19 May 2017

Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 1 — Kisah Hideo


Bagian 2

"Namaku Hideo! Orang yang akan mendapatkan kemenangan untuk perbatasan baru! Sayap, maju terus! Kelopak bunga, terbang! Kumpulkan sinar mentari biru yang bersinar! Avatar angin, Pedang Suci Liutberga! Jawab panggilanku dan ambillah bentuk!"

Ini bukanlah hal yang biasa dilakukan oleh seorang salaryman setengah baya yang berusia hampir lima puluh tahun, tapi Yasuo dan Nodoka tak dapat mengalihkan pandangan dari tangan ayah mereka.

Cahaya biru terang, lebih terang dari sinar LED yang disatukan di tangan Hideo.

"Wow!"

Usai embusan angin kencang, cahaya memudar dan ayah mereka memegangi pedang di tangannya.

"Aah, sekarang lihat apa yang telah kamu lakukan."

"I-Itu mengejutkan."

Sementara Yasuo terdiam karena shock, ibunya yang terdiam sampai sekarang bangkit dari kursinya dan mulai mengambil benda-benda yang tersebar di sekitar angin yang rupanya dipanggil ayahnya. Bahkan Nodoka pun menunjukkan ekspresi kaget.

Bingkai gambar yang ada di atas lemari telah jatuh, lukisan-lukisan berbingkai di dinding jadi miring ke satu sisi, kotak tisu yang ada di atas meja tertiup ke sudut ruangan, dan taplak meja pun telah terhempas oleh angin. Sosok ibunya, Madoka, yang memperbaiki semua ini secara efisien tampaknya tak berhubungan dengan kenyataan, mungkin karena dia melihat sesuatu yang sangat luar biasa. Ayahnya tampak sedikit sedih saat dia memejamkan mata.

"Ayah tak bermaksud menunjukkan kalian semua."

"Menakjubkan... jadi ini Pedang Suci Angin legendaris, Liutberga."

Tak seperti Yasuo dan Nodoka yang tercengang, Diana tampak kagum pada wajahnya.

"Aku sudah karatan. Kembali di masa lalu, aku tak butuh lafalan mantra, dan pedangnya juga tak terlihat begitu tipis."

Pedang yang dipoles sampai cermin pun selesai menghasilkan cahaya biru samar, dan sepertinya meninggalkan bayangan di mata Yasuo saat ia bergerak.

Apa yang dia lihat? Sihir? Tak ada cara lain untuk mengatakannya, tapi Yasuo masih belum bisa mempercayai apa yang telah dilihatnya.

"Apa itu sulap tangan? Sesuatu seperti Diana-san diam-diam menyerahkan benda yang terlihat seperti alat cosplay saat ayah mengalihkan perhatian kita dengan cahaya."

Nodoka mengajukan penjelasan yang sangat realistis usai melirik kakaknya yang bingung apakah benar-benar sihir atau bukan, usai melihat pemandangan yang tak nyata di hadapannya.

Yasuo tercengang melihat ketenangan adiknya dan hampir menyetujui teorinya, tapi kemudian mempertimbangkannya kembali. Itu karena Diana belum membawa pedang panjang begitu di manapun di tubuhnya.

Pedang di depan mereka memiliki kemilau metalik, dan tak terlihat seperti alat penyangga yang dibangun dengan sedikit tipuan bahan atau struktur.

"Apa kamu mau memegangnya?"

Hideo sama sekali tak mengkhawatirkan teori Nodoka, dan menyerahkan pedang yang sepertinya disebut Liutberga ke Nodoka, gagangnya dulu.

"Eh? Boleh?"

Nodoka bertanya kembali dengan sederhana, seperti anak kecil yang diizinkan memegang barang-barang milik orang dewasa.

"Bukan masalah. Ini adalah pedang suciku. Takkan menyakiti salah satu anggota keluargaku."

Tak seperti pertanyaan sederhana Nodoka, jawaban ayahnya sangat serius sehingga hampir tak wajar.

"......"

Meski begitu, Nodoka merentangkan tangannya ke arah gagang yang disodorkan dengan hati-hati dan memegang pedang, tapi:

"Wow!"

Nodoka sungguh memegang pedang. Tapi sekejap pedang itu dipengang ke tangan sepenuhnya, pedang itu mulai berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang dari titik pertama, seolah-olah dilarutkan oleh udara tipis.

Begitu pedang itu benar-benar hancur, partikel-partikel itu bergerak tak beraturan kembali ke tangan Hideo dan berbalik menjadi pedang dalam sekejap mata.

"Aku benar-benar memegangnya barusan... Wow, itu sangat mengagumkan!"

"Yasuo, apa kamu mau mencoba memegangnya juga?"

Yasuo mengerutkan kening pada adiknya yang terlihat seperti bersenang-senang sekalipun kebingungan, dan juga merentangkan tangannya ke gagangnya. Namun, seperti sebelumnya, pedang itu hancur menjadi partikel cahaya sebelum Yasuo bisa memegangnya dengan benar dan kembali ke tangan Hideo.

Perasaan memegang barang logam ramping tetap ada di tangan Yasuo. Untuk sesaat, dia juga merasakan beratnya. Namun, ia juga merasakan bahwa cahaya itu terlalu terang untuk dibuat dari logam seluruhnya, dan juga merasakan sensasi bilah itu perlahan hilang di tangannya, hanya sepuluh sentimeter di depan hidungnya.

"Tak mempertimbangkan Ante Lande, ayah harap kalian mengerti bahwa setidaknya ayah tak normal."

"…Kenapa…"

Meski sangat samar, ayahnya memahami pertanyaan yang ada di dalam erangan Yasuo secara akurat.

"Ayah tak ingin kalian membenci ayah. Ayah tak ingin membuat kalian takut. Pedang dan sihir bukanlah hal yang normal. Kenyataan bahwa ayah kalian tak normal, saat ayah mempertimbangkan efek apa yang dimiliki pengetahuan terhadap kalian, ayah terlalu takut untuk memberitahu kalian."

Yasuo tak yakin bisa mengatakan bahwa itu takkan terjadi. Jika dia sudah tahu tentang ini sebelumnya, bisakah dia terus berinteraksi dengan ayahnya?

Tak mungkin dia bisa melakukan itu. Sekarang pun, dia dalam keadaan seperti itu.

Bahkan tanpa mempertimbangkan masalah menjadi pahlawan dan dunia lain, ayahnya baru saja menunjukkan sesuatu yang tak bisa dijelaskan oleh akal sehat. Tak mungkin dia bisa menemukan cara bereaksi terhadap masalah ini dalam beberapa detik yang telah berlalu.

Sampai sini, akhirnya Yasuo merasa ada sesuatu yang memalukan dan luar biasa yang terjadi di depannya. Yasuo, Nodoka, dan Hideo pun tak bisa mengatakan apa-apa, dan hanya saling memandang sejenak.

Rahasia keluarga mereka yang luar biasa kini terungkap. Hal seperti itu tak pernah terjadi di kediaman Kenzaki sebelumnya.

Tak satu pun dari mereka tahu apa yang harus dilakukan. Bahkan Diana pun bisa melakukan sedikit lebih banyak daripada sekadar memandang saat tengah merasa tegang.

"Katakan, Ayah."

Sebuah suara lembut memecahkan kesunyian yang tegang.

"Baik Yasuo dan Nodoka takkan bisa menyesuaikan diri dengan begitu cepat usai mendengar cerita seperti itu. Kenapa kita tak istirahat sebentar dan bicara lagi?"

"Hmm? Ahh, ayah benar. Ayo kita lakukan itu."

"Ibu?"

Ibu mereka, Madoka, telah kembali usai memperbaiki semua benda yang telah jatuh atau terhempas oleh angin yang dipanggil oleh ayah mereka.

"Ibu tahu kalian berdua bingung, tapi ayah kalian sebenarnya khawatir karena perkembangan mendadak ini juga. Mari kita berhenti membicarakan hal ini untuk hari ini, dan tetapkan waktu untuk mendiskusikan hal ini lagi nanti. Setidaknya kita mampu meluangkan waktu sebanyak itu, benar, Diana-chan?"

"Eh? Ah, ya, kalau memang begitu..."

Jawaban Diana agak terlambat karena dia tak berharap untuk diajukan pertanyaan.

"Kalau begitu, kita sudah selesai hari ini. Diana-chan, apakah kamu punya tempat di mana kamu bisa menginap malam ini?"

"Yah, umm, tidak, aku tak punya..."

Diana menjawab sambil menatap Yasuo dengan malu-malu.

"Aku berharap bisa membawa Hideo kembali bersamaku sampai akhir hari ini, jadi..."

"Mau bagaimana lagi. Kamu bisa tinggal di kamarku hari ini. Kami punya futon untuk para tamu juga, meski belum dipakai sebentar sehingga mungkin agak berdebu."

"Ah, terima kasih banyak-"

"Ibu, tunggu. Tunggu sebentar. Ibu tampak sangat tenang, ibu baik-baik saja dengan ini?"

Yasuo dengan kuat memasuki percakapan antara ibunya dan Diana.

"Soal pembicaraan tentang pedang suci dan dunia yang berbeda, Bagaimana perasaanmu terhadap semua ini?"

"Meskipun ibu bertanya padaku bagaimana perasaanku..."

Ibu Yasuo menatapnya kembali dengan ekspresi yang bisa dianggap bingung, tanpa ekspresi, atau hanya mencoba untuk tak memikirkannya.

"Ayah hanya mengatakan bahwa dia ingin berhenti dari pekerjaannya karena alasan yang tak bisa dimengerti."

Ibunya adalah seorang pembaca setia, dan bangga dengan koleksi bukunya yang telah menyelesaikan banyak genre, namun satu-satunya buku fantasi yang dia miliki adalah buku-buku asing khas yang dibuat di dalam film.

Mungkin dia terdiam selama ini karena dia tak dapat mengikuti percakapan itu, dan akhirnya dia memiliki wajah tanpa ekspresi seolah dia telah menutup diri dari diskusi.

Tak jelas apakah dia mengerti apa yang dikhawatirkan Yasuo, tapi dia menurunkan bahunya dan berbicara dengan matanya yang terdorong ke bawah usai pertama kali melihat Hideo dan kemudian Diana.

"Tentu saja, ibu juga tak mau ayahmu keluar dari pekerjaannya. Meski kita memiliki tabungan, kita tak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Salah satu dari kita bisa mengalami kecelakaan, jatuh sakit, atau sesuatu yang lain mungkin terjadi."

"B-Benar, kan? Lihat, Ibu setuju denganku-"

"Tapi ibu juga mengerti mengapa ayahmu ingin pergi, jadi ibu tak bisa sangat tak setuju. Ibu juga tak tahu harus berbuat apa."

"Tak bisa sangat tak setuju dengan ayah yang berhenti dari pekerjaannya... tunggu, apa maksud ibu?"

Melihat anaknya yang bingung, Madoka menatap Diana seperti sudah menyerah pada segalanya dan bertanya padanya,

"Diana-chan, apakah Erijina...tidak, Erize, masih suka makan wortel?"

""Hah?""

Kali ini, Yasuo, dan Nodoka pun, terguncang.

Di sisi lain, Diana tersenyum kecil dan mengangguk kecil.

"Ya. Setiap tahun, dia menaikkan pajak selangit cuma pada wortel agar tak dipasarkan, dan Kaisar menegurnya karena itu. Ini menjadi kebiasaan."

"Dia sama sekali tak berubah. Alex pasti mengalami kesulitan juga."

"Ya, ayahku... ayahku sangat ketat saat membesarkanku agar tak mengeluh tentang makanan. Berkat itu, aku bisa makan banyak hal."

"Eh, Bu, apakah ibu serius?"

"Tunggu sebentar!"

"Siapa Alex ini?"

"Tunggu, apa ibu bercanda?"

Ketika kakak laki-laki dan adik perempuan itu bertanya kepada ibu mereka pertanyaan-pertanyaan ini saat mencoba memahami situasinya, ibu mereka meletakkan telunjuknya di dekat mulutnya seolah meminta mereka untuk tenang.

"Ayahmu dan ibu bertarung bersama di Ante Lande, dan saling jatuh cinta."

Dia mengatakan itu sambil menciptakan api kecil di atas ujung jari telunjuk itu.

Kali ini, Yasuo benar-benar kehabisan kata-kata.

Sementara dia berada dalam keadaan itu, nyala api yang dibuat di atas jari ibunya sedikit berubah dalam ukuran dan bentuknya, dan akhirnya berbentuk bulat di udara seakan dilapisi bola kristal, dan tampak seperti matahari kecil yang bersinar dalam warna pelangi.

"Aku sangat bersyukur. Untuk berpikir bahwa aku bisa melihat sihir Sugiura Madoka, yang dikenal sebagai 'Rainbow Sage', dengan mataku sendiri. Sebagai seorang tentara Magitech, aku merasa sangat beruntung."

Tak seperti Yasuo dan Nodoka yang tak bisa bersuara, Diana menatap Kenzaki Madoka, yang dikenal sebagai Sugiura Madoka sebelum menikah, dengan kekaguman, sama seperti dia telah melihat Pedang Suci Liutberga tadi.

Nodoka pun lebih terkejut daripada dia dengan apa yang disebut Pedang Suci dari sebelumnya, dan menunjukkan ekspresi seperti anak kecil saat melihat nyala api yang terus berubah bentuk dan warnanya saat melayang di atas jari ibunya.

"Woah, serius? Ini sangat cantik...wow!?"

Namun, pada saat itu, alarm kebakaran di langit-langit mulai membuat suara nyaring, dan ibu mereka menutupi matahari pelangi miniatur dengan terburu-buru dengan kedua tangannya dan membuatnya lenyap. Sambil menarik tali yang akan menghentikan alarm, dia berkata,

"Apakah aku masih dipanggil dengan julukan yang memalukan di sana? Ya ampun, Diana-chan. Lupakan tentang seorang sage, aku hanya seorang wanita tua yang bahkan tak kuliah. Kalau kamu memujiku untuk hal kecil seperti itu, Erize yang telah menjadi pemimpin Skuad Mage Ksatria Kerajaan selama bertahun-tahun akan jadi cemburu."

"Ibuku terlalu percaya diri. Akan bagus baginya untuk belajar sedikit kerendahan hati."

Diana memuji ibunya, saat ibunya berusaha bersikap rendah hati namun tak terlihat tak senang. Yasuo pun tak tahu harus berbuat apa lagi.

Mungkin karena Madoka melihat wajah gadis itu di wajahnya, dia mengangkat bahu dan menatap suaminya dan Diana.

"Aku mengerti keinginanmu untuk membantu orang-orang yang sudah berutang di Ante Lande. Aku juga memiliki banyak kenangan tentang tempat itu, dan aku diselamatkan oleh orang-orang disana berkali-kali, dan kalau aku dapat melakukan sesuatu, aku ingin melakukannya. Tapi kita sudah tua sekarang dan tak bisa bertarung seperti dulu, dan Yasuo dan Nodoka berada pada tahap penting dalam hidup. Kita tak tahu berapa banyak uang yang kita butuhkan di masa depan. Itu sebabnya... aku masih belum bisa memberi tahumu apa yang harus kulakukan."

Jika ini adalah mimpi buruk, dia ingin bangun.

Ada apa dengan adegan ini?

Ibunya adalah seorang magician? Sage? Skuad Mage? Apa-apaan itu?

Bagaimana Nodoka bisa mendengarkan hal-hal seperti itu tanpa mengedipkan kelopak mata?

Apa dia yang jadi aneh?

Mentalitas anak lelaki berusia delapan belas tahun yang tumbuh dengan cara normal telah mencapai batasnya.

"Yasuo!?"

"Hei, Yasuo!?"

"Eh? Apa? Onii-chan, beneran?"

"Y-Yasuo!?"

Dipukul langsung dengan kenyataan yang sulit ini, Yasuo tak tahan lagi dan terjatuh, tak sadarkan diri.


Yasuo, yang telah tidur lama sekali, rasanya seperti terbangun usai bermimpi panjang.

"Aku mungkin agak ketiduran"

Sambil mengatakan itu pada dirinya sendiri, dia meregangkan punggungnya yang terasa kaku dan menuruni tangga.

Sambil menyipitkan matanya terhadap cahaya samar di pagi hari, dia melihat bagian belakang ayahnya, Hideo, mengenakan jas dan meletakkan sepatunya di dekat pintu depan.

"...Hmm? Apa ayah sudah mau pergi?"

Yasuo melihat jam di dekat pintu depan yang memiliki higrometer dan termometer inbuilt, dan melihat jam 6:00 pagi. Itu satu jam lebih awal dari biasanya ayahnya berangkat kerja.

"Hmm? Ah, ayah akan pergi ke Osaka dalam perjalanan bisnis selama tiga hari. Kereta Shinkansen berangkat cukup awal."

"Oh begitu. Selamat jalan."

Sudah biasa bagi ayahnya untuk melakukan perjalanan bisnis. Frekuensi paling sedikit satu kali setiap bulannya. Namun, Yasuo tak tahu pasti jumlahnya. Itu hanya bagian yang biasa dari hidupnya, dan jika dia tak melihat ayahnya di malam hari, dia hanya akan berpikir "Ah, dia sedang dalam perjalanan bisnis."

"Kalau begitu, ayah minta maaf karena telah meninggalkan semua masalah ini. Kami akan melanjutkan diskusi usai ayah kembali."

"Hmm? Ah, oke."

Usai mengantar ayahnya seperti yang telah dia lakukan berkali-kali sebelumnya, dia bertanya-tanya apa masalah yang tengah dibicarakan ayahnya. Saat ia berusaha mengingat saat belum sepenuhnya terjaga, suara perutnya karena kelaparan membuatnya terganggu.

Omong-omong, dia tak ingat apa yang telah dimakannya tadi malam.

"Ah, apa ayah pulang kerja kemarin? Hmm, tapi kurasa aku libur sehari dari sekolah persiapan..."

Sambil menggosok matanya yang setengah terbuka, dia mencoba menggaruk perutnya melalui celah piyamanya, tapi kain yang disentuhnya terasa berbeda dari piyamanya, jadi dia menunduk menatap dirinya sendiri.

"Hmm? Woah, apa ini?"

Tak heran ia merasa sangat tak nyaman saat bangun tidur, entah kenapa ia masih mengenakan seragam sekolahnya.

"Eh, apa aku tertidur seperti ini kemarin? Ahh, celananya sangat berkerut. Hei, Bu, kemarin aku..."

Yasuo menyadari bahwa kenangannya tentang malam sebelumnya berkabut, dan saat dia memanggil ibunya yang tengah menyiapkan sarapan pagi,

"Selamat pagi! Aku tak sadar kamu sudah bangun! Bagaimana perasaanmu sekarang? Maaf, sarapan belum siap!"

Dia menyadari bahwa seorang gadis muda yang tak dikenal tengah berdiri di dapur, dan,

"AAAAAAAAAAAAH! Ah!? AAAAAAAAAH!!"

"Kyaa!?"

Kenangan hari sebelumnya segera kembali bersamaan, dan dia menjerit di bagian atas paru-parunya.

Orang yang tengah berdiri di dapur adalah gadis yang telah melemparkan sebuah bom besar ke kediaman Kenzaki kemarin, orang dunia luar yang memproklamirkan diri, Diana. Dia belum bisa mengingat nama lengkapnya.

"Hei, itu ribut-ribut kenapa!"

Jeritan itu membuat ibunya berlari ke ruang tamu.

"Yasuo? Kamu sudah bangun? Apa kamu baik-baik saja?"

"A-A-A-A-A-Apa maksud ibu, apa aku baik-baik saja?"

"Maksud ibu, kamu tiba-tiba pingsan kemarin dan sama sekali tak terbangun. Ibu berencana memanggil ambulans kalau kamu masih belum bangun di pagi hari, tahu?"

"Tidak, tidak, itu tak penting! Ayah baru saja meninggalkan rumah, panggil kembali!"

"Hah? Aku sudah tahu itu. Kenapa ibu ingin memanggilnya kembali?"

"Apa maksudmu kenapa? Dia sedang berbicara tentang berhenti dari pekerjaannya, bukan? Dia mungkin akan mengundurkan diri hari ini sebelum pulang ke rumah!"

"Tenang sebentar. Juga, kamu tidak mandi kemarin, jadi mandilah sekarang. Kalau kamu bisa berisik, maka ibu rasa kamu baik-baik saja."

"Bagaimana ibu mengharapkan aku untuk tenang?!"

"Kamu terlihat cukup tenang, duduk di lantai begitu. Jangan khawatir, dia baru saja melakukan perjalanan bisnisnya yang biasa ke Osaka. Tak peduli seberapa kuat tekadnya, dia tak bisa bangkit dan berhenti dari pekerjaannya dalam satu hari. Ibu juga benar memperingatkannya agar tidak tergesa-gesa."

"A-apa begitu?"

Yasuo tak bisa tenang, dan dia melotot pada Diana sambil tetap berada dalam posisi menyedihkan, duduk di lantai.

Melihat itu, Diana berlutut di lantai di depan Yasuo.

"Umm, aku tidur di kamar Madoka tadi malam, dan aku menyadari bahwa aku sangat tak memperhatikan semua anggota keluarga, jadi kupikir kita bisa memulai pembicaraan lagi di lain hari..."

Tak seperti kemarin, dia tak mengenakan zirah ringan yang menimbulkan perasaan seperti fantasi, dan malah mengenakan blus yang diasumsikan milik ibunya. Karena Diana, yang usianya kurang dari dua puluh tahun dan memiliki rambut pirang dan mata hijau, mengenakan blus milik ibunya, yang usianya hampir lima puluh tahun, dia tak dapat melepaskan perasaan bahwa itu benar-benar tak serasi.

Namun, karena pakaian itu bergaya biasa, dia bisa mencegah reaksi negatif padanya seperti yang dia lakukan kemarin. Dengan menyingkirkan diskusi yang tak masuk akal itu, sepertinya dia benar-benar merasa kasihan pada Yasuo.

"Ah, um, oke."

Tapi itu bukan berarti bahwa dia tiba-tiba ingin berteman dengannya.

Pada akhirnya, Yasuo hanya memberikan jawaban setengah hati, dan tak dapat memikirkan hal lain untuk dikatakan. Saat itulah pintu ruang tamu terbuka tiba-tiba dan memukul punggungnya dengan keras dan bagian belakang kepalanya, saat ia masih duduk di lantai.

"Ahh!?"

"Woah!?"

Teriakan Nodoka yang tercengang terdengar dari balik pintu, dan dia mengintip dengan wajah tak bahagia dan menatap Yasuo yang kesakitan dengan mata dingin.

"...Berkat teriakanmu, aku terbangun sekitar satu jam dimana aku masih bisa tidur, Onii-chan."

"B-bukankah ada yang harus kukatakan kepadaku sebelum itu...?"

"Pintu memantul kembali dan memukul jari kakiku, itu sangat sakit. Kenapa kamu menghalangi jalan dengan berbaring di tempat seperti itu?"

"Eh, ada apa?"

Sementara Diana melihat Yasuo yang tengah kesakitan, Nodoka yang mengantuk menatap Diana dan menyapanya dengan normal saat sedikit menguap matanya.

"Ah, selamat pagi, Diana-san."

"Selamat pagi, Nodoka. Umm, Yasuo membuat suara yang sangat nyaring..."

Diana menukar salam pagi dengan Nodoka secara alami, dan menatap Yasuo yang memegangi kepalanya sambil menggeliat kesakitan seolah dia tak yakin bagaimana berinteraksi dengannya.

"Kamu bisa meninggalkannya. Bu, boleh aku minum teh hitam?"

Namun, Nodoka baru saja berbicara seperti dia bahkan tak menganggap kakaknya itu manusia, seperti yang dia lakukan setiap hari sejak dia terbangun.

"A-apa baik-baik saja? Ah, kalau kamu mau teh, panci air mendidih dengan cepat itu memanas sekarang juga."

"Ah, ketel listrik? Kuharap kamu belum menaruhnya di atas kompor."

Usai berpikir sejenak, Nodoka menyadari bahwa Diana tengah membicarakan ketel listrik yang digunakan untuk memanaskan air. Sambil menuju dapur, dia berjalan di antara Diana dan Yasuo.

"Ap... Eh?"

Yasuo duduk sambil menggosok kepalanya, tapi tak bisa menyembunyikan keraguannya pada perilaku Nodoka.

Bukannya dia bersikap ramah terhadap Diana. Tapi, dia menoleransi kehadiran Diana seolah dia adalah kerabat jauh yang datang berkunjung, dan tak merasa tak nyaman saat berada di sekitar Yasuo.

"Yah, bukan berarti aku tak mengerti apa yang ingin kamu bilang."

Pada suatu saat, ibunya datang untuk berdiri di sampingnya dan mengatakannya sambil menunduk saat memiliki ekspresi rumit.

"Ganti baju sana. Kamu punya kemeja seragam lain untuk diganti, kan?"

Bahkan kata-kata itu, yang biasanya dia dengar berkali-kali dalam sebulan, terasa seperti berasal dari tempat yang jauh.

Suasana di ruang makan berubah bahkan lebih buruk daripada kemarin.

Karena orang utamanya, ayahnya, tak ada di sini, kehadiran Diana terasa semakin abnormal. Diana juga merasakan suasana menegang di sekitar Yasuo, dan hanya menggigiti roti panggangnya tanpa mengatakan apapun.

Setelah itu, Yasuo mandi, mengambil baju baru dari lemari pakaiannya, menyetrika celananya meski dia tak benar-benar tahu bagaimana, dan bersiap berangkat ke sekolah. Dia memusatkan perhatian pada roti bakar dan salad di depannya untuk menghindari memandang Diana sebisa mungkin, meskipun dia tak bisa menghindari melihatnya sama sekali.

"...Suasana tegang seperti itu."

Hanya Madoka yang mengatakannya dengan cara yang tak menyenangkan.

"Aku tahu ini terlalu banyak meminta kalian semua untuk akur dalam sehari, tapi kenapa kita tak menyalakan TV saja?"

Meski dia sepertinya meminta izin, ibunya sudah mengambil remote control dan menyalakan TV.

Ah, dengan begini dia bisa melihat TV dan menghindari melihat Diana. Dia pun merasa ini terlalu kasar, tapi begitu dia mulai berpikir begitu:

"Ada orang di dalam papan itu!?"

Dia mendengar kata-kata Diana yang tercengang dan batuk.

"Eh? Ah, maafkan aku! Apa aku baru mengatakan sesuatu yang aneh?"

"T-tidak."

Karena dia tak dapat mempercayai hal-hal supernatural yang ditunjukkan orangtuanya kemarin, dia juga tak dapat mempercayai bahwa Diana berasal dari dunia lain.

"Apakah kamu serius menanyakan hal itu?"

Nodoka, yang telah makan sarapannya dengan kecepatannya sendiri tanpa mempedulikan suasana tegang, mengajukan pertanyaan ini. Tak dapat dipungkiri bahwa dia telah kehilangan beberapa nada mencela, tapi nada suaranya sedikit lebih bersahabat.

"Dia mungkin begitu. Kemarin juga, dia mencoba mematikan lampu neon sebelum tidur dengan melepas penutupnya."

"Hah?"

"T-Tidak, kupikir itu lilin yang sangat terang, atau cahaya yang dibuat oleh sihir..."

Nodoka melihat ke atas secara otomatis pada cahaya di langit-langit ruang tamu. Itu adalah pemandangan yang familiar, jadi dia jarang melihatnya secara langsung. Dia melihat apa yang tampak seperti debu dan serangga mati di dalam lampu, dan mengira itu tak dibersihkan dalam beberapa saat.

"...kamu bercanda, kan?"

"Ah, tidak, aku benar-benar tak bercanda atau apa."

Nodoka memintanya untuk memastikan fakta, tapi Diana memberi alasan buru-buru.

"Ah, aku mendengar ibuku membicarakan hal-hal yang Hideo dan Madoka katakan kepadanya, mengenai alat seperti kotak yang menunjukkan orang yang bergerak, dan alat yang memancarkan cahaya ke permukaan yang besar, jadi aku benar-benar terkejut."

Diana kesal dan sepertinya dia mulai menangis.

"Hei."

Melihat itu, Nodoka untuk beberapa alasan tampak lebih mencela, dan menyikut siku Yasuo.

Meskipun dia tak mengatakannya dengan keras, dia memberi isyarat kepadanya untuk tak membuat Diana menangis karena hal-hal yang bukan berarti karena akan merepotkan.

Yasuo juga, telah memperhatikan bahwa mata Diana sedikit berkaca-kaca, dan membuang muka karena tiba-tiba dia merasa tak nyaman.

"Ah, jadi kamu sudah tahu tentang keberadaan televisi."

Sikap Yasuo menunjukkan bahwa dia merasa stres karena dia telah kehilangan sikap emosionalnya yang agresif, dan merasa tak nyaman bahkan melakukan gencatan senjata sementara, namun Diana sepertinya merasa lega bahwa tingkah laku Yasuo yang tegang mereda, jadi dia berbicara dengan cepat.

"Y-ya. Kurasa takkan terlihat seperti papan tipis seperti itu."

"Bukankah yang ada di rumah kita masih terlihat seperti kotak? Kalau saja nyaris tidak."

TV di kediaman Kenzaki tentu saja merupakan televisi layar datar, tapi modelnya cukup tua. Makanya, itu jauh lebih tebal dari model terbaru.

"Begitu?"

"Yeah, yang terbaru hanya setengah setebal milik kita, atau mungkin kurang dari itu."

"Oh..."

Tak seperti Yasuo, Nodoka bisa mengobrol dengan Diana tentang kehidupan sehari-hari. Apa yang terjadi disini? Apa sesuatu terjadi setelah dia benar-benar pingsan tadi malam? Melihat perilaku Nodoka, apakah dia menyesuaikan diri dengan hal-hal aneh yang dibicarakan ayah, ibu mereka, dan Diana?

Mungkin karena pertanyaan itu terbukti dari ekspresinya, Nodoka menyadari tatapan Yasuo. Dia menaruh roti panggang yang dipegangnya ke piringnya, dan bertanya pada Diana dengan nada yang lebih formal.

"Yah, aku tak tahu seberapa seriusnya kamu tentang semuanya, tapi baik Onii-chan dan aku masih bingung, jadi mari kita tak mengulangi pembicaraan kemarin, oke?"

"Y-ya. Aku juga merasa tak enak hati sehingga aku mencoba menyelesaikan diskusi kemarin dengan sabar. Ini adalah masalah penting bagi kalian semua, jadi kuharap kita bisa meluangkan waktu dan membahas masalah ini sedikit demi sedikit...."

Berkat kata-kata klise Diana yang dengan mudah memenangkan pangkat tinggi dalam sebuah kontes 'ada orang yang benar-benar mengatakan itu?' dan perilaku Nodoka yang selalu berubah, suasana dingin di meja makan sedikit berkurang dan rasanya semilir angin musim semi meniup ruangan.
Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment