02 August 2017

Arifureta LN v1 Bab Ekstra

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB EKSTRA
PERTEMPURAN YANG TAK
MAMPU DIMENANGKAN

Sebuah gua bawah tanah yang luas. Dua sosok itu diterangi oleh glowstone hijau yang membuat ruangan itu terlihat dengan cahaya samar.

Pilar besar yang diukir dengan ukiran timbul pada interval reguler, membentuk sebuah bagian di sekitar dua gambar tersebut.

Sesaat kedua sosok itu melangkah keluar dari balik bayang-bayang pilar, salah satunya melemparkan sebuah tombak api yang terbakar ke ujung yang lain. Tombak yang terbakar menerangi ruangan, dan menekuk jalannya seperti homing missile untuk langsung menuju sosok kedua.

Sesaat kemudian— Bang! Sebuah cahaya merah menyala sebentar ditambahkan ke penerangan saat suara ledakan terdengar di seluruh ruangan. Seberkas cahaya menembus tombak, berdampak pada inti mantra, dan lenyap ke langit-langit. Tombak itu bertebaran seribu bara kecil dan lenyap.

Tak peduli, sosok pertama membuat tombak kedua dengan cepat, berwujud es, dan melemparkannya ke samping. Tombak melengkung menjadi busur yang indah, menuju sosok kedua dari sisi lain pilar.

Yang ini juga dihancurkan oleh satu peluru.

"...Hm. Jadi aku tidak bisa meraihmu dengan satu serangan lagi. Kalau begitu..."

Sosok pertama bersandar ke pilar, suaranya yang menawan, rambut pirang emas, dan mata crimson yang mengingatkan pada bisque doll yang indah. Yue, tentu saja, Yue, menciptakan banyak bola api. Satu, dua, empat, delapan; Akhirnya, dia berhenti di enam puluh empat bola api.

Butuh waktu dua detik untuk membentuk sebanyak itu. Apakah ada penyihir modern yang melihat betapa mudahnya dia menggunakan sihir seperti itu, rahang mereka pasti turun ke lantai. Mampu mengeluarkan begitu banyak mana bahkan tanpa mantra atau lingkaran sihir pun tidak masuk akal.

Yue bahkan mengendipkan mata saat ia melakukan hal seperti itu. Lalu, seperti konduktor orkestra, dia mulai melambaikan jarinya yang ramping. Setelah gerakan jarinya, rentetan bola api langsung mengarah ke sosok kedua. Hujan meteor menghantam lautan api saat menuju ke sasarannya, Hajime.

"Cih. Apa kau tidak pikir itu sedikit berlebihan?"

Dia mengeluh cukup keras sampai Yue bisa mendengarnya. Terdengar tembakan mendadak, dan bola api Yue mulai ditembak jatuh satu per satu. Dia telah sedikit mengatur bergiliran bola api itu sehingga mereka tidak akan memukul sekaligus, tapi itu pun adalah perbedaan milidetik.

Fakta bahwa Hajime menembak jatuh masing-masing secara akurat berarti ia pasti terampil juga. Atau lebih tepatnya, sangat terampil.

Kira-kira satu bulan telah berlalu sejak Hajime dan Yue menaklukkan Labirin Orcus Agung dan bersumpah untuk tidak kalah lagi dengan yang lain. Mereka telah menghabiskan waktu menyiapkan peralatan yang lebih baik dan melatih skill mereka. Pada waktu itu, Hajime telah berlatih melihat inti mantra dengan Demon Eye-nya, menguasai pertarungan senjata dua tangan, seni mengisi ulang di udara, dan menembak teliti yang diperlukan untuk menghancurkan inti mantra itu.

Dia telah berlatih dengan Yue, menyuruhnya menembakkan mantra demi mantra agar Hajime bisa berlatih menembaknya. Mula-mula ia hampir tidak bisa memukul mantra diam, tapi sekarang ia telah mencapai tingkat di mana ia bisa menembak jatuh mantra yang bergerak dalam pertempuran pura-pura. Jika dia hanya fokus pada satu serangan saja, dia bisa menembaknya dengan akurasi hampir 100%, dan dia berhasil memukul setengah waktu saat mencoba menembak jatuh serangan.

Statistiknya yang disempurnakan dan kemampuan Riftwalk untuk meningkatkan kecepatan dan waktu reaksinya adalah yang memungkinkannya, tapi alasan utama mengapa dia bisa memperoleh skill yang tidak manusiawi seperti itu adalah karena konsentrasi dedikasinya dalam melatih suatu skill tanpa henti selama sebulan penuh.

Semangatnya yang tak kunjung padam terhadap pelatihan, tentu saja berasal dari hasrat membara untuk berhasil kembali ke rumah. Seiring dengan keinginannya untuk tetap bersama Yue selamanya. Yue telah melihat betapa sulitnya Hajime bekerja keras, dan fakta bahwa sebagian alasan yang dilakukannya adalah karena dia membuatnya sangat bahagia.

"...Hajime, ini yang berikutnya." Yue menggumamkan nama Hajime dengan penuh cinta saat dia mempersiapkan serangan berikutnya. Namun, membiarkan emosi semacam itu menjadi lebih baik darinya selama pertempuran pura-pura adalah kesalahan besar. Bukan karena dia membiarkannya waspada, tapi karena dia lupa mengendalikan kekuatan sihirnya saat emosinya meningkat.

"T-Tunggu! Itu berlebihan!"

"...Huh?"

Ucapan Hajime membawa Yue kembali pada kenyataan. Saat itulah dia tiba-tiba menyadari bahwa dia telah mengirim lebih dari seratus bola api ke arahnya. Mereka menari mengelilingi Hajime saat mengelilinginya, sesekali bergegas mendekatinya dari segala arah secara bersamaan.

Sepertinya dia juga sedikit terlibat dalam praktik mereka saat memikirkan Hajime. Secara tidak sadar dia menciptakan bola api lebih banyak lagi, dan kebahagiaannya membuat mereka menari-nari di sekelilingnya. Sebelum dia menyadarinya, serangan yang seharusnya menjadi bagian dari pelatihan telah menjadi rentetan sebenarnya yang dimaksudkan untuk menyerangnya.

Tanpa sadar melepaskan sihir seperti itu tidak persis sama dengan tidak mampu mengendalikannya dengan benar, tapi itu cukup dekat. Dan Yue, yang telah menghabiskan hidupnya disebut jenius sihir, tidak tahan melihat bahwa dia telah keliru. Tapi malah itu karena dia ingin lebih berguna untuk Hajime.

"...Inilah kerasnya mencintaimu, Hajime."

"Dari mana asalnya? Apalagi, jauh lebih sulit menghindari banyak bola api ini!"

Hajime menembak jatuh api yang mendekatinya dengan putus asa. Dia tidak bisa menembak semua, dan terpaksa menghindari dan menggeseknya dengan Donner dan Schlag. Ini dimaksudkan untuk menjadi pelatihan yang menggabungkan penembakan bawah inti sihir dengan sisa pola tempur standarnya, jadi dalam artian tertentu, ini dibuat untuk praktik yang sangat baik, tapi...

"Sial—" Dia sudah melakukannya selama lebih dari sepuluh jam sekarang, dan gerakan menari api yang tidak beraturan akhirnya membuat dia salah langkah akhirnya.

Suara enam tembakan bergema di seluruh ruangan, dan enam bola api tidak berserakan. Hajime memutar-mutar Donner di tangannya, berencana untuk mengisi ulang ruang kosongnya sekarang. Tapi dia mengacaukan gerakan isi ulangnya.

Serangan lain pada bola api mendekati Hajime, dan dia tidak bisa mencegatnya. Karena dia telah merencanakan untuk menembak semua dan tidak mengelak, dia sudah terlambat melangkah memutar tubuhnya, dan dia harus menggunakan Diamond Skin.

Tapi sebelum sampai di sana—

"Baik. Waktunya istirahat," Gumam Yue pelan. Lalu dia menjentikkan jemarinya, melenyapkan pasukan bola apinya.

"Haaah... haaah... sial, aku masih belum bisa menghancurkannya dengan sempurna." Hajime menyarungkan Donner dan Schlag, lalu meletakkan kedua tangannya di atas lututnya saat dia terengah-engah. Dia menggertakkan giginya karena frustrasi. Mata aslinya merah padam, dan pembuluh darah menonjol di keningnya dari balik poni putihnya.

Yue ingin mengucapkan selamat kepada Hajime atas kerja kerasnya, tapi dia tahu kata-kata pujian begitu tidak ingin didengarnya. Sebagai gantinya, dia mendekati Hajime, duduk di sampingnya, dan menepuk pahanya dengan lembut.

Saat ini dia mengenakan kaos berenda, rok mini, dan kaus kaki setinggi lutut. Dengan kata lain, pakaiannya saat ini memamerkan zettai ryouiki yang terkenal. Kaus kaki selututnya memeluk erat paha lembutnya.

Sejak kesucian Hajime diambil darinya saat mandi, Hajime terbiasa dengan tubuh wanita, setidaknya Yue, dan tidak lagi bingung karena sesuatu yang polos seperti bantal pangkuan. Namun, mengatakan itu...

"Kau tidak akan menyerangku, kan?" Selalu ada kekhawatiran. Saat ini Hajime kelelahan karena berlatih berjam-jam. Jika dia menerkamnya, dia akan menjadi tidak berdaya. Adalah wajar baginya untuk berhati-hati saat masih hidup dengan serigala seperti Yue. Meski biasanya, posisi serigala akan terbalik.

"...Jahatnya. Kau membuatnya terdengar seperti aku memaksamu."

"Kau yang pertama kali mengambil keputusan... tapi yah, aku akan berhenti di situ saja. Dan lagian aku cuma bertanya." Hajime menggelengkan kepalanya setelah mengatakan itu, lalu dengan penuh syukur menenggelamkan kepalanya ke pangkuan Yue. Kebahagiaan menyebar ke seluruh tubuhnya saat Yue mengusap rambutnya dengan lembut. Inilah yang harus dirasakan oleh kebahagiaan.

Yue tersenyum saat melihat Hajime rileks, tapi dia masih merasa sedikit tidak nyaman dengan apa yang baru saja dia bilang.

"...Apakah kau tidak menyukainya?"

"Apa kau bercanda? Kalau aku tidak menyukainya, aku akan menghentikanmu. Aku hanya khawatir tentang hal-hal bodoh seperti kebanggaan dan barang pria. Kau tidak perlu khawatir tentang hal itu."

Kegelisahan itu lenyap dari mata Yue, dan dia menjawab dengan sederhana, "Ya." Lalu dia dengan lembut membawa bibirnya ke kening Hajime. Bibirnya perlahan menurun saat dia mencium hidungnya, lalu pipinya, dan akhirnya mulutnya. Setiap pria tanpa pacar pasti ingin melenyapkan Hajime dengan anti-materiel rifle jika mereka melihat pemandangan itu.

Hajime tersipu dan mengalihkan tatapannya. Yue tersenyum ceria saat melihat dia menghindar.

"...Lalu apakah kau menyukainya?"

"Hei, Yue, bisakah kita mengalihkan topik ini?"

"Jadi kau tidak menyukainya?" Hajime mencoba mengubah topik pembicaraan, tapi Yue meratapi kurangnya pengalamannya dengan sedih dan mendesah depresi.

"Umm, baiklah... aku menyukainya." Hajime tampak seakan tidak percaya ucapan yang baru saja keluar dari mulutnya, tapi kenyataan bahwa dia tidak tahan melihatnya sedih adalah bukti yang cukup bahwa dia sudah sangat cinta.

Yue tampak lega dan menatap menuju kejauhan saat dia menggumamkan pikirannya keras-keras dengan pelan.

"Hmm... seharusnya aku berterima kasih pada Master."

"Aku tidak yakin apakah aku harus berterima kasih padanya atau tidak, secara pribadi."

"Master" yang dimaksud Yue adalah orang yang telah mengajarinya tentang dunia saat dia masih seorang putri. Yue tidak tahu apa yang terjadi padanya setelah dia disingkirkan, tapi masternya merawatnya sampai hari dia dipenjara.

Alasan Yue berterima kasih padanya sekarang adalah karena dia rupanya telah mengajarinya tentang bagaimana merayu seorang pria. Karena dia keluarga raja, tentu saja dia telah melindungi kesuciannya sampai menikah. Dengan kata lain, sebagai keluarga raja dia masih memiliki kewajiban untuk menghasilkan ahli waris. Karena itulah masternya telah mengajarinya untuk menyenangkan seorang pria. Alasan Yue selalu jalan dengan Hajime di malam hari pasti berkat pelajaran itu.

Omong-omong, diskusi ini dimulai karena pada awalnya Hajime mengira Yue mungkin bukan perawan. Berkat regenerasi otomatisnya, dia telah mempertimbangkan kemungkinan bahwa selaput daranya pun pulih, tapi... Hajime tidak akan pernah melupakan ekspresi Yue saat dia membawa topik pembicaraan dengannya. Bahkan monster dari jurang, Hydra, belum bisa menyerang ketakutan di hati Hajime, tapi ekspresi Yue pada saat itu membuatnya sangat tak percaya.

Hasilnya yaitu tentu saja ia meminta maaf. Apa yang terjadi setelah dia berlutut dan memohon pengampunan karena meragukan Yue, yang telah menawari kesuciannya kepadanya, tentu saja lebih dari apa yang telah terjadi sebelumnya.

"Baiklah, ayo kita lakukan pertempuran pura-pura sekali lagi. Kita bisa makan malam setelah itu."

"...Baik. Apa kau baik baik saja?"

"Tidak juga, tapi kalau aku tidak memaksakan diri melewati batasku, tidak ada gunanya berlatih, benar? Maaf telah menyeretmu bersamaku, Yue."

"Tidak masalah."

Yue juga menghabiskan banyak mana, tapi dia masih bisa terus mengingat aksesori sihirnya. Hajime adalah orang yang lebih lelah, karena penggunaan Limit Break dan Riftwalk secara terus-menerus sangat membebani tubuhnya, tapi Yue tidak memiliki hati untuk mencoba menghentikannya setelah melihat sungguh bertekadnya dia.

Dia mendorong dirinya dari pangkuan Yue dan berjalan cukup jauh. Lalu dia mengeluarkan Donner dan Schlag, dan masuk ke dalam sikapnya.

"Jangan menahan diri! Berikan semua yang kau punya, penyihir monster terkutuk!"

"Baik. Rasakan ini: Lots of Fireballs!"

Mustahil itu menjadi nama mantra yang sebenarnya! Pikir Hajime, sangat bingung. Tapi meski kejam, namanya agak tepat karena bola api yang tak terhitung jumlahnya mulai mengejar Hajime. Alasan dia tidak menggunakan bola airnya yang relatif tidak berbahaya adalah karena Hajime telah memberitahunya bahwa dia tidak dapat masuk jika bahaya itu tidak nyata.

Rentetan bola api menimpanya seperti dinding api, dan dengan cepat dia mengaktifkan Riftwalk. Dunia mulai kehilangan semua warna saat semuanya mulai bergerak lamban. Demon Eye-nya dengan jelas menangkap lokasi inti masing-masing bola.

Masing-masing pelurunya menembus inti masing-masing cangkang. Dia men-teleport peluru demi peluru ke udara, memutar biliknya untuk memastikan masing-masing terjatuh dengan sempurna. Dia menembak dan mengisi ulang dengan cepat sehingga gerakannya menjadi satu gerakan mulus. Pada saat dia selesai mencopot satu cangkang bekas, peluru berikutnya sudah ada di jalannya.

Chamber Donner dan Schlag berputar hampir terus-menerus, memberikan ilusi bahwa Hajime memegang perisai bulat di antara mereka.

Baik jumlah dan kecepatan bola api mulai meningkat secara bertahap. Hajime mengagumi banyaknya mana Yue di dalam hati, tapi tidak kehilangan fokus sedetik pun. Dia mengabaikan kepala dan matanya yang berdebar-debar, dan meningkatkan intensitas Riftwalk-nya lebih jauh lagi.

"Yue, bolehkah aku menanyakan sesuatu padamu?"

"Tentu?"

Mereka berdua sama sekali tidak menyerah saat mereka mulai bicara. Hajime mendapat sakit kepala yang tidak ada hubungannya dengan tubuhnya secara perlahan, tapi sepertinya Yue benar-benar tidak menyadari bahwa dia melakukan sesuatu yang salah.

"Kenapa semua bola apimu berbentuk hati?"

"......" Ya, entah kenapa, semua bola api yang meluncur ke arah Hajime berbentuk seperti hati. Sementara dia mempercepatnya, dia juga mengubah penampilannya. Masing-masing dibuat dengan sangat presisi, dan ini adalah tampilan yang menakjubkan dari skill tidak berguna. Ketika ditanya tentang kecenderungannya yang aneh, tanggapan Yue agak tak terduga.

"Aww... kau menembaknya." Dia memanipulasi seratus bola api aneh hanya dengan satu tangan sambil menggosok pipinya dengan aneh. Hajime menembak jatuh bola api secara alami. Setiap bola api berbentuk hati mengeluarkan desisan bunga api yang tertekan sebelum lenyap.

"Aku mengikuti pelatihan ini dengan serius, tahu?"

"...Jadi aku. Aku serius mendorongmu— Ahem... memukulmu."

"Kau sungguh ingin bilang mendorongku, bukan?"

"...Tubuhmu berada pada batas dari semua latihan tanpa henti ini, Hajime. Kau perlu beristirahat. Tapi aku tahu kau tidak akan berhenti sampai kau runtuh."

"...Begitu. kau hanya akan mengabaikan komentar terakhirku, ya? Jadi?"

"...Ya. Itu sebabnya, aku akan mengalahkanmu dan membuatmu beristirahat... di kasur."

"Berhenti menjilati bibirmu seperti itu! Kurasa aku tidak akan istirahat di tempat tidur malam ini!"

Tampaknya Yue serius mengalahkan Hajime kali ini, untuk memaksa dia beristirahat. Dia masih belum menjawab mengapa dia membentuk bola api seperti hati, dan cara dia menjilati bibirnya menyarankan pada Hajime bahwa sementara dia bermaksud memasukkannya ke tempat tidur, dia tidak berniat membiarkannya beristirahat.

Yue menyeringai jahat dan mulai serius dengan sihirnya. Dia mulai mencampur bilah angin yang sangat cepat, bersamaan dengan bola petir yang melengkung di sepanjang lintasan aneh. Semuanya berbentuk hati.

"Ugh, apa kau menyimpan dendam karena aku telah berlatih seminggu ini dan belum pernah tidur denganmu sekali pun!?"

"...Aku tidak menyimpan dendam. Aku cuma sedikit kesepian."

Hajime merasakan rasa bersalah saat melihat Yue agak cemberut, dan dia segera menyadari bahwa dia akan dipukuli sampai dia tidak bisa bergerak, dan kemudian bermain-main dengan tempat tidur sampai Yue merasa puas.

Hajime adalah anak laki-laki yang sehat, jadi tidak ada alasan baginya untuk tidak menantikan seks, tapi... dia masih memiliki harga dirinya sebagai pria, dan tidak ingin bermain secara sepihak. Oleh karena itu, dia mengasah konsentrasinya sampai batas maksimal, dengan fokus pada mencegat masing-masing serangan Yue. Jika dia bisa bertahan sampai Yue kehabisan mana, maka kemenangan akan menjadi miliknya, dan dia bisa melindungi kebanggaannya yang tipis. Namun...

"Apakah kau bercanda, Yue!?"

"Tidak!"

Karena ini masih latihan, Yue tidak menggunakan mantra kelas menengahnya, tapi dia jelas mengeluarkan semua, menilai kekuatan dan kecepatan serangan multi elemennya. Rentetan mantra sudah tampak seperti sesuatu yang keluar dari permainan Touhou. Pernapasan Yue mulai bertambah sedikit, tapi masih tersenyum menggoda saat ia menekan Hajime, dan keringat dingin mulai menetes ke punggungnya.

"Aku pun tidak akan berhenti dipukuli setiap saat! Aku juga punya harga diri seperti laki-laki juga!" Bahkan dia tidak yakin apakah dia bermaksud melakukannya dalam konteks pertempuran pura-pura, atau pertempuran malam hari mereka.

Mana scarlet Hajime berputar di sekelilingnya. Dia mengaktifkan skill yang dia curi dari Hydra, Limit Break. Statistiknya meningkat tiga kali lipat.

"Mngh, kau hebat, Hajime. Ini adalah pertama kalinya seseorang menghentikan serangan kekuatan penuhku."

"Aku merasa terhormat."

"Ya... kau selalu mengambil pengalaman pertamaku, Hajime."

"Apa kau harus mengubah segalanya menjadi lelucon kotor!?"

Ucapan Hajime diselingi jeda pendek saat ia menepuk gelombang demi gelombang mantra. Yue menganggap ini sama seriusnya. Ucapannya bahkan telah dihitung untuk mencoba menggoyahkan secara mental. Dia tahu dia akan jatuh pingsan dalam waktu lama jika dia terus menggunakan Limit Break dalam keadaan kelelahan ini, jadi dia ingin mengalahkannya secepat mungkin sebelum dia ambruk dan membutuhkan Ambrosia lagi.

Mengatakan itu, penggunaan mana terus-menerus juga membuat Yue kelelahan juga. Berkat kenyataan bahwa itu semua adalah mantra dasar, dia berhasil menahan serangan selama beberapa saat, tapi dia masih terbakar terus-menerus saat mengikuti pelatihan Hajime. Dan meskipun dia bisa bertahan, stamina tubuhnya tidak bisa. Sementara regenerasi otomatis Yue menyembuhkan luka, tidak memulihkan stamina atau mana yang hilang. Namun, justru karena dia tidak ingin Hajime membakar dirinya sendiri, Yue mendorong kekuatannya sampai batas maksimal.

"Itu bukan yang terkuat!?"

"Bukan. Siapa pun bisa menggunakan Limit Break selama mereka memiliki kekuatan cinta."

"Kupikir itu cuma kau!"

Tidak hanya sihir Yue yang terkuat, cintanya pun terkuat juga. Sebuah tirai peluru membungkuk pada Hajime dengan kecepatan tinggi.

Hajime masih belum terbiasa memanipulasi lengan buatannya atau menggunakan dua senapan, jadi dia merasa dirinya tidak mampu bertahan bahkan dengan Limit Break. Meskipun dia masih bisa melihat segalanya, tubuhnya tidak bisa mengikuti. Tidak ada monster di jurang yang bisa menarik perbuatan seperti itu, jadi Hajime pun tidak bisa mengandalkan pengalaman masa lalu untuk membantunya. Itu, dalam artian tertentu, merupakan pelatihan yang sempurna baginya.

Mantra Yue perlahan mendekat dan mendekat sebelum dipotong. Dia mulai berjalan ke arahnya, kedua tangan terulur saat dia memukul Hajime dengan sihir. Dia menjilat bibirnya dengan menggoda dan terhuyung-huyung ke arahnya seperti hantu pendendam. Hajime bertekad untuk tidak kalah, tapi dengan tubuh kehabisan mana, Limit Break yang diberikan kepadanya oleh kekuatan cinta membuat Yue tak terhentikan. Akhirnya—

"Sialan! Sudah hentikaaaaaaaaaaan."

"Tapi aku menolak."

Hajime dikalahkan. Lolosnya adalah sesuatu yang bisa ditutupinya dalam waktu kurang dari sedetik, tapi sang putri vampir yang seksi tidak akan memberinya waktu sebanyak itu. Dia melangkah menjadi bertahan dan mencengkeramnya dengan cepat. Lalu...

"Aku menang. Jadi sekarang aku bisa mengambil hadiahku."

"Hei, tu— Aaah!"

Mana scarlet Hajime tersebar, dan bukan karena dia kehabisan. Serangan mantra yang tersebar ke dalam ketiadaan, hanya meninggalkan jejak samar mana tergantung di udara.

Monster jurang menambahkan kekalahan lagi pada catatannya hari ini. Apakah dia baru saja beralih untuk menghindar, dia akan dengan mudah bisa lolos dari genggaman Yue, tapi kenyataan bahwa dia tidak menunjukkan berapa banyak Hajime yang merawatnya juga. Dengan kata lain, alasan sebenarnya dia tidak akan bisa mengalahkan Yue bukan karena dia lebih lemah secara fisik, tapi karena dia tidak bisa mewujudkan dirinya secara mental.





Aroma daging dan suara mendesis makanan yang dipanggang tercium di udara. Pasangan itu saat ini berdiri di dalam dapur Oscar Orcus. Seperti yang diharapkan seorang pengrajin ahli, dapur Oscar sangat bagus sehingga rasanya lebih mirip dapur modern daripada fantasi. Sejumlah artefak yang dibantu dalam proses memasak dipasang di berbagai lokasi.

Saat ini Hajime memanggang steak besar di penggorengan. Di sebelahnya, Yue sedang membuat salad ikan bakar. Dia menata rambutnya dengan ekor kuda dan mengenakan celemek putih.

Sayuran yang ditambahkan ke dalam salad telah ditanam di ladang Oscar. Ada semacam artefak di tanah yang tumbuh subur dengan kecepatan yang dipercepat, jadi benih yang Hajime ambil dari Treasure Trove telah menghasilkan buah hanya dalam seminggu. Dengan kata lain, mengaktifkan artefak itu membutuhkan jumlah yang sangat banyak, jadi hanya seseorang seperti Yue atau Hajime yang cukup menggunakannya.

Hajime bergumam riang sambil menaburi garam dan merica di atas steak yang manis kecokelatan. Rempah-rempah itu adalah hal lain yang ia temukan di Oscar's Treasure Trove.

Dia memberi tahu Yue sekilas, dan melihat sekilas lehernya yang pucat. Dia tidak bisa menjelaskan sebabnya, tapi dia menemukan tengkuknya, nyaris tidak disembunyikan oleh rambut emasnya, sangat erotis. Mungkin akibat dari "istirahat" sebelumnya, mereka masih memengaruhinya.

Kata pengantin baru tiba-tiba muncul di dalam benaknya, dan Hajime menggelengkan kepalanya, mencoba menyingkirkan gagasan itu.

Yue melihatnya menggelengkan kepalanya dan memiringkan pertanyaannya dengan bingung. Hajime berbalik dengan malu-malu, dan Yue tersenyum ceria saat ia meraih ujung celemeknya dan mengangkatnya dengan berani.

"Bagaimana penampilanku?"

"...Benar-benar manis."

Yue berputar-putar seperti balerina, dan Hajime mendapati dirinya tidak dapat berbohong padanya. Meskipun dia yang bertanya, Yue tersipu malu mendengar tanggapan jujur ​​Hajime yang jujur. Senang dipuji begitu, dia memutuskan untuk memberinya sedikit hadiah.

"...Lalu bagaimana kalau aku memakai celemek ini?" Sengatan listrik mengalir melalui tubuh Hajime.

Apakah ini celemek telanjang legendaris yang pernah kudengar? Pikir Hajime sambil memandang Yue. Dia menatapnya, gelisah dengan ujung celemeknya. Tatapan matanya semakin mengagetkannya. Kalau begini terus, Hajime akan berakhir dengan "istirahat" lain, jadi dia menggelengkan kepalanya dengan enggan. Yue sama sekali tidak kecewa, dan malah bergumam, "Akan kusimpan ini untuk satu malam lagi, kalau begitu." Hajime pura-pura tidak mendengarnya.

Akhirnya, makanan mereka dimasak, dan pasangan itu mulai menata meja. Mereka meletakkan piring di meja jernih yang terbuat dari kristal dan duduk di beberapa sofa di dekatnya. Kedua sofa itu awalnya duduk saling berhadapan, tapi Hajime dan Yue telah menyeretnya sehingga mereka duduk bersebelahan saat makan. Ini tidak hanya terbatas pada meja makan: Yue menolak untuk duduk di tempat yang tidak di sebelah Hajime. Sepertinya dia senang berada di sampingnya.

"Baiklah, waktunya makan..."

"Ya. Semoga berhasil, Hajime."

Hajime memiliki ekspresi mendalam di wajahnya saat dia menatap dagingnya. Yue juga melihatnya cemas. Hajime menggigit daging sementara Yue melihat.

"Guh... gaaah." Dia mengerang kesakitan saat seluruh tubuhnya menegang. Dia menggigit cukup keras untuk bisa menembus giginya sendiri, dan gemetar tanpa henti. Dia terus makan meski sakit, dan setiap gigitan baru menimbulkan gelombang baru penderitaan. Yue menepuk punggungnya dan menuangkan secangkir Ambrosia kepadanya dengan cemas.

"Astaga, sudah sebulan dan masih banyak yang harus dimakan... seberapa kuat si ular brengsek itu!?" saat ini Hajime sedang mengerjakan tugasnya dengan sepotong steak Hydra.

Setiap monster lain yang telah dimakannya sejauh ini telah berhenti memberinya rasa sakit setelah makan di awalnya saja, tapi tubuhnya tidak hanya masih menderita setiap kali ia memakan lebih banyak Hydra, statistiknya terus bertambah juga. Mengingat monster baru-baru ini telah berhenti meningkatkan statistiknya sama sekali, Hydra pastilah sesuatu yang istimewa.

"...Hm. Monster itu sangat berbeda. Kupikir semua Liberator pasti telah bekerja sama untuk membuat sesuatu seperti itu."

"Ya. Ini adalah keajaiban yang bahkan berhasil kami kalahkan. Sepertinya labirin ini dirancang untuk dipukuli setelah menaklukkan beberapa yang lain. Kau membutuhkan sihir dari Zaman Dewa yang kau inginkan untuk mengalahkan sesuatu seperti itu secara normal."

Hajime benar. Bahkan dengan tubuh monsternya yang diperkuat, mengalahkan sesuatu seperti Hydra biasanya mustahil dilakukan.

Alasan utama mereka menang sama sekali adalah karena senjatanya. Railgun dan bahan peledaknya membanggakan kekuatan yang jauh melampaui statistik sebenarnya. Seandainya dia bertempur dengan senjata fantasi tradisional seperti pedang atau sihir, dia pasti akan kalah.

Faktor besar lainnya yang telah memberi kontribusi pada kemenangan mereka adalah Ambrosia. Tanpa itu, dia pun tidak bisa sampai di lantai bawah. Dia pasti sudah tewas karena luka yang ditimbulkan Claw Bear kepadanya. Jika tidak, keadaan membatu Basilisk akan berhasil mengalahkannya. Dan bahkan mengabaikannya, tak terhitung situasi lain dimana dia akan tewas jika tidak ada Ambrosia.

Yang terakhir, tapi yang tak kalah pentingnya, adalah fakta bahwa Yue pernah bersamanya. Dia bisa membawa kekuatan penuh mana yang dia inginkan seketika tanpa harus merapalakan mantra atau menggunakan lingkaran sihir. Dialah yang telah menutupi kelemahan Hajime dalam serangan di wilayah luas, dan telah menyelamatkannya beberapa kali bahkan sebelum mereka melawan Hydra.

Dengan kata lain, tiga hal utama yang telah memberi kontribusi pada kemenangannya bukanlah statistiknya, tapi persenjataannya yang sangat kuat, batu penyembuhannya yang sangat kuat, dan sihir sekutu yang sangat kuat.

Hajime akhirnya menghabiskan steak Hydra-nya dan memandang makanan normal yang disajikan di hadapannya saat rasa sakit itu perlahan memudar. Ikan itu telah dipanen dari danau bawah tanah, sementara sayurannya adalah sayuran yang mereka tumbuhkan sendiri.

"Aku hanya makan daging monster sampai sekarang, jadi rasanya seperti surga, tapi..."

"...Ya. Akan lebih baik jika kita bisa mendapatkan makanan sungguhan," Kata Hajime, sedikit rindu suaranya saat ia memasukkan mulutnya penuh sayuran. Yue setuju sepenuh hati saat ia menjejali mulutnya penuh ikan.

Hajime berasal dari budaya yang menghormati seni memasak, sementara Yue adalah bangsawan formal yang pernah mencicipi karunia kuliner dunia ini sebelumnya. Keduanya mulai bosan dengan sayuran panggang, rebus, atau goreng sederhana dan ikan dengan garam untuk bumbunya, dan telah menemukan betapa sulitnya memasak.

"...Maaf, Hajime. Kalau saja aku tahu lebih banyak tentang memasak..."

"Itu bukan salahmu, Yue. Kau tidak perlu meminta maaf. Lagi pula, dulu kamu keluarga raja. Tidak ada yang mengharapkan seorang putri memasak untuk dirinya sendiri. Jika ada, aku berharap bisa menghabiskan lebih banyak waktu untuk belajar memasak."

Keduanya, satu karena dia bangsawan dan yang lain karena dia seorang pelajar, sedikit memiliki keahlian dengan seni kuliner. Yue, bagaimana pun, mengalami depresi ganda karena dia tidak bisa memasak untuk pria yang dicintainya. Dia mengerutkan kening, berharap masternya mengajari dia cara memasak juga, dan bukan sekadar menyenangkan seseorang di tempat tidur. Hajime menggaruk pipinya saat ia melihat Yue cemberut dan tenggelam lebih jauh ke dalam depresi.

"Baiklah, kau tahu, ibuku adalah koki yang sangat hebat, jadi aku yakin kau bisa memintanya untuk mengajarimu."

"Ah...! Ya. Ya! Memasak dengan ibumu terdengar menyenangkan, Hajime."

Mata Yue mulai berkilauan oleh saran Hajime. Dia membayangkan sebuah adegan idaman dimana dia memasak dengan ibu Hajime sementara Hajime dan ayahnya mengawasi dari ruang tamu. Kemudian mereka semua makan bersama, dan orangtuanya akan memuji masakan menantu mereka yang lezat. Kegemarannya dimainkan selama beberapa lama, dan mulutnya yang tanpa ekspresi biasa perlahan mengendur menjadi senyuman.

"Ya, kalau begitu aku bisa mengandalkanmu untuk sarapan dan makan siang. Ibuku adalah tipe orang yang hanya memasak makan malam, jadi aku selalu punya sisa makanan dan makanan untuk setiap makanan lainnya."

"Ya... serahkan saja padaku."

Karena ibu Hajime adalah seorang seniman manga yang populer, dia selalu tidur saat sarapan pagi dan sibuk dengan pekerjaan saat makan siang. Hajime biasanya sibuk membantu orangtuanya mengerjakan pekerjaan mereka atau bermain game sampai larut malam, jadi untuknya sarapan dan makan siang selalu merupakan urusan yang tidak diperhatikannya.

Tapi jika Yue mau belajar memasak dan memasak sarapan dan makan siang Hajime, maka dia tidak bisa meminta apa-apa lagi. Kembali saat masih menjadi murid, dia tidak akan pernah membayangkan suatu hari dia bisa memakan makan siang buatan tangan yang dimasak dengan gadis cantik pirang.

Meski kurasa aku pernah makan makan siang buatan tangan seorang gadis cantik. Dia memaksakannya padaku, jadi aku tidak ingat bagaimana rasanya.

Dia tidak yakin kehidupan macam apa yang akan dia jalani begitu dia kembali ke Jepang, tapi gagasan untuk pergi ke sekolah dan makan makan siang buatan Yue pasti terlihat menarik. Sebenarnya, pikiran belaka itu membawa kembali kenangan pudar yang terasa puluhan tahun. Kenangan ketika Shirasaki Kaori menawari beberapa makan siangnya kepadanya saat hendak tidur siang. Dia juga memberinya makan siang pada hari yang menentukan bahwa mereka dipanggil. Sebaliknya secara paksa juga. Tindakannya menyiarkan sebuah pengumuman ke seluruh kelas.

Hajime enggan menerima tawaran itu. Tentu saja teman sekelasnya tidak tahan dirinya memakan makan siang dewi sekolah, tapi... mereka pasti akan membencinya meski dia menolaknya. Lagi pula, Kaori tampak agak sedih saat bersiap untuk menyimpan kotak makannya.

Dia brengsek jika dia melakukannya dan brengsek jika tidak melakukannya. Karena itulah dia memutuskan untuk setidaknya menerima kebaikan Kaori, dan telah menerima tawarannya. Yang benar-benar diingatnya saat itu adalah keringat dingin mengalir di keningnya saat dia bergegas makan siang Kaori secepat mungkin. Itu, dan bagaimana Kaori tersenyum saat melihat Hajime makan.

Tiba-tiba, menggigil berlari di punggung Hajime. Dia terbangun dari kilas baliknya dan menyadari bahwa Yue menatapnya dengan ekspresi yang sangat rumit di wajahnya.

"...Hajime, siapa gadis itu?"

"......"

Dia ingin tahu bagaimana dia tahu, tapi dia juga menyadari bahwa sekarang ini akan menjadi kecerobohan yang mengerikan. Intuisi seorang wanita adalah satu dari tujuh misteri besar dunia ini, dan semua alasan tidak berharga sebelumnya. Mereka mudah dilihat. Tanpa keraguan. Dilihat melalui kebohongan tipis itu.

"Dia salah satu teman sekelas yang kuceritakan sebelumnya."

"...Apakah dia alasan kau jatuh ke sini, Hajime?"

"Yah, kurasa dia sedikit banyak."

Hajime tidak yakin bagaimana menanggapi pertanyaan Yue, tapi Yue mengabaikan kebingungan Hajime dan bergumam pelan, hampir seolah dia bicara pada dirinya sendiri.

"...Sudahkah kau makan masakannya?"

"Baiklah, sudah."

"Apakah itu lezat?"

"Sejujurnya aku tidak ingat dengan baik... kukira begitu? Dia dikenal karena masakannya."

"...Begitu ya."

Yue menatap panjang dan keras pada Hajime. Lalu dia mulai mencondongkan tubuh ke depan secara perlahan, tatapannya masih tertuju padanya.

"Yue?"

"...Dia tahu sebagian dari Hajime yang tidak kutahu. Dan dia pun memberi makan kau masakannya. Plus, kau mengenalnya cukup baik untuk memikirkannya saat memasak muncul... aku cemburu."

"W-Wow, kau agak jujur ​​soal itu. Tunggu, tahan. Apa hubungannya denganmu bersandar padaku seperti itu?" Kata Hajime, merasa waspada, dan meraih bahu Yue agar menghentikannya untuk menerkamnya. Tapi Yue tidak bisa dihentikan.

"...Semuanya. Aku perlu mengisi pikiranmu tanpa apa-apa selain aku, Hajime."

"Tidak, tidak, Shirasaki baru saja muncul di kepalaku karena topiknya, kita sebenarnya tidak—"

"Tidak masalah. Tidak ada salahnya. Kita akan beristirahat sejenak saja."

"Berapa kali aku harus memberitahumu!? Kalimat itu adalah kalimat pria! Dan jika seorang pria mengatakan itu, berarti kau tahu mereka bermasalah. Tahan diri sedikit, putri vampir seksi bodoh! Jangan berpikir semuanya akan selalu sejalan! Aku orang Jepang yang tahu bagaimana menegaskan dirinya sendiri dan mengatakan tidak!"

Hajime mengoceh omong kosong sementara Yue membungkuk padanya, mencoba menciumnya. Dia terus memasang perlawanannya yang lemah demi hal-hal yang tidak berarti seperti harga dirinya atau martabatnya, namun pada akhirnya semuanya tidak ada artinya. Jauh di lubuk hati, mungkin ada Hajime tegang yang cukup tenang untuk menolak kemajuannya, tapi meski ada, dia tidak akan pernah membiarkannya muncul. Karena dia sendiri sudah memutuskan untuk menerima Yue, tubuh dan jiwa, jadi dia tahu keluhannya hanya untuk pertunjukkan.

Sebagai bukti, sejak malam itu di bak mandi, dia tidak pernah bisa benar-benar menolak Yue. Setiap kali dia datang kepadanya bulan yang lalu, dia selalu enggan dan akhirnya menyerah. Bahkan saat dia telah melatih Hide Presence dan Sense Presence-nya, dia tidak bisa melepaskan diri dari Yue.

Suatu saat dia sangat berusaha untuk bersembunyi darinya, Yue telah menghabiskan berjam-jam mengembara di kegelapan jurang tengah mencarinya, menangis karena kesepian.

"Hajimeeee, di mana kauuuu," dia menangis seperti anak kecil, menggosok matanya. Hajime, yang secara mengejutkan yakin saat mengikuti pelatihan, masih menghentikan permainan tersembunyi mereka dan langsung mencari jalan seketika.

Secara teknis dia tidak kalah, tapi mungkin juga dia. Apalagi mengingat apa yang terjadi setelahnya.

Begitu dia membatalkan latihan itu, Yue telah terjebak sangat dekat dengannya selama beberapa hari berikutnya. Berapa kali dia mendorongnya ke bawah pada malam hari, hari itu juga jauh lebih banyak dari biasanya.

Pikirannya penuh dengan pikiran tentang Hajime. Ketika dia sibuk mengubah senjata dan peluru baru, dia duduk di sebelahnya menjahit pakaian dari kain yang ditinggalkan Oscar dan monster itu menyembunyikannya. Dan dia memastikan, terlepas dari apakah itu pakaian Hajime atau miliknya, agar sesuai dengan selera.

Dia membuat poin berdandan di semua pakaian yang dia buat untuk pamer padanya juga. Mula-mula keterampilan menjahitnya kasar dan dia memiliki waktu yang sulit untuk membuat pakaian dengan ukuran yang tepat, tapi tak lama kemudian dia menjadi sangat terampil dengan jemarinya. Dengan skill-nya yang meningkat pesat, dia mulai membuat pakaian dalam yang sangat dewasa untuk dikenakan di malam hari juga.

Dia akan memberikan Hajime pertunjukan telanjang, tersipu malu saat mengenakan pakaian yang dia buat sendiri, dan situasi itu selalu berakhir pada Hajime kehilangan keinginannya untuk melawan kemajuannya. Dengan demikian kehendaknya akan hancur, tindakan selanjutnya Yue tidak gagal untuk kemudian mendorongnya ke bawah.

Ada saat lain bahwa mereka pergi untuk menangkap ikan di sungai sama-sama, dan baju renang Yue telah benar-benar memikat Hajime sehingga dia merayunya saat itu juga.

Sejak malam pertama di bak mandi itu, sudah menjadi kesepakatan tak terucap bahwa mereka akan selalu mandi sama-sama juga. Hajime tidak pernah bisa menolak permintaan Yue, dan akhirnya selalu membiarkannya mencuci punggungnya. Dia sama sekali tidak berhenti di punggungnya, dan tak lama kemudian dia mendorongnya setiap malam di bak mandi.

Juga, dia tumbuh terangsang setiap kali dia menyedot darah Hajime, dan tidak dapat menahan naluri, dia selalu akan mendorongnya setiap kali dia meminumnya.

Hajime akan mencoba menolak, tentu saja, tapi... akhir-akhir ini dia tidak yakin mengapa dia bahkan repot-repot menolaknya, dan bahkan sempat berhenti memperbaiki kemajuannya.

Malam ini, sekali lagi, kebanggaan dan alasan Hajime yang hampir tidak ada sama sekali terbebani oleh hasrat dan gairah Yue yang tak terbatas. Kata-kata berikutnya adalah paku terakhir di peti mati yang akhirnya membunuh keinginannya untuk menolaknya. Yue berkata, dengan pipi memerah:

"...Aku cuma mau menciummu. Kumohon."

"Ah."

Saat kekasihnya menatapnya dengan mata basah dan memohon dengan sungguh-sungguh, Hajime tidak dapat melakukan apa pun untuk dilawan. Seperti robot dengan baterai yang dilepas, semua kekuatan terkuras dari tubuhnya. Sesaat, tubuhnya ditekan oleh status pesona, dan Yue tidak akan melewatkan kesempatan seperti itu.

"K-Keparat—"

"Kau milikku."

Teriakan seorang pria terangsang di sepanjang rumah batu itu.

Monster yang lahir di jurang tidak memiliki kesempatan untuk memenangkan pertarungan ini.

Hajime berjalan ke teras dan menjatuhkan diri ke sofa sambil duduk di luar. Dia merenungkan kekalahan hari ini saat berjemur di bawah sinar bulan buatan. Tentu, ada gadis vampir yang duduk pas di pelukannya.

Yue bergeser sedikit ke dalam pelukannya sehingga dia menatapnya. Hajime bernapas lega dengan mata terpejam. Meskipun dia belum berada di alam mimpi, dia cukup dekat dengannya.

Dia merasakan sesuatu yang hangat di dadanya saat Yue melihat Hakime beristirahat dengan tenang. Kehangatan tumbuh menjadi panas yang membakar, tapi bukannya menyakitkan, rasanya luar biasa. Yue mendesah terpesona saat dia terus menatap Hajime.

Sejauh yang dia tahu, keberadaannya seperti sebuah keajaiban. Melihat dia bercahaya scarlet dengan mana ketika dia membebaskannya dari penjara batunya diukir secara permanen ke dalam hatinya. Keputusasaannya selama tiga ratus tahun tidak seberapa dibandingkan dengan pertemuannya dengan Hajime. Ketika dia memikirkan betapa indahnya kehidupan mereka saat ini, dan betapa lebih banyak lagi kebahagiaan yang menunggunya, dia merasa perlu menderita siksaan bertahun-tahun jika itu berarti dia bisa bersamanya.

Mungkin untuk mata orang lain dia mungkin tampak tidak lebih dari terlalu menempel atau hanya bergantung padanya. Mungkin mereka mengira dia hanya melebih-lebihkan Hajime yang telah dia lakukan untuknya. Tapi siapa pun yang telah melihat pertemuan pasangan itu pasti sudah sepakat bahwa itu cukup untuk membenarkan tingkah lakunya.

Namun, terlepas dari apa yang orang lain katakan, Yue tidak akan pernah berubah pikiran. Pendapat mereka tidak berarti apa-apa baginya. Saat itu, dia sudah rela mati untuknya, seorang gadis yang baru saja dia temui. Selama pertarungan dengan kalajengking itu, Yue telah memutuskan bahwa dia akan menyerahkan dirinya pada orang ini, orang yang telah rela bergabung dengan nasibnya dengan miliknya.

Jelas, mengingat keadaan Hajime dan situasi di mana dia berada, bahwa jalan ke depan akan penuh dengan bahaya. Tapi ada sesuatu di dalam dirinya yang masih mengatakan bahwa itulah dia. Dia bukan seseorang yang akan menggunakannya sebagai umpan untuk menghindari keadaannya sendiri, juga bukan seseorang yang akan berakhir sebagai teman sederhana saja.

Terlalu klise untuk mengatakannya keras-keras, tapi jika dia harus memasukkannya ke dalam kata-kata... dia akan mengatakan bahwa pertemuan mereka adalah takdir. Baginya, paling tidak, ini adalah pertemuan yang ditakdirkan.

Karena itulah dia tidak akan berhenti.Dia akan terus menunjukkan betapa dia mencintainya. Dia akan terus menyayanginya. Dan tanpa ragu, dia akan menawarkan semua dirinya kepadanya. Kepada anak lelaki yang dia temui setelah tiga ratus tahun dipenjara.

Meskipun Hajime benar-benar mencintai orang lain, meskipun dia menjadikan seluruh dunia sebagai musuhnya, meskipun dia membenci Yue, dia tidak akan pernah berhenti.

"...Fufu, kau tidak akan pernah bisa melarikan diri dari vampir ini." Jika seseorang meringkas perasaannya menjadi satu kalimat, pasti begitu.

"Hm? Apakah kau mengatakan sesuatu?" Mata Hajime berkibar terbuka saat mendengar Yue menggumamkan sesuatu. Dia setengah mengangkangnya saat dia menatap wajahnya. Hajime menyisir beberapa helai rambut dari mulutnya dengan lembut.

Dia menempelkan jemarinya ke bibirnya dan meletakkannya di pipinya. Saat dia melakukannya, leher Yue sedikit menggigil.

"Tidak, tidak," jawabnya.

Menemukan reaksinya menghibur, Hajime mulai menggelitik bagian belakang pipinya dan tengkuknya. Gerutuannya perlahan tumbuh semakin bergairah. Hajime hendak melepaskan tangannya, tapi matanya memintanya untuk melanjutkan. Dia mengalihkan tatapannya ke sekeliling ruangan, mencari jalan untuk melarikan diri, tapi akhirnya dia masih menyerah. Dia mendekatinya seperti kucing, dan sebelum dia menyadarinya, dia membelai gadis cantik yang terbaring di dadanya.

Sekali lagi, Hajime telah kalah. Tidak peduli seberapa kuat monster jurang itu tumbuh, dia tidak akan pernah bisa menang melawan putri vampir cantik itu

Meski pepatah "orang yang jatuh cinta pertama kali kalah" memang benar, maka Yue-lah yang paling banyak kalah.

Mereka berdua pecundang, tapi pada saat bersamaan keduanya sama-sama pemenang. Begitulah hubungan antara monster jurang dan putri vampir.
Arifureta LN v1 Bab Ekstra

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment