01 September 2017

Super Soldier King 9

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BALAS DENDAM

Ye Qian tersenyum licik, dan matanya tampak sangat haus darah saat dia melangkah maju.

Zeng Da Fu tidak menyadari bahwa bencana besar menjulang, dan dia masih menikmati kenyamanan gadis yang menemaninya. Di Shan Xi, dia cukup terkenal. Pada masa mudanya, dia tidak banyak belajar dan menghabiskan seluruh waktunya untuk bermain-main di luar, yang sangat membuat marah ayahnya saat dia masih hidup. Dia kemudian mengelola tambang batu bara, dan berhasil menemukan keberuntungan besar beberapa tahun kemudian. Rumahnya sendiri harganya ratusan juta. Ada orang yang lebih kaya dari dia, tapi dia jauh dari kebanyakan orang. Para bos tambang batu bara Shan Xi belakangan ini telah bertaruh dan spekulasi mengenai real estate kota-kota besar. Meskipun ia hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang real estate, ia merasa bahwa karena ia memiliki beberapa kekayaan, ada beberapa kesempatan baginya di sana. Hal ini mendorongnya untuk menjadi anggota kelompok real estate dengan penuh semangat

Apartemen hunian ini dibuat baginya untuk mendukung salah satu simpanannya. Karena dia menjadi kaya raya, wajah istrinya yang sudah pudar mulai terasa menyebalkan. Sama sekali tidak mirip simpanannnya, bukan hanya karena simpanan muda itu cantik, tapi juga karena dia adalah seorang mahasiswi. Dia bahkan menutupi biaya universitasnya sendiri. Dia bertanya-tanya: Bagaimana aku bisa menghargai diri sendiri melakukan ini? Jadi bagaimana jika aku bukan orang yang berbudaya, bukanlah masalah asalkan aku memiliki kekayaan. Kemarin terbukti jalur pemikiran ini benar. Di bandara, dia telah memukuli seorang tua yang memungut sampah. Dia sampai di kantor polisi untuk membuat sebuah pernyataan, tapi yang harus dia lakukan hanyalah membayar 2.000 RMB, yang hanya memiliki sehelai rambut dari sembilan ekor sapi (TLN: setetes air dari laut, membicarakan kekayaannya.).

Ye Qian mengetuk pintu. Suara jengkel Zeng Da Fu langsung terdengar, "Siapa itu?" Serangkaian penghinaan mengikuti ini. "Persetan, siapa yang menggangguku di pagi hari. Ohh, ohh, ahh... "

"Saya dari agen real estate. Tolong buka pintunya, saya perlu melakukan beberapa penyelidikan sederhana," kata Ye Qian.

Tak lama kemudian, ada ketukan yang mendesak pintu terbuka. Gadis yang lembut membuka pintu sebagai jawaban. Saat melihat Ye Qian, matanya bersinar dengan warna musim semi. Zeng Da Fu berbaring nyaman di sofa ruang tamu, kedua kakinya bersandar ke meja kopi saat dia menggoyangkan kaki dengan sombong, "Cepat dan katakan apa yang perlu kau katakan, lalu keluar dari sini." Kata Zeng Da Fu dengan tidak sabar.

Ye Qian mengejek. Dia cepat-cepat maju dan dengan keras menembak kakinya ke tubuh Zeng Da Fu, membuatnya terjatuh dari sofa. "Aiyao!" Zeng Da Fu menjerit, tubuhnya yang gemuk berguling dari bantal empuk. Dia menatap tajam pada Ye Qian dan bertanya, "Kau... Kau!? Apa yang kau lakukan?"

Sudah jelas bahwa dia telah mengenali Ye Qian sebagai orang yang duduk di sebelahnya di pesawat terbang. Selain itu, dia juga membunuh gangster tadi dan sepertinya mendapat hadiah untuk melakukan kekerasan, jadi hati pria itu segera dipenuhi dengan ketakutan.

"Baru kemarin di bandara, kau melukai orang tua yang memungut sampah bukan?" Tanya Ye Qian sambil terus menendang pria itu. Di dekatnya, simpanan itu menangis dengan takut dan setelah melihat wajah Zeng Da fu yang tertutup darah, benar-benar pingsan.

"Berhenti menyakitiku, berhenti menyakitiku! Aku akan memberikan uang, berapa banyak yang kau mau?" Zeng Da Fu berteriak ketakutan.

"Persetan... kau pikir kau bisa lolos dengan uangmu?" kata Ye Qian sambil terus menginjak-injak pria itu tanpa ampun. Orang seperti ini mungkin telah mengeksploitasi banyak pekerja miskin dan telah menggertak warga negara yang jujur. Jika Ye Qian terus memukulnya untuk melepaskan semua kemarahannya yang terpendam.

Zeng Da Fu berteriak kesakitan saat dia berkata, "Kakak, berhenti menyakitiku, berhenti menyakitiku! Kumohon agar hidupku yang menyedihkan dilepaskan."

Ye Qian mendengus, lalu ia menyeret Zeng Da Fu ke depan sofa. Dia duduk di sofa dan menyalakan rokok dengan santai, melotot pada Zeng Da Fu tanpa henti.

Zeng Da Fu kehilangan kemewahan yang dia miliki beberapa waktu yang lalu. Air mata, ingus dan darah menutupi seluruh wajahnya. Dia menatap dengan cemas Ye Qian dan berkata: "Ka... kakak, aku salah. Kumohon. Aku akan melakukan apa saja."

Ye Qian menendang Zeng Da Fu yang mencoba bangkit lagi dan lagi, dan berkata, "Kenapa kau tidak menjelaskannya sendiri?"

"A... Aku... Aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apa!" Setelah melihat mata Ye Qian yang sangat dingin, dia ingat beberapa saat yang lalu, ketika dia mengatakan akan memberi uang, dia sudah ditendang di tubuh lebih jauh lagi. Saat ini dia tidak tahu harus berkata apa, dan dia menyesalkan fakta ini.

"Rumah Sakit Rakyat, bawa uangmu ke ayahku dan minta maaf!" Ye Qian berteriak keras.

"Aku akan pergi, aku akan ke sana sekaligus... se... sekaligus." Kata Zeng Da Fu berulang kali, aku khawatir kalau aku tidak hati-hati dan secara tidak sengaja memprovokasi dia, dia akan tiba-tiba meledak dalam kekerasan.

Baru saat itulah Ye Qian cukup puas mengeluarkan rokoknya. Dia berdiri dan berjalan keluar dari apartemen. Ketika sampai di pintu, dia berhenti seakan mengingat sesuatu. Berbalik, dia berjalan menuju Zeng Daifu yang ketakutan, yang melihat Ye Qian mendekati dengan ekspresi horor yang ekstrem. "Peng", tendangan Ye Qian ke kepala Zeng Da Fu, benar-benar membuatnya pingsan. 'Pei,' Ye Qian memeriksanya dengan tajam. Merasa amarahnya terasa kenyang, dia berbalik dan berjalan keluar.

Ketika dia meninggalkan Qian Jiang Garden, penjaga itu hanya bertanya, "Pergi begitu cepat?"

"Ya, selamat tinggal!" Ye Qian berkata acuh tak acuh, agak tersenyum.

Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menggunakan kartu Diamond dan Gold, namun memutuskan untuk tetap menggunakannya sehingga ayahnya bisa merasa nyaman dan bisa menikmati tahun-tahun terakhirnya. Dia bertanya-tanya dalam hati apakah dia harus mendapatkan pekerjaan, tapi dia tidak benar-benar memiliki pendidikan yang bagus dan dia juga tidak memiliki pengalaman kerja. Mencari pekerjaan pasti tidak akan mudah.

Dengan pikiran bermasalah dia berjalan ke jalan kota. Pikiran Ye Qian terganggu. Rasanya seperti menjalani kehidupan biasa yang dia inginkan tentu tidak akan begitu mudah.

Saat dia berjalan, sekelompok orang tiba-tiba menghentikannya. Ye Qian mengangkat kepalanya dengan bingung untuk melihat sekilas: dia melihat tujuh pemuda dengan tatapan jahat mengarahkannya ke arahnya. Ye Qian mengenal salah satu di antara ketujuh, itu penjambret yang sama tadi malam. Ye Qian tidak menyangka pria itu akan dibebaskan begitu cepat. Dalam sekejap, dia mengerti apa yang telah terjadi dengan sangat baik. Orang-orang ini datang untuk membalas dendam.

"Kak Dong, ini dia. kalau bukan karena orang ini tadi malam, aku tidak akan ditangkap oleh polisi." Penjambret itu berkata dengan marah saat dia menunjuk Ye Qian.

"Tangkap dia!" Teriak kakak laki-laki Dong saat ia mengunci penglihatannya pada Ye Qian, menandakan yang lain dengan sebuah gelombang.

Sementara suara tegas bergema di udara, Ye Qian menendang yang mengirim seorang pria terbang ke luar dan orang itu menabrak tanah. Tangannya tidak bisa tinggal diam, seperti harimau menerkam sekawanan domba, Ye Qian meledak dalam kelincahan yang ganas dan buas. Hanya dalam hitungan detik, ketujuh orang di depannya mendapati diri mereka tiba-tiba dipukuli ke tanah, menangis dengan sedih. Ye Qian sangat terampil, membiarkan geng tidak mampu menahan serangannya, tapi dia memastikan mereka tidak menerima luka berat; Mereka pada dasarnya hanya menderita luka otot dan tulang ringan.

Ye Qian perlahan mendekati Kak Dong. Dia berjongkok dan berkata, "Kak Dong, bukan? Namaku Ye Qian, Qian berarti sederhana. Apa ada yang ingin kau katakan padaku?"

"Tidak... tidak ada!" Kak Dong menjawab dengan gugup, "Kakak.... Kakak sederhana, diriku yang rendah hati tidak dapat melihat betapa hebatnya dirimu. Maafkan kami semua ini sekali ini!"

"Kak Dong, apa kau bercanda? Seharusnya aku meminta untuk sparing." Ye Qian membalas dengan ejekan.

"Kak Qian, berhenti bercanda." Jawab Dong dengan ketakutan.

"Pa", suara tinju Ye Qian menyambung ke tubuh Dong.

"Apa aku terlihat seperti bercanda? Jujur saja, aku tidak dalam suasana hati yang baik hari ini, jadi kau kurang beruntung. Karena kalian menyerangku, aku tidak bisa membiarkan kalian pergi dengan sangat mudah.​​" Menepuk tubuh Dong dengan cemoohan dan mengambil kunci dari sakunya, Ye Qian berkata, "Aku akan mengambil mobilmu, dan kemudian aku akan menjualnya. Seharusnya kau bisa menemukan cara untuk menemukanku, bukan?"
Super Soldier King 9

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment