14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 43

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 43 - Naga Raksasa Berwarna Merah


Malam, di kamar tidur.

Pintu terbuka ketika aku sedang tidur sendirian, dan seorang gadis masuk.

Itu langkah yang kukenal. Ketika aku membuka mataku, ada Helen seperti yang kuharapkan.

Helen yang mengenakan pakaian tipis berhenti di depan tempat tidur, dan menatapku tajam.

"Kakeru-sama"

"N, apa"

"Aku datang untuk kasihanimu"

Kasihani ー ー yang berarti dia ingin bercinta, ya.

"Aku juga ingin memiliki anak seperti Hikari-sama. Aku ingin memiliki anak Kakeru-sama"

"Anakku?"

"Iya, anak yang sangat cantik seperti Hikari-sama"

Helen mengangguk jelas.

"Kumohon"

Helen memohon.

Mungkin pertama kalinya bahwa aku melihat Helen seserius ini.

"Aku mengerti"

Tidak ada alasan untuk menolak, cara dia meminta itu manis.

Itu sebabnya, sepanjang malam, aku bercinta dengan Helen.

 

Itu sudah pagi, Helen kelelahan di atas ranjang.

"Kalau...... anak dengan Kakeru-sama lahir dengan selamat"

"Selamat?"

"Bersama......kita bisa hidup bersama di sini sebagai orang tua"

Sekejap, aku terkejut, dan tertawa setelahnya.

Helen yang meminta sesuatu yang alami itu sangat lucu.

Itu sebabnya, meskipun malam telah berakhir, aku bercinta lagi.



Pagi, setelah menyelesaikan pekerjaan sehari-hari, aku sedang berjalan di sekitar kota Roizen sembarangan.

Berjalan ke sini dan ke sana secara acak.

Tiba-tiba, aku melihat bahwa ada keributan di pintu masuk kota.

Berpikir apa itu, aku mendekat, dan aku melihat seorang tentara compang-camping yang memiliki banyak luka.

Warga kota sedang melihat yang seperti orang banyak.

Tentara kota datang, dan mengangkat tubuh tentara yang terluka itu.

"Apa itu, apa yang terjadi"

"Re......Red Dragon muncul"

"Apa?!"

Tentara itu mengangkat suaranya. Suara warga kota telah meningkat.

Terganggu, takut, dan ketika aku melihat lebih dekat ada beberapa orang yang lari dengan panik.

Orang-orang itu berteriak sambil berlari "Red Dragon muncul", dan menyebarkan rasa takut.

"Cepat...... dan lari......"

Meninggalkan kata-kata terakhirnya, tentara itu tewas.



Perusahaan Pedagang Lanmari, mansion Delfina.

Aku memutuskan untuk bertanya apa yang tidak kumengerti untuk sementara dan warp ke sana, dan mengatakan hal yang terjadi sebelumnya seperti itu.

Warna wajah Delfina berubah. Diam, lalu dia membuat wajah serius.

"Tolong tunggu sebentar"

Dia mengatakan itu dan membiarkan aku menunggu, Delfina memanggil bawahannya. Dia berbisik kepada orang yang masuk.

Bawahannya berubah warna wajahnya, dan keluar dari ruangan.

Itu seperti ini sejak awal. Warga kota, Delfina, dan bahkan bawahannya berbisik.

Semuanya, mereka bereaksi dengan istilah "Red Dragon".

"Apa sih Red Dragon itu"

"Itu adalah naga......semacam naga yang memiliki waktu munculnya"

Yang berarti, hampir punah? Lalu, kenapa orang-orang takut?

Menebak pertanyaanku, Delfina mulai menjelaskan dengan nada diam.

"Orang-orang yang disebut naga, semua memiliki kekuatan yang luar biasa, mereka adalah makhluk yang memiliki kecerdasan hidup tinggi. Kedua, jauh lebih banyak daripada manusia"

Apa itu jelas? Delfina membuat wajah itu.

Jika itu naga, maka pasti mungkin akan jadi kenyataan, aku mengangguk.

"Bangga, mereka bertindak dengan bangga bahwa mereka seperti seekor naga. Dari waktu mereka lahir, sampai mereka mati"

"……jadi?"

"Ada beberapa ujung bagi para naga. Semakin kuat, semakin tinggi kecerdasan naga punya, pada waktu itu kehidupan mereka akan berakhir, kekuatan mereka......dan ukuran tubuh mereka sendiri, meningkat cepat. Kau bisa menganggapnya sebagai kilauan terakhir lilin"

"Mereka lebih kuat"

"Iya. Dan ini adalah bagian penting, naga yang menjadi seperti itu memiliki kecerdasan dan alasan mereka menghilang"

"Mu!"

Aku entah bagaimana menemukan cara itu.

"Kekuatan mereka melahap kecerdasan mereka, dan menjadi sesuatu yang hanya menyebar kekerasan. Dari warna yang dipancarkan dari tubuhnya di saat mereka menjadi seperti itu, mereka disebut Red Dragon"

"Naga yang sudah kuat, berkeliaran dengan sepuluh kali kekuatan huh. Yah, itu angka yang mengapa semua orang takut"

"Pada dasarnya naga memiliki kemungkinan kecerdasan yang tinggi, dan mereka juga memiliki kebanggaan besar, sehingga mereka akan baik memiliki akhir mereka di beberapa tempat yang tidak tahu, atau mengurus diri sendiri. Karena mereka berpikir bahwa, mereka tidak ingin melihat penampilan menyedihkan mereka, dan mereka tidak ingin menunjukkan kepada orang lain"

"Aku mengerti"

"Tapi jarang, ada orang-orang yang menempel hidup mereka"

"Naga menjadi epitomes pemusnah ー ー Red Dragon, seperti itu huh"

"Seperti bagaimana kau bilang"

Aku tahu sebagian dari cerita.

"Aku membuat seseorang untuk pergi dan memeriksa itu sebelumnya. Segera, aku berpikir bahwa kita akan tahu situasi saat ini"

"Situasi saat ini?"

"Tidak mungkin tidak akan ada korban ketika Red Dragon muncul. Yang dibuktikan dengan seja ーー"

Ketika Delfina mulai mengatakan itu, bawahan sebelumnya berlari ke dalam.

Tanpa mengetuk, ia kembali hanya untuk melaporkan segera.

"Delfina-sama!"

"Un"

"Rodos......"

"Rodos?"

Aku bertanya pada Delfina.

"Itu kota komersial yang memiliki sekitar sepuluh juta populasi"

Itu kota yang cukup besar ya. Maksudku, bukankah itu salah satu yang terbesar sejak aku datang ke dunia ini?

"Ada apa dengan Rodos"

"Itu hancur"

"Hancur?"

Gumamku. Kata bawahan Delfina.

"Itu hancur, dan kota itu sendiri sebagian besar menjadi reruntuhan"

"Apa yang terjadi dengan warganya?"

"Mereka tahu informasi bahwa Red Dragon menyerang kota yang berbeda sebelumnya, sehingga hampir setiap penduduk telah melarikan diri. Tapi, kota mereka......"

"Sebuah kota ditinggalkan dan Red Dragon. Yang mungkin akan memakan waktu 10 tahun untuk mengembalikan"

Kata Delfina. Korban sebesar itu.

"Bagaimana penaklukannya?"

"Helen-denka dan Jenderal Gigis memimpin beberapa ribu tentara, sedang dalam perjalanan mereka. Dan untuk berjaga-jaga, mereka telah mengirim permintaan penyelamatan ke Guild petualang dan Undying Saint Melissa"

"Seperti yang diharapkan dari Helen-denka, keputusannya cepat"

Itu terlalu banyak untuk satu naga.

Saat ini, aku sedang memikirkan seperti itu.



"Helen-denka!"

Seorang tentara masuk ke tenda.

"Pasukan utama telah memasuki pertempuran melawan Red Dragon - Olivia di lembah. Situasi pertempuran 50-50, Gigis-sama meminta bala bantuan jika memungkinkan"

"Jenderal Gigis dan 2000 tentara, dan akhirnya sama. Yang sangat menakutkan"

Aku berpikir sejenak, dan meminta Fortis yang berada di sampingku.

"Berapa banyak tentara yang ada bisa bergerak"

"Jika itu pasukan pertahanan pribadi Denka, seribu segera setelah Anda inginkan"

"Kirim segera. Perang melawan Red Dragon seharusnya tidak lama"

"Ha!"

"Kau harus mengambil perintah"

"Tapi dengan itu, keamanan sekeliling Denka"

"Olivia harus dikalahkan lebih dulu. Kau melihat hancurnya Rodos kan. Tragedi seperti itu jangan sampai meningkat"

"ーー! Seperti yang Anda perintahkan. Saya akan memperkuat mereka segera"

Mematuhi perintahku, Fortis hendak keluar dari tenda, pada waktu itu.

"L-Lapor"

Seorang tentara masuk.

Dengan ekspresi yang tidak teratur, dengan terburu-buru.

Aku entah bagaimana merasakan firasat buruk dengan itu.

"Apa yang terjadi"

Tenang, tenang, sementara aku membiarkan diriku mendengar, aku bertanya pada tentara itu.

Tapi.

"Gigis-sama tewas dalam pertempuran! Pasukan utama tentara penaklukan dimusnahkan"

"......"

Tidak mungkin.

Kata-kata itu datang ke pikiranku.

Tapi, itu nyata.

Aku mendengar deru naga dari jauh.

Itu bukan teriakan kematian, itu adalah suara gemuruh yang membuatku merasakan kemarahannya.

Red Dragon - Olivia masih hidup, dan itu bukti bahwa ia marah.

"Apa yang terjadi? Apa itu bukan pertarungan yang sama sebelumnya?"

"Gigis-sama dan sekeliling dibakar oleh napas naga. Barisan depan yang hilang Gigis-sama jatuh ke dalam kekacauan"

"......Korbannya"

"Hanya ada 30% yang bisa bergerak......tapi mereka sudah mulai dimusnahkan, jadi ......"

Tentara itu tidak menyelesaikan mengatakan itu.

Hampir dimusnahkan, aku tahu bahwa itu adalah pemusnahan saat kata-katanya mengatakan.

Untuk itu menjadi seperti ini dalam sekejap......itu sesuatu yang jauh melampaui harapan.

"Apa yang terjadi dengan Olivia?"

"Ia bergerak menuju barat"

"Barat......ini buruk, ke arah itu, Reya kan"

"Ada 20 ribu orang. Masih ada jarak, tapi mungkin akan mencapai sana tanpa membutuhkan satu hari"

Ujar Fortis dengan wajah yang sangat masam.

Aku memerintahkan para tentara.

"Segera menuju Reya, suruh warga mengungsi"

"Iya!"

"Fortis, kumpulkan tentara yang melarikan diri, dan mengatur kembali mereka sebanyak mungkin"

"Apa yang akan Denka lakukan"

"Aku akan memimpin tentara yang tersisa, dan menghentikan kaki Olivia"

"Itu terlalu berbahaya!"

"Para tentara tidak cukup. Moral mereka harus dinaikkan sedikit saja atau yang lain tidak akan berhenti sama sekali. Dan cara terbaik untuk meningkatkan semangat, adalah bagiku untuk berdiri di sana"

"Tapi ー ー"

"Fortis"

Aku memanggil namanya, dan menatap dia.

Setelah menatap untuk sementara, pihaknyalah yang menyerah.

"Saya paham. Saya akan segera mengumpulkan tentara yang melarikan diri, dan bergerak sebagai penguat"

"Itu bagus"

Fortis keluar.

Aku memimpin tentara pribadiku, dan mengejar Red Dragon - Olivia.

"......Kakeru-sama"

Tangan kananku, memegang perutku.



"Pesan! Centurion Spiros tewas dalam pertempuran!"

"Sepuluh orang komandan langsung di bawahーー mempromosikan Pan ke Centurion. Dan untuk terus menghentikannya"

"Iya!"

Tentara utusan berlari.

Di depanku......aku bisa melihat naga merah besar itu seperti gunung dari jauh.

Sampai aku bisa melihatnya secara langsung, aku tidak bisa membayangkan bahwa naga itu sebesar ini.

U~un, itu lebih besar dari apa yang telah kubayangkan, lebih tepat untuk dikatakan. Itu jelas, lebih besar satu tingkat dari Red Dragon yang ditulis dalam catatan.

Catatannya yang salah, atau Olivia spesial.

"Pesan! Fortis-sama, terluka! Dia tidak sadar dan memiliki luka serius!"

"Evakuasi segera. Mempromosikan orang yang memiliki peringkat tertinggi di sana satu peringkat, dan biarkan dia memimpin tentara"

Para tentara Fortis kembali sekarat satu per satu.

Tapi, kita tidak bisa mundur, kalau kita mundur dari sini, Reya akan......

Setidaknya, seperti Rodos, kita harus mengulur waktu bagi warga untuk mengungsi.

Tapi seolah mengolok-olok itu, tentara tewas satu per satu.

Red Dragon - Olivia secara bertahap menutup jarak.

Ia menutup sambil berhamburan.

Sudah pada batasnya, kurasa.

Itu tidak bisa memblokir lebih dari ini, lebih dari ini, bahkan aku akan ー ー.

Tapi.

Kalau kita mundur dari sini, warga Reya, lebih dari setengah dari mereka yang paling mungkin akan terjebak dengan amarah naga.

Keraguan.

"Denka! Ini tidak akan bisa lagi"

"......bertahanlah"

Pada akhir ragu-ragu, aku memutuskan.

Korban bagi masyarakat umum tidak boleh diizinkan.

Beberapa ratus tentara dan aku.

Dua puluh ribu orang.

Mungkin seharusnya, yang terakhir keseimbangan.

"Kemudian, Denka setidaknya harus lari. Kami akan mengurus ini"

"Terima kasih, tapi sepertinya sudah terlambat"

Menembus dinding tentara dalam tempo yang cepat, Red Dragon ditutup.

Raungan yang mengguncang tanah. Gempa itu cukup untuk tidak siapa pun berdiri.

Kematian, telah datang di depanku.

Tanganku menyentuh sekitar perutku.

Setidaknya, kata-kata datang ke pikiranku.

Sebuah gambar keluarga bahagia dari tiga orang datang ke pikiranku.

Aku memejamkan mata. Setidaknya, aku bisa mati memikirkan itu.

Saat itu, yang berbeda gemuruh menggema.

Jatuh dari langit seolah-olah petir gelap, menghentikan si Red Dragon.

Contoh berikutnya, seorang pria berdiri dengan udara ketenangan, memiliki di tangannya, cahaya gelap.

Pedang Iblis di tangan kanan, dan Pedang Iblis di sebelah kiri.

"Kakeru-sama!"

Pengguna dua Pedang Iblis, ia tercermin dalam mataku sebagai penyelamat.
Kujibiki Tokushou Bab 43

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment