17 August 2017

Arifureta LN v2 Epilog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

EPILOG

"Kau benar-benar pantas menjadi pahlawan." Suara yang jelas terdengar melalui sebuah lembah pegunungan yang diterangi oleh bulan sabit dan dihiasi daun musim gugur yang kekal. Orang yang telah bicara menyipitkan matanya dan mengulurkan tangan di depannya.

"T-Tapi aku..." Orang yang dia ajak bicara terengah-engah saat dia tergagap. Mereka menyadari bahwa mereka berdiri di tepi sebuah keputusan yang akan mengubah hidup mereka secara tidak dapat dibatalkan, dan godaan dan bahaya dari setiap pilihan membuat mereka ragu.

Saat mereka melihat sekeliling, mereka melihat legiun monster yang telah membungkuk pada kehendak mereka. Mountain Range yang berada di sebelah utara kota danau Ur terletak di dekat wilayah paling atas Heiligh. Mereka telah meninggalkan keamanan teman mereka dan datang ke sini sendirian untuk melakukan sesuatu dengan posisi lemah mereka. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka telah dipanggil sebagai salah satu pahlawan pilihan, terlepas dari kenyataan bahwa mereka memiliki bakat yang melampaui kebanyakan manusia di dunia ini, mereka telah terdegradasi menjadi peran sampingan. Dan itu, mereka tidak tahan.

Tapi sama sekali tidak mereka sukai adalah pria yang menyingkirkan mereka dan menganggap peran pahlawan yang mereka cita-citakan. Itulah sebabnya mereka datang ke sini untuk melawan monster kuat ini di bawah kendali mereka, sehingga mereka bisa memenangkan rasa hormat dari yang lain.

Namun, mereka mendekati batas mereka. Mengingat cukup waktu, impian mereka mungkin telah direalisasikan, tapi itu juga berlaku untuk semua orang di sekitar mereka. Terutama party yang bertempur di baris depan. Party itu pasti sudah lama melampaui skill mereka. Meskipun mereka ingin dikagumi dan dicintai semua orang, mereka terlalu takut untuk kembali ke labirin. Kalau begini. ada sedikit kesempatan mereka bisa mengejar yang terbaik. Mereka telah berulang kali mengatakannya dengan cara yang benar, hal itu bisa dilakukan. Meski begitu mereka tidak pernah yakin, dan seringkali mereka hampir menyerah, percaya bahwa mereka tidak dilahirkan dengan bakat seperti pahlawan sejati. Namun, mereka bertekun.

Itulah sebabnya tiba-tiba penampilan pria yang telah memberi tahu mereka "Kau memang spesial" telah begitu tergerak, dan mengapa undangan mereka terdengar begitu menarik. Meski dengan imbalan saat menerima tawarannya, mereka harus melepaskan sesuatu yang tidak tergantikan.

"Apakah kau sungguh mengubahku menjadi pahlawan? Kau tidak akan berbalik dan mengkhianatiku?"

"Tentu saja. Selama kau benar-benar mau membuang semuanya dan datang ke sisi tuan kami. Kau harus membuktikan dirimu dengan melawan dewi pertanian dan pengawalnya, kalau kau melakukannya, kami akan memperlakukan kau sebagai pahlawan kami. Aku berjanji tidak akan mengkhianatimu. Tidak ada orang lain yang bisa kami andalkan. Justru karena kau spesial, kami ingin mengundangmu ke perkemahan kami."

"Aku... pahlawan. Akhirnya aku akan menjadi protagonis dari ceritaku sendiri..." Mereka menelan kembali kata-kata kasar pria itu. Api ambisi hitam terbakar keras di mata mereka. Keinginan dan keputusasaan mereka tumpah seperti bendungan yang meledak, menodai siluet hitam mereka. Tanpa repot-repot menyembunyikan kegembiraan mereka, mereka mengangguk penuh semangat dan menjilat bibir mereka.

"Aku akan melakukannya. Aku akan menjadi pahlawanmu." Ekspresi mereka tidak bisa disebut heroik oleh imajinasi apa pun.

"Pilihan bijak. Aku berharap bisa bekerja sama denganmu... pahlawan." Pria itu tersenyum lembut, sementara terkekeh pada dirinya sendiri. Bukan hanya pembantaian yang indah yang akan terjadi, itu akan dibawa oleh salah satu dari mereka sendiri. Ironisnya sangat lezat.

Di sudut yang sepi di Northern Mountain Range, dua tawa saling tumpang tindih. Satu-satunya yang hadir untuk menjadi saksi adalah bulan sabit yang menyedihkan dan legiun monster yang tidak dapat berpikir.
Arifureta LN v2 Epilog

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment