31 August 2017

Arifureta LN v2 Bab 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 3
LABIRIN REISEN

Disaat Hajime mengubah manusia kelinci cinta damai menjadi pembunuh yang kejam, party Kouki tengah beristirahat sejenak dalam perjalanan mereka ke Labirin Orcus Agung dan beristirahat di Horaud.

Pelatihan mereka membawa mereka sampai ke lantai labirin yang ketujuh puluh, dan kekuatan dan jumlah monster yang mereka hadapi saat ini sudah berjalan dengan baik. Untuk berkumpul kembali, party tersebut memutuskan untuk kembali ke kota dan beristirahat sejenak.

Mereka juga membutuhkan waktu untuk mempersiapkan diri secara mental, karena akhirnya mereka mencapai titik di mana Kapten Meld dan para ksatria lainnya tak lagi dapat mengikuti mereka. Alasan mereka memilih lantai ketujuh puluh adalah karena mereka menemukan lingkaran sihir di sana yang bisa meneleport mereka kembali ke lantai tiga puluh. Karena mereka telah menemukan jalan kembali, Meld telah mengambil kesempatan untuk merekomendasikan mereka semua untuk kembali.

Jadi, mereka memutuskan untuk beristirahat beberapa hari untuk bersantai di Horaud. Semua orang menghabiskan istirahat mereka namun mereka tampak semangat.

Di pinggiran kota ada satu murid semacam itu. Dia sangat terengah-engah.

"Haaah Haah... Stigmata cahaya suci, turun dari langit dan menyegel musuh-musuhku— Binding Blades of Light!" Dia menguatkan lututnya agar tidak terjatuh, lalu mengayunkan tongkat putihnya yang murni. Gadis ini adalah penyembuh party pahlawan, Priestess, Shirasaki Kaori.

Apa yang muncul dari tongkat penyembuh bukanlah sihir penyembuh, melainkan segumpal salib yang menyerupai pedang yang terdiri dari cahaya. Begitulah sifat mantranya, Binding Blades of Light.

Sekelompok monster berbentuk serigala, Deloses, melolong, saat rentetan salib cahaya menimpa mereka. Tapi binatang-binatang gesit itu menghindar dengan cepat dan mulai bergegas menuju Kaori.

"Divine Shackles!" Dia langsung melepaskan mantra lanjutan. Biasanya, mantra yang dipancarkan tanpa mantra akan sangat lemah, tapi Kaori telah mengemasi mantra untuk Divine Shackles ke dalam rapalan yang dia ucapkan untuk Binding Blades of Light. Ini adalah teknik multicasting asli yang dikembangkannya sendiri. Dengan begitu, mantra kedua ini sama kuatnya seperti yang pertama.

Rantai cahaya meletus dari tanah, melilit diri mereka di sekitar kaki Deloses. Kekuatan serangan Deloses tidak cukup dekat untuk memecahkan belenggu, jadi berhenti agak cepat.

Dua dari mereka baru saja nyaris tidak terikat, dan sekarang mereka pindah untuk menjepit Kaori. Terlepas dari kenyataan bahwa dia seharusnya menjadi pejuang garis belakang, dan penyembuh pada saat itu, Kaori sama sekali tidak merasa terganggu karena mereka berhasil mendekat.

"Perish!" Saat teriaknya, banjir bandang menyambar hujan turun dari langit, membuat dua Deloses tengah lompatan. Binding Blades of Light pada dasarnya merupakan skill pengekangan, dan sementara salib berhasil menyematkan Deloses ke tanah, mereka tidak menghasilkan luka fatal. Seperti rekan-rekan mereka yang telah terikat oleh Divine Shackles, mereka ditancap tapi tidak terluka. Setelah memastikan keefektifan mantra ini, Kaori melanjutkan ke mantra lain.

"Cahaya penghakiman, membawa pembalasan atas orang-orang jahat dan menghancurkan yang dikendalikan oleh keadilan." Tiba-tiba, mantra cahaya yang seharusnya tidak memiliki kekuatan destruktif membuat Deloses mulai melolong kesakitan. Divine Shackles mulai mengencang sekitar tahanan mereka, sementara Binding Blades of Light mendorong lebih dalam ke tanah.

Meski tidak bisa langsung menembus kulit, mantra Kaori masih bisa melukai musuhnya secara tidak langsung. Meskipun, karena ini bukan penggunaan yang dimaksudkan untuk mantra itu, dibutuhkan sejumlah besar konsentrasi dan pencitraan ulang dari sifat mantra, bersamaan dengan lingkaran sihir yang terampil.

Itulah sebabnya Kaori datang kemari. Monster-monster di sekitar kota jauh lebih lemah daripada yang mereka temukan di labirin, jadi bahkan seseorang yang tidak cocok untuk bertempur seperti dia bisa melawan mereka. Dia ingin berlatih mengubah skill penahannya menjadi serangan, musuh yang begitu lemah seperti mereka sangat cocok untuk itu.

Dia pernah berlatih sendirian di sini selama berjam-jam, dan tubuh dan pikirannya hampir mendekati batas. Pasokan mana-nya telah hampir habis, dan penglihatannya kabur. Dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Namun, sinar yang berkilau di mata Kaori tidak pernah goyah. Hari itu terbakar sejak hari ia tahu anak lelaki yang dicintainya telah lenyap, pada hari ia memutuskan untuk menemukan kebenaran itu sendiri. Keinginan yang begitu kuat sehingga melelehkan es di sekeliling hatinya yang putus asa tidak akan mudah terbakar begitu saja. Tidak ada waktu untuk disia-siakan saat istirahat. Keteguhannya tidak akan membiarkannya.

Jadi—

"Tekanlah, O cahaya tebal, selama tekadku tetap benar— Heaven Crusher!" Meskipun lebih banyak musuh muncul, dia tidak akan pernah mundur. Meskipun itu sembrono, meskipun itu murni kebodohan, dia tidak akan pernah berhenti. Jika dia berpikir untuk menyerah, sesuatu yang dalam di dalam akan berbisik "Apakah itu saja? Kau akan melanggar janji lain?" Dan sisi keras kepala itu akan memaksanya melangkah maju.

Dari langit muncul gelombang baru monster. Bahal, makhluk berbentuk gagak dengan sayap sehitam malam. Mereka tidak terlalu kuat, tapi kebanyakan petualang membenci mereka. Yakni karena bulunya, rentetan yang menuju tepat ke arah Kaori.

Mereka menyerang dalam kelompok, tidak pernah mendekati tanah, dan menyerang petualang yang tidak berperasaan dengan hujan yang kencang di atas mereka.

Kaori memblokir serangan mereka dengan menciptakan sejumlah penghalang kecil seukuran telapak tangan di sekelilingnya. Aku perlu membuat gambar lebih jelas, dan mengeluarkannya lebih cepat. Aku tidak bisa membuat penghalang besar seperti Suzu-chan, tapi aku bisa menebusnya dengan jumlah dan skill! Wajah pucat, Kaori berhasil menangkis gelombang pertama Bahal. Meski begitu, meski prestasinya, dia tidak puas. Selanjutnya, meskipun menciptakan penghalang berada di luar kemampuan job-nya, dia menciptakan lusinan perisai, mengarahkan mereka untuk mengarahkan pukulan daripada menghentikannya secara langsung.

Seandainya Barrier Master class, Taniguchi Suzu, melihat perisai darurat Kaori, dia pasti akan takjub. Dia pun tidak akan bisa melakukan pertahanan yang sempurna tanpa usaha keras. Meskipun kedua penghalang dan penyembuhan jatuh di bawah domain sihir cahaya, hampir tidak mungkin bagi seorang Priestess, yang mengkhususkan diri dalam penyembuhan, mencocokkan kekuatan pertahanan seorang Barrier Master, yang mengkhususkan diri dalam pertahanan.

"Haah, Haaah..." Tapi setelah menyelesaikan prestasi yang susah dikerjakan seperti itu, Kaori tidak tersenyum. Sementara dia menangkis serangan Bahal, dia telah menghabiskan terlalu banyak mana dan harus menggigit bibirnya dengan keras hanya untuk menjaga dirinya tetap sadar. Dia bersandar pada artefaknya untuk menjaga dirinya tegak, menolak jatuh dengan keras kepala.

Karena Bahal menggunakan sebagian tubuh mereka untuk menyerang, mereka tidak dapat menyerang secara berurutan, karena mereka harus menunggu bulu mereka tumbuh kembali. Mengambil keuntungan dari itu, Kaori melepaskan Binding Blades of Light yang lain dengan cepat ke kawanan itu, lalu mengerahkan Heaven Crusher-nya untuk menahan mereka. Seperti Deloses, Bahal dibawa ke ambang kematian dengan kekuatan meriam mantranya sendiri. Tapi kemudian, saat dia akan memulai mantra berikutnya—

"Ah..." Akhirnya tubuhnya menyerah, dan dia merosot ke tanah. Karena tidak mampu menahannya lagi, Deloses terbebas dari ikatan mereka. Kebanyakan dari mereka sudah kehilangan kesadaran, namun beberapa di antaranya telah berhasil terjaga. Mereka terbatuk-batuk saat mereka bangkit, mata merah mereka melotot pada Kaori.

Pikirannya berteriak padanya untuk berlari, tapi tubuh Kaori tidak mau lagi mendengarkan. Beberapa Deloses masih menyerang dirinya. Air liur menetes ke kaki mereka saat mereka melolong dengan penuh kemenangan. Kaori berlutut, menggunakan tongkatnya untuk mendapat dukungan. Terengah-engah, dia mulai merapalkan mantra yang mengikat, tapi... tidak mungkin dia bisa tepat waktu.

Sesaat sebelum taring mengerikan mereka melahap Kaori, ada yang turun tangan.

"Kaori!" Itu adalah suara yang Kaori tahu betul. Dalam beberapa detik, Deloses telah dipotong-potong.

"Shizuku-chan?"

"Benar. Ini aku, sahabatmu. Sahabatmu yang saat ini marah padamu. Sahabatmu yang ingin menamparmu karena begitu bodoh."

"U-Umm... Ahaha... Maaf."

Kaori membiarkan dirinya meluncur turun ke tanah saat dia meminta maaf, bertemu dengan tatapan marah sahabatnya, Yaegashi Shizuku. Dia tahu jika dia mengatakan sesuatu yang bodoh seperti "Kenapa kau sangat marah?" Shizuku benar-benar akan menamparnya. Lagi pula, dia sudah menduga mengapa Shizuku sangat marah.

"Tak dapat dipercaya. Aku tidak akan memberitahumu untuk tidak memaksakan diri terlalu keras. Tapi setidaknya, berjanji akan membawaku bersamamu! Monster lemah ini pun bisa membunuhmu kalau kau salah, tahu!? Kupikir kau ingin menemukan Nagumo-kun!? Bagaimana kau akan menemukannya kalau kau sudah mati!? Dasar tolol! Bodoh, bego!"

"M-Maaf, Shizuku-chan..."

"Tidak, aku tidak memaafkanmu dengan mudah. Aku tahu kau akan kabur lagi kalau aku melepaskan mataku darimu. Berhenti mencoba mengambil tempat Ryutarou, idiot dungu! Aku tahu kau telah mencoba banyak hal, tapi kau masih bagian dari barisan belakang. Kau terkuat saat kau memiliki seseorang untuk melindungimu saat kau merapalkan mantra. Kau akan bisa berlatih lebih efisien kalau aku ada untuk mendukungmu, dan dengan begitu kau tidak perlu khawatir terbunuh! Yang harus kau lakukan hanyalah memintaku untuk ikut dan aku akan bergabung! Kenapa kau pun tidak mempercayaiku!? Hei, apa kau mendengarku, Kaori!?"

"A-Aku sedang mendengarkan... Sungguh, aku minta maaf."

"Tidak, aku tidak percaya padamu! Duduk tegak! Kau akan mendengarkan aku kali ini entah kau suka atau tidak!" Shizuku menjatuhkan diri di depan Kaori. Yang diikuti adalah ceramah panjang dan sangat bersemangat oleh Shizuku.

Umm, Shizuku-chan. Kurasa aku kehilangan kesadaran, jadi aku benar-benar tidak tahu apa yang kau katakan, maaf. Meskipun kata-kata spesifiknya tidak berhasil sampai ke Kaori, dia bisa tahu betapa khawatirnya Shizuku tentang dia, juga betapa dia sangat ingin Kaori mengandalkannya. Jadi, meski beberapa inci, dia duduk di sana dan mendengarkan ceramah Shizuku dengan patuh.

Di tengah ceramahnya, Deloses yang lain terbangun, dan Bahal kembali dengan mantel bulu baru, namun Shizuku memusnahkan semuanya tanpa mengedipkan mata dan kembali ke ceramahnya. Akhirnya, sekitar waktu mata putih Kaori mulai terlihat, Shizuku berhenti.

"Oh tidak, sepertinya bentuk Kaorin sangat buruk!"

"Sh-Shizuku... Aku tahu kau ingin menceramahi dia, tapi bukankah menurutmu sebaiknya kau membiarkan Kaori mengembalikan mana-nya dulu?"

Suzu dan Eri muncul. Mereka benar-benar telah mencari Kaori bersama, tapi Shizuku telah putus saat sensor Kaori-nya mulai kesemutan.

Kedatangan mereka akhirnya membuat Shizuku menghentikan ceramahnya. Dia melihat Kaori dengan tepat, dan melihat bahwa dia terhuyung-huyung di tengah ketidaksadaran. Sambil menggerutu pada dirinya sendiri, Shizuku mengeluarkan ramuan mana dan membuang isinya ke mulut Kaori yang setengah terbuka.

Kaori tercengang kaget, tapi Shizuku memerintahkannya untuk menelan semuanya tanpa ampun. Shizuku menyandarkan Kaori saat dia minum dengan lembut, dan setelah selesai dia menyeka tetes cairan yang telah tumpah dari bibirnya.

"ShizuShizu, kau terlihat seperti ib—"

"Suzu, kalau kau tidak ingin dia membunuhmu, kurasa seharusnya kau berhenti." Eri buru-buru menghentikan temannya untuk menandatangani hukuman mati sendiri.

Sekitar saat Kaori memperoleh kembali kemampuan untuk berpikir jernih, keempat gadis itu mendengar seseorang memanggil mereka. Ternyata Kouki dan yang lainnya sudah sampai.

"Kaori, syukurlah kau selamat."

"Astaga, tidak sepertimu yang jadi segila ini. Aku tahu kita kembali ke sini untuk istirahat, tapi kau masih bisa meminta kita untuk membantumu dalam latihanmu. Kita tidak akan marah, tahu?"

Kouki duduk di sebelah Kaori dan tersenyum meyakinkan saat meletakkan tangannya di bahunya. Ryutarou mengatakan bagiannya dan mengejeknya. Dengan caranya sendiri, mereka juga mengkhawatirkannya juga.

"Aku minta maaf karena membuat kalian khawatir tentangku. Kupikir setidaknya aku akan bisa menangani monster di sekitar kota... tapi kurasa aku terlalu berlebihan. Aku sangat menyesal." Dia menunduk, merasa bersalah karena membuat semua orang khawatir karena kecerobohannya. Akhirnya Shizuku berhenti mencemaskan Kaori seperti induk ayam, dan suasana hati yang menyenangkan menenangkan para murid.

Kouki mengusulkan mereka semua kembali ke kota, dimana semua orang mengangguk setuju. Tapi saat Kaori mencoba berdiri, dia terhuyung-huyung tak berdaya. Sementara dia tidak lagi kekurangan mana dan grogi, kelelahan fisiknya masih tetap ada.


Kouki buru-buru mengulurkan tangan untuk membantunya, tapi...

"Kau baik-baik saja, Kaori?"

"Shizuku-chan... Terima kasih. Maaf, sepertinya aku tidak bisa berjalan dengan baik." Shizuku muncul di sisi Kaori dengan cepat, dan bantuan tangan Kouki tidak punya tempat untuk dituju. Alisnya ternganga sedih, tapi seperti pahlawan sejati dia menolak membiarkan hal itu menghalangi dia. Tanpa gentar, dia mencoba menawarkan untuk membawa Kaori, karena dia tidak bisa berjalan. Tentu, dia akan membawa putri itu kembali. Tapi...

"Sheesh, kau tidak punya harapan lagi. Belajar dari kesalahanmu dan berhenti kabur sendiri, oke?"

"T-Tunggu, Shizuku-chan. Ini memalukan."

"Fufu, ini hukumanmu karena meninggalkanku."

Seorang gadis yang cukup kuat untuk pergi melawan monster di lantai bawah jurang bisa dengan mudah membawa satu orang sendirian. Jadi, Shizuku yang bertugas membawa Kaori kembali. Kaori tersipu malu saat Shizuku membawakannya seperti seorang putri saat kembali ke kota. Shizuku memotong sosok gagah, dengan sikap dingin dan pedangnya yang terikat diikatkan ke pinggangnya. Dia tampak seperti pangeran dari dongeng, lengkap dengan putri untuk diselamatkan.

"Astaga, ShizuShizu... kau sangat keren."

"Ahaha... ini sungguh terasa seperti kalian berdua adalah pasangan."

Suzu sedikit tersipu, dan Eri tersenyum canggung. Kouki berdiri di belakang mereka, tangannya masih terulur. Itu adalah bukti ketabahannya sebagai pahlawan bahwa senyumnya tidak pernah hancur. Sahabatnya menepuk bahunya dengan simpati.

"Bahkan di dunia lain, ksatria Kaori akan selalu menjadi Shizuku... Semoga berhasil, Kouki."

"Tidak apa-apa Ryutarou, sama sekali tidak menggangguku. Tidak, sama sekali tidak. Sungguh, tidak."

"Begitu. Mari kita lupakan ini dan mencari sesuatu untuk dimakan."

"...Ya."

Sangat jarang bagi Ryutarou yang berotak otot menunjukkan belas kasihan.

Beberapa saat kemudian, kelompok tersebut bertemu dengan Kapten Meld, bersama dengan tim Nagayama dan Hiyama, dan mereka berangkat untuk menjelajahi lantai tujuh puluh yang belum dipetakan. Tidak ada yang menyadari bahwa di antara mereka ada yang membawa bom dengan mereka. Atau bayangan yang berbahaya mulai merayapi kelompok itu. Tapi itu adalah cerita untuk lain waktu...

 

Gunungan mayat terbentang. Jauh di dasar Reisen Gorge, sebuah tontonan neraka menyebar ke segala arah. Beberapa monster menggelayuti kepala mereka, yang lainnya kepalanya lenyap, namun yang lainnya hangus terbakar menjadi benjolan hitam tak berbentuk. Mereka telah tewas dalam berbagai cara, tapi mereka semua mati seketika. Tentu saja, hanya ada satu kelompok yang bisa memasuki ngarai, jurang yang ditakuti oleh semua orang sebagai tempat eksekusi yang mengerikan, dan meninggalkan pembantaian.

"Ada yang lain!" Boom!

"Menyingkirlah." Fwoosh!

"Enyahlah." Bang! Hajime, Yue, dan Shea.

Setelah Hajime dan yang lainnya meninggalkan Brooke, mereka menaiki Steiff sampai ke pintu masuk Reisen Gorge. Lalu Mereka mengalami kemajuan yang mantap setelah memasuki ngarai, dan sudah dua hari keluar dari gua tersembunyi yang menampung lingkaran teleportasi ke rumah Orcus.

Monster ngarai tampaknya tidak mampu belajar dari kesalahan mereka, karena mereka sekali lagi menyerang party Hajime berbondong-bondong.

Setiap ayunan palu perang Shea adalah sebuah pukulan mati secara harfiah, menghancurkan tengkorak dengan setiap serangan. Tak satu pun dari monster itu bahkan bisa mendekati. Mereka semua menjadi bubur kertas.

Beberapa yang berhasil melewati kelinci tumbukan mochi kematian itu dibakar sampai garing oleh sihir Yue. Meskipun butuh lebih banyak mana daripada biasanya untuk mengaktifkan mantranya, kolam mana yang sangat besar dikombinasikan dengan mana yang disimpannya di asesorisnya berarti dia tidak pernah kehabisan. Kemampuan penyebaran mana di ngarai menurunkan jangkauannya, tapi juga menurunkan waktu serangannya, jadi dia bisa membuang bola api yang hampir menyala seketika.

Teknik Hajime juga bukan main-main. Bahkan saat mengemudikan Steiff, ia tidak pernah melewatkan satu tembakan pun dengan Donner. Meski menyalakan Steiff dan Lightning Field-nya secara bersamaan di ngarai, sepertinya dia sama sekali tidak kehabisan.

Monster buas yang berkeliaran di tanah yang keras ini hanyalah makanan ternak bagi kelompok tersebut. Mereka membantai pasukan monster selama perburuan mereka untuk masuk ke labirin. Beberapa hari yang mereka habiskan di sana, mereka sudah memenuhi jurang dengan mayat.

"Haah. Mengetahui pintu masuk ada di suatu tempat di Reisen ini terlalu kabur." Mereka benar-benar memeriksa setiap gua yang mereka lewati, tapi mereka masih belum menemukan sesuatu yang menyerupai pintu masuk. Hajime mulai menjadi tidak sabar.

"Yah, kita hanya memeriksa tempat ini dalam perjalanan ke gunung berapi, jadi menemukan sesuatu hanyalah bonus. Dan siapa tahu, kita mungkin menemukan beberapa petunjuk lagi setelah kita membersihkan gunung berapi."

"Kurasa kau benar."

"Yeah... tapi monster ini mulai membuatku gugup."

"Sama. Kurasa kau benar-benar membenci tempat ini, Yue-san."

Bahkan saat mereka mengeluh, trio itu terus maju. Jadi, tiga hari lagi berlalu.

Mereka juga tidak menemukan apa pun pada hari itu, dan saat cahaya bulan mulai menerangi jurang, Hajime memutuskan untuk berkemah. Mereka mendirikan tenda mereka dan mulai menyiapkan makan malam. Bahan dibawa keluar, bumbu diatur, dan piring disiapkan. Segala sesuatu dari tenda sampai peralatan makan telah dibuat oleh Hajime, jadi semuanya memiliki kualitas artefak.

Tenda itu ditambah dengan heatstone dan coldstone, yang mengatur suhu di dalamnya. Berkat sifat coldstone, Hajime juga bisa membuat lemari es dan freezer. Bingkai logam tenda juga diselingi beberapa batu. Batu-batu ini telah dijiwai dengan "Hide Presence" skill, sehingga menyulitkan monster untuk menemukan kamp mereka.

Panci dan wajan semuanya dipanaskan sebanding dengan mana dituang ke dalamnya, menghilangkan kebutuhan untuk menyalakan api. Bahkan pisau pun digabung dengan Gale Claw, membuat pisau cukur tajam. Dia juga membuat pembersih uap darurat. Mereka semua adalah kreasi tercinta yang membuat perjalanannya lebih nyaman. Dan karena mereka hanya berguna bagi orang yang bisa mengendalikan mana secara langsung, tidak ada yang mau mencurinya.

"Sihir kuno dari Zaman Dewa sangat berguna." Itu adalah kata-kata tepat Hajime saat dia menciptakan semua artefak ini. Setiap praktisi sihir saat ini akan pingsan saat mendengar hal-hal yang relatif tidak penting yang digunakan Hajime untuk membuatnya.

Makan malam hari ini adalah daging Kululu yang direbus dalam sup tomat. Kululu pada dasarnya adalah ayam yang bisa terbang. Daging mereka terasa sama dengan ayam biasa. Masakan Kululu ternyata sangat populer di Tortus. Mereka sudah membaur dan memotong daging Kululu, jadi mereka hanya merebusnya dengan beberapa sayuran dengan kaldu berbasis tomat.

Rasa Kululu semakin disempurnakan dengan mentega yang dioleskan dan rasa tajam dari tomat yang telah direndam ke dalam daging. Sayuran lainnya, yang semuanya menyerupai satu jenis sayuran tanah atau lainnya, dan sup itu sendiri juga sangat indah. Bahkan roti yang mereka celupkan ke sup terasa menakjubkan.

Setelah mereka selesai makan malam, Hajime dan yang lainnya duduk untuk mengobrol sebentar, seperti yang mereka lakukan setiap malam. Berkat stealthstone di tenda, mereka tidak perlu khawatir dengan serangan monster. Beberapa yang mengembara di dekatnya karena kecelakaan sering ditangani oleh Hajime. Dia hanya menempelkan tangannya dari jendela yang dirancang untuk tujuan itu, kemudian menembak mereka. Saat tiba waktunya tidur, ketiganya akan memutar arloji sampai pagi.

Malam ini, giliran Hajime untuk berjaga pertama. Yue dan Shea bersiap untuk tidur sementara dia berjaga-jaga. Tenda itu dilengkapi dengan futon yang lembut juga, sehingga mereka bisa tidur nyenyak bahkan di alam liar. Tepat sebelum mereka tertidur, Shea keluar dari tenda.

Hajime memberinya tatapan bertanya, dan dia menjawab dengan santai.

"Hanya akan mengambil bunga."

"Tidak ada bunga di sini."

"Ha-ji-me-san!" Mukanya yang acuh tak acuh hancur dan dia melotot dengan sungkan pada Hajime.

"Maaf," katanya tanpa penyesalan, menyadari apa yang sebenarnya dia maksudkan.

Shea cemberut dengan marah saat melangkah keluar dari perkemahan mereka dan berlari keluar. Beberapa menit kemudian...

"H-Hajime-san! Yue-san! Aku menemukan sesuatu! Kemarilah kemari!" Dia telah lupa bahwa monster masih mengerumuni jurang di luar perkemahan mereka dan menjerit minta tolong. Hajime dan Yue saling melirik sebelum berlari keluar tenda.

Suara Shea datang dari tempat salah satu batu jatuh di dinding ngarai, menciptakan celah kecil. Dia melambaikan tangannya dengan liar tepat di depannya, wajahnya dipenuhi kegembiraan.

"Di sini! Lihatlah apa yang kutemukan!"

"Baiklah, baiklah, berhenti menarikku. Penguatan tubuhmu penuh dengan ledakan. Tenang saja."

"...Sungguh mengganggu."

Shea meraih kedua tangan mereka dan menarik mereka lebih dalam ke celah itu. Hajime berusaha menenangkannya, sementara Yue hanya menunjukkan rasa frustrasinya di wajahnya. Saat dia memimpin mereka masuk, Hajime melihat bahwa dinding itu telah dilubangi di satu sisi, membuat ruangan itu sangat luas. Shea membusungkan dadanya dengan bangga dan menunjuk ke bagian dinding yang berada di tengah antara pintu masuk dan belakang.

Hajime dan Yue melihat apa yang sedang ditunjukkannya dan berkedip dalam kebingungan. Sebuah papan persegi panjang diukirkan langsung ke dinding batu. Ditulis, dengan huruf miring yang lucu, adalah ini:

—Selamat datang semuanya! Selamat datang di dungeon berdebar-debar Miledi Reisen~

Tanda seru dan tilde hanya berfungsi untuk memperburuk pembaca.

"Apa-apaan ini?"

"...Apa?"

Hajime dan Yue berbicara bersamaan. Kelihatannya mereka tidak bisa mempercayai mata mereka sendiri. Tulisan tangan imut itu sama sekali tidak pada tempatnya di ngarai yang sepi.

"Maksudnya apa? Ini pintu masuk, jelas! Saat aku akan mandi... Maksudku, saat aku mencari bunga, aku menemukannya di sini secara tidak sengaja. Memikirkan Reisen Gorge benar-benar jalan masuk ke labirin yang lain." Hajime dan Yue akhirnya pulih dari keterkejutan mereka untuk saling menatap dengan tak percaya.

"Yue. Kau rasa ini asli?"

"......Ya."

"Itu jeda panjang. Apa yang membuatmu berpikir begitu?"

"...Miledi."

"Masuk akal..."

Catatan Oscar telah memberi tahu mereka bahwa nama depan Reisen memang Miledi. Nama Reisen terkenal, tapi kebanyakan orang tidak mengenal nama depannya. Jadi, fakta bahwa itu tertulis di papan tulis membuatnya sangat mungkin bahwa itu adalah pintu masuk labirin yang tepat. Satu-satunya alasan mereka ragu sama sekali adalah karena...

"Ada apa dengan tulisan imut-imut ini?" Hajime memikirkan kembali banyak perjuangan hidup-mati yang dia hadapi di Labirin Orcus Agung. Jika labirin ini seperti itu, dia akan bertarung dengan keras. Namun, pintu masuk ditandai dengan tanda cahaya itu benar-benar tidak masuk akal. Yue juga merasakan secara langsung betapa keras labirinnya, jadi mau tak mau dia bertanya-tanya apakah ini bukan ide seseorang membuat lelucon saja.

"Tapi tak ada yang terlihat seperti pintu masuk di sini. Gua ini hanya mengarah ke jalan buntu lebih jauh..." Karena tidak menyadari kekacauan batin mereka, Shea melirik ke sekeliling gua dan mengetuk dinding, mencari bukaan.

"Hei, Shea .Jangan... " Clunk!

"Fugyah!?"

"Jangan sentuh benda-benda sembarangan seperti itu" adalah apa yang coba Hajime katakan, tapi sebelum dia bisa, dinding yang diputar Shea tiba-tiba membalik, menyeret Shea ke arah apa pun yang ada di sisi lain. Itu seperti salah satu pintu tipu daya yang akan kau lihat di tempat persembunyian ninja.

"......" Saat Shea baru saja menemukan pintu masuk rahasia, kata-kata yang diukir di batu tiba-tiba tampak lebih bisa dipercaya. Jadi pintu masuk labirin Reisen benar-benar ada di sini. Hajime sudah mulai merindukan suasana labirin Orcus yang lebih serius. Ini sepertinya lebih mirip taman hiburan daripada dungeon. Dia menemukan pintu putar yang telah melenyapkan Shea, saling menghela napas bersama Yue, dan mendorong maju.

Mekanisme apa pun mengoperasikan pintu yang diaktifkan, mendorong Hajime dan Yue ke sisi lain dinding. Kegelapan menyapanya di sisi lain. Pintu selesai berputar, akhirnya berhenti di posisi semula.

Sesaat kemudian terdengar suara bising berputar-putar, sementara sekelompok sesuatu terbang lurus ke arah Hajime. Setelah mengaktifkan Night Vision, Hajime bisa melihat apa yang akan terjadi padanya. Panah. Mereka dicat hitam pekat untuk memastikan tidak ada secercah cahaya.

Hajime mengeluarkan Donner dan menembak sebagian besar. Sisanya ia blokir dengan kaki palsunya. Suara keruh memenuhi ruangan karena logam terkena logam.

Ada sekitar dua puluh panah. Panah itu seluruhnya terbuat dari logam, seolah-olah telah diukir dengan bentuk itu. Setelah yang terakhir menabrak tanah, diam kembali ke ruangan.

Cahaya samar mulai meresapi ruangan sekitar waktu yang sama. Mereka berada di ruangan seluas sekitar sepuluh meter di semua sisi, dengan lorong terbentang jauh dari ujungnya. Ada lempengan batu di tengah ruangan, dengan sebuah pesan yang diukir dengan tulisan tangan yang sama seperti sebelumnya.

—Hei, apakah aku mengejutkanmu? Benarkah? Aku yakin kalian kencing di celana, bukan? Hahaha. Ada yang terluka? Mungkin seseorang di party kalian tewas? Fufu~—

"....." Hajime dan Yue selaras saat mereka membaca pesan itu.

"Bajingan yang menyebalkan."

Hanya tawa di dalam pesan yang diukir lebih dalam ke batu untuk menekankan kehadirannya. Dia sengaja menjengkelkan. Seandainya seseorang masuk dan benar-benar kehilangan anggota party mereka karena perangkap itu, pastilah mereka sangat marah.

Seperti itu, Hajime dan Yue masih cukup marah, tapi kemarahan Yue tiba-tiba menghilang saat dia menyadari sesuatu.

"...Dimana Shea?"

"Ah."

Mengingat anggota party mereka yang tersisa, Hajime kembali ke pintu putar dengan cepat. Karena pintu melakukan setengah putar dengan setiap aktivasi, mungkin saja Shea dikirim kembali ke luar saat mereka masuk. Yang membuat khawatir Hajime adalah bahwa dia tidak mencoba untuk kembali meski satu atau dua menit yang baik pastilah telah lewat. Jadi, dia buru-buru mengaktifkan pintunya lagi.

Seperti pintu berbalik sekali lagi dia melihat... Shea. Terjebak di pintu.

"Uuuu... Hiks... Hajime-saaan... jangan lihat akuuuu. Tapi tolong lepaskan ini. Biarkan aku turun, tapi jangan lihat aku. Kumohooon." Gadis kelinci malang itu. Shea pasti juga disambut hujan es. Meskipun dia tidak bisa melihat dalam kegelapan, indra tajamnya pasti membuatnya bisa mengelak. Tapi ini sangat jarang terjadi, jadi panah itu telah menusuk pakaiannya, menyematkannya ke dinding dengan pose komedi yang mengingatkan pada tanda-tanda keluar darurat itu.

Telinga kelincinya terpelintir dalam pola zig-zag yang aneh, jadi jelas bahwa ia telah mengambil semua yang harus ia hindari. Alasan dia menangis bukan karena dia hampir tewas. Genangan air di kakinya adalah penyebab kesusahannya.

"Oh ya, kau tengah 'memetik bunga', bukankah begitu...? Yah, terserah. Terjadi sepanjang waktu."

"Tidak, tidak. Uuu, kenapa aku tidak menyelesaikan urusanku sebelum memanggil kalian lagi! " Shea menangis tak terkendali. Dia tidak hanya membasahi dirinya sendiri, tapi dia telah melakukannya di depan pria yang dicintainya. Teling kelincinya kembali berkedut. Meskipun, mengingat betapa menyedihkan penampilannya saat pertama kali bertemu dengan Hajime, ini pada dasarnya adalah setetes di ember. Itulah sebabnya Hajime lebih kesal daripada jijik saat dia menatap Shea. Namun, penampilannya hanya melukai perasaannya.

"Jangan bergerak." Sebagai sesama gadis, Yue merasa sedikit bersimpati padanya, jadi dia melepaskan anak panah yang menjepit Shea ke pintu dengan cepat.

"Kau seharusnya bisa menangani ancaman tingkat ini... Amatir."

"Maaf, aku akan bekerja lebih keras dari sekarang... Hiks..."

"Hajime, kita butuh ganti baju."

"Baiklah." Dia menarik set pakaian Shea dari Treasure Trove dan menyerahkannya. Menghadapi rasa malu, Shea ganti baju dengan cepat.

Begitu dia sudah siap, Shea dengan bersemangat berlari ke depan, hanya untuk berhenti saat melihat tablet batu di tengah ruangan.

Poninya menutupi ekspresinya saat membaca tulisan itu. Setelah beberapa detik terdiam, dia tiba-tiba menarik Drucken dan mengayunkannya sekuat tenaga. Dengan gemuruh, tablet itu hancur seribu keping. Tablet itu pasti adalah jerami terakhir, saat Shea terus membanting palunya di atas batu yang sudah hancur itu berulang-ulang.

Tapi setelah itu dilumatkan, kata-kata baru diukir sendiri ke dalam potongan-potongan batu. Sekarang terbaca: —Sayang sekali~ Setelah beberapa saat batu itu meregenerasi~ Kukukuku—

"Graaaaaah!" Mengatasi dengan marah, tanpa berpikir Shea mengayunkan Drucken lagi. Seluruh ruangan berguncang seolah-olah berada dalam gempa, dan gelombang kejut besar menyebar dari titik benturan.

Mengabaikan Shea, Hajime mulai berbicara dengan Yue.

"Miledi Reisen mungkin satu-satunya Liberator yang benar-benar musuh kemanusiaan."

"Setuju."

Labirin Reisen Agung pasti tidak akan menjadi seperti Labirin Orcus Agung, tapi tidak sesuai dengan alasan yang mereka harapkan.

 

Beberapa jam setelah ledakan gila Shea, Hajime telah menemukan bahwa dungeon itu jauh melampaui perkiraan pesimisnya tentang bagaimana hal itu akan terjadi.

Pertama, mereka tidak bisa menggunakan sihir dengan benar di dalam. Apa pun itu yang menghamburkan mana di ngarai jauh lebih kuat di kedalaman. Yue terkena pukulan keras karenanya. Dia bahkan tidak bisa membentuk mantra tingkat yang lebih tinggi, dan jangkauannya yang lebih menengah sangat terbatas. Lima meter sering menjadi batas tertinggi. Itu masih cukup berguna untuk digunakan dalam pertarungan, tapi dia tidak bisa lagi melenyapkan monster dengan satu serangan.

Bahkan cadangan yang dia simpan di aksesoris batu sihirnya terkuras sampai mengkhawatirkan, jadi dia harus berhati-hati. Itu adalah berapa banyak mana yang dibutuhkan untuk melakukan apa pun. Orang normal tidak akan bisa membuang apa pun di dungeon ini.

Hajime juga terpengaruh. Baik Aerodynamic dan Gale Claw membutuhkan energi sihir di luar tubuh seseorang, jadi dia tidak dapat menggunakannya dengan sangat efektif, bahkan Lightning Field-nya lumpuh. Donner dan Schlag mengoperasikan kurang dari separuh kekuatan mereka yang biasa, dan Schlagen pun hanya bisa menembak dengan kekuatan sebanyak yang biasa dilakukan Donner.

Makanya, penguatan tubuh sangat penting untuk membersihkan dungeon ini. Bidang keahlian Shea. Dengan begitu, kelinci yang dapat diandalkan dari party Hajime adalah...

"Aku akan membunuhmu... Begitu menemukan tempat persembunyianmu, aku akan mencabik-cabik anggota badanmu dari anggota tubuh yang menjerit!" Teriak Shea saat memburu mangsanya, tatapan berbahaya di matanya. Dia benar-benar, sama sekali, marah. Bahkan cara dia berbicara terdengar lebih liar. Cinta Miledi Reisen untuk menggoda orang lain sepertinya sudah tersampaikan pada Shea.

Hajime dan Yue benar-benar mengerti perasaan itu, jadi mereka tidak mengatakan apa-apa. Dan selama Shea sangat marah, mereka bisa mempertahankan ketenangan dengan menatapnya. Ini mengatakan sesuatu tentang berapa banyak keadaan mental mereka telah memburuk sehingga mereka membutuhkan Shea untuk tetap waras. Mereka telah membuat kemajuan yang layak sejak masuk, tapi mereka sudah mengalami sejumlah perangkap frustasi dan prasasti yang menyebalkan. Tanpa kemarahan Shea untuk menenangkan mereka, Hajime dan Yue mungkin telah marah sejak lama.

Shea sudah beralih ke kekacauan yang berantakan, tapi setiap masih terus memperhatikan jebakan saat mereka maju.

Akhirnya, mereka menemukan diri mereka berada di ruangan yang aneh. Tangga, menghubungkan lorong, dan bahkan tata letak ruangan itu benar-benar serampangan. Rasanya seperti anak berusia tiga tahun baru saja mengumpulkan sekelompok blok lego secara acak. Tangga yang mengarah ke lantai tiga kemudian terhubung ke jalur miring yang mengarah kembali ke lorong yang mengarah keluar dari lantai pertama, sementara tangga di lantai dua sepertinya hanya berakhir di dinding.

"Kurasa tempat ini adalah labirin."

"...Ya. Terlihat mudah tersesat."

"Hmph, seharusnya aku menduga ini dari bajingan busuk itu. Ruangan memutar ini merupakan cerminan kepribadiannya yang mengerikan!"

"Percayalah, aku mengerti bagaimana perasaanmu, tapi kurasa kau perlu tenang."

Kemarahan Shea masih belum tenang. Hajime menatapnya dengan setengah jengkel, setengah kasihan dan mengajukan pertanyaan.

"Jadi, ke mana kita pergi sekarang?"

"Hajime. Tidak ada gunanya memikirkan itu."

"Hmm, rasanya kau benar. Kita hanya perlu menandai dan memetakan tempat itu sendiri seperti yang kita jelajahi."

"Ya..." Yue mengangguk setuju. Pembuatan peta adalah skill mendasar yang dibutuhkan untuk menjelajahi dungeon. Namun, dengan bagaimana keliling konstruksi labirin itu, Hajime tidak yakin seberapa akurat petanya. Dia mengerutkan kening, jelas tidak senang.

Tanda yang dia maksud adalah skill sihir khusus lainnya, Tracking. Mantra ini membiarkan Hajime menandai lokasi tertentu dengan mana. Lalu dia bisa menemukan lokasi yang ditandai itu di mana pun dia berada. Jika dia menandai makhluk hidup, dia bisa melacak lokasinya. Dia akan menggunakannya di labirin untuk menandai di mana mereka berada, jadi dia bisa memetakan lokasi mereka. Dia juga bisa membuat jejaknya terlihat, jadi Yue dan Shea juga bisa melihatnya. Sebagai mana yang melekat pada objek, itu tidak hilang seperti mantra lain yang mereka rapalkan.

Hajime memutuskan untuk memulai dengan bagian di sisi kanan, dan menandai sebelum masuk.

Lorongnya sekitar dua meter, terbuat dari batu bata. Dan seperti Labirin Orcus Agung, dindingnya sedikit bersinar. Mereka tidak diterangi oleh glowstone hijau. Cahaya di dungeon ini berwarna biru pucat.

Ketika dia memeriksa apa itu dengan Ore Appraisal, dia menemukan bahwa itu bernama linrock. Itu bersinar saat berhubungan dengan udara. Ruang pertama yang mereka masuki pasti terpesona entah bagaimana tidak bersinar sampai seseorang melangkah masuk. Lorong mirip tambang di Laputa sebenarnya. Yang mana mereka bertemu dengan pria tua yang bisa berbicara dengan batu. Tampaknya linrock tidak pernah berhenti bersinar setelah bersentuhan dengan udara sekali saja.

Hajime mengenang sebuah anime dari tanah airnya saat ia menuju ke lorong yang panjang. Clunk. Salah satu ubin di lantai sedikit tenggelam saat Hajime menginjaknya. Itulah pertama kalinya lantai melakukan itu. Dia menunduk memandangi kebingungannya.

Lalu, tiba-tiba— Fssssssh! Suara sesuatu yang mengiris udara tiba-tiba memenuhi lorong saat dua gergaji melingkar muncul dari kedua sisi dinding. Yang di sebelah kanan hampir setinggi leher, sedangkan yang di sebelah kiri hampir setinggi pinggang. Kedua bilah itu melesat ke arah mereka.

"Semuanya, menunduk!" Hajime langsung menunduk ke belakang, nyaris menghindari kedua baling-baling. Dengan singkat Yue, yang harus dilakukannya hanyalah berjongkok untuk menghindari keduanya. Shea berhasil melepaskan diri dari bahaya. Mereka bisa mendengar Shea menangis kaget saat bilah-bilah itu melaju melewatinya. Karena tangisannya tidak terdengar sakit, Hajime menganggapnya aman.

Sebenarnya Shea baru saja berhasil menghindar, dan beberapa bulu di telinga kelincinya telah dicukur habis... tapi itu bukan masalah besar.

Setelah bilah itu melewati Hajime dan yang lainnya, mereka lenyap ke dinding seolah mereka tidak pernah ada. Untuk beberapa saat, Hajime hanya berdiri di sana, dengan waspada menunggu gelombang kedua. Tapi tidak ada yang datang. Dia mendesah lega, lalu kembali ke yang lain. Saat melakukannya, menggigil mengalir di tulang punggungnya.

Setelah instingnya, dia meraih Yue dan Shea, lalu melemparkan dirinya ke depan. Tidak lama kemudian, bilah pemenggal membanting ke lantai tempat mereka berdiri. Mereka bergetar saat turun, mengiris lantai seperti mentega.

Berkeringat deras, dia menatap bilah yang telah jatuh beberapa inci dari kakinya. Yue dan Shea menegang ketakutan juga.

"Mereka semua perangkap fisik. Karena itulah Demon Eye-ku tidak bisa merasakannya." Dia begitu terfokus pada perangkap sihir yang gagal dia pertimbangkan kemungkinan kejadian fisik. Karena perangkap yang ditemuinya dalam kunjungan labirinnya sejauh ini adalah sihir, matanya bisa melihat benda-benda itu dengan mudah. Tapi terlalu mengandalkan matanya adalah apa yang menyebabkannya lengah. Dia terlalu percaya pada kemampuannya.

"Haah. Ku-Kupikir kita sudah selesai. Tunggu, Hajime-san! Kenapa kau tidak menghentikan mereka saja? Kau punya lengan logam!"

"Itu sangat tajam, tahu? Meskipun tidak memotongnya, aku yakin mereka akan merusaknya. Aku tidak bisa menggunakan Diamond Skin di sini, ingat?"

"R-Rusak...? Apa yang lebih penting bagimu, perlengkapanmu atau nyawaku?"

"Maksudku, kau baik-baik saja, bukan? Apa masalahnya?"

"Hei, jangan hindari pertanyaannya! Kau tidak akan benar-benar meninggalkan aku untuk mati, bukan? Aku lebih penting, kan? Benar, kan?" Shea berpegangan pada Hajime saat dia mendesaknya dengan keras kepala pada sebuah jawaban. Tapi Yue-lah yang menjawab.

"...Kelinci beringus. Satu-satunya alasan kau hampir mati adalah karena kau kurang latihan."

"B-Beringus—bawa kembali itu, Yue-san! Itu berlebihan, bahkan untukku!" Dengan demikian, nama lain ditambahkan "kelinci sedikit sesuatu". Meski hampir sekarat dua kali dalam beberapa jam yang mereka jelajahi, Shea masih cukup bersemangat. Kekuatan yang sebenarnya adalah betapa kokohnya dia. Meski mungkin dia mengeluh kalau ada yang memberitahunya.

Tetap saja, apa yang Shea katakan itu benar adanya. Meskipun dia telah memilih untuk mengelak, Hajime bisa memblokir dengan lengan dan senjatanya. Mantelnya terbuat dari kulit monster, jadi akan terlayani dengan baik untuk mempertahankannya. Dan jika bilah itu menembus semua itu, ia memiliki pelat logam yang melindungi vitalnya. Perangkap seperti ini tidak akan membunuhnya dengan mudah.

Meski begitu, bilah itu jelas-jelas berlebihan bagi manusia biasa. Perisai normal akan dipotong menjadi dua dengan seberapa cepat mereka bergetar. Kecuali jika itu adalah sesuatu seperti armor Hajime yang dibuat dengan bijih yang ditemukannya di jurang, calon penjelajah pasti harus mengelak.

"Yah, kalau ini seburuk yang didapatnya, maka seharusnya aku baik-baik saja." Hajime mengabaikan Shea dan Yue yang biasa berdebat dan menggumamkannya pada dirinya sendiri. Tidak peduli seberapa kuat perangkapnya, dia baik-baik saja asalkan tidak ditambah dengan sihir. Dan Yue memiliki regenerasi otomatisnya. Jadi, meski dia berhasil meraih Yue, dia akan bertahan. Yang berarti... Shea adalah satu-satunya yang hidupnya dalam bahaya serius. Entah dia menyadari itu atau tidak, jelas dia yang paling stres dari semua orang yang hadir.

"Huh? Hajime-san, kenapa kau memberi aku tatapan kasihan itu?"

"Tunggu sebentar, Shea..."

"U-Uh, apa? Ada apa? Dan kenapa aku memiliki perasaan buruk tentang ini..." Shea menggosok-gosok lengannya dengan hati-hati, jelas-jelas ditunda oleh tampilan kebaikan Hajime yang tidak biasa. Dia terus mencari kejutan yang tidak menyenangkan saat mereka melangkah lebih jauh ke lorong.

Sejauh ini, mereka tidak menemui monster. Mungkin saja tidak ada di labirin ini, tapi optimisme yang tidak berdasar biasanya menyebabkan kematian awal. Kemungkinan mereka akan melompat entah dari mana, sama seperti jebakan.

Setelah beberapa menit, jalannya terbentang ke ruangan lain. Yang satu ini memiliki tiga koridor berbeda. Setelah menandai lokasinya, Hajime memilih jalan paling kiri, sebuah tangga mengarah ke bawah.

"Uuuu, aku punya firasat buruk tentang ini. Sesuatu yang buruk selalu terjadi saat telingaku terdengar sangat nyaring." Mereka berada di tengah tangga saat Shea mengatakan itu. Seperti yang dia katakan, telinganya berdiri dan sedikit berkedut.

"Hei, jangan membawa nasib sial itu. Seseorang selalu berakhir menginjak perangkap tepat setelah seseorang mengatakan itu... Lihat, dengar."

"I-Itu bukan salahku!"

"Kelinci pembawa sial."

Sementara mereka berbicara, terdengar suara gemuruh yang tak menyenangkan, dan tangga itu menjadi meluncur. Tangganya cukup curam, jadi mereka tidak akan mudah mempertahankan pijakan mereka. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, cairan hitam licin mulai mengalir dari lubang mungil di tangga.

"Kuh, sial!" Hajime mentransmutasikan pelat logam di sepatu botnya menjadi paku dengan cepat, bersama dengan jari di lengan tirinya. Berkat itu, dia hampir tidak mampu menjaga keseimbangannya. Yue telah melompat ke arah Hajime dalam hitungan detik sebelum dia jatuh, jadi dia selamat didukung olehnya. Dia telah meramalkan bahwa ia akan menjepit dirinya sendiri. Keduanya telah menghabiskan cukup waktu bersama untuk bisa saling membaca gerak masing-masing.

Sayangnya, tambahan terbaru untuk party mereka tidak sinkron seperti itu. Shea telah gagal memprediksi Hajime akan jangkar sendiri.

"Ugyaaaaah!?" Tanpa apa pun untuk mendukungnya, dia jatuh meluncur, memukul bagian belakang kepalanya di tanah. Dia mendengus kesakitan, dan dalam beberapa detik dia diliputi pelumas apa pun bermunculan. Gravitasi melakukan tugasnya, dan dia meluncur, selangkangan dulu, langsung ke wajah Hajime.

"Buh!?" Kekuatan dampak melepaskan tangan kirinya dari dinding yang dipakainya, dan dia terjatuh ke belakang, tangan kanannya masih menempel pada Yue. Paku kakinya juga keluar, jadi dia meluncur ke bawah. Shea naik di atas tubuhnya saat mereka meluncur turun.

"Kelinci bodoh, payah! Menyingkirlah!"

"Maarf, tapi aku tidak bisa berkerak."

Mereka mulai meluncur lebih cepat lagi. Hajime berusaha menghentikan gerakan mereka dengan paku, tapi mereka sudah terlalu cepat untuk melakukan sesuatu yang baik. Mengubah jalur, dia kemudian mencoba mentransmutasikan tangga secara langsung, tapi pembuangannya terlalu kuat dan dia tidak bisa melakukannya.

Shea akhirnya berjuang untuk posisi duduk. Dia sekarang mengendarai Hajime seperti kuda.

"Gunakan tongkat Drucken untuk menahan kita di suatu tempat!" Teriak Hajime. Salah satu trik yang dia tambahkan pada Drucken milik Shea adalah tongkat yang bisa meluas dari palu. Dia juga ingin memberinya senjata tajam, kalau-kalau dia membutuhkannya. Sebuah tongkat yang besar berpotensi bisa menghentikan jatuhnya mereka.

"O-Oke, serahkan saja pa— Tunggu, Hajime-san! Lihat, jalannya!" Shea bergerak untuk meraih Drucken, tapi kemudian tiba-tiba berhenti.

Hanya itu yang perlu dia katakan agar Hajime mengerti. Luncuran ini mencoba meludahkan mereka ke suatu tempat.

"Yue!"

"Baik!"

Hajime memanggil Yue. Dia tidak perlu mengatakan apa-apa lagi, karena dia sudah menebak niatnya.

"Berpegangan, Shea!"

"O-Oke!" Shea berpegangan pada Hajime.

Peluncurannya tiba-tiba berakhir, dan sesaat mereka semua tertahan di udara, tanpa bobot. Yue memanfaatkan detik itu.

"Updraft!" Ini adalah salah satu mantra angin paling dasar. Biasanya digunakan untuk meningkatkan daya lompatan seseorang. Praktisi yang terampil bisa menggunakannya untuk meniru penerbangan dalam waktu singkat. Tapi di dungeon ini, sihirnya lumpuh. Bahkan Yue hanya bisa menahan mereka untuk bertahan beberapa saat.

"Lebih dari cukup." Kata Hajime dengan penuh kemenangan. Beberapa detik itu hanya yang dibutuhkannya untuk memeriksa sekelilingnya. Yue telah melakukan lebih dari cukup.

Dengan kedua gadis yang masih menempel padanya, Hajime menunjuk lengan kirinya di langit-langit. Dia menuangkan sedikit mana, dan dengan desisan pneumatik, sebuah kawat dengan sebuah jangkar yang dilemparkan dari pergelangan tangannya. Itu tertanam sendiri di langit-langit, dan berpegangan kencang.

Hajime mendesah lega saat melihat jangkar itu tidak terlepas. Ketiganya bergantung di sana, dipegang oleh satu kawat tipis. Mereka mempertaruhkan sekilas apa yang terbentang di bawah mereka, dan langsung menyesali hal itu.

Meluncur... Mendesis... Ketak... Fwoosh... Meluncur... Ada lubang kalajengking langsung di bawahnya. Panjangnya hanya sekitar sepuluh sentimeter. Kalajengking yang telah Hajime hadapi di labirin Orcus mungkin lebih berbahaya, tapi melihat begitu banyak yang merangkak berkeliling, lebih merusak mental. Merinding saat dia menyadari ada satu kawat yang memisahkannya dari kalajengking neraka.

"......" Semuanya terdiam. Tidak ada yang mau memikirkan apa yang ditunggu di bawah ini, jadi mereka semua menatap tajam ke langit-langit. Ketika mereka melakukannya, mereka menyadari bahwa ada huruf yang terbentuk. Mereka sudah tahu apa yang akan terjadi, tapi mereka tetap membaca pesannya.

—Karena sengatan kalajengking tidak beracun, tapi akan melumpuhkanmu. Kuharap kau menikmati tidur dengan bayi kecilku yang imut untuk sementara, Buhaha—

Dia pasti telah membuat linrock yang menampung pesan sangat padat, karena bersinar lebih terang dari pada sekitarnya. Siapa pun yang jatuh akan ditakdirkan untuk berbaring di sana, lumpuh, saat kalajengking menerjang tubuh mereka yang rawan. Mereka berusaha merentangkan tangan mereka ke langit-langit dengan putus asa hanya untuk menemukan kata-kata itu.

"......" Keheningan berlanjut, tapi untuk alasan yang berbeda kali ini. Semua orang berusaha keras untuk tidak tersentak oleh ejekan Miledi.

"Hajime, di sana."

"Hm?"

Melihat sesuatu, Yue menunjuk sebuah titik di bawahnya. Ada terowongan kecil di sana.

"Terowongan... Menurut kalian apa yang harus kita lakukan? Kita bisa naik kembali, atau kita bisa melihat apa yang ada di bawah sana."

"A-Aku baik-baik saja dengan apa pun yang kau putuskan, Hajime-san. Yang kulakukan adalah memperburuk keadaan bagi kita, jadi..."

"Jangan khawatir, kami akan menghukummu dengan benar saat kita keluar dari sini."

"Sekarang aku khawatir! Tidak bisakah kau meninggalkannya dengan 'jangan khawatir'!?"

"Betapa cerdiknya. Hukumanmu telah berlipat ganda."

"Kau juga, Yue-san!? Astaga, aku tidak akan bisa beristirahat bahkan setelah kita selesai dengan tempat ini."

Hajime dan Yue sama tanpa belas kasihannya seperti biasanya.

"Haah, seandainya saja kau bisa memanfaatkan Future Sight-mu untuk menunjukkan ke mana harus pergi."

"Umm, aku masih belum bisa dengan itu. Aku telah berlatih, tapi..."

Future Sight adalah satu-satunya sihir khusus yang bisa digunakan Shea. Ini memungkinkannya melihat salah satu potensi masa depan yang mungkin terungkap. Tapi karena banyak mana yang dibutuhkannya, dia hanya bisa menggunakannya sekali sehari. Dan karena kekuatannya bergantung pada penguatan tubuhnya, tanpa mana apa pun dia hanyalah seekor kelinci tak berguna. Dia telah berlatih saat mereka punya waktu, menurunkan jumlah mana yang dibutuhkan sedikit demi sedikit, tapi... dia masih harus menempuh perjalanan jauh sebelum dia menguasai teknik ini.

"Yah, tidak ada gunanya mengeluh tentang apa yang tidak kita miliki. Aku lebih suka terus maju, jadi mari kita periksa terowongannya."

"Baik."

"Baiklah."

Hajime menembak jangkar lain dari lengannya, dan berlayar menuju terowongan.

Terowongan, seperti bagian labirin lainnya, diterangi oleh linrock. Rasanya tidak bercabang sejauh yang bisa mereka katakan dan terus lurus ke depan. Kenyataan bahwa bahkan tidak ada satu pun yang mencurigakan. Atau mungkin pelecehan terus-menerus Miledi telah membuat mereka semua paranoid.

Dengan gelisah, kelompok tersebut berjalan menyusuri lorong. Mereka melanjutkan perjalanan beberapa ratus meter tanpa insiden. Keseragaman terowongan yang sama membuatnya sulit mengukur jarak secara akurat. Semuanya begitu tidak berubah sehingga mereka mulai bertanya-tanya apakah mereka hanya berjalan di tempat.

Saat mereka mulai curiga, ada perubahan monoton, seakan gua itu telah mengantisipasi kekhawatiran mereka. Ada ruangan yang luas di depan. Kelompok itu sedikit rileks, buru-buru bergegas memasuki ruangan... hanya untuk mendengar suara perangkap lain yang familier.

"Apa kali ini... Oh, langit-langitnya."

"Shea."

"B-Baiklah!"

Semuanya melihat ke langit-langit dan melihat bahwa itu perlahan-lahan turun ke atas mereka. Itu klise, sejauh perangkap pergi, tapi karena sihir mereka praktis disegel, itu sangat efektif.

Dari lorong, sepertinya ruangan itu tiba-tiba lenyap dan diganti dengan dinding. Begitulah cepatnya langit-langit jatuh. Lorong yang mereka jalani sekarang sudah buntu.

Diam memenuhi ruangan.

Sepertinya tidak mungkin Hajime dan yang lainnya berhasil menghindari kematian. Keheningan membuatnya tampak lebih mungkin mereka berakhir.

Namun, sesuatu terjadi beberapa menit kemudian. Percikan api mulai terbang dari dinding di seberang Hajime dan yang lainnya masuk dari sana. Dan setelah itu, lubang yang cukup besar bisa dijelajahi seseorang. Dari dalam, Hajime, Yue, dan Shea memanjat.

"Haah... Haah... I-Itu hampir saja."

"Ya. Pasti menyebalkan jika kita hancur saat sana."

"Itu akan lebih dari sekadar 'menyebalkan'. Biasanya, kau akan mati kalau kau hancur oleh itu, tahu?"

Tidak ada tempat untuk ditelusuri, dan mereka tidak akan sampai di lorong di seberang, jadi Hajime dan Shea telah mengangkat langit-langit hanya beberapa detik sementara Hajime mentransmutasikan lubang tepat di atas mereka.

Karena sifat unik labirin itu, dia terpaksa bekerja empat kali lebih lambat, dengan jangkauannya berkurang menjadi hanya satu meter di sekelilingnya. Terburuk dari semua hal, seluruh cobaan telah menghabiskan lebih banyak mana daripada seharusnya. Mereka semua meringkuk bersama di ruang kecil yang dibuatnya untuk mereka sementara dia mengubah jalannya perlahan-lahan. Untuk berpikir aku harus menggali dinding lagi seperti ini... Aku tidak merasakan penghinaan seperti itu sejak pertama kali jatuh ke jurang. Dia mengungkapkan ketidaksenangannya dengan serangkaian umpatan.

"Keparat brengsek. Aku tidak percaya aku telah membuat ini lagi. Lebih buruk lagi, regenerasi mana kecepatan tinggiku bahkan tidak bekerja. Astaga, mana-ku tidak pulih sama sekali." Di sampingnya, Yue mengeluarkan botol kecil dari sakunya, lalu menawarkannya pada Hajime sambil tersenyum.

"Bagaimana dengan ramuan mana?"

"Jangan pedulikan aku."

"Apa ada yang mengganggu kalian berdua?"

Hajime sedikit mengendur, lalu mencondongkan tubuh ke dinding. Dia bisa mengisi sebagian mana dengan cadangan yang dia simpan di batu sihirnya, tapi dia ingin menyimpannya saat benar-benar membutuhkannya. Sebuah ramuan mana mungkin adalah pilihan yang lebih baik.

Sambil tersenyum pada drama komedi kecil mereka, Hajime mengambil botol itu dan menenggaknya dalam satu tegukan. Rasanya seperti minuman energi. Sementara ramuan itu hanya mengembalikan sebagian dari mana yang bisa diresap batu-batunya, dan pada kecepatan yang jauh lebih lambat, ia memiliki keuntungan tambahan untuk menyembuhkan kepayahannya. Direvitalisasi, Hajime berdiri kembali, siap untuk mengalahkan dungeon bodoh ini.

Namun, sebelum mereka mengambil beberapa langkah pun, kata-kata yang lebih menjengkelkan muncul di langit-langit.

—Pupupu! Kau mulai panik, dasar lemah—

Miledi Reisen tidak luput berusaha memastikan bahwa dia mengganggu para pengunjungnya setiap saat.

"K-Kami tidak panik! Tidak sama sekali! Dan kita tidak lemah!" Shea mengikuti garis pandang Hajime sampai huruf-huruf menjengkelkan mengambang di langit-langit dan menggeram kembali ke arah sana. Kebenciannya pada Miledi sudah mulai mengkonsumsinya. Dia tidak bisa tidak bereaksi terhadap setiap kalimat yang mereka temukan mengambang di sekitar labirin. Seandainya Miledi masih hidup, pasti dia akan merasa sangat gembira karena telah menemukan mangsa yang begitu mudah.

"Terserah, ayo pergi saja. Jangan biarkan setiap kata kecil membuatmu gusar."

"Itu hanya main-main."

"Ugh, baiklah."

Lorong dan ruangan yang mereka temukan sejak saat itu adalah perangkap. Satu ruangan menembakkan panah racun ke arah mereka dari segala arah, yang lain mengalami perangkap yang penuh dengan asam, namun satu lagi telah berubah menjadi pusaran pasir dengan monster mirip cacing yang menunggu mereka di tengahnya. Tanpa gagal, setiap ruangan akan memiliki sesuatu yang ditulis sinis di dinding atau langit-langit setelah mereka membersihkannya. Semua orang ditekankan melampaui keyakinan.

Meski begitu, mereka membersihkan perangkap demi perangkap, sampai akhirnya mereka menemukan diri mereka berada di lorong yang lebih besar daripada yang lain yang pernah mereka lihat sampai saat itu. Panjangnya enam sampai tujuh meter, cukup miring, dan melengkung ke kanan. Rasanya seperti sebuah luncuran spiral yang turun menuju kedalaman.

Semuanya menegang. Lagi pula, lorong itu hanya berteriak "jebakan."

Saat mereka turun, mereka menemukan naluri mereka tepat sasaran. Suara akrab yang mengaktifkan saklar tersembunyi bergema di antara dinding. Karena pengalamannya, Hajime yakin bahwa terlepas dari apakah mereka berhasil menghentikan saklar di ruangan tertentu, perangkap itu akan tetap aktif. Jadi, apa gunanya ada ini!? Tapi dia tahu berteriak dengan suara keras hanya akan mengundang lebih banyak ejekan dari Miledi, jadi dengan usaha yang mengerikan, dia menutup mulutnya.

Mereka memperhatikan sekeliling mereka dengan hati-hati, berusaha melihat sekilas apa pun yang akan terjadi pada mereka selanjutnya.

Rrrrrrruuuuuummmmbbbbblllleeeee! Sesuatu yang berat berguling ke arah mereka.

"......" Ketiganya saling bertukar pandang sekilas sebelum melihat ke belakang. Karena sifat jalan yang melengkung, mereka tidak bisa melihat jauh di atas mereka. Suara itu berangsur-angsur semakin kencang, hingga... Batu besar seukuran seluruh bagian bisa terlihat meluncur ke arah mereka. Tentu, itu bulat. Sangat mungkin perangkap yang paling klise. Dan mereka yakin bahwa di mana pun geraman gila mereka menuntun mereka, akan ada kalimat menjengkelkan lainnya yang menunggu.

Yue dan Shea berbalik dengan cepat dan mulai lari demi hidup mereka, tapi mereka berhenti setelah berlari beberapa langkah saja. Mereka melihat Hajime tidak mengikuti mereka.

"...Hm? Hajime?"

"Hajime-san!? Kau akan hancur kalau kau tidak buru-buru!"

Alih-alih menjawab, Hajime hanya menekuk lututnya dan mendorong tangan kanannya ke depan, seolah sedang berusaha membidik dengan jemarinya. Dia kemudian meremas lengan kirinya sekeras yang dia bisa, membuatnya mengeluarkan jeritan logam. Sambil tersenyum tanpa rasa takut, dia menatap batu besar yang bergemuruh ke arahnya.

"Bukan gayaku membiarkanmu terus mengejekku berulang kali!" Suara dari lengan prostetiknya semakin kencang. Lalu... Boom! Dengan ledakan yang eksplosif, lengan kirinya menabrak batu itu. Kekuatan dampak mendorongnya mundur, tapi dia mentransmutasi paku dari sepatu botnya dan menahan tumitnya. Celah menyebar dari titik benturan batu besar, dan kecepatannya melambat.

"Raaaaaaaah!" Dengan teriakan penuh semangat, Hajime menggali tinjunya lebih dalam ke batu besar itu. Pertarungan sengit antara kepalan tangannya dan batu itu sampai pada sebuah akhir, dan tinjunya muncul sebagai pemenang. Dengan celah keras lainnya, bebatuan itu hancur berantakan.

Beberapa saat setelah batu itu hilang dia tidak bergerak, waspada untuk kejutan ekstra. Setelah dia yakin tidak ada lagi yang akan datang, dia mengeluarkan desahan lega dan membawa tinjunya kembali. Tidak ada lagi lekukan dari lengannya lagi. Dia mengepalkan dan membuka kepalan tangan kirinya beberapa kali, lalu kembali menuju Shea dan Yue setelah memastikan kondisinya dalam kondisi kerja.

Tekanan sebelumnya sudah tidak ada lagi di wajahnya. Sebagai gantinya, ada senyum gembira di sana. Meskipun ia telah mencoba untuk tidak membiarkan hal itu ditunjukkan, ia telah lelah oleh perangkap yang tidak bisa dirasakan atau dicegah.

Hajime telah menggabungkan Steel Arms skill-nya, yang sama yang pernah ia gunakan untuk mengalahkan Jin di Verbergen, dengan getaran frekuensi tinggi yang ia capai dengan menuangkan mana ke lengan prostetiknya. Itulah yang membuatnya bisa menghancurkan batu itu. Padahal, karena ketegangan yang ditimbulkannya, dia harus melakukan perawatan hanya setelah satu kali pemakaian. Awalnya, itu adalah salah satu kartu trufnya tapi... dia sangat kesal karena telah menggunakannya dengan mudah.

Shea dan Yue sedang dalam suasana perayaan juga saat mereka berlari mendekati Hajime.

"Hajime-san! Kau menakjubkan! Itu sangat keren! Aku merasa hidup kembali!"

"...Ya, sama."

"Hahaha, aku tahu, kan? Sekarang akhirnya kita bisa sedikit rileks dan—" Jawaban Hajime yang gembira tiba-tiba terputus oleh sebuah suara baru.

Rrrruuuuummmmbbblllleeeee! Suara yang sangat akrab. Senyumnya menegang. Seperti yang dilakukan Shea, dan sepertinya ekspresi kosong Yue juga semakin gelap. Seperti boneka yang rusak, Hajime tersentak berbalik. Di belakangnya, dia melihat... Sebuah batu hitam mengkilap.

"Mustahil." Dia mengeluarkan napas tersengal.

"U-Umm, Hajime-san... Apa aku saja, atau adakah cairan aneh yang terbang dari benda itu saat berguling?"

"...Itu mencairkan dinding."

Ada lubang kecil yang tak terhitung banyaknya yang menghiasi permukaan batu itu, dari mana cairan yang tidak diketahui disemprotkan. Apa pun cairan itu bersentuhan dengan mengeluarkan desisan yang tidak menyenangkan saat meleleh.

Hajime melihat-lihat dirinya sendiri, mendesah lelah, dan berbalik menghadap Yue dan Shea, senyum kaku masih menempel di wajahnya. Akhirnya, lenyap dan dia berteriak "Sialan, lari!" Sebelum berlari dengan kecepatan yang tidak manusiawi di lorong. Yue dan Shea saling bertukar pandang sebelum berlari cepat mengikuti Hajime.

Batu itu perlahan-lahan semakin kencang saat meluncur di lorong.

"Tidaaaaaaaaaaak! Aku tidak ingin meleleh sampai mati!"

"...Sama. Ayo terus berlari."

Ratapan Shea bergema di sepanjang koridor.

"Dan Hajime-san, aku tidak percaya kau lari tanpa kita! Betapa kejamnya! Dasar setan!” Dia memprotes dengan keras.

"Oh, tutup mulutmu, itu tidak sengaja! Teruslah berlari!"

"Aku tidak percaya kau mengambil sikap itu saat meninggalkan kami! Apa kau sama sekali tidak peduli dengan apa yang terjadi padaku? Uwaaaah, aku akan kembali menghantuimu kalau aku mati!"

"Sepertinya kau baik-baik saja, Shea." Dilihat dari fakta bahwa dia masih sempat mengeluh, Yue menduga dia tidak dalam masalah nyata.

Beberapa detik kemudian, mereka melihat ujung lorong. Dengan menggunakan Farsight- nya, Hajime dapat memastikan bahwa ruang yang terbentang cukup luas. Meski begitu, ada sesuatu yang aneh dengan tata letaknya. Lantainya adalah benda terjauh dari mereka, agak jauh. Ternyata koridor itu berakhir di suatu tempat di dekat langit-langit ruangan.

"Kita akan turun, teman-teman!"

"Baik."

"Mengerti!"

Mereka meluncur beberapa meter terakhir dari koridor, jatuh ke ruangan di bawah, dan—

"Guh!?"

"Hm!?"

"Hiii!?"

Tiga serentetan kejutan mengejutkan terdengar. Di bawah mereka, lantai terendam dalam genangan cairan berbahaya.

"Bajingan sialan!" Hajime menembakkan rentetan pisau dari lengan kirinya, bersama dengan jangkar untuk mengikatkan diri ke dinding, lalu meraih Yue dengan tangan kanannya. Batu besi raksasa terbang melewatinya dan jatuh ke kolam di bawahnya. Asap mengepul saat batu itu perlahan terbenam.

"Wind Wall." Mantra Yue menyingkirkan percikan asam yang mendekat. Hajime mengamati sekelilingnya beberapa menit lamanya, tapi saat tidak ada lagi yang terjadi, dia rileks.

"Uuu... Hiks... Aku hanya... Aku hanya... Waaa..." Sambil berbalik, dia melihat Shea tertancap di dinding oleh pisau yang menembus pakaiannya.Dia terisak seperti biasa.

"Kenapa kau menangis?"

"Apa kau pada masa menstruasi?"

"Bukankah sudah jelas? Kau menancapkanku ke dinding, tapi kau membawa Yue-san? Hajime-saaaaaan, tidak bisakah kau sedikit bersikap baik padaku?"

"Aku menyelamatkan hidupmu, bukan?"

"Bukan itu yang kumaksud! Tidak bisakah kau menyelamatkanku dengan cara yang lebih, seperti, gagah berani? Kau tahu apa maksudku, benar!? Aku juga ingin dibawa dengan lembut seperti itu!"

"Shea."

"Hiks... Ada apa, Yue-san?"

"Kau harus menghadapi kenyataan."

"Maksudnya apa!?"

"Begini, Shea. Aku menganggapmu sebagai rekan, dan bukannya aku tidak peduli padamu, tapi... gadis yang kucintai adalah Yue, jadi kau tidak bisa menyalahkan aku karena memikirkannya lebih dulu."

"Uwaaah."

Meskipun ucapan Hajime memang benar, atau mungkin karena itu, air mata mulai turun dari mata Shea. Di sisi lain, Yue tersipu dan meringkuk lebih dekat dengan Hajime.

"Tunggu saja, aku akan membuatmu jatuh hati padaku sampai kau akan mengemis untuk kuselamatkan!"

"Kau tidak pernah menyerah, huh?"

"Ya. Dia punya nyali. Aku perlu mewaspadai."

Bahkan saat mereka bersenang-senang di atas genangan asam yang terbakar, mereka masih sempat melakukan akting komedi cinta mereka. Sungguh tidak terasa hidup mereka dalam bahaya.

Dengan menggunakan jangkarnya seperti ayunan, Hajime bisa mengayunkan diri ke kolam asam dan mendarat dengan aman di lantai. Ruangan yang mereka temukan berada dalam jarak dan persegi panjang. Di sepanjang dinding ada banyak ceruk, dan berlindung di masing-masing patung dengan setelan penuh armor, lengkap dengan pedang dan tameng. Di bagian terdalam ruangan ada tangga, yang di luarnya berdiri sebuah altar. Melewati altar adalah pintu yang megah. Ditempatkan di atas altar adalah kristal kuning berbentuk berlian. Hajime mengerutkan kening saat ia melihat sekelilingnya.

"Pintu. Apakah itu mengarah pada markas rahasia Miledi? Kalau begitu, itu berita bagus, tapi... apakah aku satu-satunya yang memiliki perasaan buruk tentang armor itu?"

"Jangan khawatir, aku kenal dia sekarang."

"Bukankah itu berarti benda ini akan bergerak dan menyerang kita? Tidakkah seharusnya kita sangat cemas sekarang?"

Seperti yang diperkirakan, saat ketiganya sampai di tengah ruangan, terjadi sesuatu. Suara yang sangat akrab bergema di seluruh ruangan.

Clunk! Mereka semua berhenti. Aku tahu itu, mereka bertiga berpikir bersamaan. Mata patung mulai bersinar tak menyenangkan. Dan dengan suara logam yang menempel pada logam, para ksatria melangkah dari ceruk mereka. Ada sekitar lima puluh.

Sebagai kesatuan, mereka semua menurunkan sikap mereka dan mengangkat perisai mereka. Pasukan ksatria bukan manusia bergerak maju dan mengepung party Hajime.

"Haha, aku tahu itu. Kita seharusnya menghancurkan mereka sebelum berjalan. Yah, tidak ada gunanya menangis susu tumpah... Yue, Shea, kalian siap?"

"Ya."

"B-Bukankah ada terlalu banyak? Maksudku, aku masih akan melakukannya, tapi..."

Hajime tidak menyarungkan Donner dan Schlag. Biasanya, Metzelei akan lebih cocok dengan jumlah segini, tapi dia khawatir Gatling gun bisa memicu lebih banyak jebakan. Dia bisa lebih percaya daripada melepaskan hujan peluru yang setidaknya bisa memicu banyak tombol. Jadi, dia memutuskan untuk tetap memakai pistol kembar untuk sementara waktu.

Semangat bertarung muncul di mata Yue. Dia tahu betul bahwa dia paling dirugikan oleh sifat unik dungeon itu, tapi dia akan mati sebelum membiarkan dirinya menjadi beban bagi Hajime. Dia adalah pasangan Hajime. Tidak mungkin dia membiarkan sesuatu sepele seperti ini memperlambatnya. Terutama jika saingan romantis potensial muncul, terlepas dari seberapa kecil peluang Shea untuk merayu Hajime.

Shea, bagaimana pun, mulai menjadi dingin. Meski dia paling tidak terpengaruh oleh dispersi mana, dia juga orang dengan sedikit pengalaman tempur praktis. Lima hari yang dihabiskannya untuk melawan monster di dasar ngarai belum cukup. Dan meski dia mengikuti pelatihan Yue, dia masih memiliki pengalaman dua minggu di bawah ikat pinggangnya. Kombinasikan itu dengan fakta bahwa dia adalah salah satu Haulia yang lembut, dan tidak mengherankan bahwa dia sedikit khawatir. Kenyataan bahwa dia memegang Drucken dan menggali tumitnya merupakan bukti keberaniannya yang luar biasa.

"Shea."

"Y-ya!? A-Ada apa Hajime-san?” Suaranya agak bergetar. Apakah itu hanya imajinasiku, atau apakah suara Hajime sedikit... lebih baik?

"Kau kuat. Aku bisa jamin itu. Golem segini tidak ada artinya bagimu. Jangan terlalu khawatir dan hanya memukul mereka sampai jadi bubur kertas. Dan kalau segalanya menjadi susah, kami akan menyelamatkanmu."

"...Ya. kau adalah muridku, aku tidak akan membiarkanmu mati."

Shea mulai menangis. Tapi kali ini, menangis karena kebahagiaan. Karena kira-kira mereka memperlakukannya, Shea mulai khawatir bahwa mereka mungkin menganggapnya sebagai masalah... tapi akhirnya dia menyadari bahwa itu tidak mungkin benar.

Mereka mempercayainya, jadi meski dia masih pemula dalam bertarung, dia akan melakukan semua yang dia bisa. Dia membiarkan mana mengalir ke seluruh tubuhnya, menguatkan anggota badannya, dan melangkah maju.

"Fufu, akhirnya kau mengatakan sesuatu yang baik, Hajime-san. Sekarang aku benar-benar bersemangat! Yue-san, hari saat muridmu memukulmu tidak lama lagi!"

"Jangan ke-PD-an." Hajime dan Yue berkata bersamaan, tapi Shea terlalu bersemangat untuk peduli. Dia menatap lurus ke depan pada musuh terdekatnya.

"Rasakan itu! Dasar robot logam!"

"Astaga, dari mana kau terus memungut semua barang ini... Ah keparat, seharusnya aku tutup mulut saja."

"Robot logam!"

"Aku tidak akan mengatakan apa pun. Tidak, tidak akan mengatakan apa pun." Hajime mendesah lelah, dan bukan karena lima golem yang menimpanya. Entah mereka memperhatikan perasaannya atau tidak, semua golem menyerang sebagai satu. Meski memiliki bingkai besar, mereka cukup lincah. Armor mereka berdentang saat mereka berlari, dan mereka memotong sosok yang mengesankan dengan mata mereka yang bercahaya dan mengangkat pedang. Rasanya seperti dinding logam yang menutupi mereka dari semua sisi.

Hajime adalah orang pertama yang menyerang. Meski pistolnya berkurang sampai setengah dari keefektifannya, mereka masih sedikit lebih kuat daripada senapan anti-materiel rata-rata di bumi.

Dua serangan cahaya mengarah ke dua kepala golem tanpa tujuan. Mereka berdua terjebak dalam mata, dan golem mengangkat kepala mereka kembali mundur. Saat mereka jatuh, dua ksatria baru berlari untuk menggantikan posisi mereka. Hajime mulai menembak secepat mungkin, melemparkan barisan mereka dalam kekacauan dan mencegah mereka menyelesaikan pengepungan mereka.

Beberapa ksatria mampu mengatasi hujan peluru dengan menggunakan perisai, pedang, dan bahkan rekan-rekan mereka yang gugur sebagai tameng, dan berhasil sampai menuju Hajime. Tapi yang berhasil sampai sejauh itu disambut dengan murka palu perang Shea Haulia. Dia telah memperkuat tubuhnya sampai batas tertentu, dan dia memukul sesuatu yang mendekat tanpa ampun.

"Deyaaaaaaah!"Dengan teriakan penuh semangat, dia mengayunkan Drucken ke bawah, menghancurkan ksatria menjadi seribu potongan kecil. Ia mencoba mengangkat perisai untuk menahan serangan tersebut, namun Shea hanya menghancurkannya bersamaan dengan bagian tubuh lainnya.

Sebenarnya, dampaknya begitu kuat sehingga terjadi retak-retak di tanah. Melihat sebuah bukaan, salah satu ksatria yang berdiri di dekatnya menurunkan perisai yang digunakannya untuk menahan gelombang kejut dan menjatuhkan Shea dengan pedang di tangan.

Tapi Shea sadar akan rencana itu. Dia memutar pegangan Drucken, lalu menarik pelatuknya setelah transformasi selesai.

Dengan deru ledakan, Drucken melompat dari tanah. Sebuah rentetan tembakan yang dilepaskan dari larasnya. Dengan menggunakan momentum mundur, Shea berbalik dan membanting palu ke sisi kesatria yang akan memangkasnya menjadi dua.

"Raaaaaaah!" Armornya berderak saat palu itu masuk. Kekuatan dampak membuat ksatria ganda di atas karena dikirim terbang. Itu tampak seperti baru saja ditabrak truk. Tubuh lemas membanting yang satunya lagi, dan mereka berdua terjatuh ke tanah dalam bentuk anggota badan yang berantakan. Seluruh tubuh telah runtuh, jadi sepertinya tidak akan bergerak dalam waktu dekat.

Telinga Shea terangkat saat mendengar suara angin bersiul di kejauhan. Dia mendongak dan melihat ksatria yang dikirimnya terbang tadi telah melepaskan pedangnya, yang sekarang berputar-putar di udara. Dia melompat ke udara, meraih gagangnya, dan melemparkannya ke salah satu ksatria yang mendekati.

Itu jatuh dengan kecepatan yang tidak manusiawi, dan melirik ke arah perisai ksatria yang terangkat itu. Mengambil keuntungan dari gangguan sesaat, dia mengayunkan palu ke arah musuh. Pukulan langsung ke perut, dan mengirim ksatria terbang melayang di udara.

Dalam tindakan putus asa terakhir, ksatria itu mencoba mengayunkan pedangnya ke arahnya, tapi Shea memanfaatkan kekuatan ayunannya untuk mengelak. Kemudian, sebelum ksatria itu bisa menabrak tanah, dia menjatuhkan Drucken lagi.

Sebuah meriam golem diciptakan, dan merobohkan beberapa rekan-rekan sebelum jatuh ke dinding di tumpukan yang hancur.

Bibir Shea melengkung menjadi senyuman. Dia tidak menikmati pertarungan itu sendiri, tapi dia senang bisa menahannya bersama Hajime. Saat itulah dia benar-benar merasa telah mendapatkan hak untuk bepergian berdampingan dengannya dan Yue... tapi kebahagiaan itu menyebabkan dia lengah.

Dalam pertempuran, bahkan gangguan sesaat bisa berakibat fatal. Dan sebelum dia mengetahuinya, ada perisai di depan wajahnya. Salah satu ksatria telah melemparkannya ke arahnya. Golem ini tidak buruk sama sekali. Karena dia memperkuat dirinya sendiri, ia tidak akan bisa membunuh Shea, tapi tentu saja dia memiliki cukup kekuatan untuk memberinya gegar otak. Tetap saja, mudah membayangkan apa yang akan terjadi padanya jika dia membiarkan dirinya menjadi bingung.

Dia hanya tidak mengharapkan kesatria, bahkan ksatria golem, untuk melemparkan perisai mereka. Itu adalah jenis taktik curang yang diperuntukkan bagi para pencuri. Tidak ada cukup waktu untuk berteriak "Keparat!" lagi.

Yang paling bisa dia lakukan adalah menahan diri untuk mendapat dampak. Tapi sebelum memukulnya, segumpal air membantingnya, mengalihkan perisai dari arah yang dituju. Itu terbang melewati sisi Shea dan menabrak golem di belakangnya.

"Jangan pernah lengah. Sekarang hukumanmu sudah tiga kali lipat."

"Fweh! Itu yang kau lakukan, Yue-san? M-Maaf, dan terima kasih! Hei tunggu, tiga kali lipat!?"

"Ya... Tetap fokus."

"O-Oke! Aku akan melakukan yang terbaik!" Shea membatasi kegembiraannya yang terdahulu setelah dimarahi oleh Yue. Merefleksikan kesalahannya, dia mengalihkan perhatiannya. Saat dia berhadapan dengan ksatria yang datang dari depan, segumpal air membelah yang menyelinap dari belakang. Perasaan hangat menyebar melalui dadanya saat Shea menyadari bahwa Yue memunggunginya. Dia memastikan untuk tetap memperhatikan pertarungan, agar tidak mempermalukan masternya lebih jauh lagi.

Ksatria lain yang mencoba masuk ke tempat buta Shea juga ditebang oleh sebuah jet air yang lebih tajam daripada pedang mana pun. Yue menggunakan mantra air tingkat menengah, "Rupture." Itu mengumpulkan air di atmosfer, mengompresnya, dan menembaknya sebagai pisau daging besar kecepatan tinggi.

Ada dua botol air logam besar yang menjuntai dari pinggang Yue. Dua lainnya menjuntai dari bahunya. Dia telah membawa mereka keluar dari Treasure Trove milik Hajime. Setiap kali dia menggumamkan nama mantra itu, lebih banyak air mengalir keluar dari botol dan berubah menjadi pisau mematikan.

Yue berharap menggunakan air yang sudah ada, bukannya mengambil langkah ekstra untuk memadatkannya dari atmosfer akan menurunkan jumlah mana yang dibutuhkan untuk setiap rapalan. Dan karena dia memanipulasi air sudah ada daripada membentuknya dengan sihir, mantra itu sendiri tidak bisa dibubarkan begitu ditembak. Ada mekanisme yang melekat pada botol yang mempercepat air saat itu keluar, bahkan kekuatan pisau air pun tidak bisa ditiadakan oleh udara pengeringan sihir.

Yue menambah kekuatan tempur jarak dekat Shea dengan menjaga semua titik butanya. Karena tidak dapat menembus kombinasi akhir itu, jumlah para ksatria terus menyusut.


Hajime tersenyum saat melihat kerja tim mulus mereka dari sudut matanya.

"Sheesh, mereka pasti tahu cara bertarung. Lebih baik aku meningkatkan permainanku atau mereka akan kehilangan kepercayaan padaku." Hajime menggumamkannya pada dirinya sendiri, lalu menembak Donner dan Schlag tanpa henti.

Dia memblokir pedang kesatria dengan laras Schlag, dan kemudian melenyapkan helmnya, bersamaan dengan kepalanya, dengan tembakan titik buta Donner. Dia bahkan tidak melihat saat lawannya merosot ke lantai. Tanpa melihat, dia menembak Schlag di belakangnya dan menembak ksatria kedua. Lalu dia menunduk, menghindari ayunan horizontal, dan menyilangkan lengannya sebelum menembak, menembak ksatria ke kedua sisinya.

Namun, tanpa Lightning Field, pelurunya tidak memiliki cukup kekuatan untuk menembus perisai ksatria, jadi memantul, membanting ke lutut ksatria terdekat. Tanpa kaki untuk berdiri di atas keseimbangannya hancur, dan Hajime melompat melewatinya, menembak keduanya dan seorang ksatria terdekat turun dari atas.

Seorang ksatria lain mencoba mengayunkannya saat dia mendarat, tapi dia melepaskan pedang dan menari-nari di udara sekali lagi. Dia menembak satu peluru di keempat arahnya, dan masing-masing melenyapkan kepala sebuah kesatria yang berbeda. Saat mendarat lagi, dia menarik peluru dari Treasure Trove-nya dan memutar kedua silindernya untuk segera dimuat ulang. Lalu dia berbalik dan mulai menembaki tanpa pandang bulu. Para ksatria yang mengelilinginya terhempas satu per satu.

Dia terus menghancurkan barisan golem, memastikan agar tidak membiarkan pelurunya melintang ke bagian mana pun dari tempat itu. Tapi...

"Apa...?" Saat dia terus menghindari serangan golem, dia mengernyitkan alisnya dengan curiga. Meski telah menghancurkan cukup banyak dari mereka sekarang, rasanya barisan mereka tidak menipis sama sekali.

Yue dan Shea juga memperhatikannya. Ketika mereka melihat lebih dekat ke medan perang, mereka menyadari bahwa golem yang mereka hancurkan tidak ada di tempat yang terlihat.

"Apakah mereka beregenerasi?"

"Sepertinya begitu."

"Tidak mungkin! Bagaimana kita bisa menghentikan mereka?"

Memang, setiap kali golem hancur, cahaya yang sama yang bersinar dari soket mata mereka menyelimuti seluruh tubuh mereka seketika, dan kemudian golem dibuat utuh kembali.

Tepi kepanikan merayap ke dalam suara Shea saat ia menumbangkan gelombang kesatria lainnya. Itu tidak mengherankan. Kalau begini terus, tidak peduli berapa banyak mereka menghancurkannya tidak ada gunanya.

Namun, Yue dan Hajime tetap tenang, pikiran mereka bekerja dengan geram saat mereka memojokkan kesatria. Di sinilah perbedaan pengalaman bermain. Hambatan dari kesulitan seperti itu biasa terjadi di jurang. Sebenarnya, karena mereka lebih kuat dari sebelumnya, ini bukan apa-apa.

"...Hajime, kalau mereka golem, maka mereka memiliki inti." Seperti yang Yue katakan, golem pasti memiliki inti tersembunyi di suatu tempat di dalam diri mereka yang menjadi sumber kekuatan mereka. Sebagian besar inti diciptakan dengan kristal mana yang dipanen dari monster. Itulah yang ditulis dalam buku harian Oscar tentang golem pembersihannya. Yue berpikir bahwa jika mereka bisa menghancurkan inti itu, mereka akan menghentikan golem. Tanpa diduga, Hajime mengerutkan kening dengan sedih.

"Tentang itu, kurasa mereka tidak punya."

"Kau yakin?"

"Yeah, aku memeriksa dengan Demon Eye-ku, tapi aku tidak bisa melihat apa pun. Ada jejak samar mana dari seluruh tubuh golem, tapi..."

"La-Lalu, apa yang akan kita lakukan!? Kalau begini terus, akhirnya kita akan kalah!" Shea benar-benar panik sekarang. Hajime mengabaikannya dan menggunakan Ore Appraisal pada golem. Mungkin tidak perlu inti karena golem itu sendiri terbuat dari jenis bijih khusus?

Tepat sasaran.

 

Batu roh: Batu yang mampu menyerap jumlah besar mana. Dua atau lebih batu roh yang diisi dengan jenis yang sama yang melekat pada jenis bijih yang berbeda dapat dikontrol dari jarak jauh.

 

Jadi itu berarti ada seseorang di luar sana yang mengendalikan golem batu roh ini? Mereka tidak benar-benar beregenerasi, operator hanya menata ulang batu golem yang rusak untuk memperbaikinya, mengambil ekstra dari ruangan jika tidak cukup. Itu lebih rekonstruksi daripada regenerasi.

Setelah diperiksa lebih dekat, Hajime melihat bahwa bagian lantai terbuat dari batu roh juga, dan benda itu telah dicungkil. Itu mungkin digunakan untuk melengkapi batu yang hilang untuk golem. Kecuali mereka mengeluarkan operator, tidak akan ada habisnya bagi mereka.

"Yue, Shea. Seseorang mengendalikan mereka. Tidak akan ada akhir bagi mereka jika kita terus bertarung, jadi kita menghindar!"

"Baik."

"M-Menghindar? Roger!"

Sinyal Hajime, mereka berdua berbalik dan berlari ke altar. Hajime menembak Donner dan Schlag secepat mungkin, membuka jalan di depannya, sambil melemparkan dua granat ke belakang untuk mencegah pengejaran. Terdengar ledakan keras, dan gelombang kejut mengirim deretan ksatria jatuh ke tanah.

Shea melompat ke dalam pembukaan yang telah diciptakan Hajime dan mengayunkan Drucken, memotong segala sesuatu yang ada di jalannya. Golem melemparkan perisai dan pedangnya ke arahnya, sambil mencari jendela singkat waktu Shea perlu memulihkan pendiriannya, tapi Yue menggunakan Rupture untuk memotong semuanya.

Hajime mengangkat barisan belakang dan terus menembaki salah satu ksatria yang terlalu dekat. Shea adalah orang pertama yang mencapai altar, dan dia mempersiapkan dirinya untuk membantu Yue dan Hajime dengan cepat. Yue mengikuti beberapa detik kemudian, melompati altar dan menuju pintu.

"Yue-san, apakah itu terbuka!?"

"Tidak... Disegel."

"Ah, aku tahu itu!"

Sekilas, jelas altar dan pintu itu penting. Masuk akal bagi mereka untuk disegel. Itulah sebabnya mereka mencoba menyelesaikan golem terlebih dahulu, sehingga mereka bisa meluangkan waktu untuk mencari tahu segelnya. Shea menggerutu kesal saat ia menghancurkan ksatria yang berhasil menaiki tangga.

"Mari kita biarkan Yue menangani segelnya. Mungkin akan terlalu lama bagiku untuk menerobosnya dengan Transmutation."

Hajime berjuang menuju ke tempat Shea berdiri. Mungkin mungkin bagi Hajime untuk menerobos dengan Transmutation, tapi di dungeon ini akan dibutuhkan banyak sekali mana. Dalam hal ini, memikirkan teka-teki altar dan kristal kuning itu mungkin rute yang lebih cerdas. Karena itulah Hajime memutuskan untuk membiarkan Yue, yang saat ini paling tidak beruntung dalam pertarungan, khawatir dengan segelnya.

"Baiklah... serahkan saja padaku." Yue langsung menjawab dan mengalihkan perhatiannya ke kristal kuning itu. Itu tampak seperti dua piramida yang digabungkan di markas itu, dan setelah diamati lebih dekat, Yue menyadari bahwa semuanya benar-benar terbuat dari potongan tiga dimensi yang saling terkait.

Dia mengambil kristal itu di tangannya dan kembali ke pintu. Ada tiga bagian di wajahnya. Setelah berpikir sejenak, dia mulai membongkar kristal itu. Dia berharap bisa mengatur ulang potongan-potongan itu menjadi tiga kubus sehingga mereka bisa menyesuaikan diri dengan bagian.

Sementara dia bekerja, dia memeriksa setiap bagian secara lebih rinci. Ketika dia melihat dari dekat, dia melihat masing-masing telah tertulis begitu samar sehingga bisa dengan mudah dilupakan. Yang ditulis adalah...

—Apakah kau mengatasinya? Baiklah, bisakah? Kalau kau tidak cepat-cepat selesai, semua orang akan matiiii! Jangan khawatir kalau kau tidak bisa! Tidak apa-apa, kalian bukan orang jenius sepertiku! Jadi santai saja! Bahkan orang bodoh pun bisa hidup... Yah, kurasa tidak bisa, ya!? Kasihaaaaaaan! Pugyahaha!—

Ucapan menghina yang sama seperti biasanya. Bahkan Yue pun tidak bisa menahan kesal. Dia sedikit mengerutkan kening, menolak dorongan untuk meninju pintu, dan terus mengerjakan teka-teki itu.

Hajime dan Shea merasakan perubahan mood, tapi mereka memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun dan terus memukul-mukul pasukan golem yang tak henti-hentinya.

"Hajime-saaan. Tidak bisakah kau melenyapkan mereka dengan hal lain yang kau gunakan sebelumnya?" Para ksatria mengerumuni tangga seperti kecoak, menyebalkan dan sulit dibunuh. Lelah memukul mereka kembali, Shea memohon kepada Hajime untuk menggunakan granatnya lagi.

"Bodoh. Bagaimana kalau itu memicu jebakan? Aku tidak bisa membuangnya begitu saja. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi."

"Pasukan golem itu sudah menginjak-injak setiap inci tangga!"

"Ini Miledi Reisen yang sedang kita bicarakan. Apa maksudnya tidak ada semacam saklar yang tidak bereaksi terhadap golem?"

"Ugh, yang menakutkan adalah kau mungkin benar..."

Mereka bercakap-cakap dengan sikap acuh tak acuh saat mereka melenyapkan gelombang demi gelombang golem. Meskipun awalnya Shea panik, setelah melihat betapa tenangnya Hajime dan Yue menangani situasi ini, dia akan mendapatkan ketenangannya lagi.

"Kau tahu, sebenarnya aku sangat bahagia."

"Hah?"

Shea memukul golem lain dari tangga sebelum melanjutkan.

"Sudah sekian lama, semua yang kubisa hanyalah kabur. Tapi sekarang ini aku, bertarung bahu membahu denganmu Hajime-san... Karena itulah aku bahagia."

"...Kau sungguh aneh, kau tahu itu?"

"Ehehe. Aku akan menggodamu begitu kita keluar dari sini!"

"Wah, lambatkan di sana. Jangan hanya memasang death flag tanpa alasan. Peran heroine tragis tidak sesuai denganmu, jadi berhentilah."

"Di sinilah kau harus mengatakan 'Aku pasti tidak akan membiarkanmu mati, Sayang!' Ayolah!"

"Sekarang menyimpang dari naskah terlalu banyak. Aku benar-benar sedikit takut dengan betapa optimisnya kau baru-baru ini, tapi... Kurasa aku tidak bisa mengatakan apa pun."

Mereka terus mengobrol tanpa berpikir selama beberapa menit. Orang bisa mengatakan bahwa mereka bahkan menggoda. Tiba-tiba, bayangan gelap menjulang di belakang mereka. Yue.

"Jangan menggoda."

"Kita tidak menggoda."

"Fufufu, seperti apa rupanya? Aww, kau membuatku tersipu malu."

"Diam, kau." Yue melotot marah pada Hajime dan Shea, yang terakhir mulai tumbuh sedikit lelah. Tapi dia tahu ini bukan saatnya untuk hal ini, jadi dia malah sedikit membusungkan dadanya dan melaporkan keberhasilannya.

"Ini terbuka."

"Wow, itu cepat. Kau luar biasa, Yue. Ayo, Shea, kita pergi!"

"Baik!"

Hajime melirik ke belakang dan melihat pintu itu sekarang terbuka. Sepertinya tidak ada yang istimewa dari ruangan di luar sana. Apa pun itu, dia berbalik dan mulai menuju pintu. Jika mereka bisa menutup pintu itu, mereka bisa menghentikan kemajuan golem itu. Yue berlari lebih dulu, diikuti oleh Shea. Mereka berdiri di kedua sisi pintu ganda, siap ditutup begitu Hajime berhasil melewatinya.

Hajime melemparkan beberapa granat pada golem sebagai hadiah perpisahan sebelum berlari melewati pintu. Golem melonjak maju, bertekad menghentikan penyusup. Namun, granat itu meledak sebelum mereka bisa melakukannya. Mereka yang tidak hancur berantakan kehilangan keseimbangan dan terjatuh. Dan pada saat itu, Yue dan Shea mendorong pintu hingga tertutup.

Sama seperti yang dia periksa dengan Farsight tadi, ruangan itu benar-benar kosong. Bahkan seandainya bukan kamar Miledi sendiri, Hajime setidaknya mengharapkan petunjuk, jadi keseluruhan situasinya agak antiklimaks.

"Apakah ini salah satu triknya? Pintu mewah tua yang besar dan segel ini, tapi tidak meletakkan apa pun di belakangnya?"

"Itu mungkin."

"Bodoh Miledi! Berapa lama kau akan terus mengolok-olok kita!?"

Karena ketiganya mendundukkan kepalanya karena kecewa, mereka tiba-tiba mendengar suara yang mereka benci.

Clunk!

"Ap—!?" Ruangan itu tiba-tiba mulai bergetar. Tiba-tiba, Hajime bisa merasakan kekuatan memukulnya dari samping.

"Ugh— Tunggu, apakah seluruh ruangan ini bergerak?"

"Sepertinya m—!?"

"Ugyaah!?"

Sama seperti dia mengatakan itu, mereka mendapati diri mereka diserang oleh pasukan G dari atas. Pergeseran tak terduga membuat Yue menggigit lidahnya, dan dia menahan mulutnya dengan air mata di matanya. Sementara itu, Shea tergeletak di tanah seperti kodok terbalik.

Ruangan itu terus melaju dengan berbagai arah selama empat puluh detik sebelum berhenti tiba-tiba, mengabaikan semua hukum inersia.

Hajime berhasil menggunakan sepatu berdurinya untuk menahan diri, dan bahkan menahan diri dari benturan yang tiba-tiba berhenti, tapi Shea tidak begitu beruntung. Ketika ruangan berhenti, dia membanting ke dinding terlebih dahulu. Semua berguling-guling dari sebelumnya sudah buruk baginya, tapi ini adalah jerami terakhir. Dia terhuyung-huyung berdiri seperti mabuk, pucat dan benar-benar letih. Dia akan keluar dari pelaksanaaan selama beberapa menit. Yue berpegangan pada Hajime begitu dia menyadari apa yang sedang terjadi, jadi dia baik-baik saja.

"Akhirnya berakhir... Yue, kau baik-baik saja?"

"Ya aku baik-baik saja."

Hajime membalikkan paku dan berdiri. Dia memeriksa sekelilingnya, tapi tidak ada yang menonjol. Mengingat betapa mereka telah bergerak, kemungkinan jika dia membuka pintu yang mereka masuki mereka akan berada di ruangan yang berbeda.

"H-Hajime-san, apa kau juga tidak akan mengatakan sesuatu padaku?" Shea menutup mulutnya agar tidak muntah saat dia menatap Hajime. Dia tidak terlihat terlalu senang karena diabaikan.

"Aku cukup yakin kalau aku mengatakan sesuatu yang akan kau sukai sehingga kau benar-benar akan muntah... dan kita tidak perlu menambahkan kelinci muntah ke daftar nama panggilanmu, bukan?"

"Itu mungkin benar, tapi seorang gadis masih ingin diperhatikan— Blaaaargh!"

"Begini, apa yang akan kukatakan. Dengar, istirahat saja."

"Ulp... Bleh..." Mengabaikan Shea, yang muntah-muntah, Hajime dan Yue melihat sekeliling lagi. Masih belum ada yang baru, jadi mereka memutuskan untuk menuju pintu.

"Nah, apa yang akan dia lemparkan pada kami selanjutnya?"

"Orang yang mengendalikan golem?"

"Mungkin. Miledi seharusnya sudah lama mati... jadi siapa yang mengendalikan benda-benda itu?"

"Tidak masalah apa yang muncul. Aku akan melindungimu, Hajime... Dan kau juga, kurasa, Shea."

"Aku bisa mendengarmu, tahu? Blaargh..."

Hajime sedikit santai saat mendengar kepercayaan pada suara Yue. Dia mengusap rambutnya dengan lembut. Dia memejamkan mata dengan gembira dan meringkuk mendekati Hajime.

"Aku sudah lama ingin memberitahumu, tapi bisakah kalian berdua berhenti pergi ke dunia kecilmu sendiri seperti ini? Aku mulai merasa benar-benar ditinggalkan dan kesepian, t— Ulp..."

Shea menangkupkan mulutnya dengan cepat untuk mencegah makan siang apa pun yang dimuntahkan.

"Aku sudah lama ingin memberitahukan hal ini padamu, tapi bisakah kau berhenti melakukan hal yang kau lakukan, kadang-kadang sepertinya kau langsung keluar dari film horor? Aku mulai merasa kedinginan di punggungku."

"B-Berani-beraninya kau. Aku hanya seorang gadis jatuh cinta yang ingin— Ulp...Yang ingin dimanja seperti Yue-san. Jadi peluk aku dan manja aku! U-Urgh..."

"Tolong jangan katakan kalau sepertinya kau akan muntah... dan berhenti menambahkan permintaanmu seperti itu."

"Kau seratus tahun terlalu dini untuk dipeluk oleh Hajime, Shea."

Shea entah bagaimana berhasil menarik dirinya ke Hajime, dan menatapnya dengan tatapan memohon, tangannya masih menutupi mulutnya. Dia mengabaikannya dan kembali ke pintu. Di belakangnya Shea akan pergi "Hei— Bweeeeh!" Tapi dia pura-pura tidak mendengarnya.

Jadi apa yang ada di balik pintu misteri itu? Tempat persembunyian Miledi? Master golem? Perangkap lagi? Sambil tersenyum tak kenal takut, ia membuka pintu. Di luar itu...

"Bukankah ruangan ini tampak akrab?"

"Sangat akrab. Terutama tablet batu itu."

Ada ruangan lain yang melewati pintu. Sebuah tablet batu di tengah dan lorong yang menuju ke kiri adalah semua yang terlihat. Alasan yang terlihat begitu akrab adalah karena—

"Ini terlihat seperti... ruangan tempat kita mulai?" Shea mengatakan apa yang mereka semua pikirkan, tapi tidak ada yang mau mengatakannya. Namun, memang begitulah terlihat seperti ruangan tempat mereka pertama kali masuk. Sebenarnya, itu tidak hanya terlihat seperti itu, ruangan itu persis. Buktinya ada di huruf yang muncul di tablet.

—Hei, bagaimana rasanya? Semua kerja keras itu hanya akan berakhir di awal lagi. Apa yang kalian rasakan saat pertama kali menyadarinya? Ayo, katakan padaku. Bagaimana kalian bertahan? Baik?—

"......" Hajime dan yang lainnya terkejut sekali. Ungkapan mereka berdarah. Tak satu pun dari mereka begitu ngotot saat membaca apa yang tertulis di tablet. Beberapa detik kemudian, muncul lebih banyak kata-kata.

—Oh ya, aku hampir lupa. Labirin ini bermula setelah sejumlah waktu. Miledi-chan ingin memastikan kalian tidak bosan dengan berlari melewati jalan yang sama berulang-ulang. Apa kalian senang? Baik? Kau sebaiknya mengucapkan terima kasih! Dia melakukan ini semua dari kebaikan hatinya! Seharusnya sudah selesai berubah sekarang, jadi apa pun peta yang kalian buat tidak berguna. Jangan ragu untuk berterima kasih padaku! Kalian tidak membuat apa pun, kan? Oh, apakah kalian kau orang malang yang bekerja keras untuk memetakan semua yang kalian bisa? Yah, sayang sekali! Bugyayaya—


"Ha...hahaha."

"Fufufu."

"Fuhihihihi."

Mereka bertiga tertawa histeris. Teriakan "Milediiiiiiiiiiii!" Yang diikuti pasti terdengar oleh semua makhluk di labirin. Teriakan-teriakan itu semakin membesar, saat keluar dari lorong, mereka mendapati bahwa dia benar pada perkataannya. Seluruh tata letak dungeon telah berubah.

Butuh beberapa waktu, tapi akhirnya mereka berhasil mendapatkan ketenangan dan melanjutkan ekspedisi mereka. Wajar saja, segala sesuatunya tidak berjalan mulus. Shea terutama terkena jebakan paling dasar seperti baskom logam yang terjatuh dari langit, terkena oleh burung, disemprot dengan cairan putih lengket yang berbau menjijikkan, dan banyak lagi. Akhirnya, dia menjadi kelinci yang sangat tangkas.
Arifureta LN v2 Bab 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment