01 May 2017

Kujibiki Tokushou Bab 87

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 87 – Jalan Pedang Iblis


Setelah bepergian di sekitar tempat, aku kembali dengan warp, dan menjelaskan kepada Theo.

Theo sangat terkejut.

“Itu...... apakah itu benar?”

“Uhm...... kalau itu tentang Helena-sama dan Iris-sama, aku bisa menjamin. Aku telah bertemu mereka beberapa kali, dan...... rasanya mereka akan mendengarkan apa yang Kakeru-san minta”

Ujar Fiona sambil takut-takut mengangkat tangannya.

“Teresia Twin Flower lakukan itu?! Kalau itu benar......”

“Kubilang itu benar”

Theo menahan napas, dan mulai bergumam kepada dirinya sendiri dengan wajah serius.

“Mercouri, Calamba, dan Comotoria......tiga dari empat kerajaan mengulur waktu kami, huh. Kalau memang begitu......”

“Untuk sementara itu, aku mengatakan kepada mereka semua untuk meminta kondisi ”memusnahkan sisa-sisa tentara kerajaan”. Tidak akan ada masalah selama kita tidak dilenyapkan”

“Kenapa Anda membuat kondisi begitu”

Theo memikirkan hal aneh itu.

“Lalu...... tidak apa-apa sekarang kan”

Ujar Marie dengan tenang.

Dengan mata yang penuh kepercayaan terhadapku.

“Kalau Kakeru-san dengan kami...... kita tidak akan pernah dilenyapkan”

Aku membuat kondisi itu.

Theo pulih dari keterkejutannya, dan terkesan.

“Namun...... untuk membuat tiga dari empat kerajaan melakukan itu dalam waktu singkat...... seperti yang diharapkan dari Goshaku-sama. Saya sangat mengagumi Anda”

Daripada memiliki lima gelar bangsawan, itu koneksi pribadiku, yah, terserah.

“Berpikir tentang hal itu dengan hati-hati, secara substansial Anda telah mendapatkan tiga perlima dari dunia”

Aku tidak peduli tentang itu.

Aku akan senang kalau aku bisa membuat harem dengan tiga perlima dari semua wanita cantik, yah aku benar-benar tidak peduli tentang wilayah.

“Jadi, kita harus menyerang ke mana dulu. Aku bertanya Rica dan sisanya untuk mengatakan itu, tapi kalau kita tinggal di sini, kita tidak akan diakui sebagai sisa-sisa Siracuza. Kita perlu untuk mempertimbangkan bahwa ada Fiona dan Marie, yang selamat dari keluarga kerajaan. Kita harus menyerang dan menduduki beberapa tempat”

“Itu sangat benar. Nah kemudian”

Theo memanggil bawahannya, dan meminta untuk membawa peta.



“Besok malam, kita akan menyerang kota bernama Gihon”

Aku memanggil Nana dan Io, dan mengatakan itu ke mereka berdua.

“Mengerti”

“Kenapa malam?”

“Itu karena, kita memiliki tentara yang lebih sedikit. Tentara sisa itu tak berguna, jadi kita akan melakukan pertempuran pertama dengan sedikit lebih dari 200 orang. Jadi, cara terbaik adalah dengan menyerang pada malam hari”

“Begitu ya”

Io menjadi yakin.

Memiliki karakteristik yang kuat menjadi seorang petualang, dia memiliki wajah yang tampak tidak mengerti apa-apa, tapi dia mengikuti apa yang akan kukatakan dengan patuh.

“Jadi, kita akan dibagi menjadi tiga. Pertama, Io”

“Un”

“Sepertinya kota itu dilindungi oleh dinding, jadi aku akan memintamu untuk menghancurkannya menggunakan sihirmu. Aku akan meminjamkan kemampuanku. Meski itu hanya untuk satu tembakan tanpa yang lain, aku ingin yang besar”

“Aku mengerti. Aku akan melakukan yang terbaik!”

“Nana”

“Ha!”

“Masuk ke dinding yang Io hancurkan. Aku akan meninggalkan 200 tentara budak padamu”

“Mengerti”

“Aku akan meninggalkan semua penilaian sesuai dengan situasi padamu. Hanya saja seperti biasa. Kalau kau berpikir bahwa sesuatu itu akan menjadi terburuk, kau dapat mundur kalau perlu. Jangan memaksakan diri”

“Ha!”

“Apa yang akan Kakeru-san lakukan?”

“Aku akanーー”



Waktu malam, di pinggiran Gihon.

Aku berada di jarak 2 kilometer dari kota.

“Mereka mabuk huh”

Aku memandang kota Gihon dengan penglihatan dikalikan 777 kali.

Aku mendengar bahwa ada dinding yang kuat di sekitarnya, tapi melihat secara langsung, itu sangat mirip dengan dinding kastil.

Ada tentara yang menjaga bagian atas dinding, tapi mereka tidak berhati-hati, dan mereka seperti berpesta dengan minuman keras.

“Mereka mabuk”

“Yah, tentu saja. Mereka membalik kerajaan terbalik, dan hanya di ambang membuat yang lain”

“Apakah membuat sebuah kerajaan semenakjubkan itu?”

Tanya Hikari. Karena itu sebelum pertempuran, aku membawa Hikari dalam bentuk Pedang Iblisnya.

“Yah itu......itu menakjubkan, kan?”

“Kenapa kau bertanya padaku”

“Tidak, yah, aku benar-benar tidak tahu. Di sisi lain, kau melakukannya beberapa kali, kan?”

“Aku ingin tahu. Kerajaan......aku membuat banyak, dan menghancurkan banyak jadi aku tidak begitu ingat”

Banyak, huh.

“Kau benar-benar, sesuatu huh”

“Tidak sebanyak kau”

“Aku hanya seorang pria normal”

“Tidak mungkin bahwa seorang pria normal akan mengalihkan tiga putri dan seorang ratu kerajaan hanya dengan sebuah kata”

“Otou-san tidak normal?”

“Umu, sejauh yang kutahu, dia berada di level tertinggi menjadi tidak normal”

“Aku mengerti~Otou-san begitu menakjubkan”

“Hei, jangan mengajari Hikari hal-hal aneh begitu”

Aku menjentikkan Eleanor dengan jari.

Pedang Iblis berteriak “Chiri~n”.

Apakah karena aku melakukannya cukup banyak belakangan ini, aku belajar bagaimana membuat suara yang bagus.

Bahkan, suara bagus, seperti harpa, diciptakan.

Sementara kami mengobrol seperti itu, cahaya melintas di sisi lain dari Gihon.

Sebuah petir raksasa jatuh ke kota. Beberapa detik kemudian, diikuti suara kehancuran.

“Ini dimulai ya”

“Ayo”

“Ahh”

“Un!”

Aku berlari menuju Gihon bersama-sama dengan Pedang Iblis ibu dan anak, Eleanor dan Hikari.

Aku berlari berlawanan dengan angin.

Aku menutup jarak 2 kilometer hampir sekejap.

Aku melihat para tentara di atas dinding luar panik. Mereka panik bukan karena aku, tapi karena petir.

Aku menendang tanah dan melompat.

Aku melompat seakan sayap menyebar dari punggungku, terbang lebih tinggi dari dinding.

“O-Oi, terlihat”

“Eh?!ーーguwaa!!”

Segera setelah aku mendarat di atas dinding, aku menebas tentara terdekat dengan ayunan lebar, dan menusuk jantung tentara di sampingnya.

“Se-serangan musuh, serangan musuh!!!”

Seorang tentara yang agak jauh berteriak dengan suara nyaring. Beberapa saat kemudian, drum terdengar.

Dan kemudian, anak panah dan sihir menyerangku sekaligus.

Panah yang tak terhitung jumlahnya jatuh seperti hujan, dan bola api yang mereka tembakkan dari meriam.

“Reaksi mereka bagus”

“Meskipun mereka seperti itu pada awalnya, mereka masih orang-orang kuat yang memenangkan perang sampai sekarang”

“Aku mengerti”

Saat yakin, aku mengayunkan Eleanor dan Hikari.

Aku memblokir panah, menebas sihir, dan tanpa ampun memotong tentara yang menyerang menjadi dua.

Segunung mayat dibuat sangat cepat.

“A-Apa-apaan orang ini”

“Dia sendirian, dia hanya satu, mu-mustahil”

Para tentara gemetar.

Mereka menjaga jarak, dan tidak menyerang.

Kami hanya melihat sisi masing-masing.

“Tidak ada akhir seperti ini”

“Kau hanya perlu menyerang?”

“Kurasa begitu”

Aku memakai kekuatan dua Pedang Iblis, dan mengeluarkan sebuah aura gelap.

Aura yang kepadatannya tak tertandingi sampai sekarang. aura yang diperpanjang dan mencekik para tentara terdekat.

Tentara itu berjuang dan melepaskan tombaknya.

*Gugugugu* ーー *Boki*.

Tulang yang mencapai batas-batasnya bergema, itu retak.

Aku melenyapkan aura, tentara itu jatuh seperti sampah.

“Ini sangat nyaman”

“Aku bilang jangan memperlakukanku dengan nyaman!”

“Ini lebih lemah daripada melakukannya secara langsung”

“Selain itu, kau cukup tak tahu malu untuk mengeluh! Bukankah itu alami! Kau harus tahu bahwa tidak mungkin auraku tidak bisa melebihi diriku sendiri!”

“Ne~, ne~, Otou-san, bisakah kaulakukan itu pada Hikari juga”

“Un? Hikari, ya. Kalau dengan Hikari......”

Aku berpikir sebentar, dan melakukannya secara sadar.

Aku mengambil aura dari Hikari dengan cara yang sama, dan memakainya seolah-olah itu pakaian.

Tangan aura gelap, dikombinasikan dengan Eleanor, gambaran yang kupunya dengan itu menjadi empat.

Aku mengulurkan tangan dengan empat tangan, dan mencekik tentara musuh yang baru.

“Hikari sangat menakjubkan”

“Katakan bahwa itu nyaman!”

Protes Eleanor. Aku membayangkan bahwa ia memiliki mata berkaca-kaca.

“Iya, iya, Eleanor sangat menakjubkan juga”

“Jangan mengejekku! Juga, aku tidak berbicara tentang itu!”

“Iya, iya”

Aku merasa bahwa dia hampir menangis, jadi aku meninggalkannya hanya dengan itu.

“Apa dia bilang Eleanor?”

“Pedang Iblis, Eleanor?!!”

“A-Aku tidak ingin mati !!”

Tentara musuh melarikaan diri.

Ketakutan menyebar segera setelah aku mengucapkan nama Eleanor.

“Waa~, Okaa-san begitu menakjubkan~”

“Fufun!”

Eleanor sangat bangga. Kau tidak akan berpikir bahwa dia hampir menangis beberapa saat yang lalu.

Dia menunjukkan bagian yang baik darinya untuk putrinya, dan masuk ke suasana hati yang sangat baik.

Dan di atas itu, ia seperti “Ehen~”, dan mulai berbicara.

“Dengarkan ini, Hikari. Di medan perang, kau perlu menyebarkan ketakutan dan kekaguman kepada musuh-musuhmu seperti ini. Itulah jalan Pedang Iblis”

“Un!”

“Kau memanjangkan aura sebelumnya kan? Ini merupakan penggunaan dari itu......ada cara lain, itu akan lebih mudah untuk memiliki hati dan pikiran musuh, menurunkan kesulitan untuk menghancurkan mereka”

“Hei, hei, jangan mengajari hal-hal aneh seperti itu pada Hikari”

Aku menghentikan Eleanor sementara mengejar tentara musuh yang berlarian.

“Ini bukan hal yang aneh, ini adalah bentuk sejati dari Pedang Iblis, aku hanya mengajari dia caranya. Apakah ada masalah kalau Hikari akan menjadi Pedang Iblis pengumpul ketakutan dari mana-mana?”

“......Tidak”

Kalau dipikir-pikir itu, tidak ada, tidak ada sama sekali.

Sebaliknya, mungkin lebih baik seperti ini.

“Ne~, ne~, Okaa-san. Apa yang harus kulakukan untuk membuat Otou-san orang yang sudah terkenal?”

“Orang ini?”

“Un, itu keren untuk menjadi seperti Okaa-san sekarang, tapi aku Pedang Iblis Otou-san, jadi aku akan sangaaaaaat senang kalau itu Otou-san yang menjadi terkenal~”

Dengan suara yang tidak bersalah, dia mengejutkanku dan Eleanor.

Bukan “Pengguna Pedang Iblis”, tapi “Pedang Iblis Kakeru” huh.

“......Sungguh gadis baik”

“Tentu saja, dia putriku”

“Dia putriku juga”

“Terlalu buruk bagimu, dia terlihat agak mirip denganku”

“Ku!”

Dia menyebutkan hal seperti itu. Aku benar-benar keberatan.

Baik penampilannya sebagai pedang dan sebagai manusia, Hikari terlihat seperti ibunya.

Dia super imut sehingga tidak masalah, tapi......begitu menjengkelkan saat Eleanor menyebutkan hal seperti ini.

Aku menebas semua tentara di atas dinding.

Setelah mengurus sebagian besar dari mereka, aku pergi ke kota.

Sekelompok tentara musuh yang memiliki penampilan yang sama dengan orang-orang sebelumnya berlari menuju arahku.

Di belakang mereka, aku melihat Nana mengejar mereka.

“Sialaaaaan!!”

Pria di barisan terdepan menyerang dengan suara nyaring.

Apa karena mereka lari dari Nana karena takut, mereka marah dan memiliki mata merah.

Dia mengangkat pedangnya......tapi aku mengayunkan Eleanor lebih dulu, ia dibagi menjadi dua dari atas kepalanya.

“H-Hiii!!”

“M-Maafkan kami!!”

Para tentara dari belakang membuang senjata mereka satu per satu, dan dogeza, menempelkan kepala mereka ke tanah.

Sesaat kemudian, Nana dan tentara budak.

“Aruji......”

“Un, apa yang terjadi. Membuat wajah bermasalah tak biasa”

“Sebenarnya......orang yang tadi Aruji potong menjadi dua, orang itu adalah komandan mereka”

“Eh?! Orang ini?”

Aku menatap “dua wujud” yang jatuh di tanah.

Kalau dipikir-pikir, ia terlihat berbeda dari tentara lain, dia memakai pakaian yang lebih baik.

Bagaimana aku bisa mengatakan ini, dia seperti bos bandit.

“Pada saat seperti ini, mengangkat kepala komandan tinggi-tinggi akan mengakhiri pertempuran, tapi......”

Ahh, aku melihat hal-hal seperti itu terjadi di dalam perang di manga dan film.

Sesuatu seperti Mr.A telah dikalahkan atau sesuatu, dan menjatuhkan moral musuh.

“Kepala......”

Aku memandang wujud yang yang terbagi menjadi dua. Itu dipotong indah secara vertikal.

Aku menemukan alasan mengapa Nana tengah mengalami wajah yang bermasalah.

“Yah, lakukan saja sesuatu tentang hal itu”

“Mengerti”

Tidak salah lagi bahwa kami mengalahkan mereka.

Setelah itu, itu agak melelahkan, tetapi pertempuran telah berakhir.
Kujibiki Tokushou Bab 87

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: