03 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 109

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 109 – Pertemuan Iblis dan Pedang Iblis

Jauh di dalam malam, di dalam sebuah kamp pengumpulan mayat.

Seorang pria muncul di depan mayat Thioza.

Pria yang mengenakan pakaian hitam seperti pembunuh bayaran.

Pria yang mengenakan tudungnya sangat menyembunyikan kepalanya, dan kabut gelap keluar dari tudungnya.

Siapa pun bisa mengatakan keunikan itu dengan sekilas, tidak, hanya berada di dekatnya saja.

Ia adalah eksistensi yang dikelilingi oleh kejahatan sehingga orang-orang yang memiliki kemauan lemah mungkin akan kehilangan akal mereka yang berada di dekatnya.

Pria itu mengulurkan tangannya ke arah Thioza.

Aura gelap yang serupa keluar dari tubuh Thioza dan diserap ke tangan pria itu.

Sosok Thioza yang serupa dengan iblis berangsur-angsur kembali menjadi manusia, dan ketika aura gelap itu benar-benar tersedot, Thioza kembali menjadi mayat manusia biasa.

Pria itu menutup dan membuka tangannya seolah untuk memeriksa benda yang dia kumpulkan sekarang.

Pria itu berbisik dengan suara penuh kepahitan.

“Orang yang memerintahkan Pedang Iblis, dan membawa Pedang Iblis...... sudah berapa kali ini berlangsung”

“Berapa kali?”

“ーー!!”

Pria itu terkejut dengan pria lain yang tiba-tiba muncul.

Dia berbalik dengan cepat, dan melihat seorang pria yang memiliki dua Pedang Iblis menyilangkan tangannya sambil bersandar di pintu masuk kamp pemungutan mayat.

Pria itu memiliki tatapan tajam dan mengangkat sudut bibirnya yang terlihat ganas dengan satu tatapan sekilas.

Keberadaan yang paling sesat di dunia ini, memerintahkan Pedang Iblis dan membawa yang lain.

“Pengguna Pedang Iblis...... Kakeru Yuuki”

“Ya”

“Kenapa kau...... disini?”

“Kalau hal itu muncul di mana-manaーー”

Kakeru menunjuk mayat Thioza.

“ーーEksistensi iblis? Atau hal-hal seperti itu, bahkan orang idiot pun bisa tahu. Tiga menteri Calamba, ratu Comotoria, dan orang ini”

“......Dari mana kau mencari tahu tentang Calamba”

“Aku memiliki informan di dalam wanitaku”

“......”

“Kalau kau muncul di satu per satu seperti itu, bahkan orang idiot pun bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang besar terhubung di belakangnya”

“......Aku hanya akan mengatakan ini, kali ini adalah tidak teratur.”

“He~?”

Kakeru sedikit melebarkan matanya dan bertanya kembali sambil tersenyum.

“Benih yang ditabur jauh sebelumnya, baru saja tumbuh”

“Apa alasan itu ada artinya?”

“Kami tidak berencana menjadi musuhmu”

“Apa kau takut padaku?”

“Kita adalah orang-orang yang hidup dalam masa kekal. Dan, kau hanyalah manusia”

“......”

“Setelah puluhan tahun, atau seratus tahun, kau akan lenyap. Waktu hanya sekejap mata untuk kita. Kita bisa melanjutkan rencana kita setelah itu secara perlahan. Itu saja”

“Begitu, sungguh meyakinkanーーtapi”

Kakeru menarik Pedang Iblis Eleanor dan mengarahkannya ke arah orang berpakaian hitam itu.

“Tidak ada jaminan bahwa kau benar-benar akan mundur”

“......lalu apa yang akan kau lakukan?”

“Itu sudah diputuskan”

Pedang Iblis Hikari juga ditarik.

Aura gelap yang datang dari Pedang Iblisーーsepertinya mirip dengan bayangan pria itu, tapi itu adalah aura gelap yang sangat berbeda.

“Tidak relevan jika aku memotongmu!”

“ーーbegitu cepat!!”

Serangan Kakeru jauh melampaui harapan pria itu. Dia langsung membiarkan si Pengguna Pedang Iblis mendekatinya, dan Pedang Iblis ada di depan wajahnya.

Kedua bayang-bayang itu saling lewat. Kakeru memotong lengan pria yang diangkatnya untuk melakukan serangan balik.

Pedang tidak bisa memotong daging kita. Kita adalah eksistensi dunia ini namun eksistensi yang berada di luar hukumnya. Meskipun kau adalah si Pengguna Pedang Iblis”

“He~ , begitu?”

Kakeru mengangkat sudut mulutnya saat dia menikam lengan pria itu yang terpotong dengan menggunakan Eleanor.

“Kalau begini, biasanya kau akan “Fuhahaha, itu tidak berhasil!” Dan regenerasi”

“TepatーーMu!”

Pria itu jelas-jelas gelisah.

Dia menggerakkan lengan bajunya mencoba melakukan sesuatu, tapi bergerak tanpa ada yang terjadi.

“......Apa yang sudah kau lakukan?”

“Aku tidak melakukan apapun. Aku hanya menyerang dengan kekuatan penuh dan menebas. Gadis ini mengatakan sesuatu seperti dia memiliki sesuatu yang spesial yang mungkin berhasil melawan kalian, jadi aku membiarkannya melakukan itu”

“Pedang Iblis...... Eleanor!”

“Benar. Nah sekarang, tinggalkan kepala itu”

Kakeru menyerang dengan dua Pedang Iblis.

Begitu mereka saling melewati, tubuh pria itu dipotong menjadi empat dengan salib seperti Thioza.

“Cih, berhasil pergi huh”

Pria itu tiba-tiba menghilang, dan satu-satunya yang tersisa adalah pakaian pembunuh bernoda itu terbagi menjadi empat.

Kakeru menyarungkan Pedang Iblis.

“Ah! Kau disini. Kakeru-san di sini ya”

Io masuk dari luar.

“Apa yang kau lakukan di tempat ini?”

“Tidak. Bukan apa-apa. Selain itu, sepertinya kau mencariku, ada apa?”

“Un, kau tahu, ini hanya jika boleh, tapi, Kakeru-san banyak bertarung hari ini, kan? Itu sebabnyaーー”

Kakeru mencium Io, tidak membiarkannya selesai.

Hal yang ditunjukkan di wajahnya adalah dugaan.

Dan Kakeru mengerti benar apa targetnya.

“Bagaimana di ranjang?”

“D-Disini”

Io tampak sangat senang meski sedikit malu.

Kakeru memeluk Io dan diam-diam mengambil pakaian pembunuh yang robek itu.

Dia memasukkan ke dalam sakunya dengan santai hal yang mungkin menjadi petunjuk untuk

Kujibiki Tokushou Bab 109

Diposkan Oleh: setiakun

5 Komentar: