15 June 2017

Kujibiki Tokushou Bab 104

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 104 – Pria Licik, Pria Cerdik


Didepan Yalcon, ada kota bernama Yufrates.

Tentara barbar yang kehilangan Jenderal Sepuluh Ribu Orang Tanashi di medan perang sangat terguncang.

Itu berarti bahwa dia adalah eksistensi yang sangat besar.

Ketika aku mengatur kembali pasukan yang tersisa dan maju ke Yufrates, orang yang menyebut dirinya sebagai wakil jenderal mengirim seorang utusan dan menawarkan penyerahan sebagai imbalan atas jaminan hidupnya.

Aku menerimanya



Di kota Yufrates.

Ini adalah kota paling maju di wilayah Siracuza dan sebuah kota yang telah makmur dalam perdagangan dan budaya untuk waktu yang sangat lama.

Sebagian besar pedagang membuat pijakan mereka di sini, dan banyak orang berbudaya juga tinggal di sini.

Kota seperti itu.

Kami memasuki Yufrates dengan santai.

Tandu besar memasuki kota sambil dijaga oleh para tentara.

Digambarkan dengan beberapa kata, itu adalah sesuatu seperti tempat tidur berukuran besar dengan atap.

Ukurannya sebesar tempat tidur tapi dibuat seperti sofa. Fiona dan Marie mengendarainya.

Sepuluh tentara membawa itu ke setiap arah dengan total 40 orang.

Awalnya, aku berpikir untuk membuat keduanya naik kereta, tapi Aura menolaknya dengan lembut.

Ini adalah Aura yang “lebih dekat kepada rakyat” daripada Helen dan Rika.

“Ini lebih seperti keluarga raja”

Katanya.

Ini adalah gagasan yang tidak akan datang dari Rica yang sebagian besar dikurung di masa lalu dan Helen yang bakatnya terkonsentrasi ke militer.

Tentu saja, aku juga tidak begitu paham, tapi aku bisa mengerti.

Diangkut oleh orang lebih bergengsi daripada dibawa oleh roda.

Itulah mengapa aku melakukan itu.

Fiona dan Marie yang sedang mengendarai tandu tersebut mengenakan pakaian untuk keluarga raja.

Mereka benar-benar seperti menambahkannya dengan tandu.

“A-Aku sangat gugup”

“Onee-chan, bertahanlah”

Fiona memiliki ekspresi sangat gugup saat dia melaporkan dirinya sendiri.

Marie yang mendorongnya tapi sebenarnya gugup pada tingkat yang sama.

Mereka terlihat baik saat jauh tapi kesalahan bisa dilihat saat dekat.

Tandu yang membawa keduanya memasuki kota dan perlahan maju melalui jalan utama.

Warga Yufrates berkumpul di sisi jalan dan menyambut mereka dengan sorakan.

Begitu juga saat di Chigris.

Warga senang bahwa orang-orang Siracuza telah kembali, mereka senang bahwa keluarga raja kembali.

Aku memikirkan mengapa pada saat itu, tapi melihat Tanashi, aku mengerti.

Tentara barbar, mereka belum bisa merebut hati rakyat.

Mungkin, mereka punya keluhan.

Dan itu berubah dan berubah, disambut di Siracuza terkait saudari Fiona.

Namun, menyambutnya, itu menjadi tekanan bagi Fiona dan Marie.

“Fiona-sama banzai!”

“Marie-sama banzai!!”

Suara yang memuji keduanya bisa didengar dari sana sini.

Dan dengan itu, hal itu berakibat pada keduanya menjadi kecil karena gugup sekali.

Aku berjalan di sisi tandu dan melihat ke arah keduanya, lalu berkata.

“Fiona, Marie. Kalian bisa santai”

“Kakeru-san......”

“Apapun yang terjadi, aku bersama kalian”

Fiona memiliki wajah tertegun.

“Onee-chan, bertahanlah”

Marie mengucapkan kata-kata yang sama persis seperti sebelumnya, tapi nada suaranya berbeda.

Apa tak ada kegugupan tapi kegembiraan?

Itu tidak menjilati luka masing-masing, itu adalah nada kuat yang mendorong kakaknya.

“Kita seharusnya tidak mempermalukan Kakeru-san. Dengar, semua orang melihat”

Marie mengatakan itu, dan melihat ke sisi lain dari tandu.

Kupikir “semua orang” adalah tentang warga, tapi apa yang dilihat Marie bukan?

Ini Helen, Rica, dan Aura yang sedang berjalan di samping tandu.

Kepala tiga negara, gadis-gadis yang menyamar berbaris di samping unitku.

Marie berkata sambil menatap mereka.

“Kalau kita jadi pemalu dan tidak nyaman di sini, mereka akan kecewa”

“......itu benar, ya. Un, kita seharusnya tidak bersikap aneh huh”

“Un!”

Fiona kembali bangkit dan Marie mengangguk dengan jelas atas jawaban kakaknya itu.

Aku tidak tahu mengapa Helen, Rica, dan Aura ada hubungannya dengan hal itu sekarang.

“Kau benar-benar dicintai huh”

Kata Eleanor. Ini dengan nada setengah menggoda.

“Apa maksudmu?”

“Gadis-gadis itu, Helen, Rica, dan Aura, mereka adalah orang-orang yang memenuhi pekerjaan mereka dengan benar sebagai bangsawan. Pada saat yang sama, mereka bersikap begitu, sampai mereka tidak akan dianggap malu sebagai wanitamu”

“Kurasa begitu”

Entah bagaimana aku merasakannya seperti itu.

Aku merasa mereka berusaha melakukan yang terbaik baik di tempat umum maupun pribadi.

“Kedua bersaudari itu, mereka hanya berkata bahwa mereka tidak boleh kalah melawan mereka. Seorang bangsawan tapi juga wanitamu. Target perbandingan mereka adalah tiga”

“Ahh, aku mengerti”

Aku yakin.

Memang benar posisi Fiona dan Marie persis seperti ketiganya.

Adalah normal untuk membandingkan diri mereka berdua dengan mereka.

Jujur saja, aku juga tidak terlalu peduli dengan hal itu, Fiona dan Marie adalah wanitaku.

Namun, sementara ini dan itu terjadi, keduanya tenang.

Di tandu, mulai bertingkah seperti bangsawan, tidak kalah dengan pakaian mereka.


“Kalau begitu, itu bagus juga,” pikirku.



Secara tradisional, raja Siracuza menempatkan istana mereka di sisi utara dan istana ratu di sisi selatan.

Ibukota kerajaannya persis begitu.

Lalu, bagaimana kalau dengan ratuーーaku memasuki sebuah mansion di sisi utara Yufrates.

Ada aula pertemuan yang dibuat cepat di mansion itu dan Fiona dan Marie berbaris di atas takhta mereka.

Fiona di sebelah kiri dan Marie di sebelah kanan.

Aku berdiri secara diagonalーーyang disebut posisi menteri.

“Namaku Murato Feris. Aku merasa terhormat berada di hadapan Yang Mulia”

Seorang pria mengenakan armor berlutut dan menyapa keduanya.

“Merupakan kehormatan juga untuk bertemu Yuuki, Paduka”

Siracuza Baron juga menyapaku.

“Apakah kau yang bertanggung jawab atas kota ini?”

Fiona bertanya pada Murato dengan nada jujur.

“Tidak, yang bertanggung jawab, itu adalah Jenderal Sepuluh Ribu Orangーー , itu adalah Tanashi yang memerintah Yufrates. Aku ajudannya. Jadi, yah, akulah yang bertanggung jawab tapi aku baru beberapa saat yang lalu”

“Ajudan”

Marie memiringkan kepalanya.

Murato memulai penjelasan pelengkapnya dengan tergesa-gesa.

“Ya. Nah, pria itu pria yang mengerikan. Aku mencoba menghentikannya berkali-kali, tapi dia bukan seseorang yang mau mendengarkan orang lain. Dia benar-benar bertindak tanpa konsultasi, semuanya dilakukan oleh orang itu, ya”

Murato berbicara dengan sangat cepat sedari awal.

Mulutnya berbusa dan meludah air liur saat berbicara.

Dia adalah pria yang menjijikkan dalam banyak makna.

“Kukuku, dia menghindari tanggung jawab dengan segala cara”

Pada saat yang sama, dia mencari bantuan dari Fiona dan Marie.

Aku mengerti. Aku mengerti ingin melakukan itu.

Dia benar-benar “itu” sebagai manusia, tapi aku akan mengabaikannya untuk saat ini.

Dibandingkan dengan pria seperti Theo yang tidak tahu kapan dia akan berkhianat, orang seperti ini lebih mudah dikendalikan.

Jika dia mencari pohon besar, kita hanya perlu satu pohon besar.

“Kau mengatakan kata-kata yang lebih baik sekarang huh”

Aku tidak mengatakannya.

Aku terus berbicara dengan Eleanor di dalam pikiranku.

Sementara itu terjadi, Murato terus menjilatnya.

“Jadi, bukan begitu, tolong serahkan Hidekel padaku. Orang di sana adalah seorang kenalan yang cukup lama, jadi kalau aku membujuk”

“Hidekel?”

Aku memotong kata-katanya.

“Ini adalah nama benteng barat Yalcon. Ini di antara Chigris dan Yufrates. Awalnya, ini adalah tempat yang bagus untuk menyaksikan musuh, tapi saat ini, itu terisolasi”

“Begitu ya”

Lingkup yang berpengaruh terputus berkat masuknya Yufrates ya.

“Itu sebabnya, dengan cahaya~ bujukan”

Aku benar-benar mendengarnya dengan ringan seperti yang dia katakan.

“Bujukan huh~”

“Bagaimana menurutmu, Onee-chan”

Keduanya memikirkannya secara mendalam, dan akibatnya, mereka menatapku meminta bantuan.

Aku batuk ringan dan berkata.

“Seperti yang diinginkan oleh Yang Mulia”

Aku menatap kedua saat aku mengatakan itu.

Secara implisit aku mengatakan bahwa “lakukan apa yang kau inginkan, aku akan menjaganya jika terjadi sesuatu”.

Dan itu...... mereka memahaminya dengan benar.

Fiona dan Marie menatap Murato.

“Kalau begitu, bisakah kau membujuk mereka?”

“Tolong serahkan itu padaku!”

Kata Murato sambil menumbuk dadanya.

Wajah penuh senyum, senang karena diangkat sebagai posisi penting oleh sang Ratu huh.

“Kalau gagal, Kakeru-san, tolong”

Dengan kata-kata tambahan Marie, bahunya turun bahkan aku sangat sedikit mengasihani dia.



Aku meninggalkan aula pertemuan dan berjalan melewati koridor.

Aku menyerahkan pada Nana untuk menjaga Fiona dan Marie.

Dan ketika aku berjalan melalui koridor seperti itu, seorang wanita datang, dipandu oleh seorang pelayan.

Topi sutera hitam dan gaun yang menunjukkan banyak kulit punggung.

Seorang wanita yang secara alami melepaskan jenis keseksian yang berbeda dari keanggunan bangsawan dan keluarga raja.

Delfina Homers Lanmari.

Seorang pedagang wanita yang dikatakan memiliki kekayaan setara dengan sebuah negara.

“Sudah lama, Kakeru-sama”

“Ya”

Kami berhenti dan Delfina dan aku berbicara.

Pelayan yang membimbingnya diam-diam berjalan ke sisi dinding, berusaha untuk tidak menghalangi kita.

“Kau datang”

“Ya, baru saja”

“Bagaimana? Apakah kau mendapatkan banyak?”

“Ya, sangat banyak”

Delfina tersenyum anggun.

“Begitu ya, bagus untukmu”

Aku mengatakan itu dan mengulurkan tangan ke pinggang Delfina.

Itu adalah sebuah gerakan tanpa peringatan, tidak mampu bereaksi, dia mendarat di pelukanku.

Dan setelah ituーーaku menciumnya.

Aku mengisap bibirnya yang harum.

Aku menikmati bibirnya, tidak seperti penampilannya, dia hanya menjadi gadis saat dia memasuki pelukanku.

Setelah menikmatinya dengan santai, aku melepaskannya.

“......kenapa tiba-tiba?”

“Kau mendapatkan banyak uang? Ini semua berkatku. Ini bagianku”

“Pria licik”

Delfina membuat wajah merajuk. Aku sudah melepaskannya dari pelukanku tapi dia masih cantik.

Manis bukan cantik.

Dia menarik napas dan membuat wajah serius.

Lalu, dia memberitahuku.

“Kakeru-sama. Aku ingin menerima izin”

“Apa, izin?”

“Sebenarnya, aku berpikir untuk mendapatkan keuntungan dari menjual informasi, bukan hanya persediaan”

“Informasi?”

Informasi apa?

Aku memikirkan Theo sebentar dan alisku bergerak.

“Tolong jangan salah paham, Yang ingin kujual adalah informasi Kakeru-sama dan informasi Pedang Iblis.Tentang Pedang Iblis sejati, tentang Pedang Iblis yang baru muncul, dan tentang Pengguna Pedang Iblis yang menggunakannya. Aku sedang berpikir untuk menjual ketiganya”

“......maukah kau mendapatkan keuntungan darinya?”

Aku berpikir sebentar, tapi aku tidak bisa mengerti.

Bisakah itu berubah menjadi uang?

“Bisa kukatakan, itu tergantung bagaimana cara menjualnya”

“Begitu ya”

Aku tidak mengerti apa-apa, tapi karena Delfina bilang begitu, mungkin dia akan mendapatkannya.

Jika ya, tidak apa-apa.

“Aku bisa mengizinkanmu, tapi aku punya syarat”

“Apakah ini tentang bagianmu?”

Dia berkata nakal. Aku mengabaikannya.

“Ini adalah rahasia bahwa Hikari bisa berubah menjadi manusia. Ini hanya tentangーーPedang Iblis Hikari”

“Ya, aku mengerti”

Dia berkata dengan wajah berkata “tentu saja”.

“Lalu tidak apa-apa”

Tidak ada masalah selama dia melindungi itu.

“Kau orang tua yang menyayanginya”

Aku mengabaikan kata-kata ejekan Eleanor seperti biasa.

Dan, aku mulai berjalan dengan tanganku mengelilingi Delfina.

Delfina dan pelayan yang membimbingnya terkejut.

“Kakeru-sama?”

“Apa kau ada rencana setelah ini?”

“Bertemu Yang Muliaーー”

“Lalu, pergi denganku”

Tidak apa-apa jika itu Fiona dan Marie kalau aku memberi tahu mereka nanti.

Dan begitu saja, aku menarik Delfina ke kamar terdekat.

Ada tempat tidur di dalamnya. Bingo.

Aku menariknya masuk, dan pelayan itu menutup pintu dengan panik.

Dan, aku menciumnya.

Ciuman kedua untuk hari itu.

Delfina mencocokkan gerakan mulut dan lidah kita dengan cepat.

Setelah berciuman sebentar, aku melepaskannya.

Dia memiliki wajah yang jauh lebih demam dibandingkan sebelumnya.

“Kenapa tiba-tiba?”

“Aku akan mengambil bagianku”

“Eh? Apakah kau tidak menginginkannya?”

“Aku tidak bilang bahwa aku tidak menginginkan sesuatu”

“I-Itu benar......”

“Kau tidak mau?”

“......”

Delfina membuat wajah merajuk.

“......pria cerdik”

Aku memeluk Delfina.

Aku menuangkan akumulasi semangat yang kudapatkan dari pertempuran sebelumnya ke dalam dirinya.

“Pria mengerikan......”

Malam itu larut dan dia berbisik dengan letih.

Seperti yang sudah kuduga, Delfina sangat manis saat ini.
Kujibiki Tokushou Bab 104

Diposkan Oleh: setiakun

5 Komentar: