14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 32

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 32 - Jatuhnya Nana-hime


Karena tiba-tiba dibawa ke ranjang kamar tidur, Nana terkejut.

"Dimana ini?"

"Ini mansionku. Kita berada di Roizen"

"Roizen katamu?Jangan bohong! Tidak mungkin kau bisa pindah ke Roizen sekejap!"

"Aku akan mengajarimu tentang itu nanti. Tapi, melihatmu di tempat yang terang, aku bisa melihat dengan jelas kecantikanmu. Jenis kecantikan berbeda dengan Helen sih"

"Helen katamu?"

Nana mengerutkan alisnya.

"Kau, apa kau memanggil penguasamu tanpa sebutan kehormatan"

"Begitu ya, jadi begitu"

"Apa maksudmu"

"Helen bukanlah penguasaku, kau tahu. Sebaliknya, itu sebaliknya. Aku sudah menjadi majikan Helen"

"Majikan?"

"Tuan harem, kau bisa katakan itu juga"

"Ha ー ー"

Wajah Nana tersipu. Tampaknya dia bereaksi ketika aku mengatakan harem.

Mungkin, dia tipe yang tidak punya pengalaman dengan itu?

Kalau aku memikirkan hal itu, cara dia berbicara sedari awal, rasanya sangat pengap. Ada Iris-hime, sejenis dengannya, tapi dia terasa lebih keras daripada dirinya.

Putri dari barbar, adalah apa yang kudengar, tapi kalau aku memilih, dia lebih tampak seperti seorang jenderal atau seorang seniman bela diri, tipe seperti itu.

*WanaWana* Nana gemetar, dan marah.

"Jangan berbohong, Helen tidak mau, dengan orang sepertimu ー ー"

"Baik baik, kau akan tahu itu nanti. Kalaupun kau tidak mau, ketika Helen datang"

Dengan cara aku mengatakan itu, Nana bingung.

"Helen......?"

"Daripada itu, hal ini harus dilakukan dulu"

"Mu.........!"

"Ngomong-ngomong, alasanmu ditangkap"

"Aku akan memberitahumu, kalaupun kau menangkapku, bukan berarti semangat tentaraku akan goyah. Bahkan kalau kau memotongku. Dengan kematianku, moralnya akan semakin banyak ーー"

"Ahh, bukan itu. Bukan itu jadi jangan khawatir"

"Bukan itu?"

"Alasanmu ditangkap adalah......aku ingin kau jadi harem-ku, itulah alasannya"

"Na!ー ー"

Nana terjebak pada kata-katanya, *WanaWana* gemetar.

"Bagaimana dengan itu?"

"Aku menolak!"

"Dengan cara apapun?"

"Tentu saja!"

"......Apa yang harus kulakukan untuk membuatmu mengatakan "Ya"?"

Aku bertanya dengan suara semacam itu.

Nana membuat wajah terkejut dalam sekejap, dan setelah itu, dia membuat wajah memprovokasi dan berkata.

"Mungkin kalau kau menang terhadapku"

"Aku baru saja menang sebelumnya kan"

"I-Itu, aku hanya membiarkanku lengah"

"Membiarkanmu lengah ya. Yah, tidak apa-apa"

Aku mengambil pedang Nana, dan dorong dari pegangan padanya.

Karena itu, dia terkejut lagi.

"Apa kau serius?"

"Iya"

"Kau akan menyesali ini"

Nana mengambil pedang dan membuat sikap.

Tekanan itu mendorong padaku, itu lebih kuat dari tekanan sebelumnya.

"Aku sudah kalah sebelumnya, tapi......kali ini aku tidak akan kalah"

"Kalau kau kalah saat ini, apa yang akan kau lakukan"

"Aku akan melakukan apa pun yang kau katakan"

"Kau mengatakan itu benar? Kalau kau kalah, aku akan membuatmu memasuki harem-ku"

"Baiklah. Sebelumnya, aku menahannya karena para tentara mungkin terkena seranganku, tapi dengan satu-satu seperti iniー ー"

Nana yang memangkas padaku, aku menghentikannya dengan Eleanor.

Dengan gelombang kejut dari itu, tempat tidur terguncang.

Memang benar, aku merasa itu lebih kuat dari sebelumnya.

Kecepatan dan berat itu, rasanya bertambah satu peringkat keatas.

Dengan ini, aku bisa mengerti ada kepercayaan tidak kalah.

"S-Siapa itu, orang didalam"

Dari luar kamar, aku mendengar suara Miu.

"Miu ya. Ini aku"

"Tuan? Selamat datang kembali"

"Ya. Baik-baik saja di sini, jadi Miu harus kembali ke pekerjaanmu"

"Iya, saya mengerti"

Itu adalah suara terburu-buru pada awalnya, tapi segera setelah dia tahu bahwa aku adalah orang didalam, Miu tenang, dan pergi di tempat seperti itu.

"Jangan berpaling!"

"O~to. Tadi itu adalah yang paling tajam"

"Khu!"

Aku mengeluarkan kekuatan penuhku sedikit dan mengayunkan Eleanor, dan menjentikkan pedang panjang.

Dengan cara yang sama yang kulakukan sebelumnya, aku melumpuhkan Nana.

Nana melihat tangannya, dan pedangnya yang jatuh di tanah.

Matanya terbuka lebar, dan membuat wajah luar biasa.

"Aku melakukannya dengan kekuatan penuh, tidak mungkin", wajah semacam itu.

"Bagaimana?"

"Khu!......bunuh aku"

"Kubilang benar, aku tidak akan membunuhmu"

Aku menyarungkan Eleanor.

"Daripada itu, aku menang"

Mengisyaratkan untuk melindungi janjinya, aku mengatakan itu, lalu Nana , dan kira-kira berkata.

"……lakukan apa yang kau inginkan"

"Boleh?"

"Kalah adalah kalah, aku tidak akan menarik kembali kata-kataku"

"Kau menyerah baik-baik huh"

"Aku akan memberitahumu ini. Meskipun aku bilang kau bisa bermain dengan tubuhku, jangan berpikir bahwa kau bisa bermain dengan hatiku"

Nana mengatakan itu sambil melotot padaku.

Bagaimana aku bisa mengatakan ini......itu, bukankah itu flag?

Nah, dia bicara dengan cara mengangkat flag, maka aku harus lakukan saja seperti itu.

Aku memeluk bahu Nana yang kehilangan keinginannya untuk menolak, dan mendorongnya ke bawah di atas ranjang.



Nana telah menjadi *ToroToro*.

Menerima seranganku itu tanpa dasar, ia kelelahan di atas ranjang.

"Apa kau baik-baik saja?"

Ada hal dengan Delfina, jadi aku pikir dia baik-baik saja, tapi aku penasaran, dan bertanya.

Ketika aku melakukan itu, cahaya kembali ke mata Nana.

Sementara meletakkan, dia memelototiku dengan mata yang kuat.

"Dengan ini saja......kau berpikir bahwa aku akan menyerah"

"Ah! Kau baik-baik saja. Syukurlah"

"Dengan ini saja, kalaupun kau melakukannya berkali-kali, aku tidak akan menyerah"

"Un, baik, itu bukan dengan ini saja"

"……Ha?"

Mata Nana memutar.

Dan *KonKon*, ada suara ketukan.

"Miu ya?"

"Iya. Apa boleh jika saya masuk sekarang, Tuan? Aku tidak akan diserang?"

Aku menyerangnya sebelumnya juga.

"Tidak apa-apa"

"Kalau begitu, permisi"

Miu yang masuk dengan nampan, dan dua cangkir ditempatkan di atas itu. Di dalam cangkir, ada air.

"Saya sudah membawa Anda air"

"Sungguh bijaksana"

"Saya berpikir bahwa sudah waktunya Tuan akan memulai ronde kedua. Jadi saya berpikir kalau Anda mengisinya dengan air"

"Seperti yang diharapkan dari seseorang yang mengalaminya, kau tahu apa yang terjadi"

"Ronde......kedua?"

Nana terkejut dengan kehidupan di atasnya.

"Ya, ronde kedua"

"Tunggu, apa ini berarti, kita akan melakukannya lagi?"

"Tentu saja"

"......Itu bercanda kan"

"Baiklah, Tuan. Saya akan membawa air lagi di ronde ketiga dan keempat"

"Ohh, bisakan aku memintamu"

"Ronde ketiga dan keempat katamu?!!"

Miu pergi ke luar dari kamar tidur dengan cepat.

Cara itu tampak seperti dia berlari kecil, sepertinya masih ada efek menyerang sebelumnya.

Aku harus *MofuMofu* dan merawatnya nanti.

Tapi sebelum itu. Aku memandang ke arah Nana.

"Ayo lanjutkan"

"Tunggu, berapa kali kau berencana untuk melakukan hal ini, hah"

"U~n?"

Aku memikirkannya sebentar.

"Sekitar, 700 kali dari pria normal ya?"

"Na!ー ー"

Ketika aku mengatakan itu secara alami, Nana kehilangan kata-katanya.

Dia mencoba untuk melarikan diri di atas tempat tidur, tapi tentu saja, aku tidak akan membiarkan dia lari.

Aku menangkapnya, dan menyatakan.

"Kita akan melakukannya"

"Lーー lakukan apa yang kau inginkan. Aku tidak akan menyerah apapun yang terjadi"

Kata Nana dengan kuat. Sisi dirinya bahwa dia masih mengatakan sesuatu seperti itu, aku makin menyukainya.

Aku bercinta dengan Nana sampai aku puas.

Di bagian depan dan belakang, atas dan bawah, aku bercinta dengan mereka semua, aku membuat semua milikku.

Tapi tetap saja, Nana menolak. Kalaupun tubuhnya sudah kelelahan, "Aku tidak akan kalah", "Aku tidak akan pernah menyerah pada ini", katanya.

Akhirnya, saat ia jatuh sekitar subuh, itu sekitar akhir ronde kedelapan ketika Miu memasuki kamar untuk mengisi air, segera setelah itu.

Kalau aku mengatakan itu dengan angka, itu terjadi sekitar ketika aku melebihi seratus kali.

Sama seperti itu, Nana menjadi wanitaku.
Kujibiki Tokushou Bab 32

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: