16 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 58

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 58 - Menandingi Ribuan


Aku datang ke tempat Rika.

Saat aku masuk, dia mengadakan pertemuan dengan orang-orang yang tampaknya suka memerintah, jadi kupikir aku akan datang nanti, tapi aku tertangkap oleh ekspresi Rika.

Itu adalah wajah yang hampir menangis.

Sama seperti itu, aku berjalan ke mana Rika berada.

"Baron Yuuki? Kami sedang rapat penting"

"Baiklah, baiklah"

Seorang pria setengah baya mencoba untuk mendorongku pergi, tapi seorang pria muda menghentikan itu.

Aku mengabaikan mereka berdua, dan bertanya pada Rika.

"Apa, apa terjadi sesuatu?"

"Kakeru...... Selamatkan aku"

"Ou, apa yang harus kulakukan"

Aku mendengar cerita dari Rika.

"Artinya, tempat yang disebut barisan depan Saria telah runtuh, sehingga ingin aku melakukan sesuatu tentang hal itu"

"Un"

"Aku mengerti. Kalau barisan depan telah runtuh, tentara mungkin diperlukan. Persiapkan mereka dengan cepat, aku akan melakukan persiapan di bagianku"

"Aku mengerti. Acheron, kumpulkan semua tentara yang Anda bisa"

"Apakah Anda serius, Yang Mulia, lebih baik korban selamat dan mengencangkan penjagaan kami, daripada membalas"

"Itu hanya ketika Kakeru tidak ada"

Nyata Rika dengan jelas.

"Kalau Kakeru, dia akan melakukan sesuatu tentang hal itu"

"Ou, aku akan melakukannya. Aku hanya perlu untuk mendorong mundur tentara musuh, dan merebut kembali tempat yang bernama Saria kan"

"Tenang......"

"Acheron, ini perintah"

Nyata Rika lagi. Dengan nada memerintah.

"......saya paham"

Acheron menyerah.

Selanjutnya, pria muda itu membuka mulutnya.

"Hanya ada satu masalah"

"Statis?"

"Posisi Baron Yuuki. Pengguna Pedang Iblis, Goshaku-sama. Bila saya benar, ia pasti menerima baron dari Comotoria. Bila Anda pergi ke barisan depan, bukankah Baron Yuuki memperburuk posisinya?"

"Tidak peduli"

Nyataku.

"Apa yang salah dengan menyelamatkan wanitaku sendiri. Dan kalau mereka ingin mengambil baron-ku dengan itu, biarkan mereka melakukannya"

"Kakeru......"

Mata Rika basah.

Sepertinya dia bergerak. Dia meneteskan air mata, tapi itu jauh lebih baik daripada wajah menangis sebelumnya.

"Artinya, seperti itu ya. Apakah ada masalah lain?"

Aku memandang Acheron dan Statis. Sepertinya tak ada.



Aku warp, kembali ke mansion sebentar, dan kembali membawa Nana dan Io denganku.

Karena keduanya akan berguna di medan perang, aku membawa mereka denganku.

Membawa keduanya, sementara terlihat oleh Rika, kami berangkat bersamaan dengan tentara yang berkumpul.

Saria adalah tempat yang akan kupergi untuk pertama kalinya, jadi aku bergegas dengan kuda.

Setelah berlari di sana selama satu hari dengan hampir tidak ada istirahat, aku mencapai benteng yang dikelilingi.

"Apa itu?"

Aku bertanya pada Nana yang berada di sisiku.

"Ini harusnya benteng yang disebut Debai. Saat bendera terlihat, sisi Calamba sedang dikepung, dikelilingi oleh sisi Comotoria"

Melihat hati-hati setelah penjelasan Nana, tampaknya benar-benar seperti itu.

Di atas itu, benteng itu juga diserang, dan tampaknya akan kalah.

"Kalau diambil, mereka mungkin akan maju ke base berikutnya"

Yah, itu benar.

"Yosh, ayo kita memasuki benteng duluan"

"Kita akan masuk?"

Io terkejut.

"Kita akan menyerang lewat belakang, dan masuk ke benteng sekaligus. Nana, lakukan yang kau mau"

"Dipahami"

"Io juga. Neminjamkan sihir petir"

【Magic Power of Lightning akan dipinjamkan kepada Io Akos. Waktu Tersisa: 59 menit 59 detik】

"A-Aku mengerti"

"Yosh, ayo pergi"

Aku memegang Eleanor dan Hikari, dan menyerang dengan Nana, Io, dan tentara kami mengikuti kami.

Tentara Comotoria melihat penyadapan kita.

Ada sekitar ribuan tentara musuh yang mengelilinginya, tapi itu tidak masalah dengan menerobos.

Ratusan tentara yang aku miliki dari Rika menerobos, dan mencapai benteng.

"Aku telah diberitahu oleh Yang Mulia Ratu, buka gerbangnya!"

Aku berteriak dengan suara nyaring menuju benteng.

Tidak seperti suara medan perang, suara keragu-raguan bisa didengar.

Gerbang tidak akan membuka, sepertinya mereka ragu-ragu.

Cih, dasar tidak kompeten.

Dan sementara itu terjadi, tentara musuh menutupi.

Para tentara yang kubawa denganku runtuh.

"Cih!"

Aku berbalik, dan menebas tentara musuh.

"Nana! Pimpinlah tentara dan pergi ke belakangku. Dan bujuklah mereka untuk membuka gerbang"

"Apa yang akan Aruji lakukan"

"Aku akan masuk nanti"

"Dipahami"

"Io, tembaklah sihir sebanyak yang kau mau. Kalau kau mau, jangan keberatan menyerang mereka denganku"

"Aku mengerti"

Aku menghentikan tentara musuh dengan Io.

Dan sementara itu terjadi, entah bagaimana Nana membujuk para tentara Calamba di benteng, dan masuk dengan tentara yang kami bawa.

Sementara melawan tentara musuh, aku masuk terakhir.



"Aku ajudan Tentara Penaklukan Comotoria, Eria Irio"

Setelah memasuki benteng, seorang wanita menyambut kami.

Seorang wanita yang tampaknya dingin, dan tidak memiliki fleksibilitas.

"Aku Yuuki Kakeru, seorang baron. Aku datang, diberitahu oleh Rika. Maaf, tapi kau akan mendengar perintahku"

"Rika......?"

Alis Eria menyipit.

"Daripada itu, situasinyaーー"

"Aruji, sepertinya musuh melanjutkan serangan mereka"

Ujar Nana.

"Cih! Tiada akhir"

"Kita akan mencegat"

Kata Eria.

"Tunggu, serahkan ini padaku"

"Serahkan ini, maksudmu?"

"Tiada akhir bermain bertahan biasanya, kan? Aku ingin berbicara dengan tenang. Aku akan membuat mereka diam sebentar"

"Apa yang kau rencanakan?"

"Buka gerbangnya. Jangan menyerang sampai aku berkata begitu"

"Tapi......"

Aku mengabaikannya, dan berjalan menuju gerbang.

Tentara itu terkejut, tapi aku berkata dengan nada tegas, dan biarkan dia membuka gerbang.

Aku pergi ke luar benteng sendiri.

"Tutup"

"I-iya"

Aku berdiri di depan gerbang, dan memelototi tentara musuh.

Eleanor, dan Hikari.

Aku memegang mereka berdua, dan menutupi tubuhku dengan dua kali aura gelap.

Tentara musuh yang kembali menginvasi berhenti.

"Namaku Yuuki Kakeru!"

Ketika aku mengucapkan namaku, mereka berdentang.

"Orang-orang yang ingin mati...... majulah!"

Aku berteriak dengan suara nyaring.

Gemerincing berhenti.

"Wa~, Otou-san, begitu dingin~"

"H-Hmph. Ini wajar"

Sambil memegang ibu dan anak yang berbicara dalam kepalaku, aku melototi tentara musuh yang telah diam.

Setelah menunggu beberapa saat, tentara musuh menyerang.

Ini kavaleri, jumlah mereka sepuluh.

Aku berhenti menyerang mereka, dan menebas mereka semua dengan Pedang Iblis dan juga kuda mereka.

Sepuluh dari mereka menyerang lagi. Aku menebas mereka yang hanya ingin seperti sebelumnya.

Berikutnya, panah terbang dari jauh. Panah yang jatuh seperti hujan, aku menebas semuanya dengan Pedang Iblis.

Dan terakhir.

"Namaku Manos, aku akan menantangmu untuk pertarungan satu lawan satu"

Orang yang telah menantangku penuh percaya diri, aku memotong dia menjadi setengah dengan satu tebasan miring.

Aku mengalahkan semua musuh yang menyerang satu per satu sendiri.

Dan setelah melakukan itu, aku merasa seperti menakuti dan mengacaukan pihak mereka.

Setelah beberapa saat, tentara Comotoria mundur, mengelilingi benteng Debai dari jauh, dan berhenti bergerak.

Setelah mengonfirmasi itu, aku kembali ke dalam benteng dengan tenang.
Kujibiki Tokushou Bab 58

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment