03 January 2017

World Customize Creator Bab 9

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 9

Gerbang Alun-Alun Distrik Orang Biasa


"Sun, kau baik-baik saja?"

"……Ya."

Saat pengguna angin yang mengubah udara kota, dengan membuat angin bertiup bau busuk dari manusia terbakar, Yuusuke, khawatir tentang Sun, meminta gadis itu tentang kondisinya saat penjaga kota, terampil dalam seni air tipe penyembuhan, sedang menyembuhkan dirinya. Karena mereka ingin cepat mengganti pakaian robek, mereka membutuhkan tempat di mana mereka bisa berganti.

Menurut game bahwa kekuatan Yuusuke yang didasarkan pada itu, bila kau kustomisasi sebuah peralatan, itu otomatis terlepas.

Sun saat mengenakan mantel korps penjaga api, yang telah diberikan putri Violet untuknya, lebih dari pakaiannya yang robek. [ "Itu tak terduga"], pikir Yuusuke, saat ia melihat mereka.

"Ahahahahah—Krielov, mengapa kau di sana?~"

Setelah memerintahkan penjaga kota untuk menyembuhkan Yuusuke dan membebaskan Sun, Violet berguling-guling di tanah, tertawa, saat ia mengintip ke lubang besar di gerbang alun-alun. Krielov adalah satu-satunya anggota dari korps penjaga api yang ditelan tanah, karena ia adalah orang pertama yang merespon, dalam upaya untuk menahan Yuusuke, ketika ia mematahkan borgolnya.

Lubang itu sekitar 2 meter. Itu melalui trotoar distrik yang lebih rendah, sampai dasar kota. Meskipun lubang itu tidak dalam, itu agak sulit bagi para prajurit berarmor untuk keluar dari situ.

Dinding ini tidak [diproduksi] atau [terwujud] oleh kekuatan Yuusuke — ia [menciptakan] mereka dengan menyesuaikan trotoar batu dan pondasi kota.

"Hal ini tidak sesuai dari seorang putri tertawa dengan mulut terbuka", jawab Krielov, tetap setia kepada tugas profesionalnya, saat Violet, menatapnya dari atas, jelas menikmati dirinya sendiri. Dia berdiri di dasar lubang, dengan punggungnya di dinding, memikirkan seni dewata yang bisa menciptakan perangkap tersebut.

Dia tidak jatuh ke dalam perangkap. Seolah-olah dinding tiba-tiba muncul di hadapannya, ketika, pada kenyataannya, ia muncul di bagian bawah lubang. Untuk sesaat, ia melihat manik-manik cahaya menari di sekitarnya, tetapi mereka menghilang hampir seketika. ["Apa-apaan seni dewata ini"], pikirnya, karena dia tidak bisa memahami fenomena tersebut. Sementara ia berada di lubang, lebih banyak orang jatuh ke dalamnya sendiri.

["Kombinasi dari setiap jenis seni dewata, eh....?"]

Krielov, dan orang lain yang berada di lubang dengannya, tiba-tiba dibuat untuk meninggalkannya. Setelah dikelilingi oleh manik-manik samar cahaya, mereka tiba-tiba berdiri di luar lubang. Selain itu, rasanya seperti mereka tidak bergerak selangkah pun, dan bagian bawah perangkap itu sendiri bergerak, sampai diratakan dengan permukaan gerbang alun-alun.

Setelah membersihkan lubang dan dinding, dan kembali gerbang alun-alun dengan keadaan sebelumnya, Yuusuke, melindungi Sun di belakangnya, berdiri di depan Violet. Dia bertanya pada Violet tentang keadaan insiden saat ini. Para prajurit ribut, saat Yuusuke melanggar etiket lagi, meminta anggota kerajaan langsung ketika ajudannya berada di dekatnya. Namun, kali ini, Krielov mengabaikan tindakan Yuusuke.

Prajurit korps dewa api dan penjaga kota, yang harus bersujud dan menurunkan mata mereka ketika berbicara dengan keluarga kerajaan, yang tenang dengan sikap sederhana dengan sang putri, yang berarti:

["Semuanya baik-baik saja, abaikan saja"].

"Kau benar-benar seorang pria sangat kasar. Kau harus menunjukkan setidaknya rasa hormat kepadaku, seorang putri kerajaan."

"Menghormati bukanlah sesuatu yang hanya bisa kau dapatkan dari orang lain."

Violet tersenyum, menyetujui komentar tersebut, dan menjelaskan bahwa situasi ini disebabkan oleh keluhan dari orang yang ditangkap, setelah dimasak(dibakar) agak matang beberapa waktu yang lalu.

Violet memberitahu Yuusuke, bahwa kelompoknya datang ke desa Rufk setelah keluhan bahwa ada seseorang berkolaborasi dengan mata-mata Blue Garden. Saat Yuusuke mendengarkan ini, untuk sesaat, dia ingat Reifold. Yuusuke curiga mengapa Reifold menunjukkan dirinya di hutan di sana, membiarkan Yuusuke tahu tentang peristiwa, yang terjadi di desa.

"Yah, pada akhirnya, ternyata menjadi keluhan palsu. Dia jelas melakukan itu dengan maksud menyenangkan aku."

Mendengar bagaimana Violet merencanakan untuk mengunjungi desa dengan menyamar untuk mencari informasi tentang Zeshald, tapi setelah menerima keluhan dari pria itu, perintah resmi diberikan kepada penjaga kota, dan telah menjadi peserta di kejadian nanti, Yuusuke bergumam shock:

"Jadi, kaulah penyebab utamanya. Selain itu, tuduhan palsu... Ini bukan main-main!"

"Hmph, kubilang bahwa aku tidak punya niat untuk mengobati salah satu dari kalian kira-kira."

"Aku ingin tahu tentang itu... Selain itu, seharusnya kau membawa kita kembali ke desa?"

Pergi dengan kereta sederhana, desa Rufk setengah hari jauhnya dari Sanc Adiet. Saat Yuusuke melihat matahari terbenam, ia memutuskan, bahwa tidak akan mungkin bagi mereka untuk kembali ke desa seperti ini hari ini. Dengan begitu, ia berusaha untuk mendapatkan Violet untuk menebus masalahnya, yang telah ia sebabkan sebelumnya.

"Cerita pria itu adalah palsu dan serangan akan dijatuhkan. Tapi, Yuusuke, tindakan kekerasanmu telah menyebabkan luka pada penjaga kota."

"Eeeeh?"

Saat ia tidak ingat melawan siapa pun, selain pengguna angin, Yuusuke mengeluarkan suara aneh. Violet, dengan senyum besar muncul di wajahnya, kemudian menjelaskan kepadanya bahwa beberapa orang jatuh ke dalam perangkap yang ia ciptakan selama pertarungan.

Orang-orang, berdiri di mana perangkap dulu dipakai, juga menegaskan kata-kata sang putri. Mereka yang berdiri di mana lubang muncul, hanya melaporkan "Tiba-tiba melihat dinding batu didepan mereka dan menerima tak membahayakan", tapi, beberapa orang yang tersisa, yang berada di dekat lubang, telah tergelincir dan jatuh, menerima berbagai memar.

"Eeeh, itu benar-benar salahku?"

"Bukan berarti bahwa aku tidak mengerti perasaanmu, tapi apakah kau benar-benar harus memulai pertempuran di sana?"

Menempatkan semua kesalahan pada pria yang ditangkap, dan meninggalkan dia pada penjaga kota, Yuusuke tidak berharap tindakannya akan menyebabkan keributan seperti itu.

Itu kebenaran bahwa dalam kemarahannya, ia tidak mempertimbangkan perasaan para penjaga, dan, karena ia tidak percaya pada Violet atau penjaga, ia memutuskan untuk berjuang sendirian.

"Meskipun kau harus dihukum karena ini, itu akan meninggalkanku dengan hati nurani yang berat... jadi, apa yang harus kulakukan...?"

"..."

Violet melirik Yuusuke dari bahunya, menunggu reaksinya. Sun, yang berdiri di dekatnya, memandang Yuusuke dengan wajah cemas, dan kemudian bergeser matanya ke arah sang putri. Tidak ingin melihat mengancam atau kekanak-kanakan, Violet mengeluarkan kondisi aneh:

"Oh, benar juga, aku memerintahkanmu untuk bersenang-senang denganku."

Karena posisi sosialnya di kota, Violet memiliki kewenangan untuk menghapus kejahatan. Menurut teori Zeshald, Yuusuke memiliki seni dewata (atau berkah) dari empat dewa agung, sehingga ia memiliki kualifikasi untuk bersama dengan seseorang dari kasta dewa api.

Dalam kasus yang jarang terjadi bahwa seseorang memiliki kemampuan untuk menggunakan dua seni dewata, mereka biasanya lebih suka status sosial, semakin tinggi tingkat seni dewata yang mereka gelari.

Violet terpesona oleh seni dewata Yuusuke, mampu menciptakan lubang di trotoar dan mendirikan dinding, dan dia tidak berniat menghukum pria muda berambut hitam . Dia menikmati dirinya sendiri, memikirkan tentang bagaimana hal itu akan merepotkan semua orang di kota bila Yuusuke bisa membuat dinding tak berujung, mengubah Sanc Adiet menjadi labirin.

"Eh, mengatakan hal-hal begitu... Aku tidak punya pengalaman seperti itu dan... Kupikir, tidak mungkin untuk melakukannya dengan seseorang, kau tidak cinta."

Untuk sesaat, Violet asyik oleh Yuusuke, karena ia bertindak seperti seorang gadis muda yang pemalu... tapi setelah beberapa saat, ia menyadari makna dari apa yang dia katakan semenit yang lalu ...

"BE-BEGO! Aku nggak bermaksud kayak gitu!"

"Cuma bercanda kok~"

Yuusuke menjawab Violet dengan santai, yang wajahnya merah, karena dia berusaha untuk keberatan, berkata:

"Aku bukan tipe wanita lepas".

"D-Duh! Apa kau meminta untuk dibakar menjadi abu?"

Yuusuke memeriksa gerbang alun-alun di belakang Violet, saat ia gemetar, ia mengepalkan tinjunya. Karena pria yang ditangkap sudah dibawa pergi, beberapa prajurit tampaknya melanjutkan patroli mereka. Saat penonton juga mulai meninggalkan alun-alun, itu menjadi tempat yang luas dan tenang.

"Bisakah kau menyuruh para prajurit dan para pengamat untuk bergerak sedikit, menuju sisi itu?"

"Hm? Apa yang kau pikirkan?"

Violet gemetar karena gembira, memikirkan apa yang akan Yuusuke lakukan, karena ia merasakan aktivasi dari seni dewata, ketika Yuusuke mulai menggerakkan jarinya di udara. Dia memerintahkan korps dewata api untuk mengosongkan ruangan meminta penjaga kota dan penonton.

Krielov, diam-diam menonton kejadian yang terungkap, tidak percaya putri yang berubah telah ditunjukkan dibandingkan dengan suasana menyedihkan dia sejak pagi. Bersyukur untuk ini, dia membiarkan Yuusuke untuk melakukan sesuka hatinya, untuk saat ini.

Saat ia memiliki berbagai seni dewata dicampur dalam dirinya, untuk saat ini, memperlakukan dia sama untuk pengguna seni api tampaknya menjadi keputusan yang baik. Krielov memutuskan untuk mengabaikan sebanyak yang dia bisa untuk "hiburan Putri Violet". Dalam waktu singkat, ia telah menyesali tidak menghentikan Yuusuke, ketika dia punya kesempatan.

"Copy-paste, copy-paste... Tangga juga harus memiliki pegangan... seperti ini?"

Karena ia mengubahnya, strukturnya masih memiliki bentuk kasar saja, dan tidak mungkin bisa digunakan, seperti rincian kecil masih diperlukan penyesuaian yang tepat. Setelah berpikir sendiri, Yuusuke telah memikirkan kustomisasi yang akan memberikan putri dengan hiburan dia cari.

"Setelah aku membantunya untuk mengosongkan alun-alun, apa yang dia lakukan di sana?"

"Aku ingin tahu... Aku tidak mengerti seni dewata Yuusuke sendiri."

Sun hanya bisa menjelaskan bahwa Yuusuke menggerakkan jarinya seperti ini setiap kali, ia tampaknya menggunakan seni dewatanya. Dia tetap setia dengan janjinya dan tidak mengatakan apa-apa tentang itu, ia melihat Yuusuke melakukan ini sebelumnya, seperti mengubah rasa makanan, mendesain ulang meja atau kursi, atau menciptakan pakaian baru dari pakaian usang, sepatu, dan kain.

"Baik. Lihat... Di sana tampaknya tidak ada masalah. Dengan ini baik-baik saja?"

Setelah menggunakan fungsi preview untuk memeriksa customize data untuk error, Yuusuke meyakini, bahwa ciptaannya tidak akan jatuh, runtuh di bawah beratnya sendiri, atau, mungkin, wastafel. Dia kemudian mulai berjalan menuju pusat alun-alun dan memanggil dua gadis.

"Sun, ke sini."

"Baik."

Setelah dipanggil dengan suara lembut, [tap tap tap] Sun berlari menuju sisi Yuusuke dengan berlari ringan.

"Kau juga, datang ke sini dulu."

"Hei! Apa dengan perlakuan yang berbeda di sini?"

Dipanggil begitu kasar lagi, Violet berjabat tangan sambil menyemangati bahunya, namun ia masih berdiri di depan Yuusuke dengan penampilan sedikit geli. Mereka bertiga, berdiri santai di tengah-tengah gerbang alun-alun, yang dipandang oleh penjaga kota dan penonton yang tersisa, mengharapkan sesuatu terjadi.

Yuusuke menekan tombol [Execute] sementara berjemur dalam perhatian bersama dengan dua wanita.

"Execute!"

Pemandangan di depan mata mereka berubah tiba-tiba. Distrik kelas menengah, yang dikelilingi dengan tembok tinggi, diikuti oleh distrik bangsawan, yang dikelilingi oleh dinding bahkan lebih tinggi. Di bagian atas kota, istana menjulang di atas distrik-distrik. Dalam sekejap, mereka semua menghilang, dan semua, yang bisa dilihat, itu langit kosong dan dataran Fonclank, menuju cakrawala. angin dingin, khas tempat-tempat tinggi, bertiup melalui tiga orang.

"Whooooooa! Apaaaaa yang terjadi!!!!"

"Aku mencoba untuk membuat sebuah menara pandang."

Menara tinggi sekitar 80 meter. "Aku benar, kau benar-benar menikmati tempat-tempat yang tinggi", pikir Yuusuke, melihat Violet, yang tersentak karena kagum, menghadap pemandangan dari tepi menara yang menjulang di atas istana.

Menara ini tampak dibuat dari batu, tetapi bahan yang sebenarnya dikustomisasi menjadi tahan lama seperti baja. Bahan yang diperlukan diambil dari persediaan dari tambang di dekatnya yang digunakan untuk ekspansi kota.

Pengamat di alun-alun membeku untuk sementara waktu, mulut terbuka lebar, mata semuanya mengarah menara yang tiba-tiba muncul di pintu gerbang alun-alun, yang tampaknya menembus langit.

"T-Tuan Putri! Apakah Anda baik-baik sajaaaaaa?!~~Putriiiiii Viiioleeet?!"

Kembali ke akal sehatnya, Krielov berteriak ke arah atas menara, dari mana dia mendengar suara putrinya. Violet menanggapi dengan menusuk kepalanya di atas pagar menara dan melambaikan tangannya. Krielov merasa menggigil, melihat Violet bersandar begitu jauh dari menara tinggi seperti itu, bahwa ia hampir tidak bisa mengenali sosok gadis berambut merah.

"Heeii! Kreeeiiilooov! Lihatlah ini, panjaaaangnyaaaaa!"

"Heeei hatiiiiii-hatiiiii! Jangan terlaluuuuu keluaaaaar!"

Akhirnya melihat wajah Violet, Krielov bisa tenang. Dia mulai memikirkan masalah bangunan itu, yang lebih tinggi dari istana itu sendiri, akan sebabkan setelah dibangun di distrik biasa. Tapi, seni dewata Yuusuke, mampu mendirikan bangunan seperti dalam sekejap, tertimbang pikirannya di atas semua masalah lainnya.

["Kenapa Zeshald meninggalkan pria dengan kekuatan begitu?"]

Saat jumlah penonton di gerbang alun-alun meningkat, begitu pula kedalaman kerutan antara mata Krielov, semakin banyak yang muncul di wajahnya setiap hari.

***

"Kau yang terbaik! Akankah bangunan ini terus berdiri di sini selama-lamanya?"

"Yah, aku buat untuk jadi tahan lama, sehingga tak ada bahaya itu jatuh dalam waktu dekat."

"Benar... Aku banyak bersenang-senang. Seni dewatamu sangat menarik."

"Terima kasih atas pujian itu."

Area istirahat telah dibuat di setiap lantai lima tangga, menghubungkan mimbar pandang dan dasar menara.

Violet dalam suasana hati yang baik, mendengarkan Yuusuke, yang menjelaskan secara sederhana area istirahat itu, bersama dengan jendela kecil, yang diperlukan untuk memberikan penerangan, tanpa tangga akan menjadi gelap gulita.

Belum lama, matahari mulai terbenam, sehingga Yuusuke dan gadis-gadis memulai perjalanan panjang mereka menuruni tangga.

"Ah, kakiku sangat kaku."

"Aku harus bilang bahwa turun itu cukup melelahkan. Apakah kau baik-baik saja, Sun?"

"Ya, aku baik-baik saja."

Saat Yuusuke dan Violet menarik napas, Sun tidak tampak lelah sama sekali. Gadis itu sedikit tersipu [alamiah] pada dua orang itu, yang mengagumi stamina yang dia peroleh dari hidupnya di pedesaan. Karena sudah benar-benar gelap, kereta dari istana tiba untuk mengawal mereka.

"Tinggallah di istana untuk malam ini. Aku akan menyruh para pelayan untuk mempersiapkan sebuah kamar."

"Kedengarannya terlalu formal... baiklah, kita akan menginap malam di beberapa penginapan di kota."

"Kau tidak bisa melakukan itu!"

"Meskipun kau mengatakan itu..."

Meskipun tidak tahu sopan santun yang tepat dari istana, keduanya dibawa ke sana oleh Violet untuk bermalam.
World Customize Creator Bab 9

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment