31 December 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 100

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 100: Kekacauan Utara ⑥ Jatuh

–Aegir POV–

Dua malam setelah pertempuran, para prajurit dan aku beristirahat dengan tenang di Roleil. Satu-satunya musuh yang tersisa adalah di benteng. Ada cukup banyak risiko mereka keluar pada titik waktu ini, dan selama kita mengirim cukup pengintai, kita bisa beristirahat dengan mudah.

「 Bagaimana perasaan punggungmu?」

「 Aah, rasanya enak.」

「 Apakah tak masalah jika aku melangkah di atasnya?」

「 Ya, seseorang dengan ukuran dan berat badanmu sangat cocok di pinggulku.」

「 Ketua, tolong angkat kakimu sedikit. Aku meletakkan minyak wangi. 」

「 Rasanya sedikit dingin …… tapi rasanya enak.」

「 Pipi akan memijat juga!」

「 Hei, jangan main-main dengan wajah.」

Celia, Irijina, Luna, dan Pipi memijatku saat aku berbaring tengkurap. Ini masih pagi, tapi aku benar-benar mendorong diriku di medan perang, jadi tubuhku layak mendapat hadiah. Tentu saja, gadis-gadis dan aku, serta Pipi, semuanya telanjang.

「 Bagaimana keadaan Schwartz?」

Dia mendapat dua atau tiga luka di medan perang. Meskipun tidak terlalu dalam, luka tombak tidak dangkal juga.

「 Nah ...... ketika aku pergi untuk memeriksa kondisi dia sebelumnya, dia kawin dengan kuda di sampingnya.」

Dasar.

「 Ada dua kuda betina yang kelelahan di sebelahnya dan dia berada di ketiga anaknya.」

「 Benar-benar kuda mesum. Sampai berpasangan dengan tiga kuda sekaligus, mungkin lebih baik untuk mengebiri dia. 」

「「 「 ………… 」 」 」

Kenapa semua orang melihatku?

「 Oh ya, bukankah ada rapat dewan hari ini?」

「 Ya, Leopolt …… -san akan berpartisipasi.」

Sepertinya Celia masih enggan membahas Leopolt dengan -san.

「 Nah, kalau itu dia, semuanya harus berjalan lancar.」

Hal-hal seperti kebijakan menduduki kota, dan mengakui orang yang bertanggung jawab mengelola kota terlalu menyebalkan. Dia akan masuk akal namun tanpa ampun ketika memutuskan hal-hal ini.

「 Aku akan keluar sebentar hari ini. Aku akan baik-baik saja sendiri jadi kalian semua harus tinggal dan istirahatkan tubuh kalian. 」

Para gadis melakukan yang terbaik di medan perang juga. Mereka butuh banyak waktu untuk bersantai.

「 Muu ……」

Bukan cuma Celia, tetapi semua orang membuat wajah tidak puas.

「 Jangan cemas, aku pasti akan membuatmu merasa baikan.」

Aku berdiri dengan semua minyak wangi yang masih tercoreng di tubuhku dan menempelkan penis tegakku di depan para gadis.

「 Orang yang menginginkannya terlebih dahulu harus memohonnya.」

Celia berguling telentang dan mengangkat kedua kakinya, sementara Irijina berbaring di perutnya dan menyebarkan pantatnya sehingga kelamin dan anusnya terbuka. Strategi Luna agak berbeda saat dia menggunakan salah satu pilar di sisi tempat tidur untuk menggosok selangkangannya sambil memohon untuk penisku.

Semua orang baik-baik saja, tapi aku harus mulai dengan pantat Irijina yang besar dan gemuk dulu. Pipi juga menyebarkan kemaluannya yang tidak berbulu tetapi dia masih belum dewasa.

「 Aku mulai…… fuhn!」

「 Disini!! Itu terlalu tebaaalll」

「 Uuu ~」

「 Aau」

Irijina berteriak dan dua lainnya tidak senang. Agar tidak membuat mereka menunggu, aku menyelipkan jariku di kedua lubang mereka dan mengaduknya.

「 Pipi, naik ke atas Irijina dan arahkan bokongmu ke arah wajahku.」

「 Aye! 」

Lubangnya terlalu terbelakang bagiku untuk membanting batang dagingku jadi setidaknya aku akan membiarkan dia mengingat perasaan lidahku.

「 Lidahnya terasa licin ...... selangkanganku sangat gatal!」

Seorang wanita dewasa merasa yang terbaik, tetapi tidak buruk sekali untuk merasakan lubang muda.

Pesta pagi dimulai dan akhirnya menjadi tenang setelah empat wanita mengerang dalam kenikmatan.

 

「 Fuuu, pinggulku terasa lebih ringan.」

Setelah dua jam mengayunkan pinggulku, aku mengosongkan semua cairan dari bolaku, meninggalkan empat wanita yang roboh di tempat tidur dan pergi ke kota. Dalam perjalanan, aku pergi untuk memeriksa kondisi Schwartz, tetapi dia tertidur. Beristirahat setelah satu tembakan? Sungguh suatu hak istimewa. Aku memeriksa lukanya dan melihat bahwa itu sudah mulai sembuh.

「 Kau baik-baik saja, bukan.」

Aku menepuk lukanya dengan ringan dan pergi. Aku mendengar suara kuda yang terobsesi seks di belakangku.

Tempat yang aku tuju adalah Little Bird Pavilion …… rumah orangtua Maria. Maria mungkin telah mendengar tentang perang dan mengetahui betapa baiknya dia, dia pasti akan mengkhawatirkan orangtuanya. Aku yakin api perang tidak membakarnya, tetapi aku harus memeriksa kesejahteraannya untuk berjaga-jaga.

「 Maaf mengganggu.」

Ketika aku membuka pintu pintu masuk nostalgia dan berjalan di dalam, aku melihat Maria berdiri di konter.

「 Apa ...... itu!?」

「 Aku akan mengucapkan selamat datang …… tapi kau tidak terlihat seperti pelanggan.」

Jika aku perhatikan dengan teliti, tampaknya Maria sudah jauh lebih tua, dan suaranya bermartabat. Itu mengejutkan aku, aku pikir dia tiba-tiba datang kembali.

「 Sangat disayangkan, tetapi apakah kau tidak ada banyak bisnis?」

「 Tentu saja tidak! Pelancong dan penjaja tidak datang ke kota yang direbut, jadi ada nol pelanggan! 」

Tentu saja. Wanita setengah baya yang duduk di kursi dekat pintu masuk itu tidak punya hal lain untuk dilakukan. Karyawan juga terlihat bosan dan minum teh dan mengobrol satu sama lain.

「 Perang akan segera berakhir. Sedikitlah lebih sabar. 」

「 Haah? Apa yang kau ta..... tunggu, kau harus-! 」

「 Orang-orang yang memasuki kota ini adalah pasukanku.」

Wanita dan yang lain di sekitarnya bergembira. Aku sedikit berhati-hati, tetapi mereka tidak terlihat datang untuk memukulku. Meskipun demikian, mereka jelas sudah kaku dan agak waspada terhadapku.

「 Aku tidak datang untuk membuat masalah. Tetapi tentunya, kau adalah ibu Maria? 」

Wajahnya persis sama sehingga aku tidak benar-benar harus bertanya, tetapi aku hanya ingin memastikan.

「 Ya, itu benar, dan apa yang kau lakukan pada putriku?」

「 Kau belum mendengar kabar dari putrimu? Aku sudah menjaganya. 」

Wanita itu tercengang.

「 Lalu, kau Aegir!?...... Tidak, Aegir-sama!? 」

「 Mari kita bicara di ruang pribadi, tolong bimbing aku.」

 

Di satu kamar penginapan, alkohol diletakkan di atas meja atas permintaanku ketika kami saling berhadapan.

「 Gadis itu ...... dia sedang mengalami masa sulit sekarang, kan.」

「 Dia tidak diperlakukan dengan buruk. Maria adalah wanitaku, jadi aku tidak akan melakukan hal sepele padanya. 」

Aku sama sekali tidak punya niat untuk mengirimnya ke negara musuh atau apapun.

「 Aku bisa mempercayaimu, bukan? Apa yang sedang dilakukan gadis itu sekarang? 」

「 Dia hidup tanpa kendala di Ibukota Goldonia.」

「 Sebagai seorang kekasih?」

「 Ya, aku sayang Maria dan berniat merawatnya dengan baik.」

「 Kau mengatakannya langsung, eh? Yah, aku lega meski dia adalah kekasihmu, sepertinya dia diperlakukan dengan sangat baik. Sejak suamiku meninggal, aku membesarkannya sebagai anak perempuan satu-satunya dengan mati-matian ... Aku khawatir setengah mati tidak tahu apakah sesuatu yang mengerikan terjadi padanya. 」

Kaki wanita itu menyerah lega karena dia kehilangan kekuatan dan kemudian dia menelan alkohol di cangkir. Aku akan meninggalkan fakta bahwa dia membuat keributan dan bertengkar selama pernikahan dan fakta bahwa dia jatuh cinta pada Melissa dan menjadi lesbian. Jika aku membuatnya hamil dan melahirkan cucu, semuanya akan baik-baik saja.

Oh ya, aku belum mendengar bagian yang paling penting.

「 Apakah tidak apa-apa jika aku mendengar namamu?」

「 Ups, aku lupa tentang itu karena anakku. Namaku Pamela, pemilik penginapan ini. Tolong jaga anakku, oke? 」

Aku tersenyum riang dan minum bersama dengan Pamela, yang sekarang lega. Dia memiliki kepribadian yang jujur ​​dan dapat minum. Sepertinya aku bisa menikmati waktuku minum bersamanya.

 

「 …… Jadi, kenapa kau di atasku?」

「 Nah, aku bertanya-tanya mengapa demikian.」

Aku mendorong Pamela ke sofa dan sedikit mencuri bibirnya dengan paksa. Aku mengacaukan lidahku dan menyebarkan ludahku ke mulutnya.

「 Puhha- apakah kau waras!? Aku sudah 45. Plus, kau sudah memiliki Maria-! 」

Aku menciumnya sekali lagi sambil membuka payudaranya. Pamela terlihat sedikit lebih muda dari 45 tetapi kulit dan keriputnya yang kecoklatan yang menjadi lebih jelas membedakannya sebagai wanita paruh baya pada pandangan pertama.

「 Payudaramu mengesankan. Tidak seperti Maria. 」

「 Itu tepat sekali! Gadis itu belum tumbuh sama sekali …… atau yah, bukan itu maksudnya sekarang! 」

Aku benar-benar memaparkan payudaranya dan mengisap puting telanjang, menggulungnya di mulutku. Seluruh tubuhnya bergetar karena terkejut.

「 Tidak ada pria dalam hidupmu sekarang, kan?Apakah kau tetap setia kepada suamimu? 」

「 Tidak, sudah beberapa dekade sejak suamiku, dan belum ada laki-laki lagi. Kau adalah kekasih Maria, bukan, jadi kenapa kau memeluk ibu seperti aku?! 」

「 Aku merasa kau adalah wanita yang baik setelah aku berbicara denganmu dan hanya ingin tidur denganmu. Itu saja. 」

「 Maria memberitahuku sebelumnya tetapi kau benar-benar pindah fas-! Hei, jangan menghisap putingku! 」

「 Aku akan melakukan yang terbaik untuk membuatmu merasa enak, jadi biarkan aku memelukmu.」

Aku berbicara sambil membuka bagian depan celanaku dan mengambil penisku, yang sudah cukup tegak.

「 Besaaar!? Apa monster itu?! Kau memasukkan sesuatu seperti ini ke dalam Maria ……? Tentu saja dia akan jatuh. 」

「 Kalau kau tidak menginginkannya, tahan aku.」

Aku membuka celana dalam Pamela dan menempatkan anggotaku di bibir bawahnya. Tempat itu sudah cukup gelap karena usianya, tetapi sebaliknya terasa segar dan membangkitkan aku.

「 Sto- ...... Aku bilang kau tidak bisa.」

Pamela mendorong tangannya ke pundakku untuk menunjukkan perlawanan. Aku perlahan menurunkan pinggulku dan memutuskan dalam pikiranku bahwa aku akan menyerah jika tangannya tidak berhenti melawan.

「 Aku bilang …… kau tidak bisa.」

Tangan yang mendorong bahuku kehilangan kekuatan dan bergerak lebih rendah ke dadaku. Sepertinya dia memberiku izin.

「 Aku mulai.」

「 Kau tidak bisa ......」

Aku mendorong lubang ketatnya dengan penisku dan membentangkannya saat aku menembusnya. Mata Pamela terbuka lebar karena terkejut, tetapi akhirnya membungkus tangan di sekitar kepalaku dan menggosoknya sambil memelukku.

「 Lihat, itu masuk pas.」

「 Aaah …… Aku melakukannya. Aku membiarkan pacar putriku meniduriku ...... 」

Apa yang terjadi selanjutnya adalah dia dengan menekan bibirnya terhadap bibirku dan mengayunkan pinggulnya atas kemauannya sendiri. Lubang dewasanya yang belum pernah dilihat seorang pria dalam beberapa dekade sangat ketat, tetapi masih memiliki perasaan yang agak lengket untuk membuat sensasi yang luar biasa.

「Ya ampun-! Apakah merangkul-! Ahn! Seorang wanita tua-! Fun- ?! Nnha! 」

「Ya , jadi bagaimana ini?」

Aku mendorong dan menumbuknya dalam-dalam.

「 Agghu! Rasanya enak tapi sedikit sakit, punyamu terlalu besar. 」

「 Lalu, bagaimana dengan ini?」

Aku menggosok daerah di sekitar pintu masuknya dengan ujung penisku.

「 Itu bagus! Itu sangat tak tertahankan! 」

Aku mengayunkan pinggulku sambil mengisap payudaranya, dan berganti posisi sesekali untuk memberikan beberapa variasi. Akhirnya, Pamela berhenti berciuman dan menjulurkan lidah, hanya melihat langit-langit.

「 Apa kau sudah mau keluar?」

「 Yeeeeah, aku keluar! Aaaaaaaaah, keluaaar!!! 」

Lengan dan kaki Pamela membungkus tubuhku saat aku mendorong dua, tiga kali lebih banyak saat mengangkatnya sebelum menghabisinya.

「 Aaaaooooooooh ………… oooooooooh …………」

Aku juga melepaskan sejumlah besar sementara gerutuan seperti binatang terus berlanjut. Aku pikir tidak ada hal lain yang akan keluar hari ini, tapi aku bisa mendengar banyak sekali. Aku kira aku tidak tertandingi.

 

「 Kau ingin alkohol?」

「 Sungguh bijaksana.」

Aku mengambil alkoholku melalui mulut Pamela, saat dia berbaring miring di tempat tidur. Aku dengan lembut memijat payudaranya dan selangkangannya dan dia tidak lagi menolak atau melarikan diri, tetapi tersenyum dengan malu-malu.

「 Itu benar-benar luar biasa …… kau tidak hanya punya penis besar, kau juga terampil. Gadis itu tidak berdaya, kan? 」

「 Dia memekik.」

「 Jadi kau akan membuat cucu untukku dengan membuat Maria hamil dengan penis besar ini, eh ......」

Pamela terus membelai anggotaku yang tetap ereksi.

Setelah itu, kami berbicara sebentar tentang beberapa hal yang tidak penting tentang Maria dan mengenakan kembali pakaian kami. Pakaian Pamela terlihat rapi lagi, tetapi melihat sejumlah besar benih yang mengalir dari selangkangannya membuatku tertawa terbahak-bahak.

「 Kau tidak perlu menyebutkan sesuatu yang tidak perlu pada Maria, oke?」

「 Haha, kau benar.」

Aku memberinya ciuman lain sebelum meninggalkan Little Bird Pavilion. Dewan harusnya berakhir juga sekarang. Leopolt akan kembali dan memberitahuku.

 

–Orang Ketiga/Pamela POV–

「 Itu hebaaat.」

Setelah pria itu meninggalkan penginapan, Pamela tersenyum kepada karyawan yang khawatir untuk meyakinkan mereka, lalu kembali ke kamarnya sendiri dan ambruk di tempat tidur.

「 Selangkanganku masih kejang ...... pria itu ......」

Ketika dia masih berusia sekitar 30-an dan setelah Maria tumbuh dewasa, dia telah bersama beberapa pria karena kesepian, tetapi mereka adalah dimensi yang terpisah darinya.

「 Aku terganggu oleh penis besarnya, tetapi cara dia menangani wanita sangat baik, dia berada di kelasnya sendiri.」

Itu adalah pertama kalinya dalam hidupnya bahwa dia pernah menjulurkan lidahnya dan meneteskan air liur seperti itu.

「 Maria menemukan seorang pria yang sangat baik.」

Dia merasa agak cemburu pada putrinya sendiri.

「 Mungkin aku akan menemukan seorang pria untukku sendiri.」

Itu mengingatkannya pada pria itu, yang merupakan pemilik dari toko barang-barang lain di belakang dan telah datang untuk merayu dia baru-baru ini. Umurnya sekitar 50 tahun dan seimbang.

「 Dia terlihat seperti pria cabul, tapi sepertinya dia baik. Meskipun tidak ada yang bisa kulakukan dengan penisnya. 」

Pamela duduk di depan cermin dan mulai berdandan dengan riasan untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

 

 

–Aegir POV–

Sore di hari yang sama

「 Apakah sudah waktunya kita merebut benteng Majino?」

Leopolt memecah kebekuan dengan berbicara dengan nada biasa-biasa saja. Aku mengabaikan sebagian besar dewan yang membosankan dan topiknya tiba-tiba berubah.

「 Aku ingin merebutnya jika bisa.」

Aku ingin bergegas dan bergabung dengan Erich, merebut ibukota dan mengakhiri perang ini. Namun benteng itu bahkan jauh lebih kuat dari kota benteng.

Pengintaian telah dilakukan berulang kali untuk memahami lingkungan luar secara kasar, tetapi bahkan bagian belakang, yang relatif lebih rentan daripada bagian depan, tidak tampak seperti sesuatu yang dapat kita lakukan dengan kekuatan kita.

「 Kita dapat mempercayai Erich untuk melakukan terobosan, tetapi musuh memang memiliki 40.000.」

Jika itu pertempuran lapangan, kita mungkin bisa membagi pasukan yang beberapa kali lebih besar dan bertarung dengan penuh semangat, tapi kita tidak bisa melakukan hal yang sama ketika bertempur di benteng. Akibatnya, kita hanya harus memastikan jalur suplai tetap terputus dan menunggu Erich untuk merebutnya.

「 Tidak mungkin bagi kita untuk menjatuhkan benteng dengan langsung menyerangnya. Namun, bukan tidak mungkin untuk menjatuhkan benteng. 」

Leopolt mulai menjelaskan.

「 Ini benar-benar hanya tipuan, ya ......?」

「 Jika Lord Radhalde tidak bodoh, maka itu akan bekerja dengan baik. Jika dia tidak memenuhi harapanku, maka kita akan lari dan kembali ke rumah. 」

「 Haruskah kita melakukan sebanyak yang kita bisa?」

Jika kita gagal, aku ingin bermalas-malasan sambil mencicipi Pamela. Bau yang matang dan berkembang itu tercekik dan semakin membuat ketagihan.

 

Dua hari kemudian

Kami berbaris di belakang benteng dan mendirikan tenda kami. Kami berada pada kerugian jumlah yang luar biasa dalam hal kekuatan militer tetapi kami tahu bahwa musuh tidak akan keluar dan menyerang kami secara proaktif. Bahkan jika mereka mencoba memaksa pertempuran lapangan, itu akan mudah bagi kita dengan cara yang berbeda.

「 Buruan, selesaikan persiapan sebelum matahari terbenam!」

Dengan rekayasa mengambil alih, konstruksi berlanjut di antara teriakan keras. Mack membawa sepuluh pasak sekaligus. Ketika aku pergi untuk memeriksa bagaimana dia melakukannya, keringatnya datang ke arahku. Aku tidak akan pergi ke sana lagi.

Musuh mungkin mengawasi kita dengan cukup hati-hati sehingga kita membangun dan memperluas kamp sehingga bisa menampung beberapa puluh ribu tentara. Mempertimbangkan jumlah kekuatan yang kita miliki sekarang, itu mungkin tidak berarti, tetapi ini adalah bagian dari rencana.

「 Jika semuanya berjalan dengan baik, itu akan berakhir dengan cepat.」

Akhirnya, matahari mulai terbenam dan obor di sekitar tenda dinyalakan. Nah, sudah waktunya untuk memulai rencananya.

Infanteri dan kavaleri, yang telah turun dari kuda mereka, mengandalkan cahaya bulan dan bukannya obor ketika mereka menuju ke timur, menghilang di balik sisi lain bukit. Kemudian, sejumlah besar obor, yang disiapkan sebelumnya di sisi lain bukit, diambil dan pasukan berbaris kembali ke perkemahan. Begitu mereka sampai di kamp, ​​mereka meninggalkan obor mereka di sana dan sekali lagi bergegas kembali ke sisi lain bukit di kegelapan malam. Urutan kejadian ini berulang kali tak terhitung jumlahnya.

「 Jika musuh melihat ini, kita akan terlihat seperti idiot ......」

「 Selama kita membunuh pengintai, musuh tidak akan tahu apa-apa. Musuh kita di benteng ini hati-hati, tetapi orang-orang semacam itu juga sering menjadi pengecut. 」

「 Nah, jika itu tidak berhasil, kau akan mengeluh kepada Celia.」

Para prajurit yang bolak-balik, tidak termasuk orang-orang yang membawa busur, berjumlah sekitar 3.000. Setelah mereka bolak-balik 6 kali, kami memulai operasi kami.

「 Semua orang memegang busur, bergerak ke depan! Mandikan benteng dengan panah api kalian! 」

Sekitar 6000 busur melepaskan panah mereka sekaligus dan menerangi langit malam dengan indah.

 

–Orang Ketiga POV–

Di dalam Benteng Majino

「 Count Majino! Laporan darurat! 」

Segera setelah matahari terbenam, tentara yang mengawasi sisi selatan datang berlari.

「 Sepertinya pasukan penguat besar baru saja tiba di selatan, tempat di mana entitas terpisah Goldonia telah mengerahkan pasukannya!」

Semua orang di ruang komando mulai mengerang.

「 Tidak mungkin! Untuk memiliki jumlah besar seperti itu berasal dari hutan sudah cukup dipercaya, tetapi untuk memiliki bala bantuan lebih lanjut? 」

「 Kami tidak memiliki informasi tentang kekuatan terpisah seperti itu!」

Mereka tidak memiliki informasi untuk mengkonfirmasinya, tetapi mereka tidak bisa langsung menyangkalnya. Sejak penghancuran kekuatan pertahanan timur, wilayah timur belum dijaga, jadi jika pasukan Goldonia ada di sana, seharusnya mereka dapat bergerak bebas. Para kurir yang datang dari negara mereka juga dicegat sehingga mereka mendapatkan informasi yang ketinggalan jaman secara tidak langsung, yang jelas tidak bisa akurat.

「 Dalam hal apapun, datanglah ke menara pengawas!」

Para komandan mengomel ketika mereka menaiki menara pengawas.

「 Oooh …… ini ......」

「 Apa ini?!」

Apa yang bisa mereka lihat adalah lampu obor yang terus menyala selamanya tanpa gangguan apa pun yang datang dari bukit tenggara dan bergerak ke kemah musuh.

「 Jumlah besar ini; dalam kasus terburuk ada sepuluh ribu. 」

「 Jadi 80.000 di depan dan 20.000 di belakang ……?」

Jika ini adalah bala bantuan untuk pasukan di depan, mereka masih harus bergerak, tapi, benar-benar tidak ada yang harus dilakukan setelah mereka bergerak ke belakang, di mana kau tidak akan berpikir untuk bertahan. Sebaliknya, aneh bahwa mereka belum menyerang.

「 Aku ingin tahu apakah bala bantuan akan datang ……」

「 Apa yang harus kita lakukan ……」

Persediaan makanan mereka yang tersisa akan berlangsung sekitar dua minggu lagi dan mereka mulai gelisah tentang jumlah panah dan minyak. Para prajurit belum diberitahu rinciannya, tetapi mereka pasti merasakan perubahan dalam suasana hati dan semangat mereka tampak menurun.

「 Terlalu dini untuk menyerah.」

Count Majino perlahan naik ke menara pengawas, diiringi bunyi tongkatnya.

「 Kalian tidak harus percaya semuanya sampai itu telah dikonfirmasi. Pertama, kita harus menenangkan hati kita dan tetap berkepala dingin - 」

Tetapi tepat sebelum akhir kalimatnya, jeritan dan teriakan bergema. Dari area yang dekat dengan benteng, api menyala dan beberapa ribu panah menyala menumpahkan semuanya sekaligus.

「 Komandan, ada panah yang masuk, masuklah ke dalam !!」

Mendorong masuk ke dalam kastil dari menara pengawas, wajah Count Majino menjadi pucat, dan itu bukan hanya karena hujan panah.

「 Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, ada beberapa ribu panah api...... tidak mungkin ada pasukan sebesar 10.000 yang memiliki banyak pemanah!」

「 Sudah kuduga, itu pasti beberapa puluhan ribu penguat musuh di belakang mereka!」

Kata-kata jenderal tua tidak bisa lagi menjangkau mereka. Ini paku terakhir di peti mati.

「 Kekuatan utama musuh di depan benteng bergerak juga! Ini adalah serangan habis-habisan!!! 」

Jika pasukan utama Goldonia bertindak juga, itu hanya berarti bahwa mereka menunggu bala bantuan tiba untuk memulai serangan mereka. Tidak mudah memobilisasi pasukan 80.000 segera setelah penembakan panah api secara tiba-tiba. Ini jelas sesuatu yang dihitung.

「 Count Majino …… sesuatu seperti ini adalah-」

「 Kau tidak perlu mengatakannya. Aku tahu. 」

Benteng tidak akan bertahan. Apa yang menanti mereka adalah pembantaian yang menyeluruh dan lengkap. Jenderal tua tidak bisa membuat pilihan untuk membuat semua anak muda dan tentara berkumpul dari orang-orang yang terbunuh.

「 Tuan-tuan! Kalian semua telah berjuang dengan baik. Ini terjadi karena ketidakmampuan aku dan ketidakberuntungan aku di medan perang. Tuan-tuan harus memegangi kepala kalian tinggi-tinggi. 」

Setiap orang mengambil posisi, tetap tegak atas kata-kata jenderal tua.

「 Aku tidak bisa membuat hidup kalian terbuang sia-sia lagi. Aku akan mengambil semua tanggung jawab atas pilihan ini. 」

Seorang pembawa pesan dipanggil, dan sementara semua orang diperbolehkan berbicara dalam waktu yang singkat itu, tidak seorang pun dapat membuat suara.

「 Sebagai ganti nyawa para prajurit di kastil, menyerah …… ke Goldonia. Pergi! 」

Pembawa pesan mengambil bendera putih besar, yang terbuat dari seprai dan bergegas keluar ke kedua pasukan Goldonia di depan dan belakang. Jenderal tua, orang-orangnya dan semua prajurit tidak mengucapkan sepatah kata pun.

 

Aegir Hardlett. 21 tahun. Musim gugur. Masa perang.

Unit Subordinasi: 9400
Infanteri: 2000, Kavaleri: 1300, Pemanah: 700, Teknisi Tempur: 200, Kavaleri Busur: 5200

Bawahan: Leopolt (Kepala Staf dan Wakil Komandan Umum), Celia (Ajudan, Kapten Penjaga), Irijina (Komandan), Luna (Komandan Kavaleri Busur), Pipi (Maskot)

Lokasi Saat Ini: Roleil

Prestasi: Pemusnahan Pasukan Pertahanan Timur Treia (menyerah), Merebut Roleil, Pasukan Magrado dikalahkan, Pasukan Kekaisaran Treia dihancurkan, Menjatuhkan Benteng Majino (Gabungan)
Oukoku e Tsudzuku Michi 100

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment