22 August 2017

Super Soldier King 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

AYAH

Ye Qian, Han Xue, kakak tertua, dan kakak ketiga adalah anak yatim piatu. Jika ayah tidak menerimanya di rumahnya, mereka pasti sudah kelaparan di jalanan. Ayah bukan orang kaya, dia hanyalah pria tua yang compang-camping yang harus melakukan pekerjaan yang keras dan menuntut agar bisa merawat keluarganya.

Lao Die adalah bagaimana kelompok anak yatim memanggilnya. Ye Qian sangat menyukai pria tua saat usia muda, dia tidak seperti anak-anak lain, yang biasanya sangat memberontak. Dari usia muda, Ye Qian sudah mengerti betapa menuntut Lao Die untuk mengurusnya, jadi ketika dia selesai dengan sekolah dasar, dia memutuskan untuk berhenti sekolah untuk membantu ayahnya mendapatkan sejumlah uang tambahan untuk mendukung keluarga mereka. Namun, delapan tahun yang lalu, dia menikam salah satu dari tiga bos gangster lokal untuk saudara ketiganya, jadi dia tidak punya pilihan kecuali meninggalkan rumahnya dan bersembunyi untuk menghindari terbunuh.

Dua tahun yang lalu Han Xue diadopsi oleh Lao Die. Dia dulu tinggal dengan orangtuanya di kota miskin, tapi mereka meninggal dalam kecelakaan mobil. Lao Die merasa simpati atas situasi menyedihkan itu memutuskan untuk mengadopsi dia. Gadis kecil itu cukup masuk akal, dan di sekolah nilainya selalu termasuk yang terbaik. Tidak seperti anak-anak lain, dia menggunakan waktu luangnya untuk membantu ayahnya mendaur ulang sampah di rumah.

Seorang pria tua masuk dan masuk. Dengan ekspresi panik, dia berseru: "Xue, Xue, kabar buruk, Old Yang dipukuli, sekarang dia ada di rumah sakit."

Setelah selesai berbicara, dia mulai memperhatikan ada orang asing di dalam rumah itu. Dengan hati-hati meliriknya, dia sepertinya tidak bisa menemukan di mana dia pernah melihat orang asing ini.

Mendengar bahwa Lao Die dirawat di rumah sakit, Ye Qian berdiri dengan ekspresi dingin, dia menatap pria tua itu, dan bertanya: "Paman Zhao, rumah sakit mana Lao Die?"

Han Xue sudah panik, seperti apa gadis kecil seperti dia lakukan, tiba-tiba air mata mengalir di seluruh wajahnya. Melihat tanpa ragu pada Ye Qian, dia berkata: "Kakak kedua, apa yang kita lakukan?"

Mendengar apa yang Han Xue katakan, Paman Zhao sepertinya ingat, dan untuk memastikan dia bertanya: "Apa kau Xiao Er?"

Ye Qian mengangguk dan berkata, "Ya, Paman Zhao, aku Xiao Er." Lalu dia menepuk Han Xue, dan berkata: "Jangan takut, kakak keduamu ada di sini, rumah sakit mana Lao Die berada?"

"Rumah sakit Ren Min" Jawab Paman Zhao.

Tidak ada waktu untuk memberikan salam yang benar, Ye Qian berterima kasih padanya, dan dengan terburu-buru pergi bersama Han Xue. "Kakak kedua, kita hanya punya sedikit uang, apakah ini cukup?" Kata Han Xue dengan cemas sambil mengibaskan tangannya saat ia mengeluarkan paket cokelat dari sakunya.

Ye Qian hanya sedikit melirik, lalu berkata: "Xue, jangan khawatir, kakak kedua punya jalannya." Berbicara tentang uang, Ye Qian tidak kekurangan, di sakunya ada kartu bank Swiss yang bisa meluap-luap ratusan juta, tapi dia tidak mau menggunakannya. Dia yakin bahwa jika dia menggunakan kartu ini, kakak-kakaknya pasti akan tahu dan ingin menjalani kehidupan yang mewah, jika ini terjadi, semua harapannya untuk menjalani kehidupan biasa akan lenyap. Di tubuhnya ada puluhan ribu uang tunai. Jika belum cukup, maka Ye Qian tidak akan menggunakan kartu Swiss untuk Lao Die. Bagi Ye Qian, dia tidak berharap melakukan sesuatu yang kurang dari itu.

Han Xue menahan air matanya sambil mengembalikan uangnya ke sakunya. Mereka keluar untuk naik taksi, dan langsung pergi ke rumah sakit Ren Min. Kurang dari satu jam sebelum mereka berada di gerbang rumah sakit, Ye Qian memberi sopir itu seratus yuan dan langsung berlari ke rumah sakit tanpa meminta kembalian.

Karena tidak pernah bertemu selama delapan tahun, Ye Qian siap untuk melihat wajah ayahnya yang baik dan untuk dirinya sendiri harus dikritik olehnya, hanya untuk menerima berita tentang ayahnya dipukuli dan dikirim ke rumah sakit. Seseorang hanya bisa memahami kemarahan di dalam hatinya, ini adalah masalah yang secara alami mendorong balas dendam, tapi sekarang lebih penting untuk memastikan kehidupan Lao Die selamat.

Di rumah sakit, mereka menemukan seorang perawat dan bertanya di mana Lao Die berada, lalu Ye Qian masuk. Baru saja melewati pintu kamar rumah sakit, berbaring di tempat tidur semua perban dengan tangan terpampang adalah ayahnya. Ye Qian tidak tahan untuk tidak membiarkan air mata mengalir di wajahnya.

"Lao Die..." Ye Qian terisak dan menangis, dia punya banyak hal untuk dikatakan, tapi dia tidak tahu dari mana harus memulai.

Yang Jianguo membuka sepasang mata lelah yang kusam untuk melihat seorang pemuda di depannya, segera dia menahan air matanya dan berkata, "Xiao Er, kau sudah kembali?"

"En!" Ye Qian mengangguk, tapi ia tidak tahu harus berkata apa.

Yang Jianguo tersenyum ramah, dan berkata dengan lemah, "Senang kau kembali, baiklah kau kembali, aku baik-baik saja, jangan khawatir."

"Lao Die, siapa yang melukaimu?" Tanya Ye Qian.

"Xiao Er, lupakan saja, mereka adalah rumah yang kaya dan berkuasa, jangan memprovokasi mereka. Kalau kau melakukannya, bagaimana kau bisa mengatasinya? Selain itu, mereka sudah membayar dua ribu yuan untuk biaya rumah sakit, kurasa aku akan melupakannya." Lao Die tahu karakter Ye Qian, jika dia memberitahunya tentang mereka, dia takut Ye Qian pasti akan menemukannya dan membalas dendam. Ini berasal dari pengalaman kakak ketiga dipukuli, dan Ye Qian menikam orang ini, yang membuatnya sangat ingin melarikan diri.

Ye Qian juga menebak apa yang dipikirkan Lao Die di hatinya, dia dengan sengaja dan acuh tak acuh berkata: "Lao Die, jangan khawatir, aku hanya kembali memiliki kehidupan biasa, aku tidak akan menimbulkan masalah. Aku hanya ingin tahu apa yang sudah terjadi."

"Oh .." Lao Die mendesah dan berkata, "Aku memungut sampah di luar bandara dan kebetulan mengambil dompet seseorang, lalu mengembalikannya. Siapa yang tahu dia akan salah paham bahwa aku mencurinya, dan dia langsung mulai memukulku. Sekarang dia tahu bahwa dia salah, dia membayar tagihannya."

Ye Qian sedikit mengerutkan kening, tak heran sosok pria tua di luar bandara sudah tidak asing lagi, ternyata ayahnya. Mengingat penampilannya, jantung Ye Qian mulai terbakar secara spontan. Karena sekarang dia tahu siapa yang memukuli ayahnya, dia punya banyak cara untuk menghadapinya. Kebaikan yang salah tuduh mengakibatkan dipukuli, dan satu-satunya hal hanya diberi dua ribu yuan, ini hanya mengabaikan hidup saja. Uang, bagi Ye Qian, tidak memiliki arti, tapi dia tidak bisa tidak memberikan keadilan kepada Lao Die.

"Benar-benar tidak manusiawi, menyelesaikan luka-luka pada orang lain hanya dengan dua ribu yen, tapi orang terus menonton dan hukum terus ditolerir." Han Xue tidak bisa menahan diri untuk tidak marah, namun pada akhirnya dia adalah seorang gadis yang murni dan lembut, walau dia bersumpah itu masih agak sopan.

"Xue, kau sedang di tengah ujian, kau harus pulang untuk meninjau ulang pekerjaan rumahmu, aku baik-baik saja, jangan khawatir. Aku akan segera kembali" Kata Lao Die dengan ramah.

"Lao Die, kau masih di rumah sakit, bagaimana aku bisa pergi? Aku akan membawa buku dan belajar di rumah sakit, sementara aku akan menjagamu." Kata Han Xue.

Ye Qian berpaling untuk melihat matanya dan berkata: "Xue, dengarkan Lao Die, kakak kedua ada di sini, jangan khawatir."

"Tidak mungkin, kakak baru saja kembali, kau pasti sangat lelah dan harusnya pulang ke rumah untuk beristirahat. Selain itu, kau adalah seorang pria, di mana kau belajar menjaga orang lain; Tapi, aku akan tetap tinggal." Kata Han Xue dengan tegas.
Super Soldier King 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment