04 August 2018

Kujibiki Tokushou Bab 298

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 298 – Paus Caroline

Kepala Pendeta Eudora.

Dengan kecantikannya yang elegan dan sikapnya yang ramah, ia memiliki banyak pendukung di dalam Gereja Solon, tetapi ada desas-desus yang beredar tentang jiwa kotornya yang muncul di depan "Cermin Kebenaran" Anak Tuhan.

Pada awalnya, itu hanyalah rumor, tetapi dia berhadapan dengan Caroline berkali-kali selama acara-acara resmi, dan jiwa kotornya terekspos setiap waktu. Dan segera setelah itu, dia berhenti muncul di tempat-tempat di mana Caroline akan hadir.

Bayangannya sebagai wanita berkulit hitam yang hanya cantik di permukaannya benar-benar mapan, membuatnya jatuh secepat kedipan mata.



Selama malam di rumahku, di atas ranjang kamar tidur.

Selain “hanya Althea” yang tidur, aku duduk dan masuk ke dalam pikiranku.

Meskipun aku memikirkan banyak hal, aku tidak dapat menemukan jawaban.

『 Kau seharusnya bertanya padanya 』

「 ......kukira begitu 」

Seperti kata Eleanor, apa boleh buat bahkan jika aku mengkhawatirkannya.

Toh, jika dia memberitahuku dia tidak mau, maka aku akan menemukan cara lain.

『 Kukuku 』

Eleanor tidak mengatakan apa-apa, dia hanya tertawa dengan tenggorokannya.

Itu adalah tawa yang bahkan lebih buruk daripada mengatakan apa pun secara langsung, jadi aku mengulurkan tanganku dan menjentikkannya dengan satu jari.

Dan di kamar tidur itu, di mana suara yang jelas bergema, pintu terbuka perlahan.

Orang yang muncul adalahーーitu Caroline.

Masih tidak memiliki kebiasaan mengetuk pintu, pintu itu segera terbuka dan dia memasuki kepalanya untuk mengintip.

「 Tuhan? 」

「 Ada apa? 」

「 Tuhan, apa engkau baik-baik saja? 」

「 Hm? 」

"Apa maksudnya?" Aku memiringkan kepalaku. Dan melihat itu, Caroline benar-benar memasuki ruangan dan duduk di sampingku.

Setelah semakin dekat, dia melihat Althea tidur dalam diam.

「 Ah! Orang yang luar biasa 」

「 Apakah dia luar biasa bahkan saat tertidur? 」

「 Un, dia luar biasa bahkan saat tertidur...... dia sangat luar biasa…… 」

Caroline mendesah kaget.

Kelihatannya, pada mata khususnya, Great Sage Althea bersinar begitu terang.

Jika aku meninggalkannya sendirian, dia mungkin menatapnya sepanjang malam, jadi aku memotongnya.

「 Bukankah kau memiliki sesuatu yang kau butuhkan dariku? 」

「 Ah, un 」

Caroline memalingkan muka dari Althea dan menatapku.

「 Tuhan, apakah engkau memiliki sesuatu, yang ingin engkau katakan? 」

「 ......kau bisa tahu? 」

「Un」

「 Apakah kedipan cahayaku atau sesuatu? 」

「 Tidak sama sekali, cahaya Tuhan tidak akan melemah hanya dengan itu. Aku hanya merasa bahwa engkau ingin mengatakan sesuatu 」

Caroline berkata tanpa khawatir dan menebak.

Seperti yang dia katakan, sepertinya dia benar-benar merasakannya seperti itu.

「 Kau bahkan mulai bisa mengatakan itu 」

「 Setelah melihat banyak orang, aku agak bisa bicara 」

「 Terlepas dari cahayanya? 」

Caroline mengangguk jelas.

「 Itu luar biasa 」

「Begitukah ? 」

「 Biasanya, orang tidak akan bisa pergi sejauh ini. Kau pasti benar-benar serius dalam mengamati orang 」

Itu Caroline.

Jadi karena dia datang dari sisinya, aku berpikir bahwa aku harus berhenti mengkhawatirkannya.

「 Aku akan bertanya terus terang, apakah kau ingin menjadi Paus? 」

「 Paus? 」

「 Ya 」

「 Apa yang akan terjadi jika aku melakukannya? 」

「 Kau akan menjadi penting 」

「 …… 」

Caroline memiringkan kepalanya.

Dia terlihat seperti tidak cukup mengerti jika aku hanya mengatakan padanya dia menjadi penting.

「 Apa yang terjadi jika aku melakukannya? 」

「 Itu pertanyaan yang sulit. Menjadi penting adalah memiliki otoritas, ada banyak orang yang tujuannya adalah menjadi satu 」

Aku hampir mengatakan “seperti Eudora” tetapi aku berhenti.

Menerima kata-kataku, Caroline memikirkannya.

「 Apakah Tuhan, ingin aku menjadi satu? 」

「 Aku melakukannya, setidaknya sebelumnya. Pada awalnya, aku bertindak sehingga kau bisa menjadi satu 」

「 Aku mengerti. Jika aku menjadi itu...... apakah waktuku untuk melihat orang berkurang? 」

「 Tidak, mungkin saja malah bertambah 」

『 Umu. Ketika seseorang menjadi penting dan memiliki otoritas, mereka akan bertemu banyak orang sepanjang waktu 』

「 Aku akan menjadi satu kemudian 」

Caroline langsung menjawab.

Dia menjawab dengan begitu mudah, bahkan aku terkejut.

「 Apakah kau yakin? 」

「 Aku dapat melihat lebih banyak orang, bukan? Maka aku mau 」

「 ……Begitu ya」

"Fu," aku tertawa.

Itu adalah jawaban yang benar-benar terdengar seperti Caroline.

Dan Caroline yang membuat jawaban seperti itu terlihat menyenangkan ー ー dia tampak menawan.

『 Itu juga benar-benar terdengar seperti kau 』

Aku menjentikkan Eleanor dengan jari untuk mencoba merusak suasana hatiku dengan guyuran air dingin.

Setelah itu, aku menarik Caroline ke pelukan.

「 Tuhan 」

「 Aku akan memberitahumu dengan benar kali ini. Kau harus menjadi Paus 」

「 Un, aku mau 」

「 Aku akan memberitahumu nanti apa yang akan kau lakukan 」

「 Aku mengerti. Aku akan melakukan apa yang Tuhan katakanーーTuhan 」

「 Un? 」

「 Aku merasa sedikit aneh 」

「 Apa yang terjadi? 」

「 Melihat Tuhan bahagia seperti sekarang, itu juga membuatku senang. Aku bertanya-tanya apakah aku menggunakan cermin terlalu banyak ー ー 」

Aku mencium Caroline yang tanpa sadar mengucapkan kalimat menggemaskan dan mendorongnya ke ranjang.



Aku sudah mengkonfirmasi kesediaan Caroline.

Caroline, Anak Tuhan.

Caroline, yang mendorong gagasan tentang sekolah-sekolah gereja.

Caroline, yang bisa membiarkan seseorang melihat cahaya jiwa mereka melalui Cermin Kebenaran.

Setengah dari itu karena kemampuannya sendiriーーdan setengahnya karena bantuan Delfina, Helene, dan keluarga kerajaan lainnya.

Dengan semua yang dicampur bersama.

Caroline dengan mudah memenangkan pemilihan Paus.

Dia menjadi Paus “baru” Gereja Solon.
Kujibiki Tokushou Bab 298

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment