24 July 2017

Ore ga Heroine v1 Prolog 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog 1: Mulai Hari Ini, Aku...

Hari ini ulang tahunku yang keenam belas.

Ini juga hari aku mulai SMA.

Saat ini, aku tengah duduk di tengah upacara pembukaan. Itu dimulai tiga puluh menit yang lalu. Sama seperti yang ada di SMP, hal itu amat sangat membosankan, tapi aku tetap memaksakan diri untuk terlihat tertarik dan rajin belajar.

Beberapa saat yang lalu, seorang gadis telah muncul di depanku. Rambutnya biru dan rambut panjang sebahu.

Dia kecil, dengan wajah kekanak-kanakan. Dia tampak berada di kelas satu SMP, atau mungkin lebih muda. Dia mengenakan seragam seperti angkatan darat Jepang yang pernah kulihat di buku teks, dan dia menatapku dengan tatapan serius yang mematikan di wajahnya— sementara dia melayang terbalik di udara.

"Apa kau Rekka Namidare?" Entah kenapa, dia tahu namaku.

Siapa gadis ini? Dan tunggu, kenapa dia mengambang? Aku telah melambaikan tanganku dalam kebingungan, dan anak lelaki yang memakai kacamata yang duduk di sampingku menatapku curiga. Rasanya aku hanya bisa melihat atau mendengarnya.

"Namaku R. Kau bisa memanggilku Arlie jika kau mau." Gadis itu mulai mengenalkan dirinya, meski aku belum menanyakan namanya. Dan dia agak terlalu ramah.

Tunggu. Tunggu sebentar.

Pertanyaan: Siapa gadis ini? Halusinasi? Khayalan? H... hantu? Aku tidak ingin melihat semua itu, dan jika memang demikian, itu adalah kabar buruk. Ini adalah masalah besar, tapi aku berada di tengah upacara pembukaan sekolah. Aku harus duduk tegak dan terlihat serius, entah aku mau atau tidak. Kalau tidak, aku akan menarik perhatian.

Aku tidak suka menarik perhatian. Motoku adalah, "Normal adalah yang terbaik."

Normal adalah yang terbaik dalam semua hal.

Beberapa orang mungkin bilang bahwa hal itu biasa membosankan, tapi jika kau bertanya padaku, aku akan memberitahumu bahwa orang-orang itu tidak tahu apa arti normal. Kehidupan normal punya waktu untuk hobi, atau bermain dengan teman. Apakah ada orang yang tidak suka nongkrong dengan teman mereka? Kalau kau bersikeras untuk berbeda dari orang lain, kau kehilangan hal-hal seperti itu.

Yang berarti normal adalah cara terbaik untuk bahagia.

"Halo? Bisakah kau mendengarku?" Dan sekarang, sesuatu yang mengancam untuk menghancurkan normalitasku menjadi satu juta keping melambaikan tangannya tepat di depan wajahku.

"Halo? Namidare? Hmm, apakah itu agak terlalu formal? Rekka? Apakah itu tidak berhasil?" Tidak, nama depan adalah informal yang bisa kau dapatkan. Bukannya aku tidak bisa mendengarmu. Itu karena aku mengabaikanmu. Dan mengapa kau begitu ramah?

"Baiklah, kumbang kotoran! Bisakah kau mendengarku? Jawab aku, sialan!" Siapa yang kau sebut kumbang kotoran? Itu sungguh meremehkan. Apakah aku melakukan sesuatu? Apakah aku melakukan sesuatu yang akan membuatmu memanggilku kumbang kotoran? Tidak! Tidak... jangan menyerah. Tetap bertahan! Jika kau berteriak, itulah yang dia inginkan.

"Hei, rambut hidungmu mencuat," Kata R sambil menunjuk ke hidungku.

Hah? Serius? Aku menggerakkan tanganku ke wajahku tanpa berpikir.

"Bukan sisi kananmu. Kirimu. Kirimu." Kiri, ya? Mengerti. Aku perlu mencabutnya sebelum ketahuan orang... tunggu, tidak ada apa-apa?!

"Aku bohong. Dan kau terjebak!"

"Apa kau mencoba berkelahi denganku?!" Seruku.

"Jadi kau bisa mendengarku."

"Oh." Keparat.

Kemudian keadaan semakin memburuk. "Kau, murid baru. Kau bertengkar dengan siapa?" Kata seorang guru. Kepala sekolah, seluruh murid, dan bahkan orangtua pun menatapku.

Aahh! "T-Tidak, bukan apa-apa."

"Duduk. Sekarang."

"Ya pak..." Sakit rasanya membuat mereka semua menatapku. Aku merasa bisa mati karena malu. Sebenarnya, aku berharap begitu. Kepalaku terasa seperti akan mencapai titik didihnya.

"Baiklah, aku tahu kau bisa mendengarku saat kau meletakkan tanganmu ke hidungmu." Bocah ini! Hanya itu yang bisa kulakukan agar tidak berteriak.

"Karena aku telah berhasil melakukan kontak pertama, aku ingin langsung menyampaikannya. Apa tidak apa-apa?" Bukan, tapi kalau aku mengabaikannya, siapa yang tahu apa yang akan dia lakukan?

Apakah ada cara untuk bicara dengannya tanpa berdiri? Mungkin memang begitu. Aku mengeluarkan ponselku dari sakuku dan membuka layar pesan teks.

Tap-tap-tap-tap. "Kau siapa?" Aku mengetikkan sebuah pesan, dan kemudian memberi isyarat kepada R untuk membacanya.

Dia berputar-putar di tengah udara dan menunduk menatap tanganku.

"Ini alat komunikasi yang cukup tua, bukan?" Tua? Aku baru saja menukar-tambah teleponku untuk yang baru belum lama ini.

"Kurasa itu wajar saja. Tapi aku datang dari masa depan."

Masa depan? "Apa kau baru bilang masa depan?"

"Benar. Aku dari masa depan." Masa depan... serius?

Aku memutuskan untuk menyingkirkan kebingunganku dan mulai mengajukan pertanyaan.

"Ada yang bisa melihatmu?"

"Tidak. Kau saja yang bisa melihat dan menyentuhku, Rekka."

"Aku bisa menyentuhmu?"

"Benar. Dan aku tidak bisa menyentuh atau bicara dengan siapa pun selain kau. Akulah yang disebut makhluk setengah-jasmani. Apa kau ingin penjelasan yang rumit tentang apa artinya itu?"

"..."

"Aku tidak berpikir '...' pantas diketik." Aku mengabaikannya dan mengajukan pertanyaan terbesar di benakku.

"Apa yang kau mau dariku?"

"Aku datang untuk menyelamatkan masa depan. Aku datang untuk mengubah masa depan yang telah dirusak olehmu dan garis keturunan Namidare," Kata R.

Aku telah menghancurkan masa depan? Tujuan hidupku adalah menjadi normal, jadi sulit untuk melihatku memiliki efek di masa depan.

Tapi aku punya sedikit ide tentang apa yang mungkin dia bicarakan. Ayahku telah memberi tahuku tentang darahku— garis keturunan Namidare.

Itu baru saja terjadi kemarin.


Malam sebelumnya, kediaman Namidare penuh dengan suara noisemaker.

"Selamat ulang tahun, Rekka! Yahoo!"

"Jangan tunjukkan hal itu padaku. Dan jangan bilang 'yahoo,' Yah."

"Boo! Kau sangat membosankan, Rekka!"

Orang idiot ini, yang terlalu tua untuk membungkam pipinya seperti tupai yang marah, adalah ayahku, Jigen Namidare. Dia adalah seorang ayah yang tinggal di rumah dengan jenggot yang paling tampan dengan celemek. Semua makanan lezat di meja makan adalah buatannya. Kue itu pun buatan sendiri, yang menurutku cukup mengesankan. Kuharap dia tidak menulis "Rekka , aku mencintaimu!" Dengan lapisan coklat pada kue.

"Baiklah, ayo kita mulai makan."

"Ibu belum ke sini."

"Mama sibuk bersiap-siap untuk besok. Jadi dia bilang kita bisa mulai tanpanya."

"Begitu." Dia mungkin sedang membicarakan tentang pemindahan pekerjaannya besok.

Ibuku adalah seorang wanita karir berbakat, dan dia mendapat kehormatan untuk pindah ke markas besar perusahaannya di luar Jepang. Karena dia sungguh tidak mampu melakukan tugasnya sendiri, ayah telah memutuskan untuk pergi bersamanya, tapi kuputuskan untuk tetap tinggal di Jepang. Bagian dari itu hanya bahwa aku ingin mencoba hidup sendiri. Untungnya, kedua orangtuaku setuju.

Ulang tahunku sebenarnya besok, tapi untuk alasan itu, kami mengadakan pesta malam ini.

"Mau kupasang lilin di kuenya?"

"Tidak." Meniup lilin ulang tahun agak terlalu kekanak-kanakan untukku. Dan itu agak tidak memuaskan, hanya memiliki hari ulang tahun bersama keluargamu.

"Apa Ayah tidak mengundang Satsuki tahun ini?" Tanyaku.

"Benar. Dia ingin datang, tapi aku punya sesuatu yang penting untuk diajak bicara, jadi aku bilang tidak."

"Hmph."

"Oh? Apa kau kesepian tanpanya?"

"Hah?! S-Sama sekali tidak! Hanya saja, Ayah tahu... kita selalu merayakan ulang tahun kita, jadi rasanya agak aneh." Kami ulang tahun bersama selama sepuluh tahun terakhir ini. Tentu rasanya aneh.

"Oh ya?"

"Diam. Berhentilah menyeringai."

"Benar, benar. Maaf!"

Kenapa ayahku selalu suka hal seperti ini? Aku tidak membenci orang itu, tapi aku berharap dia akan tumbuh dewasa.

Aku sedikit penasaran dengan apa yang dia maksud dengan "sesuatu yang penting," sih.

"Jadi, apa yang ingin Ayah bicarakan?"

"Hmm... ya. Kurasa aku harus memberitahumu." Ayah mengunyah sedikit peterseli saat dia mulai bicara.

"Kami Namidare punya garis keturunan istimewa, kau tahu."

"Garis keturunan istimewa?"

"Ya. Kurasa kau bisa menyebutnya garis keturunan Namidare. Kapan pun anak laki-laki Namidare berusia enam belas tahun, dia menjadi... yah, sesuatu yang istimewa. Sesuatu yang tidak biasa."

"Aku baru mendengar tentang ini. Itu membuatku terdengar seperti pahlawan manga atau novel ringan atau semacamnya."

"Kau cukup tajam, Rekka."

Aku memang bercanda, tapi untuk suatu alasan dia memberiku pujian. Apa yang tajam tentang itu?

"Hal istimewa ini membuatmu lebih seperti pahlawan manga atau novel ringan."

"Apa aku harus mengubah 2D atau apa?"

"Kuharap aku bisa melakukan itu. kau mungkin tidak bisa kembali jika melakukannya."

"Aku jadi pusing..." Kalau begini, aku memutuskan bahwa ayahku baru saja menyelesaikan semuanya.

"Jadi, apa 'garis keturunan' kita, tepatnya?" Tanyaku, berniat untuk kebanyakan mengabaikannya. Trik untuk mencapai kehidupan keluarga yang bahagia tidak hanya menyuruhnya diam.

"Sulit untuk dijelaskan, meong."

"Jangan bilang 'meong'. Itu menyeramkan."

"Aku mencoba untuk menjadi lucu-menyeramkan! Apalagi, bisa jadi manga atau novel ringan. Bayangkan sebuah cerita dimana iblis menculik tuan putri, dan pangeran datang untuk menyelamatkannya."

"Cerita?"

"Betul. Tapi katakanlah bahwa di dalam cerita tersebut, pangeran kalah dalam pertempuran dengan iblis. Atau katakanlah dia tidak pernah ada. Apa yang akan terjadi dengan cerita itu?"

"Bad ending, kan?"

"Betul. Dan ketika itu terjadi, kami Namidare dipanggil ke dalam cerita untuk mengambil tempat pahlawan. Itu hanya satu contoh. Cerita bisa menjadi semacam keanehan yang kita temukan."

"Cerita, ya?" Itu sedikit abstrak, tapi aku mengerti apa yang dia bilang.

"Pada dasarnya, garis keturunan kita memiliki kecenderungan untuk terjebak dalam hal-hal aneh. Apalagi, kita memiliki kecenderungan untuk bertemu dengan alien, paranormal, dan orang-orang dari masa depan, nyo."

"Jangan bilang 'nyo,' juga. Dan aku tidak mengenal hal seperti itu." Bagaimana pun, aku tidak ingin terjebak di dalam cerita apa pun. Bukan itu yang paling tidak masuk akal.

"Tapi..." Saat aku mengunyah selada di saladku, aku berpikir sendiri... jika ini benar, aku baru saja kabur dan meninggalkan cerita di belakang. Jika aku hanya seorang penonton yang terjebak di dalamnya, itu berarti itu seharusnya menjadi masalah orang lain, bukan? Jadi aku benar-benar tidak berkewajiban membantu siapa pun. Dan tidak mungkin di neraka pun aku akan melakukannya.

"Kedengarannya cukup kasar."

"Hahaha! Kau sama sekali tidak mempercayai aku, bukan?"

"Apa, apa Ayah sungguh mengharapkan aku untuk percaya itu? Kalau memang benar, maukah Ayah menciptakan perdamaian dunia sekarang atau apa?" Aku menatap ayahku, yang sedang menenggak sayap ayam. Dia jelas bukan apa-apa selain ayah biasa yang tinggal di rumah.

"Tergantung pada individu, tapi dari catatan yang ditinggalkan nenek moyang kita, sepertinya kau menjadi dewasa, 'cerita' berhenti datang padamu."

"Kedengarannya cukup nyaman untuk Ayah."

"Kau tidak mempercayaiku, ya? Baik, baik. Begitu kau menemukan dirimu terperangkap di dalam sebuah cerita, kau tidak punya pilihan selain percaya. Jadi, bersiaplah untuk memulai besok."

"Tentu, oke." Apakah kita akhirnya selesai?

Yah, itu cara yang cukup menghibur untuk membumbui ulang tahun. Aku bisa memberinya itu.

"Oh, ada satu hal lagi."

"Masih ada lagi?"

"Ya. Ini penting." Ayahku meletakkan sumpitnya.

Aku mendongak dari makanan untuk melihat apa yang terjadi, dan melihat ayahku memiliki ekspresi serius yang mengejutkan di wajahnya. Aku duduk tegak tanpa memikirkannya lagi.

"Banyak hal yang sangat sulit akan terjadi padamu. Kita hanya orang normal, jadi kita tidak bisa menyelesaikan semua masalah seperti pahlawan sejati. Kalau kau pikir hidupmu dalam bahaya, boleh saja untuk lari. Tapi... aku tidak ingin kau menyerah pada cerita yang kau temukan terbentang di sekitarmu. Bisakah kau berjanji pada ayah hal itu?" Aku belum pernah melihatnya serius dalam waktu lama.

Ketika masih kecil, aku pernah menemukan kucing di kotak kardus yang mengambang di sungai yang banjir. Sementara aku berdiri di sana dengan panik, ayahku merobek bajunya dan melompat ke air tanpa berpikir sejenak. Lalu dia membawa kucing yang sakit ke dokter hewan, dan setelah kucing itu lebih baik, dia berlari ke lingkungan kami untuk menemukannya di rumah. Untuk anak sepertiku, dia tampak seperti pahlawan.

"Yeah, aku mengerti. Aku tidak tahu apakah aku bisa menjadi pahlawan sebuah cerita." Mungkin aku ingat bagaimana perasaannya terhadapku saat itu, karena aku mengangguk.

Aku masih menganggap seluruh garis keturunan ini adalah lelucon tentang ayahku.

Ibuku selesai mengepak barangnya untuk besok dan masuk ke ruang makan.

"Hai!"

Mungkin aneh bagiku mengatakan ini, tapi ibuku benar-benar cantik. Dia sering keliru karena satu dekade lebih muda dari dia sebenarnya. Aku tidak tahu bagaimana ayahku berhasil menangkap hati orang seperti itu.

"Kau terlambat, Sayang! Makanannya hampir habis! Dan aku juga bekerja keras untuk membuatnya!"

"Aku terlambat karena aku sudah melakukan semua pengepakanmu, Jigen."

"Kaulah yang bilang bahwa kau ingin melakukannya."

"Dan aku bilang begitu karena kalau aku membiarkanmu melakukannya, barangmu tidak sesuai di koper."

"Hahaha, maaf."

Ibu duduk, dan kami semua mulai bicara. Itu adalah malam terakhir kami bersama, jadi kami sudah lama bicara. Aku lupa semua hal yang Ayah bilang tentang garis keturunan Namidare.


Kenapa R membicarakan hal yang ayahku bilang? "Apa yang memberimu hak untuk bicara tentang garis keturunanku?"

"Kau adalah orang yang paling bertanggung jawab untuk menyebabkan War of All. Aku telah menelitimu dan hal-hal lain mengenai garis keturunan Namidare."

Aku tidak mendapatkan privasi apa pun, huh? Tunggu, yang lebih penting...

"Apa itu War of All?"

"Seperti namanya. Sebuah perang yang melibatkan segalanya. Aku tidak dapat menceritakan sebagian besar detailnya kepadamu."

"Kenapa?"

"Karena mereka sangat terhubung dengan misiku."

"Menyelamatkan masa depan, bukan?"

"Ya. Ayahmu, Jigen Namidare, bercerita tentang garis keturunan Namidare, bukan?"

"Ya."

"Kalau begini, kuharap kau tidak sepenuhnya mempercayainya. Tapi tolong mengerti, sebelum aku melanjutkan, semua yang kau dengar itu benar." R duduk dalam sikap formal di udara.

"Di masa depan aku berasal, Rekka Namidare terlibat dalam banyak cerita, dan menyelamatkan banyak gadis. Heroine, kau bisa memanggil mereka begitu."

"Heroine?"

"Putri kerajaan fantasi, murid pindahan misterius, hal semacam itu. Hampir setiap cerita memiliki heroine, bukan?"

Yah, itu mungkin benar.

"Omong-omong, Rekka."

"?"

"Kau ragu-ragu, dan kau tidak tahu bagaimana menghadapi gadis, bukan?"

"Bwah?!" Datang darimana itu? Aku hampir berteriak. Anak lelaki berkacamata di sampingku menatapiku lucu.

"Y-Yah, kurasa aku belum pernah punya pacar. Apakah itu penting?"

"Tentu saja begitu. Di masa depan, kau akan menyelamatkan banyak heroine, dan menyebabkan mereka semua jatuh cinta padamu. Tapi kau tidak pernah benar-benar melakukan sesuatu tentang itu. Pada akhirnya, gadis-gadis yang kau abaikan akan memulai perang besar-besaran demi kau, War of All—"

"Sungguh?"

"Sungguh. Kalau tidak, aku tidak akan berada di sini, dan War of All tidak akan terjadi."

"Tunggu sebentar! Dia bilang bahwa ketika aku dewasa, cerita akan berhenti melibatkan aku!"

"Meskipun kau tidak lagi terperangkap dalam cerita, gadis-gadis yang kau selamatkan tidak berhenti begitu saja, tahu? Apalagi perasaan mereka untukmu. tahu, kau beruntung bisa mencintai semua gadis yang mencintaimu."

"..."

"Sudah kubilang, sebenarnya kau tidak perlu mengetikkan itu."

Aku sangat panik, aku tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Kau harus mengerti, aku punya hati yang lembut.

"Tunggu, kenapa ada perang besar? Dimulai oleh sekelompok gadis, bukan? Bagaimana bisa sangat besar?"

"Kau sangat naif, bukan? Catatan menunjukkan bahwa kau menyelamatkan beberapa ratus heroine. Seperti yang baru saja kubilang, aku tidak dapat memberimu rinciannya, tapi banyak dari mereka terlibat dengan jenis cerita khas yang kau lihat di dalam manga atau novel ringan. Jadi bayangkan itu. Bayangkan jika semua karakter yang berbeda dari semua manga dan novel ringan yang berbeda mulai berkelahi. Apa yang akan terjadi?"

"Aku membayangkan bumi berhembus sekitar sepuluh kali lipat."

"Ya. Ini adalah semacam kiamat kecil, mungkin kau bisa bilang begitu."

Tentu saja, aku tidak tahu bahwa semua ini benar adanya. Itu semua hanya hipotetis. Tapi itu fakta bahwa R ada di depanku.

"Aku ingin memastikan bahwa kau bukan semacam hologram. Bisakah aku menyentuhmu?"

"Tentu. Sentuh aku dimana pun kau suka." R agak menjulurkan dadanya. Apakah dia ingin aku menyentuhnya disana?

"Jabat tangan saja."

"Sesuai keinginanmu."

Goyang-goyang. Aku bisa menyentuhnya. Memang benar hanya aku yang bisa menyentuh, melihat, atau mendengar R. Apakah itu berarti hal tentang garis keturunan Namidare dan War of All benar juga?

"Misiku adalah untuk membawamu dan salah satu heroine bersama-sama, dan dengan begitu mengakhiri War of All sebelum dimulai. Aku akan mengawasimu setiap menit dalam sehari sampai kau menyelesaikan misimu, jadi cepat rayulah seseorang."

"Merayu?!" Suara R sangat tenang saat dia bilang begitu sampai aku tidak dapat menahan diri untuk tidak berteriak.

Anak laki-laki berkacamata di sampingku, begitu pula para guru, semua menatapku. Itu menjengkelkan.


Kecuali aku yang memalukan diriku sendiri, upacara masuk selesai tanpa masalah. Para murid baru pergi ke kelas mereka dan mengenalkan diri mereka, ada kelas pendek, dan kemudian tiba waktunya untuk pulang.

"Hei, kau bilang bahwa di masa depan, aku menyelamatkan orang-orang di dalam banyak cerita, bukan? Artinya, meski ada yang aneh terjadi padaku, aku tidak bisa mati, kan?"

"Kau idiot, bukan begitu, Rekka?" R mendesah dari belakang kepalaku. Terbukti, dia tidak mampu bergerak lebih dari lima meter dariku, jadi kemana pun aku pergi, dia melayang di dekatku. Apa yang akan terjadi kalau aku harus pergi ke kamar mandi? "Aku menjelaskan bahwa aku datang ke sini untuk mengubah masa depan, bukan? Fakta bahwa aku di sini sudah menyebabkan hal itu terjadi. Tidak ada jaminan bahwa kau dapat membantu menyelesaikan cerita seperti yang kau lakukan di masa lalu timeline-ku."

"Tunggu. Bukankah itu berita buruk bagiku?"

"Yah, dari perspektif orang-orang di masa depan, kaulah yang menghancurkan segalanya. Jika kau hanya berdiri dan mati, itu akan bagus, bukan?"

"Aku tidak tertarik untuk membantu kalian lagi." Hari ini adalah ulang tahunku yang keenam belas, dan hari pertamaku hidup sendiri. Dan sekarang seharusnya aku melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan masa depan juga? Semua kegembiraan yang mulai kurasakan pada prospek hidup baruku semakin menguras tenaga.

"Kau tahu, namamu membuatmu terdengar sangat tangguh, tapi kau sungguh terlihat seperti tipe pengecut. Penampilanmu juga cukup rata. Aku tidak mengerti mengapa semua orang begitu tertarik untuk memperjuangkan dirimu."

"Diam." Selalu ada duri aneh yang bercampur dengan ucapan R. Apakah itu kepribadiannya? Atau mungkin...

"Apa kau sangat membenciku sehingga kau ingin aku mati juga?"

"Aku tak bisa mengatakannya. Aku adalah bentuk kehidupan buatan yang disebut Kiklim, diciptakan untuk menyelesaikan misi ini. Jadi sementara aku memiliki pengetahuan tentang masa depan, itu tidak terasa sangat nyata bagiku."

"Bentuk kehidupan buatan, huh?"

"Omong-omong, aku berumur dua tahun. Kalau kau menyerangku, itu berarti kau seorang pedofil."

"Ucapan besar untuk gadis yang masih pakai popok."

"Kejamnya. Mungkin aku terlihat formal di luar, tapi celana dalamku sangat seksi. Apa kau mau lihat?"

"Tidak."

Masih, dua tahun? Itukah sebabnya ekspresinya dan suaranya selalu sangat datar? Ini semacam menjelaskan bagaimana dia tampak sedikit tidak seimbang.

"Oh? Rekka, apa itu?" Tiba-tiba dia mencengkeram kepalaku dan membalikkannya ke samping, saat dia menunjuk sebuah toko elektronik kecil di jalan perbelanjaan. Tampilan jendela memiliki deretan TV layar lebar yang sedang memutar berita sore.

"Itu televisi."

"Aku tahu. Pertanyaanku adalah tentang program ini. "

"Hmm? Katanya, 'Pemadaman Listrik Besar di Kota, Warga Melihat Kejatuhan Petir dari Langit Biru yang Jernih.'"

"Aku bisa mendengar suara-suara itu sebaik kau. Itu bukan pertanyaanku. Apakah itu salah satu dari apa yang disebut program berita?"

"Hah? Itu saja? Hmm... ya, itu program berita, benar." Aku tidak mengharapkan dia bertanya padaku apa acara itu, yang bertentangan dengan apa yang ada di dalamnya sekarang.

"Hah, jadi itu program berita. Rekka, tolong mendekat."

Aku bergerak di depan TV seperti yang dia minta. R mulai memeriksa TV dengan hati-hati.


"Apa tidak ada TV di masa depan?"

"Kejamnya. Tentu saja ada. Tapi meski aku tahu apa itu, ini pertama kalinya aku melihatnya. Bagaimana pun itu tidak dibutuhkan untuk misiku."

"Begitu."

R yang tenang, sikap tenang pun lenyap. Dia menatap TV dengan mata bersinar. Dia tampak seperti anak kecil. Aku tidak tahu persis apa arti Kiklim, tapi dia hanya gadis normal bagiku.

Dan dia pun tidak pernah bermain dengan teman, atau melakukan sesuatu untuk dirinya sendiri juga.

Itu tidak adil, pikirku.

Masih sulit bagiku untuk percaya, tapi jika apa yang dia bilang benar, dan aku telah menghancurkan masa depan... kenapa mereka mempercayakan semuanya pada seorang gadis kecil? Dia bilang itulah sebabnya dia diciptakan, tapi itu sama sekali tidak normal. Apakah masa depan berantakan seperti sesuatu yang abnormal bisa terjadi? Kalau begitu, maka sejauh yang kutahu, itu bukan masalahku.

Itu bukan masalahku sama sekali.

Tapi sepertinya salahku jika mereka mengirim R kembali ke masa lalu. Jika R tidak bisa menyentuh atau bicara dengan siapa pun selain aku— jika aku adalah satu-satunya yang bisa menyelamatkannya— mungkin aku tidak bisa meninggalkannya. Dia bocah nakal, tapi jika kau mempertimbangkan usianya, perilakunya tidak terlalu buruk.

"Aku punya TV di rumah. Saat kita kembali, kau bisa menontonnya sebanyak yang kau mau. Jika ada film atau acara TV yang ingin kau lihat, aku akan mendapatkannya dari toko sewaan untukmu." R telah terpaku pada layar TV, tapi ketika dia mendengar kata-kataku, dia berbalik dan menatapku.

"Sungguh?"

Dia masih tidak memiliki ekspresi wajah yang sebenarnya. Apakah aku hanya membodohi diri sendiri jika kupikir dia terlihat sedikit bahagia? Tapi itu cukup baik untuk saat ini. Aku mengangguk.

"Aku akan hidup sendiri mulai sekarang, jadi kita bisa mengadakan pesta kecil untuk merayakannya. Tunggu, kurasa kau tidak bisa makan, bukan? Kurasa kita bisa mendapatkan beberapa DVD lagi." Kupikir aku cukup baik, mengingat aku adalah seorang murid yang tidak bekerja paruh waktu. Tapi untuk suatu alasan, R menatapku dengan ragu-ragu.

"Jadi kita jelas, aku bukan salah satu gadis yang bisa kau cintai, oke?" Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku sangat terkejut dengan sesuatu yang seseorang bilang bahwa aku terjatuh ke belakang, ke pantatku.

"Berhentilah bersikap bodoh dan ayo pergi." Aku meraih tangan R dan mulai berjalan. Dia mengambang di udara, jadi aku tidak merasa berat, tapi tangannya terasa hangat.

Aku punya banyak hal untuk dipikirkan, seperti masa depan dan garis keturunan Namidare. Tapi untuk saat ini, sepertinya kekhawatiranku yang paling mendesak adalah bagaimana aku akan tinggal dengan teman sekamar baruku yang aneh.

Jadi, begitulah R dan aku bertemu.

Begitulah aku mengambil langkah pertamaku dengan enggan dari kehidupan normalku yang biasa, dan memasuki dunia yang luar biasa.

Aku sungguh tidak ingin mempertimbangkan kemungkinan bahwa aku sudah tidak bisa melarikan diri.
Ore ga Heroine v1 Prolog 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment