09 September 2017

Arifureta After 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KENCAN DI TENGAH KOTA?
BAGIAN 1

AN: Aku minta maaf, bab ini agak terlambat......

Singkat sih tapi, mohon ampun.



Di plaza stasiun beberapa blok jauhnya dari lingkungan rumah Hajime, ada air mancur indah yang dipasang di sana, banyak orang ramai di sana pada liburan ini.

Tentu saja, ada banyak pria dan wanita muda di tempat itu yang tampaknya memiliki janji pertemuan, tatapan mereka sering bergerak bergantian ke arah arloji mereka dan arah yang orang yang mereka tuju sedang ditunggu, atau mereka bermain-main dengan smartphone mereka untuk menghabiskan waktu.

Di tengah orang-orang muda itu, ada sosok Hajime. Apa yang tampak berbeda dibandingkan dengan orang lain, adalah dia tidak pernah melihat arlojinya atau bermain dengan smartphone, dia terus duduk di bangku di samping air mancur sambil menatap tanpa sadar di udara kosong, seperti seorang ayah yang sedang membawa anak-anaknya keluar untuk bermain saat liburan sambil mengendur karena kelelahan dalam pekerjaan sehari-harinya.

Namun, terlepas dari atmosfernya yang kendur, ada kehadiran samar darinya seolah punggungnya berdiri tegak, mungkin karena pengalaman abnormal yang dimiliki pemuda normal pada usia yang sama tidak akan pernah ditemukan, Hajime menumpuk.

Sementara tubuh Hajime berada dalam posisi yang benar-benar rileks, perhatian sekitarnya secara alami tertarik padanya karena kehadiran yang dimilikinya. Terlepas dari rasa aman yang aneh yang diakibatkan atmosfernya yang tenang, ada juga sedikit aroma bahaya yang datang darinya.

Karena itu, mungkin bisa dikatakan wajar saja kalau kadang ada sekelompok gadis yang terus melirik ke arah Hajime. Ada juga gadis-gadis yang berbisik satu sama lain dengan pipi yang agak memerah di antara kelompok-kelompok itu, yang hampir saja melakukan panggilan terbalik.

Itu adalah popularitas yang tak terpikirkan untuk Hajime sebelum dia dipanggil ke dunia alternatif, Tortus.

"......Haruskah aku menggunakan isolasi kehadiran saat seperti ini?"

Tentu saja bagi Hajime yang memiliki spesifikasi mengerikan, gerakan-gerakan di sekitarnya bocor ke telinganya, dia bergumam seperti itu sementara sikap dan tatapannya tetap tak bergerak.

Seperti itu, sekelompok gadis dengan keberanian(?) akhirnya mendekati dengan malu-malu agar bisa memanggil Hajime, pada saat ketika para gadis dan para lelaki di sekitarnya mengamati dengan saksama, ada sebuah suara memanggil yang energik yang membuat mereka membuka mata lebar-lebar karena terkejut.

"Ah, kau di sana~. Papaa~~~~!"

*Sutetetetete—* Orang yang berlari dari jalan stasiun adalah Myuu, rambut pirang zamrudnya berkibar tipis sementara senyum penuh disisipkan di wajahnya. Sosok indah seorang gadis kecil yang cantik yang berjalan dengannya menyebabkan tatapan semua orang di plaza stasiun bergerak ke arahnya.

Seakan mengatakan 'siapa yang peduli dengan tatapan itu!', Myuu sama sekali tidak menunjukkan reaksi sama sekali dan mempertahankan momentumnya saat dia menukik pada Hajime yang sedang lesu di bangku panjang.

Seperti peluru, Myuu melompat dengan kekuatan penuh tanpa sedikit pun bertahan atau belas kasihan. Biasanya, Hajime akan mencocokkan waktunya dan bergoyang kembali untuk menghabiskan dampaknya dengan sempurna dan menangkapnya dengan lembut, tapi saat ini dia sedang duduk di bangku panjang, jadi dia tidak dapat melakukan itu.

Jadi, salah satu tangan Hajime meraih bahu Myuu dengan lembut yang melompat dan dia mengubah momentum serangan menjadi rotasi dengan terampil. Jadi, itu seperti Aikido. Tepat sebelum Myuu memengaruhi perut Hajime di udara, dia berputar-putar dalam rotasi dan seperti itu, dia dijatuhkan untuk duduk di pangkuan Hajime.

"Oy, Myuu. Sudah kubilang berkali-kali, jangan loncat karena itu berbahaya."

"Ehehe~, maaf~"

Myuu mengedipkan mata sejenak karena dia tidak mengerti apa yang terjadi, tapi melihat Hajime yang memperingatkannya dengan senyum masam, dia langsung menyeringai longgar dan bersandar pas di dada Hajime.

Hajime tersenyum bermasalah melihat keadaan anak kesayangannya yang sepertinya tidak memikirkan tindakannya sama sekali, lalu dia menggunakan tangannya untuk mengubah cara dia memeluknya dan kemudian dia berdiri.

Dari sekitarnya, "Eeee? Papa? Tadi, gadis itu memanggilnya Papa?" atau "Bohong, dia punya anak!?", atau "Oi oi, berapa umur pria itu......kalau bocah itu adalah anaknya, maka kapan dia lahir......", atau "Alih-alih itu, tadi menakjubkan bukan? Anak itu diputar dalam lingkaran penuh, lho?", Topik itu menyebar dengan momentum menakjubkan di plaza.

Tapi, masuknya Myuu masih baru permulaan. Mereka semua akan menyaksikan pemandangan yang lebih mengejutkan lagi setelah ini.

"Ara ara, Myuu. Mama bilang bahwa tidak ada gunanya bagimu lari sendiri, kan? Bagaimanapun mudah tersesat di dunia ini......"

"Mamaa. Tapi, Papa di sini jadi......"

"Ufufu, Myuu beneran gadis papa. Sayang......terima kasih sudah menunggu."

Dengan sandalnya membuat suara imut *patapata* dari setiap langkahnya, mengenakan rok panjang dan kardigan yang elegan, juga rambut hijau zamrud yang dikepang dengan dasi rambut bergoyang, akhirnya Remia sampai.

Melihat masuknya yang seorang lebih tua, atau lebih tepatnya onee-san asing yang memiliki banyak daya tarik seks dari seorang janda, *gulp* suara seseorang yang menelan air liur mereka bisa didengar dari suatu tempat. Beberapa pria sudah mulai menusuk iri ke arah Hajime yang memiliki wanita cantik sebagai istri dan putrinya.

Tapi, masih belum. Masih belum berakhir dengan ini!

"Hajime-saa~n, terima kasih sudah menunggu~"

"Aku minta maaf karena telah membuat Anda menunggu, Goshujin-sama."

Orang-orang yang mengatakan bahwa dengan kedatangan mereka adalah Shea dengan rambutnya berwarna putih kebiruan yang panjang dan berombak, bergoyang-goyang, mengenakan rok mini dari tempat kakinya yang indah dan ramping cantik terbuka lebar, dan Tio yang tidak mengenakan kimono biasa, dan malah mengenakan celana panjang yang longgar. dan kaos oblong, dan juga kardigan panjang.

Keduanya terlihat cantik yang bisa membuat idola atau aktris melarikan diri bertelanjang kaki karena malu. Kedua gadis itu mendekat ke arah Hajime yang sepertinya sudah memiliki anak dan istri yang sangat cantik akan mewarnai seluruh wajah mereka.

Tatapan orang-orang di plaza stasiun sudah dalam keadaan terpaku pada Hajime tanpa bisa melepaskan pandangan mereka. Keingintahuan mereka terus meningkat melampaui batas.

Sambil benar-benar mengabaikan orang-orang itu, Hajime mengangkat bahu sambil tetap menggendong Myuu.

"Kalian semua ingin mencoba melakukan pertemuan, kan? Aku tidak begitu keberatan. Menghabiskan waktu untuk tidak melakukan apa-apa, hanya menatap tanpa sadar sesekali bukanlah masalah."

Ya, seperti kata Hajime, jika ditanya alasan apa orang-orang yang tinggal di rumah yang sama bertemu di plaza stasiun pada waktu yang ditentukan, itu karena permintaan para gadis. Hajime berpikir dalam hatinya bahwa lebih baik pergi bersama, tapi jika diminta untuk sesuatu seperti ini maka dia tidak bisa menolaknya. Itu adalah permintaan yang lucu untuknya.

"Jadi, bagaimana dengan Yue? Kalian semua datang bersama, kan?"

Hajime memiringkan kepalanya melihat bahwa hanya ada satu dari sepasang kekasihnya yang belum muncul di tempat ini.

"Ah, kupikir Yue-san akan segera tiba. Ada beberapa pria yang menggoda wanita di kereta, jadi Yue-san mengurus mereka sambil mengatakan agar kita duluan."

"Mengurus......jangan bilang, dia tidak akan menghancurkannya, kan? Yang benar saja. Kalau monster toko pakaian meluap bahkan sampai dunia ini......aku bahkan siap untuk berperang, tahu?"

"Meskipun Goshujin-sama adalah pembunuh dewa, Anda masih belum terlalu baik melawan Christabel dan yang lainnya huh."

Ekspresi Hajime terasa sempit karena mendengarkan penjelasan Shea. Tio agak jengkel melihat keadaan Hajime, tapi ketika dia memikirkan dari sudut pandang Hajime, yang terus ditatap setiap saat oleh wanita gagah dari dunia lain, tatapannya berubah menjadi simpati dengan berpikir bahwa itu mungkin sesuatu itu tidak bisa ditolong

Omong-omong, menurut penjelasan tambahan Shea, tampaknya Yue hanya akan mengolah ingatan dan pikiran orang-orang dengan sihir jiwa, dan dia tidak akan menggunakan selangkangannya. Untuk saat ini , Yue dan yang lainnya juga telah belajar tentang metode yang tepat untuk menangani masalah di Jepang yang memiliki hukum ketat untuk menjaga ketertiban dibandingkan dengan dunia lain.

Sementara mereka berbicara seperti itu, Hajime tiba-tiba merasakan tanda gelisah dari arah jalan stasiun, jadi Hajime mengalihkan pandangannya ke sana.

Benar saja, dari sana ia bisa melihat sosok seorang gadis cantik dengan mata merah dan rambut keemasan yang tampak seolah keluar dari layar, berjalan dengan tenang dengan anggun, dan juga dengan elegan dan keanggunan pada saat bersamaan, seperti Meskipun dia adalah seorang ratu yang berjalan di atas karpet merah.

Yue tidak berada dalam mode gadis yang biasanya berusia dua belas tahun. Dia telah mengubah penampilannya mirip dengan Hajime, berusia sekitar tujuh belas tahun. Tidak perlu lagi dia menyihir atmosfer yang menyilaukan, senyuman samar yang disisipkan di bibirnya mungkin dari perasaannya terhadap kekasihnya yang berada di ujung penglihatannya. Senyuman itu juga membuka kelembutan, yang merupakan pembesaran pesona kecantikannya yang sempurna beberapa kali.

Yue yang seharusnya disebut sebagai kecantikan tak ada taranya hanya memancarkan pesona dewasa dengan sekilas, tapi pakaian yang dia kenakan adalah parka yang longgar dan rok berenda yang sejujurnya terasa kasar namun imut, gaya pakaian itu sulit untuk mendekati aura yang bersifat khas pada orang cantik yang selanjutnya meningkatkan pesona dirinya.

Siapa pun yang melihat Yue, terlepas dari usia atau jenis kelamin mereka, mereka akan memandangnya tanpa kecuali. Suara *gon-*, atau *gashan-*, atau *bachikon-* bisa didengar dari sini dan di sana, adalah suara bencana yang dimainkan oleh korban Yue. Dalam arti dia bisa disebut sebagai bencana berjalan.

Seorang pemuda menabrak tiang telepon karena dia sedang berjalan sambil mengamati Yue, sekelompok anak laki-laki yang sepertinya pelajar sedang menginjak-injak papan nama sebuah toko, seorang pacar(cewek) yang mengembalikan perasaannya menampar pacar(cowok) di sampingnya sambil menyeretnya. kembali pada kenyataan

Namun, Yue sama sekali tidak memperhatikannya. Dia berjalan maju dengan geram, dan tak lama kemudian, di tengah kerumunan yang berkumpul, dia mendekati sampai ke sisi Hajime.

"......Nn. Hajime, terima kasih, karena membiarkan kita "bertemu"."

Mengatakan itu, Yue meletakkan bibirnya di atas tubuh Hajime. Tindakan itu benar-benar alami, seolah-olah melakukan itu hanya masalah tentu saja, seperti bagaimana jika angin bertiup maka daunnya akan bergoyang.

Yue meletakkan tangannya dengan lembut di dada Hajime dengan kaki berdiri berjinjit untuk membuat dirinya sedikit lebih tinggi untuk mencium Hajime. Melihat Yue seperti itu menyebabkan sekitarnya menjadi terguncang.

"Astaga, Yue-oneechan tidak adil! Myuu juga akan melakukan 'chuu' juga!"

"Ara ara, maka aku juga......"

"Uu, ini sedikit memalukan di depan orang banyak tapi......"

"Begitukah? Sebaliknya, ini membuatku sedikit bersemangat?"

Tepat setelah Yue berpisah dari Hajime, Hajime dengan acuh tak acuh menghindari ciuman gurita Myuu yang mengarahkan bibirnya dan mengarahkannya ke pipinya, setelah itu dia menerima ciuman Remia dan Shea saat memberi tamparan pada Tio. Pada akhirnya ada sekelompok perempuan yang pipinya memerah, dan satu orang mesum yang 'haa haa' sambil memegang pipinya yang ditampar.

Adegan harem sungguhan, di mana seorang pria dengan seorang anak bertukar ciuman dengan beberapa gadis dan wanita cantik menyebabkan ketegangan orang-orang di area tersebut karena menerobos batas. "Apa itu!? Apa yang terjadi!? Apakah ini shooting pertunjukan!?" Beberapa panik, "O-Orang itu, orang macam apa dia!? Apakah dia anak seorang konglomerat finansial di suatu tempat?" Ada yang membayangkan identitas sejati Hajime, "I-Ini kan Jepang, kan?" dan ada pula yang meragukan keberadaan mereka sendiri, orang banyak menjadi sangat sibuk dengan pemikiran mereka.

Akhirnya, beberapa orang dengan kamera smartphone muncul, memutuskan bahwa tidak mungkin mereka melepaskan adegan langka ini.

Tapi, tanpa satu pengecualian pun,

"E-Eh? Tung-, lampu layar lenyap mendadak!?"

"Ada apa ini, semuanya ribut!"

"Nggak mungkin, apakah rusak!? Yang benar saja!"

Seperti itu, semua smartphone tiba-tiba kehilangan bentuk dan orang-orang tidak bisa berfoto dengan menggunakan ponsel mereka. Penyebabnya tentu saja, Hajime. Dengan melakukan penyesuaian sesaat dengan sihir khasnya "Lightning Field", ia mengeluarkan gelombang elektromagnetik yang mengganggu elektronik. Tentu saja, jika elektronik lolos dari Hajime maka mereka akan kembali normal.

"......Nn. Di sini jadi berisik. Hajime, ayo pergi?"

"Tidak, tidak, kenapa kau begitu? Masih ada anggota yang belum sampai di sini."

"......? Hajime, sekarang kau merasa lelah."

"Kau pikir aku Agen Mu**er. Jangan mencoba untuk menghindari topik dengan X-Fi*e pura-pura."

TLN: X-File series, agen FBI Fox William Mulder. Tidak tahu apa yang dimaksud dengan ini juga, jangan pernah menonton X-File

Bahkan saat mengetahui bahwa ada anggota yang belum tiba, Yue mendesak mereka untuk berangkat dengan isyarat yang benar-benar alami. Untuk itu, Hajime tersenyum masam sambil membalas.

"......tidak apa-apa, tidak ada masalah. Keduanya mengalami sembelit parah dan tidak bisa ikut—"

"Yuee~~~~! Apa katamu~~"

"Tunggu dulu, apa pun itu, kebohongan itu terlalu kejam, bukan!?"

Kata-kata menipu Yue yang terlalu kejam untuk ditargetkan pada seorang gadis dipotong oleh Kaori yang berlari ke sini mengenakan gaun onepiece wanita yang feminin, dengan tubuhnya kembali ke tubuhnya yang asli, dan Shizuku yang kuncir ekor kudanya bergoyang di belakangnya.

Penambahan lebih lanjut dari gadis cantik menyebabkan sekitarnya menjadi sangat sibuk, Kaori hanya melirik sekilas sebelum melotot tajam ke arah Yue. Lalu dia langsung mengalihkan pandangannya pada Hajime dan tersenyum lembut.

"Maaf, Hajime-kun. Kau sudah menunggu lama?"

Hajime akan membuka mulutnya, tapi sebelum itu terjadi,

"......Nn. Dia menunggu sampai merasa bosan. Sebagai hukuman, Kaori akan segera pulang. Sekarang, cepat pulang. Sekarang, sekarang."

"Aku tidak akan pulang! Yue dasar pengganggu–. Yue yang mengatakan sesuatu seperti itu adalah orang yang harus pulang!"

Yue terus mendorong Kaori, agar Kaori bereaksi dengan jujur ​​dan mendorong Yue. Inilah yang disebut "Hand Four" dalam pro-gulat. Kedua gadis itu saling bergulat menempatkan semua kekuatan mereka di dalamnya. Kedua dahi mereka terdorong satu sama lain tanpa ada sisi yang mundur selangkah pun.

Omong-omong, Kaori bisa menghadapi Yue dengan baik meski tidak berada dalam tubuh rasul karena tubuh asli Kaori sendiri disisipkan dengan faktor daging rasul dan diubah menjadi tubuh yang dibuat khusus.

Itu adalah rekonstruksi tubuh demi membersihkan masalah perbedaan umur antara dia dan Hajime dan lainnya, tapi ternyata tidak semua, dia juga bisa mengaktifkan "Mode Rasul", dalam hal ini rambutnya akan berubah menjadi perak dan dia bisa mengeluarkan sayap dari punggungnya. Tentu saja, dia juga bisa melakukan kemampuan disintegrasi dan seni pedang kembar tanpa masalah. ......Meskipun itu adalah sesuatu yang sangat tidak dibutuhkan dalam kehidupan Jepang yang damai ini.

Yue dan Kaori selalu bertengkar akan sesuatu, tapi yang memimpin rekonstruksi tubuh Kaori tidak lain adalah Yue. Mungkin karena pengaruhnya saat dia diajak oleh Ehit, entah bagaimana Yue mengerti cara membuat rasul, jadi dengan menggunakan semua sihir zaman dewa dan dengan bantuan Hajime dan Tio, kerasulan Kaori berhasil dengan baik. Kedekatan mereka sama besarnya dengan seberapa banyak mereka bertengkar......mungkin ungkapan ini ada untuk menggambarkan keduanya.

"Err, Hajime. Kupikir kita datang tepat waktu tapi......aku ingin tahu apakah kita membuatmu menunggu?"

Bahkan saat melihat bermasalah pada pertengkaran keduanya, Shizuku bertanya malu-malu pada Hajime. Tentu saja, Hajime tidak menjawab pertanyaan itu. Shizuku mendesah lega mendengarnya, dan kemudian setelah dia melihat sekeliling merasa agak malu, dia meminta Hajime dengan keberatan.

"Katakanlah......Aku ingin tahu apakah aku terlihat aneh?"

Pertanyaan itu secara alami mengacu pada pakaian yang dia kenakan. Shizuku sebelum dia dipanggil ke dunia lain dan bahkan saat berada di dunia lain pada dasarnya tetap memakai celana, tapi hari ini penampilannya dibalut rok dan kemeja lengan. Meski melihat dari panjang roknya yang mencapai sekitar di atas lutut, dan kancing yang terpasang dengan benar pada roknya, penampilan ini juga sangat mirip Shizuku.

"Yeah, kupikir kau terlihat imut. Atau lebih tepatnya, sebelum ini juga, sudah kubilang bahwa kau tidak perlu membuat orang malu hanya dengan mengenakan rok, kan? Lagi pula, itu sangat cocok untukmu."

"Apakah begitu? Fufu, terima kasih."

Munculnya Shizuku yang dengan malu-malu mengutak-atik roknya, jika adik yang menebak dirinya sendiri yang mengidolakannya saat onee-sama melihat ini maka mereka pasti akan pingsan tanpa keraguan. Betapa indahnya sosok Shizuku yang melepaskan keberanian alaminya di depan Hajime.

Dan kemudian, Yue dan Kaori yang tangannya masih bergulat satu sama lain hanya dengan kepala tertuju pada pertukaran antara Hajime dan Shizuku,

"......Jadi begitulah, mengambil bagian yang lezat seperti itu. Shizuku, anak yang mengerikan."

"Shizuku-chan......belakangan ini, kau tidak menghentikanku bahkan saat aku bertengkar dengan Yue ya......"

Bahkan bisik-bisik kedua orang itu sama sekali tidak sampai ke telinga pendekar pedang-sama yang kekuatan tebasannya benar-benar penuh.

Setelah itu, Kaori yang memperhatikan bahwa Yue dan yang lainnya mencium Hajime menekan Hajime untuk mencium seperti yang diharapkan, sementara Shizuku yang wajahnya menjadi merah terang 'hal seperti itu tidak mungkin dilakukan di depan orang banyak!' sedikit tertekan sehingga hanya dia yang tidak dicium, tapi Hajime yang tidak bisa acuh tak acuh terhadap keadaan Shizuku dengan kuat menciumnya yang menyebabkannya pingsan, tak usah dikatakan bahwa plaza stasiun menjadi sebuah kekacauan setelah itu

Seperti itu, melihat keributan itu juga semakin besar, Hajime dan yang lainnya berangkat ke kota untuk berkencan sampai pukul lima, saat pesta makan malam dengan teman sekelas yang dipanggil akan dimulai.

"Aku telah......melihat sesuatu yang menakjubkan."

Setelah itu seseorang di antara orang-orang yang ditinggalkan berbisik begitu, kalimat itu persis sesuatu yang mewakili perasaan semua orang di plaza stasiun.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.



Update berikutnya direncanakan pada 16:00 Sabtu minggu depan => koreksi => 6:00 Sabtu minggu depan juga.
Arifureta After 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment