31 May 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 116

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Chapter 116: Cerita Hantu di Tengah Musim Dingin

–Aegir POV–

Aku duduk di sofa dan bersantai sambil mendengarkan laporan Adolph di sana-sini sambil memberikan persetujuan. Aku tak terlalu ingat apa yang dia katakan, tapi aku hanya harus bertanya pada Celia apakah aku perlu tahu. Saat aku berbaring santai, itu sudah malam sebelum aku menyadarinya.

「Astaga......sebagai bangsawan, wilayahmu adalah yang paling penting, tahu? Berbahaya kalau kau selalu membiarkan bawahanmu menangani semuanya.」

「Meskipun kau mengatakan itu padaku, aku tak tahu apa yang benar atau salah untuk dilakukan. Tidak masalah menyerahkannya padamu.」

Saat aku bersandar, Nonna memberiku bantal pangkuan. Seperti saat aku bermain-main dengan Celia dengan menyentuh wajahnya, wajahku tengah disentuh, tapi rasanya tak nyaman disentuh oleh jemari halus Nonna.

「Tidak baik menyerahkan segalanya pada orang itu. Orang itu menghalangi ketika aku ingin membeli sesuatu.」

「Itu karena kau berlebihan.」

「Aduh!?」

Aku mengibaskan dahi Nonna dengan jari. Dia tak berdaya bahkan ketika hanya melihat sedikit hiasan atau perak. Dia benar-benar menghabiskan banyak uang ketika dia menghamburkan uang. Teater itu juga terlalu besar untuk dihibur oleh penghibur keliling.

「Muuu!」

Nonna mengistirahatkan payudaranya di wajahku sebagai pembalasan. Rasanya luar biasa, tapi karena volumenya yang luar biasa, aku tak bisa bernapas. Sangat disesalkan untuk mendorongnya menjauh, tapi aku masih punya janji dengan Lucy jadi aku tak bisa membiarkan diriku tercekik oleh payudara. Apa yang harus kulakukan……?

「Heei…… apakah ini saat yang tepat?」

Suara ini, ini milik Carla.

「Apa maumu?」

「Aku butuh Aegir, tapi aku tak bisa melihat wajahnya ketika payudara monstermu menutupi dirinya.」

Aah, perasaan tertinggi itu akan hilang.

「Bidan sudah bilang. Tampaknya Maria hampir melahirkan.」

Aah, benarkah? Maria yang hampir melahirkan anaknya dan Mel juga akan memiliki anak kelimanya. Para wanita di bangunan yang terpisah harus melahirkan sama sekali sedikit melewati musim semi juga. Aku menghamili mereka semua bersama-sama.

「……」

Nonna diam. Setiap kali topik ini muncul, dia biasanya selalu membuat keresahan karena cemburu atau menarikku ke ranjang untuk meminta benihku.

「Yah, itu adalah anugerah……akhirnya aku akan mendapatkannya juga.」

Dia anehnya diam dan itu membuatku takut. Aku ingin tahu apakah sesuatu terjadi.

Aku hendak bangun dan bertanya padanya, atpi pintu terbuka dengan dentang. Orang yang muncul adalah Yoguri…… meskipun dia biasanya tak keluar dari kamarnya selain waktu makan.

Ada dua pintu masuk ke ruang tamu. Jika dia masuk melalui sisi mana pintu masuk, itu berarti dia sudah di luar selama ini? Sangat jarang.

「-Gh!?」

Tapi Yoguri bahkan tidak mengatakan apa-apa kepada kami dan bergegas melewati ruangan dan berlari lurus menuju pintu yang menuju kamarnya sendiri.

「Kenapa sih!? Dia bahkan tidak menyapa suamiku!!」

Nonna menjadi geram, dan aku juga berpikir bahwa apa yang terjadi barusan sangat buruk.

「Yoguri? Apa yang terjadi pada wajahmu?」

Carla dengan cepat mengejar Yoguri dan meraih lengannya. Sudah kuduga, dia cukup gesit.

「Lepaskan! Tidak apa-apa!」

「Apa maksudmu, itu bengkak......」

「Sudah kubilang-!」「Izinkan aku melihat.」

Aku meraih Yoguri dan menahan wajahnya. Daerah wajahnya mulai dari pipinya hingga ke rahangnya bengkak. Luka itu sendiri tak lain adalah memar biasa, ia tampaknya sering bernapas dan tulangnya tampak baik-baik saja. Jika itu adalah salah satu prajuritku, aku hanya akan mengatakan kepada mereka untuk minum air.

Tapi ketika seorang wanita, itu menjadi sangat berbeda.

「Apa kau diserang? Sama siapa」

「…………」

Yoguri menunduk dan tidak menjawab.

「Mungkin si sampah, pria bernama Hannes.」

「I-itu ……」

Begitu, jadi itu Hannes? Agak merepotkan untuk mencarinya berdasarkan nama saja. Aku membawa Dual Crater di bahu dan bersiap-siap untuk keluar.

「Tunggu! Apa kau akan membunuh Hannes!?」

Aku masih tidak tahu apakah dia akan mati atau tidak. Aku hanya akan memotong lehernya dan memotong tangannya.

Yoguri, yang mencoba menghentikanku, menangkap dan duduk di sofa. Rita dengan cepat membawa handuk dingin dengan air dingin dan meletakkannya di wajahnya.

「Lalu, kau akan menjelaskan apa yang terjadi. Kalau kau tidak mengatakan apa-apa, aku harus memikirkannya setelah memotongnya.」

「......Aku mengerti.」

Ceritanya sederhana. Yoguri membantu pria bernama Hannes menggunakan uang sakunya sendiri. Dia bilang padanya untuk menggunakannya untuk membeli kertas tulis dan pena, tapi dia mungkin menduga bahwa tak ada buku yang layak sedang diselesaikan.

Dan ketika dia mengatakan kepadanya, 'Aku tidak akan memberimu uang lagi tapi aku akan membantumu', pria itu menjadi marah, menyuruhnya untuk membawakannya uang entah bagaimana, dan memukul Yoguri sebagai akibat dari argumen itu.

Pada akhirnya, dia menemukan selama argumen itu pria itu tidak punya niat untuk menulis cerita dan menghabiskan semua uang untuk alkohol dan bermain-main.

「Astaga...... bukankah itu jelas? Kau sangat bodoh.」

「Kenapa kau ditipu oleh pria tidak baik itu, ketika masih ada Aegir-sama?」

Carla dan Nonna tanpa ampun menegurnya, sementara Yoguri menangis ketika dia mendinginkan pipinya. Mungkin dia juga terluka di mulutnya karena caranya berbicara canggung.

「Yah...... Yah, semua orang mengejekku...... dan Hannes adalah satu-satunya yang mengerti aku...... Uuuuu......」

「Jangan menyalahkan orang yang terluka lagi. Dia mungkin yang paling menyadarinya sendiri.」

Ketika aku membelai kepala Yoguri, dia jatuh ke pahaku dan menangis tersedu-sedu. Dia dibesarkan di daerah pedesaan sehingga mudah untuk membodohinya dengan kata-kata manis.

「Haah...... kau benar-benar terlalu baik kalau mengenai perempuan.」

「Benar. Dia membuang-buang uang yang diberikan suamiku padanya......」

「Kau tidak berhak mengatakan itu.」

「Kenapa tidak!?」

Aku meninggalkan Nonna dan Carla, yang sudah mulai berdebat, dan memanggil Rita untuk merawat Yoguri, yang tertidur sambil menangis.

「Bawa dia ke dokter untuk memeriksanya untuk berjaga-jaga, dan pastikan lukanya tidak bertahan lama, karena ada di wajahnya.」

「Baiklah......kau mau keluar?」

「Ya.」

Aku mengatakan itu akan selesai tanpa aku menilai jika Yoguri hanya ditipu dan ditinggalkan, tapi karena dia dipukul, itu tidak akan terjadi. Aku takkan membunuhnya, tapi dia akan mendapatkan hukuman yang sesuai.

Tetapi ketika aku membuka pintu, aku melihat sesuatu yang tidak terduga.

(Mengambil uangnya dan ditinggalkan, lalu juga mendapat pukulan di wajah.)

Casie berdiri di depan pintu, mungkin datang karena dia mendengar keributan, tapi ekspresinya pucat......lebih seperti putih bersih, dan kulit hitam di matanya menghilang. Selain itu, sisa-sisa tali muncul di lehernya.

(Tidak termaafkan, aku tidak bisa memaafkan pria yang menipu seorang gadis, tidak termaafkan, tidak termaafkan, tidak termaafkan, tidak termaafkan, aaaaaaaaah.)

「Hiiih!」「Apa-!?」

Aku bisa mendengar jeritan langsung di kepala. Nonna dan yang lainnya juga terkejut dan berhenti berdebat.

Casie, jika ada, sedang mengubah wajahnya yang tampak lembut dengan matanya berputar ke belakang dan darah menetes dari mulutnya. Dia praktis adalah perwujudan dari hantu pendendam, yang memiliki keterikatan yang melekat pada dunia ini sebelum mati.

(Aaaaaaaaaaaaaaah)

Fase Casie menembus tembok dan menuju ke kota di keadaan itu. Kecepatannya tidak sebanding dengan kecepatan biasanya. Mungkin dia pergi ke tempat pria bernama Hannes itu berada.

「Kurasa aku tidak bisa membiarkannya begitu saja.」

Kalau begitu terus, Casie mungkin kembali menjadi roh pendendam lagi. Aku harus menegembalikannya setelah pria itu mendapat hukumannya …….

Boneka yang biasa dipegang Casie untuk membuat kami sadar akan kehadirannya dijatuhkan di kakiku.

「Uu ……」

Aku mencoba mengambilnya, tapi ada sesuatu yang ditransfer darinya, dan mainan sederhana yang terlihat murahan itu menggeliat-geliat di seluruh tubuhnya secara otomatis sementara matanya berputar di sekeliling. Kelihatannya itu tidak akan menyakitiku, tapi dengan jujur membuatku kesal dan aku tidak ingin menahannya.

「Tapi, tak ada pilihan lain selain mengejarnya.……Ambil ini.」

Aku menyerahkan boneka mainan itu kepada maid yang kulihat di lorong dan pergi.

「Apa kau mau pergi, Tuan? Ara, ini……gyaaaaaaah!!!」

Begitu aku keluar dari pintu masuk, aku mendengar teriakan mengerikan dari si maid.

 

–Orang Ketiga/Hannes POV–

Pada saat yang sama, Rafen, Bar

「Hanya barang murah hari ini, Hannes? Kau cukup bangkrut, ya.」

Dua pria memanggil dari belakang pria yang duduk di konter dan meminum alkoholnya.

「Meskipun kau selalu minum dengan senang sambil para wanita melayanimu.」

「......Diamlah. Situasi telah berubah sedikit.」

Kedua pria itu duduk di kedua sisi Hannes dan tersenyum sinis.

「Hehe, jadi wanita yang kau hindari akhirnya muak denganmu.」
「Kau memastikan pembelanjaan mewahmu berdasarkan dompet wanita itu.」

「Sudah kubilang tutup mulut!!」

Hannes mengayunkan kedua pria itu dan berdiri dengan keras dari kursinya. Dia membanting beberapa koin tembaga di konter untuk membayar tagihan dan meninggalkan bar.

「Sialan...... wanita itu bilang dia akan dengan senang hati memberiku uang juga.」

Matahari telah terbenam sepenuhnya dan satu-satunya tempat dengan cahaya di kota ini adalah rumah bordil dan bar. Karena Hannes tidak memiliki penghasilan, ia tidak memiliki uang untuk disisihkan untuk pelacur.

「Adalah kesalahan untuk memukulnya...... benar saja, aku tidak bisa mengikatnya lagi.」

Meskipun dengan mengatakan itu, dia adalah wanita yang nyaman yang menyediakan uang, jadi ketika dia bilang sudah tidak mungkin lagi, itu membangkitkan amarah.

「Jadi dia benar-benar wanita penguasa feodal…… kalau begitu, maka itu tidak baik, tapi dia mungkin hanya seorang pelayan yang dia sentuh sekali saja atau sesuatu.」

Selain itu, meskipun dia benar-benar wanita penguasa feodal, dia tidak akan memiliki tempat untuk mengatakan apa pun jika diketahui bahwa dia dengan rela membiarkan pria lain bermain dengannya. Dia ingin insiden itu ditutup-tutupi bagaimanapun caranya.

「Aaaah, dia bodoh tapi memiliki tubuh yang bagus...... Aku seharusnya lebih banyak menceburkan diri padanya.」

Kembali ke rumahnya sendiri, dia mengayunkan pintunya dengan keras. Pria itu hendak berguling-guling di lantai kayu dan tidur tetapi membeku.

「K-Kau…… Yoguri?」

Gadis itu berdiri di tengah ruangan, menghadap ke arah yang berlawanan. Dia tidak membalas Hannes.

「Aku minta maaf tentang sebelumnya. Aku minta maaf karena memukulmu! Jadi, kenapa kita tidak menulis buku atau sesuatu bersama lagi?」

Gadis yang menghadap ke belakang tidak begitu gemetar.

「……apaan!? Jangan diam saja, katakan sesuatu......」

Ketika pria yang marah itu meletakkan tangannya di bahunya, gadis itu berbalik perlahan.

Mata gadis itu kosong, seolah matanya mati, lidahnya menggantung bebas dari mulutnya dan ada jejak tali yang jelas di lehernya. Gadis itu menempelkan tangannya di depan saat dia menghadapi pria yang tak bisa berkata-kata itu.

( Beraninya kau, beraninya kau pergi.)

「Hiiih!? K-kenapa kau……hiiiiiih!!」

Ketika kaki pria itu menyerah dan dia jatuh, sosok itu perlahan-lahan bergoyang ke sisi dan mendekatinya. Sepertinya itu bergoyang, tapi jika dilihat lebih dekat, kakinya tidak di tanah. Tangan wanita itu diulur ke wajah pria itu agak cepat dibandingkan dengan gerakan bergoyang lambat......

「Uwaaaaaaah!!」

Pria itu berguling-guling di luar oleh sehelai rambut. Kakinya menyerah dan dia tidak bisa berdiri sehingga dia melarikan diri dengan cara yang tidak sedap dipandang dengan merangkak.

「Siaaaal! –Apa itu?!! Jangan bilang, apa Yoguri gantung diri!?」

Dia menghubungkan titik-titik, memikirkan bagaimana jika itu benar-benar terjadi.

「Sialan, dia bunuh diri dan menghantuiku setelah aku memukulnya sekali saja?!」

Dia mengambil batu di kakinya dan melemparkannya ke arahnya, tapi itu hanya melewati tubuhnya. Sepertinya bukan seseorang yang bisa dipotong atau dipukul.

(Tidak termaafkan, tidak termaafkan, tidak termaafkan.)

「Hentikan!!」

Seolah menyapu suara yang mengalir langsung ke kepalanya, Hannes berhasil bangkit dan melarikan diri. Meskipun sudah larut malam, malam-malam di Rafen tidak kosong karena perkembangannya yang luar biasa. Hannes mencari bantuan dari orang-orang yang berjalan di sepanjang jalan, dengan orang-orang yang tersebar di sana-sini.

「Hei, hei kau! Tolong bantu aku, aku dikejar!!」

Orang yang ia peluk menangis adalah seorang lelaki besar, yang tampaknya pengawal sebuah bar.

「Hah? Apa?」

「Di sana! Hantu seorang wanita berusaha membunuhku……」

Pengawal itu melirik ke tempat Hannes menunjuk......ke daerah di mana wanita melayang mendekat.

「Keh, apa dia mabuk? Enyahlah, kau menghalangi.」

Lalu, dia menendang Hannes.

「Ke-kenapa?! Itu ada di sana, seorang wanita yang tampak tak masuk akal!!」

「Jangan membohongi aku! Kalau aku melihatmu mengencingi dinding atau sesuatu, aku akan membunuhmu.」

Pengawal itu tidak mendengarkan apa pun lebih lanjut.

「Apa kau tidak melihatnya……?」

Mungkin ini semua hanya halusinasi.

(Aku benar-benar tidak akan memaafkanmu, aku akan membunuhmu.)

Wajah penuh dendam mengisi kepalanya.

「Tidak mungkin itu hanya ilusi!!」

Dia mencari bantuan dari beberapa orang juga.

「Apa yang salah dengannya?」「Dasar sinting…… ayo pergi.」

Dia tak bisa mendapatkan siapa pun untuk membantu sama sekali.

Hannes tidak punya pilihan selain meninggalkan jalan utama dan mulai melarikan diri menyusuri gang yang miskin dan tidak terhalang. Tetapi ketika dia mencoba melepaskannya, dia menemui jalan buntu. Ada dinding di tiga sisi tubuhnya dan sepertinya tidak mudah memanjatnya.

「Sialan......tidak, aku mungkin telah membuatnya lepas. Dengan banyaknya rumah ini, akan ada orang yang tinggal di dalamnya. Tidak mudah baginya untuk menemukanku.」

(Ke-te-mu.)

「Hiiih!」

Sosok wanita itu belum terlihat, tapi dia pasti bisa merasakan bahwa dia menemukannya. Dia menuju padanya dalam garis lurus. Dia meletakkan punggungnya ke dinding dan mati-matian berusaha menatap jalan di depannya, tapi dia tak bisa melihat apa-apa.

「Di mana……di mana……」

Apa yang dia rasakan adalah rasa dingin di lehernya. Seperti kincir angin yang rusak, dia perlahan-lahan memiringkan lehernya untuk melihat ke atas......dan dia menemukan gadis itu menjulurkan kepalanya keluar dari dinding.

(Ketemu.)

「Uwaaaaaaah!!」

Hannes merasa bahwa itu adalah akhir hidupnya dan berjongkok sambil memegang kepalanya. Tapi saat terakhir tidak tiba. Ketika dia sedikit membuka matanya, sebuah pemandangan yang sulit dipercaya menyebar di depannya.

「Hei, tenanglah.」

Sepintas, seorang pria muda dan berpenampilan kuat menggunakan satu tangan untuk menangkap hantu wanita itu. Hantu itu berjuang untuk bebas tapitidak dapat melarikan diri dari tangan kosongnya. Pria itu jelas dapat melihatnya dan tidak kesulitan menekannya.

「......A-Aku terselamtkan.」

Desahan yang berlangsung sekitar sepuluh detik keluar dari mulut Hannes.

「Aku benar-benar menolak untuk digantung sampai mati oleh gadis menyebalkan ini.」

Pria berpenampilan kuat di depan sepertinya bereaksi terhadap kata-kata itu.

「Dia yang mengejarmu, kan?」

「Ya, kau menyelamatkanku. Bagaimana kalau minum, aku akan mentraktir-」「Omong-omong.」

Pria itu menyela dengan nada yang kuat.

「Siapa namamu?」

Hannes merasa bahwa pria ini cukup kuat, tapi setelah lolos dari kematian, dia merasa bisa memaafkan itu.

「Aku? Aku Hannes. Omong-omong, kau adalah……」

Sebuah kekuatan luar biasa menghantam Hannes langsung di wajahnya dan dia kehilangan kesadaran bahkan tanpa memahami apa yang terjadi.

 

–Aegir POV–

「Fumu, kurasa itu sudah cukup bagus.」

Tinju yang aku ayunkan ke pria di depanku memukulnya tepat di wajah dan dia terlempar ke dinding. Hidungnya patah ke samping dan gigi depannya hancur. Aku memukulnya seperti aku mengusap wajahnya sehingga dia takkan mati. Mengingat perbedaan antara seorang pria dan seorang wanita, hukuman sebanyak ini seharusnya cukup.

Aku masih harus berurusan dengan yang ini di sini. Setelah aku meninju pria itu, aku melihat Casie yang sedang berjuang, yang tertangkap di tanganku yang berlawanan.

(Bunuh, frustasi, balas dendam, benci.)

Dia benar-benar menjadi hantu pendendam yang mengamuk. Dia mungkin akan kembali normal jika aku menciumnya, tapi wajahnya terlihat sangat serius dan karena ini memperburuk dia, aku mungkin perlu melakukan sesuatu yang lebih ekstrim.

「Kurasa aku akan mencoba memasukkannya untuk saat ini......」

Untungnya, tidak banyak orang yang berjalan di sekitar sini. Karena aku sibuk mempersiapkan, Casie melarikan diri begitu aku melonggarkan cengkeramanku, mendekati Hannes dan mengulurkan tangannya.

Lengannya yang tembus pandang masuk ke kepala Hannes dan seluruh tubuh pria itu mulai mengepak dengan liar. Dia seharusnya tidak sadar tapi dia berbusa di mulut. Sesuatu yang jelas buruk sedang terjadi.

「Baiklah, sudah hentikan.」

Aku memeluknya dari belakang dengan dua tangan kali ini, mengikat tangannya di belakang dan mendorongnya ke dinding. Aku mungkin akan lemas jika aku melihat wajahnya, jadi aku akan memasukkannya dari belakang.

Setelah itu, aku memasukkan dagingku ke dalam hantu dendam yang memunculkan kebencian dan mengayunkan pinggulku tanpa memperhatikan apa yang terjadi di sekitar kami, semua sementara Hannes berbusa di mulut dan bergerak-gerak di samping kami.

Pada awalnya, Casie banyak menolak, tapi karena akalnya secara bertahap kembali, dia mengeluarkan erangan manis dan mulai menggerakkan pantatnya sendiri.

Aku tidak terlalu keberatan jika orang-orang menonton saat aku berhubungan seks dengan seorang wanita, tapi untuk orang-orang yang tidak dapat melihatnya, sepertinya aku mengeluarkan penis dan mengayunkan pinggulku sendirian. Aku tidak ingin menjadi cabul.

(Rasanya enak. Maafkan aku. Ketika aku melihat sesuatu yang mengerikan terjadi pada Yoguri-san, aku tidak bisa berpikir jernih lagi.)

「Ketika itu terjadi tiba-tiba di waktu berikutnya, tolong hentikan.」

(Aku minta maaf karena mengubah kepala orang ini menjadi bubur.)

「Tidak apa-apa, dia hanya tidak beruntung.」

Jadi, Casie kembali normal.

Selain itu, karena boneka mainannya sekarang bergoyang-goyang tanpa henti, diputuskan oleh anggota rumah tangga dan pelayan bahwa itu terasa terlalu menyeramkan, dan harus diletakkan di dalam sebuah kotak dan dikubur di luar kota.

Menurut Casie, itu berubah menjadi bola kebencian, dan hanya dekat saja dengan kita tidak baik. Sekarang aku hanya berharap tak ada yang menggalinya.

(Jika sesuatu yang buruk terjadi pada gadis-gadis, aku akan membereskannya.)

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim dingin.

Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan. Teman para Kurcaci.

Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 80, Lainnya: masih reorganisasi

Aset: 8400 emas (tenaga kerja -200) Pinjaman: 20 000 emas

Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak Kurcaci

Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah (Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (patah hati), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll, Pipi (pengikut)

Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)

Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Luna (komandan), Ruby (pengikut dan kekasih Luna), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Gido (pengawal), Claire & Laurie (pedagang resmi) , Schwartz (kuda)

Pasangan Seksual: 99, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 116

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment