24 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 62

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 62 - Mengumpulkan Budak Yuuki


Sore di dalam mansion.

Althea yang dalam mode muda, dan aku yang *MofuMofu* Miu sementara dalam mode sage karena kekuatanku disedot.

"Merebut Saria itu merepotkan. Mereka adalah tentara yang tidak familiar denganku, sehingga mengecualikan diriku, gerakan tentara itu satu tempo akhir. Mereka bahkan sempat bingung ketika kita warp "

"Orang-orang yang familiar denganmu tidak perlu disebutkan, tapi apa boleh buat dengan tentara umum"

"Tidak bisakah melakukan sesuatu dengan itu?"

Aku bertanya pada Althea. Aku ingin kebijaksanaan seorang sage.

"Apakah kau memintaku?"

"Iya"

"Kau harus memiliki penjaga elit"

Althea yang menjawab segera mengatakan itu dengan nada guru.

Ini cara Althea berbicara ketika dia mengajarkan sesuatu kepadaku.

Sambil *MofuMofu* Miu, aku meminjamkan telingaku.

"Kau harus membuat korps yang biasanya kau kenal, bukan tentara yang dipinjamkan kepadamu setiap kali sesuatu terjadi, kau harus membuat korps yang kenal tentangmu"

Althea mengatakan itu, berdiri, dan menatap luar jendela.

"Sekitar sana tanahmu kan"

"Iya, entah bagaimana aku membelinya"

Menggunakan uang untuk mendapatkan tiket lotere, aku telah membeli tanah di sekitar mansion belakangan ini.

Bagusnya aku beli itu, tapi tanah itu jujur saja, tidak kugunakan, tanah itu kupikir akan kugunakan untuk tanaman.

"Bangunlah barak di sana, dan suruh mereka tinggal di sana. Ketika sesuatu terjadi, kau hanya perlu membawa mereka denganmu menggunakan warp "

Aku memikirkan saran Althea.

Korpsku sendiri, korpsku sendiri yang milikku sendiri.

Entah bagaimana, kedengarannya sangat bagus.



Aku warp ke perusahaan pedagang Delfina.

Delfina melirikku yang tiba-tiba muncul di depannya, dan terus menulis sesuatu di kertas di tangannya.

Bisnis dulu, bekerja dulu, dia wanita yang seperti itu.

Ada banyak saat-saat seperti ini ketika aku datang untuk membawanya, dan itu bukan pertama kalinya dia mengabaikanku.

Aku bersandar ke dinding, dan menunggu tangan Delfina bebas.

"Siapa saja"

"Apakah Anda menghubungi kami"

"Proses ini. Kalau sudah selesai dikumpulkan, kirimkan ke istana Calamba. Cepat"

"Saya mengerti"

Pria itu mengambil kertas dari Delfina, dan segera pergi.

Seolah-olah ia tidak melihatku.

"Selamat datang. Ini masih awal bagimu untuk menjemputku"

Selesai pekerjaannya di beberapa bagian, Delfina berbicara kepadaku.

"Aku ingin bertanya. Daripada itu, aku mendengar nama, Calamba?"

"Iya, Calamba dan Comotoria. Sangat dekat akhir perang, jadi kupikir aku akan mendapatkan keuntungan untuk terakhir kalinya. Hal-hal begitu, itu dapat keuntungan terbaik di sekitar akhir"

"Kau benar-benar hebat ya"

Seperti yang diharapkan dari wanita yang menamai dirinya salah satu pedagang terkaya di dunia.

"Tapi, kau harus melakukannya ya"

Kalau terlalu berlebihan, Calamba akan, bukan, Rika mungkin akan bermasalah.

"Aku hanya mengatur hal-hal yang dibutuhkan untuk harga mereka"

"Tidak ada masalah jadi"

"Dan kemudian, kau datang untuk apa?"

"Ahh, sebenarnya ーー"

Untuk Delfina, aku membicarakan hal-hal yang kudengar dari Althea.

"Kalau memang begitu, korps yang telah kupinjam padamu sebelumnya, apa kau ingin membelinya?"

"Tidak, aku ingin mengumpulkannya dari awal"

Melakukan hal itu, Althea mengatakan bahwa loyalitas tentara akan lebih tinggi.

"Kau bilang kau ingin mengumpulkan yang baru huh"

"Itu benar. Jadi, aku ingin kau mengumpulkan budak. Dari 200 sampai 300."

"Kau akan membuat korps dengan budak saja"

Delfina jadi sedikit terkejut.

"Itu benar"

"Aku mengerti. Aku akan membawa daftarnya sore"

"Sore? Itu cepat"

"Kecepatan adalah dasar-dasar bisnis sih"

Delfina tersenyum senang.

Jujur, itu adalah senyum yang sedikit menakutkan, tapi itu dapat diandalkan.

"Dan juga, aku ingin membuat sebuah bangunan di mana korps dapat tinggal. Aku memiliki lahan di sekitar mansion, jadi di sekitar sana."

"Aku akan mempersiapkan hal itu"

"Peralatan juga. Aku ingin orang-orang menonjol di medan perang. Seragam dan menonjol"

"Aku mengerti"

Ini jauh lebih baik huh.

"Berapa banyak, bagusnya"

"Jujur saja, itu tergantung pada budaknya. Budak tempur yang terlatih baik"

"Tidak, aku ingin melatih mereka sendiri sehingga mereka bisa terbiasa denganku. Selama mereka sehat, maka tidak ada masalah"

"Kalau begitu, aku bisa menjualnya dengan murah. Kalau ada 15.000 koin perak maka akan ada perubahan"

Delfina menjawab segera. Dia mungkin menghitung itu di dalam kepalanya dalam sekejap.

"Aku mengandalkanmu"

"Aku mengerti"

Kesepakatanku dengan Delfina selesai.

"Ah!"

Aku teringat sesuatu yang penting, dan sebelum aku warp, aku berkata pada Delfina.

"Semua budaknya harus perepuan"

"......Aku mengerti"

Mata Delfina melebar sesaat, tapi ia segera kembali dirinya sendiri dan berkata itu.

Sama seperti itu, aku akan mengangkat korps diriku sendiri langsung.
Kujibiki Tokushou Bab 62

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment