23 December 2016

Hyaku ma no Shu Bab 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 7 IBLIS ITU MELEMPARI YANG MEREKA BUAT


“Merea, kau menggunakan [Future Stone Fiunace] ya?“

“— Ough!?“

Sudah setahun sejak Future Stone mengakibatkan menjadi “Raja dari para Raja Iblis“. Bahkan sekarang, ada saat di mana Merea mengumpulkan Future Stone.

Sesaat, memegang Future Stone yang dia kumpulkan, hasil tak berubah atau menjadi lebih baik.

Di sisi lain, penduduk roh telah menurun menjadi satu digit.

Hari itu, Flounder bertanya pada Merea sambil tersenyum yang tampaknya dipaksakan.

Tampaknya tindakan Merea ini ketahuan.

Kalau memang terjadi, maka mereka mungkin juga telah menemukan tujuan utamanya menyembunyikan batu itu agar tidak membiarkan para roh menggunakannya.

"Aku tahu. Jadi, apa hasilnya?“

“Erm..... P-Pahlawan Hebat?“

“Merea benar-benar tak pintar berbohong ya.“

"Iya…"

Tepatnya, dia buruk dalam berbohong kepada roh-roh yang juga orang tuanya.

Meskipun ia bisa menipu anak-anak Naga Langit yang turun untuk bermain dengan cerita pembibitan tak wajar yang dibuat dengan kebohongan dijalin bersamaan, jika lawannya adalah Flounder lidahnya selalu terputus-putus.

"Biar kutebak. — “Raja Iblis“ hasilnya kan?“

“Eh!? B-Bagaimana kau tahu?“

“Haha, aku berhasil memprediksi sedikit seperti itu. Prediksi itu telah berkembang lebih besar dan lebih besar dalam diriku, mungkin itu karena cerita [Naga Langit] Clautice tentang dunia belakangan ini.“

“Apa ceritanya?“

“Ada rumor tentang “Berburu Raja Iblis“ terjadi di dunia belakangan ini.“

“Berburu Raja Iblis...“

“— Un. Ada sesuatu yang mencurigakan tentang hal itu. Tampaknya negara kota di dunia ini memiliki lebih haus kekuasaan daripada yang kupikir.“

Ujar Flounder sementara tiba-tiba meluruskan postur tubuhnya. Merea meniru juga, telah meluruskan postur tubuhnya sedikit juga.

Flounder mengambil napas dan seakan menyiapkan dirinya, dia mulai memancarkan ekspresi serius dan mulai berbicara.

◆◆◆

“Aku sudah memberitahu Merea tentang deskripsi “Raja Iblis“ berubah dari penghinaan kuat dan personifikasi kejahatan hanya makhluk terlampau kuat, kan?“

"Iya sedikit."

Tampaknya Flounder sekarang akan berbicara tentang kisah-kisah rinci mengenai Raja Iblis.

“Tentang kata-kata itu, di masa lalu, itu tak dikenal sampai tersebar luas. Sesuatu seperti “Hanya Makhluk Terlampau Kuat“ tampaknya juga berbeda kan?“

Flounder tampak bermasalah, tertawa.

“Sekitar waktu ketika aku masih disebut pahlawan, seorang yang terlampau kuat dan personifikasi kejahatan itu disebut Raja Iblis. Namun, sekitar waktu itu aku tewas, “Personifikasi Kejahatan“sebagian telah dihapus, dan itu menjadi sebuah kata yang mewakili makhluk yang sangat kuat. Era di mana aku tinggal pastilah “Titik balik“ yang mengarah pada perubahan itu.“

Titik balik.

Bagaimana transisi terjadi dalam artian itu, tentu saja Merea masih belum tahu.

Untuk itu Merea yang menebak alasan di pikiran terdalamnya, Flounder di sisi lain hanya mengubah pertanyaan ke arahnya.

“Jadi, apa kau punya ide bagaimana hal itu berubah jadi seperti itu?“

“NHN...“

Merea memiliki beberapa ide untuk alasannya. Namun tak satu pun tampaknya cocok. Sementara masih bertanya-tanya tentang hal itu, seakan kehabisan waktu untuk menebak, Flounder berbicara di depannya.

“Itu karena para Raja Iblis yang merupakan personifikasi kejahatan telah menurun drastis. Dan sebelum semua orang menyadari, ancaman yang mereka punya tak ada lagi. Tirani yang memiliki kekuasaan dan diolesi dengan kejahatan kebanyakan itu dibunuh.“

“Bukankah itu hal yang bagus?“

“Un, pada bagian itu.“

Senyum Flounder telah berubah menjadi pahit.

“Namun karena itu “Musuh Bersama“ dari para manusia— lebih dari bangsa-bangsa telah tak ada lagi. Karena mereka memiliki musuh bersama sebelumnya, berbagai negara benar-benar tak memikirkan apapun kepada bangsa-bangsa lain, tetangga mereka. Karena senjata yang mereka punya adalah sebelum menghadapi lawan yang sama. Namun, ketika para Raja Iblis tewas, suasana berbahaya telah menyelimuti berbagai bangsa.“

“Intinya!“

“Walau kau mengeluh tentang sejarah itu tidak akan mengubah apa pun. Bagaimanapun, itu mengakibatkan hal saat ini, perang telah meletus antara berbagai bangsa.“

Ini adalah cerita yang mengerikan. Merea menganggap tolol.

“Dan sehingga perang meletus di berbagai negara, arti dari kata [Raja Iblis] telah berubah. Itu berubah dengan kenyamanan negara-negara.“

"Apa maksudmu?"

“Negara-negara telah menginginkan kekuatan yang kuat untuk digunakan dalam perang.“

Nah, dengan kata lain, bagi mereka untuk pergi berperang dan memenangkannya, mereka menginginkan jumlah kekuasaan yang wajar. Mereka mungkin sudah menyisihkan berbagai masalah yang akan disebabkan dan hanya terfokus pada kemenangan.

“Sementara membicarakan tentang “Kekuatan besar“, kata “Raja Iblis“ keluar. Namun, raja iblis sekarang tidak ada yang tersisa. Jumlah mereka di mana menurun karena perburuan.“

“Un.“

“Karena itu, perhatian negara-negara beralih ke target lain.“

“Target lain?“

"Iya. — Untuk orang-orang yang ada sebelum jumlah dari Raja Iblis di mana menurun, makhluk yang mirip dengan obat-obatan bagi mereka, mereka mengalihkan perhatian mereka terhadap para “Pahlawan“.“

Merea mulai pusing. Dia mampu memprediksi jalan sejarah dari kata-kata Flounder.

“Para pahlawan yang menghadapi raja iblis itu kuat. Namun, mereka tak jahat. Sebaliknya, mereka adalah keberadaan total sebaliknya. Ketika raja iblis berkurang, mereka yang disebut pahlawan telah kehilangan tugasnya. Namun beberapa dari pahlawan telah kembali pada mata pencaharian mereka karena berbagai keinginan mereka. Untuk berusaha dalam bisnis, meningkatkan teknik mereka, mengajari seni bela diri yang dikuasai mereka dalam rangka untuk mencapai kesejahteraan dan membuka dojo. Untuk memanfaatkan kemampuan yang berlebihan mereka, menjalani petualangan yang tak diketahui. Ada berbagai jenis pahlawan. Mungkin karena perjuangan mereka melawan raja iblis, mereka telah memutuskan untuk menjauh dari konflik.“

Menatap langit dengan mata penuh dengan nostalgia, Flounder mengatakan itu. Tapi garis pandang Flounder perlahan jatuh ke tanah.

“Namun, para pahlawan itu bertemu dengan tragedi.“

Tiba-tiba, di tengah-tengah percakapan adalah kata yang penuh dengan melankolis.

— Tragedi.

“Kesimpulannya, negara-negara itu memutar perhatian mereka terhadap para pahlawan yang telah dibuat menjadi raja iblis.“

“Oh....“

— Aku tahu itu akan segera mengarah ke situ.

Merea tak bisa menahan diri untuk melepaskan napas berat.

“Awalnya mereka menundukkan kepala mereka dan memohon dengan mengatakan “Bekerja samalah pada perang ini“ kepada para pahlawan. Para pahlawan itu tak bisa menemukan alasan yang baik untuk mengubah permusuhan menjadi negara saingan mereka dalam perang. Itu sebabnya, mereka yang tak bisa melawan kehormatan mereka, menolak untuk berpartisipasi dalam perang. Bagi mereka untuk pergi bersama dengan keegoisan itu, tentu saja mereka menolak. Namun, negara-negara itu sangat berharap untuk kekuatan-kekuatan menarik yang mereka miliki. Tapi mereka adalah pahlawan, mereka tak bisa memaksanya dan secara alami, mereka juga tak bisa dipaksa mengambil kekuatan mereka. Dan ketika semua pintu untuk mereka telah ditutup, seseorang mengucapkan—“

Mereka hanya harus melakukannya dengan menggunakan “label“.

“Dan akhirnya, bagi mereka untuk mengambil kekuatan para pahlawan dengan paksa, mereka dibuat label “baru“ bagi mereka.“

◆◆◆

“Mereka mendirikan pahlawan sebagai “inkarnasi kejahatan“ Raja Iblis.“

◆◆◆

“Setelah itu dimulai, itu tak bisa dihentikan lagi. Metode setengah hati itu sudah berlebihan. Label raja iblis mulai menempelkan dirinya sendiri pada para pahlawan lainnya. Setelah itu, para pahlawan telah menjadi raja iblis era berikutnya.“

Ini adalah cerita yang sangat kejam. Kata raja iblis, menjadi sesuatu yang mirip dengan melempari iblis pada masa itu. Merea teringat kata-kata Tyrant.

◆◆◆

“Makhluk yang mirip dengan itu hanya akan datang dengan berbagai cara. Hanya namanya saja yang berubah.“

◆◆◆

Situasi mereka lebih buruk dibandingkan dengan kata-kata Tyrant.

Artinya tak berubah pada waktunya.

Dengan kata lain, kebencian yang “Raja Iblis“ dari era masa lalu terakumulasi memebani mereka yang membawa itu pada era berikutnya.

Sebaliknya, itu menjadi sesuatu seperti "Raja Iblis adalah penyebab utama" semuanya.

Merea berpikir begitu dengan cara yang sama.

“Selama itu berulang-ulang, akhirnya efektivitas itu menjadi buruk. Pemalsuan kejahatan itu repot-repot dibuat dan pada akhirnya, perbedaan kata 'raja iblis' telah berubah menjadi sesuatu yang identik dengan “Terlampau Kuat“.“

"Begitu….ya."

Sulit untuk mengangguk.

Namun walaupun ia menolak untuk mengangguk, bukan berarti sejarah akan berubah.

“Tampaknya standar untuk memiliki label 'raja iblis' juga telah jadi lebih rendah. Saat era perang telah bergerak maju, sesuai, reproduksi mungkin tidak efektif. Mendengar itu dari kata-kata Naga Langit Clautice, aku berhasil memprediksi masa depan yang menjijikkan seperti itu.“

Dengan kata lain,

“Membandingkan Merea pada standar tersebut, setelah turun ke masyarakat, kau pasti akan dibandingkan dengan raja iblis.“

Mengatakan itu, Flounder tersenyum pahit. Ia mampu melihat berbagai perasaan yang berada dalam senyum pahit. Ejekan diri, kesendirian dan kemarahan juga. Selain diwarnai dengan kekhawatiran, itu masih memiliki berbagai perasaan di dalamnya.

“Kalau kau turun dari gunung dan menampilkan kekuatan dari roh-roh heroik yang diam di dalam dirimu, kekuatan yang kau abdikan dirinya ke dalam, akibatnya kau mungkin diberi label sebagai raja iblis.“

Jadi memang itu terjadi atau jadi Merea yakin.

Dan seterusnya, Merea merasa bahwa ia akhirnya menyadari, alasan di balik kemarahan dan kesedihan yang berada pada senyum pahit Flounder.

Dengan kata-kata “Kekuatan Roh-Roh Heroik“, ia menyadarinya.

Flounder berpikir bahwa mereka adalah kesalahannya sendiri.

Menjadikannya pahlawan adalah keinginan dengan niat baik.

Walau ia tidak mampu menjadi pahlawan, setidaknya ia harus memiliki kekuatan untuk melindungi orang lain, ia dibesarkan dengan itu di dalam pikirannya.

Namun, seperti terakumulasi, Merea telah menjadi seseorang terlampau kuat.

Mungkin, bahkan melebihi harapan roh-roh heroik.

Tepatnya berhasil, memanfaatkan atau mungkin menguasai esensi dari roh-roh, jiwa yang menumpuk, Merea.

Dengan menjadi seseorang yang kuat, Merea akan dicap dengan label “Raja Iblis“.

Pada saat ia menyadari itu, bersama dengan depresiasi diri dalam dirinya, takut, sedih dan marah terhadap era itu lahir di dalam Flounder.

Itu sebabnya berbagai perasaan dapat dirasakan dalam senyum pahit Flounder saat ia bercerita.

“Ini tirani.“

Merea menyadari itu, tapi tak tahu bagaimana bereaksi terhadap itu, mengucapkan kata-kata itu dengan nada ringan.

Meskipun ia ingin meringankan Flounder dengan mengatakan bahwa ia benar-benar tak keberatan, walau ia tidak keberatan, itu tidak mungkin sama dengan Flounder.

Mungkin, tidak peduli apa yang dia katakan, itu tidak akan menghancurkan senyum pahit yang Flounder miliki.

Merea juga memahami hal seperti itu.
Hyaku ma no Shu Bab 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment