21 December 2016

Hyaku ma no Shu Bab 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 4 PAHLAWAN DAN RAJA IBLIS


Puncak Gn. Lindholm dimana roh-roh sekilas berada, dengan lingkungan yang keras.

Iklim, udara dan bahkan lebih, ia membawa suasana yang tak biasa dan berat dapat dirasakan pada waktunya dan memberikan persis suasana “Gunung suci“.

Selain itu, ada juga hal-hal lain yang membuatmu merasakan kerasnya lingkungan itu.

Kadang-kadang, ada makhluk yang tak diketahui untuk Merea yang bergerak di langit.

Dan makhluk-makhluk itu lagi, entah itu binatang atau monster, berpikir refleks pada penampilan kemungkinan yang akan dijelaskan dengan ekspresi, jantung Merea mulai merinding dengan kecemasan.

Hari itu, di tengah-tengah monster yang dengan penampilan itu ia merasa seperti pernah melihat itu sebelumnya.

— Aku merasa seperti aku telah melihat penampilan itu sebelumnya.

Tak ada keraguan. —Itu adalah “Naga“.

Gn. Lindholm yang tinggi sekali untuk daerah sekitarnya dengan puncaknya menusuk melalui awan setiap pagi.

Akibatnya, awan diketinggian tampak lebih rendah.

Dan ketika itu terjadi, menandai awan dan melihat dari atas itu, meski kau akan dapat melihat ada banyak binatang bersayap terbang di atas, dalam kabut, kau juga akan melihat sekilas naga itu.

Setelah melihat sosok naga yang hanya bisa ia lihat dalam legenda sebelumnya, jantung Merea secara refleks mulai berdetak cepat.

Menghadapi sisi yang berlawanan, hingga naga itu sendiri, di puncak gunung suci Lindholm, di mana roh-roh berjumlah seratus berada, ada keberadaan yang tampaknya misterius dari anak lelaki yang bercampur di depan mereka.

“Apa.. mereka sekelompok roh sekarat yang telah datang dengan sesuatu yang menarik lagi huh?“

Mengucapkan kata-kata itu dengan nada gembira, ia mulai turun ke puncak.

◆◆◆

Mengepakkan sayap yang besar, terbang dengan tubuhnya bergerak lagi, terakhir ia mulai mendarat dengan gerakan lembut dan ringan.

Tubuh naga itu berdiri tegak di puncak gunung suci.

Merea secara naluriah kewalahan oleh kehadiran kuat dari sang naga.

“Uoh! Ini benar-benar seekor naga. Dragon.“

“Tepatnya, itu [Naga Langit]. Karena ada juga Naga Bumi, kau harus ingat perbedaan itu.“

“Ah... O-Oke.“

Sudah satu minggu sejak Merea bereinkarnasi.

Kehidupan sehari-hari secara mengejutkan berjalan dengan baik.

Pertama, Merea tumbuh terbiasa dengan lingkungan, gua dan daging acar beku misterius disiapkan dan ditambah dengan konsumsi buah-buahan lainnya, ia berhasil hidup entah bagaimana caranya.

Untuk mata pencahariannya, tampaknya jumlah yang tetap dari ketentuan makanan disiapkan oleh roh-roh heroik terlebih dahulu.

Untuk Merea, mendengarkan cerita-cerita merepotkan dari roh-roh heroik sambil bergidik dalam angin dingin gunung benar-benar sulit.

Itu sebabnya, pada awalnya roh-roh itu hanya mengatakan kepadanya tentang hal itu di moderasi, dan dengan demikian ia berhasil hidup.

“Jadi...kenapa laki-laki itu tinggal di tempat yang berbahaya seperti ini.“

Kata naga itu, memiringkan kepalanya.

Pria hebat dari roh-roh yang membawa Merea, Flounder Claw, dengan senyum hangat di wajahnya berjalan menuju naga itu dan berkata—

“Itu karena dia anak kita.“

“Oh, “Anak roh-roh heroik“ huh? Untuk berpikir itu benar-benar akan berhasil. Dengan itu, sekelompok roh heroik yang kuat tetap dapat memperoleh kebahagiaan huh.“

“Yah, itu hanya sekelompok mantan pahlawan yang gagal ketika mereka masih hidup.“

“...kurasa, itu benar.“

Untuk senyum mengejek diri dari Flounder, naga itu bergumam dengan suara kecil.

“Meski begitu demikian, apa-apaan tampilan aneh itu“

Naga itu kemudian, memalingkan wajah ke arah Merea.

“Rambut putih yang tampak seperti salju, warna mata merah segar. Sebaliknya, kalau kau bertanya kepadaku, dia seperti hantu.“

“Rambut putihnya diwarisi dari [Leilace]. Dan merahnya diwarisi dari diriku. Dengan begitu, itu kombinasi dari banyak esensi roh-roh, mungkin itu memang aneh. Tapi, rambut Leilace lumayan indah dalam dirinya sendiri kan?“

“Oh, tentu. Kalau itu adalah rambut White Heroine dengan kecantikan tiada taranya, tanpa ragu itu cantik. —Lalu, mana Leilace?“

“Dia sudah “Pergi“ kau tahu?“

“Apa?“

“Leilace mengawasi kelahiran Merea, dia sudah pergi. Karena seperti penyesalannya, itu bukan sesuatu seperti dikhianati atau dibunuh melainkan mati tanpa melahirkan anak atau begitulah tampaknya.“

“Ah, begitu.“

Naga itu memancarkan sedikit ekspresi wajah melankolis.

Meskipun wajah itu naga, Merea masih bisa tahu.

“Yah, meskipun itu cukup menyedihkan, bagi kalian semua, terjadi itu adalah berkat itu sendiri, kan?“

“Betul. Karena setelah mengurus penyesalanmu, kau pasti akan jadi bahagia.“

Sambil mendengarkan percakapan Flounder dan naga itu, Merea sedikit memahami keberadaan roh-roh.

Dia mampu menduga alasan mengapa Flounder dan yang lainnya disebut Pahlawan, dari kata-kata naga itu sendiri.

Pahlawan.

Flounder menyebut dirinya “Sebuah keberadaan dalam pahlawan usang“, meskipun dengan nada mengejek diri, tapi dari cara naga itu menyebut mereka seperti itu, nada mengejek diri adalah tempat yang akan ditemukan atau jadi dia berpikir.

Roh-roh yang berada di tempat ini dulunya disebut pahlawan dan pahlawan orang-orang harus tetap berada di tempat ini tampak seperti kebenaran.

“Meskipun kau disebut Pahlawan, semua itu tiba-tiba ringan. Untuk sukacita terbesarmu untuk menjadi sesuatu seperti berhenti untuk eksis.“

Gunung suci Lindholm, bahkan dunia ini adalah tempat yang unik.

Sebuah tempat di mana dunia memungkinkan orang-orang yang seharusnya sudah mati untuk main-main.

Pada saat yang sama, karena itu adalah tempat untuk roh yang menyesal sarat untuk “Menyelesaikan sesuatu“, itu adalah tempat yang orang hidup jarang mengunjungi.

— Yah, Flounder sendiri tampaknya biasa saja.

Merea tahu setelah menghabiskan waktu dengan mereka selama seminggu.

Bahwa mereka tak sangat berbeda dari yang hidup.

Tidak, karena ia masih belum bertemu dengan makhluk hidup di dunia ini, ia tak bisa memastikan seperti itu, tapi setidaknya seperti inilah hidup di dunia yang sebelumnya ia tinggali, mereka tak berbeda dari yang hidup.

Namun menurut roh-roh heroik, ada juga roh-roh yang memperoleh tubuh yang tampaknya milik mereka yang hidup pada tingkat yang lebih rendah dari gunung.

— Karena penyesalan mereka

“Bagaimanapun, kalau itu yang terjadi, hanya ada 99 dari kalian yang tersisa.“

“Mereka akan harus segera bergantung pada Merea.“

“— Apakah ia benar-benar menjadi penyelamat dari roh-roh heroik.“

“Aku tak tahu. Tapi, kupikir dia akan menjadi pahlawan hebat.“

“Itulah penyesalan yang paling umum untuk kalian semua. Mengorbankan diri demi dunia tetapi tak mampu untuk tetap menjadi pahlawan sampai akhir, eksistensi malang. —Namun, ingat ini. “Dunia bergerak.“ Dunia akan berubah. Dan sebelum kau sadari itu, masa depan yang kalian semua harapkan tak lagi mungkin untuk diperoleh lagi.“

“Dengan Naga Langit yang mengawasi dunia mengatakan itu, kekuatan persuasif itu lumayan kuat.“

“Benar. ......tapi yah, aku juga khawatir tentang bagaimana kau berencana untuk menaikkan Merea, Itu sebabnya ketika awan jadi lebih rendah lagi, aku akan berkunjung.“

“Aku mengandalkanmu. Toh, tampaknya Merea tak akan bisa memperoleh teman-teman saat ini.“

— Orang tua yang menyatakan itu diwarnai dengan kesepian.

“Karena mungkin tak ada makhluk hidup yang baik hati lainnya yang akan datang ke gunung suci lagi, nih“

“Un— Baiklah, sampai jumpa“

“Ya.“

Mengatakan itu, naga itu kembali terbang ke langit.

— Meskipun roh-roh ini kadang-kadang misterius, dunia ini benar-benar tampak seperti fantasi.

Merea, mengetahui bahwa makhluk yang dulunya hanya fantasi menjadi asli, jantungnya berdenyut-denyut dan diwarnai dengan kecemasan pada saat yang sama.

Fantasi terlalu melanda

Mengandaikan bahwa makhluk semacam itu menentang dia, akankah dia masih bisa hidup di dunia ini?

◆◆◆

— Aku mengerti bahwa aku bisa hidup, kalau aku mengerti itu seolah-olah masalah hidup dan mati.

Hah? Ini tak menempatkan kereta di depan kuda! Rasanya itu, untuk satu orang tinggal di sini, dia juga harus tahu apa kematian itu rasanya.

Satu minggu telah berlalu sejak kunjungan Naga Langit.

Hari itu, Merea telah berjalan-jalan di puncak gunung suci Lindholm.

Dengan mengatakan itu, itu benar-benar karena “Bola Api“ menyala dan membakar dengan penuh semangat, mengejarnya.

“Hei, cobalah melarikan diri bahkan saat putus asa, ini adalah pelatihan khusus untukmu karena kau terbiasa untuk hidup di sini!“

“Untuk apa sih ini!?“

“Pelatihan untuk menjadi pahlawan hebat, tentu saja!“

— Ini tirani.

Mendengarkan cerita-cerita dari roh-roh hebat, aku sudah mengetahui alasan mereka untuk memanggilku kesini.

— Rupanya, mereka ingin membuatku menjadi pahlawan.

Seorang penyelamat bangsa.

Seorang pahlawan yang menyelamatkan dunia.

Seorang pahlawan yang membantu orang lain.

Ada berbagai alasan, tetapi pada dasarnya seorang "pahlawan" pada dasarnya adalah gelar yang hebat. Sebuah gelar yang roh-roh berada pernah disebut.

Namun, karena beberapa insiden mengerikan, berbagai momen terakhir mereka tampaknya bertemu dengan akhir yang tragis.

Dikhianati oleh mantan rekan-rekan mereka, yang dibuat menjadi pengorbanan manusia, yang dibuang setelah digunakan.

Di antara cerita-cerita mereka, ada saat-saat bahwa kata "Raja Iblis" muncul kembali.

Di dunia ini, tampaknya kata "Raja Iblis" mengadakan arti yang sangat khusus sebelumnya.

Sebuah arti khusus, meskipun itu masih samar-samar, ini adalah karena kata "Raja Iblis" memiliki berbagai makna dari waktu atau era yang berbeda.

Tak ada penjelasan yang jelas tentang itu.

Namun, bila kau menghubungkan kata-kata roh,

[Raja Iblis] adalah “label“ yang berubah.

Atau lebih sesuai dengan kata-kata mereka.

Adapun bila roh sendiri memiliki kenangan pahit dengan dianggap sebagai [Raja Iblis], mereka tak berbicara secara rinci.

Karena itu, kemungkinan mereka terlibat pada tragedi, merasa cukup kurang.

Namun demikian, dengan terjalinnya informasi terfragmentasi dari mereka, kira-kira aku bisa menebak arti kata [Raja Iblis].

Itu adalah eksistensi yang bersifat “penghinaan kuat“ dan “personifikasi kejahatan“.

— Atau itu mungkin dekat dengan itu.

Aku bisa menebak itu.

Setelah memeriksa jawaban, aku menuju Flounder untuk menanyakan hal itu.

Pada saat itu, Flounder sambil tersenyum masan,

“Mungkin cukup dekat atau sesuatu.“

Atau jadi dia menjawab.

Setelah mendengarkan roh-roh lainnya,

“Kau dengar, di masa lalu.....“

“Ada saatnya aku dipanggil seperti itu.“

Dan

“Maknanya sudah berubah saat aku masih hidup.“

Dan sebagainya, tapi tampaknya ada tak ada jawaban pas.

Maknanya sudah berubah?

Berubah dari apa? Dan untuk apa makna itu bisa berubah?

Setelah berjalan bolak-balik dan meminta roh lainnya, terakhir aku dapat menemukan diriku kembali ke tempat Flounder.

Dan Flounder, dengan ekspresi enggan,

“Yang dari dulunya merujuk kepada penghinaan kuat dan personifikasi dari keberadaan jahat yang hanya dulunya merujuk kepada penghinaan kuat.“

— Jawaban seperti itu.

Apakah personifikasi definisi kejahatan telah dihapus dari orang-orang yang disebut sebagai "Raja Iblis"?

Apakah itu dihapus sendiri, atau telah dihapus sengaja oleh seseorang?

— Apa itu keberadaan Raja Iblis?

Pada akhir nya, perasaan kabur tentang itu terukir ke dada Merea.

◆◆◆

“Bahkan sampai hari ini, Apakah masih ada alasan bagiku untuk melakukan ini!?“

"Tentu saja! Pastinya! Apa yang akan kau lakukan bila lawanmu adalah Raja Iblis? Raja Iblis sering memiliki cara aneh “Meneliti Kekuatan“ untuk memperbaiki diri, kau tahu? Ada juga orang-orang yang penuh dengan bakat sejak lahir, ada juga mereka yang memiliki teknik yang mirip dengan upacara rahasia. Di usiaku, itulah caranya.“

Tapi meskipun demikian, aku tak mendengar apa-apa selain kata-kata dari mulut para roh, saat ini.

Di sisi lain, Merea menggunakan metode sendiri selain para roh telah perlahan-lahan mulai mengumpulkan informasi mengenai "Raja Iblis"

“Keberadaan Raja Iblis masih agak samar-samar bagiku!!“

“Eh..yah, akan tiba waktunya bagimu untuk benar meminta Flounder tentang itu.“

“itu cara pengucilan subjek tak adil!“

Kata Merea sambil menghindari bola api yang berkobar.

Namun segera mengucapkan kata-kata selanjutnya.

“— Para Raja Iblis seusia saat ini tampaknya menurun~“



Itu merupakan informasi mengenai para Raja Iblis bahwa ia berhasil mengamankan dengan metodenya sendiri.

Meskipun itu hanya sepotong informasi, ini merupakan informasi yang tidak berasal dari roh-roh.

Untuk kata-kata Merea, itu seakan memancing untuk mendapatkan informasi, roh laki-laki dengan tubuh besar yang mengawasi pelatihan Merea, Tyrant, melebarkan matanya tampak terkejut.

“Cerita itu, dari mana kau mendengarnya?“

Segera, ekspresi wajah Tyrant tiba-tiba berubah menjadi setuju.

“Oh, dari Clautice ya?“

Itu adalah nama Naga Langit yang mengunjungi puncak gunung suci tempo hari.

Metode Merea sendiri sebenarnya hanya sekedar meminta Naga Langit daripada roh.

“Tentu saja, pria yang tahu berbagai hal sih.“

“Aku tak mendengar apa-apa selain itu sih — Oops!“

Bola api datang ke arah kaki Merea.

Menghindari sambil menguntai, Merea tetap di atasnya.

“Jadi.. tentang apa itu?“

Meskipun Tyrant tetap diam sejenak seakan memikirkan sesuatu.

“Walaupun mereka memang sedang menurun untuk saat ini, makhluk yang mirip dengan itu hanya akan datang dengan segala cara. Hanya nama saja yang berubah.“

Kata-kata yang terasa realistis telah keluar dari mulut Tyrant.

Sebelum Merea bahkan bertanya maksud di balik kata-katanya, seakan ditekan untuk jawaban itu, Tyrant mulai menguraikan kata-katanya.

“Bagaimana mereka menyebutnya tak masalah. Masalahnya adalah, bila makhluk itu akan melawanmu, misalnya, saat di mana makhluk itu akan membuat langkah terhadap salah satu rekanmu, memiliki kemampuan untuk melindungi mereka sendiri lebih baik bukan?“

“Yah, itu juga benar, tapi.....“

Tujuan dari latihan ini mungkin terletak pada kata-kata.

Sebuah latihan untuk tujuan menjadi pahlawan yang bisa menyelamatkan orang lain.

“Lalu, lakukan yang terbaik. Jangan khawatir, tubuhmu memiliki kumpulan otot yang bagus. Dengan ini walaupun kau dilemparkan dalam berbagai situasi, kau akan bisa menusuk saja boleh. Aku tahu, tekad mereka yang tewas itu berbeda, dalam hal keinginan untuk hidup.“

Tyrant, saat berbicara dengan cepat telah berhasil mengalihkan topik.

Di sisi lain, Merea menyadari bahwa topik telah dialihkan, setelah melihat sekelilingnya, dengan bola api membuat omong kosong dengan membuang-buang napas karena mulai mempercepat kecepatan melayangnya, dia enggan pergi mengikuti arus.

“Aku tak ingat waktu yang diberikan untuk memastikan tekadku sih!“

Merea tak pernah memiliki penyesalan dalam kehidupan masa lalu. Dia telah hidup dengan semua pengeriannya dengan caranya sendiri.

Meskipun hidupnya tak berlangsung lama, dia sudah melakukan apa yang harus dia lakukan.

Namun, paruh kedua hidupnya hingga kematiannya, kesedihan memiliki tubuh yang berat merampas kebebasannya diukir di pikirannya.

Itulah sebabnya bisa hidup lagi dengan tubuh yang dapat bergerak bebas sudah cukup baginya untuk bersyukur.

Walaupun seseorang mengalami reinkarnasi setelah kematian, tak ada jaminan bahwa kau akan diberikan tubuh yang bisa bebas bergerak setelah reinkarnasi.

Dan dilihat dari kenyataan dalam kehidupan sebelumnya, tak ada kenangan dari kehidupan sebelumnya, tak ada jaminan bahwa bekas kenangan ini akan mengambil alih tubuh kehidupan berikutnya.

— Fakta bahwa aku bisa tetap “sendiri“ pada kehidupanku berikutnya, mungkin hanya untuk saat ini.

Mempertahankan kenangan dan pengetahuanku, mampu menyeberangi dunia seperti ini pasti sekali ini saja.

Dengan pikiran-pikiran dalam pikiran, Merea, hidup sampai saat ini dengan mati-matian.

Alasannya adalah pengalaman bisa bereinkarnasi sekali, pasti karena kehati-hatian seseorang.

“Baiklah, aku akan kembali dua jam lagi.“

"Dua jam lagi!?"

“Tenang, tenang, bukankah kau belum terbiasa sampai tingkat saat ini. Aku akan bermain permainan papan dengan Flounder di sana jadi cobalah tahan bola api itu hingga nanti. Dah.“

Mengatakan demikian, roh dengan tubuh besar, Tyrant, berkibar sambil melambaikan tangannya, memutar tumitnya setelah itu.

Saat Tyrant menuju Flounder yang tersenyum indah di wajahnya, Merea berhasil mencuri sekilas saat melarikan diri.

Melihatnya saja.

Dan tak pernah berhenti di tengah jalan.

-- Bahkan senyum indah di wajah Flounder tampak cukup sadis.

Dan Merea bosan melihat keadaan tersebut.

“Uwoh~! Bahaya! Rambutku terbakar!“

— berlanjut menghindari bola api itu.
Hyaku ma no Shu Bab 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment