15 June 2017

Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 1 — Kisah Hideo

Bagian 3

Sementara Yasuo membersihkan jagung dari saladnya yang telah dibekukannya, dia juga mendengarkan dengan seksama ucapan Diana.

Mungkin ibunya dan Nodoka tak menyadari maksud sebenarnya di balik pernyataan terakhir Diana. Yasuo menahan perasaannya bersama dengan sarapannya, dia meninggalkan meja tanpa mengucapkan terima kasih atas makanannya. Terlepas dari apa yang dipikirkan ibunya dan Nodoka, jika dia tinggal di tempat itu lebih lama lagi, dia hanya akan membuat dirinya dan Diana merasa tak enak, dan Nodoka lagi-lagi mencoba memperbaiki situasi dan dia akan berdosa.

"…Terima kasih atas makanannya. Meski agak awal, aku akan pergi sekarang."

Jam tangan menunjukkan waktu pukul 06:45.

"Oh benarkah?"

"Hmm, kamu berangkat cukup awal."

Ibunya hanya menatapnya dengan mata terbelalak sedikit terkejut. Kata-kata Nodoka penuh nuansa bahwa dia pikir Yasuo kabur.

Benar, biasanya dia akan menghabiskan setidaknya tiga puluh menit lagi untuk bersantai, tapi Yasuo pasti tak ingin melakukannya hari ini. Kalau dia menghabiskan waktu tiga puluh menit lagi dengan Diana dengan atmosfer yang mulai menjadi lebih ramah, dia tak tahu hal-hal apa saja yang akan dia setujui.

"Aku berjanji untuk pergi ke ruang klub sebelum sekolah dimulai."

Apa ada yang mendeteksi kebohongan dalam alasannya yang tipis?

Di SMA Yasuo, latihan pagi untuk klub hanya diadakan usai mendapat izin, sebelum mengikuti kompetisi penting.

Dia teringat bagaimana ayahnya, Hideo, sangat gelisah saat Yasuo masuk SMA, dan dia tahu bahwa takkan ada latihan pagi untuk klub.

Bukannya praktik pagi itu dilarang, dan klub yang memiliki peluang bersaing di tingkat nasional dan klub yang memiliki ruang latihan khusus mereka tak terikat oleh peraturan ini. Namun, ada kecenderungan dalam beberapa tahun terakhir untuk mengurangi praktik pagi bagi klub yang tak termasuk dalam kategori ini.

"Begitu ya."

Terlepas dari kenyataan itu, Nodoka tampaknya telah menyadari niatnya. Mungkin itu hanya bisa diharapkan.

Itu karena klub yang dulu Yasuo masuki sudah tak ada lagi.

"Ah, tolong berhati-hati..."

Saat Yasuo pergi tanpa melirik sekilas ke meja makan, hanya suara Diana dan suara kecil yang disebabkan oleh gerakan kursinya ke belakang saat dia sedikit berdiri mengejarnya.

Mungkin dia bermaksud menemuinya di pintu, atau dia hanya berdiri tanpa memikirkannya, tapi Yasuo tak berniat untuk berbicara dengannya lebih jauh lagi meski dia datang menemuinya. Meski dia tak mempercayai semua hal ini tentang dunia lain, Pahlawan dan Raja Iblis, dia mengerti bahwa dia adalah putri dari beberapa teman lama orangtuanya.

Namun, karena dia berada dalam posisi di mana dia mengancam untuk mengganggu ketenangan keluarganya, dia tak tahu bahasa kasar macam apa yang akan dia gunakan padanya kalau dia datang menemuinya. Kalau dia melakukan itu, tak ada keraguan bahwa gadis itu akan tertekan dan berhenti berbicara sama sekali. Dia bisa mengerti bahkan dari pertemuan singkat mereka hari ini pagi ini.

Karena Diana pada dasarnya adalah orang yang baik, kalau dia menghina Diana dan menyebabkan dia terdiam, bukankah itu membuatnya terlihat seperti orang jahat?

Karena itulah, dia senang dia tak ikut mengejarnya.

Selain itu, mengatakan bahwa ia harus mampir ke ruang klub bukan kebohongan yang lengkap. Hanya saja dia akan menghabiskan waktu di ruangan yang sebelumnya pernah digunakan oleh klubnya.

"Ya ampun, sepertinya tak ada yang berjalan dengan baik."

Saat mandi di bawah sinar mentari pagi yang masih sedikit dingin, Yasuo menuju ke jalan yang akan membawanya ke Stasiun Kereta Api Seibu di Tokorozawa.

Sebuah metafora yang bagus untuk kehidupan SMA Yasuo sejauh ini mengatakan, 'cacat, tapi tak cukup rusak untuk mengganggu pengirimannya untuk diperbaiki'.

Dia menghadiri sebuah SMA swasta di daerahnya, SMA Takeoka, dan memiliki cukup banyak teman, meskipun mereka semua laki-laki. Sedangkan untuk pelajarannya, di beberapa mata pelajaran ia berada di puncak peringkat sekolah, sementara di tempat lain ia berada di bawah rata-rata dan gagal dalam beberapa tes.

Untuk olahraga, daripada kegiatan seperti sepak bola dan bola basket yang akan membuat orang populer di kelasnya, dia ahli dalam hal-hal seperti olahraga raket, judo, dan senam yang tak memerlukan usaha tim.

Meski bukan tipe orang yang menjadi relawan untuk kerja komite, dia akan bertanggung jawab dan menyelesaikan pekerjaan yang diberikan kepadanya.

Singkatnya, dia jelas bukan tipe orang yang menonjol di kelasnya.

Dia tak terlalu ingin menjadi bintang kelasnya, dia juga bukan tipe orang yang akan diperhatikan oleh para anak nakal. Dia akan berbicara dengan anak perempuan, tapi dia tak terlalu populer.

Dia mungkin memiliki dua atau tiga teman dekat yang memiliki minat dan hobi yang sama dengannya, dan sekelompok orang lain yang cenderung bergaul dengan baik karena mereka lulus dari SMP yang sama dengannya, mereka tinggal di arah yang sama. Sambil kembali dari sekolah, atau mereka berada di kelas yang sama dengan dirinya selama tahun lalu.

Meskipun dia tak punya apa yang dibutuhkan untuk menjadi bintang, tampaknya dia menjalani kehidupan SMA yang cukup memuaskan. Namun, kehidupan SMA-nya masih belum memiliki sesuatu yang pasti, itu akan membuatnya lengkap.

Pada hari itu, dia menghabiskan waktu di "ruang klub" untuk melihat SlimPhone-nya sampai murid-murid lain mulai sekolah, dan begitu kampus mulai ribut, dia menuju ke kelasnya, Kelas Tiga 'D'.

"Hei."

"Oh, Yasu. Kamu cukup awal hari ini."

Aioi Aoto, seorang teman sejak kelas satu di sekolah, membawa sekuntum benda panjang ke dalam tas kain.

Seiring dengan memiliki nama belakang "Aioi", ulang tahun Aoto adalah pada tanggal 4 April, jadi dia selalu memiliki nomor murid pertama di kelasnya. Menurut dia, satu-satunya orang yang bisa merebut tempat itu darinya adalah sepupunya Aioi Aika, yang lahir pada 3 April, atau seseorang dengan nama keluarga "Aiue", yang belum pernah berpapasan.

"Benda panjang apa itu? Kelihatannya berat."

"Ini? Ini katana."

"Katana? Ehh, apa beneran?"

Yasuo melebarkan matanya pada jawaban yang tak terduga, tapi Aoto menggelengkan kepalanya.

"Tentu saja nggak. Ini cuma alat peraga yang digunakan oleh klubku."

Mengatakan itu, Aoto tertawa dan meletakkan bungkusan benda panjang di mejanya.

"Orang yang menjadi ketua klub sebelum kelulusan mengenal seseorang yang membuat alat peraga seperti ini. Karena itu, rumah mereka penuh dengan alat peraga, sehingga orang tersebut mendorong mereka ke arah kami, menyuruh kami menggunakannya untuk klub tersebut."

"Ahh, Klub Teater?"

"Dan Klub Sine juga."

Di SMA Takeoka, sekolah yang dikunjungi Yasuo dan Aoto, Klub Teater dan Klub Penelitian Sinematik saling bekerja sama dan mereka dinilai sangat tinggi bahkan di luar sekolah.

Klub Teater secara teratur berada di peringkat teratas di wilayah Kanto, dan Klub Penelitian Sinematik telah berpartisipasi dalam kompetisi tingkat nasional beberapa kali. Aoto termasuk dalam Klub Teater, dan mengambil alih sebagai wakil ketua klub setelah murid kelas tiga lulus tahun lalu.

"Mau lihat?"

Aoto mengatakan itu, dan mengeluarkan salah satu katana dari dalam tas bergaya tradisional tanpa menunggu tanggapan Yasuo.

"Oh? Ada apa dengan katana itu?"

"Woah, ini katana. Aioi, boleh aku menghunusnya?"

Melihat itu, Igarashi dan Hino, yang juga teman sekelas dan teman baik Yasuo, datang untuk melihat empat sarung hitam di atas meja, mungkin karena ini bukan sesuatu yang kamu lihat setiap hari.

"Tentu. Tapi bilahnya halus, jadi jangan sampai membentur sesuatu yang keras."

Aoto dengan mudahnya menyerahkan salah satu katana ke Igarashi, dan Igarashi menerimanya sambil bersemangat.

"Ini sangat ringan. Ini adalah salah satu pedang Takemitsu, kan?...Huh, aku tak bisa menariknya. Apa karena itu palsu?"

"Nggak, nggak. Ini dibuat seperti pedang sungguhan, jadi sulit untuk ditarik kalau kau tak melonggarkan pedang di sarungnya dulu."

Mengatakan itu, Aoto mengambil salah satu pedang Takemitsu lainnya, memegangnya di sisi kiri pinggangnya, dan mendorong penjaga pedang itu dengan jempol kirinya. Ketika dia melakukan itu, pangkal bilah pedang mengintip dari sarungnya disertai suara metalik yang sering terdengar pada waktu drama, dan Aoto menarik pedang itu dari sarungnya dengan satu gerakan.

"Wow!"

Selain Igarashi dan Hino, suara kegembiraan juga terdengar dari para lelaki lain yang telah berkumpul karena rasa ingin tahu. Namun, Yasuo telah melihat "pedang" yang jauh lebih luar biasa di hari sebelumnya, jadi dia tak ikut bergabung.

Tapi, ketika tiba saatnya untuk memegang pedang, bahkan Yasuo, yang tak tahu apa-apa tentang pedang Jepang, bisa tahu bahwa desain pedang itu terasa sangat dekat dengan yang asli.

"Cukup ringan, bukan?"

"Pedang Suci" ayahnya lebih ringan dari ini. Yasuo mengangguk tanpa ekspresi saat melakukan yang terbaik untuk mengabaikan suaranya di sudut hatinya yang mengatakan itu.

"Tapi kamu tahu, cukup sulit untuk terus mengacungkan ini kalau kamu belum terbiasa dengan itu. Pada awalnya, lenganku rasanya akan jatuh usai satu hari latihan."

"Oh benarkah?"

"Yasu, kamu pasti pernah melihat pertarungan pedang yang dipentaskan dalam sebuah drama, kan? Dalam pertarungan tersebut, mereka harus membuatnya terlihat seperti saling menyerang tanpa benar-benar melakukan sesuatu. Jadi cara mereka menggunakan otot mereka yang sama sekali berbeda dari sekedar melambaikan pedang ke sekeliling."

"Oh?"

Yasuo tak tahu banyak tentang pertarungan pedang yang dipentaskan, jadi dia sekali lagi hanya bisa memberikan tanggapan setengah hati. Karena penasaran, dia mengulurkan tangannya ke tas yang dekat dengannya untuk melihat desain lain dari katana di sana.

"Ah, itu..."

Aoto memberi peringatan sedikit tajam, dan Yasuo juga segera mengerti maksudnya. Pedang ini jelas lebih berat dari yang lain.

"Eh? Kupikir kamu bilang tak ada yang asli?"

"Itu bukan asli. Itu pedang imitasi."

Mendengar kata Yasuo, Aoto membungkus penutupnya dengan hati-hati, dan di dalamnya ada pedang dengan sarung hitam dan pelindung tangan. Hanya penampilan dan suara yang dibuat olehnya sudah cukup untuk mengerti bahwa itu berat.

Usai Aoto melonggarkan pedang di sarungnya dengan cara yang sama seperti sebelumnya, sebuah pandangan sekilas sudah cukup untuk mengerti bahwa pedang ini memang tak punya mata pisau.

Namun, ketika bilah pedang terkena sinar matahari yang mengalir masuk melalui jendela kelas, jelas terlihat bahwa cahaya itu memiliki kilau yang bermartabat, sangat berbeda dengan pedang Takemitsu.

"Apa kamu ingin mencoba memegangnya? Jangan sentuh bilahnya, karena akan membuatnya berkarat. Juga, ini sangat berat, jadi hati-hati."

"B-Baiklah."

Pedang, yang merupakan imitasi uchigatana, diserahkan kepadanya dengan cara yang serius.

"Eh? A-Apa ini asli?"

Pedangnya lebih berat dari yang dia bayangkan, jadi dia harus buru-buru dan meningkatkan kekuatan pegangannya.

"Apa itu berat, Kenzaki?"

"Tidak, ini tak cuma berat. Apa para pejuang masa lalu benar-benar mengayunkan benda-benda seperti ini?"

Atas pertanyaan Hino, Yasuo membalas dengan perasaan sejatinya.

"Materi bilahnya berbeda dari pedang sungguhan, jadi tak persis sama, tapi menurutku pedang asli jauh lebih ringan dari ini. Selain itu, katana pada dasarnya hanyalah sebatang logam, tahu? Dikatakan bahwa para pejuang zaman Edo yang membawa dua pedang akan miring ke kanan saat mereka tak membawa pedang mereka karena mereka terbiasa mengkompensasi penambahan berat badan."

"A-Aku tahu, itu, tapi..."

Para pejuang yang diperlihatkan di TV akan menggunakan pedang mereka seperti perpanjangan dari tubuh mereka, dan dalam game dan media lainnya pun, katana memberi kesan lebih ringan daripada pedang barat. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, tak mungkin sebuah alat perang yang digunakan untuk menghancurkan benda-benda dan membunuh orang akan terbuat dari bahan ringan dan mudah diayunkan.

"Tidak, tak mungkin aku bisa menggunakan ini. Tanpa latihan yang tepat, ini akan terhempas dari tanganku dalam sekejap."

Yasuo merasa dia mungkin tak sengaja memukul seseorang jika dia mencoba bersikap tegas, jadi dia segera menyerahkan pedang imitasi itu kepada Hino yang tengah berdiri di sampingnya.

"Woah, ini sangat berat!"

"Benarkah seberat itu?"

"Woah, ini berbahaya. Meskipun tak punya mata pisau, itu akan membuat senjata yang cukup bagus."

"Apa menurutmu kamu bisa melakukan Shirahadori dengan ini?"

"Kalau kamu tak melakukannya dengan benar, itu akan mematahkan tulang pergelangan tanganmu dengan mudah."

"...Hei, membersihkan bilah itu benar-benar menjengkelkan, jadi jauhkan tanganmu dari bilahnya, oke?"

Saat Aoto menatap dengan gelisah Igarashi, Hino dan teman sekelas lainnya, Yasuo bertanya kepadanya:

"Hei, apa kamu juga akan menggunakan sesuatu yang sangat berat dalam pertunjukan panggungmu?"

"Tidak, para adik kelas akan berlatih dengannya."

Aoto menjawab dengan suara serius yang tak terduga.

"Pedang takemitsu benar-benar ringan, kan? Jadi orang-orang bertanggung jawab untuk mengayunkannya seperti batang bambu pada awalnya. Tapi, kalau mereka tahu berat pedang sungguhan, mereka akan bisa mewakili itu dalam akting mereka dan membuatnya terlihat lebih seperti kehidupan. Yah, itu bukan pedang sungguhan, tapi beratnya penting juga. Apalagi, seperti yang dikatakan Hino sebelumnya, kamu bisa membunuh seseorang dengan memukul atau menikamnya sembarangan, jadi penting juga untuk mempelajarinya. Ini akan membantu meningkatkan konsentrasi anggota klub, dan meningkatkan kualitas kinerjanya juga, hal-hal seperti itu."

"...Jadi, apa kamu melakukan permainan sejarah selama kompetisi berikutnya?"

"Aku tak yakin. Kami belum memutuskannya. Tapi kalau kita memiliki alat peraga yang dibutuhkan, kupikir meski kita tak melakukannya tahun ini, maka orang lain dapat mengambil alih dan melakukannya tahun depan, setelah aku lulus."

Aoto bukan tipe orang yang menunjukkan hasratnya untuk berakting dalam kehidupannya yang biasa, tapi usai menghabiskan waktu bersamanya sejak tahun pertama mereka, Yasuo tahu bahwa dia adalah orang yang penuh perhatian, dan Aoto juga memiliki prestasi untuk membuktikannya. Kata-katanya tak hanya untuk pertunjukan.

Dengan begitu, sebagai orang yang bertanggung jawab, dia memikirkan keadaan klub bahkan setelah lulus, dan meninggalkan bukti keberadaannya di sekolah tersebut.

"Kedengarannya bagus sekali."

Yasuo membiarkan apresiasinya keluar tanpa sengaja.

"Maaf, Yasu, aku agak memanas."

Aoto tampak seperti tiba-tiba menyadari apa yang tengah dilakukannya dan menurunkan matanya dengan cara yang menyesal.

Yasuo juga menyadari kenapa Aoto minta maaf, dan melambaikan tangannya dengan cara yang tak peduli.

"Tak apa-apa, sungguh. Kami tak cuma memiliki prestasi, hal seperti itu juga terjadi. Itu bukan sesuatu yang bisa diperbaiki dengan kerja keras."

"…Bagaimana dengan-"

"Kalau kamu mengundangku untuk bergabung dengan Klub Teater, tidak, terima kasih. Meskipun kamu menempatkanku di depan sekelompok orang, aku tak bisa berakting. Lagi pula, Klub Teater kita tak begitu santai sehingga kelas tiga yang tak berpengalaman bisa bergabung dan berharap bisa mencapai sesuatu langsung dari bawah, benar, kan?"

"…Yah begitulah. Tapi kurasa nyanyian paduan suaramu cukup bagus, sehingga kamu bisa bergabung dengan keterampilan seperti itu. kamu bisa menyanyikan lagu dengan lirik dalam bahasa asing juga, kan?"

"Terima kasih telah mengkhawatirkan diriku, tapi semuanya pasti akan berakhir buruk kalau wakil ketua menunjukkan sikap pilih kasih. Lupakan itu, lihat, seseorang menyentuh bilah di sana."

"Eh? Ahh! Hei, aku sudah bilang jangan sampai menyentuh bilahnya! Meski cuma pedang imitasi, minyak dari kulitmu buruk untuk logam!"

Karena penasaran, pedang itu telah berpindah dari satu orang ke orang berikutnya dan saat ini berada di dekat tepi kelas sebelum mereka menyadarinya.

Terlebih lagi, teman sekelas yang bukan bagian dari lingkaran awal penonton memegang pedang di bilahnya dengan tangan kosong mereka. Melihat itu, Aoto bergegas ke sana dengan panik.

Melihat itu, Yasuo tersenyum pahit dan mendesah.

"Masalahnya sudah beres, tak ada lagi yang bisa kita lakukan."

Yasuo merasakan rasa syukur yang pesimistis terhadap teman sekelasnya yang telah menunjukkan kepedulian terhadap kondisinya saat ini.

Terlepas dari topik percakapan tak terduga yang diberikan oleh Aoto di pagi hari, hari itu berlalu seperti biasa dan sekarang sudah sore.

Dari dasar, kamu bisa mendengar teriakan klub olahraga. Pertunjukan orkes tiup yang luar biasa bisa terdengar dari salah satu sudut kampus sekolah. Suara beberapa benda keras yang saling mencolok bisa terdengar dari ruang bela diri, mungkin karena klub kendo tengah berlatih.

Di tengah adegan ini, Yasuo sendiri tengah berjalan melintasi halaman sekolah, dan menuju gerbang saat matahari mulai terbenam. Tentu saja, dia tak menuju "ruang klub" yang dia habiskan pagi ini.

Pertunjukan orkes tiup tiba-tiba berhenti. Tak diragukan lagi, seseorang pasti sudah mengacaukan bagian mereka. Tanpa sadar Yasuo berbalik ke arah dari mana suara itu berhenti, dan mendesah.

"Tak mungkin kelas tiga yang tak berpengalaman bisa bergabung dengan Klub Teater pada saat ini."

Meskipun Yasuo bukan anggota klub sekarang, dia juga anggota klub pada satu titik. Kalau kamu hanya melihat kedudukannya, dia lebih tinggi dari Aoto, dan pernah memegang jabatan ketua klub.

"Sudah...terlambat untuk melakukan sesuatu tentang hal itu."

Tapi, Klub Paduan Suara SMA Takeoka menghentikan aktivitas mereka begitu Kenzaki Yasuo mengambil alih jabatan sebagai ketua, karena kurangnya anggota. Terlebih lagi, guru yang telah bertugas sebagai penasihat klub tersebut meninggalkan sekolah tahun itu karena masa kontrak mereka telah berakhir. Karena ini, klub tersebut ditutup secara resmi.

Toh, hasil ini sudah bisa diharapkan dari fakta bahwa Yasuo adalah satu-satunya orang dari kelasnya yang bergabung dengan klub selama kelas satu. Tapi, pada saat itu, masih banyak orang dari kelas tiga dan dua, jadi mereka tak mencoba untuk mencari lebih banyak anggota baru secara proaktif. Juga, beberapa orang yang muncul usai Yasuo tak melanjutkan klub tersebut.

Sementara itu, kelas tiga yang membuat sebagian besar angka pensiun dari klub dan lulus. Anggota kelas satu di atasnya menjadi kelas tiga yang baru, dan akhirnya mereka menyadari bahwa klub mereka dalam bahaya ditutup dan mulai panik. Tapi, Yasuo tak pernah memiliki orang yang lebih muda darinya bergabung dengan klub.

Toh, kurikulum di Klub Takeoka tak terlalu menekankan pada seni. Juga, Klub Paduan Suara tak punya prestasi masa lalu yang bagus, dan sangat sedikit orang yang bergabung dengan sekolah ini tertarik untuk mengejar nyanyian sebagai hobi.

Oleh karena itu, tak ada harapan kecil untuk menghidupkan kembali Klub Paduan Suara dengan bimbingan Yasuo yang berada di kelas tiga, dan dia mengundurkan diri dari menjadi bagian dari klub "pulang ke rumah".

Yasuo juga kehilangan dorongan untuk menghidupkan kembali klub setelah penasehat mereka pergi.

Namun, setiap sesekali dia akan mengingat bahwa klub yang dia ikuti karena dia suka menyanyikan musik paduan suara tak lagi ada di manapun di sekolah ini, dan itu akan menyebabkan dia merasa sangat tak seperti tempat dia berada. Dia masih belum terbiasa dengan perasaan ini.

Meskipun dia tak tahu apa-apa tentang lagu pop karaoke, dia yakin dengan pengetahuannya tentang teknik yang digunakan untuk menyanyikan musik paduan suara.

Dia memiliki pengalaman menyanyikan capella, dan mempelajari semua teknik yang dibutuhkan untuk bernyanyi dalam gaya itu. Bahkan, ia juga agak dipuji oleh seniornya dan penasihat klub atas bakatnya.

Meskipun pujian itu sebagian besar dimaksudkan untuk membuatnya tetap termotivasi, faktanya tetap bahwa inilah satu-satunya tempat di mana dia mendekati peran utama, karena itu dia masih belum bisa menghilangkan perasaan kehilangan ini.

Pada hari-hari seperti ini saat dia melihat teman-temannya menjalani masa muda mereka dengan gaya yang hebat, perasaan kehilangan itu hanya meningkat lagi.

"Ahh, aku perlu pergi ke sekolah persiapan."

Yasuo terguncang dari lamunannya oleh getaran SlimPhone-nya akibat pemberitahuan pesan kecil, dia melihat waktu yang ditunjukkan pada jam, dan kembali ke pintu gerbang.

Sekolah persiapannya berada di dekat Stasiun Tokorozawa, yang paling dekat dengan rumahnya.

Butuh waktu lebih dari sepuluh menit dengan kereta api lokal untuk naik dari Stasiun Tokorozawa ke stasiun yang terdekat dengan sekolahnya. Namun, berjalan dari sekolah ke stasiun terdekat akan memakan waktu lebih dari dua puluh menit karena perlu melewati jalan belakang yang lebih kecil melalui ladang besar dan lahan pertanian untuk melewati jalan raya nasional.

Yasuo berpikir bahwa dia harus cepat-cepat, tapi pikiran negatifnya memperlambatnya. Fakta bahwa sudah waktunya pergi ke sekolah persiapan berarti saat dia harus kembali ke rumah semakin dekat.

Begitu sampai di rumah, Diana akan berada di sana. Sepertinya dia takkan kembali sampai dia mencapai tujuannya.

Masalahnya saat ini bukanlah hal-hal yang dia katakan itu benar atau tidak. Kalau dia bertemu dengannya, dia akan kembali dipaksa mengingat apa yang terjadi kemarin dan pagi ini, dan lebih dari apapun:

"...Ada apa dengan semua pembicaraan tentang Pahlawan dan Sage?"

Dia mengira bahwa orangtuanya hanyalah pria setengah baya dan wanita biasa, tapi sebenarnya mereka mungkin adalah tokoh terdepan dari dunia yang luar biasa. Dia takut akan kemungkinan itu.

Kalau ayahnya mengeraskan tekadnya dan menerima undangan Diana untuk pergi ke suatu tempat yang jauh, dan ibunya setuju dengan keputusan itu, maka Yasuo sekali lagi akan kehilangan tempat di mana dia bisa berada dalam kedamaian.

Bahkan pada saat ini, kediaman Kenzaki diguncang oleh badai proklamasi Diana, namun orangtuanya masih membayar sekolah pribadinya, sekolah persiapannya, dan juga siap membayar kuliahnya. Dalam hal ini, sekaranglah waktunya untuk bekerja keras dan berkonsentrasi pada pelajarannya sehingga dia bisa memenangkan sebuah tempat untuk dirinya sendiri di masyarakat.

Dia berharap setidaknya mereka bisa membicarakan tentang Pahlawan, Raja Iblis, dan dunia alternatif sampai ujiannya berakhir.
Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 3

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment