07 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 187

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 187 – Anjing di Taman

Sebelum memilah, aku membantu Selene latihan.

Aku membantu latihan bergerak di depan mata para tentara.

Aku hanya berhenti ketika napas Selene menjadi kasar dan ketika gerakannya jelas tidak kuat.

「 Yosh, cukup sampai di sini saja. Kau harus beristirahat sebelum serangan berikutnya 」

「 Haa……haa……Aku mengerti 」

Selene terhuyung ke kakinya dan pergi, sementara didukung oleh Neora yang berubah.

Setelah aku melihat mereka pergi, Helen diam-diam mendekatiku.

「 Apakah itu cukup bagus? 」

「 Ya. Cukup kurangi staminanya sebelum memilah. Seperti yang diharapkan dari Kakeru-sama 」

「 Dan alasan untuk mengurangi stamina Selene adalah? 」

「 Yang Mulia Selene menjadi terkenal 」

Sambil mengangkat kipasnya, Helen memandang ke arah Selene dan berbicara dengan tenang.

「 Pelayan Raja Iblis, Puteri Perang Pedang Suci. Tidak peduli yang mana, itu menjadi terkenal. Dan untuk orang-orang seperti itu muncul di medan perang, biasanya akan ada dua jenis reaksi 」

「 Yang pertama adalah? 」

「 Rasa kagum dari rasa takut. Aku percaya bahwa itu adalah reaksi yang Kakeru-sama tahu dengan baik 」

Aku mengangguk. Memang benar banyak orang menatapku dengan mata seperti itu.

「 Yang kedua adalah? 」

「 Ambisi untuk ketenaran. Dari berharap menjadi terkenal karena mengalahkan seseorang dengan nama yang terkenal. Aku telah mendengar bahwa Jenderal Penjaga Ropogis, Toto Caisalis adalah seorang pria dengan ambisi yang kuat, dan dikatakan bahwa dia percaya diri dalam kemampuan pedangnya juga 」

「 Kedengarannya seperti tipe orang yang akan menyerang ke arah Selene tanpa rasa takut. Bukankah berbahaya mengurangi staminanya? 」

Helen mengulurkan tangannya dengan tenang, menunjuk jauh dengan kipasnya.

「 Di tempat yang disebut Lembah Yakore, Pasukan Penyihir yang baru dibuat dari tentara yang diserap sedang menunggu. Aku akan meminta Yang Mulia Selene untuk mengajak mereka bertempur sekali, berpura-pura mundur, dan memancing mereka ke Lembah Yakore 」

「 Lalu, kau akan menyerang mereka dengan focus fire huh 」

Helen mengangguk.

「 Yang Mulia Selene adalah orang yang canggung. Meskipun dia akan patuh mundur ketika dia disarankan untuk melakukannya, akan mencurigakan jika dia mundur dengan penuh semangat 」

「 Itulah mengapa kau memintaku untuk membuatnya kehilangan stamina ya 」

「 Menurut laporan, gaya bertarung Yang Mulia menyebar luas bersama dengan namanya. Mereka mengatakan 'gerakannya akan berubah ketika dia menjadi lelah' 」

「 Sangat mudah untuk mengatakan kapan dia sudah lelah, ya......aku mengerti 」

「 Setelah memancing mereka ke Pasukan Penyihir diikuti dengan serangan terkonsentrasi, Yang Mulia akan pulih dengan magic ball yang dimiliki Kakeru-sama, dan meluncurkan serangan balik 」

「 Aku mengerti 」

Aku memanggil Neora.

Aku menceritakan semuanya kepadanya apa yang aku dengar dari Helen, dan sambil mengatakan padanya untuk tidak memberitahu Selene, aku memberinya magic ball dari Gudang Dimensi Berbeda milikku.

Aku menyaksikan Neora berlari ke arah Selene.

Sangat jarang memiliki strategi semacam ini. Sampai sekarang, itu sudah cukup denganku sebagai penyerang utama dan menerobos menggunakan kekuatan.

Karena penyerang utama adalah Selene, ada kebutuhan untuk melakukan banyak hal.

Sementara itu untuk membuat Selene menumbuhkan kepercayaan diri,

Tanpa diduga, aku dapat melihat salah satu Twin Flower Teresa, pesona Strategis Helen.

Itu yang disebut salah perhitungan bahagia.


Dan Helen, dia melanjutkan dan berkata kepadaku.

「 Satu hal lagi. Aku ingin menanyakan sesuatu kepada Kakeru-sama yang hanya bisa dia lakukan 」

「 Katakan padaku 」

Helen yang tersenyum anggun sambil memegang kipasnya dengan kedua tangan tampak makin mempesona.



Kedua tentara bertabrakan.

Pasukan Selene yang Putri Perang Pedang Suci pimpin, dan Tentara Therios yang Jenderal Penjaga Ropogis, bawahan Duke Therios, Toto Caisalis pimpin.

Perbedaan antara tentara adalah 1 hingga 3. Seperti biasa, Selene bertarung dengan lebih sedikit tentara.

Awalnya, Selene yang didukung oleh Neora menunjukkan kemampuan terobosannya pada kapasitas penuhnya, membatalkan kerugian numerik dan bertarung dengan mereka pada posisi yang sama.

Meskipun itu hanya sama sampai Toto muncul.

Begitu dia muncul di garis depan, dia dengan cepat menemukan Xiphos, dan menyerang lurus ke arah Selene.

Gerakan Selene dengan cepat berubah karena latihan dengan Kakeru sebelumnya dan stamina yang hilang selama pertempuran.

Pergerakannya berubah dari sikap yang dia latih, hingga gambar yang memisahkan gerakan Kakeru.

Toto menunjukkan senyuman. Dia sudah tahu informasi tentang pergerakan Selene berubah ketika dia lelah.

Neora menyarankan mundur, dan Selene menerima sarannya dengan cepat, dan mulai mundur.

Toto mengejar mereka dengan gembira.

Toto dan Pasukan Therios dipancing ke Lembah Yakore seperti yang direncanakan dan dihujani serangan dari Pasukan Penyihir yang ditempatkan di atas tebing.



Hujan bola api dari langit.

Meskipun itu adalah sihir pemula, itu bisa digunakan untuk meletus dan bisa berulang kali dirapal, jadi itu sihir yang paling populer bagi Pasukan Penyihir.

Menderita serangan seperti itu, Pasukan Therios jatuh ke dalam kebingungan dan Toto dipaksa untuk mengendalikan kekacauan.

Dan di sana, serangan balik Pasukan Selene dimulai.

Selene yang telah pulih menggunakan magic ball, seperti yang disarankan Neora ーーdan seperti yang direncanakan Helen, menyerang Pasukan Therios.

Momentumnya benar-benar di sisi Pasukan Selene, Pasukan Therios jatuh ke dalam kebingungan, dan mulai runtuh.

Mereka melarikan diri dengan putus asa dari Lembah Yakore, mencoba melarikan diri.

Pengguna Pedang Iblis tengah menatap mereka sementara itu semua terjadi.



「 Ayo lakukan 」

『 Itu lagi huh 』

「 Apa? Kau tidak mau? 」

『 Aku tidak akan mengeluh jika itu dengan kekuatan penuh 』

「 Aku mengerti 」

Aku menahan Eleanor dengan pegangan terbalik, menurunkan tubuhku, dan seperti tali busur ditarik, aku mengumpulkan aura ke tangan kananku.

Dan, aku melemparkan Eleanor. Aku melemparkannya ke arah pintu masuk Lembah Yakore yang Pasukan Therios ingin tuju.

Gunung berguncang, dan setelah teriakan datang dari musuh dan sekutu.

Kawah, tidak, tebing dibuat di pintu masuk lembah.

Eleanor yang aku lempar dengan kekuatan penuh mencungkil tanah, menciptakan tebing yang bagian dasarnya tidak bisa dilihat.

Melihat itu, aku ingat kata-kata Helen.

"Jika ada jembatan, aku akan suka menjatuhkan jembatan itu, tapi benda seperti itu tidak ada di medan, jadi aku ingin meminta Kakeru-sama untuk membuatnya. Meskipun itu juga baik untuk membuat tanah longsor yang menghalangi jalan."

"Begitu ya. Aku mengerti."

Sebuah lubang yang tampaknya tanpa dasar tiba-tiba muncul di pintu masuk lembah. Melihat itu, aku merasa puas, menyelesaikan apa yang diminta oleh Helen.

Dan ketika itu terjadi, medan perang telah berhenti.

Baik musuh dan sekutu tertegun dan terkesima oleh kehancuran medan yang tiba-tiba, membuat pertarungan hampir berhenti.

Tapi masih ada yang belum berhenti.

Seseorang yang hanya akan melakukan apa yang diperintahkan kepadanya dan apa yang dia pikir semua yang bisa dia lakukan. Itu Selene.

Dia terus menyerang. Menyerang sendiri di medan perang di mana musuh dan sekutu dicampur bersama.

Dan, Eleanor yang kuambil berkata dengan senang hati.

『 Seperti yang kuduga, gadis itu akan menjadi besar 』

Katanya sambil tertawa.

Dan, Pasukan Therios yang terperangkap kebanyakan dikalahkan dan sebagian ditangkap.

Selene menjadi semakin terkenal.
Kujibiki Tokushou Bab 187

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment