06 September 2017

A Martial Odyssey 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 7: DIVINE HORIZON HANDS

Yi Ping lari ke luar kota. Dia berjuang dengan luka-lukanya sampai dia keluar kota. Dia tahu bahwa dia sedang dikejar, tapi pengejarnya sepertinya tidak terburu-buru.

Dia duduk untuk memulihkan diri dan menunggu pengejarnya muncul.

Benar saja, seorang biksu muncul di cakrawala.

Yi Ping bersenandung dingin, "Kau sudah tiba."

Jue Yuan tertawa, "Ya, aku tiba. Sepertinya kau menungguku."

Yi Ping berkata, "Kita sekarang berada di tempat yang terpencil. Tempat ini adalah tempat yang tepat bagimu untuk membunuhku."

Jue Yuan tertawa, "Tentu! Aku, Jue Yuan si Tanpa Ampun, akan mengirimmu ke surga hari ini!"

Yi Ping berkata dingin, "Apa-apaan namanya! Dan aku berpikir bahwa seorang biksu adalah seseorang yang penuh belas kasihan!"

Jue Yuan berkata dengan bangga, "Bukan aku. Bersyukur kepada musuh yang menjadi tanpa ampun pada diri sendiri, apakah aku berhak mengatakannya?"

Yi Ping menjawab, "Tentu."

Dia menambahkan, "Aku takkan pernah berpikir bahwa Gongsun Jing si Kebajikan akan menjadi seseorang yang berbahaya bagi orang asing."

Jue Yuan berkata, "Kau telah membuat dua kesalahan. Pertama, kau telah menolak persahabatan Tuan Muda Gongsun dan kedua kau adalah anak didik Qiao Feng si Penendang Bayangan. Semua ini patut dihukum mati, bukan begitu?"

Yi Ping bangkit dan menarik pedangnya yang panjang, "Jadi ini adalah keadilan persaudaraan bela diri! Mereka yang tak berada di pihakmu adalah musuhmu! Apa-apaan itu! Bahkan orang tak bernama seperti aku pun pantas melawan biksu agung Jue Yuan untuk mengotori tangannya!"

Jue Yuan tertawa saat menggosokkan tasbihnya yang ada di tangannya, "Kau bukan orang yang tak bernama. Fakta bahwa kau dapat menahan pukulan dari Gu Tianle dan masih bertahan itu membuktikannya. Meski sekarang kau bukan ancaman, kau akan menjadi ancaman di masa depan ketika Tuan Muda Gongsun-ku ingin mempersatukan persaudaraan bela diri."

Tiba-tiba, Jue Yuan memecahkan tasbihnya, dan masing-masing manik-manik melaju ke arah Yi Ping dengan kecepatan dan kekuatan yang luar biasa!

Yi Ping terkejut, dan dengan cepat dia mengangkat pedangnya untuk bertahan.

Tapi hal yang paling aneh terjadi. Semua dua puluh manik-manik doa jatuh ke tanah tepat di depan Yi Ping seolah-olah semuanya menghantam penghalang tak terlihat!

Baik Yi Ping dan Jue Yuan terkejut!

Jue Yuan tercengang. Dia terkenal dengan proyektil manik doa membunuhnya. Pada jarak ini, tak ada yang bisa menghindar dari dua puluh proyektil manik doanya.

Untuk menduga bahwa pemuda yang terluka dengan tingkat bela diri saat ini dapat melakukannya sangat mustahil. Apalagi pemuda ini bahkan belum mulai mencoba. Manik-manik ​​doanya sepertinya menyerang dinding tak terlihat!

"Seorang biksu menggertak orang yang terluka dan berusaha membunuhnya, ini sangat menarik..."

Yi Ping dan Jue Yuan mendongak dan melihat seorang gadis muda dengan rambut hitam mengalir di atas sebatang pohon. Bukan kecantikannya yang indah yang membuat mereka menahan napas, meski kecantikannya tak mungkin dideskripsikan, dan penampilannya tiada taranya! Fakta bahwa seseorang bisa bergerak dalam penglihatan mereka namun mereka tidak sadar terlalu luar biasa!

Jantung Yi Ping berdegup kencang. Awalnya dia mengira dia adalah Shui Yixian tapi saat dia melihat dengan saksama, dia menyadari kesalahannya. Keduanya sama-sama memiliki keindahan yang tak tertandingi dan sangat berani untuk dilihat!

Hati Yi Ping segera tenggelam dalam kekecewaan.

Gadis cantik yang luar biasa itu melompat ke tanah. Dia turun tak tergesa-gesa, dan dia mendarat di ujung rumput dengan lembut.

Dia berkata, "Aku tidak ingin mengganggu urusan kalian, tapi pembicaraan itu terlalu berat untukku tanggung."

Jue Yuan tak percaya matanya. 'Menyentuh Rumput' ini seperti 'Berjalan di Rumput' adalah inti tertinggi dari setiap keterampilan levitasi. Bahwa dia hanya melayang-layang di ujung rumput berbicara banyak teknik pernapasan dan perkembangan bela dirinya. Dia tak percaya bahwa gadis muda ini akan mampu melakukan hal seperti itu!

Jue Yuan bertanya, "Siapa kau?"

Gadis cantik yang luar biasa itu berkata dengan dingin, "Sepertinya kau bukan hanya biksu tanpa ampun tapi juga seorang biksu tercela. Tak hanya biksu yang tercela tapi seorang biksu yang tak tahu malu untuk menanyai seorang gadis namanya di siang bolong!"

Dia sama sekali tak berbasa-basi. Ini langsung membuat marah Jue Yuan.

Jue Yuan dengan marah berkata, "Bukan masalah. Aku tahu siapa kau segera!" Dia melepaskan Triple Merciless Palms pada gadis muda itu!

Jue Yuan terkenal karena Triple Merciless Palms yang mematikan dan telah membunuh banyak pugilist.

Yi Ping memperingatkan gadis itu, "Hati-hati, nona..."

Dia telah mencampuri karena Yi Ping, dan dia tak ingin ada sesuatu yang terjadi padanya.

Triple Merciless Palms memang luar biasa dan mematikan. Tak heran jika peringkatnya sangat tinggi dalam persaudaraan bela diri! Gadis cantik itu luar biasa terkejut saat dia hampir tak menghiraukan tiga pukulan pertama dari Triple Merciless Palms.

Jue Yuan terkejut juga. Dia belum pernah melihat orang yang menghindari orang seperti dia sebelumnya. Saat diserang dengan Forceful Bale Stroke dari Triple Merciless Skill saat dia menyerang, itu bisa diikuti dengan serangan apapun. Ini memaksa lawannya tanpa pilihan lain selain melawannya dengan dekat.

Hal ini menyebabkan dia menyia-nyiakan serangan cerdiknya dan mengakhiri pertarungan dengan cepat.

Jue Yuan, bagaimanapun, tak ragu sama sekali dan menghujani pukulan demi pukulan pada dirinya.

Gadis cantik yang luar biasa itu menampilkan berbagai pukulan bela diri untuk melawan pukulannya. Karena itu, Jue Yuan tak bisa menebak asal mulanya bela diri. Sepertinya dia sengaja menyembunyikannya.

Dia mengejek dengan sok, "Sepertinya kau sengaja menyembunyikan asal bela dirimu. Meskipun kau adalah wanita yang menawan, kau akan segera mengetahui bahwa aku, Jue Yuan sama seperti orang lain dihadapanmu. Itulah sebabnya aku dikenal sebagai biksu tanpa ampun!"

Dan dia meningkatkan tenaga dan kekuatan bela dirinya. "Aku akan mengalahkanmu dalam tiga puluh gerakan! Aku suka melihat apakah kau masih bisa menyembunyikan asal bela dirimu!"

Gadis cantik yang luar biasa itu sadar bahwa Jue Yuan bermaksud mengatakan apa yang telah dikatakannya. Tiba-tiba, ada tawa mendadak dan tangan kanannya yang sehalus sutra diilhami dengan kekuatan luar biasa yang memproyeksikan kekuatan besar pada Jue Yuan!

Jue Yuan terpukul oleh kekuatan yang diproyeksikan dan terlempar mundur!

Bahkan Yi Ping berseru keras, "Sungguh sebuah keterampilan bela diri yang luar biasa!"

Itu karena kekuatan yang diproyeksikan akan semakin lemah saat jaraknya meningkat. Tapi teknik telapak tangan yang luar biasa ini memperluas kekuatan telapak yang diproyeksikan dari jarak dekat. Meski jarak proyeksi teknik telapak tangan ini sangat pendek, aspek inilah yang sangat menakutkan! Pugilist normal tak bisa bertahan dan teknik telapak tangan ini juga bisa melemahkan kekuatan lawan sebelum bentrokan.

Saat Yi Ping berdiri di belakang gadis cantik yang luar biasa itu, dia bisa melihat bahwa dia telah menarik tangan kanannya ke punggungnya dan jemarinya gemetar!

Jue Yuan tak percaya apa yang baru saja dilihatnya. Dia berteriak dengan liar saat dia melarikan diri, " Divine Horizon Hands, Divine Horizon Hands! Itu mustahil!"

Tampaknya Jue Yuan tak terluka parah oleh kekuatan yang diproyeksikan. Sebaliknya, dia lebih takut dengan keterampilan telapak ini.

Gadis cantik luar biasa itu tak mengejar saat dia menarik napas lega, "Wah. Beruntung! Aku tak tahu bagaimana menanganinya jika dia mau bertahan lebih jauh."

Yi Ping menatapnya dengan saksama.

Gadis cantik yang luar biasa itu berkata, "Hmph! Alih-alih berterima kasih padaku, kau menatapku. Setidaknya kau harus memberitahuku namamu, ya kan?"

Yi Ping menggelengkan kepalanya dan bergumam, "Kau bukan dia..."

Ini membingungkan gadis cantik yang luar biasa itu, "Aku bukan dia?"

Gadis cantik yang luar biasa itu tak senang dan semua ditulis dalam ungkapannya dan Yi Ping bisa merasakannya dengan tajam. Dia menatap Yi Ping dengan saksama. Tanpa berkata-kata, sepertinya dia memperingatkannya untuk tak membandingkannya dengan gadis-gadis lain.

Yi Ping berkata, "Aku mencari seseorang. Maaf, aku bergumam. Aku Yi Ping. Aku bersyukur padamu, nona. Bagaimana cara memanggilmu nona?"

Gadis cantik yang luar biasa itu tersenyum, "Kau beruntung hari ini. Itu karena aku telah memutuskan untuk memberitahumu namaku. Namaku Ji Lingfeng."

Yi Ping berkata, "Nona Ji, aku akan membalasmu lain kali."

Ji Lingfeng bertanya, "Tampaknya kau punya masalah dengan biksu itu. Kenapa dia mengejarmu?"

Yi Ping menggelengkan kepalanya, "Aku tak begitu yakin. Aku tengah minum di kota saat Gongsun Jing, Gu Tianle dan Jue Yuan mendekatiku tiba-tiba..."

Dia mulai menceritakan kejadian hari ini padanya.

Ji Lingfeng tersenyum, "Sudah diketahui bahwa Gu Tianle memiliki perseteruan darah dengan si Penendang Bayangan dan si Dewa Petir karena kehilangan lengan kirinya. Kenapa mereka menuduhmu? Apakah benar-benar tak ada hubungan antara Qiao Feng dan kau?"

Yi Ping berkata, "Kami berduel di puncak Gunung Langit beberapa waktu yang lalu. Tanpa sadar aku mengambil gayanya yang menendang. Aku benar-benar tak tahu Shadow Kick Skill..."

Nona Ji berkata dengan ragu, "Luar biasa, bukan?"

Tiba-tiba, Yi Ping melangkah maju dan menunjukkan pukulan yang dia tampilkan dalam duel dengan Jue Yuan dan bahkan Triple Merciless Palms!

Ji Lingfeng tersentak dan takjub, "Kau benar-benar bisa mengingat setiap detail pertarungan dengan jelas! Kupikir itu hanya terjadi saat eksponen teratas mencapai tingkat 'Martial Unifying'. Pada tingkat itu, mereka dapat menampilkan pukulan bela diri apapun yang mereka lihat atau amati dengan prinsip pemersatu bela diri. Tapi itu takkan terjadi pada seseorang semuda dirimu. Tak ada lagi penyalinan yang tak berguna. Aku harus memperingatkanmu terlebih dahulu dan akan ada terlalu banyak bukaan agar lawan kau bisa mengeksploitasi."

Ji Lingfeng tak tahu bahwa Yi Ping memang telah mencapai 'Tingkat Martial Unifying'. Setiap keterampilan bela diri yang dia dapatkan usai dia amati untuk sementara tak hanya menyalin dan dalam pertarungan yang sebenarnya, dia juga bisa berimprovisasi dan memahami prinsip bela diri dengan cukup cepat seolah dia benar-benar telah mempraktekkan seni bela diri selama bertahun-tahun.

Tapi untuk saat ini, Yi Ping benar-benar hanya mereplikasi apa yang dia lihat tanpa memolesnya karena dia tak punya lawan yang fleksibel untuk dipraktikkan. Dia tak tahu bahwa Triple Merciless Palms yang dia amati dapat membantunya dengan hebat nanti karena dia telah mengamati cukup banyak pukulan darinya untuk memahami beberapa prinsipnya.

Namun, ia tak dapat memahami keterampilan bela diri Ji Lingfeng karena ia menggunakan serangan campuran dari klan dan sekte yang berbeda.

Dia tertawa, "Lebih baik kuingat untuk menjauh darimu saat menggunakan teknik rahasiaku. Kau harus tahu bahwa pugilist dalam persaudaraan bela diri bermusuhan dengan orang-orang yang mencuri keterampilan bela diri mereka. Oleh karena itu, meski kau bisa mengingat semua goresan dan gerakannya, kau tak boleh memamerkannya. Ini untuk kebaikanmu sendiri! Itulah sebabnya eksponen top selalu berduel di tempat rahasia, jauh dari mata ingin tahu. Mereka yang sangat mahir dalam seni bela diri mampu mengingat keterampilan rahasia mereka atau menggunakannya untuk keuntungan mereka sendiri."

Dia menambahkan, "Keuntungannya terletak pada melihat dan belajar; tidak menampilkan keterampilan setengah matang secara sembarangan. Kau harus memiliki kemampuan bela dirimu sendiri sehingga kau akan tampak tak terduga dan mampu terus meningkatkan keterampilanmu sendiri. Hanya dengan begitu kau bisa menjadi master sejati."

Dia berkata, "Itulah mengapa tujuh klan ortodoks besar ada selama ratusan tahun. Mereka tak takut pada para pugilist yang berusaha mencuri keahlian mereka. Tapi lebih tepatnya, keterampilan bela diri mereka dusta dalam penyempurnaan dan meningkat terus menerus untuk mencapai intinya. Perubahan, fleksibilitas dan kompleksitas keterampilan bela diri mereka menyebabkan kemampuan klan mereka bertahan dalam ujian waktu."

"Meskipun keterampilan mereka dapat diidentifikasi dengan cepat dan guratan mereka mungkin merupakan pengetahuan umum, melawannya adalah masalah yang sama sekali berbeda. Karena mereka tahu orang lain tahu kelemahan guratan mereka, mereka bisa bereaksi dengan perubahan yang lebih tak terduga pada balasanmu."

Usai Ji Lingfeng melihat wajahnya yang sedih, dia mengubah nadanya dan mendorongnya, "Pondasi bela diri bisa dibangun. Suatu hari, kau mungkin bisa mengalahkan Jue Yuan. Bahkan aku bukan tandingannya. Terkadang kita harus menggunakan akal sehat kita."

Yi Ping tercengang karena seorang gadis muda yang lebih muda darinya pasti tahu banyak hal. Tiba-tiba dia tercerahkan dan membungkuk hormat padanya, "Nona, saranmu adalah emas dan aku bersyukur selamanya!"

Saat Ji Lingfeng melihat matanya yang bersyukur, dia sangat senang.

Ji Lingfeng tersenyum, "Kau... kau tidak tunduk padaku saat aku menyelamatkan hidupmu. Saat aku hanya menyampaikan kepadamu tentang tabu umum dalam persaudaraan bela diri, kau memberiku hormat. Kau memang aneh!"

Yi Ping berkata, "Aku sudah lama mencari guru bela diri yang baik tapi sayangnya aku tak menemukannya. Baru sekarang, ketika aku melihat teknik telapak tangan yang dipajang oleh Nona, aku benar-benar terkesan. Bolehkah aku tahu nama teknik telapak itu?"

Ji Lingfeng berkata, "Oh itu. Aku percaya itu disebut Asper Horizon Hand. Itu yang dikatakan pria tua itu. aku mempelajarinya beberapa hari yang lalu saat aku melewati sebuah lembah. Dia mengambil anggur yang kumiliki dan bersikeras untuk membalasku dengan mengajariku teknik Divine Horizon Hands. Karena pria tua itu tak bermaksud menyakitiku dan aku tak melakukan apapun, aku hanya mempelajari satu teknik darinya."

Dia menambahkan, "Keterampilan ini sulit untuk dikuasai. Ini membutuhkan fondasi yang baik dalam kekuatan internal. Baru setelah aku menggunakannya, aliran darahku hampir berbalik. Jika Jue Yuan terus melawanku, aku tak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya."

Dia tersenyum dan mengedipkan matanya pada Yi Ping, "Sepertinya kau tertarik untuk mempelajari Horizon Hands?"

Yi Ping berkata dengan sungguh-sungguh, "Nona, sebenarnya seperti yang kau bilang. Bisakah kau ceritakan dimana Senior Tua ini? Aku ingin mengunjunginya."

Ji Lingfeng menghela napas, "Saudaraku memperingatkanku untuk tak ikut campur dalam urusan persaudaraan bela diri atau membuatku mengalami masalah yang tak ada habisnya. Seharusnya aku mendengarkannya..."

Yi Ping bertanya, "Nona, maukah kau membantuku?"

Ji Lingfeng menghela napas lagi, "Karena aku tak ada hubungannya selama beberapa hari ke depan, aku akan membantumu. Tapi pertama-tama, kau harus pergi ke kota dulu!"

Yi Ping terkejut, "Pergi ke kota? Untuk apa? Bukankah kita pergi ke lembah?"

Ji Lingfeng tersenyum, "Pria tua itu aneh tapi dia suka minum. Kalau kau bisa pergi ke kota dan mengambil beberapa toples anggur yang enak, dia mungkin menganggap menerimamu sebagai muridnya!"

Yi Ping berkata penuh semangat, "Kenapa aku tidak memikirkan itu? Nona, kau sangat membantu. Mari kita pergi sekarang!"

Ji Lingfeng berkata, "Aku akan menunggumu di sini."

Yi Ping terkejut, "Kau tak ikut denganku?"

Ji Lingfeng tersenyum, "Jika aku pergi ke kota itu, segera, semua orang akan mengejarmu dan aku. Oleh karena itu, lebih baik aku tetap tinggal."

Yi Ping bertanya, "Kau memiliki musuh di kota?"

Ji Lingfeng menghela napas, "Apa menurutmu wanita cantik sepertiku tidak akan ketahuan di kota? Segera, anak buah Gongsun Jing akan tahu setiap gerakan kita. Sebaiknya kau tinggalkan pedangmu bersamaku juga. Mata dan telinga mereka akan mengejar seseorang dengan pedang putih yang berharga."

Yi Ping kaget.

Apa yang dia katakan cukup masuk akal. Yang mengejutkan Yi Ping adalah dia bisa menganalisa situasi dan menasihatinya dengan tenang.

Dia menyerahkan pedangnya padanya, "Nona, tunggu aku. Aku akan kembali sebentar lagi!"

Ji Lingfeng bertanya, "Pedang ini memiliki tulisan, tulisan prasasti 'White Phoenix' dan 'Emerald'. Apakah ini pedang panjang dari Istana Es Abadi?"

Yi Ping berkata, "Benar. Aku telah memilih pedang ini dari Istana Es Abadi."

Ji Lingfeng tertawa pelan, "Ini adalah pedang berharga yang hanya digunakan oleh pimpinan Istana Es Abadi. Sungguh menakjubkan, bagaimana kau bisa mendapatkan pedang ini tanpa cedera. Apakah itu berarti tak aman untuk bepergian denganmu? Aku tak ingin memusuhi orang-orang dari Istana Es Abadi."

Yi Ping berkata, "Nona, jangan khawatir. Aku yakin bahwa tak ada yang akan mengejar pedang ini untuk waktu yang lama!"

Ji Lingfeng bertanya, "Hmph, kau bisa memastikannya?"

Yi Ping sudah mulai berlari saat dia berteriak dari kejauhan, "Aku akan menjelaskannya padamu saat aku kembali!"

Ji Lingfeng tertawa terbahak-bahak, "Hei! Jangan mengerahkan diri dan berlari begitu cepat.... belum pulih dari luka-lukamu!"
A Martial Odyssey 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment