07 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 190

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 190 – Evolusi Lebih Lanjut

Pasukan Kerajaan melanjutkan kemajuannya, terus semakin besar sambil menyerap lebih banyak tentara yang ditangkap.

Mereka semua adalah warga asli Kerajaan yang sama, dan tentara ini adalah satu dengan penyebab besar karena Raja dan Pedang Suci yang diperoleh Kakeru.

Sebagian besar tentara tidak menunjukkan banyak perlawanan dan dengan cepat bergabung dengan Pasukan Kerajaan.

Ada juga beberapa yang mengibarkan bendera putih mereka bahkan sebelum terlibat pertempuran.

Secara bertahap, kekuatan militer kedua belah pihak berbalik. Pasukan Kerajaan telah melebihi jumlah tentara Pasukan Duke.

Mencapai titik ini, dengan skala pertempuran, kemenangan itu tidak lagi ditentukan oleh pasukan Selene sendirian.

Meskipun Selene terus menunjukkan kehebatannya dalam pertempuran, itu saja.

Situasi perang berubah lebih cepat daripada pertumbuhan Selene, meningkatkan skalanya seakan bola salju jatuh dari lereng, maju menuju klimaks.



「 Shou, apa kau luang? 」

Di perkemahan, di dalam Magic Cottage-ku.

Selene datang untuk berkunjung saat aku sedang mendengarkan strategi Helen untuk pertempuran berikutnya.

Dia masuk melalui pintu, tapiーーdia terlihat agak aneh.

Dia memakai ekspresi suram dari biasanya.

「 Ada apa? 」

「 Uhm……kau tahu…… 」

「 Jangan menahan diri kalau ingin mengatakan sesuatu. Aku akan memberitahumu kalau itu adalah sesuatu yang tidak bisa aku terima 」

「 O-Oke. Uhm, kau tahu, Shou. Bola penyembuhan yang Shou gunakan untukku untuk menyembuhkan lukaku 」

「 Maksudmu magic ball? 」

「 Un, itu. aku ingin tahu apakah aku bisa memilikinya 」

「 Tidak masalah, tapi……apa kau terluka? 」

Aku melihat Selene. Dia tidak terlihat terluka.

Atau lebih tepatnya, aku meminta Neora untuk selalu membawa magic ball, jadi dia seharusnya menggunakan mereka jika Selene terluka.

Bukan itu masalahnya, tapi dia langsung memintaku.

Pasti terjadi sesuatu.

「 A-Ada orang yang ingin kugunakan. Seseorang yang ingin kuselamatkan! 」

「 Hmm 」

『 Apa yang akan kau lakukan? 』

Eleanor bertanya dan aku berpikir.

Tidak ada masalah sama sekali memberikan sesuatu kepada Selene seperti magic ball sebanyak yang dia inginkan, tapi aku tertarik tentang mengapa itu berubah menjadi situasi yang akan dia tanyakan padaku seperti ini.

「 Baiklah. Apakah cukup? 」

「 Un! Terima kasih, Shou! 」

Selene menjadi senang ーーmenerima magic ball dengan wajah lega, dan meninggalkan pondok.

Sementara itu terjadi, aku meminta Helen menunggu di sana, menyembunyikan diri menggunakan auraku dan mengikuti Selene.

Selene berjalan melalui perkemahan di mana jumlah tentara telah meningkat banyak. Dia memegang magic ball dengan kedua tangan dengan sangat hati-hati.

「 Putri! Kemana Anda pergi? Saya akan menemani Anda sebagai penjaga 」

「 Putri, malam ini dingin, silakan pakai mantel ini 」

「 Putriーー」

Selene terus maju dengan tentara memanggilnya satu per satu.

Semuanya tampak sangat ramah, dan jelas memanggilnya dengan hormat dan kagum.

『 Dia cukup populer 』

「 Itu hal yang bagus. Berpikir tentang masa depan, itu benar-benar lebih baik kalau dia dihormati oleh tentara dan warga 」

『 Apa kau tidak merasa cemburu? 』

「 Mengapa aku harus cemburu? 」

『 Hmm. Ngomong-ngomong, anak laki-laki yang tinggal di dekat rumah tampaknya memberi Hikari tatapan yang menakutkan 』

「 ……katakan padaku namanya dan seperti apa wajahnya nanti 」

"Kukuku", Eleanor tertawa.

Aku terus mengikuti Selene dan tiba di sebuah tenda.

Aku memasuki tenda bersama Selene.

Ada beberapa tentara yang terluka di dalam. Sebagian besar dari mereka mengalami cedera ringan, dan Selene mengabaikannya, langsung menuju ke belakang ruangan.

Ada seorang tentara yang terluka berat di sana.

Dia terbaring di tanah dengan dadanya bergerak tidak teratur dan bernapas kasar.

Seorang dokter militer datang ke sisi Selene sementara dia menatap tentara itu.

「 Putri 」

「 Apa yang akan terjadi padanya? 」

「 …… 」

Dokter militer menggelengkan kepalanya. Sepertinya kondisinya tidak bagus.

「 Dia menyelamatkan Putri. Dia harus dihormati mempertaruhkan nyawanya menyelamatkan Anda 」

『 Hmm, sepertinya itu adalah tentara yang terluka karena melindunginya 』

「 Kalau dipikir-pikir, Pasukan Selene sedikit lambat untuk mundur hari ini 」

『 Mereka terlalu jauh di dalam garis musuh karena serangan biasa, jadi mereka terisolasi sebagai hasilnya 』

「 Tentara ini mungkin terluka ketika dia melindungi Selene pada waktu itu 」

『 Mungkin sudah waktunya untuk mengubah tindakannya 』

「 Kurasa begitu 」

Selene berlutut ke arah tentara yang terluka itu, dan mendorong magic ball yang dipegangnya seolah-olah itu adalah harta yang melindungi dunia terhadap dada pria itu.

「 Putri! Anda akan kotor dengan darah ーー」

Dokter militer berusaha menghentikannya, tetapi magic ball diaktifkan.

Cahaya penyembuhan menyelimuti tentara yang terluka parah, menerangi seluruh tenda.

Sambil puas dengan ekspresi Selene berubah menjadi baik seperti ketika aku bertemu dengannya sebelumnya.

Aku berpaling dari tentara yang sedang disembuhkan, diam-diam meninggalkan tenda dengan diriku yang tersembunyi.



Keesokan harinya, Pasukan Kerajaan menyamar setelah mengubah formasinya.

Itu diubah menjadi tidak akan membiarkan Pasukan Selene terisolasi di dalam garis musuh, sementara memungkinkan kedua tentara yang menarik untuk melihat "Putri dan Pedang Suci" ketika mereka bertemu.

Setelah mengubah formasi itu, tentara berbaris menuju kota berikutnya.

Tapi tiba-tiba, pengintaian yang membersihkan jalan di depan terbang kembali ke Pasukan Selene dalam kepanikan.

「 Ini buruk, Putri! 」

「 Apa yang terjadi? 」

「 Ebal! Ebal terbakar! 」

「 Apa?! 」

Selene tercengang. Dia dengan cepat mengambil kuda yang digunakan pengintai dan bergegas menuju Ebal.

Selene dengan paksa membuat kuda berlari meskipun ia tidak pandai menunggang kuda.

Meskipun kuda itu hampir berubah menjadi kuda yang mengamuk, meskipun hampir terlempar, Selene mati-matian memegang kuda dan membuatnya maju.

Dan apa yang dia sampai, adalah kota Ebal yang benar-benar berubah.

Kota itu terbakar.

「 Tidak…… kenapa ?! 」

「 Putri! 」

Neora menyusulnya bersama Pasukan Selene.

Selene tidak memberi mereka pandangan, dengan cepat berlari keliling kota.

Ada jumlah korban yang luar biasa kecil dibandingkan dengan ukuran kota.

Tetapi tanpa memahami apa yang mengindikasikan, Selene berlari dengan putus asa.

Dan akhirnya, dia melihat seorang pria.

Seorang pria yang sekarat dengan pedang yang mengerikan dan luka bakar.

「 Apakah kau baik-baik saja?! Bertahanlah! 」

「 Gaha……! 」

「 Apa yang terjadi? Hei, katakan padaku apa yang terjadi! Apa yang terjadi pada Ebal! 」

「 T-Te, ri, os…… 」

「 Duke Therios? 」

「 Dengan paksa...... semua orang...... untuk, menjadikan mereka, tentara...... 」

「 Kenapa! Kenapa melakukan hal seperti itu! 」

「 Tolong…… tolong selamatkan…… semua…… orang…ーー 」

Tangan itu meraih ke arah Selene, tetapi, gagal melakukannya.

Pria itu kehilangan kekuatan di tengah jalan, tidak pernah mengangkat tangannya lagi.

Selene meletakkan mayat pria itu ke tanah. Dia melihat tangannya dengan mata memerah, melihatnya tertutup dan terbuka.

Dan di sana, Neora menyusulnya dengan Pasukan Selene.

「 ……yo pergi 」

「 Eh? 」

「 Ayo pergi. Kami akan mengejar mereka. Seseorang yang, seseorang yang memperlakukan Kerajaan seperti ini ーー 」

「 ……mohon tenang, Selene-sama 」

Neora memandang pria itu, melihat sekeliling, dan menatap Selene.

Dia jelas mengerti bagaimana perasaannya sekarang.

Namun, Neora telah menerima perintah dari Kakeru, perintah untuk memegang tali Selene dengan erat.

「 Kita sudah keluar dari formasi. Sangat berbahaya mengejar mereka seperti ini. Ada kemungkinan kita dikalahkan atau bahkan dihabisi. Kemungkinan semua tentara yang mengikuti Selene-sama mati 」

「 Uu! 」

Selene mengerang.

Dia goyah, ragu-ragu di antara kemarahannya dan saran Neora.

Yang terakhir menang.

Setelah dibawa ke sisi Kakeru, Selene menerima berbagai jenis pendidikan, membuatnya meremehkan kemampuannya sebagai gantinya, dan mulai mendengarkan saran orang lain.

Dia mengerti bahwa mereka terlalu jauh di depan tentara, dan dia juga mengerti bahwa itu berbahaya bagi diri mereka sendiri.

Adegan muncul di benaknya, adegan seorang tentara. Seorang tentara muda yang terluka berat karena melindunginya kemarin.

Adegan itu...... mungkin terjadi pada semua orang di sini.

Adegan semua orang di sini terluka parahーーtidak, mereka bahkan mungkin mati.

Selene tidak bisa bertahan dengan amarahnya.

「 Aku...... paham...... ayo bergabung dengan Shou 」

Selene meremas suaranya, seolah-olah dia muntah darah.

Neora merasa dadanya dikencangkan.

Selene memaksakan dirinya untuk diyakinkan, sementara dia menggigit bibirnya keras-keras, dan darah menetes dari tubuhnya yang tertutup rapat duluan.

Tapi, Neora tidak bisa membiarkannya mengejar mereka.

Baginya, perintah Kakeru adalah mutlak.

Jika dia membiarkan Selene mengikuti mereka, tidak ada keraguan bahwa dia akan berada dalam bahaya. Mereka akan memasuki pertarungan di mana Neora tidak dapat menjamin bahwa dia dapat melindungi Selene.

Neora tidak bisa membiarkannya melakukan hal seperti itu.

Dan begitu saja, urutan berbalik dan bergabung dengan pasukan utama diberikan.

Namun, perintah itu tidak sepenuhnya dipatuhi.

「 Putri, ayo kejar mereka! 」

Orang yang memanggil keberatan tidak lain adalah tentara yang terluka parah kemarin.

「T -Tidak, apakah kau tidak mendengar apa yang kita bicarakan? Itu akan berbahayaー ー 」

「 Jika kita tidak mengejar mereka sekarang, akan ada lebih banyak korban! Dan bagi kita, jika itu untuk Selene-sama 'saat ini', kita tidak akan keberatan dengan bahaya. Benar, teman-teman! 」

「「 「「 「 Ya! 」」 」」 」

Para tentara mengangkat suara mereka.

Hati mereka menjadi satu, dengan suara gemuruh yang mengguncang tanah.

「 Kalian semua...... 」

「 Karena itu, tolong perintahkan kami Putri. Untuk melindungi Kerajaan kita 」

Selene memandang mereka dengan luar biasa, berpikir mengapa mereka akan sejauh itu untuknya.

Cara berpikir negatif yang dia peroleh setelah tinggal di sisi Kakeru ーー .

Dia menghentikannya.

Selene menatap Neora, dengan tatapan minta maaf.

Dan, dia dengan cepat mengusap air matanya ーー air mata dari kemarahan dan air mata karena bergerak, dan memberitahu para tentara.

「 Semuanya, ikuti aku! 」

「「 「「 OHHHHHH! 」」 」」

Moral yang setinggi langit seolah-olah merayakan keluarnya dari kepompong Putri Pedang Suci.
Kujibiki Tokushou Bab 190

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: