23 December 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 95

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 95: Kekacauan Utara ① Pecahnya Perang

–Aegir POV–

「 Kepada Viscount Hardlett-sama, seorang utusan dari Yang Mulia menyerukan pertemuan darurat!!」

Suara keras bergema saat fajar. Pria itu berlari ke kota Rafen sambil masih menunggang kuda dan langsung menuju pintu masuk rumahku. Biasanya, itu tidak akan aneh untuk tindakan kasar semacam ini yang harus dipenuhi dengan tamparan, tetapi pekerjaan pria itu adalah satu-satunya yang diizinkan untuk melakukannya ...... utusan darurat yang dikirim langsung dari raja.



「 Jadi di sini.」

「 Aau ……」

Aku menarik penisku yang licin keluar dari selangkangan Irijina, membiarkan gadis itu berbaring telungkup di ranjang, mengenakan jubah dan keluar dari kamar. Setelah mendapatkan izin dari para pelayan, bahkan tanpa pergi ke ruang resepsionis, utusan itu berjalan ke arahku di lorong.

「 Maaf mengganggu pagi ini!」

「 Aku juga, terlihat seperti ini.」

Bau kuat sperma melayang di udara, dan jelas bahwa aku datang hanya setelah berhubungan seks dengan seorang wanita, tetapi utusan itu tidak keberatan sama sekali.

「 Kata-kata dari Raja! 'Negara kita telah menyatakan perang terhadap kerajaan Treia, dan Viscount Hardlett akan segera memulai aksi militer. Tunjukkan kesetiaanmu kepada kerajaan.' Itu saja. 」

「 Aku mengerti. Tolong jawab bahwa aku pasti akan membawa kemenangan ke Goldonia. 」

「 Baik tuan!! Kalau begitu aku akan pergi! 」

Utusan ekspres menaiki kudanya dan pergi sambil berdiri di atas sanggurdi, tidak seperti bagaimana dia datang. Aku pikir dia tidak perlu terburu-buru untuk memberikan balasanku, tetapi aku rasa itu juga bagian dari pekerjaannya.

「 Jadi akhirnya datang juga.」

「 Kami akan segera melakukan persiapan.」

Leopolt, Celia, dan Luna sudah bangun dan mengantre. Irijina mengenakan armornya, meskipun spermaku menetes dari selangkangannya.

「 Waktunya sedikit terburu-buru, tapi semuanya kira-kira berjalan sesuai rencana. Semua siap? 」

「「「 Yessir. 」」 」

Dengan wusss, semua orang mencerai-beraikan untuk mengambil alih komando dari unit masing-masing. Semua orang terampil, jadi mereka akan menyiapkan semuanya tanpa harus memeriksanya.

「 Ayo mulai.」

Mel, yang sekali lagi memiliki perut yang sedikit lebih besar, Nonna, dan Carla membawakanku armorku.

「 Makasih.」

Mereka bertiga membantuku melengkapi armorku.

Dalam keadaan penuh lapis baja, aku membuka pintu dan melihat keluar dari pintu masuk rumahku untuk melihat pertemuan para tentara; Aku dapat melihat tentara bergegas keluar dari rumah bordil dan bar, dan tentara yang memiliki rumah mencium istri mereka sebelum keluar.

Dari rumah petak sederhana yang dibangun di samping rumahku sendiri, di mana 150 wanita yang aku selamatkan sebelumnya hidup untuk saat ini ...... Aku juga bisa melihat beberapa tentara bergegas keluar setengah telanjang dalam kepanikan. Demi gaya hidup perempuan mulai sekarang, aku memberitahu mereka bahwa aku tidak keberatan jika mereka membawa pria ke sana. Tampaknya para prajurit cukup populer dengan para wanita karena keinginan mereka untuk dilindungi adalah kuat. 30 wanita yang tidur denganku bersikeras untuk tidak tidur dengan pria lain.

Ketika para wanita melihatku, mereka semua menundukkan kepala mereka dengan membungkuk.

「 Ini untukmu.」

Rita memimpin Schwartz dengan kendali. Biasanya, dia tidak akan menangani kuda, tetapi Schwartz tidak melawan ketika dia dipimpin oleh seorang wanita.

Aku melompat ke atas kuda arogan ini, yang bahkan tidak membungkuk untuk pertimbanganku, dan menuju ke luar kota. Para wanita tidak pernah berhenti melambaikan tangan mereka kepadaku.



「 Bagaimana persiapannya?」

「 Nah, kau berbicara tentang 5.000 tentara di sini. Ini akan membutuhkan lebih banyak waktu. 」

Aku menyaksikan para prajurit secara bertahap berkumpul bersama di luar kota ketika aku mendengarkan laporan Celia. Aku rasa itu wajar. Aku tidak bisa berharap mereka siap segera ketika aku menyuruh mereka pergi. Maka mungkin lebih baik bercinta dengan Nonna atau Carla. Tidak bisa berejakulasi di pagi hari membuat pinggulku terasa berat.

「 Uhm ……」

Aku kembali ke suara lembut untuk melihat Catherine mengamati di bawah tenda. Dia mungkin datang untuk menyapaku sambil bertatap muka. Ini waktu yang sempurna.



「 Eh? Apa!? Aku tidak akan ... sementara armormu masih digunakan!? Tidak, bukannya aku tidak mau ...... sebenarnya aku bahagia- aagh!? Aku akan bermasturbasi sambil memikirkanmu saat kau tidak di sini juga jadi ...... jadilah lebih kasar. Tidak masalah kalau anusku menetes jadi bercintalah denganku gila-gilaan...... 」

Meskipun kita berada di tempat teduh, berhubungan seks di garnisun memungkinkan para prajurit lain untuk mengintip juga. Adegan di mana kecantikan pingsan kesakitan dari penis menembusnya tampaknya telah membantu para prajurit yang belum menikah dan mereka yang tidak memiliki uang untuk membeli pelacur mengosongkan bola mereka.



Tepat ketika anus Catherine mulai menganga, para prajurit menyelesaikan persiapan mereka.

「 Aegir-sama, persiapan seluruh unit sudah sel…… uwaah!!」

「 Baiklah. Ayo berangkat. 」

Aku mempercayakan Catherine pada salah satu pelayan mansion yang datang untuk membawaku dan kemudian berdiri di depan pasukan.

「 Aku tidak akan banyak bicara. Hancurkan musuh saat kalian melawan mereka. Semua pasukan, maju!! 」

「「「「「 Oooooooh— !! 」」」」」

Kami berangkat saat penduduk kota melihat kami pergi. Sudah lama sejak aku bertarung dengan lawan manusia, aku menantikannya.



Setelah itu, kami perlu satu hari penuh untuk berbaris langsung ke Treia, menuju ke selatan menuju perbatasan, dan setelah kami memastikan bahwa tidak ada yang bisa melihat kami dan tidak ada apapun di sekitar kami di padang gurun, kami membagi pasukan.

「 Kalau begitu, kita akan melanjutkan lebih jauh ke selatan dari sini! Aku berdoa untuk nasib baik kalian! 」

「 Kau juga, meskipun menderita kekalahan, jangan mati.」

Aku memeluk Irijina dari dekat dan ketika aku memberinya ciuman, aku bisa mencium aroma sejumlah besar seperma yang dia minum tadi malam.

Irijina mengambil sebagian dari tentara dengan dia — keseluruhan pasukan timur dan unit infanteri pasukan pribadi — pergi ke barat untuk melawan kamp pertahanan Treia. Aku mempercayakan kepadanya semua senjata pengepungan yang kudapatkan dari Erich juga, saat dia terus ke arah barat.

「 Sisa pasukan akan berubah arah dan menuju ke timur.」

Dengan hanya 1000 kavaleri yang tersisa di pasukanku, kami memotong dari infanteri dan senjata pengepungan lamban dan menuju ke timur.

「 Itu tidak akan merepotkan jika kita menuju ke timur dari awal.」

「 Tampaknya mencurigakan jika mata-mata mengawasi kota.」

Leopolt bereaksi dengan jujur.

「 Kau selesai bersih-bersih, bukan?」

Sekitar akhir musim panas, kebakaran terjadi selama konstruksi dan beberapa orang tewas. Itu adalah kecelakaan yang tidak menguntungkan, dan meskipun banyak orang berkumpul, itu dihapuskan sebagai kejadian alami sehingga tidak menjadi masalah besar. Mayat yang terbakar, yang dipotong dengan pedang, kemudian dimakamkan di kuburan tanpa ada yang tahu.

「 Tidak ada jaminan. Jika ada orang yang tidak kami kenal, kami mungkin melewatkan kesempatannya. ...... Sebenarnya, aku lebih khawatir tentang kehidupan para wanita yang kita selamatkan. 」

Ada seorang wanita di antara mata-mata yang ditemukan, dan setelah dia dihukum secara menyeluruh serta disetubuhi sampai dia tergila-gila pada pria, dia menjadi seorang pelacur di kota dan sekarang melayani pelanggan dengan senang hati. Aku mengirim Christoph untuk memeriksanya, tetapi tampaknya dia menikmati pekerjaannya, menjadi pelacur populer di mana bermain hardcore, nettori dan apapun di antara diperbolehkan. Dia retak karena keinginannya untuk penisku, jadi aku bisa menghilangkan semua mata-mata, dan selain itu, aku juga ingin dia bahagia.

「 Bahkan termasuk bagian di mana kita menyamarkan serangan dalam perhitunganku, itu akan memakan waktu dua hari bagi kita untuk memasuki wilayah bangsa gunung. Luna-san jadi yang pertama, jadi kita harus segera bertemu dengan mereka. 」

Aku mengatakan kepada bangsa gunung dari pertempuran sengit dan memerintahkan mereka untuk membawa semua orang yang dapat berguna mengambil bagian. Semua prajurit dari suku yang kutaklukkan harusnya datang.

「 Ini cukup sibuk, berlarian kesana kemari, tapi jika semuanya berjalan lancar, itu akan menjadi pertarungan yang menarik.」

「 Aku pasti akan membuatnya bekerja!」

「 Aku tidak berencana gagal.」

Mengambil spekulasi sesekali juga tidak buruk.



–Orang Ketiga/Irijina POV–

10 hari kemudian, Perbatasan Selatan, Kamp Pertahanan Pasukan Treia

「 Semuanya, berhenti di mana mereka!」

「 Ballista besar akan datang! Kalau kalian tidak mau kepala kalian lepas, tiarap! 」

Para komandan berteriak dan para prajurit berjongkok sambil menundukkan kepala. Tepat setelah itu, sebuah panah raksasa menjulang di udara. Itu yang dilepaskan oleh ballista saat diposisikan di belakang menyerang dan menghancurkan pagar di depan dan membuat suara kusam saat menempel ke tanah.

「 Pagar rusak! Serang lewat sana! 」

Hujan panah menghujani para prajurit yang ingin bergegas melewati celah itu. Separuh dari mereka langsung musnah, dan separuh yang tersisa melakukan yang terbaik untuk mundur sambil menopang perisai di atas kepala mereka.

Atas serangan tersebut, pasukan Goldonia yang berjumlah 4200 di bawah komando Irijina berusaha menembus perbatasan, sementara pertahanan perbatasan timur Treia bertahan di sekitar 3.000 pasukan. Sisi menyerang sedikit untung dalam hal kekuatan militer, tetapi perkemahan pertahanan yang tersebar di sekitar daerah menghapus keuntungan itu.

Para pemanah Goldonian melepaskan panah mereka, tetapi tidak satupun dari mereka tampaknya memiliki banyak pengaruh. Terkadang sebuah batu api yang dilontarkan oleh katapel akan jatuh ke benteng, menyebabkan teriakan dan jeritan, tetapi karena perlu waktu untuk meluncurkan serangan, api akan cepat padam, mencegahnya dari serangan yang menentukan.

「 Kapten Irijina, serangan kami gagal. Satu-satunya hal yang bisa kami lakukan adalah memusatkan serangan kami di satu tempat untuk menjatuhkan kamp musuh, sambil mundur dengan kesiapan untuk kehilangan beberapa orang. 」

「 Tidak, tidak perlu. Hanya mencoba untuk menjaga korban seminimal mungkin sambil menargetkan tempat dengan lebih sedikit orang secara sporadis! 」

Komandan yang menyarankan solusi mundur dengan pandangan yang tidak puas. Itu adalah reaksi alami, karena strategi untuk mencapai daerah yang kurang padat dengan serangan mereka telah gagal tiga kali. Kamp-kamp musuh sangat kooperatif satu sama lain dan setiap kali ada serangan, musuh akan segera memusatkan pasukan mereka. Serangan pada kuda akan memberi musuh lebih sedikit waktu untuk bereaksi, tetapi ada parit dan pagar di mana-mana sehingga kavaleri tidak akan bisa bergerak bebas.

「 Tapi para pengguna tombak panjang-!」

Memiliki lingkaran berkuda mengelilingi Kerajaan Treia terakhir kali memberi mereka pelajaran, dan sekarang mereka menggunakan tombak super panjang yang panjangnya sekitar 6 m. Dengan itu berbaris bersama-sama, menyerang mereka dengan menunggang kuda adalah tindakan bunuh diri.

「 Mintalah tentara yang lelah beristirahat. Beralih dengan skuad berikutnya dan biarkan mereka mendapat giliran! 」

Melihat waktu berlalu tanpa kemajuan apapun dalam serangan adalah situasi yang biasanya membuat seseorang memegang kepala mereka dalam pengunduran diri, tetapi Irijina tetap tenang. Pertama-tama, tujuannya bukanlah untuk menerobos kamp musuh dengan cara yang mencolok. Tentu saja, jika dia bisa, maka dia akan mencoba, tetapi dari kelihatannya, situasi saat ini jelas bukan yang baik. Dia bahkan tidak menduga dia memiliki bakat untuk memimpin pasukan besar sebanyak 4000.

Dia hanya berpikir tentang perintah yang diterima dari tuannya untuk menerobos garis perbatasan musuh dan perintah ketat untuk membatasi sebanyak mungkin korban dan juga tidak melukai dirinya sendiri.

「 Jangan khawatir, musuh pasti akan hancur. Kami hanya harus terus menyerang. 」

Para prajurit terlihat cemas tetapi wajah Irijina tetap penuh percaya diri.



–Orang Ketiga/Treia POV–

Bangsa Treia, Wilayah Paling Timur, Desa Perintis

Matahari masih tinggi di langit dan penduduk desa bekerja keras merawat ladang mereka sementara dua pria duduk mengelilingi meja sambil bermain kartu. Salah satunya tidak terlihat jauh lebih tua dari 20 dan yang lainnya adalah pria paruh baya yang terlihat mendekati 40.

「 Sepertinya kita mengobarkan perang melawan Goldonia.」

「 Eeeh …… bangsa besar Goldonia, ya? Bukankah itu buruk? 」

「 Ya, aku setuju, aku melakukan perjalanan ke ibukota Goldonia ketika aku masih muda dan itu benar-benar keren. Jalan ini semuanya diaspal dengan batu dan rumah-rumah adalah bangunan dua lantai sehingga kau bahkan tidak bisa melihat kotorannya. 」

「 Di sana itu lagi. Hal itu di mana kau berbicara tentang waktu kau muda, seperti beberapa dekade yang lalu, itu tidak memiliki relevansi sekarang. 」

「 Tch-bocah nakal ini telah belajar bagaimana berbicara ...... bagaimana ini, kemenanganku!」

Pria paruh baya melempar kartunya dan mengantongi koin tembaga di atas meja.

「 Sial! Lagi? Sebaiknya jangan curang. 」

「 Itulah yang kau sebut kebijaksanaan, nak.」

Daerah ini terpencil seperti yang kau dapatkan di tempat yang dekat dengan gunung dan hanya sekitar 50 orang yang tinggal, dan dua penjaga ini bahkan tidak harus berurusan dengan orang barbar dan pencuri. Pekerjaan mereka terdiri dari menyelesaikan perselisihan antara penduduk desa, melindungi desa dari serigala dan monster, dan ketika hal-hal di luar kendali, semua yang perlu mereka lakukan adalah mencari bantuan.

「 Sial, ini hampir waktunya panen. Aku mungkin pergi membantu di suatu tempat dan mendapatkan sedikit perubahan. 」

「 Oooh, ayo. Lakukan juga untuk alkoholku. 」

Anak muda itu mengomel ketika dia keluar dari menara pengawas, dan seorang prajurit setengah baya yang menganggur berbaring miring untuk mencoba dan tidur siang. Perang adalah hal terakhir dalam pikiran mereka dan ketika musuh mencapai tempat terpencil seperti ini, hasilnya pasti sudah diputuskan.

「Kerjakan yang paling sulit. Aku mau tidur. 」

Sama seperti orang itu bergumam pada dirinya sendiri dan meregangkan tangannya untuk berbaring dalam bentuk karakter ' 大 ', pintu mengayun terbuka dengan keras.

「 Ini buruuuk!! Bangun, pak tua! Orang-orang barbar datang ke sini!! 」

Tentara paruh baya muncul. Hal yang paling menakutkan di daerah ini adalah banjir, diikuti oleh orang barbar. Dia bergegas ke jendela dan menempel tubuhnya di atas langkan untuk melihat ke arah pegunungan. Setelah satu pandangan panjang, dia menggosok matanya, dan ketika dia terlihat kedua kalinya, gambarnya tidak berubah.

Itu bukan beberapa ratus.

Itu juga bukan seribu.

Sekelompok besar pasukan berkuda dengan mudah melebihi 5000 sedang menyerang ke depan seolah-olah mereka datang untuk menelan desa.

Keduanya menatap tercengang di tempat kejadian yang terbentang di depan mata mereka. Tidak banyak yang bisa mereka lakukan. Itulah yang mereka pikirkan di dalam hati mereka.

「 Pak tua…… apa yang kita lakukan? Apa kita menghubungi seseorang? 」

「 Jangan konyol ...... bagaimana kita melakukan itu dalam situasi ini?」

Pasukan kavaleri oleh desa dari kedua sisi dan terus ke barat.

「 Hei, hei, kau pasti bercanda ...... lihat itu.」

Titik-titik prajurit paruh baya dan rahang anak muda itu jatuh ke tanah. Jumlah pasukan kavaleri yang dianggap barbar melambai-lambaikan bendera hitam bangsa Goldonia.

「 Orang-orang itu ...... mereka datang dari luar wilayah bangsa gunung.」

「 Tidak mungkin! Mereka tidak manusiawi yang suka wanita dan makan pria, bukan!? 」

「 Bukankah mereka baru datang dari timur?! Tidak ada orang lain selain orang barbar di sebelah timur desa ini! 」

Prajurit paruh baya memungut tombaknya sebentar, tetapi melemparkannya ke lantai segera setelahnya.

「 Ini akan menjadi buruk ...... semua pasukan berada di sekitar perbatasan. Tidak ada yang tersisa dari sini sampai ke barat ...... 」

Desa perintis terletak di timur jauh, tetapi dalam hal utara-selatan, itu terletak di tengah. Jika orang-orang ini muncul di sini, itu berarti mereka terpisah dari sekutu mereka yang menempel di sekitar perbatasan utara.

「 ...... Radov ...... Apa yang harus kita lakukan?」

Prajurit muda itu biasa memanggil pak tua itu dengan namanya. Suaranya jelas menunjukkan tanda-tanda ketakutan.

「 Kau bertanya apa yang harus kita lakukan? Yah 」

Radov mengambil tombak dari tentara muda dan menjatuhkannya ke lantai, memberinya cangkir yang diisi dengan alkohol.

「 Tidak ada yang bisa kita lakukan. Untuk bertahan hidup, kita hanya bisa berbaring di sini dan tidur, berharap kita tidak mengganggu orang-orang itu. 」

Radov mengumpulkan kartu yang tersebar.



–Aegir POV–

「 Kami melewati sebuah desa perintis. Apakah boleh saja mengabaikannya? 」

「 Kita tidak punya waktu untuk mengkhawatirkannya. Jika mereka memiliki kuda, kita akan mencurinya, karena akan sangat terlambat bagi mereka untuk membuat laporan dengan berjalan kaki. 」

Jumlah tentara yang mengikuti Celia dan aku mencapai 7000. Ada 1000 kavaleri dari pasukan pribadi dan 6000 kavaleri busur.

「 Dengan begini, mereka tidak akan tahu di mana kekuatan utama kita.」

「 Pipi dan yang lainnya satu dengan ketua. Tangan dan kakinya. 」

Ini persis seperti kata Pipi, karena bangsa gunung tidak mengeluh ketika aku meminta mereka untuk memobilisasi hampir semua unit mereka. Aku memberitahu mereka jika mereka kehabisan makanan, mereka bisa membiarkan Adolph tahu.

「 Dalam hal apapun, itu benar-benar tidak berawak di sini. Tidak ada tentara di sini sama sekali. 」

「 Mereka mungkin tidak mengharapkan kita untuk melewati wilayah bangsa gunung.」

Sebagian besar tanah tandus dan kering, dan tidak benar-benar tempat di mana kau bisa berbaris. Yang memungkinkan bagi kami adalah kami menyimpan makanan dan air pada titik-titik yang telah ditentukan sebelumnya dan memburu daerah itu beberapa kali untuk merencanakan rute yang paling tepat untuk berbaris.

Tidak akan mungkin bagi kita tanpa alasan tidak ada gangguan dari bangsa gunung dan juga meminta mereka membimbing kami, jadi tentu saja Treia tidak akan bisa melakukan ini juga.

「 Leopolt, Irijina tampaknya sedang berjuang. Bawalah beberapa pasukan denganmu dan hancurkan mereka. 」

「 Kalau begitu, aku akan meminjam 1.000 kavaleri busur.」

Hanya sedikit itu saja? Musuh menghentikan Irijina yang memiliki 4000.

「 Ketika kita tiba-tiba muncul di belakang mereka, mereka akan runtuh. Ini cukup untuk mengambil jumlah yang mampu mengejar ancaman. 」

「 Jadi begitu ...... Pipi, pergi dengan Leopolt.」

Segera setelah negara gunung memisahkan diri dariku, kepatuhan mereka terhadap perintah akan berkurang. Wanitaku, Pipi dan Luna, perlu bersamaku.

「 Dan juga ...... jangan membuat desa ini menjadi medan perang.」

Tak usah dikatakan bahwa itu desa Mireille. Kampungnya dekat dengan tempat di mana Irijina sedang bertempur, jadi kami tidak bisa mengatasinya.

「 Apa itu seorang wanita?」

「 Seorang wanita, ya……?」

「 Seorang wanita!?」

「 Apa itu seorang nyonya lokal?」

Mereka menyebalkan, cepat keluar dari sini.

Dengan begitu, pasukanku berbaris ke barat untuk menyerang bangsa Treia tanpa rintangan dari garis pertahanan musuh.



Side Story – Bendera Militer (sebelum perang pecah)

「 Bendera, ya ……?」

Orang yang memulai diskusinya adalah Celia.

「 Selama latihan, para bangsawan lainnya memiliki bendera sendiri. Dan pasukan pribadi semakin besar juga, jadi mengapa kita tidak mencoba membuat sendiri? 」

Ini tidak seperti bendera membuat kita mampu bertarung dalam perang, tapi jika itu adalah sesuatu yang meningkatkan moral, maka itu mungkin layak dipertimbangkan.

「 Pedang dan tombak sudah umum sehingga mungkin sulit untuk mengenali bendera sendiri.」

「 Yah, sebagian besar bangsawan yang berpartisipasi dalam pertempuran memiliki bendera seperti itu.」

「 Sudahkah kau memikirkannya, Celia?」

「 Kalau kau tidak keberatan ...... bagaimana tentang sesuatu seperti ini ......」

Gambar yang Celia gambar pada selembar kertas adalah salah satu prajurit yang memegang tombak; itu sangat baik sehingga aku bisa mengatakan pada pandangan pertama bahwa itu aku. Kurasa dia cukup terampil untuk mencari nafkah jika dia pergi ke kota untuk menggambar .......

「 Aku tidak begitu tahu malu untuk memasang foto diri di benderaku.」

「 Benar ……」

Celia menjadi sedih. Meski demikian, gambarnya cukup cantik. Apakah ini bagaimana Celia melihatku?

「 Apa yang kalian bicarakan?」

Nonna datang karena dia pasti mendengar kami mengobrol tentang sesuatu.

「 Ya ampun, bendera militer!? Betapa indahnya. Ini bukan hanya untuk pertempuran, tetapi kau dapat menggantungnya di tempat yang berbeda juga, jadi izinkan aku untuk menggambar sesuatu. 」

Dan kita semua membeku ketika dia selesai menggambarnya.

「 Bagaimana ini? Dengan sayapnya yang besar dan elegan, singa bersayap ini adalah binatang mitos legendaris yang melambangkan kecantikan dan kekuatan ...... dan namanya adalah- 」

「 Apa itu?」

Mendengar suara Nonna terdengar nyaring, Carla juga datang.

「 Grif- ……」

「 Kecoa? Makhluk itu jahat di musim panas; mereka memiliki sayap dan terbang ke mana-mana. 」

Nonna memukul kepalanya ke meja.

「 Tolong jangan mengasosiasikannya dengan sesuatu yang sangat menjijikkan! Ini adalah binatang mistis yang indah!! 」

「 Apa!? Itu salahmu bahwa gambarnya sangat jelek! Selain itu, itu tidak ada hubungannya dengan Aegir! 」

Oh, itu bukan ulat dengan sayap? ...... jika aku mengatakan itu dengan keras, Nonna akan mencibir lagi.

「 Aku akan menggambar bendera yang sesuai untuk Aegir. Jika ini ada di bendera, semua orang pasti akan terkejut ~ 」

Hal yang menarik Carla dengan cepat dan lancar tentu memiliki hubungan yang mendalam denganku dan aku ingat pernah melihatnya. Sebenarnya aku melihatnya cukup baru-baru ini. Ya, semua orang akan luar biasa terkejut.

「 ………… Carla-san.」

「 Bego Carla ……」

「 Hm? Apa? Ini digambar dengan baik, kan? 」

Hal yang Carla gambar adalah ayam yang sepenuhnya tegak mengarah ke langit. Jika aku berbaris dengan ini di benderaku, itu pasti akan menarik perhatian orang banyak.

「 Jika kau menaruh sesuatu seperti ini di bendera, kau akan membuatnya malu selamanya!!」

「 Lebih baik dari kecoa itu!」

「 …… Keduanya tidak bagus.」

Celia sudah bosan dengan kejenakaan mereka dan mendesah. Mel datang sambil menonton dua pertengkaran, memegang perutnya dan meminta Miu mengisap payudaranya.

「 Apa yang terjadi? Oh, sebuah bendera. 」

Celia mendesak Mel untuk mengambil sikat juga, setelah menjadi tidak peduli, mengatakan bahwa apapun yang dia gambar akan lebih baik daripada gambar-gambar yang dua lainnya lakukan.

「 Sudah selesai. Bagaimana? Aku tidak begitu artistik sehingga mungkin terlihat mengerikan. 」

Ini adalah gambar dari sebuah dataran yang bermandikan sinar hangat matahari dengan beberapa burung merpati terbang. Seperti yang dia katakan, itu bukan yang terbaik, tetapi itu adalah gambar yang membuatmu merasa hangat dan halus dan menenangkan hatimu.

「 ...... Jadi, apakah kau akan membawa bendera ini ketika kau pergi keluar dan membunuh orang?」

Dia benar, gambar ini tidak cocok untuk bendera militer sama sekali.

Setelah itu, lebih banyak percekcokan terjadi dan tidak ada yang bisa diputuskan. Tepat ketika aku pikir itu baik-baik saja tidak memiliki bendera bodoh, Nonna dan Carla menggosok beberapa pewarna hitam di atas kertas.

「 Tidak apa-apa seperti ini, bukan?」

Kertas seluruhnya hitam di satu sisi dan tidak ada pola atau desain di atasnya. Ini menghemat usaha dan waktu juga.

「 Eeeh, ini membosankan. Mari kita membuatnya menjadi sebuah penis. 」

「 Kecoak lebih baik dari bendera yang menakutkan.」

「 Ditolak, aku akan menggunakan ini. Celia, aku akan menyerahkan sisanya padamu. 」

「 Ya, aku akan menggambarnya segera!」

Mel tidak tertarik pada bendera dan setelah memperlihatkan gambar itu ke bayinya, dia membatuhnya untuk tidur. Dan juga, Nonna …… kau mengakui di tengah sana bahwa apa yang jay gambar sebenarnya adalah seekor kecoak.

Dan itulah bagaimana bendera pasukan Hardlett menjadi bendera hitam murni.

Beberapa saat kemudian, aku mengangkat topik bendera ketika aku berbicara dengan Adolph.

「 Bukankah merah lebih baik dari warna hitam? Itu menonjol. 」

「 Bendera merah ……? Aku tidak memiliki wewenang untuk berbicara tentang bendera militer, tapi aku tidak benar-benar suka merah. Ketika aku melihat merah, itu membuatku merasa tidak nyaman. 」

Hmm, itu juga warna darah. Untuk seorang pria yang tidak suka dengan kekerasan, aku kira dia tidak akan menyukainya.



Aegir Hardlett. 21 tahun. Akhir musim panas. Masa perang.

Unit Subordinasi

Irijina (4200)
Kavaleri: 500, Pemanah: 800, Infanteri: 2700, Teknisi Tempur: 200

Pasukan Langsung Dikendalikan (7000)
Kavaleri: 1000, Kavaleri Busur: 6000

Bawahan: Leopolt (Kepala Staf dan Wakil Komandan Umum), Celia (Ajudan), Irijina (Kapten), Luna (Komandan Kavaleri Busur), Pipi (Komandan Kavaleri Busur)

Lokasi Sekarang: Bangsa Treia, Wilayah Timur

Prestasi: Tidak ada
Oukoku e Tsudzuku Michi 95

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment