24 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 63

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 63 - Membuat Para Budak Tunduk


"Ada 200 budak totalnya, aku sudah mengumpulkan yang muda dan bersih dari seluruh negeri. Seperti yang kau inginkan, mereka "belum dilatih" sehingga hati mereka tidak ada masalah, tetapi ada sekitar 20%-nya menderita kekurangan gizi"

"Aku hanya perlu membuat mereka makan dengan benar?"

"Terus terang saja, ya"

Delfina segera menjawab.

200 budak perempuan yang telah berbaris di ruang terbuka dua puluh meter dari mansion. Aku, yang melihat itu, dan Delfina yang melaporkan secara spesifik.

Ini hari ketiga sejak aku memutuskan untuk membeli, Delfina mengumpulkan para budak yang kupilih.

Sebagai pedagang, dia bagus seperti biasa.

"Miu"

"Iya!"

"Untuk sementara, buatlah mereka makanan, buat mereka makan semua yang mereka inginkan"

"Saya mengerti"

"Dari bagian hari ini saja boleh"

"Iya!"

Miu menjawab cepat, dan untuk persiapan, ia kembali ke mansion lagi.

"Nana"

"Ha!"

Kali ini, aku memanggil Nana. Tidak memakai armor biasa, dia menjawab dengan ekspresi yang bermartabat saat mengenakan light armor.

"Bisakah aku membiarkan kau menangani pelatihan? Membuat mereka mengikuti perintahku dan perintahmu. Prioritas perintah masing-masing apa yang kukatakan"

"Aruji, berikutnya adalah aku"

"Itu benar"

"Mengerti"

Nana mengangguk kecil, dan pergi menuju para budak.

Sambil melihat mereka mengambil sesuatu, aku terus berbicara dengan Delfina.

"Tempat mereka akan tinggal sedang di konstruksi. Aku menyuruh mereka cepat-cepat, tapi mungkin akan memakan waktu dua minggu"

"Mungkinkah membangun dalam waktu dua minggu?"

"Aku akan menyuruh mereka"

Nyata Delfina dengan jelas. Entah bagaimana rasanya seperti dia punya harga diri atau sesuatu. Aku yakin bahwa dia benar-benar akan menyuruh mereka membangunnya.

"Aku menyuruh mereka menciptakan senjata dan peralatan, yang satu ini, itu akan siap segera"

"Begitu ya. Maaf sudah mengganggumu"

"Ini bisnis sih"

"Ambil pembayarannya sendiri. Uang itu di dalam treasury, kau tahu itu kan"

Belakangan ini, asetku, terutama emas, perak, dan harta meningkat, jadi aku membuat sebuah ruangan yang disebut treasury di dalam mansion.

Aku meninggalkan semua uangku di sana.

"Boleh kubawa sendiri?"

"Iya. Aku percaya padamu saat itu tentang uang"

"Terima kasih banyak"

Dengan nada tenang, dan bekerja seperti biasa, Delfina berkata itu.

Tapi melihat dengan hati-hati, bibirnya tampaknya menjadi sedikit senang.

"Aruji"

Nana kembali.

"Apa yang terjadi"

"Bisakah Aruji bekerja sama sebentar. Ada beberapa yang memiliki kemauan yang kuat, jadi aku ingin mulai dari mematahkan mereka"

"Aku mengerti"

Aku mengangguk, dan pergi ke arah para budak dengan Nana.

Aku berhenti di depan para budak, dan mengamati mereka.

Seperti yang Nana katakan, beberapa dari mereka menatapku, ada beberapa yang memiliki kemauan yang kuat.

"Pria ini majikan kalian, Pengguna Pedang Iblis dan Goshaku-sama, Kakeru Yuuki-sama"

Pengguna Pedang Iblis, para budak bising dengan kata-kata. Penampilan mereka terkonsentrasi pada pedang di pinggangku......terutama yang panjang.

Bahkan dalam para budak, sepertinya Eleanor terkenal.

"Aruji memiliki semua hak mengambil nyawa kalian. Kalau kalian ingin mengatakan sesuatu, katakan dengan mulut kalian sendiri"

Ketika Nana mengatakan itu, salah satu budak jalan ke depan, dan berkata.

"Apakah benar bahwa kita akan dilepas kalau kita mengalahkan Anda"

Aku menatap Nana, dia mengangguk dengan ekspresi sedikit asam.

Begitu, jadi seperti itu ya.

Yah, kalau memang begitu, maka tidak ada masalah sama sekali. Tidak ada, masalah sama sekali.

"Ahh, oke"

"Sungguh? Anda tidak akan mengembalikan kata-kata Anda setelah kami menang kan, atau melakukan hal-hal buruk pada kami jika Anda terluka"

Siapa yang akan melakukan itu...... tidak, benarkah seseorang melakukan itu?

"Tidak ada. Jadi, apakah kau satu-satunya yang akan menantang?"

"Sa-saya juga"

"Saya juga akan melakukannya!"

"Jika kita tidak akan dihukum, maka saya juga akan......"

Salah satu di samping yang lain, mereka keluar sendiri.

Akibatnya, ada sekitar sepuluh yang menantangku.

Dan, aku perlu untuk menundukkan mereka kan.

Kalau memang begitu, apa boleh buat bila aku akan menang.

Aku memikirkan sesuatu, dan menekan kedua kakiku.

Aku menekan kakiku di tanah, dan setengah dari sepatuku tenggelam ke tanah.

"Aruji? Itu?"

Setelah tersenyum ramah pada Nana, aku berkata kepada para budak.

"Mulai sekarang, aku tidak akan pindah dari sini. Tantangannya sederhana. Kalian bisa menyerang selama yang kalian inginkan, kalau kalian mampu membuatku pindah dari sini, maka kalian menang"

Para budak mulai bising.

Artinya, aku meremehkan mereka. Ini adalah strategi aku akan menang sambil meremehkan mereka, dan menunjukkan kekuatanku.

Aku melakukan hal tambahan.

"Ini adalah satu-satunya senjata yang akan kugunakan"

Aku mengatakan itu, dan menarik Hikari.

Bukan Eleanor, tapi Hikari.

Bagiku, keduanya Pedang Iblis, tapi di depan umum, itu bukan.

Kalau kau mengatakan Pedang Iblis, itu Eleanor yang telah terkenal selama ratusan tahun, dan yang lebih pendek lainnya saat ini sedang dalam situasi "Apa itu".

Itu sebabnya, mereka seharusnya merasa bahwa aku meremehkan mereka.

"Uhm...... bisakah, berpartisipasi dari sekarang?"

Lebih banyak budak mulai bergabung.

Mereka mungkin merasa bahwa ada harapan jika aku meremehkan mereka.

"Yosh, mari kita lakukan. Nana, pinjamkan mereka senjata"

"Ha!"

Salah satu budak menerima senjata dari Nana, dan memeriksa dengan hati-hati.

Ini gadis berambut merah yang berdiri dari awal.

Dia menantangku lebih dulu.

"Haaaa!"

Dia mengayunkan pedang panjang itu, dan menyerang.

Dia menebas tanpa keragu-raguan. Serangan pedang saat memotong udara.

Aku memegang Hikari mundur dan menerimanya. Suara pedang beradu gema.

"Gugugu......"

Dia mendorong pedang panjang itu menggunakan kedua tangannya. Aku mendorongnya munfur dengan satu tangan, dan menangkisnya.

Dia terus menyerang.

Dia menyerang dengan semua kehendaknya.

Bagus juga dia yang menguatkan tekad, tapi itu saja.

Setelah aku membuat dia melakukan apa yang dia inginkan sejenak, aku menampar pergelangan tangannya setelah menerima serangan pedangnya, membuat pedang panjangnya jatuh.

Dan aku menarahkan Hikari ke tenggorokannya.

"Selesai, kan?"

"Ku......!"

Dia merasa frustrasi. Tapi aku mengalahkannya secara menyeluruh sampai dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi, jadi dia lebih frustrasi dengan itu.

Aku menerima tantangan dari para budak satu per satu. Aku menghabisi semua tentara budak yang belum dilatih.

Pertama, mereka berpikir bahwa mereka mungkin biasanya menang, berikutnya, mereka berpikir bahwa mereka mungkin menang karena aku akan lelah, terakhir, mereka berpikir bahwa mereka mungkin menang karena beruntung.

Perasaan orang-orang yang menantangku, aku berurusan dengan ekspresi yang menarik mereka di mana aku dapat dengan mudah membaca perasaan mereka.

Dan saat melakukan semua itu, aku tidak melangkah.

Aku menahan kakiku di tanah, dan tidak bergerak saat menempel di tanah.

"Dia yang terakhir kan?"

Setelah aku mengurus yang terakhir, aku melihat para budak.

Mereka semua memiliki ekspresi gelap, mereka memiliki wajah semua harapan mereka pergi.

Itu mungkin bagus ーー tapi ketika aku sedang memikirkan hal itu.

"Haaaaaa!"

Celah terbang dari sisiku.

Itu tidak sama sampai sekarang, garis miring pedang itu menunjukkan kekuatannya. Aku menahannya buru-buru dengan Hikari...... Aku terpaksa untuk melangkah.

"Nana?"

"Deyaaaaaa!!"

Memegang pedang panjang, Nana menebasku.

Menebas dengan leluasa, garis miring itu membuatku ingat saat ketika kita pertama kali bertarung.

Serius.

Ini berbahaya meremehkan Nana yang serius. Aku membawa kakiku dari tanah, dan membalas dengan kedua Pedang Iblisku.

Garis miring berturut-turut menggema, aku menerima dan menahan serangan Nana.

"Kau lebih kuat, dibandingkan dengan sebelumnya"

"Sembrono!"

Aku menerima tiga tebasan miring berturut-turut dari sisi, dan menangkis pedang panjang Nana dengan punggung pedangku.

Pedang panjang itu berputar di udara, dan akhirnya jatuh ke tanah, bilah pedangnya tertancap

Dan, aku menempatkan bilah pedangku ke tenggorokannya.

"Pertandingan selesai, kan?"

"Ha! "

Ekspresi Nana sangat riang.

Meskipun dia tiba-tiba menyerang, dan mudah dikalahkan, wajahnya sangat bercahaya.

Bagaimanapun, serangan itu serius, tapi tak ada niat membunuh.

Aku ingin tahu apa itu.

"M-mengagumkan......"

"Orang itu juga menakjubkan"

"Idiot, itu suatu tindakan, tindakan"

"Bukankah kau yang idiot? Kalaupun serangan-serangan itu merupakan tindakan, itu masih sepuluh kali lebih baik daripada dirimu"

Para budak berdengung.

Mendengar apa yang mereka bicarakan, entah bagaimana aku mengerti apa yang Nana ingin lakukan.

"Aku lebih kuat dari kalian, tapi Aruji jauh lebih kuat."

Dia mungkin ingin menunjukkan itu.

"Apakah tidak ada orang lain? Seseorang yang akan melakukan tantangan"

Aku memandang para budak, dan bertanya.

Tidak ada orang yang menantang. Daripada itu, beberapa dari mereka bahkan menatapku dengan mata mengagumi.

Untuk Sementara itu, sejauh ini bagus huh.

"Nana, urus sisanya"

"Ha!"

Aku meninggalkan sisanya pada Nana seperti yang kukatakan, dan kembali ke mansion.

Kujibiki Tokushou Bab 63

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment