11 September 2017

Super Soldier King 23

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

MASOKIS

Di lantai dansa, Lin Rou Rou menyeringai pada Ye Qian dan berkata, "Apa yang baru saja kau katakan? Aku tidak mendengarnya dengan jelas. Bisakah kau mengatakannya lagi?"

"Apa? Apa yang baru saja kukatakan?" Ye Qian bersikap bodoh, tapi tentu saja dia tahu apa yang Lin Rou Rou maksudkan dengan kata-kata "Rou Rou adalah pacarku". Tapi dia sengaja ingin bercanda dengan gadis imut ini sebentar.

"Kau tahu!" Lin Rou Rou cemberut main-main.

"Aku benar-benar tidak tahu!" Jawab Ye Qian, terlihat sangat bingung.

"Kau... sangat benci!" Lin Rou Rou memprotes dengan tajam saat ia memukul dadanya dengan kepalan tangannya yang kecil.

Ye Qian memegang tangannya. Sepertinya tulangnya lembut dan halus, kulitnya indah dan cerah. Dia tersenyum kecil dan berkata, "Lin Rou Rou adalah pacar Ye Qian. Tidak ada yang bisa merebutmu."

Lin Rou Rou tersenyum manis. Dia dengan senang hati meletakkan kepalanya di dada Ye Qian. Di sisi lain, Ou Yang Tian Ming melihat pemandangan ini, dan mendengus "Heng!". Dia tidak cemburu karena dia sangat menyukai Lin Rou Rou, tapi karena dia tidak ingin orang lain memiliki apa yang tidak dimilikinya, apalagi membiarkan orang kampungan ini bertemu dengan Ye Qian untuk memilikinya di tangannya. Dia tidak bisa mengatasinya, seperti tamparan di wajah.

Kelompok yang berani ini berpura-pura, Ye Qian tidak memperhatikannya. Kelompok ini hanya mengandalkan keluarga mereka untuk mendapatkan kekuasaan dan pengaruh, mereka hanya tuan muda arogan dan lalim. Orang yang dia sayangi adalah Lin Rou Rou.

Sementara Ye Qian dan Lin Rou Rou menikmati saat mereka yang manis dan bahagia, Xu Ya Ying meluncur ke arah mereka dan tersenyum pada Ye Qian dan berkata, "Rou Rou dan aku belum pernah bertemu dalam waktu lama. Kami memiliki banyak hal untuk mengejar ketinggalan. Biarkan aku meminjamnya sebentar."

Alis Ye Qian berkerut, dia membenci bagaimana dia tidak menyesuaikan diri dengan situasi saat ini. Tapi dia sudah bisa menebak niat gadis ini. Dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan pada Lin Rou Rou, dia hanya ingin melepaskannya darinya. Usaha ini, tanpa perlu penjelasan, kemungkinan besar tuan muda tersebut menyebabkan masalah.

Lin Rou Rou tidak menganggapnya bodoh. Gadis yang lain itu cerdik dan takut motifnya sudah bisa ditebak, jadi dia berkata dengan cara yang sepertinya tidak mau, "Oh, betapa manisnya. Aku tidak suka memecah ini. Sebaiknya gunakan lem untuk menyatukan kalian berdua." Goda Xu Ya Ying sambil tersenyum.

Ye Qian tersenyum pada Lin Rou Rou dan berkata, "Tidak apa-apa denganku. Kau dan temanmu meluangkan waktu kalian dan menyusul." Ketika Lin Rou Rou melihat ekspresi yakin Ye Qian, dia menganggukkan kepalanya.

Ye Qian kembali ke tempat duduknya dan menuangkan segelas anggur untuk dirinya sendiri. Dia menyilangkan satu kaki ke kaki lainnya dan sedikit demi sedikit menelannya. "Xiaozi, biar kukatakan yang sebenarnya. Tuan Muda Ou Yang telah jatuh cinta pada pacarmu. Lebih baik kau menyerah. Paham?" Lin Qian menatap Ye Qian dan berkata dengan agresif.

"Tentu." Ye Qian menjawab acuh tak acuh.

Kata-kata yang keluar, justru membuatnya terkejut; Awalnya dia memikirkan metode yang berbeda untuk memaksanya, tapi tidak menyangka hal itu semudah ini. Rupanya pemuda ini tak lebih dari seorang pengecut yang bahkan sedikit pun tak berani. "Humph! Baiklah, kau cukup masuk akal. Ikuti tuan muda Ouyang, dan di masa depan kau pasti akan ada manfaatnya." Kata Lin Jian dengan bangga.

"En, kau beritahu dia, aku melihat ibunya, dan biarkan dia mengantarkan ibunya ke tempat tidurku dengan patuh, apakah kau mengerti?" kata Ye Qian dengan ringan mempertahankan penampilannya yang acuh tak acuh, seolah ini pantas dan diharapkan sebagai masalah tentunya.

"Keparat, apa katamu? Anak muda, apa kau bosan hidup?" Lin Jian tidak menunggu Ouyang Tianming untuk bertindak kasar, berdiri dengan marah dan kemudian berteriak, mengambil sebotol bir di atas meja dan datang untuk menghancurkannya di kepala Ye Qian.

Di meja bar, si bartender yang cantik melihat tindakan ini terjadi, dan menutupi mulutnya dengan gugup. Pertarungan di dalam bar adalah hal biasa yang dia lihat, tapi hari ini berbeda. Itulah pria yang dikagumi, dalam hatinya bagaimana dia tidak khawatir. Terletak di sisi lain bar, Lin Dong dan beberapa bawahannya melihat kejadian ini terjadi, dan tiba-tiba menggigil. Mengingat kejadian yang terjadi beberapa hari yang lalu, masih ada ketakutan yang tersisa. Mereka tidak bisa tidak diam-diam berdoa pada Lin Jian, orang ini jelas-jelas sedang pacaran dengan kematian.

Sesaat, tangan Lin Jian memegang botol bir dan memindahkannya ke dalam upaya menghancurkan kepala Ye Qian. Tubuh Ye Qian terhindar sembarangan, lalu dengan mudah mengambil sebotol di atas meja lalu menghancurkannya di kepala Lin Jian. Kelompok orang gila ini, tentu saja Ye Qian tidak memperlakukan mereka dengan enteng. Botol merosot, kepala Lin Jian segera ditandai dengan luka bakar, darah mengalir hampir dari kepalanya hampir seketika. Dia mengikutinya dengan menendangnya, yang membuatnya melayang ke udara. Dengan tekun dia berkata, "Aku bermain dengan keras. Aku, ayahmu, telah bertengkar saat kau masih mengisap dada ibumu dan minum susu."

Biasanya mengandalkan pengaruh ayahnya dan di samping hubungannya dengan Ouyang Tianming, Lin Jian selalu menggertak orang lain. Bagaimana mungkin orang lain berani menyerangnya? Melihat kepalanya, langsung mulai melengking, ketakutan muncul di wajahnya. "Ahh... Ah... darah..darah" teriak Lin Jian dengan ketakutan.

Orang-orang lain tak henti-hentinya tertegun, jelas tidak ada yang menduga bahwa Ye Qian akan tiba-tiba saja seganas ini, dan orang banyak segera tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap kosong. Terutama Zhao Xie yang bekerja di departemen peradilan, meskipun dia hanyalah pegawai sipil kecil, bahkan rata-rata orang yang bertemu dengannya akan menghormatinya. Ke mana dia bisa melihat pemandangan seperti ini, langsung dari kepala sampai kaki dia tidak bisa tidak gemetar.

Sisa orang dari tuan muda itu, kemudian menatap kosong sejenak, lalu menanggapi dengan datang, satu per satu maju menuju Ye Qian dengan botol bir di tangan mereka.

"Da Ge, apa yang harus kita lakukan?" Tidak jauh, Lin Dong Xiao Di berkata, "Bagaimana kalau kita pergi untuk membantunya?" Meskipun mereka semua hanya pencuri, tapi mereka adalah orang biasa. Karena mereka menyaksikan tingkah laku dan perbuatan keluarga kaya manja yang egois itu; Oleh karena itu, melihat Ye Qian dikepung dari semua sisi, mereka juga merasa agak dirugikan dengan ketidakadilannya.

Lin Dong dengan depresi membuka matanya lebar-lebar: "Apa menurutmu dia butuh bantuan kita?"

Xiao Di sedikit terkejut, tapi langsung mengerti. Memang, dia memang melihat dengan matanya sendiri kekuatan keras dari Ye Qian, bagaimana mungkin tuan muda itu bisa cocok untuknya. Sebenarnya, tentang Ye Qian, meski ada permusuhan antara kelompok Lin Dong dan dia, mereka tidak bisa membencinya. Sebagai seorang gangster, ada saat-saat dimana semuanya menjadi asam. Dipukul oleh Ye Qian adalah karena mata mereka tidak memiliki iris. Malam ini dia datang dengan uang untuk diberikan kepada Ye Qian dan kebetulan melihat situasi ini. Di satu sisi adalah Ye Qian yang kuat dan gagah berani, dan di sisi lain ada anak-anak pejabat yang memiliki pendukung yang kuat. Dia tidak bisa menyinggung kedua sisinya. Dia memutuskan untuk tidak membantu kedua belah pihak; Itu adalah pilihan terbaik Dia juga tidak ingin berhubungan dengan Ye Qian. Begitu dia memberinya uang malam ini, masalah itu akan dianggap beres. Dia tidak pernah ingin bertemu dengannya lagi di masa ini. Sebagai balas dendam, dia tidak memiliki rencana seperti itu.

TLN: Mata yang tidak memiliki iris berarti seseorang yang tidak bisa menilai orang lain dengan baik.

"Cao, siapa yang berani menimbulkan masalah di tempatku? Bosan hidup?" Pada saat ini, sebuah suara marah datang. Tuan-tuan muda itu menatap kosong. Ye Qian tidak melepaskan kesempatan bagus ini, dia menendang mereka semua dengan satu kaki. Sementara kau kesakitan aku akan membunuhmu, ini adalah kata-kata bijak. Meskipun Ye Qian tidak perlu melancarkan serangan menyelinap, jika dia bisa menyimpan beberapa gerakan mengapa tidak? Selain itu, Ye Qian tidak menganggap dirinya sebagai bangsawan, dia adalah orang dengan status sosial rendah. Sesekali melakukan sesuatu yang tercela seharusnya tidak terlalu buruk. Terutama terhadap kelompok tuan muda yang berpura-pura menjadi pria tangguh, itu adalah sebuah kesenangan.
Super Soldier King 23

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment