01 May 2017

Kujibiki Tokushou Bab 89

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 89 – Ajaran Senpai


Di sebuah rumah di kota Gihon.

Berkunjung ke sana, aku melewati ruang tamu.

Setelah menunggu beberapa saat, Fiona dan Marie datang.

““Kakeru-san!””

Keduanya berlari padaku sekaligus. Aku berdiri menyambut mereka.

“Syukurlah, Kakeru-san datang”

Kata Fiona dengan wajah yang menunjukkan dia merasa lega dari lubuk hatinya.

“Apa yang terjadi”

“K-Kami tidak tahu apa yang harus dilakukan. Ini pertama kalinya kami memiliki sebuah rumah besar, jadi......dan, gaun yang disiapkan terlalu mewah”

“Orang-orang, para pelayan mencoba untuk melayani kita, dan......”

Kata Marie. Dia tampak gelisah seperti kakaknya, tapi dia merasa lega setelah melihatku.

“Mengesampingkan pelayan, terlalu buruk dengan pakaian”

Keduanya memakai pakaian jenis yang sama sampai sekarang.

“Pakaian yang akan disiapkan untuk putri, bahkan di kota ini, itu sudah tampak baik”

“Itu benar. Itu sebabnya aku lebih takut untuk memakainya. Hanya memikirkan berapa harganya, berapa hari dari keuntungan di toko yang akan dibutuhkan, dan apa yang harus kulakukan kalau itu kotor. Aku jadi berpikir seperti itu. Keuntungan untuk seluruh bulan mungkin tidak cukup untuk memperbaikinya kalau robek” (Marie)

“Aku mengerti”

“Makanan juga, ketika mereka meminta kami apa yang kita ingin dimakan, ketika aku menjawab aku tidak tahu, mereka membuat puluhan piring jadi aku terkejut” (Fiona)

“Nah, itulah makanan keluarga kerajaan. Ada banyak piring, dan kalian hanya perlu untuk mengambil sedikit dari makanan yang kalian suka”

“Apa itu! Apakah semua keluarga kerajaan makan makanan seperti itu?” (Fiona)

“Itu......menakutkan” (Marie)

“Nah, tenang saja. Kalian hanya harus terbiasa dengan itu, atau hanya memerintahkan mereka untuk menggantinya bagaimana kalian menyukainya. Ratu dapat melakukan semua yang mereka inginkan, lho? Kalian dapat mengatakan sesuatu seperti “Aku ingin berhemat jadi ikutilah aku!”

“Ehhhhh, benarkah kita juga bisa melakukan itu” (Marie)

“Kau ‘kan penguasa. Kalian juga dapat memesan sesuatu seperti “Semua warga harus hidup dengan gaya hidup 1 koin perak selama sebulan!””

“Satu koin perak huh......entah bagaimana mungkin bisa juga” (Fiona)

“Tidak, tidak, tidak bisa”

“Eh~, itu bisa. Benar~, Marie” (Fiona)

“Un, kalau kita melakukan yang terbaik” (Marie)

“Ya, yeah, kalau kalian melakukannya”

Aku berbicara dengan dua bersaudari.

Fiona, poster girl dari restoran itu mudah bergaul, dan meskipun dia bingung pada awalnya, aku merasa ketegangan yang dia dapatkan terlepas setelah berbicara denganku sejenak.

Di sisi lain, Marie akan berpartisipasi dalam percakapan kami, tapi wajahnya tidak akan membaik.

“Ada apa Marie, apa kau merasa tak enak?”

“U~un, tidak”

“Kau tidak memiliki wajah yang mengatakan tidak apa-apa. Kalau kau khawatir, katakan saja padaku, aku akan melakukan sesuatu tentang itu”

“Ini akan menyulitkan Kakeru-sanーー”

“Katakan”

Kataku dengan kuat.

Malah aku akan terganggu kalau dia menahannya.

Ketika aku menatapnya sementara, akhirnya Marie mempersiapkan diri, dan mulai berbicara takut-takut.

“Dunia penguasa......itu menakutkan”

“Kau dapat melakukan semua yang kau inginkan, tahu. Kalau kau benar-benar ingin, kau juga bisa menjadi seorang Ratu seperti biasa”

“Tapi, sebelumnya......”

“Sebelumnya?”

Aku menjawab sambil memiringkan kepalaku.

Marie menunduk dan tidak akan menjawab.

Aku menatap Fiona. Sang kakak tersenyum masam.

“Seseorang seperti Ojii-san datang, dan memberitahu kami banyak hal, berprilaku sebagai keluarga kerajaan”

“Ahh, kewajiban atau sesuatu seperti itu”

Fiona mengangguk.

Begitu ya, itu sudah dimulai.

Aku mengharapkan itu, tapi aku berpikir bahwa itu akan dimulai nanti.

Aku berpikir bahwa itu hanya dimulai ketika kita mulai menang, dan kemajuan perang canggih sampai mereka akan sombongーーtapi itu terjadi tiba-tiba dengan cepat.

“Itu sebabnya, kami berpikir bahwa mungkin kita harus mengikuti aturan kerajaan ini, menjadi lebih seperti Ratu”

“Hmm. Yosh, mari kita pergi ke Calamba sekarang”

““Eh?””

Suara dua saudari itu tumpang tindih.

Khawatir dan tersenyum masam mereka menghilang, dan memiliki wajah menanyakan apa sih yang kukatakan.

Aku menyentuh pundak keduanya, dan warp.

Item lotere, Warp Feather. Dengan itu, aku bisa pergi ke mana saja dalam sekejap selama aku pernah mengunjungi tempat itu.

Tempat di mana aku warp ke adalah ibukota Calamba, Meteora, di kamar sang ratu di istana.

Dan, Rica ada di sana.

“Rica”

“Kakeru!”

Rica berdiri, dan berlari kearahku, tapi melihat dua gadis yang kubawa, dia berhenti.

Kalau keduanya tidak ada, dia mungkin tidak berhenti dan memelukku.

“Mereka berdua ini?”

“Fiona dan Marie, mereka bersaudara. Ini adalah Rica Calamba. Ratu Kerajaan Calamba”

Aku melakukan pengenalan sederhana.

“Eh, eh, ehhhhhh??”

“Ratu Calamba-sama? Dan tempat ini?”

Fiona dan Marie sangat terkejut.

Di sisi lain, Rica tenang.

“Apakah itu kali pertama mereka warp dengan Kakeru? Kedua gadis itu”

“......Kalau dipikir-pikir, mungkin begitu”

Nah, mengesampingkan itu.

Aku berkata kepada Rica.

“Hal yang kukatakan sebelumnya, tentang Comotoria”

“Ahh, ya itu. Maka, mereka berdua memiliki darah keluarga kerajaan”

“Itu benar. Dan, segera setelah kami memenangkan pertempuran, beberapa kakek tua sudah mulai sombong, mengatakan hal-hal seperti kewajiban atau tradisi”

“Ahh~”

Rica tersenyum senang.

Mendengar apa yang kukatakan, dia langsung mengerti.

Alasan bahwa aku membawa mereka berdua di sini, dan apa yang kuinginkan darinya.

Rica pernah dikekang, tapi sekarang, dia bebas melakukan apa yang dia inginkan.

Dia mengerti pesanku, sampai aku ingin dia membeRican keduanya beberapa saran sebagai seorang senpai.

“Bisakah aku meninggalkan mereka, di sini sejenak?”

“Un, serahkan padaku. Sebaliknya, bisakah aku menanyakan sesuatu?”

“Apa, katakan saja aku akan melakukannya”

“Harem yang kusiapkan untuk Kakeru, Kakeru tidak akan datang sama sekali sehingga semua orang merasa kesepian. Bisakah kau mencintai mereka sementara kita berbicara?”

Aku tercengang sesaat.

Bukannya aku tidak sering datang ke sini. Sebaliknya, aku sering mengunjungi.

Para wanita di harem yang Rica buat untukku, aku juga menjaga mereka.

Meski begitu, Rica mengatakan itu. Apa maksudnya?

Aku ragu-ragu, tapi aku langsung mengerti.

Fiona dan Marie tampak kaget, dan menatap Rica.

Rica tidak mengatakan itu padaku, tapi untuk Fiona dan Marie.

Ini adalah pesan yang mengatakan bahwa Ratu dapat melakukan semua yang dia inginkan, bahkan membuat harem untuk prianya dengan sangat mudah.

Sudah kuduga, Rica sangat cerdas, ia jauh lebih cerdas bahkan dibandingkan ketika kita baru saja bertemu.

Pesan di balik kata-kataku, dia menjawab dengan pesan yang sama.

“Ahh, aku akan melakukannya”

Aku juga harus mengurus Rica. Memikirkan itu, aku meninggalkan kursiku.



Malam, di ruang tamu di sebuah mansion di Gihon.

Aku warp, kembali dengan Fiona dan Marie.

“Terima kasih banyak, Kakeru-san”

Fiona mengatakan terima kasih.

“Kalian berbicara lama, apa yang kalian bicarakan?”

“Uhmm...... babak pertama, sebagian besar adalah bagaimana dia menyukai Kakeru-san dan betapa menakjubkannya Kakeru-san”

“70%-nya seperti itu, Onee-chan”

“Un, mungkin begitu”

“Oi, oi”

Meskipun aku mengatakan itu, aku tidak berpikiran sama.

Rica adalah wanita yang cerdas, dia mengerti apa yang kuinginkan, dan dia seorang wanita yang bisa membaca apa yang kuinginkan di balik kata-kata yang kuucapkan.

Tidak mungkin Rica akan menghabiskan waktu hanya untuk berbicara tentang itu.

“Dia mungkin ingin meringankan ketegangan mereka”

Kata Eleanor, aku juga berpikir begitu.

“Jadi, apa yang dia katakan?”

“Uhmm......dia mengatakan bahwa dia sedang diawasi ke manapun dia pergi pada awalnya, tapi itu menghilang berkat Kakeru-san”

“Yang waktu itu, ya”

Aku mengangguk, dan menjadi yakin.

Rica yang telah mulai berbicara tentang itu tidak hanya berbicara tentang betapa menakjubkannya aku.

“Un, Rica pada waktu itu sangat bermasalah. Dia memiliki mata seperti ini”

Aku membuat wajah tanpa ekspresi, dan melakukan yang terbaik untuk meniru mata orang-orang yang baru saja diperkosa.

“Dia seperti,‘tidak ada artinya melakukan apa-apa, jadi aku tidak akan melakukan apa-apa’”

Ketika aku mengatakan itu, mereka mengangguk.

“Dia bilang juga. Dan, ia mencoba untuk menjadi berani, tapi pada akhirnya, itu tidak berguna”

“Tapi, berkat Kakeru-san berada di sisinya, kau menjadi kekuatannya dan semuanya berjalan baik”

“Dia mengatakan bahwa dia sangat bersyukur pada Kakeru-san. Juga, harem masih kecil sekarang, tapi dia bilang bahwa dia akan mengumpulkan lebih banyak dan lebih banyak gadis yang cocok dengan Kakeru-san, meningkatkan mereka sebanyak mungkin”

“Un. Beberapa menteri bilang untuk berhenti secara tidak langsung, tapi dia bilang bahwa dia mengabaikan mereka”

“Aku mengerti”

Mendengar apa yang dikatakan mereka, aku menjadi yakin bahwa Rica telah memasukkan bagian-bagian yang mereka butuhkan dalam percakapan mereka.

Dan seperti itu, aku mendengarkan keduanya.

Ketika kita sedang menikmati seperti itu, pintu terbuka.

Seorang pria tua muncul.

Ekspresi mereka menjadi kaku.

“Anda telah kembali, Fiona-sama, Marie-sama. Anda pergi kemana saja?”

“Mereka denganku”

Aku menatap pria itu sambil duduk.

“Baron Yuuki......ini tidak baik, meskipun itu adalah Baron Yang Mulia, kami akan bermasalah jika Anda mengambil dua karunia tanpa memberitahu kami. Tohーー”

“Kami bertanya padanya”

Marie menyela kata-kata pria itu.

Aku menatapnya. Meskipun ia telah berbicara dengan suara yang jelas, dia mengepalkan tangan, berusaha menghentikan gemetar.

Rasanya seperti dia membantah menggunakan semua keberaniannya.

Pria itu tampak kaget, Marie segera mengikuti dan berkata.

“Apakah salah bagi kita untuk meminta Baron membawa kita ke suatu tempat?”

“S-Saya tidak mengatakan itu. saya hanya mengatakan, bahwa tanpa izinーー”

“Apakah kita perlu meminta izin pada siapa pun?”

Kali ini, Fiona membuka mulutnya.

Melihat Marie, dia membuat nyali kecil menimbulkan gerakan mengikuti adiknya, dan berkata.

“Apakah kita perlu memberitahu siapa pun untuk melakukan sesuatu? Apakah kau bilang, kita perlu izin”

“Izin ーー tidak, S-Saya”

“Lalu, apa?”

“Uhm...... dua karunia yang sangat penting, jika ada kemungkinan bahaya, ituーー”

“Mana tempat yang lebih aman selain di sisi Kakeru-san?”

“Tidak ada, benar”

Mereka menyerang bergantian.

“Baik, baik”, pikirku.

Kalau seseorang benar-benar ingin menunjukkan itu, itu adalah jenis logika yang penuh lubang.

Tapi, itu juga baik, tidak, itu baik.

Apa yang aku ingin mereka lakukan adalah untuk mengatakan hal-hal arogan seperti seorang Ratu.

Itu sebabnya logika yang penuh keutuhan sangatlah baik.

“Berarti, kita menjadi tahanan ya? Seorang tahanan yang selalu diawasi olehmu”

“T-Tidak, itu......”

Pria itu menggigit lidahnya.

Sepertinya dia tidak bisa membantah dengan tajam serangan dua bersaudari (turunan) sama sekali.

Melihat sampai ini, aku berpikir bahwa tidak ada lagi masalah.

Pada akhirnya, pria itu tidak bisa membalas apa-apa, dan hanya bisa meninggalkan kamar dengan ekor di antara kakinya.

Setelah pintu tertutup, aku memuji Fiona dan Marie.

“Menakjubkan, kalian berdua”

“Uhmm, tadi, itu bukan dari kami” (Marie)

“Un?”

“Rica-sama bilang, dia bilang bahwa akan ada sesuatu seperti ini setelah kami kembali, dan bahwa hal itu akan baik-baik saja selama kita mengatakan itu. Aku sangat takut kalau itu benar-benar akan bekerja, tapi itu” (Marie)

“Ahh~, begitu ya, begitu ya”

Un, kalau begitu, aku sangat yakin.

Rica paling tahu tentang orang-orang macam itu.

Ini karena Rica yang diperlakukan seperti burung dalam sangkar, dia bisa memprediksi itu, dan memberi mereka saran.

Sambil memikirkan betapa menakjubkannya Rica, aku merasa sedikit menyesal.

Kupikir, itu sudah yang terbaik kalau itu dibuat oleh keduanya.

“Dan kemudian......Kakeru-san”

Marie menatapku sambil gelisah.

“Apa”

“Uhmm...... bisakah kami memintamu sekali lagi”

Fiona juga mulai gelisah.

“Apa, katakan saja”

Aku mengangguk.

Tapi, mereka tidak akan berbicara sama sekali.

Mereka gelisah, dan tidak akan berbicara.

Setelah beberapa saat, mereka berdua saling memandang, dan dengan “Satu-dua”.

““Tolong jadikan kita Ratu. Jadikan kita berdua Ratu””

Kata mereka.

“Kalian berdua?”

“Ya, kami berdua bersama-sama” (Fiona)

“Apakah buruk......untuk memiliki dua Ratu di sebuah negara” (Marie)

Kata mereka berdua, dan menatap lurus ke arahku.

Ituーーarogan dan egois.

Itulah keegoisan yang kuharapkan.

Aku menjadi senang.

“Baiklah”

Aku tersenyum, dan berkata.

“Aku akan menjadikan kalian berdua Ratu bersama-sama”

Nyataku.
Kujibiki Tokushou Bab 89

Diposkan Oleh: setia kun

2 Komentar: