07 February 2017

Kujibiki Tokushou Bab 79

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 79 – Mother and Daughter Hawks


Aku meninggalkan Purosu-Diner, meninggalkan kota, dan pergi menuju hutan.

Mungkin ada kemungkinan tersesat satu sama lain, jadi aku pergi ke sana tidak menggunakan warp feather, tapi dengan berjalan kaki.

Aku berjalan perlahan di bawah matahari terbenam.

"Namamu ini semakin terkenal juga"

"Un?"

"Penipuku cuma rumor sampai sekarang, dan seorang penipu dirimu akhirnya muncul. Ini adalah bukti bahwa kau semakin terkenal"

"Sungguh hal mengganggu"

"Seiring waktu, penipu Hikari juga mungkin ada"

"Mu!"

Itu akan membuatku sungguh kesal. Aku juga diberitahu itu di Purosu-Diner, tapi itu benar-benar membuatku kesal.

"Tapi, tidak ada yang bisa kau lakukan"

Aku tahu itu.

"Juga, aku tidak suka itu"

"Apa?"

Aku mendengar tawa menikmati Eleanor di dalam kepalaku.

"Di saat-saat ketika pada dasarnya aku mengendalikan dunia ini, manusia akan gemetar hanya dengan namaku. Ini adalah hal yang bagus, kau tahu? Kenikmatan atas keekstremitas keburukan. Eleanor dan Hikari, juga lumayan, membuang dunia ini sekali lagi ke dalam jurang takut dengan nama-nama itu"

"Dasar bodoh"

Aku menjentikkan jariku pada Eleanor.

Ki~n, Ki~n, dua suara yang indah dibuat dengan satu jentikan. Kemampuan serangan tambahan 100% diaktifkan.

Aku pergi ke hutan saat mengobrol dengan Eleanor.

Aku memasuki hutan, dan mencari keberadaan manusia.

Aku segera menemukannya. Di belakang sana, ada banyak keberadaan manusia.

Ketika aku berjalan menuju ke sana, aku melihat Hikari, Nana, dan tentara budak di ruang terbuka di hutan.

Semua orang mencari sesuatu. "Apa yang mereka lakukan", pikirku, jadi aku berhenti dan memandang mereka.

"Hikari-sama, ini dari peleton kedua. Apa yang ini"

Nana menunjukkan sesuatu yang dia terima dari seorang tentara budak Hikari.

Ini bunga seperti rumput. Ini bunga seperti rumput dengan 7 tunas kecil.

"Satu, dua, tigaーーtujuh. Un! Ada tujuh. Benar yang ini~"

Setelah Hikari telah menerimanya dari Nana, dia pergi ke sekelompok tentara budak yang menemukannya, dan menundukkan kepalanya dengan sikap yang sangat indah.

"Terima kasih banyak, Onee-chan"

Salah satu dari 10 peleton budak, kelompok 20 tentara budak membuat wajah bermasalah.

"Sungguh anak yang manis"

"Tentu saja"

Aku bertukar kata-kata sederhana dengan Eleanor.

Eleanor sedikit bangga.

"Hikari-sama, bunga itu, masih perlu berapa banyak lagi"

"E~to, ne......Onee-chan, ada berapa banyak kalian"

"Onee-chan, kalau kau mengatakan itu"

Kali ini, Nana membuat wajah bermasalah.

Melihat sisi yang tidak biasa dari dirinya adalah menyenangkan.

"Apa kau membicarakan, tentara budak"

"Un!"

"Kalau begitu, ada 200 tepat"

"Ada banyak ya~...... sulit, jadinya"

Hikari memandang bunga yang dia memiliki di tangannya, dan mengatakan itu.

"Apakah itu, ini adalah untuk para tentara budak?"

"Un!"

"Itu bukan untuk Aruji ya......"

Nana terkejut, aku juga terkejut.

Itu karena ketika aku mendengar bahwa Hikari akan mencari bunga yang dapat membuat keinginan menjadi kenyataan, aku sangat yakin bahwa itu adalah hadiah untukku.

"Kukuku, terlalu buruk ya, orang tua menyayanginya"

"Diam, kau berisik"

Aku jadi sedikit marah.

"Otou-san? Ini bukan seperti itu. Itu karena, Otou-san, adalah suーーーーper menakjubkan, yang paling menakjubkan sedunia, kok. Meskipun tidak ada bunga, keinginan akan datang kan"

Hikari sambil tersenyum penuh kepolosan.

"Hmph"

"Kau memamerkannya"

Sepertinya Eleanor sedikit marah.

"Aku memikirkan mencari bunga, dan memberikannya kepada para Onee-chan. Terima kasih, Onee-chan"

Hikari menunduk lagi.

Penampilan Hikari untuk membungkuk yang sangat dinamis menggunakan seluruh tubuhnya yang terindah di seluruh dunia yang luas.

"Kalau Onee-chan tidak berada di sini, aku tidak bisa menemukannya. Sungguh, terima kasih banyak"

Katanya, dan menunjukkan senyum lagi.

Untuk penampilan itu, para tentara budak yang berada di sana, dan tentara budak yang telah kembali bersemangat.

"Peleton Kedua!"

Salah satu tentara budak, gadis pemimpin peleton berteriak.

"Kita akan menemukan bunganya! Kuotanya adalah satu bunga satu orang! Orang-orang yang tidak menemukannya tidak akan makan"

"Peleton Delapan! Lakukan segalanya untuk menemukannya!"

Para tentara budak tersebar. Mereka menjadi sangat bersemangat dalam sekejap, dan mulai mencari bunga.

"Wawa, Onee-chan marah...... mereka marah?"

Dia hampir salahpaham bahwa tekad mereka marah, tapi separuhnya, Hikari memiringkan kepalanya seperti "A-re?".

"Hmm, dia langsung menangkap hati para tentara budak ya"

"Seperti yang diharapkan dari Hikari"

"Dia kan anakku"

"Itu karena dia anakku"

Sementara berdebat dengan sesuatu seperti itu, aku pergi ke arah mana Hikari berada.



Aku kembali ke kota bersama dengan Hikari, Nana, dan tentara budak.

200 tentara budak, mereka semua memiliki bunga di dada mereka.

Hasil pencarian bersama-sama setelah itu, entah bagaimana mereka mampu mengumpulkan angka yang sama dengan mereka.

Ngomong-ngomong, sebagai hasilnya pemimpin peleton dari peleton pertama "mengemis", Hikari menempatkan bunga di dada mereka satu per satu.

Dan dengan itu, semua orang samakin jatuh hati pada Hikari.

"Mu, ini"

"Apa, Otou-san"

"Ini gua Marie"

"Gua Marie?"

Hikari memiringkan kepalanya.

"Begitu ya, Hikari tidak tahu tentang itu ya"

Gua Marie, tempat di mana kekuatan Eleanor sebelumnya, pasukan neraka disegel.

Karena tidak bisa sepenuhnya dimusnahkan, gua itu disegel, dan tengah dipantau oleh guild.

Petualang dengan peran memantau, seorang pemuda yang kukenal datang padaku dengan berlari pelan.

"Halo! Sudah beberapa saat, Kakeru-san!"

"Iya"

"Apa hari ini? Apakah kau pergi perang atau sesuatu?"

Petualang itu melihat di belakangku.

200 tentara budak, apa boleh buat kalau ia bisa melihatnya seperti itu.

"Tidak, bukan seperti itu......"

"Kakeru-san?"

"Nana"

Aku berbicara dengan Nana, bukan si petualang.

"Ha!"

"Bagaimana kemajuan pelatihannya?"

"Kalau itu terhadap nomor yang sama, mereka bisa bertahan pada tingkat tertentu"

"Mereka akan jadi lebih baik daripada terakhir kali ya. Yosh, ayo kita berlatih"

Kali ini, aku menghadapi si petualang dan berkata.

"Ini salahku, tapi, bisakah kau melepaskan segel seperti sebelumnya. Aku akan mengambil semua tangーー"

"Aku mengerti!"

Petualang itu berlari menuju gua. Aku berencana untuk mengatakan "Aku akan mengambil semua tanggung jawab" tapi dia menerimanya tanpa aku selesai.

"Pria itu juga pengikutmu ya"

"Aku tidak senang kalau itu dari seorang laki-laki"

Aku mengangkat bahu.



Aku melihat tentara budak bertarung, sambil duduk dengan Hikari dan punggungku di pohon.

Dengan perintah Nana, para tentara budak berjuang melawan pasukan mayat hidup.

Mereka mengalahkan satu lawan satu, dengan bekerja sama dengan jumlah mereka akhirnya sama, dan dengan perintah Nana, melampaui jumlah mereka muncul dari titik penyegelan.

Mereka bertarung seperti itu.

"Kyaaaa!"

"Kuwa!"

"Verna! Bashira!"

"Peleton Pertama, mundur! Aruji! bolehkah aku menerima izin untuk menggunakan recovery item"

"Magic ball? Gunakan saja sesukamu"

"Ha! Terima kasih banyak"

Peleton pertama kembali dengan perintah Nana, pulih dan mengambil napas.

Para tentara budak terus bertarung, lalu tiba-tiba, dari mengalahkan, skeleton menghilang, satu tiket lotere muncul.

Aku berdiri, pergi, dan mengambilnya.

Aku menegaskan hal itu, dan dengan tidak diragukan lagi, "itu" tiket lotere.

"Aruji?"

Pikir Nana itu hal aneh.

"Bukan apa-apa. Daripada itu, bertarung lagi dan lagi. Tidak ada pelatihan yang lebih baik daripada pertarungan sungguhan"

"Ha!"

Nana kembali untuk memberikan perintah.

"Nana"

"Ha!"

Aku menyuruh Nana berhenti, dan dia berbalik untuk menatapku.

"Katakan satu orang yang paling aktif di dalam budak, aku akan memberinya hadiah"

"Dipahami"

Dia mengatakan itu, dan kali ini pasti, ia kembali.

Tiket meningkat, bahkan aku berpikir bahwa jika aku mendapat sesuatu yang bagus dari lotere, aku bisa memberikan itu padanya.

Pelatihan dengan pertempuran sungguhan berlanjut.

Para tentara budak secara bertahap kelelahan.

"Sudah waktunya untuk membuat mereka berhenti, dan menunggu sampai stamina mereka pulih", itu ketika aku sedang memikirkan itu.

"Kyaaaaa!!"

"A-apa itu"

"Sangat besar...... dan perasaan dingin ini......"

Para tentara budak menjadi berisik.

"Apa itu?", Pikirku, dan ketika aku melihat, raksasa yang memiliki wajah ganas dengan tanduk unik dan taring muncul dari titik penyegelan.

Kaisar Neraka Sandros, kartu truf pasukan neraka Eleanor telah memimpin dulunya, itu adalah pria yang mengubah perang dengan sendirinya.

Orang itu keluar, situasi pertempuran berubah.

Dengan pukulan pertama, puluhan tentara budak terhempas dengan lengan yang kuat sekaligus.

Dan dengan serangan tambahan, menendang jauh puluhan.

Para tentara budak dialihkan dalam sekejap.

"Hmph!"

Nana melompat ke arah situ.

Dengan jubah berkibar, dia menutup jarak dalam sekejap, dan menyerangnya.

"Nana-sama!"

Aku mendengar suara lega tentara budak, dan pada kesempatan berikutnya.

"Ku!!"

Nana terhempas oleh lengannya.

Dia terhempas, kembali ke posisinya, dan menyerang lagi.

Dia mengayunkan pedangnya, menebas berkali-kali sampai menciptakan jaring petir.

Sandros menerima itu, dan melakukan serangan balasan. Nana yang telah menduga itu menggunakan lengan sebagai pijakan, dan menebas kepalanya dengan lurus.

"Mereka sama"

"Umu. Tapi, stamina pria itu tak ada habis-habisnya"

"Dia kurang beruntung dengan pertarungan panjang ya"

Nana bertarung melawannya secara merata, tetapi juga perjuangan yang berat.

Di antara para tentara budak, beberapa dari mereka menyadari itu, dan membuat tanda-tanda akan mendukung Nana dengan senjata mereka.

"Berhenti"

Aku menghentikan mereka.

"Tapi, dengan ini, Nana-sama!"

"Berhenti dan dengarkan. Nana"

"Ha!"

"Mundur"

"Ha!"

Nana bertukar pukulan dengan Sandros, dan mundur dengan momentum seperti dia diperintahkan.

"UOOOOOOOOO!!"

Sandros mendongak dan meraung. Dari bagaimana ia memandang, ia tidak berubah dari sebelumnya.

"Hikari"

"Un!"

Hikari mengangguk, dan berubah ke bentuk Pedang Iblisnya.

Aku menyatakan itu, bersiap-siap dengan Eleanor, dan pergi menuju Sandros.

Orang itu tidak berubah, tapi aku.

Itu hanya Eleanor sebelumnya, tapi ada Hikari sekarang.

Aku tidak merasa kalah sama sekali.

"UOOOOOOO!!"

"Ya, terima kasih untuk kerja kerasmu"

Aku menerima pukulan dengan Eleanor, dan memenggal menggunakan Hikari, kemudian membaginya secara vertikal menggunakan Eleanor.

Sandros ditebas silang, lalu tubuh yang besar runtuh, menipis dan menghilang.

Aku mengambil tiket lotere yang ada setelah menghilang.

Ketika aku kembali, aku merasa bahwa mata itu terfokus padaku.

Para tentara budak, mereka menatapku dengan mata penuh gairah.

Kebanyakan dari mereka adalah kekaguman, tetapi beberapa dari mereka memiliki wajah wanita.
Kujibiki Tokushou Bab 79

Diposkan Oleh: setiakun

3 Komentar: