31 December 2016

World Customize Creator Bab 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 2

Rambut Hitam


Dengan suara samar seikat bunga jatuh di kaki gadis itu. Diikuti dengan buah rara, jatuh pada bunga dan berguling menjauh. Di dalam mata putihnya yang terbelalak refleksi dari seorang laki-laki, melambaikan tangannya sambil bergumam, bisa dilihat. Gadis itu lari, berteriak, wajahnya membeku ketakutan.

"Ah, tunggu dulu..."

Setelah sampai di pintu keluar dari struktur yang bertempat di ruang batu, Yuusuke bertemu dengan seorang gadis dengan rambut putih bersih... dan gadis itu lari... berteriak...

"Meskipun aku hanya ingin bicara dengannya...?"

Dia merasa sedikit bingung saat mengambil bungkusan bunga dan buah seperti hal-hal yang dia jatuhkan. Mereka tampak identik dengan persembahan di ruang batu.

"Jadi gadis itu datang ke sini untuk membawa persembahan, eh?"

"Dia tidak salah paham akan aku dengan setan yang menawarkan jubah ini, kan?" pikir Yuusuke setelah mengingat patung sangat buruk itu. Dia sedikit khawatir tentang tampilannya, tapi, setidaknya, dia tidak terlihat seperti patung manusia-monster di altar itu. "Mungkin aku tampak seperti orang yang mencurigakan?"

"Uhm"

Yuusuke mengerang saat memeriksa sekeliling. Itu adalah tempat yang tenang, dikelilingi oleh pepohonan agak tinggi. Pepohonan tumbuh begitu padat sehingga hutan itu sendiri menjadi gelap dan sisi lain dari hutan itu tidak terlihat.

Tampak seperti struktur dengan ruang batu terletak di tanah terbuka kecil yang dikelilingi oleh hutan. Entah bagaimana itu tampak angker dan membawa perasaan yang sama dengan alasan dari sebuah kuil Shinto. Sebuah jalan kecil, tampak lebih seperti jejak hewan, terus di antara pepohonan di arah gadis itu berlari.

"Haruskah aku mencoba pergi ke sana?"

Setelah memutuskan bahwa tak ada gunanya diam di sini, Yuusuke mulai berjalan menyusuri jalan kecil. Dibuang di beberapa tempat yang tidak diketahui oleh fenomena supranatural tiba-tiba, saat ini dia di tengah-tengah situasi yang tidak normal lain dan tidak mampu untuk berbicara dengan siapa pun yang bisa menjelaskan apa pun padanya.

Karena seorang gadis, tampak lebih seperti anak kecil, telah datang ke sini sendirian sebelumnya, ia berharap bahwa tempat ini tidak berbahaya.

***

"Sensei! Zeshald-sensei!!"

"Hmm?"

Zeshald, berjalan di jalanan kecil menuju kuil, tidak bisa memahami munculnya Sun, yang berlari keluar dari hutan.

Dia berlari seolah-olah dia sedang dikejar oleh seseorang, melompat pada Zeshald, dan menempelkan lengannya. Saat Zeshald membelai rambut Sun untuk menenangkannya, ia bertanya apakah ia mendapat masalah dengan orang-orang brengsek dari kota lagi.

"Apa?"

"Sensei! Dewa Jahat... Dewa Jahat hitam berjalan keluar dari kuil!"

"...Dewa Jahat, katamu?"

Memikirkan apa yang mungkin terjadi, Zeshald mengangkat matanya ke arah jalan tadi, yang mengarah ke hutan, untuk memeriksa sosok pria yang muncul.

"Hitam...jangan bilang?"

Dengan bahu gemetar gadis yang takut itu berbalik untuk melihat dan, setelah memastikan kehadiran [Orang dengan rambut hitam], menyembunyikan dirinya di belakang Zeshald. Pengguna seni dewata, orang-orang yang bisa menggunakan seni dewata, memiliki rambut dan pupil berwarna dari dewa setelah mereka telah menerima restu.

[Pengguna seni api] telah menerima berkat dari Dewa Api, Volnar dan membawa warna merah.

[Pengguna seni air] telah menerima berkat dari Dewa Air, Shalnar dan membawa warna biru.

[Pengguna seni bumi] telah menerima berkat dari Dewa Bumi, Zalnar dan membawa warna kuning.

[Pengguna seni angin] telah menerima berkat-berkat dari Dewa Angin, Fyolnar dan membawa warna hijau.

Orang-orang [Tak berdaya] belum mendapat restu dari salah satu dari empat dewa agung membawa warna putih. [Hitam] adalah warna [Bencana], digunakan untuk menggambarkan Dewa Jahat. Oleh karena itu, patung-patung Dewa Jahat di kuil tak berdaya akibatnya dicat hitam dan mungkin ada orang-orang yang sebagian ingin mengerjakan gambar itu.

Setidaknya Zeshald belum melihat seseorang dengan rambut atau pupil hitam sekali selama 52 tahun lamanya, termasuk lebih dari 30 tahun ia telah menghabiskan berkeliling berbagai negara, meneliti Dewa Jahat.

Mengaktifkan seni dewata yang dia miliki, Zeshald berjalan sedikit ke depan untuk melindungi Sun dari orang dengan rambut hitam.

"Kau, Siapa kau?"

Yuusuke ragu-ragu bagaimana untuk menjawab peringatan pria tua itu, melindungi gadis yang sebelumnya dibalik punggungnya dan, tanpa jejak ketakutan di wajahnya, memintanya untuk mengidentifikasi dirinya. Dia tidak menunjukkan permusuhan tapi sulit untuk mengatakan apakah dia adalah teman.

"Uhmmm, namaku Tagami Yuusuke, aku orang Jepang. Katakan, apa kau mengerti apa yang kukatakan?"

"Ya, kita berdua bicara bahasa yang sama. Namamu [Tagami Yuusuke], kan? Dan [Jepang], itu nama sukumu?"

Pria, yang mempertanyakan Yuusuke dan berbicara bahasa yang sama, tampaknya lebih suka komunikasi melalui kekuatan. Setelah menjelaskan nama "Jepang", Yuusuke berbicara tentang hal-hal misterius yang terjadi pada tubuhnya.

Dia membicarakan tentang panggilan dari [Suara], diikuti dengan tampil di tempat yang benar-benar tak diketahui dan setelah itu memulihkan kesadarannya di dalam kuil. Yuusuke menyuarakan kekhawatirannya itu, bila orang normal akan mendengar ini, dia akan berpikir Yuusuke sebagai orang gila yang delusional — tak ada senyum di wajah Zeshald.

["Tagami Yuusuke... seorang pria yang muncul dari kuil tanpa dewa mungkin sebenarnya Dewa Jahat itu sendiri. Terlebih lagi dia bilang bahwa dia telah dipanggil dari dunia lain."]

"Ceritamu memang sangat menarik, tapi Dewa Jahat..."

"Ah, aku tinggal di antara manusia normal."

"Mm, tapi kau disebut Dewa Jahat?"

"Tidak! Itu... hanyalah suara ITU. Aku sungguh hanyalah orang normal."

Sun bersembunyi di belakang pria tua itu selama seluruh percakapan antara Yuusuke dan Zeshald.

"Lalu, apakah kau benar-benar membawa bencana atas dunia ini?"

"Sebaliknya, aku ingin bilang bahwa aku yang telah mengalami bencana..."

Setelah mendengar cerita Yuusuke dan memutuskan bahwa ia bukan orang yang berbahaya, Zeshald memutuskan untuk menemani pria muda itu sampai desa Rufk. Sun tampak pucat dan kepalanya gemetar sehingga Zeshald telah meyakinkannya dengan mengatakan "Orang ini tidak berbahaya" dan membujuknya untuk kembali desa di depan mereka.

Sambil berjalan kembali di jalan ke desa, mereka membicarakan tentang kenapa Yuusuke disebut Dewa Jahat dan kenapa Zeshald berpikir ia bisa membawa bencana. Meskipun berbicara di sepanjang jalan diskusi menghasilkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

"Ada penyakit, tak bisa kita sembuhkan. Kalau penularan itu menyebar, kita menyebutnya sebuah bencana"

"Tampaknya kau sangat sehat"

Biasanya Yuusuke yang tak ramah telah menemukan subjek yang tak biasa dari bunga dan telah membuka hatinya sambil membahas dengan Zeshald. Rekannya, bagaimana pun juga, adalah pria tua yang ramah dan wajar yang memberi Yuusuke rasa aman.

Zeshald berbicara terus terang dengan Yuusuke, yang, meskipun dilemparkan sendirian ke tanah yang asing, tidak bingung dan bertindak tenang sedari awal, di luar, tapi di dalam dia berhati-hati untuk tidak terbawa dan menurunkan penjagaannya.

"Masih saja, pakaian ini... bisakah kau melakukan sesuatu untuk membuatnya terlihat lebih panjang?"

Yuusuke mendesah karena malu terlihat seperti orang dari zaman kuno saat mengenakan pakaian yang ditinggalkan sebagai persembahan. Adapun (melihat) pakaian Zeshald, dia memakai celana longgar, terbuat dari kain tebal yang terselip di sepatu bot coklat. Di atas pinggang. ia mengenakan kemeja putih yang tampak nyaman ditutupi oleh jubah yang tampak lebih seperti mantel.

Pakaian itu tampak seperti bangsawan dari abad pertengahan akan pakai di negara-negara barat tapi mereka merasa [biasa]. Berjalan di belakang pria tersebut sambil berpakaian sebagai orang dari zaman kuno merasa agak memalukan memang.

"Kalau bisa, setidaknya aku memakai celana dan kemeja bisa."

Yuusuke mengatakan itu saat ia mencengkeram bajunya, tapi kemudian tiba-tiba ia berhenti. Setelah merasakan bahwa Zeshald, yang sedang berjalan 2-3 langkah di depan Yuusuke, berbalik. Setelah melihat pria muda itu berdiri tercengang dan menatap sesuatu pada Zeshald, menjadi lebih waspada.

"Ada apa?"

"Aku... Apakah aku bermimpi..."

"Hoho, lalu kita, tinggal di dalam mimpimu?"

Yuusuke dengan tenang menerima balasan terus terang Zeshald saat ia terus menatap tercengang pada sesuatu di depannya. Atau, lebih tepatnya, itu adalah sebuah gambar. Di depan matanya adalah gambar rangka yang berisi menu dengan tata letak yang sederhana.

Itu adalah menu [Item Creation — Customization System] — fitur khusus dari game, ia mainkan saat sebelum dipanggil oleh suara misterius. Pada jendela kustomisasi, Yuusuke melihat model 3D berputar dari pakaian dia pakai sekarang.

Kemudian Yuusuke teringat sesuatu.

"Oh, itu ya! Lonceng saat itu adalah suara yang kau terdengar saat kau menyentuh item yang disesuaikan dalam game itu"

Zeshald memiringkan kepalanya sambil menatap Yuusuke berbicara dengan dirinya sendiri.

"Hmm, aku tidak mengerti setengah dari apa yang kau katakan. Apa kau ingat sesuatu?"

"Ah, tolong tunggu sebentar"

Sambil melihat Zeshald yang bingung, Yuusuke memproses item di dalam menu, dia sendiri bisa melihat.

Dia menyesuaikan warna dan bentuk pakaian secara kasar. Ada panel geser lainnya untuk ability dan parameter item, tapi Yuusuke mengoprasikan panel gesar yang diperlukan saja. Satu per satu, hampir identik dengan game itu, ia bisa menyempurnakan setiap properti item.

["Tidak ada customization point, apakah itu berarti aku bisa mengutak-atik item sebanyak yang kuinginkan? Bukannya ini curang?"]

Dengan mata terfokus pada sesuatu yang tak terlihat, kata-kata tak dikenal digumamkan saat menggerakkan jarinya di udara, Yuusuke tampak sangat mencurigakan, masih saja, Zeshald merasakan kekuatan menyerupai seni dewata, yang berasal dari pria muda itu.

"Apa yang kau lakukan, Tagami Yuusuke?"

Karena pakaian yang ditawarkan memiliki banyak kain, Yuusuke telah membaginya ke dalam kemeja dan celana dan kemudian mengubah bentuknya masing-masing. Di dalam game, player bisa merombak pakaian, dijual oleh NPC, agar mereka suka dan agar karakter mereka memakainya.

Kebetulan dia juga membuat beberapa pakaian. Tidak mampu untuk memutuskan posisinya, dia tidak bisa tenang.

"Ok, harusnya ini berhasil. ......Execute!"

Sedang asyik di layar kustomisasi, Yuusuke, takut ini hanyalah mimpi, ragu-ragu sejenak, tapi, memutuskan bangun bila tidak ada yang terjadi, tidak akan menjadi hal yang buruk, ia menekan tombol "Execute" pada layar .

Yuusuke dikelilingi oleh cahaya hangat.

"?!"

"Hei kau! ..."

Kain itu diubah menjadi kemeja abu-abu, celana panjang hitam, dan celana hijau.

"Kyaaaaaaa!!"

Jeritan gadis itu bergema saat cahaya menghilang. Sun, dengan rambut putihnya berkibar dengan angin, lari sambil menutupi wajahnya, merah karena malu. Saat cahaya menyelimuti Yuusuke, Sun, yang khawatir, kembali untuk melihat Zeshald. Dia menatap cahaya melihat simbol Dewa Jahat...

"Ah…."

"Dia lari sambil berteriak lagi", desah Yuusuke, berdiri di tengah jalan, dikelilingi tanaman hijau yang berlimpah.

"Ah, benar. Kalau kau customize equipment yang kau pakai, itu akan tidak dilengkapi dalam proses. Hahahaha…"

Zeshald, setelah menyaksikan kekuatan setara dengan seni dewata, meminta Yuusuke, yang, tertawa tanpa emosi, perlahan-lahan mengumpulkan pakaian yang tersebar dari tanah... Sementara itu Sun berlari kembali ke desa.

"Apa itu tadi? Aku belum mendengar dari seni dewata yang memungkinkanmu untuk segera mengubah pakaian"

"Seni dewata?"

Zeshald sekarang lebih yakin bahwa pria muda itu, yang telah memiringkan kepalanya dalam kebingungan, itu bukan orang dari dunia ini. Dia telah bermaksud untuk hanya membawanya ke desa, tapi, setelah berbicara dengan dia tentang kebiasaan dunia ini, ia memutuskan untuk membiarkan dia tenang di desa dan kemudian mendengarkan ceritanya secara rinci.

"Hmm, apa yang harus kuajari padamu lebih dulu?"
World Customize Creator Bab 2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment