06 April 2017

Kujibiki Tokushou Bab 86

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 86 – Akumulasi Keberuntungan

Beberapa hari kemudian, kami tiba di tempat tujuan.

200 tentara budak yang menjaga Fiona dan yang lain, itu hanya menunjukkan bagaimana Nana melatih mereka, gerakan mereka sangat seragam.

Apakah karena peralatan mereka selesai, meskipun mereka semua wanita, bahkan mereka terlihat mengesankan.

Dibandingkan dengan itu, perkemahan Siracuza setelah kami tiba adalah yang terburuk.

Menggambarkan mereka dengan beberapa kata, mereka sisa-sisa tentara yang dikalahkan.

Pedang patah, panah habis, mata mereka tidak menunjukkan kehidupan seperti apakah sudah berakhir.

Mereka tersebar di sana-sini, berbaring di tanah.

Jumlah mereka jauh lebih banyak dari 200 tentara budak, tapi mereka sekelompok tanpa harapan yang tidak akan menunjukkan setiap bagian dari semangat.

“Ini adalah tampilan khas sisa-sisa tentara”

“Kurasa juga begitu”

“Ini seperti apa yang kau sebut dulu, apakah mereka berada di atas talenan. Yang lain adalah, mereka hanya umpan yang menunggu untuk dimakan”

Kata-kata yang cukup pas.

Jumlah mereka sangat banyak, tapi kalau sudah seperti ini, bahkan Nana sendiri......tidak, paling buruk, bahkan hanya party Io bisa menutupi mereka.

Mereka hanyalah tanpa harapan.

Kami mencapai jauh di dalam perkemahan, dan berhenti berbaris.

Ada tenda terbesar di sana, dan seorang pria yang mengenakan pakaian seperti jenderal menyambut kami.

Ini adalah pria paruh baya berumur empat puluhan, yang satu ini terlihat sedikit lebih layak.

Aku membuat tanda ke arah tentara budak.

Kapten peleton pertama, Nikki, mengangkat tirai kereta ini.

Fiona dan Marie keluar kereta dengan ekspresi khawatir.

“Kami telah menunggu Anda”

“Uhm......”

Fiona bingung.

“Pertama, silakan bawa ini Yang Mulia”

Pria itu berlutut, dan mengulurkan aksesoris lambang.

Ini magic item yang menegaskan garis keturunan dari keluarga kerajaan yang kulihat sebelumnya.

Fiona menerima itu, aksesoris mengeluarkan cahaya.

ーーohhhhhh!!

Sorakan naik dari sisa-sisa tentara.

Sepertinya karena seorang pembawa bendera yang memiliki darah keluarga kerajaan muncul, mereka memiliki sedikit harapan.

“Tunggu!”

Tiba-tiba, seorang tentara muncul dengan teriakan.

Penampilannya adalah yang terburuk bahkan dalam sisa-sisa tentara, seluruh tubuhnya ditutupi dengan perban, dan perbannya berwarna merah.

Tatapannya tajam, dan memelototi Fiona dan Marie menunjukkan kemarahannya.

“A-Aku tidak akan menerima itu!”

Dia berteriak dengan suara gemetar, dia menunjuk tepi senjatanya, tombak, menuju keduanya.

“Penghujatan! Apa yang kau lakukan!”

Jenderal itu berteriak.

“Diam! Aku sudah cukup muak dengan bertempur! Toh, mengapa seorang putri datang terlambat! Tidak ada yang akan terjadi meskipun satu atau dua orang muncul! Ini sudah berakhir, itu sudah berakhir untuk negeri ini!”

“Apa katamu!”

“Aku tidak akan mati untuk sesuatu seperti itu, aku tidak akan menyerang sampai mati!”

“Dasar bajingan......”

Jenderal itu telah memunculkan urat-urat di pelipisnya.

Dia marah, oke, aku mengerti bagaimana perasaannya.

Menunggu lama darah kerabat keluarga kerajaan yang akhirnya datang, dan ketika ia merasakan sesuatu seperti “Bagaimana kalau kita bertempur!”, Beberapa bajingan yang mengomel tiba.

Dan kemarahan Jenderal itu, seorang tentara yang seharusnya goyah mengangkat emosinya lebih tinggi.

“Diam! Kalau sudah seperti ini, aku tidak peduli lagi! Aku akan membunuh mereka dan aku akan mati!”

Tentara itu menyerang Fiona.

“Apa boleh buatーー”, aku meletakkan tanganku pada Eleanor.

“Tunggu, biarkan aku di sini”

Kata Eleanor.

Sesaat kemudian, aura gelap bangkit dari tubuhku.

Kepadatan aura Itu lebih tinggi dibandingkan sebelumnya.

Aura itu bergerak seperti tentakel, dan menjerat tubuh tentara itu.

“A-Aku tidak bisa bergerak”

Aura itu menahannya dengan erat, ia tidak bisa bergerak sama sekali.

Aku menatap Eleanor.

“Apa ini”

“Kekuatanku”

“Kau tidak memiliki ini sebelumnya kan”

“Kau menggunakanku dengan benar, nggak? Coba kendalikan ini, kalau kau bisa, kau akan melihat sesuatu yang lebih hebat dari 100%”

Dia bilang lebih dari 100% dengan mudahnya.

Nah, terserah, itu adalah sesuatu yang kukatakan dulu.

Saat ia berharap......aku akan menggunakan dia sepenuhnya.

Aku menarik napas dalam-dalam, dan mengerim kesadaranku ke aura gelap Eleanor.

Aku membayangkan......aku memakainya, seolah-olah aku mengenakan jaket.

Aku meletakkan tanganku di dalam jaket itu, dan bergerak.

“Ga...... ha......”

Aku mencekik pria itu menggunakan aura.

Pria yang lehernya dicekik berjuang.

Dan sambil melakukan itu, aku mendekati pria itu.

Aku mencubit ujung tombak yang dia pegang, * Paki!*, aku memotongnya, dan membuangnya.

Sekeliling menjadi bising karena apa yang terjadi.

“Apa itu......”

“Apakah ia manusia?”

“Aku tahu itu, itu Pedang Iblis Eleanor”

“Kau bilang, itu Pengguna Pedang Iblis?”

“Itu Pembunuh Red Dragon......”

Dicampur dengan berbagai jenis suara, aku bisa merasakan rasa takut dan kagum mereka.

Sementara menahan pria itu dengan aura, aku berbicara dengan jenderal.

“Aku Yuuki Kakeru. Aku datang ke sini untuk membuat mereka berdua, Fiona dan Marie ratu”

“S-Saya Theo Customas. Saya berterima kasih, Yang Mulia Baron Yuuki”

Dia memanggilnya seperti itu. Ini tepat karena aku baron di Siracuza, jadi kurasa dia tahu tentangku.

Kalau begitu, itu akan jauh lebih mudah.

“Ini adalah saranku. Ini akan jadi merepotkan jika pria semacam ini muncul lagi mulai sekarang. Aku akan melakukan sisanya, sehingga lepaskan orang-orang yang tidak ingin bertempur”

“Tapi, jumlah tentaranya akan......”

“Kubilang, aku akan melakukan sisanya”

Aku mengatakan itu, dan dengan sengaja memindahkan aura gelap.

Aura menyebar, dua kali lipat area.

“Ini bahkan tidak akan membawaku lima menit untuk membunuh semua orang-orang ini. Jumlah sebanyak ini, itu tidak masalah jika mereka ada di sekitar atau tidak”

“......saya mengerti, saya akan mematuhi”

Theo mengatakan itu, dan mengirim perintah.



Kami memasuki tenda Theo, dan Fiona dan Marie duduk di kursi tertinggi.

Theo mendekati mereka berdua, dan berlutut di depan mereka.

“U-Uhmmーー”

Karena hal tiba-tiba itu, Fiona panik, dan hampir berdiri.

Aku menghentikannya dengan mengangkat tanganku, dan memberi isyarat dengan mataku.

Fiona duduk lagi.

Sambil berlutut, Theo menyapa mereka dengan cara yang mereka lakukan di Siracuza, dan berdiri lagi.

“Saya sangat senang bahwa Yang Mulia Putri telah datang. Customas Theo, ia akan menggunakan hidupnya untuk menghidupkan kembali Kerajaan kami”

“U-Un. Silakan lakukan”

“Ha!”

Melihat ada jeda, aku melangkah di antara mereka.

“Bagaimana keadaan perang saat ini?”

“Memalukan, semua tentara Siracuza hanya ada di sini. Sekarang, semua wilayah Siracuza ditaklukkan oleh Raja Barbar Thioza. Menurut rumor, ia juga mengirim utusan ke empat kerajaan lainnya”

Utusan? Untuk apa.

“Dia mungkin ingin mengatakan ‘Aku menaklukkan seluruh wilayah Siracuza, mari kita bersama dari sekarang’, atau sesuatu yang mirip dengan itu”

Begitu ya.

“Jika empat kerajaan lainnya telah setuju, tidak, meskipun mereka menyetujui. Jika mereka diakui sebagai sebuah negara, kita akan kehilangan semua harapan pada menghidupkan kembali Siracuza. Pertama, untuk mencabut itu, kita harus menunjukkan bahwa tentara utama Siracuza kembali, kita harus membalas di suatu tempat”

“Daripada itu, aku punya cara yang lebih baik”

“Apa itu?”

“Tunggu saja”

Aku meninggalkan semua orang, dan warp.

Dari tenda kecil di wilayah terpencil Siracuza, aku warp ke Ibukota Kerajaan Calamba, Meteora.

Aku bertemu seorang maid yang kukenal dan bertanya keberadaan Rika, dan dari sana, aku warp ke kamar ratu.

Dan ada Rika.

“Kakeru!”

Melihatku, Rika berdiri dengan penuh kebahagiaan, ia berlari padaku dengan gerakan kecil.

“Apakah kau datang untuk bermain? Aku tahu! Aku telah memilih gadis-gadis untuk Kakeru, maukah kau bertemu dengan mereka?”

“Aku akan melakukannya nanti......aku akan datang lagi malam ini. Daripada itu, aku datang hari ini karena aku memiliki sesuatu yang ingin kutanyakan darimu”

“Tanyakan?”

“Berapa banyak yang kau tahu tentang Siracuza?”

Segera aku bertanya, ekspresi Rika berubah.

Dari ekspresi itu seperti anak anjing mengibaskan ekornya ke pemiliknya yang kembali, untuk wajah ratu penuh martabat.

“Thioza telah hampir menaklukkan seluruh wilayah Siracuza, dalam waktu dekat, seorang utusan akan datang ke negara kami”

“Begitu, kalau kau tahu sebanyak itu, maka akan lebih mudah”

“Apa maksudmu?”

“Aku memutuskan untuk pergi dengan sisa-sisa Siracuza. Keluarga kerajaan memiliki beberapa korban, jadi aku akan mendukung mereka. Itu sebabnyaーー”

“Aku mengerti”

Sementara aku berbicara, Rika berkata

“Aku akan mencoba untuk mengulur waktu untukmu. Ayo lihat. Aku harus memberitahu mereka sesuatu seperti, “Karena masih ada yang selamat dari keluarga kerajaan, datang lagi setelah kau mencabut semua akar-akarnya”.”

Rica paham dengan cepat, dan sarannya adalah yang terbaik yang sesuai dengan situasiku, dia benar-benar percaya padaku.

Aku mencium Rika.

“Kau, kau benar-benar seorang wanita pintar”

“O-Oh......”

Rika menunduk, pipinya memerah.

“Jadi aku akan kembali untuk membuat beberapa kemajuanーーaku akan datang lagi malam ini”

“Ya!”

Rika menjadi sangat senang.

Aku membawa cerita yang sama pada Helena dan Aura.

Mereka berdua siap menyetujui seperti yang Rica lakukan.

Untuk sementara, ini seharusnya cukup untuk mengulur waktu.
Kujibiki Tokushou Bab 86

Diposkan Oleh: setia kun

3 Komentar: