21 December 2016

Hyaku ma no Shu Bab 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 5 TECHNIQUE GOD‘S EVIL EYE


Satu tahun telah berlalu sejak Merea bereinkarnasi.

Untuk Merea, sejak hari reinkarnasi, dia tak pernah punya sedikit pun waktu luang untuk bernapas. Namun demikian, rasanya seperti dia baru saja berhasil bertahan mati-matian dalam 'Latihan Spartan' dari para roh.

“Erm, teknik ini bisa dilakukan seperti ini, sementara teknik ini membutuhkan berbagai unsur yang digabung, ini... a-aah! Kenapa huruf dan simbolnya dicampur? Kenapa sih begini!?“

Hari itu Merea, sementara dikelilingi oleh tiga roh perempuan, sedang mempelajari pola-pola kompleks yang diukir pada tablet batu. Menelusuri mereka dengan jemarinya, bergumam mengeluh, dan sesaat menggaruk kepalanya.

Di sisi lain, tiga roh perempuan yang cantik menyaksikan Merea dengan senyum di wajah mereka, berkata—

“Iya, yang ini berbeda. Teknik ini tak bagus ー. Kalau kau melakukannya seperti itu, kau tak bisa mengeluarkan api.“

“Haa.. Sungguh, siapa sih? Orang yang membuat hal ini.“

“Mana kutahu? Bukankah itu Tuhan? Teknik ini mirip dengan fenomena fisik. Kenapa makhluk hidup berubah atau kenapa kecepatan cahaya ditentukan pada nilai tetap. Kalau kau mempertanyakan hal-hal semacam itu, jawabanmu akhirnya akan jadi ‘Itu hanya cara mereka‘.“

“Aku tahu, aku tahu itu! Kompleksitas hal-hal ini terlalu bodoh sampai aku mengeluh tak sengaja!“

Merea sedang menerima ceramah tentang “Sihir“ hari itu.

Jelasnya disebut sebagai sihir, fenomena itu dibuat oleh berbagai [Teknik] dan mungkin dapat terjadi dengan memanfaatkan “Mana“ sebagai sumbernya.

[Teknik] berbagai metode atau cara membuat fenomena ajaib terjadi.

Menentukan takdir dunia, kadang-kadang dengan memanfaatkan kekuatan bahasa jiwa, menggunakan teknik tersebut untuk mewujudkannya.

Meskipun kadang-kadang terdapat beberapa konsistensi di dalamnya, susunan huruf dan bentuk teknik untuk membuat fenomena tersebut terjadi sesuka hati itu berantakan sekali.

Sebagai permulaan, kita harus terbiasa dengan sistem bahasa teknik agar hal-hal itu mengubah cara mereka.

Latihan fisik yang digunakan untuk mengukir teknik ke dalam tubuhnya sebagai pahlawan, latihan semacam ini di sisi lain adalah di mana kau memukul dan membakar kepalamu, dan bila kau bertanya pada Merea, yang terakhir ini lebih melelahkan dari sebelumnya.

“Meskipun kau telah membangun otot indah selama tahun pertama, kau harus menaruh beberapa upaya ke dalamnya, meskipun dari sudut pandang kami, memiliki tubuh berotot yang baik sudah cukup indah dalam dirinya sendiri.“

“Lalu, di mana aku makan malam?“

“Eh? Ini dan itu berbeda. Kalau kau tak melakukannya dengan benar, bahkan tubuh berotot indah ini takkan memberimu makan malam, kau tahu?“

“Hmph, memakai senyum bahagia di wajahmu...“

“Baiklah, lalu menganalisa teknik ini dan mempelajari teknik-teknik balasan juga.“

“Ugh, kepalaku sakit...kau sungguh harus memaksa langkah-langkah ekstrem seperti itu?“

“Kau memiliki Flounder Claw‘s Evil Eye, kalau kau tak punya pengetahuan tentang teknik itu agar digunakan dengan benar, itu hanya akan tak berguna.“

Dengan mengatakan itu pada Merea, ia melirik pada wadah air yang ditempatkan di atas tablet batu.

Wajahnya sendiri tercermin di permukaan air, rambut putih murni, dan mata merah.

Mata merah yang tampaknya diwarisi dari Flounder

— [Technique God — Flounder Crow‘s Evil Eye.]

— atau disebut itu.

— Memang, berkat mata ini, komposisi teknik yang harus kupelajari itu besar tapi...

[Technique God‘s Evil Eye] dapat melihat komposisi teknik tersebut.

Meskipun dalam kebanyakan teknik, akan mustahil untuk melihat fenomena tersebut ketika sudah terjadi, tetapi dengan [Technique God’s Evil Eye] itu menjadi mungkin untuk melihat dari luar pun.

Dan dengan demikian, setelah mampu membaca teknik lawan dan mampu menghadapinya dengan teknik balasan yang sesuai, itu mungkin untuk membuat teknik kata yang tak valid.

Meskipun kau juga dapat memenangkan pertempuran dengan memukul teknik lawan dengan teknik kekuatan api lebih tinggi, dalam hal tersebut, bila kau tak tahu inti dari sifat teknik lawanmu, kau akan sia-sia.

Persis karena itu, karena metode menyerap teknik lawan, atau membelokkan teknik lawanmu akan sulit dilakukan hanya dengan kekerasan saja.

Ada juga saat lawan bisa menggunakan 'Teknik Ukiran' atau tindakan ukiran simbol kutukan menjadi hal yang melampirkan pembatasan atau pengekangan untuk makhluk hidup.

Ada juga teknik balasan yang sesuai untuk menangani hal tersebut. Cara balasan itu adalah untuk mengubah komposisi teknik tersebut.

Itu sebabnya para roh sungguh-sungguh mengisi teorema teknik ke kepala Merea.

“Cara ideal adalah tingkat pengelakan. Saat kau membaca teknik lawan dengan menggunakan [Technique God‘s Evil Eye], kau harus segera menggunakan teknik balasan untuk menangkisnya. Kalau kau tak bisa mencapai ke tingkat itu, kau tak akan lulus, lho?“

“Tapi pengelakan itu...“

“Lakukan tanpa mengeluh.“

"Baik…"

Meskipun para roh lemah lembut kecuali sudah pada latihan mereka, baik itu wanita atau pria, ketika memasuki latihan, mereka berlebihan seperti Spartan.

◆◆◆

Merea, sambil memanfaatkan [Technique God – Flounder Crow’s Evil Eye] telah mulai membaca teknik yang digunakan oleh berbagai roh hebat. Selanjutnya, agar memasuki teknik kontra ukuran benar, pertama ia harus—

“Ng, gu guah...!“

“Baiklah, satu menit. —oops.“

"Diam!“

Butuh semenit tepatnya.

— Membaca mereka, memahami teknik dengan menggunakan kombinasi karakter dan simbol dan mengakrabkan kombinasi dengan menggunakan komposisi akhir mereka.

Kali ini, untuk membalikkan itu, melakukan teknik balasan.

Belum tentu harus membalikkan simbol tetapi hanya memiliki karakter dibalik saja tak akan menghasilkan teknik balasan yang sukses.

Hal ini karena cermin dari simbol memiliki efek yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan simbol yang relevan.

Itu sebabnya, Merea mengisi berbagai teori teknik di kepalanya.

Dari teori-teori teknik terkenal, bahkan teori orang terpencil yang tinggal di daerah yang jauh, mirip dengan upacara rahasia.

Dari berbagai teknik dari kelahiran berbagai roh, hingga teknik yang digunakan oleh roh heroik sendiri ketika mereka masih hidup, berbagai teknik mereka memiliki metode yang berbeda.

Setelah menerapkan berbagai teori boneka di kepalanya, memasuki berbagai potensi masing-masing teknik balasan, dan akhirnya menggunakan yang tampaknya paling efektif.

Proses ini terlalu lama.

Tepatnya, pada awalnya memasuki teknik balasan yang tepat biasanya membutuhkan waktu satu menit.

“Di menit itu, kau pasti sudah mati.“

“Aku tahu..“

“Meskipun pada awalnya, menggunakan balasan penghalang itu bagus tapi, tapi nanti, balasan tipe serangan akan membuatmu lebih bersemangat.“

“Tipe serangan?“

“Bukan bertahan namun menghadapi teknik lawan dan berbalik melawan dia adalah cara yang lebih efektif dalam membuat itu tak valid. Adapun teknik api hitamku, tipe serangan balasan untuk itu mungkin akan menjadi teknik api putih, sehingga dengan mengubah teknik dan membelokkan kembali, kau akan bisa menembak lebih dulu. Ini adalah cara utama membalas.“

“Mampu mengubah mantra dan mampu menembak lebih dulu.“

“Ada pembukaan sebelum teknik mengonversi mana menjadi sebuah fenomena ajaib sih. Meskipun aktivasi praktisi induk itu sangat cepat, ada waktu jaminan untuk menganalisanya sebelum itu. Walaupun kau tak menggunakan Flounder‘s Evil Eye, kalau kau membaca duluan teknik itu, kau bisa membalasnya dengan teknik balasan yang tepat dengan refleks atau begitulah. Yah, kalaupun kau tak menjadi semengerikan itu, kalau kau seorang praktisi unggul, memperkirakan intensitas teknik ini setelah hanya dengan melihatnya diaktifkab itu cukup umum.“

“Tadi, kau tak bilang mengerikan? Aku sedang disamakan dengan monster!!“

“Jangan khawatir, [Technique God’s Evil Eye], [Iron Body of the War God] dan mewarisi karakteristik berbagai roh heroik, kau sudah menjadi cara masa lalu manusia yang tepat sejak dulu.“

““Jangan khawatir“ apanya!“

“Apakah wadah jiwa tumbuh? Aku benar-benar tak yakin tentang bagian-bagiannya tetapi, aku ingin tahu apakah Technique God Flounder Crow, tahu.“

Bergumam begitu, roh perempuan itu terus memancarkan teknik tanpa henti oleh serangan kejutan.

◆◆◆

Dan, sekitar tiga tahun telah berlalu sejak latihan dengan roh heroik itu terjadi. Tampaknya hanya dalam binar mata, Merea tumbuh tinggi.

“Terakhir, tiga pada saat yang sama.“

Hari itu, di depan tiga roh, ia mulai menaruh tangannya yang mulai terasa mudah waspada. Dia sedang bersiap untuk pertempuran.

Wanita menghadapi dia di sisi lain, membentangkan lengan mereka di depan mereka,

“Flaming Lance!“

“Thunderous Lance!“

“Water Lance!“

— Dan mulai memancarkan berbagai mantra.

Teknik ini dilafalkan langsung dan mulai segera terbentuk di tangan mereka, tetapi segera setelah tombak api, petir dan air mulai mengambil bentuk, komposisi mantra mereka tak lebih terlihat.

Hampir tak ada delay atau lag dalam teknik yang dipancarkan oleh tiga wanita tersebut.

Itu sendiri adalah bukti keunggulan mereka dalam teknik mereka.

Namun, untuk pandangan Merea, komposisi teknik dapat dilihat sejelas siang.

Pada saat itu, Merea mulai merancang berbagai jenis formula dengan berbagai cara.

Berbagai simbol dari bahasa teknik ini mulai terbentuk dari tangan Merea dan kemudian menyebar menyerupai formasi pertempuran, mulai membentuk penghalang yang tampaknya seperti perisai.

Berbagai tombak mulai menyerang teknik penghalang yang melindungi Merea.

Dan seterusnya—

“— Un, Aku memberimu tanda lulus. Yah itu cukup dapat diterima.“

Penghalang yang tombak bertabrakan ke dalam, pada saat itu hilang.

Balasan yang dia buat, adalah penghalang yang menetralkan mantra yang bertabrakan ke dalam.

"Akhirnya! Butuh waktu tiga tahun!!!“

“Butuh sepuluh tahun bagiku. Dibandingkan denganku, kau lebih berbakat. Sungguh aneh, meskipun kau datang dari dunia tanpa teknik itu.“

Datang ke arah Merea, sambil menggaruk-garuk kepalanya, Flounder tersenyum antusias di wajahnya.

Mantan pemilik evil eye Merea.

Tepat setelah Merea mewarisi itu setelah dilahirkan, “Technique God’s Evil Eye“ ada dari tubuh spiritual Floundee.

Namun, selain sebagai mantan pemilik, itu juga Flounder yang mengajari Merea bagaimana menggunakan Evil Eye.

“Kalau Flounder sendiri mengatakan itu, itu membuatku bahagia. Tapi itu juga berkat bimbingan Flounder, aku menjadi seperti ini kan?“

“Itu benar, bukan?“

“Itu berkat kalian semua, aku bisa melakukan ini, adalah apa yang kurasakan.“

“Kalau kau mengatakan itu, ketiganya juga pasti akan merasa senang.“

Mengatakan itu, Flounder mulai menunjuk jarinya ke arah tiga roh perempuan dan dipandu olehnya, Merea yang melirik ke arah ketiganya tiba-tiba kehilangan kata-kata.

Ketiga roh perempuan, penampilan tubuh mereka menjadi lebih tipis dan tampaknya akan menghilang.

“Eh?“

Merea yang secara tak sengaja menyuarakan suara bengong, bergegas menuju tiga roh perempuan itu. Tiga roh perempuan itu menghadapi dia sambil tersenyum lembut di wajah mereka.

"Benar. Tampaknya penyesalan kami sudah habis. Aku bertanya-tanya mengapa, rasanya seperti aku bisa memahami bagaimana Leilace rasakan pada saat itu.“

“Untuk Leilace, setelah melahirkan seorang anak kebahagiaan terbesarnya. Bagaimana bahagianya gadis itu rasakan?“

“Leilace, meninggal sangat muda.“

“S-Semuanya..“

Ekspresi cemas muncul kembali di wajah Merea.

Namun, tiga roh itu hanya mengelus kepala Merea berturut-turut.

“Yang berarti damai, itu sama bagi kita. Kupikir aku mempunyai penyesalan yang lebih rumit tetapi tampaknya aku sudah puas hanya dengan membesarkanmu. Yah itu mungkin karena kita juga pernah memiliki seorang anak ketika kita hidup. Sungguh, keibuan yang cukup merepotkan.“

“Merea, pada awalnya kita berpikir untuk menjadikanmu pahlawan demi menuntut balas dendam kepada para bajingan yang mengkhianati kita tapi sekarang kita tak ingin membebanimu dengan hal-hal seperti itu. Mengikat kebebasan seorang anak untuk sesuatu seperti itu tak akan baik untuk hati.“

“Begitulah, sehingga hiduplah sesuai keinginanmu, Merea. Tapi, karena kau seorang pria, kau setidaknya harus memiliki kekuatan untuk melindungi orang-orang yang penting bagimu.“

Tiga suara bergema dan setelah itu...

— Tiga roh itu menghilang.

Sebelah Merea, Flounder melirik ke arah langit,

“Dengan ini, gunung suci akan menjadi sangat melankolis lagi.“

— bergumam kata-kata itu dengan lembut.
Hyaku ma no Shu Bab 5

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment