rasanya dia... lebih liar? Kau tahu?" Taeko berbicara terbata-bata. Rasanya tidak seperti bertemu dengan pembunuh berantai yang gila, tapi ada sesuatu yang liar pada Hajime baru ini.

Atsushi dan yang lain memilih momen ini untuk menyela pendapat mereka sendiri.

"Dan dia terlihat lebih kuat. Seperti, keparat."

"Beritahu aku tentang itu. Warna rambutnya berubah, dia bertindak berbeda... dia punya pistol... dan dia sangat menakutkan..."

"Ada juga itu, tapi... kau tahu, dia bilang dia tidak peduli dengan kita lagi... Mungkin dia tidak terlalu memikirkan kita, ya?"

Para murid senang karena teman sekelas yang mereka duga sudah lama meninggal sebenarnya masih hidup. Bahkan Taeko dan Nana, yang takut padanya, masih berpikiran jujur. Atsushi juga. Rasanya seperti beban berat ini telah diangkat dari dada mereka. Jika mereka harus merangkumnya, mereka akan "merasa lega."

Tapi, masih ada rasa ketidaknyamanan yang tak dapat dijelaskan yang datang dengan fakta bahwa dia sama sekali tidak peduli. Tidak hanya itu, dia menjadi jauh lebih kuat dan jauh lebih tajam dari sebelumnya, dan itu telah mengintimidasi mereka.

Lebih buruk lagi, mereka selalu mengejeknya sebagai anggota party mereka yang paling lemah, dan tidak ada yang masuk untuk menghentikan intimidasi Hiyama. Akhirnya, ada insiden yang menyebabkan jatuhnya, jadi mungkin baginya sulit membayangkan teman sekelasnya menyukainya sama sekali.

Itu adalah bagian mengapa tidak ada yang mencoba menghentikan Hajime pergi.

Para murid terdiam lagi, memikirkan rasa takut mereka, dan juga ketidakmampuan mereka untuk melakukan sesuatu untuk menghentikannya. Sekali lagi, Yuka yang memecahkan kesunyian.

"Aku lupa berterima kasih padanya."

Para murid saling bertukar pandang. Mereka begitu terfokus pada ketidakpeduliannya dan betapa dia telah berubah, sehingga mereka melupakan apa yang sebenarnya penting... Benar, mereka tidak secara langsung membiarkan hidup mereka diselamatkan seperti Yuka, tapi murid-muridnya ada di sini sekarang karena Hajime telah mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan mereka.

Ekspresi Yuka yang bertentangan berasal dari itu. Tidak seperti yang lainnya, dia khawatir dengan fakta bahwa dia telah gagal mengucapkan terima kasih lagi padanya, bahwa dia tidak memiliki kesempatan selama percakapan mereka, dan meski dia tidak ada gunanya mengatakan sesuatu.

"Sonobe-san..." Aiko tidak tahu harus berkata apa lagi padanya.

Dia terlalu terguncang oleh pesatnya kejadian yang telah ada, dan perubahan drastis Hajime untuk bisa menghentikannya pergi. Aiko tidak yakin apa yang bisa dia katakan yang akan sampai pada Hajime.

Makanan mereka sudah lama dingin, tapi sekarang tidak ada selera makan. Semuanya menatap piring makanan dingin, berpikir tentang kelangsungan hidup Hajime selama ini.



Malam itu.

Saat itu tengah malam, dan semua orang begitu lelah secara mental dan fisik dari kejadian hari dimana mereka tertidur lelap. Hanya Aiko yang masih terjaga.

Kamarnya kecil sekali. Meja itu dilengkapi dengan meja kayu, kursi, tempat tidur, perapian kecil, dan sofa kulit. Di musim dingin perapian akan berderak riang, menghangatkan tamunya.

Tapi sekarang kosong. Aiko duduk di sofa, menatap abu dingin saat memikirkan kejadian hari itu. Bagian dalam kepalanya adalah kekacauan yang berantakan dan tidak teratur.

Ada hal-hal yang harus dipikirkannya, hal-hal yang ingin dipikirkannya, dan merencanakan masa depan yang perlu dilakukan. Otaknya sangat kelebihan beban sehingga dia tidak bisa berpikir jernih. Dia senang muridnya masih hidup, dan marah atas ketidakpeduliannya terhadap mereka.

Dia telah melihat sekilas kekuatannya saat dia menghempaskan David. Mungkin saja dia perlu mengubahnya secara drastis untuk bertahan hidup, tapi itu membuat Aiko semakin sulit memikirkan bagaimana dia pasti menderita, dan bagaimana dia tidak dapat menyelamatkannya. Dia mendesah panjang. Di sisi lain, dia ingat bagaimana dia berbicara dengan kedua gadis itu, dan merasa senang karena dia telah menemukan rekan-rekan yang bisa dipercayainya.

Tiba-tiba, sebuah suara memanggilnya, terlepas dari kenyataan bahwa dia seharusnya sendirian di ruangan itu.

"Kau membuat beberapa ungkapan yang menarik, Sensei."

"Huh!?" Aiko menyentakkan kepalanya ke sekeliling. Hajime berdiri di ambang pintu, kedua lengannya terlipat di dadanya. Kaget, Aiko tergagap,

"N-Nagumo-kun? Ap-Apa yang kau...Bagaimana kau..."

"Kalau kau bertanya bagaimana aku bisa masuk, itu melalui pintu."

"Tapi aku mengunci..."

"Aku seorang Synergist, ingat? Ini tidak seperti salah satu kunci di bumi, cukup mudah untuk dibuka."

Selama beberapa detik Aiko hanya duduk di sana, terkesiap. Akhirnya, dia berhasil menenangkan diri dan melotot marah pada Hajime.

"Tidak sopan masuk ke kamar seorang gadis begitu larut malam, apalagi tanpa mengetuk. Kau bahkan membuka kunci... Kenapa?" Kata-kata "kunjungan malam" melintas di benak Aiko, tapi dia segera memhentikannya.

Bagaimana kau bisa memikirkan hal seperti itu tentang salah satu muridmu sendiri? Hajime menyerap tegurannya dan langsung memotong inti permasalahannya.

"Maaf, kurasa. Aku tidak ingin orang lain tahu tentang kunjunganku. Ada beberapa hal yang perlu kukatakan padamu, Sensei, tapi tidak bisa dengan ksatria-ksatria itu berkeliaran. Mungkin mereka akan menjadi ganas jika aku menyebutkannya."

"Sesuatu yang perlu kau katakan padaku? Tapi bukankah kau bilang kau tidak peduli dengan kita, Nagumo-kun?"

Mata Aiko berkilau karena harapan. Mungkin dia benar-benar akan kembali kepada mereka. Terserah, mendengarkan kekhawatiran muridnya adalah tugas seorang guru.

Sayangnya, kata-kata Hajime selanjutnya menghancurkan harapannya.

"Yeah, aku masih tidak, jadi tolong jangan terlihat begitu penuh harapan... Pokoknya, aku ingin memberi tahumu karena aku pikir kau bisa menanganinya dengan paling tenang, Sensei. Kau bebas melakukan apa yang kau inginkan dengan informasinya setelah aku memberi tahumu."

Dengan kata pengantar itu, Hajime meluncurkan ceritanya yang dia dengar dari Oscar tentang Liberator dan dewa-dewa gila yang sedang bermain-main dengan dunia.

Ada alasan mengapa Hajime berpikir untuk memberi tahu Aiko semua ini.

Dia meragukan dewa-dewa gila itu akan membiarkan Kouki dan yang lainnya kembali ke dunia asalnya meski mereka melakukan semua yang mereka minta. "Selamatkan manusia dari iblis," adalah apa yang telah mereka putuskan, tapi keseluruhan perang ini hanyalah bagian dari permainan gila para dewa. Dan mereka pasti tidak ingin melepaskan sepotong semenarik pahlawan. Sebenarnya, mereka mungkin ingin menjadikan pahlawan itu bagian integral dari permainan mereka berikutnya juga.

Tentu saja, Hajime tidak berniat melacak Kouki hanya untuk mengatakan itu kepadanya. Dia benar-benar tidak peduli dengan apa yang terjadi pada yang lain lagi, dan sejujurnya, mengambil jalan memutar untuk pergi kepadanya hanya akan menjengkelkan. Lagi pula, meski dia memberi tahu Kouki, Hajime meragukan bahwa keadilan yang sesat pasti akan mempercayainya.

Sudah jelas siapa murid lain yang akan percaya juga. Antara teman sekelas lama yang telah berubah drastis dan pahlawan yang diandalkan semua orang, itu bahkan bukan sebuah kontes. Kemungkinan dia hanya dicap sebagai sesat karena memfitnah "Dewa Agung Ehit." Untuk semua alasan itu, Hajime tidak ingin mencari Kouki.

Namun, kebetulan belaka, dia sudah bertemu Aiko lagi. Hajime memahaminya dengan cukup baik. Aiko selalu memikirkan murid-muridnya, jadi dia tidak akan mudah terpengaruh oleh kata-kata manis paus seperti para murid, dan melakukan yang terbaik untuk mereka. Dan karena kepopulerannya yang luar biasa, dia yakin bahwa kata-katanya akan memberi dampak lebih besar pada mereka daripada keinginannya.

Seberapa besar pengaruh yang akan terjadi, dia tidak tahu.

Meskipun jika Kouki dan yang lainnya mulai menyimpang dari rencana para dewa karena ini, mereka pasti akan menarik perhatian para dewa.

Akhirnya, kisah penaklukan labirin Hajime akan menyebar, dan dia yakin para dewa pada akhirnya akan melakukan sesuatu untuk ikut campur. Jadi, dengan menyuruh Kouki menyimpang dari rencana mereka, Hajime berharap bisa menunda campur tangan para dewa dalam urusannya sendiri, atau setidaknya memecah perhatian mereka.

Dan harapan yang sangat samar bahwa mereka juga mungkin akan mulai mencari cara alternatif pulang ke rumah setelah mengetahui bahwa mereka tidak dapat bergantung pada para dewa. Terakhir, dia tahu bahwa para Liberator telah dikalahkan karena para dewa telah memanipulasi orang-orang dan memanipulasinya ke sisi mereka, jadi untuk menghindari hal itu terjadi pada mantan teman sekelasnya, dia ingin menanam benih keraguan lebih awal.

Meskipun ini semua adalah sesuatu yang baru saja dibawakan oleh Hajime setelah melihat Aiko lagi, jadi dia sebenarnya tidak banyak berharap.

Hajime tidak menaruh dendam apapun terhadap teman-teman sekelasnya yang dulu, tapi dia juga tidak terlalu peduli dengan mereka. Jika mereka bisa berguna baginya, dia akan menggunakannya, dan jika tidak, dia akan membiarkan mereka sendiri. Dia bisa menemukan cara untuk membantu, satu-satunya alasan mengapa dia repot-repot menyampaikan informasi ini.

Aiko tertegun terdiam setelah mendengar cerita Hajime. Dia bahkan tidak yakin bagaimana mengolahnya. Terus terang saja, mungkin sudah waktunya sampai dia berhasil mencerna semuanya.

"Bagaimanapun, aku hanya ingin memberitahumu. Itulah yang kupelajari di dasar jurang. Apa yang kau lakukan dengan informasi itu terserahmu, Sensei. Kau dipersilahkan untuk mempercayainya atau tidak sesuai keinginanmu. Aku tidak peduli."

"N-Nagumo-kun, apakah perjalananmu berhubungan dengan... dewa gila itu?"

"Hah, tidak mungkin. Aku tidak peduli dengan apa yang terjadi dengan dunia ini. Aku hanya ingin menemukan jalan pulang. Itulah satu-satunya alasanku dalam perjalanan ini. Aku hanya memberi tahumu karena kupikir kau tahu bisa membantu suatu saat nanti di jalan."

Hajime mendengus melihat pertanyaannya yang tidak masuk akal itu. Aiko merasa lega bahwa dia tidak mencengkeram kepalanya ke sesuatu yang berbahaya, tapi dia menjadi marah lagi saat dia berbicara tentang bagaimana dia harus mengabaikan kehidupan orang asing. Dengan kata lain, dia juga menghargai keselamatan murid atas keselamatan dunia ini, jadi dia tidak memiliki hak untuk mengatakan apapun. Sebagai gantinya, dia mengganti topik.

"Apakah kau tahu bagaimana kau akan kembali?"

"Sorta. Labirin memegang semua jawaban. Jika kalian tertarik, kalian bisa menjelajahinya sendiri. Setelah kalian membersihkan seratus lantai pertama Labirin Orcus, akhirnya kalian berhasil mencapai kesepakatan sebenarnya. Meskipun dilihat dari apa yang terjadi hari ini, kalian semua akan mati seketika saat kalian masuk. Jika kalian bahkan tidak dapat menangani tingkat Intimidation tersebut, kalian tidak akan bertahan selama lima detik."

Aiko mengingat kembali tekanan Hajime yang sangat besar saat makan malam. Dia menatapnya dengan campuran simpati dan keheranan, menyadari betapa sulitnya jalan yang harus ditempuhnya untuk bertahan di tempat yang mengerikan itu.

Mereka berdua terdiam, dan keheningan itu membentang selama beberapa menit. Akhirnya, Hajime kembali ke pintu. Dia telah memberi tahu Aiko apa yang akan dikatakannya di sini. Kata-kata Labirin Orcus telah membangkitkan sesuatu dalam ingatan Aiko, dan sebelum dia sempat meninggalkannya, dia memanggilnya.

"Shirasaki-san masih belum menyerah padamu, kau tahu!"

"......" Hajime berhenti, tangannya melayang di atas gagang pintu. Aiko terus berbicara.

"Semuanya mengira kau sudah mati, tapi hanya dia yang tidak menyerah. Dia yakin kau masih hidup. Bahkan sekarang, dia bertarung di Labirin Orcus Agung, mencarimu. Amanogawa-kun dan yang lainnya hanya ada di sana untuk menjadi lebih kuat, tapi dia bersama mereka karena dia bertekad untuk menemukanmu."

"...Apakah Shirasaki aman?" Hajime bertanya, setelah terdiam beberapa lama. Melihat dia menunjukkan kepedulian terhadap orang lain memberi Aiko harapan bahwa Hajime lama mungkin masih hidup di suatu tempat jauh di dalam.

"Y-Ya. Labirin adalah tempat yang berbahaya, namun tampaknya party di dalam terus berkembang saat mereka tumbuh lebih kuat. Paling tidak, itulah yang mereka kirimkan kepada kami. Apakah kau mengkhawatirkannya? Shirasaki-san adalah temanmu, benar, Nagumo-kun?"

Nada Aiko terasa ceria. Alih-alih menanggapi pertanyaannya, Hajime berbalik dan berkata,

"Aku tidak akan mengatakannya dengan pasti, tapi... jika kalian bertukar surat, kau harus memberi tahu dia bahwa musuh aslinya bukanlah monster di labirin. Itu salah satu rekannya."

"Hah? Apa maksudmu?"

"Aku bisa tahu dari sikap Tamai. Sensei, semua orang bilang aku jatuh saat bertarung dengan Behemoth karena kecelakaan, kan?"

"Y-yah... ya. Mantra seseorang salah sasaran dan... Sehingga kau menanggung dendam terhadap semua orang, Nagumo-kun?”

"Nah, aku tidak peduli tentang itu, sungguh. Bagaimanapun, mereka salah. Itu bukan salah sasaran. Seseorang cukup jelas membidikku."

"Hah? Mereka membidikmu?"

Aiko mengulangi, bingung. Namun, Hajime terus tanpa ampun, menambahkan kekhawatiran besar lagi pada daftar kekhawatiran Aiko.

"Salah satu teman sekelasku mencoba membunuhku."

"Ap—!?" Aiko pucat mendengar kata-katanya.

"Satu-satunya hal yang bisa kupikirkan yang mungkin menyebabkan hubunganku dengan Shirasaki , jadi siapa pun yang melakukannya mungkin seseorang cemburu padaku. Jika dia masih aman, kau harus menyuruhnya untuk waspada. Orang itu mungkin akan mencoba membuatnya menjadi miliknya dengan paksa. " Itu semua kata Hajime sebelum meninggalkan ruangan.

Rasa dingin mendadak masuk ke dalam ruangan, dan Aiko memeluk dirinya sendiri. Salah satu muridnya yang berharga telah mencoba membunuh teman sekelasnya. Lebih buruk lagi, dia adalah seorang pengecut yang menikam punggung Hajime. Bagi Aiko, yang ingin percaya pada semua muridnya, pil itu sulit ditelan, tapi dia tidak punya alasan untuk percaya bahwa Hajime telah membohonginya. Keinginannya untuk percaya pada murid-muridnya, dan keyakinannya bahwa murid-muridnya adalah orang baik saling berperang.

Aiko tahu dia tidak akan tidur malam itu.
Arifureta LN v3 Bab 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment