20 August 2017

A Martial Odyssey 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 5: PERI PEDANG GIOK DAN CANTIK

Ketika Yi Ping kembali sadar, dia menemukan dirinya berada di tempat tidur berbulu besar. Tempat tidur itu wangi dan nyaman. Dia tidak percaya tempat tidur yang nyaman seperti itu benar-benar ada. Ia merasa begitu rileks di ranjang sehingga ia tidak mau terbangun.

"Master, Anda sudah bangun?" Suara yang manis terdengar.

Yi Ping tiba-tiba terguncang. Tiba-tiba ia teringat peristiwa yang terjadi di Gt. Langit. Dia berteriak panik, "Xian'Er, di mana kau?"

Dia melihat sekelilingnya dan melihat dua gadis cantik cantik berdiri di depan ranjang yang sedang tersenyum padanya. Dia mengedipkan matanya. Dia telah mengenali suara Shui Yujian tapi ada dua 'Yujian' sekarang!

Yi Ping berkata, "Yujian?"

Gadis cantik yang baru saja diucapkan tertawa pelan, "Tidak, itu saudariku. Aku adalah Shui Meijan. Kami adalah kembar! Anda juga bisa memanggilku si Peri Pedang Cantik."

Shui Meijian sangat senang karena Yi Ping telah terbangun. Saat dia menatapnya, jantungnya berkibar. Dia sedikit kecewa karena dia telah memanggil saudarinya dulu. Tapi tak lama kemudian dia melupakan kekecewaannya saat dia mengenalkan dirinya.

Shui Yujian mendesah di hatinya. Dia lebih pendiam daripada saudari kembarnya. Dia mengatupkan bibirnya dan berharap bisa merespons lebih cepat daripada saudarinya.

Yi Ping mengangguk dan bertanya, "Dimana Yixian? Apa dia…"

Shui Yujian menangis tersedu-sedu, "Nyonya telah meninggal dunia. Kami telah meletakkan tubuhnya ke tempat kudus bagian dalam." Kali ini, dia lebih cepat dari saudarinya.

Yi Ping terdiam beberapa saat sementara Shui Meijian dan Shui Yujian menatapnya pelan; Mereka tidak berani mengganggu pikirannya.

Yi Ping tiba-tiba sadar bahwa dia mengenakan pakaian baru dan bersih. Dia bergumam, "Pakaianku...?"

Shui Yujian berkata, "Master, Saudari Mei dan aku memandikan diri Anda dan membantu berpakaian. Sedangkan untuk baju lama Anda, itu terlalu kotor dan terlalu sulit untuk diperbaiki. Jadi kita membuangnya. Master, jangan marah pada kita..."

Yi Ping berubah bingung, "Bukan begitu... aku laki-laki, kalian berdua masih gadis muda... aku..."

Shui Meijian terkikik pelan, "Master pasti malu! Anda adalah master kita sekarang dan kita semua milik Anda. Adalah tugas kita untuk melayani Anda dan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari Anda."

Yi Ping mencoba mengubah topik itu dengan bertanya kepada mereka, "Kau Peri Pedang Cantik Shui Meijian dan Peri Pedang Giok Shui Yujian?"

Yujian dan Meijian berkata pada saat yang sama, "Itu benar, Master!"

Yi Ping berkata, "Bawa aku ke tempat kudus bagian dalam. Aku ingin melihat Yixian."

Shui Yujian tampak panik, "Master, peti mati telah dimeteraikan! Kami hanya bisa membawa Anda ke ruang bait suci bagian dalam."

Yi Ping menghela napas, "Begitukah? Tidak apa-apa. Bawa saja aku ke sana."

Shui Meijian dan Shui Yujian membungkuk hormat, "Ya, Master!"

Yi Ping berkata dengan canggung, "Bebaskan dengan formalitas 'Master' ini. Err... aku tidak merasa nyaman dengan itu."

Shui Meijian dan Shui Yujian saling berpandangan sebelum berkata, "Ya, Master!"

Yi Ping menghela napas dan berkata, "Kata Master itu juga."

Saat mereka menyusuri lorong, Yi Ping melihat bahwa itu lebih dingin dari biasanya dan bertanya karena penasaran, "Istana Es Abadi tampaknya menjadi tempat yang dingin. Bagaimana kalian berdua bisa menanggung dingin yang tak tertahankan ini?"

Shui Meijian tertawa pelan, "Mas...kita sudah terbiasa kedinginan. Istana Es Abadi terletak di bawah Danau Langit. Itulah mengapa tidak ada seorang pugilist yang bisa menemukan tempat ini."

Yi Ping tercengang, "Kita berada di bawah danau?" Dia melihat sekelilingnya dan mengagumi patung marmar di lorong. "Ini pasti sudah banyak usaha dan waktu untuk membangunnya..."

Dia membayangkan kesulitan para buruh dan bertanya-tanya apakah ada orang dari mereka yang diizinkan meninggalkan Istana Es Abadi hidup-hidup. Itu karena meski Istana Es Abadi bukanlah klan yang tidak ortodoks, itu adalah tempat misterius yang terlarang bagi orang luar dan diselimuti kerahasiaan.

Shui Meijian tersenyum, "Aku tidak tahu. Sudah sampai disini saat kita di sini. Dan Istana Es Abadi sudah berumur berabad-abad. Tapi kita punya saudari yang ahli dalam tukang batu di sini. Aku akan bertanya nanti."

Yi Ping menjawab, "Oh. Itu tidak perlu. Aku hanya ingin tahu..."

Tapi saat mereka berjalan di sepanjang lorong, Yi Ping melihat lebih banyak lagi gadis yang sedang mengenakan sulingan, dia tidak bisa menolak berkomentar. "Gadis-gadis ini semua sangat muda dan cantik; Untuk berpikir bahwa mereka harus menghabiskan seluruh keabadian mereka di sini. Sungguh sangat disayangkan."

Shui Yujian telah salah paham dan berkata dengan malu-malu, "Kita semua adalah wanita Anda. Jika Master menginginkan seseorang dari kita, jangan ragu untuk memanggil kita ke hadapan Anda..."

Yi Ping terkejut dan dia cepat-cepat berkata, "Ini bukan maksudku. Dan bisakah kau membayangkan kebosanan tinggal di sini sepanjang hidupmu? Kalian semua layak mencari pasangan, punya keluarga dan tahu apa yang sedang terjadi pada persaudaraan pada umumnya."

Tiba-tiba, baik Shui Yujian dan Shui Meijian menangis.

Yi Ping bingung saat dia bertanya, "Aku... Aku sangat menyesal. Apa yang telah terjadi?"

Shui Meijian terisak-isak, "Master, Anda mungkin tidak tahu bahwa Istana Es Abadi melepaskan anak-anak didik kami yang lebih tua saat berusia dua puluh lima tahun sehingga mereka bisa menikah. Tapi nasib mereka sering berakhir dengan kesengsaraan. Persaudaraan luar kasar dan penuh dengan bahaya. Jika mereka ditemukan dari Istana Es Abadi, mereka akan disiksa oleh kaum pugilist untuk rahasia bela diri klan kita."

Shui Yujian menambahkan, "Karena Saudari Mei dan aku adalah anak didik langsung dari Nyonya kami, Peri Langit, kami satu-satunya pengecualian dan kami tidak dapat meninggalkan Istana Es Abadi. Namun, sisa saudari kita harus meninggalkan Istana Es Abadi saat berusia dua puluh lima tahun. Ini adalah aturan yang tidak terputus. Kecuali jika Master bersedia menerima mereka sebagai anak didik langsung, mereka tidak diijinkan untuk tinggal."

Yi Ping bertanya, "Kenapa tidak membiarkan mereka yang ingin tinggal untuk tinggal dan membiarkan mereka yang ingin pergi untuk pergi?"

Shui Yujian menjawab, "Sudah seperti ini di masa lalu. Tetapi beberapa anak didik turut menyesali keputusan mereka untuk tinggal atau pergi, jadi akhirnya dibuat menjadi aturan emas klan yang tidak boleh diikuti oleh murid-murid didik yang tidak langsung sebelum mencapai usia dua puluh lima tahun. Sejak saat itu, tidak ada pengecualian."

Yi Ping bertanya, "Aturan klan tidak bisa diubah?"

Shui Yujian berkata, "Itu tidak bisa diubah. Hal ini dianggap sebagai ketidakhormatan besar dan penghinaan kepada pemimpin terhormat di masa lalu untuk melakukannya."

Yi Ping mengangguk karena dia mengerti bahwa kehormatan klan berarti segalanya bagi orang-orang persaudaraan bela diri. Tapi dia menambahkan dengan menantang, "Istana Es Abadi terlarang bagi laki-laki. Aku yakin itu adalah aturan emas klan juga. Bahwa aku di sini, apakah ini berarti peraturan klan telah rusak?"

Shui Meijian tertawa dan menyela dengan pipis, "Itu tidak sepenuhnya benar. Kami memiliki tamu pria dari waktu ke waktu. Apalagi, pendiri pertama Istana Es Abadi adalah seorang pria!"

Yi Ping tercengang, "Istana Es Abadi didirikan oleh seorang pria?!"

Shui Yuji terkikik. "Itu benar! Sebenarnya, beberapa kepemimpinan Istana Es Abadi masa lalu kita dipimpin oleh laki-laki. Tapi karena nyonya sebelumnya adalah wanita dan tidak nyaman bagi pria untuk berada di Istana Es Abadi, jadi biasanya terlarang bagi laki-laki."

Shui Meijian menambahkan, "Selain itu, keterampilan Istana Es Abadi tidak sepenuhnya sesuai untuk pria. Jadi umumnya, pimpinan Istana Es Abadi sering diberikan ke seorang wanita."

Yi Ping bertanya, "Aku tidak mengerti. Karena pendiri Istana Es Abadi adalah seorang pria, bagaimana mungkin dia menciptakan Icy Heavenly Tears dan Divine Emerald Skill di antara banyak yang lebih cocok untuk wanita?"

Shui Yujian tertawa pelan, "Itu karena asal-usul bela diri dari Istana Es Abadi berasal dari istrinya! Pendirinya dikatakan sebagai seorang cendikiawan yang tidak tahu keterampilan bela diri apapun."

Yi Ping mengusap hidungnya untuk menghangatkan dan menatap Shui Yujian dan Shui Meijian secara langsung untuk pertama kalinya. Hanya orang buta yang gagal melihat betapa cantik dan menawannya mereka.

Memang, selain Shui Yixian, dia belum pernah melihat orang lain secantik dan semenawan mereka. Untuk berpikir bahwa beberapa hari yang lalu, dia sangat takut akan reputasi Istana Es Abadi.

Shui Meijian mengangkat suaranya yang memikat, "Master! Apa Anda baik baik saja?"

Yi Ping terbangun dari kadaan tak sadarnya dan dengan cepat menjawab, "Aku baik-baik saja. Kau seharusnya tidak terus memanggilku Master..."

Shui Meijian terkikik, "Master... aduh, aku lupa begitu cepat. Aku minta maaf!"

Yi Ping menjawab dengan canggung, "Sudahlah..."

Shui Yujian tertawa pelan, "Master, kau menatap kami dengan saksama sekarang. Apa ada yang salah?"

Yi Ping berkata cepat, "Tidak, tidak ada yang salah. Aku hanya melamun. Kau juga, sayangnya aku bukan Mastermu..."

Shui Meijian menggoda, "Master, Anda telah tidur selama dua hari dan Anda masih merasa mengantuk?"

Yi Ping benar-benar menyerah saat mengoreksi mereka saat dia menghela napas dalam hatinya. Tampaknya mereka terlalu sadar akan perilaku mereka dan merasa sulit menyesuaikan etiket mereka.

Shui Yujian memberi Shui Meijian sebuah tarikan cepat dan dengan cepat dia diam. Ketika Shui Yujian menariknya, dia menyadari bahwa dia bertindak tidak tepat dan lupa bahwa Yi Ping adalah master mereka.

Yi Ping segera menyadari bahwa Shui Yujian lebih halus dan berhati-hati dalam ucapannya sementara Shui Meijian berbicara cepat dan akan mengatakan apapun yang dia pikirkan.

Sambil berjalan ke tempat tujuan mereka, Shui Meijian mulai bernyanyi dengan lembut saat dia mulai bernyanyi dengan suara rendah.

Yi Ping kaget. Suara dan musiknya sangat indah. Yi Ping bertanya, "Mei'Er, kau tahu bagaimana menyanyi juga?"

Shui Meijian kaget dan bertanya panik, "Memangnya kenapa, Master?" Dia berharap bahwa dia tidak menyinggung perasaannya. Dia hampir menangis saat dia bertanya dengan ketakutan, "Apa aku mengganggu Anda..."

Bahkan Shui Yujian pun kaget.

Yi Ping berkata cepat, "Oh tidak. Lirik dan melodi yang baru saja kau nyanyikan, sangat indah. Aku juga menikmati musiknya." Dan dia juga mulai bersiul.

Shui Meijian sangat senang saat dia bertepuk tangan dengan senang hati, "Saudariku dan aku juga suka bernyanyi!"

Shui Yujian juga sangat senang karena Yi Ping juga menghargai musik saat dia membawakan sebuah melodi yang cepat.

Yi Ping memujinya, "Lagu ini sangat unik. Aku belum pernah mendengarnya. Ini terlalu indah. Jika aku bisa mendengarnya setiap hari, aku akan puas."

Shui Yujian bingung saat menurunkan wajahnya, "Kita bisa memainkan sitar, pipa dan erhu juga."

Yi Ping tersentak, "Itu tidak mudah. Kalian berdua pasti sangat berbakat dalam prestasi musikal kalian."

Shui Meijian tertawa terbahak-bahak, "Nyonya kita tidak benar-benar mendorong kita, dan berpikir itu adalah buang-buang waktu..."

Shui Yujian menariknya keras dan berkata, "Mari kita lanjutkan sekarang. Kita akan segera menyusul."

Yi Ping mengangguk.

Tidak lama kemudian mereka sampai di ruang bait suci terdalam.

Shui Yujian berkata, "Master, kami telah mencapainya."

Kamarnya besar dan dingin. Di tengah ruangan ada peti mati marmer putih.

Yi Ping segera berlari ke peti jenazah itu dan jatuh ke atasnya. Dia bergumam, "Yixian, Yixian, mengapa kau meninggalkanku..."

Yi Ping jelas tak tertahankan untuk waktu yang lama. Shui Yujian mencoba menghiburnya tapi dia belum pernah mendengarnya.

Yi Ping terlalu sedih. Dia meratap ke langit karena memisahkan Shui Yixian dan dia saat dia memutar kembali ingatannya.

Tak lama sebelum air mata muncul di mata saudari dan juga mereka menyaksikannya mengungkapkan kesedihannya kepada nyonya mereka.

Shui Yujian bisa merasakan hatinya sakit. Kesannya pada pria pada umumnya tidak mengesankan sampai dia bertemu dengan Yi Ping. Meskipun dia baru mengenalnya sebentar, dia sudah memiliki tempat di dalam hatinya.

Shui Meijian mengepalkan tangannya ke dadanya saat dia menahan air matanya. Dia diam-diam jatuh cinta padanya.

Awalnya ketika dia diberi tahu oleh saudarinya bahwa mereka mendapatkan master baru, dia kaget. Ketika dia melihat Yi Ping, dia pun lebih kaget dengan atmosfer dan penampilannya yang mulia. Itu adalah cinta pada pandangan pertama baginya...

Yi Ping tiba-tiba berdiri dan berkata sambil menangis, "Aku harus meninggalkan tempat ini sekarang."

Itu karena tiba-tiba dia menyadari apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Jika dia tidak bisa membalas dendam atas kematian istrinya, maka istrinya tidak akan pernah bisa beristirahat.

Shui Meijian bertanya dengan tergesa-gesa, "Master, kemana Anda pergi? Anda tidak bisa begitu saja meninggalkan Istana Es Abadi."

Yi Ping berkata, "Aku akan membalas dendam pembunuh istriku dan aku akan menemukannya di mana pun dia berada!"

Shui Yujian bertanya, "Master, Anda tahu pembunuhnya?"

Yi Ping bersenandung dingin, "Meski aku tidak melihat wajahnya tapi aku tidak akan pernah melupakan penampilan bela dirinya! Aku akan menemukannya dan menawarkan darahnya kepada istri tercinta!"

Shui Meijian berkata, "Master, kalau begitu mari kita menemani Anda!"

Yi Ping menggelengkan kepalanya, "Aku tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan. Selain itu, Istana Es Abadi membutuhkan seseorang untuk mengurus dan melindunginya dari ancaman eksternal. Sebagai anak didik paling senior, tanggung jawab itu akan menjadi milikmu."

Shui Yujian berteriak, "Bukankah kita memiliki tanggung jawab yang sama untuk membalas dendam nyonya kami?"

Yi Ping sudah memutuskan. Dan terlebih lagi, Shui Yujian dan Shui Meijian belum pernah ke persaudaraan luar. Mereka tidak tahu betapa gawat dan berbahayanya orang-orang persaudaraan bela diri. Selain dengan dua gadis cantik yang menemaninya, bisa jadi lebih dari halangan.

Tapi dia tidak tahu betapa dia telah menyakiti mereka. Itu karena mereka mengira Yi Ping tidak menyukai mereka dan tidak ingin mereka berada di kelompoknya.
A Martial Odyssey 5

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment