31 August 2017

Arifureta LN v2 Bab 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 4
MILEDI REISEN

Di sudut istana Heiligh ada sebuah salon yang dibuka untuk penggunaan eksklusif para murid yang dipanggil. Masing-masing juga ditugaskan sebagai butler mereka sendiri, dan saat ini sepertinya mereka membutuhkan sesuatu di salon itu, butler mereka berada di pihak mereka. Entah itu makanan yang mereka inginkan, atau minuman, mereka hanya harus meminta dan pelayan mereka akan pergi dengan cepat.

Mereka memiliki pelayan pribadi mereka sendiri untuk mengurus mereka di kamar mereka juga, tapi saat mereka sendirian, sebagian besar murid menghabiskan waktu luang mereka nongkrong di salon.

Tentu saja, mereka tidak dipanggil ke sini untuk berkeliling. Mereka adalah kekuatan utama manusia dalam pertempuran melawan musuh bebuyutan mereka, para iblis.

Jadi kenapa sebagian besar dari mereka menghabiskan hari-hari mereka berkeliling di salon cuma hanya menghabiskan waktu? Yah, mudah saja, kebanyakan dari mereka telah mengalami trauma. Mereka sudah berhadapan muka dengan kematian beberapa bulan yang lalu. Turun di kedalaman Labirin Orcus Agung, di mana cahaya matahari tidak pernah tercapai, mereka telah menatap monster yang akan membunuh mereka tanpa ampun. Banyak dari mereka telah yakin mereka akan mati di sana, dan satu anggota kelompok mereka benar-benar telah dikalahkan, lenyap ke dalam jurang yang menganga di jurang tersebut.

—Sebuah petualangan fantasi dengan pedang dan sihir. Mereka memiliki gagasan ringan seperti itu tentang apa tujuan mereka, tapi kenyataan pahit telah menghancurkan harapan dan impian dengan lebih cepat. Di medan perang, orang-orang tewas. Sudah jelas saat dinyatakan, tapi kejadian di labirin itu yang mengukir fakta ke dalam jiwa mereka.

Awalnya mereka berlatih mengasah skill mereka dengan senang hati, meningkatkan talenta yang diberikan job mereka, dan menanti-nantikan untuk mengurangi gelombang monster. Tapi sekarang, tidak ada sedikit pun sikap positif itu di mana pun. Orang tewas saat mereka terbunuh. Ketika kenyataan itu disiramkan ke wajah mereka, banyak murid telah kehilangan keberanian mereka. Bukan saja mereka tidak lagi bertempur, mereka malah takut melangkah keluar dari ibukota.

Raja dan anggota majelis tinggi Gereja Suci secara alami mencoba meyakinkan para murid untuk bertarung lagi, namun mereka tidak memaksakannya. Pada akhirnya, itu semua hanya upaya persuasi. Tapi para murid, yang terbebani oleh ketakutan mereka, hanya merasa terpojok mendengar kata-kata mereka. Mereka khawatir jika mereka tidak mematuhi, mungkin mereka akan diusir dari kastil. Lalu, mereka tidak memiliki siapa pun untuk melindungi mereka saat mereka dilempar ke dunia yang keras ini dimana orang-orang mati dengan tetesan besar.

Pada saat itulah orang yang memiliki rare job dan tak ternilai harganya, satu-satunya orang dewasa yang dipanggil, bu Hatayama Aiko kembali dari ekspedisinya untuk memecahkan masalah makanan kerajaan.

Ketika dia mendengar tentang anak lelaki yang gagal kembali hidup, dia tampak terguncang. Tapi ketika dia melihat betapa buruknya hal itu mempengaruhi para murid, dia menyatukan dirinya dengan cepat. Dengan tekad yang baru, dia menuju raja dan bangsawan lainnya untuk meyakinkan mereka agar berhenti mengganggu murid agar kembali ke medan perang. Dia bahkan menggunakan dirinya sendiri dan rare job-nya sebagai sebuah tawar-menawar.

Akibatnya, dia berhasil dan semua murid ditempatkan di bawah perlindungan Aiko. Karena itulah mereka bisa menghabiskan hari-hari mereka dengan santai mengobrol di salon.

"Hei, apa kau dengar? Party Amanogawa berhasil sampai ke lantai tujuh puluh."

"Serius? Bukannya mereka menginjakkan kaki di lantai enam puluh enam tempo hari?"

"Kurasa begitu, bagus party pahlawan itu. Dia berada pada level yang sama sekali berbeda dari rata-rata anak-anak seperti kita." Siswa yang mengatakan itu, Tamai Atsushi, mengangkat bahunya, ekspresi aneh di wajahnya. Dia cemburu pada mereka. Dia cemburu pada Kouki dan yang lainnya, yang terus menantang tidak diketahui bahkan setelah pertarungan mereka yang dekat dengan maut. Pada saat yang sama, bagaimana pun, dia merasa malu melihat betapa menyedihkannya dia, dan kenyataan bahwa dia mengalihkan pandangannya dari kebenaran. Tapi setiap kali memikirkan kembali hari itu, dia mulai gemetar ketakutan.

Bukan Atsushi saja, sebagian besar murid yang memilih tinggal di belakang merasa sama. Yang mereka inginkan hanyalah pulang ke Jepang. Tapi untuk melakukan itu, mereka perlu memenangkan perang melawan iblis, dan meminta dewa Gereja Suci, Ehit, untuk mengirim mereka kembali. Tetap saja, mereka tidak bisa memaksakan diri untuk bertempur. Takut, gelap seperti jurang yang mereka saksikan, memadamkan kehendak mereka.

"Ya. Kau pasti sama menakjubkannya dengan Kaori-chan atau Shizuku-chan untuk bersaing dengan pria itu."

"Aku tahu, kan? Shizuku sangat keren, bukan? Aku sungguh jatuh hati padanya."

"Ahaha, serius? Tapi kupikir kau menyukai Suzu, Yuri!"

"Tunggu, Suzu-chan seperti itu, sungguh!?"

"Yah, dia hanya pria tua sesat di dalam, jadi dia tidak masuk hitungan."

Seperti anak laki-laki, gadis-gadis juga bersikap ceria dan bercanda, tapi di dalam mereka merasa cemburu dan bersalah karena tidak berada di sana demi teman mereka. Mereka berbicara sebentar, bertukar kata-kata kosong dan hampa. Seolah-olah mereka takut membiarkan keheningan menyelinap masuk.

Sementara pelayan yang dipajang di salon tidak pernah melihat langsung pada salah satu murid, mereka masih mencuri tatapan sembunyi-sembunyi pada mereka. Bukan saja mereka dipilih oleh Ehit, rekan mereka masih di luar sana bertarung. Namun, mereka menyia-nyiakan waktu mereka untuk mengobrol tanpa tujuan di ruangan mewah ini. Namun, pada saat bersamaan para pelayan melihat ketakutan yang hidup di hati para murid, dan bersimpati dengan penderitaan mereka. Mereka terjebak di sini, tidak bisa pulang, dan orang-orang di dunia inilah yang mendorong mereka melakukan tindakan semacam itu. Jadi, mereka menatap tanpa ekspresi. Para bangsawan dan pendeta yang tahu situasinya juga memiliki perasaan yang sama, karena mereka pernah melihat dilema murid secara langsung. Wajar saja, bervariasi dari orang ke orang.

Para murid menyadari bagaimana orang di sekitar mereka memandang mereka juga. Untuk menghindari hal itu, para murid kembali berpaling ke percakapan hampa dalam usaha menjilat luka mereka sendiri.

Salah satu murid menggumamkan sesuatu.

"...Bahkan Shizuku-sama hanyalah gadis normal... " Hampir tidak ada bisikan, bukan sesuatu yang ingin didengar orang lain. Tapi kebetulan memang ada ketenangan saat percakapan, dan kata-kata bisikan itu sampai ke semua orang di salon.

Mereka semua berpaling untuk melihat orang yang bergumam. Nia, maid pribadi Shizuku. Dia menyadari bahwa dia salah bicara dan menunduk dengan cepat untuk meminta maaf, tapi—

"Apa? Ada masalah dengan kita?" Atsushi mengerutkan alisnya dan menggeram ke arah Nia. Meski nadanya, dia tidak bisa menatap matanya. Dia tahu kemarahannya salah arah.

"Tidak. Tidak sama sekali. Saya benar-benar minta maaf atas pilihan kata-kata saya yang buruk." Nia membungkuk pada semua orang lagi. Tapi sikap jujurnya hanya memperparah Atsushi lebih jauh lagi, jadi dia terus mengganggunya.

"Tidak ada yang memintamu untuk meminta maaf! Apa menurutmu kita semua idiot!? Kau mencoba mengatakannya karena Yaegashi-san tidak berubah... karena dia masih tetap melakukannya, kita semua menyedihkan karena memanggilnya berhenti di sini!? Kenapa tidak langsung mengatakannya ke wajah kita, hah!?"

"H-Hei Atsushi... tenanglah."

"Apa hal baik yang akan dilakukan seorang maid?"

Teman-teman Atsushi, Aikawa Noboru dan Nimura Akito, mencoba menenangkannya. Dia mengamuk seperti anak kecil.

"Diam! Aku hanya... Aku hanya... Sialan..."

"Atsushi..."

"Tamai-kun..."

Perasaan muram berputar di sekelilingnya, dan Atsushi mengeluarkan teriakan frustrasi. Akito dan Aikawa membuang muka, tak mampu mengatakan apa pun. Beberapa gadis membuka mulut mereka, berpikir untuk mengatakan sesuatu kepadanya. Bagaimana pun, semua orang mengerti perasaan yang tidak dapat dia jelaskan yang membungkusnya seperti jaring laba-laba yang tak terhindarkan.

Atsushi menundukkan kepalanya, dan Nia melangkah mendekatinya.

"Atsushi-sama, saya sangat menyesal telah menyinggung perasaan Anda. Tapi saya tidak bermaksud menyiratkan bahwa salah satu dari kalian adalah pengecut. Silakan coba percayalah..."

"Nia-san... Tidak, umm, akulah yang... Maaf..."

Dalam menghadapi ketulusannya, Atsushi hanya bisa berpaling canggung. Dia meminta maaf juga, setelah sedikit tenang. Dia tidak hanya mengamuk, dia juga meminta maaf. Tidak ada yang bisa memalukan lagi.

Nia tersenyum lembut, kemudian melanjutkan untuk menjelaskan makna sebenarnya di balik kata-katanya.

"Izinkan saya untuk meminta maaf kepada Anda sekalian juga. Saya tidak bermaksud menyebabkan kesalahan. Tapi sebagai maid Shizuku-sama, dan sebagai temannya, inilah yang saya pikirkan. Bahwa dia juga pantas dilindungi, bergantung pada orang lain, membiarkan dirinya dimanjakan, sama seperti gadis lainnya."

"...Tapi dia sangat kuat. Semua orang pergi padanya untuk meminta bantuan... Aku tidak bisa membayangkan dia perlu bergantung pada orang lain."

"Ya..." Gadis yang berbicara itu adalah Miyazaki Nana. Ada senyum pahit di wajahnya saat dia mengatakan itu. Temannya, Sugawara Taeko menyuarakan kesepakatannya.

"Memang benar bahwa pada saat saya melayani Shizuku-sama, dia tidak pernah menunjukkan kelemahan seperti itu di hadapan saya. Tapi, saya tidak percaya orang yang sempurna seperti itu ada. Shizuku-sama juga hanyalah seorang gadis remaja yang baru beberapa bulan silam. Dia mungkin masih terlihat kuat untuk saat ini, tapi... Saya yakin tidak bisa beristirahat bahkan saat dia kembali ke istana, dan membuat semua orang di sekelilingnya mengatakan hal-hal seperti 'Sudah jelas bahwa Shizuku-sama dapat melakukan hal seperti itu' pasti menjadi beban besar baginya."

"Nia-san..."

Sudah jelas Nia menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan Shizuku, jadi kata-katanya mengguncang para murid.

Sebenarnya Nia dari keluarga ksatria. Dari usia muda, dia belajar pedang dari ayah dan kakaknya. Dia pasti merasakan hubungan kekerabatan dengan Shizuku, yang telah lahir dan dibesarkan dalam situasi yang sama. Awalnya, dia gugup melayani seseorang yang oleh para pendeta dipanggil utusan Ehit, tapi akhirnya dia menemui Shizuku sebagai teman. Dia khawatir dengan temannya, yang menantang lantai dengan berani yang belum dipetakan. Itulah mengapa hal itu mengganggunya saat semua orang memperlakukan Shizuku seperti semacam makhluk istimewa. Dia khawatir ekspektasi berlebihan mereka akan menjatuhkannya.

Salah satu gadis yang sejauh ini diam di pojok salon membuka mulutnya.

"Semuanya... masih sama, huh?"

"Yuka? Ada apa? Apa kau baik-baik saja?"

"W-Wow, aku belum pernah mendengar Yukacchi bicara sejauh ini... kau baik-baik saja?"

Nana dan Taeko memandang dengan heran dan khawatir pada teman mereka, Sonobe Yuka. Reaksi mereka membenarkan. Sejak pertempuran mereka yang dekat dengan maut, jiwa Yuka tampak keluar tubuhnya. Dia benar-benar tak bernyawa. Awalnya, dia adalah seorang gadis yang sangat bersemangat, orang yang menonjol di kelasnya, karena suatu hal. Tapi setelah melakukan perjalanan ke labirin itu, dia hampir tidak pernah berbicara, dan jika teman-temannya menyeretnya keluar, dia akan menghabiskan sepanjang hari hanya duduk di kamarnya, menatap kosong ke luar jendela. Dia adalah orang yang paling trauma dengan pengalaman itu, jadi wajar saja semua orang terkejut mendengarnya bicara tanpa ditanyai.

Meski begitu, dia mengabaikan kedua temannya dan terus berbicara, mata kosong menatap pada kejauhan.

"Betul. Bukan hanya Shizuku. Kaori-chan dan Sakagami-kun dan Nagayama-kun dan Hiyama-kun, dan bahkan Amanogawa-kun... tidak berubah. Paling tidak, dia normal... Tidak, dia bahkan lebih lemah dari biasanya. Tapi... lebih dari siapa pun... tapi, aku... meskipun kita semua... kalau aku..."

Kata-katanya tidak masuk akal. Dia tidak lagi mencoba menyampaikan pesan, tapi membiarkan mulutnya berbicara apa pun yang ada di dalam benaknya. Sesuatu mulai mengaduk-aduk hati Yuka.

Kedua temannya menatapnya dengan cemas, tapi saat dia terus menyemburkan omong kosong, mata kosong Yuka mulai bersinar sedikit lagi. Taeko dan Nana saling pandang. Para murid lainnya saling bertukar pandang dengan bingung.

"Nia-san, kapan Ai-chan-sensei pergi lagi?"

"Aiko-sama? Saya yakin dia dijadwalkan berangkat besok pagi. Mereka menuju ke kota danau Ur, jadi dia tidak akan kembali setidaknya dua sampai tiga minggu."

"Wah, besok, ya...? Tidak, sebenarnya, itu bagus. Itu hanya akan bertambah buruk kalau kita menunggu terlalu lama."

Yuka tersenyum masam padanya dan berdiri dengan penuh semangat. Rahang Taeko dan Nana ternganga saat melihat itu. Teman mereka belum pernah begitu bersemangat sebelumnya. Nana membuka mulutnya dengan malu-malu.

"U-Umm, Yukacchi? Adaa apa? Aku tidak tahu apa yang kau katakan."

"Aku baik-baik saja. Aku tidak tahan lagi duduk terus. Teman-teman, aku akan bergabung dengan Ai-chan dalam ekspedisinya besok."

Para murid sisanya tampak heran. Kejutan mereka sudah diharapkan. Yuka terpukul oleh pengalaman itu. Semua yang dia lakukan sejak kembali dari labirin adalah menatap kosong, kadang-kadang gemetar ketakutan... Tapi sekarang dia tiba-tiba pulih dalam rentang beberapa detik.

"T-Tunggu, Sonobe. Serius, apa yang terjadi? Kau tidak bersikap normal. Tenang." Setelah akhirnya kembali sadar, Atsushi mencoba membujuknya untuk memahaminya. Tapi...

"Aku tenang, Tamai-kun. Dan ini tidak mendadak. Aku sudah lama berpikir bahwa aku tidak bisa terus hidup seperti ini. Sejak dia tewas, aku sudah ketakutan dan bingung... tapi aku perlu melakukan sesuatu. Apa kalian semua tidak memikirkan hal yang sama, jauh di lubuk hati kalian?"

"......" Atsushi menahan napas. Lalu dia menutup mulutnya, seperti yang dia pikir lebih baik dari apa yang akan dia katakan. Murid-murid lain berpaling dengan canggung.

Yuka tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya, dia hanya mengangkat bahunya dan menuju pintu salon. Dia memahami perasaan mereka dengan sangat baik.

"T-Tunggu, Sonobe! Kau benar-benar akan pergi!? Kau mungkin mati, tahu!? Ini bukan manga atau film! Tidak akan ada tindakan dewa yang baik untuk menyelamatkan hidupmu! Itu sebabnya... Itu sebabnya dia mati! Meski dia lemah, dia tetap mencoba bertindak seperti pahlawan, dan kemudian dia tewas begitu saja! Aku tidak ingin berakhir seperti pecundang itu... Sonobe, jangan bodoh." Meskipun dia mulai berteriak, suaranya berangsur-angsur berhenti, sampai akhirnya dia menundukkan kepalanya dengan sedih. Yuka bahkan tidak berbalik.

"Tapi lelaki lemah dan tak berguna itu menyelamatkan nyawaku. Tidak, dia menyelamatkan seluruh hidup kita."

"Tapi—"

"Aku tidak memintamu ikut denganku, Tamai-kun. Aku hanya tidak ingin membiarkan kematiannya sia-sia. Itu saja. Tentu, kalau kau ingin ikut denganku, aku akan senang memilikimu." Dia akhirnya melihat kembali saat itu juga. Dia tampak gugup, tapi dia masih tersenyum tegas pada yang lain. Atsushi hanya bisa mengibaskan mulutnya seperti ikan sekarat sebelum jatuh ke kursinya. Yuka meninggalkan ruangan.

Taeko dan Nana masih kaget, tapi mereka meninggalkan murid putus asa lainnya dan dengan terburu-buru mengikuti Yuka. Ketika mereka akhirnya berhasil menyusulnya di lorong, mereka tidak bisa menyembunyikan kebingungan mereka.

"Hei, Yuka. Apa kau sungguh akan pergi dengan Ai-chan-sensei? Dia benar, kau mungkin akan mati."

"Aku tahu. Tetap saja, aku tidak bisa hanya duduk saja. Aku tidak punya keberanian untuk mengikuti Amanogawa-kun dan yang lainnya, tapi setidaknya aku bisa menjadi penjaga Ai-chan." Saat mereka melihat keteguhan di matanya, Nana dan Taeko saling melirik. Dengan singkat, Nana membuka mulutnya.

"Yukacchi... apakah kau, umm, mungkin suka Nagumo..."

"Jangan konyol. Tidak mungkin aku melakukan ini karena alasan yang sederhana."

"Sungguh?"

"Jelas. Selain itu, setelah melihat latihan mengerikan yang dilakukan Kaori-chan karena dia masih percaya bahwa dia hidup, kau harus lebih berani daripada pahlawan untuk mencoba dan membawa dia darinya. Jika aku memiliki keberanian seperti itu, aku tidak akan tinggal."

"Baiklah, kurasa..." Sonobe Yuka tidak lain adalah gadis yang telah diselamatkan Nagumo Hajime dari Traum Soldier di Labirin Orcus Agung. Itulah sebabnya Nana sampai pada kesimpulan itu, tapi satu ekspresi wajah Yuka mengatakan kepadanya bahwa dia jelas tidak memikirkan Hajime dalam arti romantis apa pun. Meskipun, dia memang tampak memiliki perasaan rumit lainnya mengenai dirinya.Bahkan Nana, yang biasanya penuh rasa ingin tahu, terdiam.

Tidak ada kebohongan apa yang Yuka katakan. Dia benar-benar tidak ingin pengorbanannya sia-sia belaka. Dia tidak menginginkan kehidupan yang dia risiko untuk diselamatkan di sebuah kastil. Ketika dia mengatakan semua orang masih sama, itu termasuk Hajime juga. Dia telah menyelamatkannya meski orangnya sama lemahnya seperti sebelumnya, dan dia merasa akan mengkhianati ingatannya untuk hanya duduk-duduk dan berkubang dalam kesengsaraan sementara yang lain terus bertarung.

Teman-temannya menyadari hal ini, dan setelah bertukar pandangan canggung, mengangguk satu sama lain. Lalu mereka berdua memberitahu Yuka bahwa mereka akan pergi bersamanya.

"Kalian yakin? Kalian tidak perlu memaksakan diri, tahu?"

"Sama sebagaimana kau tidak ingin membiarkan kehidupan yang dia selamatkan itu sia-sia, aku juga tidak ingin membiarkan kehidupan yang kau simpan juga sia sia. Aku ikut denganmu, Yukacchi."

"Sama. Tidak mungkin aku membiarkanmu keluar sendiri, Yuka. Kau juga menyelamatkan hidupku, ingat?"

Setelah Hajime menyelamatkan nyawanya, Yuka telah menggabungkan diri dan mengumpulkan beberapa murid lainnya. Taeko dan Nana telah menjadi bagian dari kelompok itu. Keduanya tahu bahwa berkat dia bahwa mereka bisa bertahan cukup lama untuk melarikan diri. Jadi, mereka memutuskan apakah Yuka akan bangkit kembali, mereka pasti akan mengikutinya.

"Begitu. Baiklah, kurasa kita akan melindungi Ai-chan dari monster dan ksatria yang benar-benar keren yang dikirim oleh Gereja Suci untuk mengawal dia." Dia berharap kedua temannya bisa bergabung dengannya, jadi dia tersenyum lebar saat mereka menawarkannya. Nana dan Taeko memberi semangat "Yeah!" Sebagai tanggapan

Bayangan ketakutan menghilang dari tiga mata gadis yang tersenyum, malah tergantikan dengan bayangan harapan yang samar.



Kabut berputar-putar di dasar kastil pada awal keberangkatan mereka. Matahari baru saja mulai menusuk kepalanya di atas cakrawala, dan udara pagi yang bersih membuat semua orang terjaga dan waspada. Meski cuaca cerah, salah satu pelancong memiliki ekspresi muram di wajahnya. Hatayama Aiko. Pemimpin ekspedisi.

"Anak-anak... Apa kalian yakin ingin melakukan ini? Aku sudah memiliki ksatria Gereja Suci untuk melindungiku."

"Kami tidak akan tinggal, Ai-chan-sensei. Dan selain itu, ksatria itu lebih berbahaya daripada membantu. Sudah jelas mereka adalah agen yang dikirim untuk mencoba merayumu dalam faksi mereka."

"Benar, Ai-chan-sensei. Jangan jatuh hati pada pesona mereka hanya karena mereka semua keren, oke?"

"Meskipun kalian memintaku, sepertinya rencana mereka menjadi bumerang. Tapi tetap saja, kau adalah Ai-chan-sensei kami, jadi kami hanya ingin ekstra hati-hati."

Aiko mengangkat bahu dengan tak berdaya pada desakan mereka. Dia sudah mencoba untuk mencegah mereka saat mereka berbicara dengannya semalam tentang bergabung dengan ekspedisinya, tapi tidak peduli betapa dia mengesankan bahaya perjalanan, mereka tidak pernah goyah. Dengan demikian, dia tidak tahu apa-apa yang dia katakan sekarang akan mengubah pikiran mereka.

Selanjutnya, Yuka mengklaim bahwa Gereja Suci mencoba merayunya ke perkemahan mereka lebih dari sekadar tuduhan yang tidak berdasar. Pada setiap perjalanan yang telah dilakukan Aiko, mereka gagal, mengumpulkan tim ksatria tampan untuk menemaninya. Dan tanpa gagal, masing-masing dan setiap orang mencoba menggerakinya. Semua untuk mengendalikan satu orang di dunia dengan kemampuan untuk benar-benar merevolusi pertanian. Tapi seperti yang Taeko katakan, semua ksatria malah menjadi pengikut setianya. Pesona yang sama yang membuat semua muridnya mencintainya telah menggulingkan tentara keren juga. Aiko sendiri sama bodohnya dengan tokoh protagonis kencan, jadi dia belum menyadari kabar gembira itu.

Dia senang murid-muridnya mengkhawatirkannya, dan mereka sudah cukup pulih untuk mencoba lagi, tapi pada saat bersamaan, dia khawatir akan bahaya yang akan mereka hadapi di jalan. Karena tidak mampu mengatasi perasaan yang saling bertentangan di dalam dirinya, dia hanya memeluk kepalanya. Beberapa detik kemudian, dia bisa mendengar keributan besar yang datang dari seberang halaman.

Aiko dan gadis-gadis itu berbalik dan melihat para ksatria membawa kereta mereka. Namun, ada sekelompok orang yang tak terduga berhadapan dengan mereka, jadi mereka tampaknya berada di tengah perdebatan sengit. Mata Aiko tampak terkejut, sementara Yuka dan yang lainnya tampak tercengang.

"T-Tamai-kun? Aikawa-kun dan Nimura-kun, kalian juga di sini? Kenapa kalian semua..."

"Oh, Ai-chan-sensei. Bagaimana kabarmu? Kita juga ikut."

Atsushi dan yang lainnya menyapa Aiko dengan santai, perputaran lengkap dari tatapan tegas mereka telah mengirim para ksatria beberapa saat yang lalu. Aiko membuka mulut untuk membantah, tapi Yuka memotongnya sebelum dia bisa.

"Kalian mau datang? Itu mengejutkan."

"Diam... Kau bukanlah satu-satunya. Kita juga menginginkan kesempatan untuk berhenti menjadi pecundang. Meski kupikir orang-orang lainnya masih terlalu takut."

"Begitu. Selamat datang di kendaraan. Ayo lakukan apa yang kita bisa dengan apa yang kita punya. " Yuka mengangkat bahunya dengan acuh tak acuh. Meskipun ekspresi gugup mereka, para anak lelaki masih bersorak gembira.

Seorang murid terakhir muncul untuk bergabung beberapa menit kemudian. Setelah beberapa pertengkaran dengan para ksatria, ekspedisi reformasi pertanian Aiko akhirnya terbentuk. Semua orang terbakar dengan tekad untuk berdiri di atas kedua kaki mereka sendiri sekali lagi.

"Aku tidak percaya aku membiarkan hal itu terjadi lagi... Aku bahkan tidak bisa menahan mereka satu pun... Aku adalah seorang guru yang buruk... Waaa...!" Aiko menangis sendirian di sudut kereta. Para ksatria semua merasa tergerak oleh penderitaannya dan mencoba menawarkan bantuan, atau kata-kata belasungkawa. Namun, Yuka dan gadis-gadis lain menggeram dengan marah pada mereka untuk menahan mereka. Tidak ada yang memperhatikan bahwa pertengkaran mereka yang terus-menerus memberi Aiko, orang yang seharusnya mereka lindungi, sakit kepala. Dan sepertinya perjalanan mereka akan terus berlanjut sepanjang jalur itu selama beberapa lama...



Di ruangan tertentu yang jauh di bawah tanah, tiga orang meringkuk bersama di dekat dinding yang bercahaya dengan cahaya biru samar. Hajime, Yue, dan Shea.

Mereka duduk dengan punggung menghadapinya, Hajime di tengah, Yue di sebelah kanannya, dan Shea di sebelah kirinya. Ruangan itu sunyi, tapi jika seseorang mendengarkan dengan seksama mereka akan mendengar suara bernapas pelan. Yue dan Shea tengah tidur. Masing-masing lengan mereka melingkari salah satunya, menggunakan bahunya sebagai bantal.

Seminggu telah berlalu sejak mereka memasuki Labirin Reisen yang berkelok-kelok. Serangan jebakan yang tidak pernah berakhir dan penghinaan yang mengganggu telah melelahkan secara mental daripada fisik. Mereka dikirim kembali ke tempat semula tujuh kali, memicu perangkap mematikan empat puluh delapan kali, dan mengalami luka-luka kecil seperti terjebak dalam pulut, ditutupi dengan cairan putih bau, dan dipukul di kepala oleh bak yang jatuh seratus enam puluh sembilan kali.

Awalnya mereka sangat marah dengan Miledi Reisen, tapi sekitar hari keempat, terus-menerus marah menjadi terlalu melelahkan, jadi mereka hanya menjadi acuh tak acuh.

Statistik mereka yang luar biasa membuat mereka sekarat, dan mereka membawa banyak makanan, tapi itu adalah satu-satunya lapisan perak di labirin yang terkutuk itu. Mereka tidur sebentar-sebentar, seperti sekarang, saat mereka terus mengeksplorasi. Setelah seminggu mencari, mereka menyadari ada pola bagaimana labirin itu diatur ulang. Dengan menggunakan Tracking skill-nya, Hajime telah mampu mengetahui di mana setiap blok dipindahkan.

Mereka akhirnya membuat kemajuan. Dengan senang hati, Hajime menunduk menatap kedua gadis yang tidur di bahunya.

"Aku tidak percaya kalian tidur dengan damainya... Kita berada di tengah salah satu Tujuh Labirin Agung, tahu?" Dia berbisik pelan sambil tersenyum di wajahnya. Gilirannya untuk mengawasi. Entah bagaimana ia berhasil melepaskan salah satu lengannya dan mulai mengusap rambut Yue dengan lembut. Bibirnya melengkung samar. Hajime juga tersenyum saat menatapnya tajam.

Di bahunya yang lain, Shea membuka mulut dan meneteskan air liur di balik kemejanya. Wajah tidur nyenyak seperti itu sama sekali tidak sesuai dengan lingkungan labirin yang keras ini. Hajime tiba-tiba teringat bahwa dia selalu ingin kepalanya ditepuk juga, jadi ia meletakkan tangannya di atas rambut biru pucatnya dengan lembut.

Dia juga mengusap jemarinya di telinga kelinci yang berbulu halus. Ekspresinya yang biasanya santai melonggar lebih jauh lagi. Dia sungguh sanggat merasa lega. Mungkin dia merasa aman karena tahu Hajime sedang berjaga-jaga. Atau mungkin dia cukup senang tidur di sampingnya. Dia mengubah mulutnya menjadi ekspresi masam saat dia mengusap rambutnya yang pucat.

"Astaga, apa yang kau lihat dari pria sepertiku sampai kau bersedia mengikutiku jauh-jauh kemari?" Dia menunduk menatapnya dengan kelembutan yang mengejutkan saat dia mengatakan itu. Sementara dia ragu dia bisa jatuh cinta padanya seperti yang diinginkan Shea, dia masih tercengang dengan sikapnya yang terlalu positif dan sikap keras kepalanya yang membuatnya tetap berjalan bahkan saat wajahnya berantakan. Itulah sebabnya dia tumbuh sedikit lebih ramah terhadapnya.

Dan pada saat itu, Shea memutuskan untuk menggumamkan sesuatu dalam tidurnya.

"Mmm... Oh Hajime-san, kau sangat berani. Melakukan ini di luar dimana semuanya... menonton."

"......" Cahaya semacam itu tiba-tiba lenyap dari matanya. Dia berhenti membelai rambutnya dan malah mencubit hidungnya, sementara juga menutupi mulutnya. Ekspresinya yang damai dengan cepat berubah menjadi ketidaknyamanan yang ekstrem.

"Mmm... Mm? Mmmm!? Mmmmmmm!!! Pwah! Haah... Haah... U-Untuk apa itu? Aku tahu aku sudah menyuruhmu menyerangku dalam tidurku, tapi aku tidak bermaksud seperti itu!" Hajime hanya menatapnya dengan dingin saat dia menarik napas dalam-dalam.

"Dan? Apa yang orang mesum lakukan saat kau membawaku dalam mimpimu? Apa yang kulakukan denganmu di luar, hmm?"

"Huh...? Tunggu, itu mimpi!? Tidaaaaaak...! Akhirnya aku bisa melihatmu baik sekali, Hajime-san. Dan kemudian, karena kau tidak dapat mengendalikan emosimu yang terbakar, kau mengatakan semua hal yang memalukan ini padaku dan membawaku di sia— Bweh!?"

Karena tidak dapat mendengarkan lebih lama lagi, Hajime menguatkan jemarinya dan menjentikkannya di dahi. Kekuatan pukulan membuat Shea menabrak kepalanya ke dinding di belakangnya, dan dia membungkuk kesakitan. Pada akhirnya, dia masih kelinci tak berguna yang sama.

Dengan hati-hati mengusap bagian belakang kepalanya, Shea menggumamkan keluhannya.

"Rasanya aku mengalami mimpi yang sangat indah ini... tapi aku tidak bisa mengingatnya sekarang." Dia pasti tidak sadar melihat Hajime membelai rambutnya saat dia tidur. Tapi jika dia memberitahunya, dia akan terbawa suasana lagi, maka dia diam saja. Karena Shea sudah terbangun, meski agak tegas, Hajime juga memutuskan untuk membangunkan Yue juga.

"Mmm... Hwah?" Yue membuka matanya dengan perlahan saat Hajime mengguncangnya dengan lembut. Dia mendongak menatapnya dan mengusap kepalanya ke bahunya beberapa saat lebih lama sebelum bangkit dan meluruskan bajunya.

"Duh, Yue-san terlihat sangat imut... Begitulah seharusnya seorang gadis bangun! Dibanding dia, aku cuma..." Yue menatap tajam kepada Shea, tapi kemudian sampai pada kesimpulan bahwa "begitulah biasanya dia" dan memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun.

"Ayolah, kau selalu tahu ada celah besar di antara kalian berdua. Sekarang bangunlah, kita harus lebih banyak mengeksplorasi."

"Apakah aku saja, ataukah kau lebih jahat dari sebelumnya?"

"Huh...? Hajime selalu baik."

"...Hiks... Padamu saja, Yue-san. Hmph."

Setelah sedikit cemberut, akhirnya Shea berdiri. Yue dan Hajime sudah siap berangkat. Berdoa mereka tidak akan dikirim kembali ke awal lagi, ketiganya melanjutkan pencarian mereka.

Mereka telah menghabiskan banyak waktu di labirin sehingga mereka mencapai semacam pencerahan. Perangkap yang menyebalkan dan pesan yang menghina telah lama tidak mempengaruhi mereka.

Dan hari ini, akhirnya mereka menemukan diri mereka berada di sebuah ruangan yang belum pernah mereka lihat sejak pertama kali mereka menjelajahi seminggu sebelumnya. Itu adalah ruang golem yang telah membawa mereka kembali ke awal untuk pertama kalinya. Namun, kali ini pintu yang tertutup rapat sudah terbuka, dan alih-alih sebuah ruangan, pintu itu menuju ke sebuah lorong.

"Di sini lagi... Akan sangat menyebalkan kalau kita membiarkan mereka mengelilingi kita. Pintu sudah terbuka, jadi mari kita kabur!" Hajime menggonggong perintahnya.

"Ya!" Yue cepat setuju, jelas mendukung pilihan itu.

"Baiklah!"

Mereka berlari maju sebagai kesatuan. Seperti sebelumnya, golem mulai bergerak begitu mereka mencapai titik tengah. Tapi kali ini, Hajime menembak di depannya sebelum mereka bahkan berhasil menyelesaikannya.

Mereka melesat naik, dan berada di altar sebelum golem memiliki kesempatan untuk mengejar mereka. Golem mengejar mereka secepat mungkin, tapi mereka tidak berhasil sebelum Hajime dan yang lainnya menyelinap melalui pintu. Tentu mereka sudah jelas, Hajime tersenyum penuh kemenangan.

Tapi senyuman itu diseka wajahnya beberapa saat kemudian. Karena para golem tidak berhenti di pintu. Mereka masih mengejar mereka. Dan lebih buruk—

"Ap—!? Mereka bisa berlari di langit-langit!?" Teriak Hajime, jelas terkejut.

"...Itu baru."

"Gravitasi, tolong mulai lakukan pekerjaanmu!"

Memang, golem melintas di dinding dan langit-langit saat mereka mengejar trio tersebut. Penglihatan itu dibuat lebih nyata lagi karena betapa beratnya armor mereka berpotongan saat mereka melakukannya. Bahkan setelah semua yang mereka lihat, Hajime dan yang lainnya tidak menduga hal itu. Hajime merapalkan Ore Appraisal di dinding dan lantai saat dia melesat, tapi semuanya terbuat dari bahan yang sudah dia periksa. Tidak ada apa-apa tentang lorong menyarankan itu terbuat dari batu gravitasi yang terbalik, atau memiliki kekuatan hisap.

"Bagaimana mereka melakukan itu?" Hajime bergumam pada dirinya sendiri. Ketika dia melirik sekilas ke belakang, dia melihat sesuatu yang lebih mengejutkan lagi. Golem memimpin melompat dari langit-langit, terbang seperti meriam menuju Hajime.

"Ap—!? Sialan!" Setelah pulih dari keterkejutannya, Hajime mengeluarkan Donner dan melepaskan tembakan peluru ke sana. Hujan peluru menghancurkan helm golem dan sebagian besar bahunya. Kepala dan badannya terjatuh, dan melepaskan pedang dan perisainya. Tapi bukannya jatuh ke tanah, senjatanya dan bagian-bagian tubuhnya tetap terbang menuju mereka.

"Menghindar!"

"Baik."

"Waah!"

Hajime dan yang lainnya menunduk dan berkelok-kelok menembus kepala golem, batang tubuh, pedang, dan perisai. Bagian golem yang berbeda terus terbang melewatinya dan menabrak dinding, langit-langit, dan lantai di depan mereka, lalu terus bergulir maju setelah itu.

"Tunggu, entah aku sedang melihat sesuatu, atau mereka hanya..."

"Yeah... sepertinya mereka 'jatuh' ke depan."

"Baik gravitasi, sepertinya kau hanya berencana bekerja kadang-kadang."

Yue dan Shea sama-sama melemparkan tipuan mereka pada kata-kata Hajime. Tampaknya golem ini juga memiliki kekuatan untuk memanipulasi gravitasi. Tapi kenapa tidak repot-repot menggunakannya lagi? Kecuali itu sesuatu yang hanya bisa mereka lakukan di lorong ini, mungkin?

Pikiran Hajime terputus saat sisa golem mulai "jatuh" ke depan menuju mereka. Salah satu dari mereka memutar pedangnya seperti kincir angin saat jatuh. Hajime dan Yue menggunakan tembakan dan mantra Rupture masing-masing untuk menembak jatuh golem dari kejauhan, sementara Shea mengomel apa pun saat mereka meleset. Mereka terus berlari, dan tak lama kemudian Hajime merasakan kehadiran di depan mereka.

"Hmm... Hajime."

"Ya aku tahu. Kita tahu mereka bisa beregenerasi, jadi aku mengharapkan hal ini."

"Me-Mereka sudah mengelilingi kita."

Golem yang telah jatuh melewati mereka telah selesai membangun kembali diri mereka sendiri. Seluruh barisan mereka menunggu ketiganya. Dengan perisai mereka keluar, mereka membuat dinding yang tangguh, dan ada barisan kedua di belakang mereka yang mendukung yang pertama. Mereka sudah menyadari Hajime dan yang lainnya bisa berkuasa melalui satu baris.

"Cih, menjengkelkan sekali." Hajime mendecak lidahnya dan menyarungkan Donner dan Schlag. Dari Treasure Trove-nya, dia mengeluarkan senjata lain.

Orkan, peluncur rudal dua belas milimeter persegi. Masing-masing rudal yang ditembak panjangnya tiga puluh sentimeter, dan menambah daya ledak lebih banyak daripada granat tangannya. Dengan ciptaannya, dia telah mengisi Lightning Field langsung ke dalam bijih yang terdiri dari rudal. Dengan begitu, mereka terus-menerus terkena listrik statis, dan listrik itu menyulut bahan peledak di hulu ledak karena benturan. Hajime tersenyum licik saat ia membidik Orkan.

"Yue, Shea! Tutupi telinga kalian! Aku menyingkirkan mereka dari jalan!"

"Baik."

"Tunggu, apa itu!?" Mata Shea melebar karena terkejut. Ini dia pertama kali melihat Orkan. Yue menempelkan jarinya di telinganya. Telinga kelinci Shea masih berdiri tegak, tapi Hajime tidak punya waktu lagi, jadi dia menarik pelatuknya. Rudal diluncurkan dengan suara menyayat, meninggalkan jejak percikan api di belakang mereka. Masing-masing dari mereka menemukan tanda mereka.

Ada ledakan besar saat mereka menyerang. Seluruh bagian itu terguncang dari kekuatan gelombang kejut. Para ksatria golem diledakkan ke kedua sisi, diledakkan tanpa dikenali saat mereka membanting ke dinding. Perlu beberapa saat untuk meregenerasi dari kerusakan seperti itu.

Hajime dan yang lainnya melesat melewati reruntuhan.

"Telinga kelinciku! Telinga kelinciku sudah—" Telinga Shea terbaring rata di kepalanya, dengan kedua tangan menutupi mereka. Ada air mata di matanya, tapi dia tetap berpacu dengan yang lain. Manusia kelinci memiliki pendengaran terbaik dari semua manusia binatang.

"Karena itulah aku menyuruhmu menutup telingamu."

"Huh? Apa katamu? Aku tidak bisa mendengar apa pun!"

"Kau benar-benar kelinci tak berguna..."

Mereka berdua tampak jengkel, tapi Shea terlalu sibuk mengkhawatirkan telinganya untuk diperhatikan. Setelah lima menit menghabisi golem ke arah mereka, mereka melihat ujung lorong. Ini membuka ke sebuah ruangan besar. Ruangan itu tidak memiliki lantai, dan ada sebuah panggung persegi yang berdiri sepuluh meter dari tempat lorong berhenti.

"Yue, Shea, lompat!"

Mereka berdua mengangguk singkat. Dari belakang, golem masih menembaki mereka. Mereka terus saja menghindar atau mencegatnya sampai mereka melompat. Dengan penguatan tubuh mereka, ketiganya bisa melompat lebih jauh daripada atlet olimpiade mana pun. Sebuah lompatan yang dengan mudah memecahkan rekor dunia di dunia Hajime dengan mudah melewati celah dan langsung menuju platform persegi.

Meski begitu, kejutan tak terduga adalah keistimewaan dungeon ini, jadi saat mereka masih berada di tengah lompatan mereka, platform mulai bergerak.

"Apa!?" Hajime telah kehilangan hitungan berapa kali dia meneriakinya di sini. Kalau begini, mereka hanya akan jatuh. Dan sekilas di bawah menunjukkan bahwa lubang itu cukup dalam. Hajime menyodorkan tangan kirinya, siap menembakkan sebuah jangkar, tapi Yue bertindak lebih dulu.

"Updraft!" Gelombang udara mengangkatnya, membawa mereka beberapa meter lebih tinggi. Itu tidak banyak, tapi itu sudah cukup. Hajime baru saja berhasil meraih langkan saat ia jatuh. Dia menancapkan paku ke lengan kirinya untuk membuatnya tetap tegak di sana sementara Yue dan Shea berpegangan padanya demi hidup yang disayanginya.

"B-Bagus, Yue."

"Itu luar biasa, Yue-san."

"Mhmm. Pujilah aku lebih banyak lagi."

Hajime dan Shea tersenyum, memuji Yue karena telah menyelamatkan mereka dari lubang neraka mana pun yang ditunggu di bawah ini. Yue kelelahan karena menghabiskan begitu banyak mana, tapi dia masih berhasil mengembungkan dadanya dengan bangga.

Namun, perayaan mereka dipotong oleh tentara golem yang terbang pada mereka. Kali ini mereka hanya melayang di langit. Pasti kekuatan gravitasi mereka mengendalikan itu. Mereka menuju Hajime dan yang lainnya dengan kecepatan yang menakutkan.

"Yue, Shea, naik ke sana!" Donner sudah berada di tangannya sebelum selesai bicara, dan dia melepaskan tembakan peluru menuju ksatria golem yang akan datang. Yue dan Shea memanjat tubuhnya dan masuk ke platform. Begitu mereka selesai, Hajime melompat sendiri.

Salah satu pedang golem masuk ke sisi platform sedetik kemudian. Jika Hajime butuh waktu lebih lama lagi, itu pasti akan menusuknya. Mengambil keuntungan dari pembukaan singkat golem, Hajime membombardirnya dengan peluru.

"Persetan. Aku tidak tahu apakah itu kontrol gravitasi atau apa, tapi mereka ini semakin tepat dengan gerakan mereka."

"...Mungkin tempat ini."

"Ahaha, aku bahkan tidak tahu apa akal sehat lagi. Semuanya mengambang." Seperti yang telah dikatakan oleh Shea dengan tepat, semua yang ada di ruangan tempat mereka berada mengambang.

Platform telah membawa mereka ke ruang bola yang masif. Padahal, "masif" tidak melakukannya keadilan. Ruangan itu berdiameter dua kilometer. Ada banyak platform batu yang mengambang di sekitar, bergerak ke segala arah. Gravitasi mungkin juga belum ada di ruangan ini. Meski begitu, seharusnya Hajime dan yang lainnya terpengaruh olehnya. Sepertinya hanya benda yang terbuat dari bahan tertentu yang bisa mengabaikan gravitasi.

Para ksatria golem bisa terbang ke arah mana pun yang mereka suka. Tapi rasanya mereka mereferensikan arah gravitasi yang diterapkan pada mereka, karena gerakan mereka tersentak dan mendadak. Makhluk hidup mungkin telah tewas karena G-force yang diberikan pada tubuh mereka. Namun, gerakan mereka terus berlanjut dengan lebih tepat saat mereka masuk, yang berarti...

"Kontroler golem seharusnya ada di sekitar sini, kan?" Yue dan Shea mengangguk setuju dengan pernyataannya dan menegang, siap bertarung. Untuk alasan apa pun, golem itu hanya mengitari mereka tanpa menyerang. Dia melihat sekeliling, mencari kesempatan untuk keluar. Tidak ada yang tahu apakah ini tujuan akhir mereka, atau jika masih ada lagi yang akan datang. Bagaimana pun, seharusnya berada di dekat akhir labirin. Ketepatan yang meningkat dari golem dan sifat aneh ruangan itu mendukung hipotesisnya.

Hajime mengaktifkan Farsight-nya untuk mengintai ruangan itu. Tapi sebelum dia bisa melihat dengan baik, Shea meneriakkan sebuah peringatan kepadanya.

"Lari!"

"Ap—!?" Hajime dan Yue tanpa sadar memperhatikan peringatan Shea dan melompat ke samping secepat mungkin. Untungnya, ada satu blok lagi yang mengambang beberapa meter jauhnya agar bisa dilewati.

Sesaat kemudian, ada sesuatu yang menabrak blok tempat mereka berdiri dengan kekuatan sebuah meteorit. Dampaknya menghancurkan blok sepenuhnya. Meteorit adalah deskripsi yang tepat untuk apa yang baru saja mendarat, seperti apa pun yang ditembak lurus melalui blok dan terus terjatuh, sebuah nimbus panas akibat gesekan yang mengelilinginya.

Keringat dingin mengalir di punggung Hajime. Jika bukan karena peringatan Shea, mereka pasti akan terkena langsung. Dan karena dia tak bisa menggunakan Diamond Skin di sini, itu sebenarnya bisa membunuhnya. Bukannya dia tak bisa merasakan serangan itu. Sebenarnya, dia merasakan kehadirannya tertunda sesaat setelah peringatan Shea. Namun, perjalanannya begitu cepat sehingga dia tidak bisa mengelak tepat pada waktunya setelah merasakannya terlambat.

"Terima kasih, Shea. Kau menyelamatkan hidup kita."

"Yeah... bagus."

"Ehehe, syukurlah Future Sight-ku diaktifkan kembali di sana. Meskipun aku sudah kehabisan mana sekarang..."

Jadi, alasan dia merasakannya di hadapanku adalah karena kemampuan Future Sight-nya? Shea bisa menggunakan kemampuannya secara sukarela, tapi ada juga saat itu diaktifkan dengan sendirinya. Jika sesuatu menimbulkan ancaman bagi hidupnya, itu akan hampir selalu diaktifkan. Itu berarti meteorit itu setidaknya memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuh Shea. Hajime sedikit menggigil sebelum melihat ke arah meteor yang jatuh. Dengan hati-hati ia menelengkan kepalanya ke tepi panggung. Saat dia mengintip ke bawah, dia bisa sedikit melihat sesuatu yang naik dengan kecepatan tinggi. Dalam sekejap mata, benda itu melayang di atas Hajime dan yang lainnya. Matanya bersinar dengan cahaya dingin saat menatap mereka.

"Astaga, beneran?"

"Itu sangat besar..."

"J-Jadi ini bos mereka."

Mereka semua menatap dengan takjub. Ledakan Yue mungkin bisa ditafsirkan dengan cara yang tidak terlalu sehat, tapi itu tidak terlalu penting.

Terapung di depan mereka adalah ksatria golem besar. Itu berarmor sepenuhnya seperti yang lain, tapi yang ini tingginya dua puluh meter. Di tangan kanannya ada buku jemari panas yang menyala-nyala. Itulah yang dulu digunakan untuk menghancurkan platform tadi. Di sebelah kirinya ada serpihan, jemarinya melilit rantainya.

Saat Hajime dan yang lainnya bersiap untuk bertempur, golem lainnya mulai terbang juga, mengitari trio tersebut. Mereka berdiri, atau agak melayang, dengan perhatian, dengan pedang mereka berdiri tegak di depan dada mereka. Seolah-olah mereka menghormat pada kaisar mereka.

Hajime dan yang lainnya melihat sekeliling dengan gugup. Diam memenuhi ruangan, dan ketegangannya hampir teraba. Saat satu sisi bergerak, pertarungan sampai mati akan pecah. Atau paling tidak, itulah perasaan yang diberikannya sampai...

"Heyo~ Senang bertemu denganmu~ Ini aku, idola favorit setiap orang, Miledi Reisen-chan~" Salam golem besar itu sama sekali tidak sesuai dengan penampilannya.

"......" Rahang mereka terjatuh karena kaget. Suara imut yang keluar dari golem bersenjata dan berarmor sangat tidak masuk akal sehingga mereka tidak dapat menahannya.

Golem raksasa itu mengerutkan kening karena ketidaksenangan saat ia melihat ke bawah. Dilihat dari suaranya, Hajime menduga itu dia.

"Halo? Apa kalian tidak akan mengatakan apa pun? Ini sopan santun untuk membalas sapaan, lho? Sheesh, anak-anak akhir-akhir ini... tidak hormat, aku bilang pada kalian." Cara berbicara yang mengganggu itu sangat akrab bagi mereka.

"Tak dapat dipercaya." Golem dengan buku jemari yang terbakar di satu tangan dan serpihan di sisi lain mengangkat bahunya dengan cara yang sangat mirip manusia. Ekspresi yang tersirat melintas di wajah trio. Dia berbicara seperti pesan yang mereka lihat. Sejak dia memanggil dirinya sendiri Miledi Reisen, mungkin saja si Liberator itu sendiri, tapi seharusnya dia sudah lama meninggal dan seorang manusia. Hajime memutuskan untuk mencoba sudut pertanyaan itu lebih dulu.

"Maaf. Tapi bukankah Miledi Reisen itu manusia? Dan bukannya dia sudah mati? Lagi pula, kita belum pernah melihat golem hidup sebelumnya, jadi kami sedikit terkejut... Maaf soal itu. Juga, beritahu kami apa sebenarnya kau. Secepat mungkin, kumohon."

"Ya ampun, kau cukup cepat meski dikelilingi dan kalah jumlah."

Tidak ada kehalusan pertanyaannya. Dia hanya meletakkan pertanyaannya dengan datar. Tidak mengherankan, golem yang bernama Miledi tercengang karena ketegarannya. Tapi dia pulih dengan cepat, dan jika dia tidak tahu golem tidak bisa menunjukkan ekspresi, Hajime akan bersumpah dia menyeringai.

"Hmm? Miledi selalu golem, kau tahu? Apa yang memberimu ide bahwa dia adalah manusia?"

"Ada beberapa hal yang ditulis tentangmu di buku catatan Oscar. Dan jangan beri aku omong kosong seperti 'Oh, tapi aku terlihat seperti manusia, bukan?' Jaga agar tetap pendek. Sepertinya kau mencoba menghalangi kita, jadi kita akan segera membuatmu terpojok. Karena itulah, tidak perlu ada olok-olok yang menyebalkan, ceritakan pada kami apa yang ingin kami ketahui."

"Y-Ya ampun. Akhirnya aku mendapat kesempatan untuk berbicara dengan seseorang, dan ini bagaimana kau memperlakukan diriku? Dan apakah kau baru bilang Oscar? Apa kalian bertiga mungkin menyelesaikan labirin O-chan?"

"Ya, kita sudah mengalahkan dungeon Oscar Orcus. Tapi akulah yang mengajukan pertanyaan di sini. Kalau kau tidak ingin menjawab, tidak apa-apa juga. Kita akan langsung menuju bagian dimana kita menghancurkanmu. Bukannya aku sangat ingin mengetahui informasi ini. Yang kita cari di sini adalah sihir kuno." Hajime menunjuk Donner pada golem besar untuk menonjolkan kata-katanya. Yue menatap tanpa sadar, tapi Shea, setengah terkesan dan setengah bingung, membiarkan pikirannya keluar.

"Wow, tidak ada yang mengganggu?"

"Kalau kau menginginkan sihir kuno, apakah itu berarti kau akan membunuh para dewa? Apakah kau akan menghadapi bajingan kecil yang berkomplot demi kita? Kalau kau sampai di ujung labirin O-chan, kau seharusnya tahu apa yang terjadi, bukan?"

"Sudah kubilang, akulah yang mengajukan pertanyaan di sini. Kalau kau ingin aku memberi tahu kau apa pun, kau akan menjawabnya dulu."

"Kau benar-benar bocah sombong. Baiklah. Umm mulai dari mana ya... Ah, tebak kita akan mulai dengan identitas asliku. Umm..."

"Sudah kubilang, jaga agar tetap pendek. Aku tidak membutuhkan nilai keseluruhan novel seperti saat menemui Oscar."

"Ahaha. Kurasa O-chan bisa sedikit bertele-tele. Dia selalu suka bicara." Golem besar itu menatap langit, diam-diam mengenang. Dia benar-benar merasa lebih seperti manusia daripada segumpal batu. Yue tanpa ekspresi sama seperti biasanya, tapi Shea melirik gugup pada golem yang mengelilinginya.

"Baiklah, jadi singkat saja... Aku memang Miledi Reisen. Dan rahasia golem ini terletak pada sihir kuno yang bisa kugunakan! Kalau kau ingin tahu lebih banyak, maka kau harus mengalahkanku dulu!"

"Itu bukan penjelasan..."

"Hahaha. Maksudku, apa gunanya membuat labirin ini kalau kau mendapatkan semua jawaban sebelum menyelesaikannya?" Miledi Golem mengibaskan jarinya seperti sedang mengajar anak kecil. Kalau saja bukan Miledi Reisen yang melakukannya, itu hampir terlihat lucu.

"Siapa yang ada di dalam masalahnya," gumam Yue pelan. Ternyata dia setuju.

Meskipun pada akhirnya, mereka juga tidak memikirkan apa pun yang ada di dalamnya. Tebakan terbaik Hajime adalah bahwa jika dia mengaku sebagai Miledi sendiri, mungkin dia adalah sisa-sisa rohnya yang tersisa atau semacamnya. Dia mengingat samar-samar bahwa salah satu teman sekelasnya yang dulu, Nakamura Eri, memiliki job necromancer, yang berurusan dengan memanipulasi roh seperti itu. Meskipun tidak ada yang dibangkitkannya dengan necromancy, dia memiliki keinginan independen seperti golem ini. Jadi, apakah itu berarti sihir kuno yang dimilikinya yang membiarkan rohnya memiliki kemauan yang kuat bahkan setelah dia tiada?

Terserah, tampaknya apa pun sihir yang dimiliki Miledi, itu tidak akan membantunya melakukan teleportasi ke seluruh dunia. Agak mengarang, Hajime menanyakan pertanyaan selanjutnya.

"Apakah sihir kunomu ada kaitannya dengan mengendalikan roh?"

"Hm? Kedengarannya kau sedang mencari mantra tertentu. Baiklah, asal kau tahu saja, sihir kunoku tidak ada hubungannya dengan semua ini. Aku menyuruh La-kun membantuku membubuhkan jiwa ke makhluk-makhluk ini~"

Satu-satunya tujuan Hajime adalah pulang ke rumah. Tidak masalah jika mantra ini mengendalikan jiwa atau roh atau yang lainnya, itu tidak berguna baginya. Tapi tanggapan Miledi bukanlah yang dia duga. Dia tidak tahu siapa "La-kun" ini, tapi dia menduga mereka adalah salah satu Liberator. Siapa pun mereka, merekalah yang telah menempatkan roh Miledi, yang seharusnya mati, ke dalam golem ini.

"Lalu apa sihir kunomu?"

"Oh, tertarik, bukan? Apakah kau sungguh ingin tahu?" Ekspresinya tidak bisa berubah, tapi nadanya membuatnya jelas bahwa dia menyeringai di dalam. Dengan kesal, Hajime menunggunya menjawab.

"Kalau kau ingin tahu... kau harus menjawab salah satu pertanyaanku lebih dulu." Nada suaranya tiba-tiba bergeser drastis di akhir kalimatnya. Suaranya yang ceria dan imut digantikan oleh suara yang serius. Hajime dan yang lainnya sedikit tercengang. Tetap saja, dia tidak membiarkan hal itu muncul di wajahnya.

"Apa?"

"Apa yang kau kejar? Kenapa kau ingin mengumpulkan mantra kuno sampai begitunya?" Nada suaranya membuatnya jelas bahwa dia tidak akan memaafkannya karena berbohong. Mungkin inilah kepribadian yang sesungguhnya. Bagaimana pun, dia adalah anggota kelompok yang telah bangkit melawan para dewa demi rakyat. Dia punya banyak alasan untuk ingin tahu bagaimana orang yang dipercayakan kekuatannya.

Tidak seperti Oscar, yang telah meninggal dunia dan hanya merekam video dirinya sendiri, Miledi telah menghabiskan banyak waktu berabad-abad di sini menunggu seorang penantang datang dan mengklaim dirinya. Di satu sisi, pastilah penyiksaan. Sikapnya yang sembrono mungkin hanya menjadi imej, sementara yang sebenarnya adalah seseorang yang memiliki banyak kesabaran dan rasa tanggung jawab yang kuat.

Yue juga berhasil mengetahui, jadi ekspresinya sedikit berubah. Setelah menghabiskan berabad-abad terjebak dalam penjara miliknya sendiri, Yue pasti mengerti penderitaan yang dialami Miledi. Dan ada lebih dari sekadar simpati di matanya. Bagaimana pun, tidak seperti Yue, Miledi telah memilih untuk tetap tinggal di sini dalam kegelapan selama berabad-abad atas kemauannya sendiri.

Tatapan Hajime bertemu dengan tubuh Miledi, dan dia mengatakan yang sebenarnya.

"Tujuanku satu-satunya adalah pulang ke rumah. Salah satu dewa gila bodohmu memanggilku ke dunia ini dengan paksa. Aku hanya mencoba menemukan mantra yang bisa teleport aku kembali... Aku tidak tertarik untuk melakukan perang saudara melawan para dewa. Aku tidak akan mengambil risiko hidupku untuk dunia ini."

"......" Dia menatap Hajime selama beberapa detik sebelum berbalik untuk melihat Yue, lalu Shea. Tampaknya sampai pada semacam pemahaman, dia mengangguk singkat.

"Begitu," hanya itu yang dia katakan. Kemudian, nada suaranya yang serius lenyap, dan digantikan oleh suara imut yang pernah dia gunakan sebelumnya.

"Hmm... Begitu~ Begitu~ Aku mengerti sekarang, kau bukan dari dunia ini. Ya, itu pastilah berat bagimu~ Baiklah, ayo berduel! Kalahkan aku dan dapatkan kekuatan yang kau cari!"

"Aku tidak bisa mengikuti logikamu sama sekali, tapi... pada akhirnya, apa sihir kunomu? Apakah itu mantra teleportasi?"

Miledi hanya tertawa girang dan berkata "Yah..." sugestif. Dia akan menjadi host yang hebat untuk Who Wants to be a Millionaire.

Lelah dari permainannya, Hajime mengeluarkan Orkan. Jika dia tidak mau mengatakan apa pun, maka dia hanya akan memukulinya dan mendapatkan jawabannya sendiri. Namun, sebelum dia bisa menembak, dia membuka mulutnya dan mengejeknya.

"Jangan memberitahu!"

"Kalau begitu mati sana." Hajime melepaskan rentetan rudal. Mereka meninggalkan jejak percikan api saat mereka membanting ke Miledi Golem dan meledak. Ledakan itu bergema keras di seberang ruangan masif. Asap menyelimuti ruang yang telah ditempati Miledi.

"Apakah kau mengenainya?"

"Shea, kapan saja ada yang bilang musuhnya hidup."

Shea siap untuk mulai merayakannya, tapi Yue menembaknya. Dan akhirnya, peringatan Yue terbukti benar. Tinju yang terbakar meninju asap. Miledi menyapu tangannya, meniupkan asapnya.

Saat asapnya menghilang, mereka melihat bahwa sementara lengan bawah Miledi runtuh di sana-sini, dia tidak mengalami kerusakan serius. Dia meraih salah satu blok mengambang di dekatnya dan menghancurkannya, menggunakan partikel itu untuk mengembalikan tubuhnya sendiri.

"Fufu selamat atas serangan pertama. Tapi aku yakin kau bisa melakukan lebih baik dari itu. Ayolah, mungkin aku memiliki mantra yang kau cari~ aku cukup kuat, jadi cobalah untuk tidak mati." Ditemani dengan tawa yang menggembirakan, Miledi melepaskan tembakan ke lengan kirinya menuju Hajime. Tidak berayun, ditembak. Tidak ada angin kencang, sehingga tangkapan yang menempel di ujung lengan tiba-tiba meluncur ke arah mereka. Dia pasti bisa mengendalikan arah gravitasinya seperti golem lainnya, jadi dia membuat "jatuh" pada mereka.

Hajime dan yang lainnya melompat ke platform terdekat untuk menghindarinya. Ia menghancurkan blok yang baru saja mereka lewati dan, seperti berenang di udara, berbalik dan kembali ke tangan Miledi.

"Mari kita lakukan. Yue, Shea, kita kalahkan Miledi!"

"Baik!"

"Roger!"

Atas teriakan Hajime, pertempuran terakhir Labirin Reisen, salah satu dari Tujuh Labirin Agung, dimulai dengan sungguh-sungguh.

Para ksatria golem yang sudah bersiap-siap sampai tiba-tiba mulai beraksi. Seperti yang mereka lakukan di lorong, mereka menunjuk diri mereka sendiri seperti peluru menuju Hajime dan yang lainnya, lalu langsung jatuh ke arah mereka.

Dengan sengaja Yue menghindar, mendorong salah satu botol ke depan, dan mengayunkannya dari satu sisi ke sisi lain. Air yang sangat terkompresi ditembak dengan kekuatan yang cukup besar dan memotong golem seperti laser.

"Ahaha, cukup bagus. Tapi ada lima puluh golem yang tak terhingga dan aku. Apakah kalian benar-benar bisa menghadapi semuanya sekaligus?" Dengan belenggu jahat, Miledi melepaskan tembakan lagi. Shea melompat dan ke sebuah blok berbentuk piramid di atasnya. Alih-alih menghindar, Hajime mengosongkan chamber Donner.

Hanya ada satu tembakan, tapi keenam peluru itu ditembak. Keenam peluru itu menerjang hampir bersamaan. Bahkan sekumpulan raksasa logam tidak bisa mengabaikan enam peluru yang diperkuat railgun. Jadi, itu dilemparkan keluar dari satu sudut, jauh dari Hajime.

Sementara itu, Shea melompat dari panggung dan mengayunkan Drucken ke kepala Miledi.

"Aku bisa melihat tepat melalui trik-trik kalian~" Miledi tiba-tiba terlempar ke samping melalui langit. Dia telah mengubah berat badannya.

"Kuh, sialan!" Dengan menggertakkan gigi, Shea menarik pelatuk Drucken. Ada ledakan terkonsentrasi di sepanjang wajah palu. Ketegangan dari ledakan tersebut memungkinkannya memperbaiki lintasannya. Dia berputar tiga kali sebelum melepaskan pukulan yang didukung oleh kekuatan sentrifugal secara langsung menuju Miledi.

Miledi mengangkat lengan kirinya untuk berjaga-jaga, tapi serangan Shea begitu kuat sehingga lengannya hancur sepenuhnya. Namun, Miledi tampak tidak peduli dan menepiskan Shea dengan lengannya yang hancur.

"Kyaaa!"

"Shea!"

Kekuatan pukulan itu membuatnya terbang. Dia entah bagaimana berhasil menstabilkan dirinya dengan menembaki Drucken beberapa kali, lalu melakukan pendaratan darurat di salah satu platform terapung.

"Heh, sepertinya kau baik-baik saja. Hei, Yue, apa jenis pelatihan yang kau berikan pada gadis ini?"

"...Aku hanya sedikit menyudutkannya."

"Begitu ya. Tidak heran dia begitu baik dalam bertahan hidup." Hajime mengangguk setuju saat melihat Shea berjalan kembali, melompat dari satu blok ke blok. Jumlah golem yang mengerumuni mereka lebih dari yang bisa ditangani Yue sendiri.

Hajime menarik Metzelei, Gatling gun-nya, dari luar Treasure Trove-nya. Kemudian, kembali ke belakang bersama Yue, dia mulai menembaki 12.000 putaran kematian sebentar.

Enam barel Gatling gun diputar pada kecepatan yang konyol saat menembak. Suara tembakan bergema di seluruh ruangan dan coretan cahaya merah memenuhi udara saat badai peluru merobek golem, membuat mereka semua meluncur menuju kedalaman di bawahnya. Para ksatria yang mencoba untuk mengelilingi dan membawanya dari belakang ditebas oleh jet air Yue.

Dalam beberapa detik, lebih dari empat puluh golem telah berubah menjadi bongkah batuan yang retak. Mereka langsung jatuh ke bawah apa pun yang ada di bawah. Tentu saja mereka akan kembali dibangun kembali, tapi setidaknya mereka tidak akan mengganggunya untuk sementara waktu. Dan itu berarti mereka punya cukup waktu untuk mengalahkan Miledi Golem.

"Hei, apa-apaan itu!? Aku belum pernah melihat atau mendengar sesuatu seperti itu!" Hajime mengabaikan pertanyaannya dan memasukkan Metzelei kembali ke Treasure Trove-nya. Kemudian, dia membawa Donner keluar dari sarungnya dan berteriak dengan suara keras agar Shea bisa mendengarnya,

"Inti Miledi adalah tempat jantung manusia! Hancurkan itu!"

"Ap— Bagaimana kau tahu itu!?" Dia bertanya, jelas terkejut. Bahkan tidak terpikir olehnya bahwa Hajime mungkin memiliki Demon Eye yang bisa melihat aliran mana. Sekarang mereka tahu titik lemah Miledi Golem, mata Yue dan Shea berkilau karena cahaya pemangsa.

Tidak ada sepuluh pun golem tersisa untuk melindungi Miledi. Selama kita mengkoordinasikan serangan kita, kita seharusnya bisa mengeluarkan jantungnya.

Hajime melompat dari satu platform ke platform lainnya, berusaha mendekati Miledi. Dengan railgun yang lemah, sulit untuk menembak ke inti Miledi. Jadi, dia harus mengandalkan tembakan titik buta untuk meledakkan armornya, lalu mengakhiri intinya dengan granat.

Tapi tak peduli betapa sembrononya sikapnya, Miledi masih seorang Liberator yang mampu menggunakan sihir kuno. Dia meragukan hal itu akan sangat mudah. Mata Miledi berkilau cerah, dan salah satu platform yang mengambang di atas meluncur ke arah Hajime.

"Huh!?"

"Aku tak pernah bilang bahwa ksatria adalah satu-satunya hal yang bisa kukendalikan~"

Hajime mengabaikannya dan mengaktifkan salah satu dari fitur lengan kirinya. Dengan bunyi gemilang, gelombang kejut keluar dari sikunya. Lebih khusus lagi, dia melepaskan tembakan shotgun. Itu tidak bisa dipercepat dengan Lightning Field-nya, tapi ledakan itu mengandung ledakan yang jauh lebih hebat daripada peluru Donner. Meski begitu, kekalahan itu juga semakin kuat. Hajime terbang melintasi udara, nyaris menghindari platform yang jatuh. Dia entah bagaimana berhasil mendarat di blok yang dia tuju juga.

Tentu saja, Miledi mencoba menjatuhkan blok yang dia tumpangi juga, tapi sebelum dia sempat, Shea melompat ke belakang, membidik kepalanya. Karena dia perlu memejamkan mata sebelum mengendalikan platform, Shea telah memutuskan untuk menghancurkannya bersama dengan sisa wajahnya.

Sayangnya, Miledi memperhatikan Shea pada waktunya, jadi dia mengirimi golemnya yang tersisa setelah dia saat dia masih tengah melompat. Di langit, Shea tidak berdaya. Tapi tepat sebelum pedang ksatria itu mengirisnya dalam dua—

"...Aku tidak akan membiarkanmu." Yue tiba-tiba muncul di belakangnya dan memotong-motong golem menjadi potongan kecil dengan Rupture-nya.

"Terima kasih, Yue-san!" Hambatannya sekarang lenyap, Shea mengayunkan palu dengan segenap kekuatan tubuhnya di belakangnya.

"Apa kau benar-benar mengira bisa mengalahkan golem dalam kontes kekuatan?" Seolah ingin membuktikan maksudnya, Miledi berbalik dan mengayunkan tinjunya menuju Shea.

Terdengar suara gemuruh keras saat buku jemari Miledi dan Drucken Shea bertabrakan. Gelombang kejut cukup kuat untuk mengirim semua platform di dekatnya berputar menjauh.

"Dasar keciiiiil!" Shea mengeluarkan raungan yang hebat saat dia berusaha mendorong kepalan tangan Miledi. Namun, dia tidak mampu mencocokkan kekuatan golem, jadi dia terhempas.

"Kyaaa!" Teriak Shea dengan keras saat ia terbang melayang di udara. Tubuhnya untuk sementara tertegun oleh kepalan tangan Miledi, dan tidak ada platform mengambang ke arah yang dikepalainya. Kalau begini dia akan jatuh, tapi Yue tiba-tiba melompat ke sampingnya, meraih di tengah penerbangannya, dan menggunakan Updraft untuk memperbaiki lintasan mereka ke platform terdekat.

"Kau punya tim kecil yang terkoordinasi." Miledi memandang Yue dan Shea, suaranya terdengar sombong. Tapi saat itu juga, suara lain terdengar dari kanan di sampingnya.

"Aku tahu!"

"Ap—!?"

Saat Miledi berbalik dengan heran, dia melihat Hajime. Dia telah melepaskan sebuah jangkar ke celah di antara armornya dan menemukan tempat berpijak. Di tangannya ada senapan anti-materiel yang dipercepat railgun, Schlagen, menunjuk langsung ke jantungnya. Percikan api terbang di sepanjang laras Schlagen.

"Ka-Kapan kau—" Miledi terganggu oleh suara peluru yang ditembak. Tembakan senapan dari titik buta menghempaskan Miledi ke belakang, melenyapkan armor di sekeliling dadanya. Dengan Lightning Field-nya melemah, Schlagen sama kuatnya dengan Donner. Meski begitu, itu lebih dari cukup untuk menghancurkan armor logam. Bahkan di dungeon ini, Donner cukup kuat untuk melenyapkan armor golem biasa, dan karena Miledi sepertinya terbuat dari bahan yang sama, yang paling bisa dilakukan pada armornya membuatnya lebih tebal.

Asap mengepul dari dadanya saat dia terhempas mundur, dan kekalahan itu membuat Hajime terbang ke arah yang berlawanan. Dia melepaskan jangkar lain di platform terdekat dan mengayunkan tubuhnya ke atasnya. Kemudian, dia melihat lebih dekat apa yang terjadi dengan Miledi. Yue dan Shea juga melompat ke blok terdekat.

"...Apakah kau mengenainya?"

"Aku pasti merasa mengenainya, tapi..."

"Aku sangat berharap ini adalah akhir." Yue tampak hati-hati, sementara Shea tampak penuh harapan. Ekspresi Hajime, di sisi lain, tidak terbaca. Seperti yang dia duga, Miledi mulai menarik di dekat platform padanya seolah-olah tidak ada yang terjadi, dan berbicara dengan Hajime dengan sebuah suara yang penuh kekaguman.

"Duuuh, itu hampir saja. Aku benar-benar mengira aku sudah berakhir. Kalau dungeon ini tidak membuyarkan mana, dan artefak itu bisa menyala dengan kekuatan penuh, aku benar-benar akan menjadi debu. Ya, aku jenius karena menghabiskan banyak waktu untuk membuat labirin seperti ini!" Yang didengarnya dari Golem Miledi adalah kata-kata kekaguman untuk dirinya sendiri, yang Hajime tidak mengindahkannya. Ekspresinya tampak suram. Di balik armornya yang biasa ada satu set armor hitam yang lain. Schlagen bahkan belum bisa menggaruknya. Dia ingat pernah melihat armor itu sebelumnya.

"Hmm. Jadi kau tertarik dengan ini, ya?" Miledi melihat ke mana tatapan Hajime diarahkan dan menunjuk armor hitamnya saat dia berbicara dengan gembira.

"Baiklah..." dia melanjutkan dengan sugestif, tapi sebelum dia bisa melanjutkan, Hajime mengumpat dan menjawab pertanyaannya.

"Keparat. Itu Azantium."

Azantium adalah logam terkeras di dunia ini. Banyak peralatan milik Hajime memakai logam itu. Bahkan mantel ringan pun akan cukup sulit untuk menahan tembakan kekuatan penuh dari Donner. Tidak heran Schlagen tidak berhasil. Menghancurkan Azantium hampir mustahil, yang membuat alis Hajime berubah.

"Oh? Kau sudah tahu tentang itu. Yah, kurasa itu masuk akal. Kau mengalahkan dungeon O-chan, sih. Tidak mungkin seseorang yang bisa menggunakan sihir ciptaan tidak akan mengetahuinya. Yah, karena akhirnya kau mulai sedikit putus asa, bagaimana kalau kita mulai dengan putaran dua!?" Miledi selesai memperbaiki armornya di luar dengan bahan-bahan yang dicuri dari platform dan melepaskan tembakannya saat melaju ke depan pada saat bersamaan.

"Apa yang kita lakukan sekarang, Hajime-san!?"

"Kita belum kehabisan pilihan, tapi kita harus segera menutup gerakannya."

"Baiklah, serahkan saja padaku." Shea hampir panik saat menyadari bahwa mereka kekurangan kekuatan yang cukup. Tapi Hajime masih punya kartu truf di lengan bajunya. Dia harus menghentikan Miledi Golem dari gerakan untuk menggunakannya. Ketika dia menyebut-nyebut Shea, dia mendapatkan ketenangannya sebagian besar, dan bersama Yue dia bersiap untuk melompat. Tapi—

"Tidak kali ini~" kata Miledi dengan suara bosan saat ia mulai memutar blok tempat mereka berdiri.

Hajime dan yang lainnya kehilangan keseimbangan. Menabrak platform mereka dengan kekuatan yang luar biasa. Trio itu dilemparkan jauh dari pijakan mereka sekarang yang dilumatkan. Sebelum Miledi bisa menarik kembali tubuhnya, Hajime menyambar rantainya. Yue menggunakan sisa-sisa platform lama mereka sebagai pijakan sementara dia menggunakan Updraft untuk membawanya ke tempat yang aman. Sementara itu, Shea melakukan manuver ke sebuah platform di dekatnya dengan menggunakan semburan ledakan Drucken untuk mendorongnya.

Selanjutnya, Miledi menindaklanjutinya dengan mengayunkan buku jemarinya ke atas mereka.

"Kuh!"

"Mmm!"

Mereka berhasil menghindari pukulan langsung, namun panasnya ledakan yang ditimbulkan akibatnya masih memburu mereka. Bahkan saat mereka menangis kesakitan, mereka tidak berhenti bertarung. Yue menggunakan Rupture untuk melepaskan lengan Miledi, sementara Shea mengaktifkan ujung runcing Drucken dan membawanya ke armor Miledi.

Sementara Rupture milik Yue berhasil memotong sebagian lengan Miledi, ia tidak bisa memutuskannya. Dia melompat kembali ke tempat yang aman dengan ekspresi frustrasi.

Di sisi lain, Shea berhasil memanjat bahu kiri Miledi, dan mengarahkan ayunan tepat ke kepalanya. Namun, Miledi mengubah arah gravitasi lagi, membuat Shea kehilangan keseimbangan dan jatuh.

"Kyaaa!" Shea menjerit saat terjatuh. Hajime mengayunkan tubuhnya dari rantai flail dan menangkap Shea di udara.

"Hajime-san!" Teriak Shea dengan gembira. Dia akhirnya dibawa oleh Hajime seperti yang selalu dia inginkan. Meskipun dia tahu ini bukan waktunya, mau tak mau dia bahagia. Tapi tentu saja, Hajime harus menghancurkan saat ini. Dia mengangkatnya dengan satu tangan, seperti saat dia melemparnya ke sekumpulan monster.

"H-Hajime-san!?"

"Lakukan lagi!" Dengan whoosh logam, Hajime mengisi kembali shotgun lengannya dan melepaskannya lagi. Dia mulai berputar di tempat dan menggunakan gaya sentrifugal untuk membantu lemparannya.

"Hajime-san, kau bajingaaaaaan!" Shea menjerit putus asa karena dia mempersiapkan Drucken. Tepat ketika dia mengira keinginannya akhirnya dikabulkan, dia telah melemparkannya ke serigala lagi.

Bahkan Miledi pun tercengang oleh tindakan Hajime yang tidak berperasaan. Namun, dia masih bergerak untuk mencegat, dan mengepalkan tinjunya dengan tangan kanannya. Tapi sebelum dia bisa memecat buku jarinya yang panas, rantai yang telah kembali padanya bersamaan dengan hantamannya meledak.

"Wawawah!? Apa itu tadi!?" Miledi berteriak kaget. Ketika masih bergantung pada rantai itu, Hajime telah memasang sejumlah besar granat ke dalamnya. Kekuatan ledakan itu meniup setengah dari rantai itu dan menghancurkan lengan kiri Miledi. Gelombang kejut cukup kuat untuk melepaskan keseimbangannya. Dan pada saat itulah Shea muncul bersama Drucken.

"Uryaaaaaaaaaah!" Dengan teriakan penuh semangat, Shea menarik pemicu Drucken, melepaskan tembakan peluru shotgun. Recoil mempercepat palu untuk kecepatan mach.

Miledi mengangkat lengan kirinya yang rusak secara refleks untuk bertahan, tapi Drucken membantingnya dengan kekuatan luar biasa, menghancurkan sisa lengan Miledi, menghancurkannya dari balik bahu.

Kekuatan ayunannya membuat Shea berputar-putar di udara. Mencoba membalas dendam atas lengan kirinya yang hancur, Miledi mengayunkan buku jarinya yang panas ke Shea yang tak berdaya. Tapi sebelum dia bisa mencapainya, sebuah jet air melonjak dari bawah dan melanda area yang telah dipotong tadi. Gelombang kedua air sudah cukup untuk memotong sepenuhnya, jadi Miledi juga kehilangan lengan kanannya.

"Fufu, kau lengah." Yue tersenyum penuh kemenangan saat dia mengatakan itu.

"Kau! Beraninya kau!" Ekspresi Miledi akhirnya retak, dan kemarahan menumpahkan suaranya. Sementara itu, Hajime telah menggunakan jangkarnya sebagai pendulum, mengayunkan tubuhnya di sana untuk menangkap Shea. Tapi dia tidak melakukan gendong putri saat ini. Sebagai gantinya, dia memeluknya di bawah lengannya seperti sekantong kentang.

"Hajime-saaan, itu adalah kesempatan sempurna untuk membawaku seperti gadis beneran. Tidakkah aku layak mendapatkan hadiah? Baca mood-nya dong."

"Tolong jangan bicara tentangku seperti aku bodoh atau semacamnya. Sebenarnya, kenapa kau tidak belajar membaca mood saja? Kau selalu berusaha mengubah setiap situasi menjadi sebuah kesempatan untuk memuaskan diri sendiri."

Shea mulai mengeluh saat mereka mendarat, tapi Hajime membungkamnya dengan sanggahan yang lelah. Untuk suatu alasan, Miledi tidak menarik di platform dekat padanya untuk memperbaiki tangannya. Sebagai gantinya, dia melihat ke langit, matanya bercahaya cerah.

Hajime menegang. Aku punya firasat buruk tentang ini. Shea, yang berdiri persis di sebelahnya, juga pucat.

"Hajime-san, Yue-san! Lari! Dia membuat mereka semua jatuh!" Hajime menganggap Future Sight milik Shea pasti sudah diaktifkan kembali. Itu hanya bisa berarti bahwa sesuatu yang mengancam nyawa akan kembali ke jalan mereka lagi. Hajime melirik sekilas Yue, yang berdiri di dekatnya, sebelum bersiap menghadapi dirinya sendiri.

Sebentar kemudian, itu terjadi. Seluruh ruangan bergemuruh. Batu mulai hujan dari langit. Tidak, mereka bukan batu. Miledi menjatuhkan seluruh langit di atas mereka.

"Hah!? Tidak mungkin!"

"Fufufu, inilah balas dendamku. Selain para ksatria, aku tidak bisa memerintah banyak objek sekaligus, tapi aku bisa membuat semuanya jatuh. Coba hindari ini~" ucapan Miledi yang membuat Hajime kesal, tapi tidak ada waktu untuk mencemaskannya. Ada beberapa platform yang membentuk bagian dinding ruangan, namun plafonnya hampir seluruhnya terbuat dari platform. Masing-masing platform itu mudah sepuluh ton, dan mereka setebal tetesan air hujan. Keringat dingin menuangkan dari dahi Hajime.

"H-Hajime-san!"

"Kita harus berkumpul kembali dengan Yue!"

Hajime memeluk Shea dan berbalik dari jangkarnya menuju Yue. Yue juga, melompat dari blok ke blok untuk mencoba dan mencapai Hajime.

Sementara itu, Miledi terus menatap langit-langit. Dia telah menyebutkannya sebelumnya juga, tapi cara dia mengontrol platform berbeda dari cara dia mengendalikan golem. Dilihat dari seberapa cepat mereka menyesuaikan diri dengan situasi mereka, golem pasti memiliki tingkat otonomi bagi mereka. Itulah sebabnya dia bisa berkoordinasi dengan mereka dan memberi mereka perintah yang canggih.

Namun, memberikan perintah yang tepat untuk hal-hal tanpa otonomi itu sulit, karena itulah dia hanya bisa mengendalikan satu atau dua objek sekaligus. Bahkan memberi perintah "jatuh" sesederhana ke banyak objek membutuhkan semua konsentrasinya.

Waktu yang dibutuhkannya untuk fokus juga mengulur Hajime dan Yue cukup waktu untuk berkumpul kembali. Begitu ketiganya sampai di langit mulai jatuh.

Rrrrrrrrrrrrrrrummmmmbbllle! Saat gemetar akhirnya berhenti, digantikan oleh serangkaian ledakan keras saat platform mulai jatuh. Lebih buruk lagi, karena Miledi bisa mengendalikan lintasan sampai batas tertentu, platform sangat terkonsentrasi di mana Hajime dan yang lainnya berdiri. Mengingat fakta bahwa Miledi mungkin juga tidak bermaksud bunuh diri, Hajime menduga ruangan di sekelilingnya pasti aman. Namun, batu-batu yang jatuh hampir menabrak mereka, dan mereka hanya sempat meringkuk di dekat dinding. Sudah terlambat untuk mencoba dan beristirahat padanya.

"Yue, Shea, pegang aku! Jangan dilepaskan, apa pun situasinya!"

"Baik."

"Mengerti!"

Begitu mereka meraihnya, Hajime membawa Orkan keluar dari Treasure Trove-nya. Kemudian, ia mulai menembakkan rudal ke bebatuan yang turun dari langit-langit. Masing-masing rudal menemukan sebuah tanda dan Hajime melumat batu demi batu.

Langit, yang telah ditutupi batu abu-abu, akhirnya mulai menunjukkan beberapa celah karena serangan Orkan. Serpihan langit akhirnya bisa dilihat melalui selimut batu. Hajime mengembalikan Orkan ke Treasure Trove-nya dan malah mengeluarkan Donner dan Schlag, menembaki keduanya berulang kali. Untuk meningkatkan peluang bertahan hidup bahkan satu persen, Hajime menghitung secara akurat di mana dia harus menembak untuk memisahkan potongan-potongan yang benar, lalu dia menembaknya dengan presisi.

Tapi bahkan dia hanya bisa melakukan banyak hal. Batu itu akhirnya menimpa mereka. Setelah memastikan Yue dan Shea masih tergantung ketat, Hajime mengaktifkan salah satu skill sihir khususnya, Riftwalk. Dunia tiba-tiba melambat di sekitarnya, dan Hajime bisa melihat setiap kematian jatuh ke arahnya.

Dengan menggunakan jumlah gerakan minimum, dengan gesit Hajime berkelok-kelok melewati rentetan jatuhnya. Pada saat yang sama, dia mengisi ulang pistolnya dan menembak batu yang tidak bisa dia lewati. Dia tidak boleh melakukan sedikit pun kesalahan. Bahkan tingkat persepsi yang dimilikinya saat pertama kali belajar Riftwalk dalam pertarungan melawan Labirin Orcus Agung tidak akan cukup. Dia harus melampaui semua batasannya untuk bertahan hidup. Hajime mengaktifkan salah satu skill-nya, Limit Break.

Cahaya Crimson menyelimuti tubuhnya, lalu terdesak beberapa detik kemudian. Biasanya, Limit Break akan melipatgandakan statistik dasarnya, tapi karena mana yang tersebar saat dilepaskan dari tubuh, itu tidak efektif. Itu karena Limit Break meraih efeknya dengan membungkus penggunanya dalam aura mana. Tapi itu juga membungkus bagian dalam tubuh penggunanya dengan lapisan mana. Yang berarti meskipun penguatan itu tidak efektif, indra yang tinggi dari penggunaan skill tetap ada.

Dia melanggar batas-batasnya dalam arti ungkapan yang sangat harfiah. Wajar saja, ini membebani tubuhnya. Apalagi karena dia sudah meningkatkan indra ke batas lebih awal dengan Riftwalk. Seandainya tubuhnya tidak berubah oleh daging monster, itu pasti akan terlepas dari ketegangan kemampuannya sendiri. Seperti itu, Hajime masih berdarah dari mata dan hidungnya karena bebannya.

Dengan gerakan lembut, dia menghindari kematian dengan selisih sehelai rambut lagi dan lagi. Ini semua lebih mengesankan karena Yue dan Shea masih berpegangan padanya. Dia melompat dari platform yang runtuh ke platform yang runtuh dengan tingkat keseimbangan seperti dewa, kadang-kadang bahkan menggunakan batu yang jatuh sebagai pijakan.

Kini saat itu bergerak lamban, Hajime bisa melihat celah-celah di setiap batu saat terjatuh. Sejak lama melampaui batas manusia, Hajime terus-menerus menemukan satu benang kehidupan di lautan kematian. Bagi Miledi, yang sedang melihat dari seberang ruangan di dekat dinding seberang, tampak seolah-olah Hajime telah ditelan oleh rentetan batu. Mereka berjuang keras, tapi kurasa mereka tidak bisa menangani serangan semacam itu. Sedikit kecewa, Miledi melepaskan pegangannya di bebatuan.

Beberapa platform yang tidak hancur total melayang tanpa tujuan di antara sisa-sisa langit yang jatuh.

"Yah, kurasa itu berlebihan untuk mereka. Tapi jika mereka pun tidak dapat bertahan hidup, mereka tidak akan bisa menghadapi bajingan-bajingan itu." Sambil mendesah, Miledi mulai mencari mayat Hajime. Tapi pada saat itu—

"Kupikir aku sudah memberitahumu bahwa aku tidak peduli dengan melawan para bajingan itu."

"Huh?"

Dia mendengar suara yang akrab. Itu adalah suara anak lelaki berambut putih sombong yang memakai penutup mata dan menggunakan artefak yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Itu adalah suara Hajime. Miledi berbalik, suaranya campuran kejutan dan kegembiraan. Dia menoleh ke arah Miledi dari tempat bertenggernya di salah satu dari sedikit platform yang utuh. Ia berdarah dari mata dan hidungnya, namun sebaliknya tampak tak terluka.

"B-Bagaimana kau..." Dia yakin dia melihat Hajime ditelan oleh rentetan batu, namun inilah dia, berdiri di depannya. Hajime tersenyum penuh kemenangan.

"Aku tidak keberatan memberitahumu... tapi jangan kau pikir kau harus mengkhawatirkan hal lain?"

"Huh?" Katanya lagi. Tapi kebingungannya lenyap sesaat kemudian saat sebuah serangan magis menghantamnya.

"Rupture!" Suara Yue yang dingin terdengar menembus chamber yang remuk, dan beberapa jet berisi air menembus punggung, kaki, kepala, dan bahu Miledi. Seluruh potongan armornya terpotong.

"Tidak peduli berapa kali kau mencoba, hasilnya tidak akan berubah~ Aku akan memperbaikinya semua saat aku memperbaiki lenganku~"

"Kau takkan mendapatkan kesempatan untuk melakukannya." Hajime menembak sebuah jangkar menuju Miledi dan menarik dirinya di dekatnya. Dia memegang Schlagen di tangan kanannya.

"Ahaha, ini lagi? Kau tahu itu tidak bisa menembus armor Azantium-ku." Miledi masih yakin mereka tidak bisa menang. Dia bahkan membiarkan Hajime menemaninya dan mengarahkan Schlagen ke dadanya lagi. Dia tidak repot-repot mencoba menghalangi dengan platform yang tersisa.

Dari sudut pandangnya, itu masuk akal. Fakta bahwa senjata Hajime tidak bisa menembus armor Azantium-nya sudah terbukti. Dia berasumsi bahwa karena mereka mencoba hal yang sama lagi, mereka telah kehabisan semua pilihan lain... Tapi kelalaian itu terbukti berakibat fatal.

"Aku tahu!" Hajime menembak, dan peluru full metal jacket Schlagen menabrak tubuh Miledi. Seperti sebelumnya, Miledi terpesona oleh kekuatannya. Tapi kali ini, Hajime tidak terbang kembali setelah menembak. Dia menyimpan jangkar yang tertanam kuat untuk tetap dekat dengan Miledi, lalu menembak semua shotgun lengan prostetik di dadanya. Dia dikirim terbang lebih jauh lagi, dan menabrak salah satu platform terapung di belakangnya.

"T-Tidak peduli apa yang kau lakukan, kau masih..."

"Yue!" Hajime mengabaikan kata-kata Miledi dan berteriak pada Yue. Yue melompat dan melepaskan mantra lain.

"Bekukan— Coffin Crystal!" Dia meneriakkan nama mantra yang dimaksudkan untuk membungkus sasarannya di makam es, tapi mantra air tingkat lanjut. Dalam labirin ini, Yue seharusnya tidak bisa menggunakan sesuatu yang lebih kuat daripada mantra perantara. Namun, untuk menahan Miledi, mereka membutuhkannya.

Bagian belakang Miledi yang terletak di atas balok-balok mengambang membeku, membuatnya tetap menempel di platform.

"Ap—!? Bagaimana kau bisa menggunakan mantra tingkat lanjut!?" Miledi berteriak kaget. Alasan Yue bisa menggunakan mantra itu sederhana saja. Seperti dengan Rupture, jika dia menggunakan air yang sudah ada, maka jumlah mana yang dibutuhkan untuk membuang mantra itu menurun. Yue telah melapisi blok Miledi yang telah mendarat dengan air sebelumnya. Dan saat Miledi membuka kesempatan, Yue juga telah menyiramnya kembali dengan air. Itulah yang sebenarnya terjadi pada Rupture awalnya.

Bahkan saat itu, jumlahnya sangat banyak, dan Yue telah menghabiskan semua mana penyimpanan asesorisnya untuk merapalkan. Terengah-engah, Yue mundur ke sebuah platform lebih jauh lagi.

"Kerja bagus, Yue!" Hajime berdiri di atas dada Miledi dan mengeluarkan kartu trufnya dari Treasure Trove-nya. Benda yang ditariknya adalah meriam panjang dua setengah meter. Bagian luarnya ditutupi dengan berbagai tombol dan sakelar yang aneh, sementara bagian dalamnya penuh dengan benda runcing hitam pekat dua puluh sentimeter. Ada empat tegakan kokoh yang menempel di bagian bawah meriam, sementara bagian tengahnya terhubung ke lengan prostetiknya, memungkinkannya mengoperasikannya.

Hajime menggunakan senjata itu untuk menahannya di atas Miledi, yang tidak bisa bergerak, dan melepaskan dua jangkar untuk mengukurnya. Semuanya, ada enam tegakan memegang meriam. Lalu, Hajime mulai menuangkan mana ke dalamnya. Percikan api mulai terbang dari meriam, dan benda runcing hitam pekat di dalamnya mulai berputar.

Whiiiiiiiir! Lonjakan pemintalan mengeluarkan suara mendengung bernada tinggi. Senyum Hajime begitu mengerikan sehingga jika Miledi bukan sebuah golem, pasti dia merasa ketakutan.

Ini adalah salah satu senjata tambahan untuk lengan kirinya, sebuah bungker tiang. Dengan sintesis kompresinya, dia berhasil memasukkan massa empat ton ke benda runcing dua puluh sentimeter dan panjangnya satu meter. Seluruh benda itu dilapisi lapisan tebal Azantium, menjadikannya benda terpadat dan paling keras di planet ini. Dia menyalakan sejumlah besar blastrock terkompresi di dalam bunker tumpukan dan mempercepatnya dengan Lightning Field untuk mengukur baik.

"Rasakan ini." Dia mendorong lonjakan itu langsung ke jantung Miledi, seolah sedang menusuk vampir.

Dengan jebakan yang hebat, bunker tumpukannya menembus armor Azantium Miledi. Celah menyebar di sekitar titik benturan, kerusakan menyebar sepanjang lapisan. Platform yang tertancap Miledi hampir hancur, kekuatan dampaknya mendorongnya dari jarak yang benar, dan gesekan bunker tumpukan berputar menciptakan panas yang cukup untuk membuat asap naik dari dadanya.


...Namun, cahaya di mata Miledi masih menyala terang.

"Hahaha. Sepertinya itu pun belum cukup. Tapi yah, selamat untuk kalian. Kalian menembus tiga perempat dari armorku, lho?" Suaranya goyah, tapi dia mencoba berpura-pura percaya diri. Secara internal, dia panik. Bunker tumpukan yang baru saja dialaminya adalah salah satu yang tidak sepenuhnya dipercepat oleh Lightning Field kekuatan penuh Hajime. Itulah satu-satunya alasan mengapa ia tidak berhasil menembus intinya. Namun, keputusasaan masih belum mewarnai mata Hajime. Sepertinya dia mengira itu belum cukup.

"Nah, Shea! Akhiri itu!" Hajime meletakkan segalanya kecuali benda runcing itu kembali ke Treasure Trove-nya dan melompat keluar.

Dari atas datanglah Shea, jatuh dari ketinggian yang tinggi. Telinga kelincinya tertiup angin saat ia memegang Drucken tinggi-tinggi di atas kepalanya.

"Ap—!?" Miledi langsung menebak apa yang akan terjadi. Ada kepanikan nyata di matanya sekarang, dan dengan putus asa dia berusaha membebaskan diri. Menyadari hal itu tidak akan berhasil, dia mencoba memindahkan platform yang terjebak, tapi dia segera menyadari bahwa semuanya sudah terlambat. Pada saat terakhir dia berhenti berjuang, menerima takdirnya yang tak terelakkan.

Shea melepaskan banyak tembakan shotgun untuk mempercepatnya lebih jauh lagi, lalu membanting palu perangnya dengan segenap kekuatan gravitasi di belakangnya.

Dengan gemuruh keras, benda runcing itu semakin dalam ke dalam Miledi. Tapi bahkan saat itu, benda itu tidak menembusnya. Shea menekan pemicu Drucken tanpa henti, menghabiskan amunisinya.

Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang!

"Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Teriakan Shea bergema melintasi ruangan. Dia menuangkan kekuatan terakhirnya ke palu perangnya. Setiap. Terakhir. Ons.

Platform turun lebih jauh dari kekuatan pukulannya. Itu menabrak lantai di bawah dengan kecepatan tinggi. Akhirnya, benda runcing itu menembus lapisan terakhir armor Azantium Miledi. Ada sebuah celah saat intinya hancur.

Begitu platform menabrak tanah, Shea jungkir balik atas Drucken dan melompat ke udara. Kemudian, dengan penguatan tubuhnya terfokus pada kakinya, dia menendang pegangan Drucken, memastikan sepenuhnya bahwa Miledi telah berakhir.

Lonjakan itu melaju lebih jauh ke dalam dada Miledi, menghancurkan inti, menghancurkannya sepenuhnya.

Cahaya memudar dari mata Miledi. Shea mendesah lega, lalu membiarkan ketegangan terkuras dari tubuhnya.

 

Dia mendengar dua objek mendarat di belakangnya dan berbalik. Seperti yang dia duga, itu adalah Hajime dan Yue. Shea melontarkan senyum gembira dan memberi mereka jempol. Keduanya tersenyum kembali dan mengembalikan isyaratnya.

Mereka yakin akan hal itu sekarang. Mereka akan menyelesaikan percobaan labirin Reisen yang terakhir.

"Bagus, Shea. Pukulan terakhirmu itu sempurna. Aku bahkan mungkin sedikit menghormatimu sekarang."

"...Yeah, kau hebat." Debu setebal asap berputar-putar saat mereka berbicara.

Jaring laba-laba retak dari kawah yang terbentuk saat Miledi Golem jatuh ke tanah. Shea cukup lelah sehingga harus bersandar pada Drucken hanya untuk tetap berdiri.

Bisa saja dia merosot ke tanah dengan senang hati, tapi dia ingin terlihat keren di depan Hajime dan Yue. Dan sebagai hadiah atas usahanya, keduanya memberi kesan kekaguman.

"Ehehe, terima kasih ya. Tapi Hajime-san, bukankah seharusnya kau mengatakan bahwa kau mungkin sedikit jatuh cinta padaku?"

"Tidak terjadi. Tidak sedikit pun." Meski kata-katanya tampak singkat, ekspresinya sama buram seperti biasanya saat sampai pada lelucon menyedihkan Shea. Bahkan, dia mau mengakui pada dirinya sendiri bahwa Shea mungkin saja terlihat sedikit seksi saat memukul pukulan akhirnya menuju Miledi.

Fakta bahwa dia bisa bertarung dengan baik meski tidak pernah memegang senjata sampai beberapa minggu yang lalu karena betapa kuatnya dia ingin berdiri di panggung yang sama dengan Hajime dan Yue. Itu adalah tekad yang kuat, dikombinasikan dengan kemampuan tersembunyi Shea sendiri, yang memungkinkannya mengatasi cobaan dari salah satu dari Tujuh Labirin Agung dan menyelesaikan pukulan akhirnya kepada penjaganya.

Sebenarnya, Hajime belum tentu membutuhkan bantuan Shea untuk menghabisi Miledi. Dia mengira bungker tumpukan akan jatuh pendek, jadi dia punya rencana cadangan. Tapi dia telah melihat bagaimana gadis kelinci yang lembut dan damai itu berdiri dengan teguh di sampingnya melalui semua cobaan mereka. Meskipun tidak memiliki keterampilan tempur sampai baru-baru ini dia tidak pernah menangis bahwa dia ingin kembali, dan terlepas dari semua ketakutan dan ketidakpastiannya, dia mendorong dengan berani ke depan. Itulah sebabnya dia memutuskan untuk mempercayakan pukulan terakhirnya padanya. Pilihan yang dia senang telah dia buat sekarang.

Serangan terakhirnya itu sebenarnya cukup keren sehingga Hajime akan jatuh hati dalam keadaan normal. Kedalaman perasaannya telah disampaikan kepadanya bersamaan dengan gelombang kejut yang dihasilkan oleh serangannya. Namun, Hajime tetap tidak bisa memberinya jenis kasih sayang yang dia cari. Tetap saja, kekuatan tekad dan keberaniannya telah menggesernya. Akibatnya, dia pasti menatapnya dengan mata yang lebih baik daripada dulu.

"Fweh? A-Apakah hanya aku... atau apakah kau benar-benar bersikap baik padaku untuk sekali ini, Hajime-san...? A-apakah ini mimpi?"

"Sekarang lihat di sini... Err, sebenarnya, kukira masuk akal jika kau berpikir bahwa mempertimbangkan bagaimana aku memperlakukanmu..."

Shea mencubit pipinya untuk memastikan dia benar-benar tidak bermimpi. Hajime ingin memprotes, tapi dia sadar bahwa dia benar-benar tidak punya hak untuk mengatakan apa pun.

Yue berjalan mendekati Shea, yang masih sibuk mencubit pipinya. Dia meraih lengan Shea, menariknya ke dalam jongkok, dan menepuk-nepuk kepalanya dengan lembut. Lalu, dia mulai meluruskan rambut Shea yang acak-acakan.

"U-Umm, Yue-san?"

"Sayang sekali kita tidak bisa mengajak Hajime menepuk kepalamu. Kau hanya perlu berteman denganku untuk saat ini."

"Y-Yue-saaaan. Huh? Kenapa aku menangis? Fweeeeeeeh."

"...Di sana di sana."

Shea bingung beberapa saat, tapi menangis dan memeluk Yue erat saat menyadari bahwa dia dipuji. Menghadapi salah satu dari Tujuh Labirin Agung untuk perjalanan pertamanya ke luar hutan pasti sangat sulit. Hanya tekad untuk tetap bersama Yue dan Hajime membuatnya terus melakukannya. Akhirnya diterima sebagai seseorang yang mampu bertarung bersama mereka setelah mengatasi percobaan yang sulit seperti itu lebih dari cukup untuk membuatnya menangis.

Sebagai sampingan, bahkan komentar Yue pun tidak membujuk Hajime untuk menepuk kepalanya. Karena Shea adalah tipe gadis yang mudah terbawa suasana, Hajime tidak ingin memberinya ide yang salah karena terlalu baik padanya. Menghadapi kesalahpahamannya terlalu merepotkan baginya. Dengan semua yang telah mereka lalui, Shea benar-benar anggota keluarganya. Meski begitu, jenis cinta yang dirasakan Hajime untuk Yue bukanlah sesuatu yang bisa dia bagi di antara banyak orang. Lagi pula, itulah yang dimaksud dengan "seseorang istimewa". Lagi pula, Hajime tidak bisa membayangkan pernah melakukan apa pun yang membuat Yue sedih.

Dan yang paling penting, saat dia melihat Shea menangis karena kebahagiaan dan lega ke pangkuan Yue sementara Yue menepuk-nepuk kepalanya dengan lembut... Nah, dia bisa menebak kemana arah hal tersebut.

Hajime melihat dengan ekspresi aneh di wajahnya. Tiba-tiba, sebuah suara memanggil mereka bertiga.

"Ummm... Maaf mengganggu pesta kecilmu, tapi keadaan tidak terlihat begitu panas bagiku, jadi aku ingin menyelesaikan ini sebelum terlambat." Mereka tahu suara itu. Mereka bertiga kembali kaget. Cahaya dari mata Miledi, yang telah berlalu beberapa saat yang lalu, telah kembali. Seketika, mereka semua melompat mundur. Mereka semua menatap Miledi dengan hati-hati, karena mereka yakin mereka telah menghancurkan intinya.

"Hei, hei, tidak perlu begitu tegang. Kalian berhasil! Kalian menang! Aku hanya menggunakan sedikit kekuatan yang tersisa di intiku untuk berbicara dengan kalian sebentar! Aku akan pergi untuk selamanya dalam beberapa menit." Fakta bahwa cahaya di matanya berkedip dan redup dari sebelumnya, dikombinasikan dengan fakta bahwa dia tidak bergerak, sepertinya mendukung pernyataannya. Dia hampir menghilang untuk selamanya. Benar-benar terlihat seperti dia akan mati dalam beberapa menit...

Santai sedikit, Hajime menanggapinya dengan hati-hati.

"Lalu? Apa yang ingin kau bicarakan dengan kami, golem sekarat? Melihat saat kau akan mati dan masih belum bisa membaca mood... Kurasa aku akan memberi penghargaan kepadamu gelar Liberator yang paling tidak sensitif."

"Heeei, jangan begitu jahat. Aku baru saja mulai menyukaimu juga."

"Terserah. Bagaimana pun, kupikir aku sudah bilang bahwa aku tidak berminat untuk melawan dewa-dewa jahat duniamu." Rasanya hampir seperti Miledi yang mendesah sebelum dia menanggapinya.

"Jangan khawatir, bukan itu yang ingin kubicarakan. Tidak perlu. Aku hanya... di sini untukmu nasihat. Meskipun mantra yang kau cari tidak ada dalam labirin yang kau jelajahi, kau harus mendapatkan semua sihir kuno yang ditinggalkan Liberator... untuk mencapai tujuanmu..." Ini jelas terlihat seperti Miledi yang hampir menghilang. Suaranya semakin redup dan ada jeda panjang di antara kalimat-kalimat. Tidak peduli, Hajime terus mendesaknya untuk menjawab.

"Itu saja, ya... Yah, kenapa kau tidak memberi tahu kami di mana semua labirin lainnya berada. Catatan telah hilang dan tidak ada yang tahu dari mana kebanyakan dari mereka sekarang."

"Ah, begitu... Jadi sudah lama sekali... bahwa orang sudah lupa dimana labirinnya... Oke, baiklah... mereka..." Suara Miledi semakin lemah dan mengecil. Sepertinya dia mengenang masa lalu. Yue dan Shea menunduk menatapnya tanpa suara. Mereka menghormati tekadnya. Demi tujuannya, demi mimpinya, dia telah meninggalkan bentuk manusia dan mengalihkan rohnya ke benda mati ini.

Miledi menggumamkan lokasi Labirin Agung yang tersisa. Di antara mereka ada yang mengejutkan orang.

"Itu semuanya... Semoga berhasil."

"Kau pasti bertingkah baik sekarang. Apa yang terjadi dengan semua pelecehan dan perangkap yang kau pasang?" Seperti kata Hajime, ucapan dan kata-kata kasar yang menyebalkan itu tak bisa ditemukan. Sebagai gantinya, dia berbicara dengan tulus yang hampir tidak dia percaya darinya. Dia telah menunjukkan petunjuk tentang kepribadian ini sebelum pertarungan mereka, jadi Hajime mulai curiga bahwa ini benar-benar sifat sejatinya. Dan sekarang setelah beberapa saat dia mati, dia tidak perlu mempertahankan emosinya.

"Ahaha, maaf soal itu. Tapi kau tahu... bajingan sialan itu... benar-benar sampah... Mereka melakukan hal-hal menjengkelkan semacam ini sepanjang waktu... Jadi aku hanya... ingin membantumu terbiasa dulu..."

"Hei... Berapa kali aku harus mengatakannya? Aku tidak berminat melawan dewa gilamu. Berhenti dengan asumsi aku akan melakukannya."

Jawaban yang datang kembali memiliki tingkat nada yang begitu tinggi sehingga Hajime tidak bisa meragukan kata-katanya.

"Kau akan. Selama kau tetap sama... kau... pasti akan membunuh mereka."

"...Aku tidak mengerti apa yang ingin kau katakan. Maksudku, tentu, kurasa aku akan menghabisi mereka sampai kerajaan jika mereka menghalangiku, tapi..." Jawab Hajime ragu-ragu. Miledi hanya tertawa terbahak-bahak.

"Fufu... Tidak apa-apa... hiduplah sesukamu namun semoga... aku tahu... pilihanmu... pasti akan... membantu dunia ini..." Cahaya biru bercahaya menyelimuti Miledi Golem. Itu berkedip sedikit, seperti cahaya pucat dari kunang-kunang saat melayang ke langit seperti jiwa yang akhirnya terbebas. Itu adalah pemandangan mistis yang menakjubkan.

Yue tiba-tiba mendekati Miledi. Hampir tidak ada cahaya yang tertinggal di matanya.

"Apa?" Suara Miledi nyaris tidak berbisik. Yue membalas dengan bisikan berbisik yang sama, memberikan kata-kata perpisahan terakhirnya kepada Liberator hebat.

"...Kau melakukannya dengan baik. Kau bisa beristirahat sekarang."

"......"

Kata-kata pujian. Itu semua adalah salah satu makhluk hidup yang bisa diberikan kepadanya, pahlawan yang hampir legendaris yang telah menunggu sendirian di kegelapan selama berabad-abad, tidak pernah menyerah bahwa mimpinya suatu hari akan terwujud. Mungkin aneh mendengar kata-kata itu dari seseorang yang jauh lebih muda darinya. Meski begitu, Yue tidak bisa memikirkan hal lain untuk dikatakan.

Miledi juga tidak mengharapkannya. Dia hanya menatap kaget untuk sementara waktu. Akhirnya, dia berbicara. Kata-kata gumamnya jauh lebih pelan daripada yang mereka dengar saat ini.

"...Terima kasih."

"Mhmm."

Enyah saja! Di belakang mereka, Hajime mendekati akhir dari kesabarannya. Cara Miledi terdengar begitu yakin tentang apa yang akan dilakukannya membuat dia kesal. Namun, Shea menyematkan lengannya di belakang punggungnya dan menutup mulutnya dengan tangannya sebelum dia bisa melakukan apa pun.

"Siapa orang yang tidak bisa membaca mood sekarang, hah!? Diam saja sampai selesai!" Shea berbisik dengan marah ke telinganya. Untungnya, baik Yue maupun Miledi tidak memperhatikannya, maka suasana khidmat di antara keduanya tetap ada.

"Nah, sekarang... akhirnya waktunya... aku berdoa semoga... restu para dewa... tidak pernah sampai padamu..."

Tunggu, itu adalah kata-kata yang sama yang Oscar sampaikan di rumahnya... Dengan ucapan perpisahan itu, Miledi Reisen, salah satu Liberator dunia ini, lenyap. Terikat, Yue dan Shea melihat saat cahaya jiwanya naik ke langit.

"...Mula-mula kupikir dia hanya wanita kecil yang busuk dan aneh, tapi dia benar-benar memberikannya semua, bukan?"

"Ya..."

Kata-kata mereka muram. Namun, salah satu anggota party mereka tampaknya tidak peduli dengan kedatangan Miledi sama sekali, dan mempercepat mereka berdua.

"Baiklah, sudah selesai? Ayo pergi dari sini. Juga, aku tahu pasti bahwa bagian kepribadiannya yang menyebalkan itu tidak dipalsukan. Tidak ada aktor yang bagus, dia pasti sudah brengsek sejak awal."

"Ayolah, Hajime-san. Tidak perlu berbicara buruk tentang orang mati. Itu kejam. Lihat, aku tahu kaulah yang paling buruk dalam membaca mood."

"...Hajime, apakah kau bodoh? "

"Jangan kau juga, Yue... Bah, terserah. Selain itu, bukan karena aku tidak bisa membaca mood, aku hanya memilih untuk tidak melakukannya."

Di tengah percakapan mereka, mereka melihat bagian dinding mulai bersinar. Memotong diskusi mereka singkat, mereka mulai menuju ke sana. Itu relatif tinggi, jadi mereka harus melompat melintasi beberapa blok mengambang untuk mencapainya. Tapi saat mereka melompat ke yang pertama, itu mulai bergerak dan membawa mereka ke sana.

"....."

"Wawawa, baru mulai bergerak sendiri. Yah, setidaknya itu menyelamatkan kita dari masalah."

"Apakah ini hadiah karena menang?" Shea berteriak kaget, sementara Yue memiringkan kepalanya. Hanya Hajime yang tampak tidak bahagia. Setelah sepuluh detik perjalanan, berhenti sekitar lima meter sebelum bagian dinding yang bercahaya. Pada saat bersamaan, cahaya mulai memudar dan bagian dinding yang telah menyala terjatuh. Di belakangnya ada lorong yang terbuat dari batu putih yang dipoles yang bersinar dengan sinar yang cemerlang.

Blok terapung yang mereka hadapi mulai membawa mereka melewati lorong. Kurasa inilah yang akan membawa kita ke rumah Miledi? Beberapa saat kemudian, mereka mendapati diri mereka menatap dinding yang terukir dengan tujuh lambang Liberator. Dindingnya sama dengan yang mengarah ke rumah Oscar di labirinnya. Saat mereka mendekat, dinding meluncur ke samping. Blok itu tidak melambat sama sekali dan membawa mereka melalui celah itu juga. Di sisi lain, mereka menemukan...

"Hei di sana! Belum lama tak jumpa! Ini aku, Miledi-chan!" Versi miniatur Miledi Golem.

"......"

"Apa yang kukatakan? Aku tahu dia akan menarik sesuatu seperti ini."

Shea dan Yue tertegun. Hajime hanya tampak jengkel. Dia telah menduga dugaannya salah.

Dia sudah menduga bahwa baik Miledi serius maupun lelucon Miledi hanyalah dua sisi orang yang bernama Miledi Reisen. Faktor kerumitan dan gangguan perangkapnya terlalu besar untuk datang dari seseorang yang hanya mengenakan ungkapan. Lebih jauh lagi, dia sengaja memilih untuk meninggalkan rohnya untuk menilai calon penantang. Dalam hal ini, tidak masuk akal baginya untuk mengatur segalanya sehingga dia baru saja lenyap begitu dia dikalahkan. Lagi pula, itu berarti penantang berikutnya tidak lagi memiliki cobaan untuk diatasi.

Itulah sebabnya Hajime telah meramalkan bahwa meski mereka menghancurkan golemnya, Miledi sendiri tidak akan lenyap. Asumsinya dipastikan saat blok mereka melompat mulai membimbing mereka sendiri. Hanya Miledi yang bisa mengendalikan blok tersebut dengan bebas.

Berbeda sekali dengan ekspresi suram Shea dan Yue, Miledi tampak sangat ceria.

"Huh? Apa ini? Kenapa semuanya diam? Ayo, bukankah seharusnya kalian lebih terkejut? Atau apakah kalian begitu terkejut sehingga kalian tidak tahu harus berkata apa? Kurasa keterkejutanku sangat besar!" Miniatur Miledi Golem tampak jauh lebih manusiawi daripada rekannya yang raksasa. Dia memiliki topeng putih di wajahnya dan tubuhnya yang ramping dilapisi jubah putih. Meskipun agak aneh bahwa topeng itu dalam bentuk wajah tersenyum... Berbicara dengan cara imut yang sama seperti saat pertama kali bertemu, Mini Miledi menghampiri mereka. Poni Yue dan Shea menutupi wajah mereka, menyembunyikan ungkapan mereka. Hajime bisa melihat ke mana arah ini dan segera mundur selangkah.

Yue dan Shea berbisik pelan.

"...Lalu apa yang ada di belakang sana?"

"Hm? Di belakang sana? Oh, apakah menurutmu aku mati? Nah, tidak mungkin! Aku tidak akan pernah mati!"

"Tapi kita melihat cahaya meninggalkan tubuhmu."

"Fufufu, performa bagus sekali, kan? Aku adalah aktor yang baik! Aku benar-benar jenius dalam segala hal yang kulakukan!" Miledi semakin keras saat dia berbicara. Dia menjadi lebih menyebalkan secara proporsional juga. Yue menarik tangannya sementara Shea mengeluarkan Drucken.

"Oh, apakah aku berlebihan?" Gumam Miledi dengan cemas.

"U-Umm...." Dia tampak cemas dari Yue sampai Shea, sejenak kehilangan kata-kata, tapi kemudian dia sepertinya menyerahkan diri pada takdirnya saat dia berbicara.

"Ehehe, cuma bercanda~"

"Mati sana."

"Aku akan membunuhmu!"

"T-Tunggu! Tunggu dulu! Tubuh ini benar-benar lemah! Aku benar-benar akan mati kalau kalian menghancurkannya! Tenanglah, tolong! Aku akan minta maaf, aku janji!"

Itu menandai dimulainya perkelahian di mana banyak area sekitarnya hancur, tapi Hajime tidak melakukan apa-apa dan menjelajahi ruangan tempat mereka berada. Lantai dan dindingnya berwarna putih, dan di samping lingkaran sihir yang terukir di tengahnya, ruangan itu kosong. Ada satu pintu masuk ke dinding seberang, yang diasumsikan Hajime mengarah ke rumah Miledi.

Hajime berjalan mendekati lingkaran sihir dan mulai memeriksanya. Miledi bergegas mendekatinya saat melihat apa yang sedang dilakukannya. Seorang vampir haus darah dan seekor kelinci pembunuh mengejarnya.

"Heeei, jangan sentuh itu. Juga, mereka rekanmu, kan!? Jangan abaikan aku, lakukan sesuatu tentang mereka!" Miledi meringkuk di belakang punggung Hajime, berharap bisa memberikan perlindungan terhadap kedua gadis setan yang mengejarnya.

"Hajime, minggirlah. Aku harus membunuhnya."

"Minggirlah, Hajime-san. Kita perlu membunuhnya. Segera, sebaiknya."

"Kurasa aku tidak akan mendengar itu dari kalian. Bagaimana pun, berhenti bermain-main, kita harus bekerja." Hajime menegur Yue dan Shea dengan suara lelah. Di belakangnya, Mini Miledi mencemooh.

"Yeah, benar, anggap ini serius!" Tapi kemudian dia terpotong oleh lengan logam Hajime yang menyambar wajahnya. Dia memperketat pegangannya padanya sampai topeng wajah senyumnya terpelintir dalam ekspresi rasa sakit yang mengerikan. Ada suara berderit yang tak menyenangkan yang keluar dari kepalanya.

"Kalau kau tidak ingin berakhir seperti dirimu yang lebih besar, serahkan sihir kuno itu."

"Heeei, kau tahu kau benar-benar seperti penjahat— Creaak! Baiklah, baiklah, baiklah, aku akan memberikannya padamu! Aku janji, jadi tolong berhenti! Aku benar-benar akan hancur kalau terus begini!" Melihat akhirnya Miledi merendahkan hati, Yue dan Shea juga sedikit tenang. Menyadari ada yang membodohi lagi bisa benar-benar membuatnya hancur, Miledi memulai lingkaran sihirnya dengan cepat.

Ketiganya melangkah masuk ke dalamnya. Karena Miledi sendiri yang mengujinya di sini, tidak ada mantra yang mencari kenangan mereka seperti yang ada di rumah Orcus. Sebagai gantinya, pengetahuan tentang bagaimana menggunakan sihir kuno yang diproteksinya dipindahkan langsung ke otak mereka. Hajime dan Yue telah melewati ini sekali sebelumnya, jadi mereka tidak menunjukkan reaksi apa pun, tapi Shea kaget saat kejadian itu terjadi.

Hanya dalam beberapa detik, ketiganya memiliki pengetahuan tentang bagaimana menggunakan mantra kuno Miledi.

"Ini kan... Aku tahu itu, mantra yang memungkinkanmu memanipulasi gravitasi."

"Itu benar~ keahlianku adalah sihir gravitasi. Pastikan kau menggunakannya dengan baik... Atau begitulah yang ingin kukatakan, tapi sepertinya kau dan gadis kelinci di sana tidak memiliki ketertarikan untuk itu. Sama seperti tidak sama sekali, astaga!"

"Oh, diamlah. Kupikir itu akan terjadi." Seperti yang dikatakan Miledi, meskipun Hajime dan Shea sekarang memiliki pengetahuan tentang bagaimana memanipulasi gravitasi, mereka tidak akan mudah menggunakannya. Rasanya seperti bagaimana Yue tidak memiliki bakat untuk penciptaan sihir yang digunakan Hajime.

"Nah, gadis kelinci di sana setidaknya bisa menggunakannya dengan cukup baik untuk membuat dirinya lebih berat. Dan kau... kau memiliki sihir ciptaanmu, jadi pikirkanlah sesuatu. Setidaknya si Pirang di sini cocok untuk menggunakannya. Latih keras sampai kalian menguasainya, oke?" Hajime mengangkat bahunya, Yue mengangguk serius, dan Shea tampak tertegun. Dia akhirnya berhasil meraih teka-teki tingkat dewa hanya untuk diberitahu bahwa yang paling bisa dia lakukan adalah membuat dirinya lebih berat. Kejutan pasti cukup hebat. Jelas, dia tidak berniat membuat dirinya lebih berat, tapi bahkan belajar membuat dirinya lebih ringan tidak akan banyak membantu. Menjadi lebih ringan bisa mengacaukan proporsi tubuhnya sama buruknya. Bagaimana pun, itu tidak ada gunanya baginya... Shea tenggelam ke tanah, jelas tertekan. Hajime mengabaikannya dan terus membuat lebih banyak tuntutan tanpa ampun.

"Hei, Miledi. Serahkan bukti bahwa kita menaklukkan dungeon ini. Oh, dan berikan semua artefak yang berguna yang telah kau sembunyikan di sini dan semua batu roh berkualitas tinggi yang kau simpan."

"Kau sadar bahwa kau terdengar seperti perampok sekarang?" Rasanya bagi Hajime bahwa mata di balik topeng wajah senyum yang melengkung sekarang melotot padanya dengan marah, tapi dia mengabaikannya. Mini Miledi mengacak-acak kantongnya sebelum mengeluarkan cincin dan melemparkannya ke Hajime. Dia menangkapnya di udara. Lambang Reisen adalah dua elips yang dihubungkan oleh satu tiang penembakan melalui keduanya.

Dia kemudian mengeluarkan sejumlah besar bijih dari tempat yang tampaknya tidak terlihat, lalu mengaduk-aduknya, mengambil bijih yang sama dengan dungeonnya. Dia pasti punya harta karun miliknya sendiri. Mengingat betapa mudahnya dia menyetujuinya, mungkin dia juga berencana memberikan semua ini untuk kita. Karena alasan apa pun, Miledi merasa yakin bahwa Hajime benar-benar akan melawan para dewa, jadi masuk akal jika dia menawarkan semua bantuan ini.

Padahal, serahkan saja pada Hajime agar tidak puas dengan semua itu. Dia mulai mengemasi bijihnya ke Treasure Trove miliknya sendiri saat dia menatap dingin ke arah Miledi.

"Itu Treasure Trove, bukan? Serahkan. Kau juga punya beberapa artefak bagus di sana, kan?"

"S-Sekarang lihat di sini, itu semua yang harus kuberikan padamu. Aku membutuhkan Treasure Trove dan semua artefak lainnya yang telah kutinggalkan untuk memperbaiki dan merawat labirin ini. "

"Memangnya aku peduli. Serahkan."

"Hei, aku bilang tidak!" Miledi buru-buru melangkah mundur, menjauh dari tangan Hajime yang meraihnya. Lagi pula, hal-hal ini tidak akan berguna bagi mereka. Dia menjelaskan banyak tentang Hajime, tapi sepertinya tidak berguna.

"Hmm, begitu... Baiklah, serahkan semuanya." Kalau begini, dia benar-benar bertingkah seperti penjahat.

"Sudah kubilang, tidak bisa! Sekarang pulang sana!" Miledi melarikan diri dari cengkeraman Hijime yang meraba-raba dan melompat ke blok yang membawa mereka ke sini. Dia memanipulasinya sehingga dia mengambang di suatu tempat di dekat langit-langit.

"Jangan lari. Aku hanya ingin semua yang kau miliki sebagai bagian dari hadiahku untuk membersihkan dungeonmu. Kukatakan itu hal yang adil untuk ditanyakan."

"Ada yang salah denganmu kalau kau menganggap itu penting? Ugh, tidak percaya akhirnya aku mengatakan kalimat yang sama yang selalu digunakan O-chan yang diberikan padaku..."

"Asal tahu saja, O-chan yang mengajari kami ini adil."

"O-chaaaaaaan!"

Hajime akhirnya berhasil melumpuhkan Miledi dengan bantuan Yue dan Shea, yang masih menyimpan dendam padanya untuk semua godaan yang telah dia lakukan dan menginginkan pembebasan. Dia tahu setengah dari ini adalah kesalahannya sendiri, tapi bagian yang benar-benar menyengat adalah setengah dari itu adalah kesalahan orang yang membuat labirin lainnya.

"Haaah, untuk berpikir orang pertama yang menaklukkan dungeonku akan menjadi segila ini... Terserah, aku menyerah. Aku akan mengirim kalian bertiga dari sini! Sebaiknya kalian tidak kembali!" Tepat sebelum Hajime bisa melompat ke arahnya, sebuah tali tiba-tiba muncul dari langit-langit, yang segera ditarik oleh Miledi.

"Huh?" Hajime mendongak kebingungan, tapi kemudian dia mendengar suara mengerikan yang sama yang dibencinya.

Clunk!

"Ap—!?" Dia telah mengaktifkan perangkap lain.

Sesaat kemudian, air mulai mengalir ke ruangan dari keempat dinding. Karena sudut yang keluar, ruangan tempat mereka berada segera pusaran air yang mengamuk. Pada saat bersamaan, lingkaran sihir di tengah ruangan tenggelam, menciptakan lubang kecil yang apik di lantai. Pusaran air mulai mengalir ke dalamnya.

"Hei! Kau kecil—" Hajime menegang saat menyadari penghinaan yang akan mereka alami. Sebuah ruangan putih melingkar, sebuah lubang di tengahnya, dan air mendidih turun ke lubang... Miledi membawa mereka ke toilet besar.

"Bagaimana kalau kita membiarkan air ini juga menghilangkan permusuhan kita?" Topeng Mini Miledi mengedipkan mata pada mereka.

Dengan kesal, Yue mencoba melontarkan mantra terbangnya yang biasa dengan cepat. Mana di ruangan ini tidak terdispersi, mungkin karena lingkaran sihir ada di ruangan ini, itulah sebabnya Yue bisa mengangkat semuanya tanpa kehilangan cadangannya dengan mudah.

"Up—"

"Tidak." Sebelum dia bisa menyelesaikannya, bagaimana pun, Miledi menjulurkan tangannya dan Hajime dan yang lainnya merasakan berat yang sangat besar menekan mereka. Rasanya seperti ada benda tak terlihat yang berusaha menghancurkannya. Miledi telah meningkatkan berat udara yang menekan mereka.

"Bye bye~ Semoga berhasil dengan labirin lainnya!"

"Ugh... Kurang ajar kau! Kami tidak perlu di-flush! Aku bersumpah aku akan kembali dan menghancurkanmu! "

"Urgh... Aku tidak akan pernah memaafkanmu."

"Kau sudah mati, kau dengar!? Mati! Fugwaah!"

Dengan ucapan perpisahan itu, Hajime dan yang lainnya tersedot mangkuk toilet mungil itu. Tepat sebelum dia menghilang dari pandangan, Hajime melemparkan sesuatu ke Miledi dalam tindakan membalas dendam terakhir. Begitu Hajime dan yang lainnya lenyap, airnya mengalir begitu cepat, meninggalkan ruangan yang sama seperti sebelumnya.

"Haah, dasar. Tetap saja, untuk berpikir dia akan menjadi seorang Synergist seperti O-chan... Fufu, rasanya hampir takdir. Terus berjuang demi impianmu... Sekarang, sepertinya aku akan sibuk memperbaiki golem... Hm? Apa ini?"

Miledi menyeka keringat yang tidak ada pada alis golem buatannya saat dia merenungkan dirinya sendiri. Sesaat kemudian, dia melihat ada sesuatu yang aneh di sudut penglihatannya. Ada pisau menempel di dinding dengan benda hitam menggantung dari situ. Apa ini? Saat dia mendekat, dia menyadari bahwa dia mengenali bentuk itu.

"Huh!? Tunggu, bukankah ini—"

Benda hitam itu adalah salah satu granat tangan Hajime. Tepat sebelum dia menghilang dari pembuangan, Hajime telah melemparkannya sebagai tindakan balas dendam terakhirnya. Karena dia sudah sering menggunakannya di dungeon, Miledi mengenali apa yang terjadi seketika itu. Panik, dia cepat-cepat mencoba melarikan diri. Namun, memanipulasi gravitasi mengambil banyak jumlah, dan Miledi telah menggunakan semua itu dalam pengejaran terakhir, yang berarti dia tidak bermaksud melunakkan ledakan tersebut.

Dia mencoba menhancurkan dengan kaki, tapi sudah terlambat. Saat Mini Miledi berbalik adalah saat granat meledak. Seluruh ruangan terbungkus dalam cahaya, diikuti oleh gelombang kejut yang sangat besar.

Jeritan Miledi bergema di sepanjang labirin. Beberapa saat setelah itu, mungkin ada golem yang sangat tertekan saat menangis karena dia harus menghabiskan lebih banyak waktu untuk memperbaiki dungeonnya. Sementara itu, trio yang telah diusir keluar ruangan saat ini sedang terbawa terowongan yang panjang dengan arus yang kuat. Tidak ada istirahat bagi mereka untuk menarik napas, jadi mereka baru saja tersapu. Butuh semua konsentrasi mereka untuk tetap sadar dan menghindari menabrak dinding.

Mereka melihat sejumlah bayang-bayang yang melewatinya saat mereka hanyut. Ikan. Terowongan yang mereka disalurkan melalui harus terhubung ke sungai atau danau di suatu tempat. Tidak seperti Hajime dan yang lainnya, ikan tersebut mampu berenang melawan arus dan banyak dari mereka melewati trio tersebut.

Salah satu dari mereka bahkan mendekati wajah Shea saat berenang, mengikuti dia. Dia melihat ke arahnya. Mata mereka bertemu. Miliknya dan ikannya. Atau lebih tepatnya, yang dipikirkannya adalah seekor ikan. Meskipun memiliki tubuh satu, wajahnya tampak seperti wajah pria tua. Itu adalah kesan sulit untuk disampaikan, tapi itulah cara terbaik untuk menggambarkannya. Shea telah bertemu ikan dengan wajah seseorang. Ungkapan apatisnya anehnya mengingatkan pada ikan di game lama Seaman.

Shea membuka matanya lebar-lebar karena terkejut. Dia hampir mengeluarkan napas yang ditahan, tapi dia berhasil menekan mulutnya tepat pada waktunya. Tetap saja, dia tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Mereka berdua saling menatap saat mereka hanyut saat ini. Mereka mungkin telah menghabiskan seluruh kekekalan menatap mata masing-masing, tapi Shea tiba-tiba terganggu oleh suara yang muncul di kepalanya.

—Apa kau lihat-lihat?— Bahkan disertai dengan klik mental dari lidah. Kali ini Shea tidak bisa menahan keterkejutannya. Dia membuka mulutnya dengan jeritan yang kacau, mengembuskan udara yang dipegangnya. Tunggu, apakah ikan ini sejenis monster!? Yang bisa menggunakan skill telepati? Tapi pertanyaan Shea akan selalu tak terjawab saat arus air menyapu mereka, sementara ikan itu terus berenang ke arah yang berbeda.

Yang tersisa hanyalah seorang gadis kelinci bermata putih yang tertunduk lemas di air, saat party mereka terus mengalir ke air cukup lama...

 

Sebuah kereta yang dikawal oleh sebuah tim kuda berjalan menyusuri jalan raya. Kuda-kuda menusuk kesunyian itu secara berkala. Mereka secara alami menyuruh orang menungganginya. Tiga pria dan satu wanita, semuanya berpakaian seperti petualang. Kereta sedang digerakkan oleh seorang gadis berusia lima belas tahun dan seorang... cross-dresser yang menyerupai monster.

"Sona-chaaan, ada mata air di depan, jadi mari kita istirahat di sana."

"Baiklah, Crystabel-san."

Crystabel ini adalah Crystabel yang sama yang telah membantu pakaian Yue dan Shea di kota Brooke. Gadis yang duduk di sebelahnya adalah resepsionis penginapan Masaka yang mereka tinggali, Sona Masaka. Terlepas dari nama anehnya, dia adalah seorang gadis biasa yang mungkin sedikit lebih penasaran di sisi yang lebih dewasa daripada yang normal seusianya.

Mereka berdua sedang dalam perjalanan kembali ke Brooke setelah bertamasya ke kota berikutnya bersama dengan seorang penjaga yang dipekerjakan. Seperti yang disarankan oleh sosok raksasa, Crystabel sangat kuat, jadi dia sering keluar untuk mengumpulkan persediaan sendiri untuk membuat pakaiannya. Perjalanan ini, pada kenyataannya, memiliki satu contoh. Sona telah datang karena salah satu kerabatnya di kota berikutnya menderita luka parah dan orangtuanya terlalu sibuk untuk pergi, jadi dia memberi hadiah yang bagus untuk mereka. Petualang telah dalam perjalanan kembali dari sebuah quest, jadi mereka memutuskan untuk ikut serta juga.

Mereka sekitar satu hari perjalanan dari Brooke. Party tersebut memutuskan untuk beristirahat di dekat mata air pada sore hari.

Mereka membiarkan kuda-kuda itu minum dari mata air saat mereka membuat persiapan untuk makan siang. Sona menuju ke mata air untuk mendapatkan air untuk kelompok tersebut. Begitu dia memasukkan botol ke mata air, itu mulai berbusa. Air mengalir dari pusatnya, memercikkan area di dekatnya.

"Kyaaa!"

"Sona-chan!"

Sona menjerit terkejut dan terjatuh mundur. Crystabel langsung bergegas melindunginya, dengan petualang lainnya tidak jauh ketinggalan. Semprotan air mancur meningkat dalam intensitas, menciptakan kolom air yang tingginya sepuluh meter.

Mata air ini adalah tempat peristirahatan yang terkenal bagi pelancong, dan tidak pernah ada yang melaporkan hal seperti ini terjadi. Makanya mengapa Crystabel, Sona, dan petualang lainnya menatap shock, tanpa sadar akan semprotan yang merendamnya. Beberapa detik kemudian—

"Dowaaaaaaa!"

"Aaaaaaah!"

"......"

Tiga orang keluar dari air mancur... dua di antaranya menjerit saat mereka terbang keluar. Crystabel dan yang lainnya berteriak kaget. Mereka terbang sejauh sepuluh kaki melewati udara sebelum menabrak ke tanah dengan spektakuler di seberang tepi.

"......"

"Ap-Apa itu..." Crystabel dan para petualang kaget, sementara Sona bergumam apa yang mereka semua pikirkan.

"Ack... Ugh... Astaga, itu mengerikan. Aku akan menghancurkan brengsek kecil itu menjadi beberapa bagian, tandai kata-kataku. Yue, Shea, kalian baik-baik saja?"

"Ack, urgh... Yeah, begitulah."

Hajime meludahkan serangkaian umpatan sambil memastikan Yue dan Shea baik-baik saja. Namun, hanya Yue yang menanggapinya.

"Shea? Hei, Shea! Dimana kau?"

"Shea... kemana kau pergi?"

Tidak ada jawaban. Hajime melompat kembali ke air dengan cepat dan mulai mencarinya. Seperti yang dia duga, Shea sedang berbaring di dasar mata air. Dia kehilangan kesadaran dan tidak hanyut karena berat Drucken.

Hajime menarik bijih yang benar-benar padat dari Treasure Trove-nya, membuatnya cepat tenggelam ke dasar. Begitu dia meraih Shea, dia melepaskan diri dan melompat mundur.

Dia menyeretnya bersamanya ke pantai. Lalu, dia membaringkannya di punggungnya dan melihatnya lebih dekat. Dia berwajah pucat, matanya kembali menggelinding ke kepalanya, dan jantungnya tidak berdegup kencang. Dia pasti pernah melihat sesuatu yang sangat mengerikan karena ekspresinya masih membeku dalam rasa jijik.

"Yue, kau harus memberinya CPR!"

"CP-apa?"

"Gah, maksudku kau perlu membersihkan saluran udaranya dan..."

"Huh?" Dia mencoba menyuruh Yue memberi Shea CPR, tapi dia hanya menatap Hajime dengan hampa. Apakah konsep CPR tidak ada di dunia ini? Dia tidak benar-benar terluka, dan memberinya cairan lebih banyak saat dia sudah tenggelam sepertinya ide yang buruk, jadi Ambrosia mungkin tidak akan membantu. Yue tidak begitu berpengalaman dalam sihir penyembuhan, jadi dia ragu dia bisa melempar sesuatu yang cukup spesifik untuk membuat Shea meludahkan semua air dan membuat jantungnya berdetak lagi.

Dia tidak tahu kapan dia kehilangan kesadaran, tapi pada saat ini adalah wujudnya. Hajime menguatkan tekadnya dan mulai melakukan CPR.

Tentu, itu berarti dia harus melakukan mulut ke mulut juga... Yue mengawasi dengan sedih. Tapi dia sadar Hajime melakukan ini karena bagaimana pun juga menyelamatkan Shea, jadi dia diam saja. Sebaliknya dia hanya menatap.

Hajime mencoba mengabaikan tatapan dingin itu sebisa mungkin saat dia berusaha membuat jantung Shea memompa lagi. Tak dapat dipercaya. Aku baru saja mulai berpikir bahwa kau mungkin tidak sepadan itu, tapi kemudian kau pergi dan hampir bunuh diri setelah kami memenangkannya. Kau benar-benar kelinci tak berguna. Hajime meringis, dan setelah beberapa kali CPR, akhirnya Shea mulai batuk air. Dia menoleh ke samping sehingga dia tidak mau tersedak lagi. Dari perspektif luar, sepertinya dia menciumnya dengan penuh semangat.

"Hiks, ack... Hajime-san?"

"Ya, itu aku. Luar biasa, aku tidak percaya kau hampir terbunuh— Mmf!?"

Meski kata-kata kasarnya, Hajime tampak sangat lega. Tiba-tiba, Shea memotongnya dengan memeluknya dan memberinya ciuman yang dalam. Sangat tak terduga bahwa Hajime tidak punya waktu untuk menyingkir.

"Mmmf!? Mmmmm!!!"

"Mmmpch... Mmm..." Shea membungkus lengan dan kakinya di sekitar Hajime, menguncinya sementara dia memasukkan mulut Hajime dengan lidahnya tanpa ampun. Kekuatannya yang tidak manusiawi dan pengaruh yang diberikannya membuatnya tidak mungkin Hajime bisa melepaskan diri.

Entah bagaimana, Shea menyadari semua "ciuman" yang diberikan Hajime padanya saat dia sedang melakukan CPR. Mungkin itu adalah kondisi khusus yang disebabkan oleh kenyataan bahwa Shea telah mengaktifkan penguat tubuhnya tepat sebelum dia kehilangan kesadaran.

Terserah, ciuman berulang Hajime telah melemparkannya ke mode overdrive penuh. Dia membiarkan Hajime terjepit erat sementara dia membalas ciumannya seratus kali lipat.

Ke samping Yue tampak... sangat tidak bahagia, untuk sedikitnya. Tetap saja, dia tidak melakukan apa pun untuk menghentikan mereka. Dengan suara kecil, dia bergumam "Sebagai hadiah, sekali ini saja..." Tampaknya dia bersedia memaafkan pelanggaran ini.

Meski terlihat jelas dari ekspresinya dan tatapan berbahaya di matanya bahwa dia cukup berkonflik. Malam ini, dia akan memastikan Hajime menghabiskan sepanjang malam bersamanya... Dia tidak akan membiarkannya beristirahat sebentar saja.

"Wawawah! Apa yang sedang terjadi!? M-Mengagumkan... mereka benar-benar basah kuyup, tapi mereka saling membungkus dengan penuh gairah... D-Dan... mereka melakukan semuanya di luar! Orang-orang ini tidak normal!" Seruan itu datang tak lain daripada gadis yang mudah bergairah, Sona. Di sebelahnya, Crystabel bergumam "Oh? Bukankah kalian berdua..." Sepertinya dia ingat mereka. Ke samping, ketiga petualang laki-laki itu terbakar karena cemburu, dan dengan susah payah mereka berhasil menahan pedang mereka di sarungnya. Petualang wanita itu memberi mereka tatapan tajam.

Shea masih setengah mengigau dari gairah dan euforia menjelang kematian. Dia terengah-engah saat mencium Hajime, sampai akhirnya dia jadi sangat muak sehingga dia mengangkat kakinya, membawa Shea bersamanya. Dia kemudian meraih pantat Shea, membuatnya meremas kencang.

"Aahn!" Dia mengeluarkan erangan yang kacau. Pada detik itu, pegangannya yang ketat melemas. Hajime melepaskannya dan melemparkannya ke mata air.

"Ugyaaaaah!" Dia melihat saat dia jatuh ke mata air dengan percikan yang luar biasa. Lalu, ia mengambil beberapa detik untuk menarik napas dan menyisir rambutnya kembali.

"Aku ceroboh. Aku tidak berpikir dia akan mendatangiku seperti itu... tepat setelah mendapatkan kembali kesadaran." Hajime memperhatikan saat dia terhuyung-huyung keluar dari mata air seperti banshee, pahanya menutupi wajahnya, dan menggigil.

"Uuuu... Betapa kejamnya. Hajime-san, kaulah yang memulainya."

"Maaf? Aku ingin kau tahu bahwa itu hanya teknik menyelamatkan nyawa, tidak lebih... dan tunggu, kau sadar sepanjang waktu?"

"Yah, aku tidak begitu yakin... tapi aku bisa menceritakan apa yang sedang terjadi. Hanya saja kau menciumku berkali-kali, Hajime-san! Uhehehe."

"Tolong berhenti tertawa ngeri seperti itu. Dengar, aku hanya melakukan itu untuk menyelamatkan hidupmu, tidak lebih. Jangan punya ide aneh, oke?"

"Sungguh? Tapi ciuman masihlah ciuman. Kalau begini, kau mungkin benar-benar jatuh cinta padaku!"

"Mana mau. Dan Yue, kau bisa menghentikannya, tahu?"

"Sekali ini saja... Maksudku, Shea bekerja sangat keras... tapi tetap saja..."

"Yue? Astaga, Yue?"

Yue balas menatapnya dengan mata kosong, bergumam tak jelas. Hajime menghela napas saat menyadari bahwa dia juga telah melakukannya. Akhirnya, dia beralih ke Crystabel dan yang lainnya. Mereka telah menatap mereka sepanjang waktu ini.

Tatapannya melewati keempat petualang itu, berhenti sejenak pada Sona, dan kembali kepadanya setelah dia melihat Crystabel. Dia ingin berpura-pura tidak pernah melihat Crystabel sama sekali.

Sona melompat dengan awal saat menyadari bahwa Hajime menatapnya, lalu tersipu merah padam.

"M-Maaf telah mengganggu kalian berdua! J-Jangan pedulikan kami. Dengan segala cara, silakan lanjutkan!" Dia berbalik untuk lari, tapi Crystabel mencengkeram lehernya sebelum dia bisa melakukannya. Dia kemudian berjalan mendekati Hajime dan yang lainnya. Hajime melangkah mundur dengan gugup, tapi Shea menyapanya dengan ceria "Oh, hei, kau pemilik toko." Ternyata dia mengenalnya.

Setelah mereka menyelesaikan semuanya, Hajime mengetahui bahwa mereka telah melontarkan tumpangan sehari dari Brooke, jadi mereka memutuskan untuk kembali ke sana bersama Crystabel dan yang lainnya. Crystabel menawarkan diri untuk membiarkan mereka naik kereta mereka, yang dengan senang hati mereka terima. Mereka mengganti pakaian mereka yang basah dan bercakap-cakap dengan orang lain saat mereka kembali. Suara tepukan kaki menjadi soundtrack perjalanan mereka saat sinar matahari hangat menyinari mereka.

Bersama dengan rekan mereka yang baru ditemukan, Hajime dan party-nya telah membersihkan labirin kedua mereka. Hajime membiarkan perasaan menang puas saat ia berbaring di belakang kereta. Hangat oleh sinar matahari, dia tersenyum samar saat memikirkan semua perjalanan yang masih belum menantikannya.
Arifureta LN v2 Bab 4

Diposkan Oleh: setiakun

2 Komentar: