21 August 2017

Kujibiki Tokushou Bab 124

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 124 – Terima Kasih, Sudah Menunggu ( Iris side )

Teresia Twin Flower.

Aku bertanya-tanya kapan itu dimulai. Aku bertanya-tanya kapan orang mulai memanggilku dan kakak seperti itu.

Secara internal dan eksternal.

Dinamis dan statis.

Permukaan dan bagian bawahnya.

Kakak dan aku dikenal baik di dalam maupun di luar kerajaan sebagai Putri Helen, ahli urusan militer, dan sebagai Putri Iris, urusan dalam negeri.

Dan aku merasa senang dipanggil seperti itu.

Karena aku bisa berdiri bahu-membahu dengan kakak favorit dan tercinta yang kukagumi sejak masih muda, setiap kali aku mendengar nama [Teresia Twin Flower], dan yang terpenting, setiap kali aku diberitahu seperti itu di kehadiranku, Aku akan merasa gembira.

Aku akan melakukan apapun untuk kakak. Aku memilih jalan untuk memusatkan perhatian pada pengembangan kerajaan di bagian bawah, sehingga dia bisa menunjukkan keahlian militernya sebanyak yang dia inginkan.

Tapi, kakak, dia tertangkap oleh seorang pria.

Seorang pria jahat. Paling tidak, itulah yang kupikirkan pada awalnya.

Kakeru Yuuki.

Seorang pria yang sejarahnya bahkan tidak diketahui.

Orang itu memikirkan sebuah gagasan yang disebut [uang kertas], tapi seorang pria yang kupikir dia hanyalah pria yang ditembak satu kali.

Tapi, kakak tertangkap oleh pria seperti itu.

Dia mengaguminya, tergila-gila padanya, dan bahkan memberinya kemurniannya.

Ketika aku pertama kali mendengar tentang itu, kupikir itu adalah sebuah kesalahan.

Kupikir, tidak mungkin kakak akan melakukan hal seperti itu.

Seorang pria yang cocok dengan kakak tidak ada di dunia ini. Tidak peduli pria macam apa, sebaiknya dia tidak bisa menarik kakaknya.

Itu, itulah yang kupikirkan.

Tapi, bagaimanapun, itu perlahan berubah.

Saat kakak dan aku pergi ke rumah Kakeru, aku benar-benar mengubah pikiranku.

Di dalam kereta itu, saat kita memberinya gelar Viscount.

Kakak menunjukkan dua wajah. Kedua wajahnya tidak pernah ditunjukkannya padaku.

Salah satunya adalah wajah wanita.

Wajah wanita yang puas, bertemu pasangannya dalam hidup.

Yang lainnya, adalah wajah seorang putri.

Wajah yang cantik, jauh lebih bermartabat dibanding sebelumnya.

Kakak telah berubah. Tidak ada keraguan bahwa orang yang mengubahnya adalah orang yang bernama Kakeru.

Baik pribadi maupun publik, Kakeru membuat kakak bangkit.

Meski membuat frustrasi, prestasi seperti itu adalah sesuatu yang tidak dapat kucapai.

Satu-satunya hal yang bisa kulakukan, adalah tidak menjadi kakak.

Ketika aku menyadari itu, aku menjadi sangat tertarik pada pria bernama Kakeru.

Aku bertanya-tanya, tipe orang seperti apa, yang bisa menarik kakak sebanyak itu.

Sejak itu, aku memusatkan perhatian padanya.

Calamba, Comotoria, Siracuza.

Dia selalu ada di sana, dalam peristiwa yang mengubah kerajaan, atau bahkan dunia.

Tidak, dia berada di tengah semua itu, sangat terlibat.

Jika dunia ini adalah sebuah cerita dalam sebuah buku, tidak ada keraguan bahwa dia adalah karakter utama dari cerita itu. Dia mencapai hal-hal yang membuatku berpikir seperti itu.

Ketika aku melihatnya, aku jatuh hati padanya.

Dan sekarang juga.

Aku bertanya-tanya, wajah macam apa yang kubuat?



“Untuk sementara, dapatkan beberapa petunjuk di mana Qushifos berada”

“Aku mengerti. Serahkan padaku. Mungkin aku akan tahu dengan cepat”

“Apakah begitu?”

“Aku adalah putri Kerajaan Mercouri. Hampir tidak ada yang tidak dapat kutemukan, meskipun ada, ruang terbuka dan kosong akan dibuat”

“Begitu. kau akan menemukannya dengan menambahkan atau mengurangkan ya”

“Itu benar”

Aku mengangguk.

Meninggalkan mansion di malam hari.

Kakeru mengirimku keluar.

Berjalan berdampingan dengannya, kehadirannya, kehangatannya, aku bisa merasakannya, bahkan melalui jubahku.

“Lalu, aku akan menyerahkannya padamu. Nah, itu akan selesai dengan cepat begitu kau menemukannya. Aku hanya perlu ke sana dan menghancurkan Qushifos”

“Kalau begitu, aku akan memikirkan alasan yang baik”

“Aku tidak butuh”

“Eh?”

“Aku akan menggunakan Eleanor. Begitu aku mengirim Kaisar Neraka atau sesuatu ke Qushifos, aku akan punya alasan untuk menghancurkannya”

“Kau bisa melakukan hal seperti itu?”

Aku terkejut.

Kaisar Neraka, Sandros.

Sebuah inkarnasi kehancuran yang pernah membuat dunia jatuh dalam teror, meninggalkan jejak dalam sejarah yang tidak dapat dihapus.

Dan, Kakeru yang mengatakan itu seolah-olah dia akan meminta seorang anak untuk suatu tugas.

Dia, benar-benar tak terduga......

“Fu!”

“Apa?”

“Eleanor bilang ‘Jangan memperlakukanku dengan mudah’.”

“Haa...... apa kau berhubungan baik?”

“Lumayan”

“Meskipun dia, pedang iblis legendaris ......?”

“Belakangan ini, dia mulai beralih kelas menjadi orang tua yang menyayangi”

Seorang pria dalam skala yang berbeda.

Saat ini, aku benar-benar bisa tahu mengapa kakak jatuh cinta padanya.

Dia sangat kuat, bijak, dan seorang pria dengan kaliber tinggi.

Aku menjadi penuh dengan emosi.

Tenggorokanku terasa kering seolah mandul.

Aku sangat ingin melakukan sesuatu, aku ingin melakukan sesuatu untuk Kakeru.

Saya ingin menjadi wanita yang bisa menjadi pasangannya.

Aku memikirkan itu, sangat kuat.

Aku bertanya-tanya...... apakah kakak juga merasakah hal seperti ini?

Dan sementara aku seperti itu, kami sampai di rumahku.

Tempat tinggal resmiku di Reiusu.

“Terima kasih, untuk mengantarku pulang”

“Jangan pedulikan. Alih-alih itu, aku akan meninggalkan Reiusu sepanjang hari besok”

“Apakah kau pergi ke suatu tempat?”

“Aku akan meyakinkan Althea untuk pergi ke Siracuza. Ratu baru membutuhkan beberapa kebijaksanaan”

“Begitu ya. Aku mengerti. Baiklah, aku akan mencoba agar kita tahu di mana Qushifos berada, lusa”

“Iya”

Kakeru mengatakan itu, berbalik, dan pergi.

Aku menatap penampilannya sampai dia menghilang setelah warp.

Dadaku terasa panas, aku menahan diri mati-matian, ingin berhenti dan memanggilnya.

Kalau aku membiarkan diriku dikendalikan oleh perasaan seperti itu dan menghentikannya, aku bukan wanita yang cocok dengannya.

Aku memikirkan hal itu, dan melakukan yang terbaik untuk menahan perasaanku.

Bahkan setelah Kakeru pergi, kecepatan yang detak jantungku meningkat, bukannya melambat.

Apakah ini menyakitkan? Berpikir tentang seorang pria.

Aku bertanya-tanya bagaimana dengan kakak. Aku harus bertanya padanya lain kali kita bertemu.

Kupikir begitu, menarik napas dalam-dalam, dan berbalik untuk memasuki rumahku.

“ーー!!”

Aku merasa punggungku membeku. Suatu hal yang mengerikan tiba-tiba merangkak naik ke punggungku.

Aku cepat berbalik.

Ada lima pria berpakaian hitam di sana.

Mereka dibalut hitam, dan hanya mata mereka yang mengeluarkan lampu hitam yang bisa dilihat.

Mereka adalah pria berpakaian sebagai pembunuh yang memegang belati.

“Siapa kalian?!”

Aku menarik pedangku saat bertanya siapa mereka.

Orang-orang itu tidak menjawab. Sebaliknya, seolah-olah panggilanku digunakan sebagai tanda, mereka berserakan dengan cepat dan menyerang dari berbagai arah.

Aku menangkis belati mereka yang diterangi oleh sinar bulan dengan pedangku. Mereka melompat mundur sambil menunjukkan koordinasi yang terlatih dengan baik.

Dan pembunuh lainnya menyerang. Aku juga menangkis sekali lagi, tapi merasakan rasa sakit yang mematikan antara jempol dan jariku.

Serangan mereka tidak hanya tajam, tapi juga kuat.

Dan kebanyakan dari semua, itu adalah mematikanーーmereka benar-benar menunjukkan niat membunuh yang ingin membunuhku.

Aku terdorong mundur, terus menghalangi serangan mereka.

Lalu, akhirnya aku sadar. Tidak ada seorang pun di dalam mansion.

Suara logam yang dibuat oleh pedang dan belati yang bentrok.

Itu cukup nyaring dan bergema, tapi para penjaga di mansion tidak muncul.

Mereka mungkin terbunuh atau tertangkap.

Lagipulaーーitu situasi putus asa.

Dan di dalam celah kecil itu saat pikiranku hilang.

Salah satu pembunuh menangkis pedangku, dan satu lagi menorehkan belati ke tenggorokanku.

Aku matiーー.

【Swordsmanship akan dipinjamkan kepada Iris Teresia Mercouri. Sisa Waktu: 2 menit 59 detik】

“ーー!!”

Aku menarik kembali pedangku yang ditangkis, dan membeku lebih cepat dari sebelumnya.

Itu satu tebasan horizontal dua pembunuh menjadi dua.

Ini bukan kekuatanku, tapi aku tahu siapa itu.

“Kakeru!”

Aku melihat Kakeru di belakang ketiga pembunuh itu.

Dia tampak berpakaian dengan aura gelap, dan penampilannya berjalan dengan ketenangan adalah persisnya dari Raja Iblis.

Tapi, aku merasa lega.

Jika dia adalah Raja Iblis, maka aku telah lama ditangkap oleh Raja Iblis.

“Kenapa kau disini?”

“Dengan suara mereka, aku merasa aneh di dalam mansion, dan tahu bahwa beberapa orang bersembunyi. Jadi, aku mencoba menyatakan bahwa aku akan pergi jauh. Dan seperti yang kau lihat, mereka merasa lega dan menyerangmu”

“Begitu ya. Tapi, bisakah kau setidaknya memberitahuku dulu”

“Kalau kau ingin menipu musuhmu, mulailah dengan sekutumu. Juga, aku percaya bahwa kau dapat bertahan”

“Eh......?”

Jantungku berdetak cepat

Dia percaya padaku? Kakeru, dia percaya padaku?

Dia...... percaya padaku......? Jadi dia menyerahkannya padaku?

“ーー!!”

Aku tidak bisa menahan diri untuk menutupi mulutku. Aku bisa merasakannya sendiri. Aku merasa mulutku tidak bisa menahan diri untuk tidak menyeringai.

Aku tidak tahu bahwa aku bisa merasakan kebahagiaan ini saat dipercaya olehnya.

“Shaaa!!”

Dan saat aku melakukan itu, pembunuh yang tersisa segera menyerangku.

Membandingkan Kakeru dan aku, mereka mungkin berpikir bahwa mereka memiliki kesempatan lebih tinggi jika mereka menyerangku.

Namun, itu adalah sebuah kesalahan.

Saat ini, aku tidak memiliki belas kasihan. Lagi pula, aku ingin melakukan yang terbaik untuk menjawab kepercayaan Kakeru.

Aku membelah pedangku, membunuh dua pembunuh bayaran, dan membuat yang terakhir pingsan dengan gagang pedangku.

“Kau menahan diri?”

“Aku perlu membuatnya mengatakan siapa dalangnya”

“Aku mengerti”

Kakeru mengangguk dan membuat aura gelapnya hilang.

Aku berdiri di depan Kakeru, dan mendongak ke arahnya.

Aku ingin menjadi wanita pria ini!

Danーー .

“Terima kasih, Kakeru”

“Jangan dipikirkan, menyelamatkan wanitaku adalahーー”

“U~un”

Dengan diam aku menggelengkan kepala.

“Terima kasih, menunggu untuk memelukku”

Aku akan membidik lebih tinggi, menjadi wanita yang cocok dengan pria ini dan akhirnya menjadi miliknya.

Aku memikirkan hal itu, sangat kuat.
Kujibiki Tokushou Bab 124

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment