16 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 69

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 69 – Menaklukkan Tuan Putri dan Kegelapan Pada Saat yang Sama


"Aku sedang berpikir untuk mundur dari takhta"

Keesokan paginya, di aula pertemuan.

Aura dan aku berdiri di bawah, dan raja sedang duduk di singgasananya.

Raja itu sangat kelelahan, ia adalah seorang pria tua keriput, tapi sepertinya dia telah menjadi jauh lebih tua dari itu; dia melemah sehingga ia bisa mati kapan saja.

"Otou-sama......"

"Aku buta. Untuk berpikir bahwa aku membawa seekor monster sebagai ratu, berpikir bahwa aku dikendalikan oleh monster itu"

Setelah itu, menutupi wajahnya dengan tangannya.

"Astrea, Clora, Shima, Daphne, Eunice, Lena, Leda......"

Dia memanggil nama, nama anak-anaknya.

"Ohhhhhhh...... maafkan aku, maafkan aku......"

Dia menangis sambil menutupi wajahnya, bertobat pada anak-anak perempuan yang tidak lagi ada.

"Onee-sama......"

Aura yang di sisiku juga menangis.

Jujur, aku bermasalah. Aku tidak tahu apa wajah yang kubuat. Aku tidak bisa tertawa atau tersenyum.

Aku hanya bisa diam.

Tetap tenang dan melihat mereka, menunggu keduanya tenang.

Aura kembali pada sebelumnya.

"Otou-sama, kerajaan ini masih perlu Otou-sama. Tolong lanjutkan, tolong lanjutkan untuk memimpin kita, memimpin para rakyat"

"Dosa menyeret seekor monster dalam diri kita...... berat. Ini tidak bisa diampuni selain mengundurkan diri dari takhta"

"Otou-sama"

"Dan di sana, raja berikutnya ..... adalah...... uhh......"

Raja gagap, ia mengambil melirik Aura, sepertinya dia ragu-ragu tentang sesuatu.

Dia mengatakan dengan jelas ketika meninggalkan takhtanya, apa dia ragu setelah selama ini?

"Dia mungkin tidak bisa mengatakan bahwa putranya akan menjadi raja berikutnya?"

Kata Eleanor. Begitu ya, jadi bagaimana hal itu ya.

Alasan mengapa dia membunuh putrinya sambil dikontrol oleh Aerine adalah untuk membuat putranya raja; setelah mendapatkan kembali akal sehatnya, mungkin sulit baginya untuk mengatakan bahwa putranya adalah raja berikutnya.

"Itu obsesi dan jantung lemah mungkin alasan ia dikendalikan"

Itu mungkin benar. Aku juga berpikir begitu.

Raja tergagap. Kemudian dari Eleanor, Aura juga melihat itu.

Aura berlutut, dan berkata sambil menundukkan kepalanya.

"Putra mahkota harus menjadi raja berikutnya. Aura Torideca Comotoria, selemah saya, saya bersedia untuk mendukung raja baru sebagai pengikut"

Dengan nada formal, dia berkata apa yang raja inginkan.

Raja jelas menjadi lega, dan ekspresinya terang.

"Itu sebabnya dia dikendalikan"

Eleanor tidak memiliki belas kasihan.

Aku juga...... Agak setuju dengannya.



Aku diundang ke rumah Aura.

Ini adalah rumah yang indah yang berdiri di tempat yang paling ramai di Krades ibukota kerajaan. Ini beberapa kali lebih mewah dari rumahku, 'seperti yang diharapkan dari seorang putri' pikirku.

Disambut oleh banyak butler dan maid, aku melewati ruang tamu.

Setelah menunggu beberapa saat, Aura muncul.

Penampilannya sekarang, mengenakan gaun putri, adalah yang paling indah yang telah kulihat darinya.

Aura meluruskan punggungnya, dan berjalan anggun ke arahku.

Dia berdiri di depanku, menatap, dan menundukan kepalanya.

"Terima kasih banyak. Semua itu, berkatmu"

"Iya, syukurlah"

"Iya, terima kasih banyak"

Aura menundukkan kepalanya sekali lagi, dan berkata kepadaku.

"Aku telah berbicara dengan Otou-sama. Sekarang kau Viscount...... satu peringkat di atas Baron"

"Begitu ya"

"Juga, tanah yang diberikan sebelumnya, ia mengatakan bahwa kau akan diberikan tanah yang luas lebih dari itu"

"Tanah? Ahh, ada sesuatu seperti itu ya"

Aku ingat utusan Comotoria yang datang ke rumahku.

Kalau aku benar, pada waktu itu, orang itu mengatakan kepadaku bahwa ia akan memberiku tanah selain gelar Baron.

Aku tidak punya minat dengan itu, jadi aku sudah lupa sampai sekarang.

"Apa itu luas?"

"Iya. Sepertinya peringkat bangsawanmu tidak bisa dinaikkan segera, sehingga tanah itu meningkat"

"Fu~n. Itu, itu merepotkan, jadi kau mengurusnya"

"Eh?"

"Aku tidak punya banyak minat dengan tanah atau wilayah. Jujur saja, jajaran bangsawan juga"

"T-Tidak mungkin......"

Ekspresi Aura terputus.

Dia memiliki wajah halus seperti tuan putri ketika dia memasuki ruangan, tapi sekarang, dia hampir menangis.

"Aku tidak bisa memberikan rasa terima kasihku waktu itu.Apakah ada sesuatu...... ada hal lain yang kau inginkan?"

Dengan wajah yang akan menangis, dia memintaku seakan mengemis.

"Kau"

Aku langsung menjawab.

Dari awal, aku hanya berencana untuk meminta itu.

Aura menjadi tercengang.

"Aku......?"

"Ya, kau"

"Aku, kau bilang, apa yang kau ーー ah!"

Dia sedikit terlambat untuk mengerti, tapi Aura menyadari.

Caranya menghadapi tabur, itu tidak diragukan lagi bahwa dia mengerti dengan benar.

"Itu benar, biarkan aku memelukmu"

"Jangan bercanda, bukan gelar Viscount, bukan tanah"

"Aku tidak bercanda. Kau seorang wanita manis, seorang wanita manis sudah cukup bagus untuk hadiahnya"

"......Kau mengatakan itu dengan serius"

"Aku serius"

Aku segera menjawab lagi.

Aura tersipu memerah wajahnya.

Dia tersipu, dan gelisah.

Ini sedikit menjengkelkan. Bukan berarti dia tidak suka itu, jadi aku membawa Aura seperti kau membawa tuan putri.

"Di mana ruang yang memiliki ranjang"

"Eh, ehhh??"

"Di mana"

"Uhmm, kau jalan ke kiri sana"

"Yosh"

Sambil memegang Aura, aku berjalan dengan mengagumkan.

Ketika kami pergi ke luar, kami menghadapi pegawai di sana.

Butler dan maid, mereka menatapku dengan wajah terkejut.

Aura menutupi wajahnya dengan tangannya. Sepertinya dia terlalu malu sampai-sampai dia akan mati.

"Uhmm......"

"Apa, kalaupun kau mengatakannya sekarang bahwa kau tidak ーー"

"Dari waktu kau menyelamatkanku, Aku sudah mencintaimu"

Ujar Aura dengan suara sekecil suara nyamuk. Cara dia mengatakan itu saat menutupi wajahnya itu sangat imut sekali.

Aku membawa Aura ke ruang yang memiliki ranjang di atasnya, dan 'mengambil' sebagai hadiah.



Dalam kegelapan, monster kadal kecil menggeliat.

Kadal-kadal itu berkumpul di satu titik.

Dengan kabut gelap seperti titik, seolah lubang hitam ada di sana.

Kadal kecil datang dan melompat ke dalam, datang dan melompat ke dalam, berulang kali.

Setelah itu, lubang hitam secara bertahap menjadi lebih besar; itu menjadi lebih besar setiap kali kadal kecil itu melompat ke dalamnya.

Mengulangi itu, selama satu hari penuh.

Kabut hitam akhirnya terwujud, dan pecah seperti telur.

"Kuhoaa!"

Seekor kadal keluar dari dalam.

Makhluk yang keluar dari telur yang rusak itu Aerine dalam bentuk kadalnya. Tapi, penampilannya itu kecil, hanya ukuran anak kecil.

Wajah Aerine penuh kebencian.

"Pria itu......Aku tidak akan memaafkannya, aku tidak akan pernah memaafkannya!"

Kata-kata yang dia keluarkan, juga penuh dengan kebencian.

"Aku akan menyiksanya, menyiksa orang-orang di sekelilingnya...... Aku akan membunuhnya perlahan sampai ia akan menyesal dia masih hidup!!"

Dengan mata merah, kemauan yang kuat bisa dirasakan dengan pernyataan bahwa dia akan melakukan apa saja agar bisa berhasil.

"......"

Satu orang muncul tanpa suara.

Mengenakan pakaian hitam, seorang pria yang memiliki tampilan seorang pembunuh.

"Kau, kau datang pada waktu yang tepat"

Sepertinya Aerine dan pria itu saling mengenal.

Bukan berarti kebenciannya telah benar-benar menghilang, tetapi berkurang saat melihat pria itu.

"Bawa aku kembali denganmu, ketika aku mendapatkan kembali kekuatanku, pria ituーー"

Tanpa menunggu Aerine selesai bicara, pria itu menembuskan tangannya.

Dia menusuk Aerine dengan sengit dengan tapak dari pukulan tubuh.

Tangannya menembus tubuh Aerine. Tangannya yang dilapisi dalam darah memiliki kuku yang tajam; itu tidak terlihat seperti manusia.

"Kaha!...... K-Kenapa"

"Tampaknya kau tidak akan kehilangan kebencianmu, kau tahu"

Pria itu berkata dengan nada tanpa ampun.

"Siapa yang tidak bisa dikendalikan akan lenyap"

"Meski begitu...... aku......"

"Maaf"

Pria itu menggunakan tangannya yang tersisa dan menembus Aerine, dan sobekannya menjadi dua.

Aerine yang baru saja regenerasi telah robek menjadi dua, dan kali ini nyata, dia mati.

Pria itu hanya menatap sekilas padanya, dan melihat sisi lain seolah-olah dia telah kehilangan minatnya.

"Untuk menghargai Aerine sebagai anak kecil seperti ini, lebih kuat dari yang diharapkan"

Tidak seperti kata-katanya sebelumnya, sedikit kelemahan bisa dirasakan dengan kata-katanya.

"Kita lebih kuat dari orang lain. Dia mungkin tidak bisa dihentikan dengan satu-satu lagi"

Dia berbisik, dan saat ini mendesah.

"Pria yang bawahan Pedang Iblis...... pria yang melahirkan Pedang Iblis baru. Aku harus membuat semua orang benar-benar tidak terlibat dengannya"

Mengatakan itu, pria itu menghilang ke dalam kegelapan.

Di tempat di mana Kakeru tidak ada, kegelapan, itu mengubah gerakannya.
Kujibiki Tokushou Bab 69

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment