28 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 118

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 118 – Tubuh Bergerak Sebelum Berpikir

“Bagaimana kau tahu aku mengikutimu?”

“Berhenti menjawab pertanyaan dengan pertanyaan. Aku bisa mengatakannya hanya dengan langkah kakimu. Aku mendengar langkah kakimu saat kau mengikuti kami”

“Aku menghapus jejakku”

“Kesunyian yang lengkap tidak ada di dunia ini. Sekarang giliranmu. Kenapa kau mengumpulkannya?”

“Tidak perlu dijawab”

“Aku akan memaksamu untuk bicara”

“Coba saja”

Si pemain dadu menyipitkan mukanya menjadi senyuman.

Berbeda dengan sikap ramahnya saat berada di ruang perjudian, wajahnya menjadi garang.

Dan, dia menggerakkan jarinya.

“He~”

Aku meletakkan tanganku di Pedang Iblis, lalu berhenti.

Aku melihat sesuatu di depanku.

Aku menatapnya menyipitkan mataku.

Aku melihat sesuatu yang sangat tipis di udara.

“Senar transparan...... begitu ya, pengguna senar huh. Dari tampilannya, itu tajam, jadi mungkin kau tipe pengendali, tapi tipe penebas menggunakan senar huh”

“......”

“Kapan kau menyebarkannya? Satu, dua, tiga......”

Aku menunjuknya sambil menghitung.

Alis si pengocok dadu tersentak setiap kali aku menunjuknya.

“Ada 12 huh”

“Ada 13. Ada satu di sana yang sangat sulit dilihat di ruang terbuka sana. Ini adalah persiapan dua tahap yang akan membawa lawan pada celah di jaring pengepung, tapi ancaman sebenarnya adalah disana”

“Mu!”

“Apa?!”

Eleanor yang mengerang tidak bisa melihat yang terakhir dan si pengocok dadu terbengong.

Dari ekspresinya, sepertinya senar dan niatnya sudah tepat.

Aku teringat sesuatu dan bertanya pada si pengocok dadu.

“Aku akan bertanya satu hal. Kau, apakah kau bawahan Delfina?”

“.....Aku tidak tahu si penjual uang itu”

Si pengocok dadu meludah seolah-olah dia berbicara tentang musuh orang tuanya.

Penjual uang ya.

Sayangnya, itulah yang kusuka tentang dia.

Seperti Helen yang tampil dengan strategi, Io yang merapalkan sihir, dan Delfina yang berbicara tentang keuntungan.

Aku suka penampilannya saat dia sangat hidup.

Nah, kesampingkan itu.

Jika dia bukan salah satu dari orang-orang yang mulai mengumpulkan uang palsu itu dalam perintah Delfina, tidak perlu memberi belas kasihan.

“U-UOOOOOO!!”

Si pengocok dadu membuka kedua lengannya dan sepuluh jarinya bergerak.

Senar yang tersebar mulai melambai, dan datang menebas saat mengeluarkan suara memotong angin.

Senar itu merobek rumah-rumah yang sudah berantakan di sekitarnya, dan puing-puing batu dan kayu beterbangan.

Aku menarik dua Pedang Iblis di bawah jubahku.

Aku memotong senar dengan kecepatan yang melampaui mereka.

“Mustahil, senarnya dilapisi bubuk almars, dengan mudahnya”

“Nah, apa selanjutnya?”

“Ku!”

Si pengocok dadu berbalik dan mulai kabur.

“Aku tidak akan membiarkanmu kabur”

Aku menyusulnya, dan aku melepaskan ayunan penuh ke belakang kepalanya dengan bagian datar Eleanor.

Si pengocok dadu melayang dan terjun ke tanah dengan muka terlebih dulu, dan berhenti bergerak.

“Apa kau membunuhnya?”

Tanya Hikari.

“Aku menahan diri. Dia seharusnya bangun setelah beberapa saat”

Aku mendekati si pengocok dadu, membuka gudang dimensi yang berbeda, mengeluarkan tali, dan mengikat pria tak sadar itu.

“Kalau begitu, apa yang akan kau lakukan? Tidak ada keraguan bahwa orang ini terlibat”

“Tapi, orang ini, dia mungkin hanya pion”

“Yah, kurasa begitu”

“Haruskah aku menyiksanya dan membuatnya bicara?”

“Itu adalah pekerjaan halus yang canggih di dalam dirinya. Kalau kau mencoba menyiksa seseorang, hampir semua orang akan menjadi sayuran dalam sekejap”

Itu mungkin benar.

Kalau begit, apa yang harus kulakukan?

“Kau ada disini. Oh? Ada apa dengan ini?”

Iris datang.

Dia menyeret orang dengan uang palsu itu ke belakang.

Dia diseret saat meluncur di tanah. Sepertinya dia tidak sadar.

Iris menghampiriku dan melihat ke bawah pada si pengocok dadu.

“Orang ini...... bukankah dia yang ada di tempat perjudian tadi?”

“Iya”

“Seperti yang sudah kuduga, dia datang huh”

“Seperti yang kau duga?”

“Begitu uang palsu ini muncul, genap muncul 11 ​​kali berturut-turut, di atas semua itu, dia membuat hasil seperti itu dengan sengaja. Lebih baik berpikir bahwa dia terlibat, atau tahu sesuatu”

“Kurasa begitu”

Sepertinya Iris juga memikirkan apa yang kupikirkan.

“Ngomong-ngomong, dia bukan bawahan Delfina”

“Begitu”

Iris mengangguk, dan mengeluarkan sesuatu yang berbentuk silinder kecil dari sakunya dengan santai.

Dan kemudian, saat dia mengangkatnya, "Pyuuuーー!", Ada sesuatu yang tertembak ke langit dengan suara peluit bernada tinggi.

“Sinyal roket?”

“Dengan ini sebagai isyarat, disusun agar bawahanku menekan sarang perjudian sedari awal”

“Kapan kau melakukan itu?”

“Saat kami keluar dari sarang perjudian,”

“Seperti yang diharapkan darimu huh”

“Aku ingin bertanya padamu satu hal”

“Katakan saja”

“Kakeru memiliki mata dan telinga yang baik”

“Itu benar”

“Bisakah kau menemukan beberapa orang yang bereaksi aneh setelah mencari tahu dan melihat sarang perjudian ditindas? Kalau itu akan membawa kita pada sesuatu, aku ingin menarik semuanya sekaligus”

Mata Iris sambil dia bertanya yang penuh harapan.

“Persiapan dua tahap. Gadis ini, dia hebat”

Eleanor sangat terkesan.

“Aku bisa”

“Bisakah aku memintamu untuk melakukan itu?”

“Ini adalah kapal yang sudah direbut”

“Terima kasih, Kalau begitu, ayo pergi. Ayo kita amati perjudian dari jarak jauh”

“Iya”

Aku mengangguk.

Dalam sekejap, aku merasakan sesuatu yang dingin di punggungku.

Aku tidak tahu apa itu, aku tidak dapat melihat apapun, dan tidak dapat mendengar apapun juga.

Tapi, aku bisa merasakannya, ada sesuatu.

Dan yang tiba-tiba yang kulihat adalah orang yang seharusnya telah kehilangan kesadarannya menggerakkan jarinya.

“UOOOOO!!”

Tubuhku bergerak sebelum berpikir.

Aku menarik dua Pedang Iblis, berdiri di depan Iris seolah untuk melindunginya, dan membuat pedangnya menari.

Jaring secepat kilat meluncur pada Pedang Iblis gelap, di sana, *Putsun*, hanya ada satu tanggapan.

Hikari memotong itu.

“Wa~ , senar tak terlihat ~”

“Aku tidak bisa melihatnya”

……aku juga.

Dia menyembunyikan itu sebagai jalan terakhir huh.

Aku merasa sedikit kedinginan.

Aku mengayunkan pedang dan memotong kedua lengan si pengocok dadu itu. Seharusnya baik-baik saja dengan ini.

“Terima kasih, kalau begitu, ayo pergi”

Kata Iris tanpa merasa terganggu.

Dia tahu apa yang baru saja terjadi, tapi dia sama sekali tidak terganggu.

Wajah serius yang benar-benar terlihat bagus untuknya.

Tubuhku bergerak sebelum berpikir.

Saat aku melihatnya, aku mencium bibirnya.
Kujibiki Tokushou Bab 118

Diposkan Oleh: setia kun

2 Komentar: