31 December 2016

World Customize Creator Bab 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 4

Sanc Adiet


Dataran terluas di Kaltcio, dataran Fonclanc, atau, tepatnya, seperlima dari dataran ini ditempati oleh kota raksasa Sanc Adiet. Kota ini dikendalikan oleh pengguna seni dewata api terkuat, selama berabad-abad, menjadi kerajaan. Untuk generasi kota ini adalah ibukota negara.

Kota ini berfungsi di bawah sistem kasta dan setiap warga negara tahu batas kastanya — mereka dengan seni dewata kuat diizinkan untuk tinggal di tempat di distrik atas kota untuk membanggakan kekuatan mereka. Istana, di mana keluarga kerajaan tinggal, adalah sebuah bangunan 10 lantai. Struktur dan dinding bawah lantai 5 diperkuat dengan seni dewata.

Distrik pusat yang terbatas pada pengguna seni dewata kuat [yang keturunan bangsawan] dikelilingi oleh tembok pertahanan besar. Dengan demikian, tidak memiliki tempat untuk memperluas, penduduk dibangun bangunan tinggi dan lebih tinggi untuk menyesuaikan diri. Balik dinding-dinding distrik menengah keatas dikelilingi bagian keturunan bangsawan, diikuti oleh distrik kelas terendah.

Distrik kelas menengah, seperti distrik keturunan bangsawan, dibedakan oleh struktur yang lebih tinggi daripada yang dari distrik kelas terendah untuk mengabaikan daerah bawah. Distrik kelas terendah juga terletak lebih tinggi dari tanah — saat kota diperluas, batu trotoar ditata untuk mengakomodasi struktur baru.

Pada dasarnya, bangunan menjadi lebih tinggi menuju pusat kota dan, setelah periode pembangunan sembrono, kota mengambil bentuk oval ketika melihat dari atas. Di pinggiran kota ada sebuah distrik untuk tak berdaya yang sangat diizinkan untuk tinggal di sana. Dari perspektif kasta tak berdaya, itu sendiri adalah berkat.

Pada puncak distrik keturunan bangsawan berdiri istana Volance. Istana ini dibangun kembali bersama dengan kota setiap kali menjadi lebih tinggi dan lebih tinggi. Istana saat ini tidak ada arsitektur zaman kuno, yang sekarang terkubur di bawah trotoar batu dan tampak seperti semacam labirin bawah tanah.

Dinding dan atap, tetangga lantai atas istana, yang dihiasi dengan bahan ringan yang sama menyerap yang digunakan dalam produksi shouka, membungkus istana dalam sinar cahaya.

Di sebuah kamar di lantai atas istana ini, gadis yang tampak bosan, mengenakan gaun merah kelas atas, duduk dengan kaki terlentang di sofa, dibuat oleh seorang pengrajin seni dewata yang sangat terampil. Dia melemparkan sebuah buku, yang dia tepis, di atas meja.

"Membosankan~. AKU BOSAN!"

"Putri, Anda sedang ceroboh."

Ajudan pengawal pribadi dan departemen pendidikan memarahi, kepada perilaku tidak sopan tuan putri muda ini, penghinaan melintasi tangannya di belakang kepalanya dan bergoyang-goyang sambil duduk bersila di kursi, masalahnya dia khawatir setiap hari.

"Hentikan! Seorang wanita tidak boleh berperilaku seperti ini!"

"Tak ada yang peduli, tak ada yang bisa melihatku di sini juga."

Ajudan pribadi Krielov berjalan ke putri pengguna seni dewata api, Violet Volance, yang goyang di kursi sedang bosan, dan memegang bagian belakang kursi sebelum sang putri jatuh.

"Mhmmmm~"

"Jangan Mhm! Anda harus bertindak lebih seperti bangsawan."

"Bersinar agung dan mulia contohnya, berdiri di atas pengguna seni dewata api", Violet, yang dimarahi seperti biasa, bergumam bosan saat bermain dengan kuku dan mengabaikan pemberitaan tersebut:

"Bapa dan birokrat yang mengelilinginya semua dalam hitam, sama seperti patung Dewa Jahat."

"Patung Dewa Jahat?"

"Patung hitam diabadikan di kuil tak berdaya."

"Putri, Anda tidak perlu membicarakan tentang keturunan mulia dewa api seperti yang lahir rendah."

Karena ia mulai dimarahi lagi, Violet beristirahat dengan wajah bosannya dengan menempatkan dagunya di tangannya dan mengatakan sesuatu yang menyebabkan lebih banyak keriput muncul di dahi Krielov.

"Aku ingin bertemu Zeshald."

"......"

Melirik Krielov yang mengerutkan kening, Violet sengaja menyebutkan Zeshald. Zeshald belum mengunjungi istana selama beberapa tahun, tapi, ketika Violet masih bayi, biasanya Zeshald bermain dengannya.

"Anda tak perlu menyebut orang aneh itu."

"Kenapa tidak? Aku mendengar bahwa penguasaan Zeshald untuk seni dewata air pun melebihi elite istana, [Korps Dewa Air]. "

Di samping [Korps prajurit dewata], prajurit yang ditugaskan oleh istana untuk mempertahankan dan patroli kota, ada kelompok elite, yang bertanggung jawab untuk tugas-tugas yang berhubungan dengan para pejabat istana. [Korps Dewa Air] adalah kelompok elite, terdiri dari elite pengguna seni air tipe penyembuhan. Kebetulan Krielov adalah komandan dari [Korps Dewa Api] — kelompok elite pengguna seni api, bertanggung jawab untuk keselamatan keluarga kerajaan.

"Putri, mendengar Anda membicarakan orang begitu, mungkin salah paham untuk pilih kasih. Itu hanya akan menyebabkan kesulitan baginya."

"Ugh... Zeshald bukanlah orang selemah itu."

Jawab Violet, membentuk bibirnya menjadi ekspresi merajuk.

***

"Sensei berangkat ke kota? Apa dia akan pergi bersama?"

"Ya, Yuusuke juga akan pergi dengan sensei. Mereka akan keluar selama 3 hari."

Sun berada di rumah Bahana dengan keranjang penuh buah rara. Sementara menukar buah untuk daging kering, mereka sedang bicara kecil.

Buah-buahan yang Sun bawa customized oleh Yuusuke dan memiliki rasa khusus. Juga tidak lembut seperti buah rara matang jadi bisa merasakan tekstur yang lembut saat memakannya. Yang membuat sangat populer di kalangan penduduk desa.

"Begitu? Lalu pulanglah, sudah hampir jam makan malam."

"Mmm, terima kasih."

Bahama memperlakukan Sun sebagai putrinya sendiri. Melihat tindakan gadis itu sebagai bibi biasa Bahana mendesah dalam-dalam: "Tampaknya anak ini masih jauh dari berbicara tentang asmara".

***

"Ya, ini nyaman."

Karena kustomisasi Yuusuke, naik gerobak di jalan utama ke kota itu menyenangkan. Kalau kau pergi langsung melalui jalan utama dengan gerobak, butuh satu hari untuk sampai Sanc Adiet dari desa Rufk.

Dengan meninggalkan pagi itu mungkin untuk tiba ke ibukota sore hari. Sebelum jalan, membentang ke cakrawala, cakrawala kota berwarna krem bisa dilihat.

"Pada awalnya kupikir bahwa ada sebuah gunung di cakrawala."

"Hoho, yah tidak ada banyak perbedaan."

Zeshald, duduk di kursi pengemudi, telah menjelaskan kepada Yuusuke, yang naik di belakang gerobak, sekitar Sanc Adiet. Kota ini diperluas ketika penduduknya meningkat. Untuk dapat melihat setiap sudut kota kerajaan telah meningkatkan ketinggian distrik keturunan bangsawan membentuk bentuk kota itu sekarang.

"Lalu, itu kota tua yang terkubur di bawah kota saat ini?"

"Hmmmm~"

Yuusuke setelah menunjukkan minat dalam sejarah, Zeshald mengangguk gembira untuk ucapan seseorang, berbagi kepentingannya.

Kuda berlari tanpa lelah berkat seni air Zeshald. Ia meningkatkan kenyamanan perjalanan dan manuver dari gerobak hingga gerobak kelas atas rata-rata. Yuusuke dan Zeshald mampu melewati perjalanan hampir tanpa istirahat dan tiba ke kota cepat dari jadwal mereka.

"Uhm, jalanan kios mungkin masih terbuka. Apakah kau ingin pergi untuk berjalan-jalan sebentar?"

Setelah memarkir gerobak di tempat kosong, mereka mempekerjakan tak berdaya lokal untuk menjaganya. Tak berdaya di sini biasanya memperoleh koin dengan menjaga kuda atau gerobak pedagang yang datang ke kota. Tak berdaya dianggap suatu kehormatan untuk diizinkan tinggal di sekitaran kota.

"Eeeeh! T-tuan, APA itu?"

"AH, maaf, tapi saat ini aku hanya punya ini."

"......"

Zeshald mengangkat bahunya menuju tak berdaya lokal, bingung bahwa shouka kuning yang ia beri, itu bukan suatu kesalahan.

Untuk tugas jaga gerobak sebuah shouka hijau saja sudah cukup, tapi, karena semua shouka hijau yang Zeshald punya di dompetnya telah berubah menjadi merah, jumlah uang terkecil Zeshald punya saat ini adalah shouka Zalnar kuning. Setelah menerima lebih dari tiga kali biasanya, tak berdaya lokal, berteriak sukacita, mengasumsikan tugas penjaganya.

"Teriakannya lumayan sesuatu, eh?"

"Itu karena bagi mereka itu sudah cukup banyak."

Zeshald menjawab Yuusuke, yang melihat sekilas [Pada orang lokal itu] dari bawah tudung yang jatuh cukup rendah untuk menyembunyikan matanya. Jubah bertudung siap untuk menutupi rambut Yuusuke karena rambut itu atau menggunakan wig warna yang berbeda itu tabu dalam masyarakat ini.

Pengguna seni dewata, bisa merasakan kekuatan dari pengguna lain dapat menggunakan ini untuk diskriminasi. Yuusuke, yang kekuatannya membawa atmosfer yang berbeda di sekelilingnya, menganggap pilihan itu untuk menghindari tatapan tidak nyaman dari orang lain. Dekat dengan Zeshald dan berpura-pura menjadi muridnya, ide mudah dan sederhana.

Di malam hari Zeshald dan Yuusuke pergi keluar untuk berjalan di sekitaran kota untuk mencari beberapa hal yang harus mereka beli di kios-kios jalan tengah. Kios jalanan adalah aspek yang terkenal dari distrik yang lebih rendah. Menambah ukuran Sanc Adiet, orang-orang bisa menemukan setiap jenis item yang bisa kau bayangkan di pasar ini. Itu adalah tempat di mana bisnis dari sejumlah orang berkembang setiap hari.

Di distrik yang lebih rendah, warga diizinkan untuk menjaga kios sampai matahari terbenam dengan gratis. Namun, bila mereka ingin mendirikan toko mereka di kelas menengah atau distrik keturunan bangsawan, mereka diminta untuk membeli izin toko.

Sesampainya di distrik keturunan bangsawan, hampir semua pakaian dan perhiasan yang dibuat khusus. Bahkan memasuki sebuah restoran tanpa pakaian formal tidak diizinkan.

"Apa kau menjual barang-barangmu di sini?"

"Ya, seorang kenalanku memiliki toko di jalan sana. Dia tertarik setelah mendengar tentangmu."

Besok pagi setelah mengamankan kios, keduanya berencana menjual sepatu, pakaian, dan produk-produk hewani, seperti wol. Setelah mendapatkan uang, mereka berpikir untuk membeli komoditas sehari-hari dan menuju kembali ke desa.

Zeshald yang sedang mencari sebuah kios tembikar untuk mengganti piring, yang Sun pecahkan beberapa saat lalu, tiba-tiba merasakan kehadiran dari pengguna seni dewata kuat melihat ke sisi lain dari jalan.

"Ada apa?"

"Mhm..."

Yuusuke juga berhenti dan melihat dengan cara yang sama. Tiba-tiba kerumunan itu berpisah dan sekelompok orang, mengenakan armor cerah, muncul. Mereka [Prajurit dewata], yang ia lihat beberapa kali dekat gerbang kota. Itu adalah kelompok bangga, bertugas melindungi ketertiban umum dan memiliki atmosfer yang unik di sekitar mereka.

"Apa itu?"

"Seorang anggota kerajaan dengan pengikutnya telah turun menyamar dari istana."

"Menyamar?"

"Prosesi itu terlalu menonjol, aku tidak mengerti apanya maksud ["Menyamar"] di sini." — Yuusuke menjawab bodoh. Setelah mendengar komentar Yuusuke, Zeshald mengangguk, mengatakan "Begitu ya" dan menjelaskan Yuusuke apa maksud "menyamar" di dunia ini.

Pengguna seni dewata bisa merasakan kehadiran pengguna seni dewata lainnya. Sejak beberapa waktu lalu anggota kerajaan telah menggunakan kekuasaan mereka di seluruh kerajaan selama acara dan festival, sehingga semua orang di kota ini tahu aura yang mereka bawa. Jadi bila ada yang akan menyamarkan dirinya dan turun ke kota, dia akan terdeteksi segera.

Sementara itu mungkin bagi pejabat istana atau seseorang tidak begitu terkenal untuk melakukan perjalanan menurut pemahaman Yuusuke untuk "menyamar", untuk anggota bangsawan, yang menggunakan kekuasaan mereka untuk menghormati perintah dari kelas bawah, menyembunyikan kehadiran mereka seperti itu mustahil.

Untuk alasan yang telah menjadi norma bagi keluarga kerajaan dikelilingi oleh prajurit istana ketika mereka ingin melakukan perjalanan "menyamar" untuk melihat-lihat, bersenang-senang, atau memeriksa kesejahteraan atau kepatuhan pengguna seni dewata biasa.

"Yah, keluarga kerajaan jarang turun ke kota........gawat!"

Sementara Zeshald menceritakan Yuusuke, wajahnya tiba-tiba menjadi khawatir karena ia mengakui sesuatu. Dia melihat Yuusuke dan berkata:

"Kita harus meninggalkan tempat ini dengan cepat"

"Ap-apa? Apa dengan semua keadaan mendesak itu?"

***

"Putri, sudah waktunya kita kembali ke istana."

"Kau mengatakan hal-hal yang membosankan lagi. Lihatlah, kota ini masih sibuk."

Violet, berjalan 'menyamar' di sekitar kota, disertai dengan bantuan erat-erat dan beberapa pengikut, sedang melihat-lihat di sekitar kios yang berjajar di sepanjang jalan tengah. Sementara mencari-cari pernak-pernik yang menarik bagi kelas bawah tiba-tiba ia merasakan aura nostalgia. Menghentikan seketika ia melihat sekeliling.

"Itu kan…!"

Violet terlepas dari lingkaran ajudan dan pengikut yang telah terbentuk di sekelilingnya, membingungkan mereka dengan berhenti tiba-tiba, dan menghilang ke kerumunan. Ajudannya, Krielov, bingung sesaat dengan tindakan tiba-tiba tapi segera tenang kembali dan bergegas mengikuti sang putri.

"Ketemu kau, Zeshald!"

"Ugh..."

"Whoa, apa!"

Yuusuke, yang buru-buru mencoba untuk meninggalkan tempat ini karena ia didesak oleh Zeshald untuk menjauh dari jalan, terkejut oleh seorang gadis muda yang tiba-tiba memeluk Zeshald di pinggang. Dia tampaknya berkemauan keras, rambut merahnya terikat twintail, dan mengenakan gaun crimson mahal dan terbuka.

"Putri, harap lembut pada orang tua."

"Kau bilang bahwa bukankah kau selalu berkeliaran ke suatu tempat di seluruh dunia."

Petugas Krielov dari [Korps Dewa Api], setelah akhirnya mengejar sang putri, mengakui Zeshald dan menetapkan wajah dingin.

Krielov tidak suka Zeshald. Saat kuasa Esvobus Volance, dikagumi [Raja dinding crimson], yang Krielov layani, itu teman baik Zeshald, tetapi saat ini, karena keadaan, hubungan mereka rumit.

"Jangan melibatkan diri dengan Zeshald.", Kata raja Esvobus, tampaknya dia tidak mengatakan sesuatu.

Untuk raja Esvobus, kekuatan besar pengguna seni api, untuk menunjukkan pilih kasih seperti itu membuat pengikut setia, termasuk Krielov, ketidaksenangan berlabuh menuju Zeshald. Berpikir "Mungkinkah Zeshald adalah semacam kelemahan raja?" Krielov meminta sang putri untuk "Kembali ke istana" sementara memaafkan dirinya dengan sopan. Prajurit korps Dewa Api, menebak maksud dari komandan mereka, mengelilingi sang putri dengan lingkaran penjaga sesuai tugas mereka.

"Bukannya sudah matahari terbenam? Ayah Anda akan khawatir bila Anda belum kembali ke istana segera."

Violet, tidak puas karena ia sedang diperlakukan sebagai cucu oleh Zeshald, tiba-tiba mengubah ekspresi wajahnya menjadi genit, mengembungkan pipinya sambil meletakkan tangannya di pinggul, bahkan lebih dekat dengan pria tua itu, dan menunjuk jarinya ke arah dadanya.

"Aku bukan anak kecil lagi. Kau juga harus tahu itu..."

"Nah lalu apa rahasia mengapa pria tua pikun ini telah mengerti perhatian Tuan Putri?"

"!! Putri, perilaku seperti itu..!"

Selain menyikat ringan dari pengalaman ajudan dekatnya, Putri Violet, setelah dia berusaha merayu yang gagal sepenuhnya, sekali lagi menggembungkan pipinya dengan sekuat tenaga.

"Cih, tampaknya aku tidak punya daya tarik seksual yang cukup."

"Ini karena yang Anda mencoba untuk merayu orang yang saat ini adalah pria tua yang lemah..."

Zeshald menjawab malu-malu mengerangnya Violet. Saat Krielov kehilangan kesabaran dan prajurit korps Dewa Api diam-diam melaksanakan tugas mereka, Yuusuke, diabaikan sebagai orang luar, berdiri samping dan menatap para prajurit sambil berpikir — "Dasar putri tomboy".

"Kau, kau mengeluarkan aura yang aneh."

"Wha-?"

Yuusuke, tercengang karena bicara dengan begitu tiba-tiba, mengeluarkan sebuah suara aneh dari mulutnya. Memutar kepalanya ke belakang, di depan matanya Yuusuke melihat seorang wanita percaya diri dengan wajah yang ditampilkan, dan mata merah berseri-seri, penuh kepastian. Sang putri sedang berjalan ke arahnya.

Violet, mengakui keberadaan yang tidak segera terpisah dari Zeshald setelah melihat kejadian ini, mengambil minat dalam menghadapi orang yang memancarkan aura sebuah seni dewata yang tidak diketahui yang tidak pernah dia rasakan sebelumnya. Untungnya mukanya segera terganggu oleh Zeshald.

"Dia adalah orang yang pemalu, jika tuan putri terus menatapnya seperti itu, dia akan runtuh karena stres."

"...Hmm."

Violet menyipitkan matanya, yang paling tidak tertarik dalam perilaku pelindung Zeshald, dibandingkan dengan aura misterius dari pengguna seni dewata bertudung, mendengus, dan ditarik dengan patuh. Tampaknya sikap dia menjentikkan jarinya ke arah keduanya.

Pada saat itu, setelah memancarkan suara pembakaran, tudung Yuusuke mulai terbakar.

"APAAAAA?!"

"Ugh! Ini buruk."

"Ahahahaha~"

Bahkan api itu cepat disiram oleh seni air Zeshald, para pengamat diberitahu oleh penggunaan seni dewata Violet. Putri, yang tertawa terbahak-bahak, didesak untuk berperilaku dengan Krielov, yang bergegas ke sisinya.

"Putri! Tolong perilaku Anda sendiri. Seni dewata suci keluarga kerajaan tidak boleh digunakan sembarangan di depan orang-orang dari kasta rendah seperti ini!"

"Tinggalkan aku sendiri!"

Yuusuke, yang kepalanya hampir terbakar, ikut campur dalam nasihat dari bantuan ajudan putri tomboy sembrono. Gangguan dalam percakapan antara seorang putri kerajaan dan bantuan erat-erat adalah sesuatu yang bahkan tidak mungkin untuk dibayangkan pengguna kemampuan kasta yang lebih rendah. Dan lagi memicu minat sang putri pada Yuusuke saat ia melihat ke arahnya... dan membeku...

"Gah! Sungguh putri tomboy tak dapat diatur."

Yuusuke, berdiri di sana berbicara tanpa rasa hormat sementara di dalam jubah tanpa lengan dengan tudung terbakar yang harus dilakukan perbaikan kustomisasi di kemudian hari, melihat kurangnya gejolak tiba-tiba yang terjadi beberapa saat yang lalu.

"K-Kau..."

"Apa yang kau inginkan?"

"Apa kau Dewa Bencana...? Apakah kau datang untuk menghancurkan negaraku?"

"Eh?"

Yuusuke kehilangan suaranya sesaat lagi. ["Astaga..."], Zeshald melihat ke arah langit ketika menutup alisnya. Keheningan telah jatuh antara pengamat sebagai anggota dari keluarga kerajaan menunjukkan seorang [Dewa Bencana] menghilang dalam sekejap.

Tidak peduli apa, memanggil seseorang Dewa Jahat itu tidak alami. Toh keberadaan "Makhluk yang membawa bencana setiap 300 tahun" langsung tersirat.

"Uhm, kekuatan Dewa Bencana... bencana besar..."

"Aku tidak berpikir ini adalah tempat berbicara karya yang bagus."

Krielov, yang berada tepat di belakang Violet, segera menunjukkan mengapa ia adalah komandan korps Dewa Api dan memerintahkan pasukannya.

"Tangkap mereka yang mengancam tuan kami segera."
World Customize Creator Bab 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment