26 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 114

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 114 – Memutuskan Pertunangan

Sore di Reiusu, di dalam mansion.

Setelah kasus Siracuza berakhir, aku bersantai di mansion setelah begitu lama.

Tenang, kalau begitu, hanya ada satu hal yang harus dilakukan.

“Uhmm, Tuan”

“N, ada apa, Miu?”

“Apakah sudah cukup...... Saya perlu melakukan pekerjaan saya”

“Tunda dulu untuk nanti”

Aku langsung menolaknya.

Hari ini, aku telah *mofumofu* Miu sejak pagi.

Di ruang tamu di bawah sinar matahari menerobos jendela, aku *mofumofu* Miu.

*mofumofu*, *mofumofu*.

Aku terus *mofumofu* Miu sambil berhati-hati agar tidak membiarkannya pergi bahkan saat bersantai.

Tidak ada keraguan bahwa Miu memiliki banyak pekerjaan menumpuk sejak aku mulai *mofumofu* dia sejak pagi.

Haa~......betapa tenangnya~.

“Miu mengembang seperti biasa”

“Saya merawat diriku sendiri, jadi”

Miu menjawab dengan malu-malu.

“Saya selalu merawat diri saya sendiri, sehingga Tuan dapat *mofumofu* saya kapan saja”

“Begitu, Miu adalah gadis yang baik”

Aku menepuk kepala Miu sementara aku terus *mofumofu* dia.

Dan kemudian, “Howaa~......”, Miu mengeluarkan sebuah suara, santai, dan meletakkan tubuhnya di tubuhku.

“Miu, apa kau sedikit tumbuh?”

“Begitu? Saya tidak tahu”

“Hmm. Sedikit sih, tapi kau mungkin sudah sedikit lebih tinggi”

“......”

“Miu?”

Miu menjadi sedikit kaku dalam pelukanku.

Reaksinya seolah-olah dia takut pada sesuatu.

“Apakah Tuan...... membencinya, jika saya bertambah tinggi?”

“......pu!”

Aku tidak bisa menahan tawa.

Itu karena Miu menoleh ke samping, dan melirik, menatapku dengan mata seperti anak anjing yang hendak dibuang.

“Miu sangat lucu”

“Eh?”

“Dan berbulu juga”

“Eh, eh, eh?”

Miu panik terhadap jawabanku yang bukan yang pasti.

Itu juga lucu, jadi aku terus *mofumofu* dia.

“Otou-san”

Dan sementara ini dan itu terjadi, Hikari memasuki ruang tamu.

Partnernya, Chibi Dragon, mengikutinya dengan langkah kecil.

“Apa?”

“Uhm, kau tahu, ada pengunjung untuk Otou-san”

“Pengunjung?”

Mau tak mau aku mempersempit alisku.

Aku baru saja mendapatkan bagian *mofumofu* yang bagus.

Dari bagaimana bulu Miu terlihat, jika aku *mofumofu* selama satu jam lagi, dia akan mengantuk, dan kehebatan *mofumofu* akan meningkat banyak.

Pengunjung pada waktu begini? Mereka sama sekali tidak bisa membaca suasana.

“Hei, jangan buat wajah begitu pada Hikari”

“Mu!”

Aku mendengar suara Eleanor dari kepalaku.

Itu benar, ini adalah pengunjung yang sama sekali tidak membaca suasana, tapi membuangnya pada Hikari jika suasana hatiku berubah terburuk di sini.

Aku bangkit dan bertanya pada Hikari.

“Seorang pengunjung? Siapa?”

“Uhm, kau tahu, seorang putri”

“Putri?”

Hm? Putri mana itu? Pikirku saat aku *mofumofu*.



Di ruang tamu, aku duduk di seberang pengunjung sambil terus *mofumofu* Miu.

Rambut emas diikat ekor kuda, seorang putri perang dengan jubah dan armor, Iris.

Iris Teresia Mercouri.

Putri kerajaan Mercouri, dan terkenal sebagai salah satu Terisia Twin Flower, adik Helen.

“Lama tak jumpa”

“U-Umu”

Iris menjawab meski sedikit bingung.

“Apa?”

“Uh......ada maid”

“Jangan pedulikan dia. Aku hanya *mofumofu* dia”

*mofumofu*?”

“Aku akan mengatakan ini sebelumnya, aku tidak akan membiarkanmu *mofumofu* dia. *mofumofu* Miu hanya milikku”

“Tidak, aku tidak bermaksud begitu, uh......”

Iris menatap Miu, berdeham, dan menatapku dengan wajah serius.

“Aku ingin memintamu untuk membersihkan orang-orang. Aku punya hal penting untuk dibicarakan”

Hal penting ya.

Wajah Iris sangat serius, mungkin dia punya sesuatu yang penting untuk dibicarakan seperti yang dia katakan.

Tubuh Miu terasa kaku, sepertinya keseriusan Iris mencapainya.

Mau bagaimana lagi.

“Miu”

“Ya”

Miu menjawab tanpa suara dan berdiri. Ini adalah reaksi sempurna sebagai maid setia tuannya, tapi bukan itu.

Aku menarik tangannya membuatnya berhenti, dan mengembalikannya ke pangkuanku.

“Eh, Tuan?”

“Tutup telingamu”

“Eh, ah, ya”

Ujar Miu dan menutup telinganya sendiri.

Telinganya yang indah yang ditutupi oleh bulu *mofumofu* yang memiliki warna yang sama dengan rambutnya.

Sikapnya yang menutupi dengan hati-hati itu sedikit berbeda dari dorongan manusiaーーitu sangat lucu.


Itu sangat lucu sehingga mau tak mau aku menepuknya.

Dan sambil meneruskan *mofumofu*-ku ke Miu, aku berkata pada Iris.

“Tidak apa-apa sekarang, katakan padaku apa saja”

“Eh!? Tapi......”

“Jangan khawatir. Miu tidak mendengar apapun, meskipun dia dengar, dia tidak akan mengeluarkan apapun yang akan merugikanku. Benar? Miu”

“Ya! Tuan”

“Dengar?”

“Tidak, sepertinya dia bisa mendengarnya”

Setelah mengatakan itu, “Haa ......”, Iris mendesah.

Setelah itu, dia menarik napas dalam-dalam, mengencangkan bibirnya, dan menatapku sekali lagi.

Dan kemudian, dia mulai berbicara.

“Uang kertas sudah dikeluarkan di Kerajaan Mercouri secara resmi”

“He~”

“Uang lamaーーkoin perak dan koin emas yang lama dilarang oleh undang-undang, dan bisa ditukar dengan uang kertas baru. Perlu beberapa waktu untuk menukar semua yang tersisa dalam sirkulasi, tapi itu hanya masalah waktu”

“Begitu ya. Akhirnya”

Aku sedikit emosional.

Memikirkannya dengan seksama, itu mungkin kasus pertama yang sudah kuselesaikan setelah datang ke dunia ini.

Kasus tentang koin tembaga di kota ini. Aku bertemu dengan Iris setelah menyelesaikan itu, dan menyarankan untuk membuat uang kertas menggunakan sihir.

Keluarga Kerajaan Mercouri memiliki simbol kerajaan magis yang tidak mungkin untuk dipalsukan.

Singkatnya, ini semacam sihir yang hanya orang-orang keluarga kerajaan yang bisa menulis lambang.

Aku menyarankan bahwa jika itu menggunakan kertas, mungkin uang kertas itu tidak mungkin dipalsukan.

Kertas itu sendiri tidak memiliki banyak nilai, jadi tidak perlu khawatir dilelehkan dan dijual seperti logam, dan tidak perlu khawatir tentang barang palsu karena hanya keluarga kerajaan yang bisa membuatnya.

Iris langsung menerimanya, namun ternyata masih butuh waktu lama hingga beredar.

“Lalu, apa situasinya?”

“Itu bagus. Uang menjadi lebih mudah digunakan dan bisnis menguat. Hal ini terutama populer antara penjaja”

“He~?”

“Kenapa?”, aku menatap Iris dengan mata yang mengatakan itu.

“Wajar bagi penjaja untuk bergerak. Sampai sekarang, mereka telah melakukan bisnis dengan menggunakan koin perak dan koin emas yang sangat berat, atau surat utang yang dikeluarkan oleh perusahaan pedagang yang memiliki risiko untuk segera memilah-milah kertas. Jadi karena negara akan menjaminnya, wajar jika menggunakan uang kertas ringan akan populer”

“Begitu ya. Bukankah begitu bagus?”

“Aku ingin tahu. Lanmari sudah tahu, jadi jujur saja aku tidak bisa senang tentang itu”

“Delfina ya. Dia tidak melakukan bisnis yang membunuh ayam untuk mendapatkan telurnya kan? Dia baru saja berhasil menangkap barang yang akan menghasilkan keuntungan mulai sekarang. Kau harus bahagia tentang hal itu tanpa khawatir”

“Kurasa begitu”

“......”

“......”

Percakapan berhenti.

Aku terus *mofumofu* dan Iris menatapku.

Apa? Apakah itu saja?

Iris memiliki wajah serius, tapi apakah itu saja? Rasanya aku agak tertipu.

Setelah beberapa saat, dia sangat membuka mulutnya.

“Apakah Aneue......”

“Un?”

“......”

Dia terdiam lagi.

Aneue? Helen ya.

Iris yang mana Putri Keempat mungkin memiliki kakak lainnya, tapi aku hanya mengenal Helen, dan Iris mungkin hanya akan membicarakan Helen denganku.

Ada apa dengan Helen?

Aku menunggu kata-kata Iris selanjutnya, tapi tidak sampai berapa lama aku menunggu.

Setelah beberapa saat, dia berdiri.

“Maaf mengganggumu”

Dia berkata, dan pergi.

“Apa itu? Ya ampun”

“Tuan”

Saat kupikir aneh, Miu membuka mulutnya.

Dia menatapku dengan wajah serius sambil menekan telinganya.

“Apa?”

“Putri, dia tampak sedih”

“Tampak sedih?”

Kenapa dia sedih?

“Dia memiliki wajah, itu hampir menangis”

“Hampir menangis?”

Aku berdiri dan mengingat kembali ekspresi Iris saat dia hendak keluar.

Wajah yang hampir menangis, diberi tahu, mungkin benar, tapi......

“Kenapa?”

Itu adalah hal yang tidak bisa kumengerti.



Pada malam hari, aku membebaskan Miu dan datang ke kota.

Aku membebaskan dia yang telah ditahan seharian penuh dengan pekerjaannya menumpuk, dan datang ke kota malam.

Aku berpikir untuk makan di luar setelah waktu yang lama, jadi aku berjalan berkeliling, tapi.

“Purosu-Diner tidak ada di sini lagi, dan aku tidak tahu toko lain”

“Bagaimana dengan menemukan toko baru?”

“Pasti semuanya jadi pub saat ini”

“Bagaimana dengan minum denganku?”

“Bukankah itu minum sendiri?”

Aku menunjukkan hal itu, tapi kupikir itu tidak seburuk saat mengobrol dengan Eleanor.

Aku memikirkan itu, jadi aku mencoba mencari pub, tapi.

Yang pertama, itu penuh.

Yang kedua, itu penuh dengan tentara budak.

Yang ketiga, akhirnya aku masuk dengan kursi kosong.

“Mu! Bukankah itu Putri Iris?”

“Eh?”

Ujar Eleanor dan aku melihat ke arah yang disadari olehnya.

Iris ada di sana.

Iris memakai pakaian yang berbeda dari biasanya.

Dia tidak mengenakan gaun putri atau jubah, dan armor.

Ini adalah penampilan seorang petualang yang kulihat untuk pertama kalinya, tapi itu adalah Iris tanpa keraguan.

Iris sedang minum sendiri.

“Apa yang dia lakukan?”

Kataku kepada pelayan yang menyambutku bahwa aku kelompok Iris, pergi ke tempat dia berada, dan duduk di dekatnya.

“Iris”

“......nha?”

Iris mengangkat wajahnya dan menatapku.

Matanya terkulai, tidak terlihat lurus.

Wajahnya merah, dan melihat dari dekat, dia agak bergoyang meskipun dia sedang duduk.

“Kau ahーーhu ha ru”

Selain itu, dia bahkan tidak bisa berbicara dengan benar.

“Hu hin ha hord paramu. Heim yasef”

“Siapa? Ini aku, Kakeru”

“Hesplod......?”

“Aku tidak akan meledak”

“Hesplod ish hesplod ~”

Dia tidak mengatakannya dengan benar atau tidak benar, dan Iris melanjutkan, dia meminum minuman kerasnya saat minum alkohol .

“Mabuk”

Sepertinya begitu.

Aku berpikir untuk minum bersamanya karena aku mengenalnya, tapi mungkin lebih baik meninggalkannya sendirian.

Aku memikirkan itu dan mencoba pergi, tapi.

“Wesh, tunggu”

Dia menghentikanku dengan menarik ujung bajuku.

“M-Minum, denganku”

“Tidak, tapi”

“Apa kau biyang kau tak biha minum dengankuー!”

 

Dia berteriak keras.

Perhatian pub segera berkumpul pada kami, tapi karena omong kosong biasanya pemabuk biasanya langsung tertawa.

“Aku mengerti, aku sudah mengerti, aku akan minum denganmu jadi biar kau”

“Baik”

Saat minum dengan seorang pemabuk, sebaiknya kau pergi bersama mereka dan benar-benar mabuk, atau sadar diri sebanyak mungkin.

Aku memilihーーyang terakhir.

Aku memanggil pelayan dan memesan minuman non-alkohol.

Aku berpanas-panasan bersama Iris dengan jus yang disajikan.

“Kanra~i”

“Kanpai”

“Nghu, nghu......puhaa~!”

Dia minum lebih banyak dan lebih semangat.

“Hesplod~...... apa kau...... dewasa?”

Haa?

Putri mabuk ini, dia mulai mengatakan sesuatu.

“Dewasa? Kau bisa tahu dengan melihat ー ー”

“Aku tak bisaaaaaaa~~ .Aku bertanya apakah kau udah dewasa dan udah menikah”

“Ahh, maksudmu orang dewasa ya. Kalau begitu, aku orang dewasa”

Aku juga mengadakan upacara dengan Fiona.

“Begitu! Aku juga akan menjadi dewasa. Dewasa jua~”

Dia berdiri dan mengangkat kedua tangannya.

Kita akan mendapat perhatian lagi jika melakukan itu. Mereka akan menertawakan kita.

“Duduk duluーーeh?”

Aku menarik tangan Iris dan memperhatikannya.

“Aku juga akan menjadi orang dewasa......”, jangan bilang.

Iris......mungkin minum dalam keputusasaan.



Tengah malam, di dalam pub yang menjadi sunyi.

Kami ditinggalkan berdua dengan kami berdua dan aku membiarkan Iris menundukkan kepalanya di pangkuanku.

“Biasanya, itu akan menjadi sebaliknya”

“Ini tidak terlalu buruk juga”

“Seorang Saint atau Ratu tertentu mungkin merasa frustrasi dan mulai menggigit dan menarik saputangan”

“Malah kupikir keduanya akan memintanya”

Aku mengobrol dengan Eleanor tentang hal-hal tak masuk akal saat merawat Iris.

Berpikir bahwa aku seharusnya tidak memaksanya bergerak saat mabuk, aku membayar banyak uang ke toko, dan menyewanya setelah ditutup.

“U ~ n”

Iris menyipitkan alisnya yang berbentuk indah dan mengerang kesusahan.

“U~n, tempat ini, apa......?”

Lalu, dia membuka matanya secara perlahan dan melihat berkeliling dengan mata linglung.

“...... ha!”

Iris tiba-tiba melompat berdiri, tapi langsung berjongkok sambil menekan kepalanya dengan kedua tangannya.

“Ouchchch”

“Kau minum terlalu banyak. Istirahat sedikit lagi”

“Aku...... baiklah.ーーKakeru?!”

Dan kemudian, “Ouchchch”, dia menekankan kepalanya lagi.

“Itu karena kau membesarkan suara yang nyaring”

“K-Kenapa kau disini......?”

Kali ini dia menurunkan suaranya dan bertanya sementara alisnya masih menyempit.

“Itu kalimatku. Putri Mercouri, kenapa dia minum di pub rendahan seperti itu sambil putus asa, bahkan mengenakan pakaian orang biasa?”

“M-Minum, tidak! A-Aku hanya ingin saja hari iniーー”

“Apa kau akan menikah?”

Aku bertanya langsung padanya, dan kemudian, Iris menelan napas, dan melebarkan matanya seolah dia sudah lupa sakit kepala.

“Begitu, kau akan menikah ya”

“Tentang hari ini...... tolong jangan beritahu Aneue”

“Tidak akan, jangan khawatir”

Aku tidak akan memberitahunya, tapi aku penasaran.

Minum di pub rendahan begini, lebih dari itu, jangan beritahu Helen huh.

Tidak ada keraguan bahwa ada sesuatu.

“Kapan kau akan menikah?”

“......bulan depan”

“Jadi segera ya, siapa pasanganmu?”

“Pangeran Pertama Kerajaan Aegina, Perdana Menteri Raja, Kimon M. Aegina”

“He~”

“Itu beberapa gelar”

“......”

Lalu, Iris terdiam.

Dia mencoba membuka mulutnya tapi menelan kata-kata yang akan keluar.

Aku ingin menanyakan hal ini.

“Apakah lebih baik menghentikan pernikahan itu?”

Namun, aku segera menyadari bahwa itu salah, kuperhatikan bahwa ini adalah pertanyaan yang tidak berarti.

Itu benar, tidak ada gunanya bertanya itu.

Itulah sebabnya, aku mengubah kata-kataku.

“Apa yang harus kulakukan untuk memutuskan pernikahan itu?”

Iris tertegun.

Kudengar siulan terhibur Eleanor di dalam kepalaku.
Kujibiki Tokushou Bab 114

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment