03 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 108

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 108 – Kau Tidak Bisa Kabur dari Kakeru


Aku melihat kepala berguling-guling di tanah.

“Apakah boleh dikatakan bahwa orang ini adalah bosnya?”

“Dari pakaiannya, begitulah. Selain itu, itu persis seperti informasi yang dikatakan”

“Informasi tentang dia melarikan diri sendiri saat berbahaya huh......”

“Ada baiknya kau membelinya dari Delfina ya. Meskipun biayanya besar”

Aku diminta oleh Delfina jika aku ingin membeli pria ini, informasi Herodotos untuk 1000 koin perak.

Aku membelinya seharga 1200 koin perak. Ekspresi Delfina saat itu memang agak menarik.

Ketika aku membeli barang-barang mahal, aku bisa mendapatkan tiket lotere untuk setiap 300 koin perak.

Karena ini adalah kesempatan bagus, lebih baik membawa 4 tiket untuk 1200 koin dan menambahkan sedikit lebih dari 1000 koin perak untuk 3 tiket.

Nah, itulah penyimpangan.

“Informasimu sedang disebarkan juga, seharusnya kau baru saja menggunakannya untuk bernegosiasi”

“Aku bisa mendapatkan tiket lotere sebagai gantinya, aku tidak kehilangan apapun. Juga”

“Juga?”

“Delfina akan menjadi istriku suatu hari nanti, aku tidak akan kehilangan apapun pada akhirnya”

“Begitu ya”

Eleanor merasa yakin.

Sementara kami bicara, aku maju menuju kota Kinerect sambil membungkus aura gelap.

Ada beberapa penampilan warga sipil yang mengintip dari jendela rumah mereka.

Apakah mereka mengejar Herodotos? Meski para tentara datang dari waktu ke waktu.

“Pe-Pengguna Pedang Iblis”

“Jenderal Besar Siracuza”

“Hiii!!”

Tidak ada tentara yang menyerangku.

Kebanyakan dari mereka ketakutan begitu melihatku dan beberapa bahkan langsung lari seketika.

Aku bisa maju hanya dengan intimidasi.

“Tempat ini juga jatuh ya”

“Ya. Sisanya adalahーー”

“Master~”

“Kami melapor”

Para hantu maid terbang dengan sedikit perbedaan waktu.

Belakangan ini, rentang gerakannya menjadi lebih luas, jadi aku meninggalkan keduanya di Gariraya dan Tiberia.

“Gariraya, sudah direbut~!”

“Tiberia memiliki beberapa perlawanan setelah Master pergi, tapi itu ditekan”

“Begitu ya, kerja bagus”

“Perlawanan ya, mungkin sebaiknya kau bertahan sampai akhir”

“Itu sudah cukup. Tanya, Peggy”

Aku memanggil nama hantu maid itu.

“Seperti yang kau lihat, tempat ini juga akan direbut. Pergi terbang ke tempat Nana dan katakan padanya bahwa tidak perlu lagi mengulur waktu”

“Aku mengerti!”

Keduanya menghilang ke angkasa jauh dengan cepat.

“Dengan ini, hanya ibukota kerajaan Adoa yang tersisa”

“Ya, seperti iniーー”

“Master!”

Tanya turun dari langit. Aku mengirimnya ke tempat Nana, tapi dia kembali karena alasan tertentu.

“Apa? Tidak terlalu cepat bagimu untuk kembali?”

“Ada musuh, musuh datang dari sana”

Tanya menunjuk ke arah yang berlawanan, ke arah tempat Herodotos berlari.

Aku melihat awan debu dari cakrawala jauh.



Ketika aku pergi ke luar kota dan menunggu, itu datang.

Awan debu mendekat sampai seratus meter di depanku dan berhenti.

Dengan itu, bisa terlihat jelas sekarang.

“Waa~, ada banyak kuda~”

Kata Hikari dengan lembut.

Yang datang adalah unit kavaleri.

Jumlah mereka kira-kira 300.

Jumlah mereka tidak sebanyak itu, tapi jika unit kavaleri terorganisir ini, mereka seharusnya memiliki cukup kekuatan menusuk.

“Ada bendera yang tidak diketahui bercampur di dalam”

“Ya, tampaknya cukup agresif di dalam bendera pasukan barbar biasa”

“Ini mirip dengan bendera jenderal besar yang kau minta buatkan”

Kata Eleanor.

Setelah aku ditunjuk oleh Fiona dan Marie sebagai Jenderal Besar, mereka juga membuatkanku bendera juga.

Inilah dua pemikiran Ratu tentang menjadikannya sebagai eksistensi simbolis.

Hal ini serupa dengan itu...... itu artinya.

“Bos besar mereka keluar huh”

“Umu. Seharusnya itu Raja Barbar atau sesuatu”

“Kedengarannya seperti nama yang sangat kuat”

Kalimat Hikari agak santai.

Dan ketika aku bicara seperti itu kepada ibu dan anak Pedang Iblis, satu orang maju dari pasukan kavaleri.

Dia maju memegang kendali dengan sangat baik.

“Kau pasti Kakeru Yuuki!”

Suara itu sangat nyaring. Suara rendah yang bisa terdengar jelas meski kita berada seratus meter jauhnya.

Aku melihat pria itu, aku mengamati pria yang berjarak seratus meter dengan menggunakan penglihatanku yang dikalikan 777 kali.

Dia memiliki wajah berjanggut seperti plester dan armor penuh goresan halus. Dia juga memiliki tubuh yang sangat berotot dan pedang kembar sepanjang pedang panjang.

Dia adalah pria yang memiliki atmosfer cukup besar di sekelilingnya hanya dengan berada di sana.

Pria itu membuka mulutnya lagi.

“Aku adalah Thioza! Thioza Stratos! Raja Kerajaan Cropolis!”

Raja Kerajaan Cropolis, Thioza.

Ini adalah organisasi yang selalu kita sebut sebagai Tentara Barbar dan nama pemimpin organisasi itu.

“Itu yang asli”

“Ya, aku bisa tahu dari atmosfernya”

“Itu juga semacam pahlawan”

Gumam Eleanor tanpa tersentuh.

Ketika aku mendengar tentang hal-hal seperti itu darinya, aku akan merasa seperti sebuah penjualan tawar-menawar yang sangat besar para pahlawan.

“Aku Yuuki Kakeru”

Aku juga mengeluarkan suara keras yang tidak kalah dari Thioza.

Sebuah suara dikalikan 777 kali.

Itu bukan teriakan, itu adalah suara santai, normal, tapi nyaring.

Kuda mereka tertegun mendengar suaraku yang lebih keras daripada suara Thioza.

Satu-satunya yang hanya relatif baik adalah kuda yang ditunggangi Thioza.

Thioza memelototiku sementara dia membuat kudanya tenang.

“Kau benar-benar menyelesaikan kami dengan baik huh”

“Kami musuh, di atas itu, itu adalah sesuatu yang terjadi di medan perang”

“Kenapa kau menghalangiku? Apakah karena gelar Baron-mu?”

Kalau dipikir-pikir, aku adalah baron Siracuza huh.

Aku sangat sering melupakannya.

“Aku akan membuatmu menjadi Duke. Turun temurun. Jika kau mau, aku bahkan akan memberikan gelar putra keduamu”

Itu cukup hebat.

Jika itu turun temurun, bukan hanya aku tapi putra sulungku akan menjadi Duke, selain itu, dia juga akan memberi putra keduaku gelar juga. Ini adalah kondisi yang baik.

Yah, biasanya begitu.

“Aku tidak tertarik”

“Lalu kenapa kau bertarung”

“Ini untuk wanita. Aku akan menjadikan wanitaku ratu”

“Jangan main-main!!”

Dia meneriakiku untuk beberapa alasan. Semuanya harus tahu tentang itu.

“Apa pria sekalibermu sedang membuat boneka!”

“Itu salah paham”

“Tapi, apa yang dia katakan lebih benar, hal yang kau lakukan terlalu gila”

Itu mungkin benar, tapi itu tidak masalah.

Entah apakah aku benar-benar hanya berusaha membuat wanitaku menjadi ratu atau memiliki agenda yang berbeda.

Tidak ada bedanya, aku akan mengalahkan orang di depanku ini dengan cara apapun.

“Datanglah padaku”

“Apa?”

“Tidak masalah apa yang kurencanakan kalau kau mengalahkanku, benar?”

“......hmph”

Thioza tertawa.

Dia tertawa sambil mengangkat ujung bibirnya.

“Fuhahaha, itu benar, itu benar sekali”

Thioza memegang pedang kembarnya.

“Semuanya akan berakhir asalkan menjadikanmu kepala saja. Ayo!”

Thioza menyerang dengan kudanya.

Kali ini kami saling berpapasan, pedang kembarnya bertambah dengan tekanan.

Aku memblokir dengan Eleanor dan Hikari.

Serangannya tajam, tapi kekuatannya tidak sebesar itu. Tidak ada masalah besar kalau itu hanya ditambah dengan serangan.

Aku akan memblokir dan menjatuhkan kepalanya, itu akan berakhir di sanaーー.

“Otou-san!”

Tidak biasa, aku mendengar suara putus asa Hikari.

Detik berikutnya, sebuah kekuatan luar biasa menyerangku.

Kedua Pedang Iblis terlempar ke belakang, dan cahaya berbentuk busur terbang ke leherku.

“ーーhmph!”

Tubuhku bereaksi secara naluriah.

Aku menendang sisi pedang kembar dan melompat mundur untuk menghindari bahaya.

“Aku cerobohーー”, tapi saat memikirkan hal itu.

“Apa-apaan itu?”

Sosok Thioza berubah. Noda gelap menghiasi tubuhnya, dan dia berubah.

Dua tanduk di setiap sisi kepalanya dan sayap seperti kelelawar dari punggungnya.

“Seperti iblis”

“Ya”

“Uu...... aku takut~”

Hikari ketakutan.

Melihat sosok Thioza, aku teringat akan Aura.

Kerajaan Comotoria, negara yang disusupi oleh ras iblis tanpa sadar.

Apakah Thioza juga sama?

“Dari mana kau mendapatkan kekuatan itu?”

“Ini adalah kekuatanku”

“......begitu ya”

Rasanya seperti dia tidak berencana untuk tidak mengatakannya sama sekali, matanya tampak seperti dia benar-benar mengira itu kekuatannya sendiri, dan bahkan merasa bangga karenanya.

“Aku datang lagi. UOOOOOO!!”

Thioza datang menebas. Dia mengendalikan kudanya dan menebas dengan pedang kembarnya.

Aku menerima itu dengan menggunakan Eleanor dan tanganku menjadi mati rasa.

“ーーhaaa!!”

Aku memegang tempat dimana aku menambahkan kekuatan, dan mendorong mundur.

“Kau tidak akan terus diserang, kan?”

“Tentu saja!”

Aku menjawab desakan Eleanor.

Aku memperbaiki dan membalut mantel hitam yang terbuat dari aura Eleanor dan Hikari.

Dan setelah itu, aku cepat-cepat melompat setelah mendorong mundur Thioza dan menebasnya dari atas.

Dia menerima menggunakan pedang kembarnya. Thioza tidak menerima kerusakan sama sekali.

Tapi dampak itu terkoneksi, dan kuda yang dikendarainya terserang.

*Gakiin*, suara metalik menggema dari Pedang Iblis dan pedang kembar yang beradu, dan Thioza melompat dari kudanya yang hancur.

Aku bertukar serangan dengan Thioza.

Mantel hitam dan dua Pedang Iblis, pedang kembar panjang dalam sosok iblis.

Kavaleri Thioza yang telah mendekat menyaksikan pertarungan antara keduanya yang serupa saat mereka menahan napas.

Thioza yang berdiri di atas tanah menjadi lebih kuat.

Sepertinya kudanya menahannya, dan kekuatan dan kecepatannya meningkat dibandingkan saat dia berada di atas kuda.

ーーtapi

“Ku!!”

“Apa, itukah semua yang kau punya?”

Meski hanya sebentar, aku mendorong mundur Thioza.

Kekuatan, kecepatan, dan keterampilan. Aku melampaui dia dengan semua itu.

Dan, dengan stamina juga.

Setelah bertukar serangan selama sekitar sepuluh menit, ia mulai kehilangan kekuatannya.

Keringat mengalir darinya, dan wajahnya tegang.

“Itu waktunya terbatas huh”

“Itu cukup biasa, UOOOO!!!”

Aku menaikkan alat dan terus menyerang.

“Aku akan mendorong seperti iniーー”, tapi ketika aku memikirkannya.

Gong bergema dari sisi dan tentara berkumpul.

Itu adalah pasukanーーSiracuza-ku, para tentara berkumpul dari tiga kerajaan.

Tentara yang kuselamatkan dengan merebut kota ini sendiri tiba.

Dan pada saat itu ketika aku terganggu oleh itu.

“Haaaaaa!!”

Thioza membalasku dengan kunci pedang seolah dia mengumpulkan kekuatannya untuk melakukannya.

Aku juga memusatkan kekuatanku dan berhenti, di sisi lain, Thioza mundur menggunakan momentum itu.

Saat aku mencoba membalas.

“Thioza-sama!”

Seorang tentara bergerak maju dari pasukan kavaleri.

Dia menarik seekor kuda yang berbeda dan berlari ke sisi Thioza.

Thioza melompat dan mengendarai kuda itu.

“Hambatan datang, pertandingan kami ditunda”

Mengatakan itu, dia membuat kudanya berbalik seolah dia sangat terbiasa dengan itu, dan pergi bersama dengan kavalerinya.

Thioza sepertinya sudah kelelahan, tapi kuda baru yang dikendarainya dipenuhi kehidupan, dan berlari seperti angin.

Mereka sangat cepat sehingga tentaraku yang berkumpul dari samping tidak bisa mengikuti, mereka datang dan pergi dengan cepat juga.

“Alasan mereka menekan Siracuza dengan sangat cepat mungkin dengan bantuan mobilitas mereka”

“Itu benar, ini membuat frustrasi, tapi lain kali”

“Apa yang kau katakan?”

Aku mengeluarkan warp feather.

“Tidak perlu menunggu itu”

Aku mengatakan itu dan warp.

Jalan di mana Thioza mundur dengan kecepatan yang luar biasa, itu jalan yang aku lewati saat aku datang untuk menangkap Kirenect.

Aku warp, tepat di depan Thioza.

“Apa!ー ー”

Aku menyajikan Thioza yang terkejut dengan tebasan silang menggunakan dua Pedang Iblis.

Thioza yang terjatuh terbagi menjadi empat memiliki wajah yang mengatakan bahwa dia tidak bisa mengerti apa yang terjadi sampai akhir.
Kujibiki Tokushou Bab 108

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment